PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENCARIAN PRODUK SAFETY BERBASIS WEB PADA PT.

SKOTFIRE SAFETY & TECHNOLOGY DI BEKASI
SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu syarat kelulusan program starata satu (S1)
Jurusan : Teknik Informatika Tahun Akademik 2010 / 2011

Disusun Oleh : NAMA NIM : Kiki Irawan : 0701140206

SEKOLAH TINGGI ILMU KOMPUTER CIPTA KARYA INFORMATIKA (STIKOM CKI) JAKARTA 2011

ABSTRAK
PT. Skotfire Safety & Technology merupakan salah satu

perusahaan penyedia berbagai macam alat pemadam kebakaran di DKI Jakarta dan sekitarnya. Namun seiring dengan pesatnya persaingan harga dan kualitas produk yang terbaik, sehingga masing-masing perusahaan termasuk juga PT. Skotfire ingin memperkuat produk pemasarannya melalui berbagai media masa yaitu melalui iklan : Koran, Flyer, Sales Officer, Email marketing dan lain sebagainya. Hal ini mengubah cara perusahaan dalam melakukan bisnis khususnya disektor penjualan, karena dengan informasi yang akurat dapat mempermudah proses bisnis perusahaan tersebut dan membantu dalam pengambilan keputusan strategis untuk menunjang keberhasilan proses bisnis. Oleh karena itu dalam Laporan Skripsi ini penulis akan

menganalisa sistem yang berjalan pada perusahaan PT. Skotfire Safety & Technology dan mengimplementasikannya atau mengemas prosesi pemasaran yang tadinya melalui media kertas menjadi media online.

i

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr.Wb Syukur Alhamdulillah kepada Allah SWT atas rahmat dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas akhir (SKRIPSI) ini dengan lancar dan baik. SKRIPSI ini dibuat untuk memenuhi persyaratan menempuh mata kuliah tugas akhir dan untuk memenuhi salah satu persyaratan kelulusan program perkuliahan Strata Satu jurusan Teknik Institute pada Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Cipta Karya Institute (STIKOM CKI) Jakarta. Laporan Skripsi ini disusun berdasarkan kegiatan yang telah dilaksanakan di PT. Skotfire Safety & Technology, di mana banyak pihak yang telah mendukung terlaksananya kegiatan Laporan Skripsi ini. Oleh karena itu, penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada : 1. Bapak Djahidin Khatib Basa selaku Ketua Yayasan Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Cipta Karya Institute. 2. Ibu Mesra Betty Yel, MM, M. Kom selaku Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Cipta Karya Institute. 3. Bapak Riswan, MM selaku Puket I Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Cipta Karya Institute. 4. Ibu Dwi Budi Srisulistiowati, S.Kom, MM selaku Ketua Jurusan Teknik Institute Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Institute. 5. Ibu Ir. Peniarsih, MMSi selaku Dosen Pembimbing Materi dan Bapak Riswan, MM selaku Dosen Pembimbing Teknis yang telah banyak memberikan bimbingan dan pengarahan yang sangat berarti bagi penulis selama penyusunan laporan Skripsi. Cipta Karya

ii

6. Pimpinan beserta karyawan PT. Skotfire Safety & Technology yang telah meluangkan waktu dan bimbingan dalam memberikan informasi yang dibutuhkan penulis. 7. Kedua Orang tua yang telah memberikan dorongan spiritual dan material kapada penulis sehingga dapat menyelesaikan laporan Skripsi. 8. Teman-teman yang tidak dapat penulis sebut satu per satu yang telah memberikan bantuan dan dukungan kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan laporan Skripsi.

Penulis berharap semoga laporan Skripsi ini dapat membawa manfaat bagi penulis pada khususnya dan pembaca serta pihak-pihak yang berkepentingan. Akhir kata penulis ucapkan terima kasih dan mohon maaf jika terdapat banyak kesalahan kata dalam penulisan laporan Skripsi yang mungkin kurang berkenan di hati pembaca.

Wassalamualaikum.Wr.Wb.

Jakarta, 26 Januari 2011

Kiki Irawan

iii

DAFTAR SIMBOL

Daftar Simbologi Activity Diagram Simbol Keterangan

Titik awal

Titik Akhir

Activity

Pilihan untuk pengambilan keputusan Fork; digunakan untuk menunjukan kegiatan yang dilakukan secara paralel atau untuk menggabungkan kegiatan paralel menjadi satu

Rake ; menunjukan adanya dekomposisi

Tanda waktu

Tanda pengiriman

Tanda penerimaan

Aliran akhir (Flow Final)

iv

DAFTAR GAMBAR

2.1 Three-tiers Client-server Architectures ......................................... 7 2.2 Skema Web Bekerja ..................................................................... 10 2.3 Tipe Diagram UML ....................................................................... 23 2.4 Klasifikasi Diagram UML ............................................................... 24 2.5 Use Case Model ............................................................................ 25 2.6 Notasi Kelas di UML ...................................................................... 26 2.7 Kelas, Atribut dan Tipe Atribut ....................................................... 27 2.8 Operasi pada kelas diletakkan dibawah atribut dengan dipisahkan garis ............................................................................ 28 2.9 Simbol-simbol yang ada pada sequence diagram ......................... 29 2.10 Contoh Collaboration diagram untuk order .................................... 30 2.11 Contoh Statechart Diagram untuk CD Player ................................ 31 2.12 Simbol Statechart Diagram............................................................ 32 2.13 Contoh Penambahan detil ke state................................................ 32 2.14 Contoh Deployment Diagram Aplikasi Berita ................................ 33 2.15 Contoh Struktur Navigasi Hirarki .................................................. 34 2.16 Contoh Struktur Navigasi Linier .................................................... 34 2.17 Contoh Struktur Navigasi Non Linear ........................................... 35 2.18 Contoh Struktur Navigasi Komposit .............................................. 35 3.1 Struktur Organisasi PT. Skotfire Safety & Technology .................. 48 3.2 Flowmap Dokumen PT. Skotfire Safety & Technology .................. 52 4.1 Use Case Diagram Web ............................................................... 56 4.2 Sequence Diagram Pengunjung ................................................... 58 4.3 Collaboration Diagram Pengunjung .............................................. 58 4.4 Sequence Diagram Input Profile (Admin) ..................................... 59 4.5 Collaboration Diagram Input Profile (Admin) ................................ 59 4.6 Sequence Diagram Input Agenda (Admin) ................................... 60 4.7 Collaboration Diagram Input Agenda (Admin) .............................. 60 v

4.8 Sequence Diagram Input Product (Admin) ................................... 61 4.9 Collaboration Diagram Input Product (Admin) .............................. 61 4.10 Sequence Diagram Input Download (Admin) ................................ 62 4.11 Collaboration Diagram Input Download (Admin) ........................... 62 4.12 Sequence Diagram Input Gallery (Admin) .................................... 63 4.13 Collaboration Diagram Input Gallery (Admin) ............................... 63 4.14 Activity Diagram Web ................................................................... 64 4.15 Statechart Diagram Login (Admin) ............................................... 65 4.16 Statechart Diagram Input Produk (Admin) .................................... 65 4.17 Statechart Diagram Input Agenda (Admin) ................................... 66 4.18 Deployment Diagram Web ............................................................ 66 4.19 Bagan Terstruktur Menu Utama ................................................... 67 4.20 Bagan Terstruktur Menu Login Admin .......................................... 68 4.21 Bagan Terstruktur Menu Admin .................................................... 68 4.22 Entity Relationship Diagram ......................................................... 69 4.23 Halaman Depan ............................................................................ 75 4.24 Halaman Profile ............................................................................ 76 4.25 Halaman Agenda .......................................................................... 76 4.26 Halaman Product .......................................................................... 77 4.27 Halaman Download ...................................................................... 77 4.28 Halaman Gallery ........................................................................... 78 4.29 Halaman Contact Us .................................................................... 78 4.30 Halaman Login Admin .................................................................. 79 4.31 Halaman Utama Admin ................................................................ 79 4.32 Halaman Menu Input Profile ......................................................... 80 4.33 Halaman Menu Input Agenda ....................................................... 80 4.34 Halaman Menu Input Berita / Produk ............................................ 81 4.35 Halaman Menu Input Download ................................................... 81 4.36 Halaman Menu Input Gallery ........................................................ 82

vi

DAFTAR TABEL

4.1 Requirement Fungsi dan Use Case ............................................ 55 4.2 Requirement Fungsi dan Class Entity ........................................ 57 4.3 Spesifikasi File Profile ................................................................ 70 4.4 Spesifikasi File Managemen User .............................................. 70 4.5 Spesifikasi File Managemen Modul ............................................ 71 4.6 Spesifikasi File Agenda .............................................................. 72 4.7 Spesifikasi File Kategori ............................................................. 72 4.8 Spesifikasi File Produk ............................................................... 73 4.9 Spesifikasi File Download ........................................................... 73 4.10 Spesifikasi File Album ................................................................ 74 4.11 Spesifikasi File Gallery ............................................................... 74 4.12 Spesifikasi File Contact .............................................................. 75 4.13 Rancangan Waktu Implementasi ................................................ 84

vii

DAFTAR ISI

TANDA PERSETUJUAN SURAT PENUNJUKAN BIMBINGAN KARTU BIMBINGAN PENGESAHAN UJIAN ABSTRAK ........................................................................................... i KATA PENGANTAR ............................................................................ ii DAFTAR SIMBOL ................................................................................ iv DAFTAR GAMBAR .............................................................................. v DAFTAR TABEL .................................................................................. vii DAFTAR ISI ......................................................................................... viii

BAB I

PENDAHULUAN .................................................................... 1 A. Latar Belakang ................................................................. 1 B. Maksud dan Tujuan Penulisan .......................................... 2 C. Ruang Lingkup dan Pembatasan Permasalahan .............. 3 D. Metode Penelitian .............................................................. 4 E. Sistematika Penulisan ....................................................... 4

BAB II

LANDASAN TEORI ................................................................ 7 A. Komunikasi Data Berbasis Web ........................................ 7 1. Mekanisme Komunikasi Data Berbasis Web ............... 7 2. Jaringan Komputer ...................................................... 8 3. Kelebihan Penguna Web Dalam Komunikasi dan Menyediakan Informasi ............................................... 9 4. Cara Kerja Web ........................................................... 9 B. Perancangan WEB ........................................................... 10 1. Pengertian Web ............................................................ 10 2. Arsitektur Dasar Web ................................................... 11

viii

3. Pemrograman Web ...................................................... 13 4. Infrastruktur Sistem Informasi Berbasis Web ................ 16 5. Keamanan Sistem Informasi Berbasis Web ................. 19 6. UML (Unified Modelling Language) .............................. 21 7. Struktur Navigasi Website ............................................ 33 8. Konsep Sistem Informasi .............................................. 35 C. Fungsi Internet dan Persiapan Membuat Website ............. 36 1. Pengertian Internet ....................................................... 36 2. Fungsi Internet .............................................................. 37 3. Langkah-langkah Persiapan Membuat Website ........... 38 4. Mendesain Website ...................................................... 40 D. Strategi Pemasaran Melalui Internet ................................ 40 1. Pengertian Pemasaran ................................................. 40 2. Strategi Pemasaran Melalui Internet ............................ 43 3. Tips Agar Toko Dikenal di Internet ............................... 44

BAB III

ANALISA SISTEM BERJALAN .............................................. 46 A. Sejarah Singkat Perusahaan ............................................ 46 1. Sejarah Singkat Perusahaan ........................................ 48 2. Struktur Organisasi ....................................................... 48 3. Tanggung Jawab dan Kewenangan ............................. 48 B. Peralatan Hardware / Software yang berjalan .................. 50 1. Perangkat Keras (Hardware) ........................................ 50 2. Perangkat Lunak ......................................................... 51 C. Analisa Proses .................................................................. 52 1. Urutan Prosedur Sistem .............................................. 52 2. Spesifikasi Proses Prosedur Sistem Berjalan .............. 52

BAB IV

APLIKASI YANG DIUSULKAN .............................................. 54 A. Flow Chart Program Aplikasi ............................................ 54 1. Perancangan Sistem Diagram UML ............................. 54

ix

a. Use Case Diagram ................................................... 54 b. Class Diagram .......................................................... 56 c. Sequence & Collaboration Diagram .......................... 57 d. Activity Diagram ........................................................ 64 e. Statechart Diagram ................................................... 65 f. Deployment Diagram ................................................. 66 B. Bagan Terstruktur Program Aplikasi ................................. 67 1. Bagan Terstruktur Menu Utama ................................... 67 2. Bagan Terstruktur Menu Login Admin .......................... 68 3. Bagan Terstruktur Menu Admin .................................... 68 C. Analisa Basis Data ........................................................... 69 1. Entity Relationship Diagram (ERD) .............................. 69 2. Spesifikasi File .............................................................. 70 a. File Profile ................................................................. 70 b. File Managemen User .............................................. 70 c. File Managemen Modul ............................................ 71 d. File Agenda .............................................................. 71 e. File Kategori ............................................................. 72 f. File Produk ................................................................ 72 g. File Download ........................................................... 73 h. File Album ................................................................. 74 i. File Gallery Foto ........................................................ 74 j. File Contact ................................................................ 75 D. Rancangan Tampilan (User Interface) ............................. 75 1. Halaman Depan .......................................................... 75 2. Halaman Profile ........................................................... 76 3. Halaman Agenda ........................................................ 76 4. Halaman Produk ......................................................... 77 5. Halaman Download ..................................................... 77 6. Halaman Gallery ......................................................... 78 7. Halaman Contact Us ................................................... 78

x

8. Halaman Login Admin ................................................. 79 9. Halaman Utama Admin ............................................... 79 10. Halaman Menu Input Profile ....................................... 80 11. Halaman Menu Input Agenda ..................................... 80 12. Halaman Menu Berita/Product .................................... 81 13. Halaman Menu Input Download ................................. 81 14. Halaman Menu Input Gallery ...................................... 82 E. Rancangan Waktu Implementasi Sistem yang Diusulkan.. 82

BAB V

PENUTUP .............................................................................. 85 A. Kesimpulan ........................................................................ 85 B. Saran ................................................................................. 85

Daftar Pustaka Daftar Riwayat Hidup Lampiran-lampiran

xi

1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah
Teknologi informasi mempunyai pengaruh yang besar dalam berbagai aspek kehidupan masyarakat karena sudah merupakan bagian dari kehidupan masyarakat. Dunia usaha, bisnis, pendidikan dan pemerintahan, sampai dunia kesehatan dan kebutuhan

masyarakat selalu membutuhkan keberadaan informasi. Transaksitransaksi yang berbasis teknologi informasi berkembang sejalan dengan laju pertumbuhan penggunaan internet. Seiring dengan maraknya pengguna internet tersebut maka semakin banyak pula aplikasi-aplikasi yang dibutuhkan oleh pengguna, seperti aplikasi: ecommerce, e-learning, e-goverment, e-travel, e-procurement, digital library dan lain-lain. Secara khusus hal ini sangat nyata terlihat dalam kegiatan bisnis dan usaha. Dalam dunia bisnis sebuah informasi berbasis web dan aplikasi e-commerce sudah menjadi salah satu trend terbesar di dunia usaha melalui jaringan internet. Perusahaan yang pandai tidak akan melawan trend internet yang ada, tetapi akan berusaha untuk melakukan inovasi guna mencapai dan memuaskan kebutuhan pelanggan. Dengan semakin matangnya teknologi internet dan web, teknologi-teknologi ini meningkatkan kemampuan dan kecanggihan organisasi / perusahaan dalam hal komunikasi bisnis dan dalam hal kemampuannya berbagi informasi, selain itu berbagai sumberdaya lain yang langka dan berharga. Sedangkan kegiatan pemasaran merupakan kegiatan yang sangat penting artinya bagi kelangsungan hidup suatu perusahaan. Dengan adanya kegiatan pemasaran yang baik dan berhasil maka

2

suatu perusahaan diharapkan dapat mencapai target penjualan yang diharapkan. PT. SKOTFIRE Safety & Technology adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang peralatan pemadam kebakaran. Kegiatankegiatan yang dilakukannya antara lain adalah mendistribusikan alatalat pemadam kebakaran dengan berbagai produk yang inofatif dan desain yang unik, sehingga dapat menjadi dimensi baru dalam dunia keselamatan untuk setiap pelanggannya. Berdasarkan uraian diatas, penulis tertarik untuk mengajukan laporan Skripsi dengan judul “PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENCARIAN PRODUK SAFETY BERBASIS WEB PADA PT. SKOTFIRE SAFETY & TECHNOLOGY DI BEKASI”. Sistem

informasi yang akan dibuat oleh penulis membahas tentang bagaimana menampilkan informasi-informasi seputar alat-alat

pemadam kebakaran berikut pemasarannya secara online melalui media internet sehingga dapat memberikan informasi yang akurat bagi setiap pelanggan yang mengakses web tersebut.

B. Maksud dan Tujuan Penelitian
a. Maksud Maksud dari penulisan dan penelitian Skripsi ini adalah sbb: 1) Membangun sistem informasi untuk mengkomputerisasi sistem yang berjalan pada saat ini. 2) Mempermudah pencarian produk sesuai informasi yang diperlukan. 3) Memberikan informasi yang cepat kepada pengguna internet.

3

b.

Tujuan Tujuan penulisan Skripsi ini diajukan adalah untuk

melengkapi salah satu persyaratan kelulusan Strata Satu jurusan Tehnik Informatika pada Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Cipta Karya Informatika (STIKOM CKI) Jakarta.

C. Ruang Lingkup dan Pembatasan Masalah
Seiring dengan kebutuhan akan informasi data yang cepat dan akurat, maka penyampaian informasi yang masih mengandalkan kertas dianggap sudah kurang tepat sasaran, karena masih terdapat kendala-kendala dan masalah-masalah yang terjadi dibandingkan penyampaian informasi berbasis web pada saat ini, seperti: 1. Mahalnya biaya percetakan yang harus dikeluarkan untuk membuat sarana promosi perusahaan. 2. Tidak efisien waktu dalam mendistribusikan produk dengan media kertas 3. Media informasi yang sangat mudah sekali rusak, sobek dan hilang Atas dasar kendala tersebut diatas, penulis coba merancangan system informasi modern yaitu informasi berbasis web supaya apat membantu perusahaan dalam menyampaikan data-data informasi yang cepat dan akurat serta dapat diandalkan sehingga dapat menjadi lebih efektif dan efisien waktu. Untuk mendapatkan suatu pembahasan yang terarah dan mencegah terlalu luasnya masalah yang dibahas maka penulis membatasi ruang lingkup pembahasan penelitian ini hanya pada perancangan sistem informasi berbasis web dan penampilan produk alat pemadam kebakaran.

4

D. Metode Penelitian
Dalam penulisan tugas akhir ini ada beberapa metode penelitian yang dilakukan penulis guna mengumpulkan data-data yang dibutuhkan dalam pembuatan rancangan sistem informasi berbasis web ini antara lain adalah dengan menggunakan metode : 1. Penelitian Kepustakaan (Library Research) Dalam metode ini penulis mengumpulkan data yang

berhubungan dengan objek penelitian serta pengetahuan yang diperoleh selama perkuliahan yang menghasilkan data-data teoritis dari buku, majalah dan sumber lainnya yang erat kaitannya dengan lampiran teoritis. 2. Penelitian Lapangan (Field Research) Dalam metode penelitian lapangan ini. Penulis menggunakan beberapa tehnik untuk mengumpulkan data, antara lain : a. Wawancara Langsung (Interview) Yaitu mengadakan wawancara langsung dengan pegawai dan pihak-pihak yang terkait dengan objek pelaksanaan wawancara ini. Sehingga penulis dalam memperoleh data yang diinginkan untuk membantu dalam menyelesaikan tugas akhir ini. b. Peninjauan Langsung (Observasi) Yaitu pengamatan yang dilakukan secara langsung kepada objek yang diteliti dan mencatat data dari dokumen perusahaan.

E. Sistematika Penulisan
Adapun dalam penulisan dan penyusunan laporan skripsi ini, penulis membuat sistematika agar lebih mudah dipelajari dan

5

disusun selengkapnya. Adapun sistematika penulisan tersebut adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Dalam bab ini, merupakan bab pendahuluan yang menjelaskan mengenai Latar Belakang Masalah, Maksud dan Tujuan Penelitian, Ruang Lingkup dan Pembatasan Masalah, Penulisan. Metodologi Penelitian, dan Sistematika

BAB II

LANDASAN TEORI Dalam bab ini, menjelaskan mengenai teori-teori yang melandasi penelitian serta pembahasan-pembahasan

pada penulisan ini, seperti Konsep Dasar Sistem, Konsep Dasar Sistem Informasi, Konsep Dasar Perancangan Sistem Informasi Berbasis Web, Konsep Dasar

pemrograman PHP dan MYSQL, UML (Unified Modelling Language), Struktur Navigasi Web.

BAB III

ANALISA SISTEM Dalam bab ini, menjelaskan mengenai Sejarah singkat perusahaan, Strutur Organisasi perusahaan, Tugas dan Kewenangan, Analisa Sistem yang berjalan dengan Flow Map Dokumen.

BAB IV

PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI Dalam bab ini, penulis menjelaskan tentang Perancangan Sistem Informasi Usulan, Spesifikasi Sistem Usulan yang diantaranya: Rancangan Basis Data, Penjelasan Kode, Rancangan Terstruktur, Spesifikasi Modul, Rancangan Struktur Navigasi Web dan Tampilan User Interface.

6

BAB V

PENUTUP Bab ini merupakan bab penutup yang berisikan tentang kesimpulan-kesimpulan dari hasil skripsi serta saran-saran dalam mengatasi berbagai hambatan dan masalah sesuai dengan kemampuan pengetahuan yang dimiliki oleh penulis.

7

BAB II LANDASAN TEORI A. Komunikasi Data Berbasis Web
1. Mekanisme Komunikasi Data Berbasis Web Pada sistem informasi berbasis web yang akan

dikembangkan, komunikasi data antar komputer dilakukan melalui internet dengan koneksi lewat sambungan telepon. File yang berisi situs web yang telah dirancang diletakkan pada sebuah web yang terhubung ke internet dengan layanan web hosting. Rancangan arsitektur pada sistem informasi yang akan

dikembangkan adalah Three-tiers Architecturs. Pada arsitektur three-tiers terdapat 3 segmen, yaitu (a) Tier 1 adalah client/workstation yang bertanggung jawab terhadap presentasi data kepada para pengguna; (b) Tier 2 adalah application server yang bertanggung jawab mengerjakan

pemrosesan data dengan logika atau prosedur yang telah ditentukan; (c) Tier 3 adalah database server yang bertanggung jawab untuk menyuplai layanan data kepada application server.

Network Client/Workstation Application Server

Network Database Server Database

Gambar 2.1. Three-tiers Client-server Architectures

8

Proses transaksi data pada sistem informasi ini dilakukan melalui program aplikasi meminta yang ada pada web halaman web.

Client/workstation

aplikasi

sistem

informasi,

selanjutnya web browser mengeksekusi halaman web yang diinginkan client. Selama proses transaksi, data akan diolah sesuai prosedur yang telah ditentukan dan akan tersimpan pada basis data. Informasi atau laporan yang dihasilkan dari sistem ini dapat di download oleh user sesuai dengan permintaan. 2. Jaringan Komputer Network adalah jaringan dari sistem komunikasi data yang melibatkan sebuah atau lebih node (sumber-sumber daya) yang dihubungkan dengan jalur transmisi (link) membentuk suatu sistem. Istilah node menunjukkan sumber-sumber daya seperti terminal, komputer, printer dan lain sebagainya. Sedangkan istilah link menunjukkan media penghubungnya, seperti kabel,

microwave system, laser system atau satelit. Prinsip dasar dalam jaringan komputer adalah proses pengiriman data atau informasi dari pengirim ke penerima melalui suatu media komunikasi tertentu. Macam jaringan komputer dibedakan menjadi empat

kelompok, yaitu : a. Local Area Network (LAN) Jaringan ini digunakan untuk menghubungkan simpul yang berada di daerah yang tidak terlalu jauh seperti dalam suatu bangunan atau suatu area bangunan dengan radius

maksimum 10 kilometer. b. Interconection Network (Internetwork) Jaringan ini penggabungan dua atau lebih sistem jaringan lokal. Sebuah jaringan yang besar juga mungkin terjadi dari penggabungan dari beberapa jaringan yang kecil dengan tujuan meningkatkan kemampuan manajemen.

9

c.

Metropolitan Area Network (MAN) Jaringan ini memiliki radius 10-50 kilometer. MAN merupakan pilihan untuk membangun jaringan komputer antar kantor dalam suatu kota. Untuk membentuk jaringan MAN, dapat memanfaatkan fasilitas dari perusahaan telekomunikasi atau menggunakan paket radio.

d. Wide Area Network (WAN) Jaringan WAN dapat mencakup radius kerja antar benua, melewati batasan geografis negara dan bersifat milik umum. 3. Kelebihan Penggunaan Web Dalam Komunikasi dan Menyediakan Informasi Kini, web seakan lebih popular daripada email, walaupun secara statistik email masih merupakan aplikasi terbanyak yang digunakan oleh pengguna internet. Web lebih populer bagi khalayak umum dan pemula, terutama untuk tujuan pencarian informasi dan melakukan komunikasi email, yang menggunakan web sebagai interfacenya. Web memudahkan pengguna komputer untuk berinteraksi dengan pelaku internet lainnya dan menelusuri informasi di internet. Selain itu web telah diadopsi oleh perusahaan sebagai bagian dari strategi teknologi informasinya, karena beberapa alasan : (a) Akses informasi lebih mudah; (b) Setup server lebih mudah; (c) Informasi mudah didistribusikan; (d) Bebas platform; informasi dapat disajikan oleh browser web pada sistem operasi mana saja karena adanya standar dokumen berbagai tipe data dapat disajikan. 4. Cara Kerja Web

10

Gambar 2.2. Skema Web Bekerja

Keterangan : 1) Informasi web disimpan dalam dokumen yang disebut dengan halaman-halaman web ( web pages). 2) Web page adalah file-file yang disimpan dalam komputer yang disebut server-server web ( web servers). 3) Komputer-komputer membaca web page disebut sebagai web client. 4) Web client menampilkan page dengan menggunakan program yang disebut dengan browser web (web browser).

B.

Perancangan WEB
1. Pengertian Web Pada dasarnya web adalah sebuah basis data jalinan komputer di seluruh dunia yang mengunakan sebuah arsitektur pengambilan informasi yang umum. Secara konsep, web merupakan sebuah klien atau server sistem manajemen basis data. (Sidik Bertha, 2005) World Wide Web ( www ), lebih dikenal dengan web, merupakan salah satu layanan yang didapat oleh pemakai komputer yang terhubung dengan internet. Web pada awalnya adalah ruang informasi dalam internet, dengan menggunakan

11

teknologi

hyperteks,

pemakai

dituntun

untuk menemukan

informasi dengan mengikuti link yang disediakan dalam dokumen web yang ditampilkan dalam browser web. World Wide Web ( www ) adalah aplikasi yang paling menarik di internet dan banyak digunakan. Informasi yang terdapat dalam www tidak hanya berupa teks tetapi juga gambar dan multimedia. Informasi yang diletakkan di www disebut home page dan setiap home page mempunyai alamat sendiri. www merupakan sistem yang menciptakan pertukaran data di internet secara mudah dan efisien. Ada dua bagian utama pada sebuah www, yaitu (a) server web yang merupakan komputer dan software yang menyimpan dan mendistribusikan data ke komputer lewat internet sesuai permintaan; (b) browser web yang merupakan software yang beroperasi di setiap komputer pribadi yang meminta informasi dari server web dan

menampilkannya sehingga data dapat diakses. Kini internet identik dengan web, karena kepopuleran web sebagai standar interface pada layanan-layanan yang ada di internet, dari awalnya sebagai penyedia informasi, kini digunakan juga untuk komunikasi dari email dan chatting, sampai dengan melakukan transaksi bisnis (commerce). 2. Arsitektur Dasar Web Arsitektur dasar dari sebuah web adalah two-tiered yang terdiri dari web client dan web server. Web client menampilkan isi dari informasi kepada klien, sedangkan web server

menyampaikan informasi tersebut kepada klien. Arsitektur web tergantung pada tiga kunci standar, yaitu : a. HTML HyperText Markup Language (HTML) adalah sebuah bahasa mrkup yang digunakan untuk membuat sebuah halaman web, menampilkan berbagai informasi di dalam sebuah web

12

browser internet dan formating hypertext sederhana yang ditulis kedalam berkas format ASCII agar dapat

menghasilkan tampilan wujud yang terintegrasi. Dengan kata lain, berkas yang dibuat dalam perangkat lunak pengolah kata dan disimpan kedalam format ASCII normal sehingga menjadi home_page dengan perintah-perintah HTML.

Bermula dari sebuah bahasa yang sebelumnya banyak digunakan di dunia penerbitan dan percetakan yang disebut dengan SGML (Standar Generalized Markup Language), HTML adalah sebuah standar yang digunakan secara luas untuk menampilkan halaman web. HTML saat ini merupakan standar internet yang didefinisikan dan dikendalikan

penggunaannya oleh World Wide Web Consortium (W3C). HTML dibuat oleh kolaborasi Caillau TIM dengan Bernerslee robert ketika mereka bekerja di CERN pada tahun 1989 (CERN adalah lembaga penelitian fisika energi tinggi di Jenewa). (http://id.wikipedia.org/wiki/HTML ) b. URI URI atau Universal Resource Identifier merupakan sebuah protokol alamat untuk objek-objek yang ada pada www. Ada dua tipe URI yaitu URN (Universal Resource Name) dan URL (Universal Resource Locater). URL tergantung pada empat hal, yaitu : (a) Tipe protokol; (b) Nama organisasi; (c) Directory path; dan (d) Nama file. c. HTTP HTTP atau kepanjangan dari HyperText Transfer Protocol adalah sebuah protocol jaringan lapisan aplikasi yang digunakan untuk system informasi terdistribusi, kolaboratif, dan menggunakan hypermedia. Penggunaannya banyak pada pengambilan sumber daya yang saling terhubung dengan tautan, yang disebut dengan dokumen hiperteks,

13

yang kemudian membentuk World Wide Web pada tahun 1990 oleh fisikawan Inggris, Tim burners-Lee. Hingga kini, ada dua versi mayor dari protocol HTTP, yakni HTTP/1.0 yang menggunakan koneksi terpisah untuk setiap dokumen, dan HTTP/1.1 yang dapat menghubungkan koneksi yang sama untuk melakukan transaksi. Dengan demikian,

HTTP/1.1 bisa lebih cepat karena memang tidak usah membuang waktu untuk pembuatan koneksi berulang-ulang. (http://id.wikipedia.org/wiki/Hypertext_Transfer_Protocol ) 3. Pemrograman Web a. HTML HTML atau HyperText Markup Languange merupakan salah satu format yang digunakan dalam pembuatan dokumen dan aplikasi yang berjalan di halaman web. Dikatakan markup language karena HTML berfungsi untuk memformat file dokumen teks biasa untuk bisa ditampilkan pada web browser dengan bantuan tanda-tanda yang sudah

ditentukan. Elemen HTML berupa tag yang berpasangan dan setiap tag ditandai dengan symbol < dan >. Pasangan sebuah tag ditandai dengan tanda /. Penulisan tag HTML tidak case sensitive, artinya penggunaan huruf kecil atau besar tidak menjadi masalah. b. PHP (Personal Home Page) PHP akronim dari “PHP: Hypertext Preprocessor” adalah bahsa perograman yang cenderung sederhana dan mudah untuk dipahami. (Majalah Ilmu Website Edisi Pertama 2009 : 6). Saat ini PHP banyak sekali dimanfaatkan dalam

pengembangan informasi, tidak hanya mencakup website dinamis saja, tetapi para web developoer sekarang banyak

14

memanfaatkan bahasa pemrograman yang satu ini untuk mengembangkan aplikasi yang lebih besar lagi. Contoh aplikasi yang nyata misalnya “Microsoft Office Online”. PHP merupakan salah satu komponen yang melengkapi

pengembangan aplikasi berbasis website tersebut. c. Database MySQL Server Database adalah sebuah tempat penyimpanan data yang sangat banyak, dimana data-data tersebut biasanya terintegrasi antara satu sama lain. MySQL merupakan suatu Database Server yang sangat handal dan ringan, juga sangat compatible dengan bahasa server scripting seperti PHP, karena kecocokan tersebut seringkali mysql dijadikan sebagai database yang memenuhi scripting pada php, hingga saat ini telah banyak jasa web hosting yang telah mensupport hostingnya dengan bahasa pemrograman PHP dan database MySQL. Mysql telah terbukti sangat cocok untuk dunia web programming dikarenakan fiturnya yang ringan dan juga open source, anda dapat mendownloadnya secara free alias gratis, bahkan setiap pengguna Mysql diizinkan untuk mengubah source code untuk keperluan pengembangan lebih lanjut. (Majalah Ilmu Website Edisi Pertama 2009 : 6). Berikut ini adalah beberapa keunggulan dari MySQL Database Server: 1) Mampu menangani jutaan user dalam waktu yang bersamaan 2) Mampu menampung lebih dari 50.000.000 record 3) Memiliki fasilitas user Previlege system atau Hak akses user yang sangat mudah dan efisien 4) Sangat cepat dalam melakukan eksekusi query.

15

Dengan berbagai alasan, Mysql saat ini telah begitu banyak digunakan sebagai database server di internet, untuk menginstal services Mysql ini, bisa langsung di download di http://www.mysql.com. d. Web Browser Penjelajah web atau yang lebih kita kenal dengan sebutan Web browser adalah perangkat lunak yang berfungsi menampilkan dan melakukan interaksi dengan dokumendokumen yang disediakan oleh server web. Web Browser yang yang paling popular saat ini ialah Internet Explorer, Mozila Firefox, Google Chrome dan Opera. Web browser adalah jenis agen pengguna yang paling sering digunakan. Web sendiri adalah kumpulan jaringan berisi dokumen dan tersambung satu dengan yang lain, yang dikenal sebagai World Wide Web (WWW).

(http://id.wikipedia.org/wiki/Web_browser ) e. Web Server Wamp, Xampp Apache Untuk dapat menjalankan script PHP, berikut database Mysql yang berada didalamnya dibutuhkan suatu web server atau dikenal dengan HTTPD (Hypertext Transfer Protocol Daemon) misalnya webserver Apache. Apache adalah sebuah web server yang paling banyak digunakan di internet, dikarenakan kecematan, performasi dan free. Selain itu Apache adalah tempat untuk meletakkan file-file php dan database. Ketika user melakukan request http:// membuka suatu halaman, disinilah apache bekerja. Menjawab request tersebut dengan menampilkan halaman yang diminta. (Loka Dwiartara : 13) Aplikasi web server apache sendiri dapat didownload langsung melalui web http://www.apache.org

16

f.

Macromedia Dreamweaver Adobe Dreamweaver merupakan program penyunting

halaman web keluaran Adobe Systems yang dulu dikenal sebagai Macromedia Dreamweaver keluaran Macromedia. Program ini banyak digunakan oleh pengembang web karena fitur-fiturnya Versi yang menarik dan kemudahan Dreweaver

penggunaanna.

terakhir

Macromedia

sebelum Macromedia dibeli oleh Adobe Systems yaitu versi 8. Versi terakhir Dreamweaver keluaran Adobe Systems adalah versi 10 yang ada dalam Adobe Creative Suite 4 (sering disingkat Adobe CS4) .

(http://id.wikipedia.org/wiki/Macromedia_Dreamweaver) g. Adobe Photoshop Adobe Photoshop atau biasa disebut Photoshop, adalah perangkat lunak editor citra buatan Adobe Systems yang dikhususkan untuk pengeditan foto/gambar dan pembuatan efek. Perangkat ini banyak digunakan oleh fotografer digital dan perusahaan iklan sehingga dianggap sebagai pemimpin pasar (market leader) untuk perangkat lunak pengelola gambar, dan bersama Adobe Acrobat, dianggap sebagai produk terbaik yang pernah diproduksi oleh Adobe Systems. Versi kedelapan aplikasi ini disebut dengan Photoshop CS (Creative Suite), versi Sembilan disebut Photoshop CS2, versi sepuluh disebut Adobe Photoshop CS3 dan versi yang terakhir (kesebelas) adalah Adobe Photoshop CS4. (http://id.wikipedia.org/wiki/Adobe_photoshop) 4. Infrastruktur Sistem Informasi Berbasis Web a. Perangkat keras Perangkat keras pada infrastruktur sistem informasi berbasis web adalah :

17 18

1) Server merupakan sebuah komputer yang menyediakan informasi, file, halaman web atau layanan lainnya kepada klien yang harus log on terlebih dahulu. Pada sistem informasi berbasis web, jenis server yang dipakai adalah web server, yaitu komputer yang mengirimkan halaman web. Setiap web server memiliki alamat IP (Internet Protocol) dan nama. Komputer yang dijadikan sebagai web server harus di install software server dan menghubungkannya dengan internet. 2) Client adalah sisi pengguna dari sebuah sistem

client/server yang log on pada sebuah server. Client dapat berupa komputer. b. Perangkat Lunak Perangkat lunak yang digunakan pada sistem informasi berbasis web adalah : 1) Sistem operasi Sistem operasi adalah software yang mengatur

operasioperasi dasar sistem komputer. Sistem operasi menyediakan platform software diatas software lain yang disebut program aplikasi, supaya dapat dijalankan di komputer. Program aplikasi harus ditulis khusus

dijalankan pada sistem operasi tertentu, misalnya Windows atau Linux. 2) DBMS (Data Base Management System) DBMS merupakan perangkat lunak/software yang

digunakan untuk membuat, mengakses, mengontrol dan mengelola data base, misalnya Oracle, Sybase, Server SQL, atau MySQL. c. Perangkat Komunikasi Perangkat komunikasi yang dibutuhkan sebagai infrastruktur sistem informasi berbasis web adalah :

18

1) Modem Modem adalah perangkat komunikasi data. Modem juga digunakan untuk membuat, mempertahankan dan

mengakhiri setiap sambungan yang dibuat melalui jaringan telepon yang tersambung melalui dial-up lewat PSTN (Public Switched Telephone Network). Transmisi data menggunakan modem melalui dua tahap, yaitu modulasi dan demodulasi. Modulasi adalah proses pengkodean data digital menjadi sinyal analog untuk ditransmisikan melalui saluran telepon. Selanjutnya modem penerima melakukan pengkodean ulang

(demodulasi) yang mengkonversi sinyal analog menjadi data digital. 2) Sambungan Telepon Sambungan telepon dipakai untuk transmisi data melalui sistem dial-up, sehingga terjadi koneksi antara modem dan kabel telepon. d. ISP ( Internet Service Provider ) ISP atau Internet Service Provider adalah penyedia layanan internet. ISP memiliki jaringan server (mail, berita, web), router, modem yang dihubungkan dengan koneksi internet yang permanen dengan kecepatan tinggi. Koneksi ke internet melalui ISP dilakukan dengan modem dan telepon. e. Web Hosting Web hosting merupakan penyedia layanan untuk

mengupload halaman web, dimana layanan yang disediakan meliputi hardware, software dan saluran komunikasi yang dibutuhkan oleh server, namun isi server (file/data)

dikendalikan oleh pihak lain. Beberapa kriteria yang harus diperhatikan dalam pemilihan sebuah web hosting untuk sebuah web yang dibuat, yaitu : Jumlah web space yang

19

disediakan, Kepemilikan asli domain name, Kepemilikan dan lokasi web hosting, Kecepatan dan kestabilan sambungan ke internet, Cara update data dan Keamanan data. 5. Keamanan Sistem Informasi Berbasis Web Keamanan sistem informasi menjadi bagian yang sangat penting untuk menjamin keutuhan dan kualitas informasi yang akan dihasilkan. Data dan informasi perlu dilindungi dari faktor kecerobohan, kesengajaan dan masalah teknis serta etika yang diperkirakan dapat merusak, menghilangkan atau menghambat proses distribusinya. (Sidik Bertha, 2005) Keterjaminan keamanan suatu sistem informasi yang

terhubung ke internet mutlak diperlukan agar ancaman dan gangguan yang ditujukan pada sistem informasi dapat

diantisipasi. Keterjaminan keamanan tersebut meliputi tiga hal, yaitu : (1) Resiko, yaitu kemungkinan keberhasilan penyusup dalam mengakses informasi; (2) Ancaman, yaitu otoritas oleh akses ilegal; dan (3) Kerapuhan sistem, yaitu seberapa jauh pengamanan dapat dilakukan pada jaringan sistem informasi. Untuk mencegah adanya akses ilegal, dikembangkan sebuah konsep Network Security Architecture, yang mencakup tujuh lapis keamanan pada sistem informasi, yaitu : a. Lapis Ketujuh : Kebijaksanaan Lapis ini mempunyai fungsi mendefinisikan kebijakan

organisasi mulai dari resiko terbesar yang mungkin terjadi hingga implementasi prosedur yang digunakan. Lapisan kebijaksanaan menjadi pelindung terhadap keseluruhan program pengamanan sistem informasi. b. Lapis Keenam : Personil Lapis ini melibatkan segi manusia yang berperan dalam sistem informasi, seperti : siapa yang melakukan instalasi,

20

konfigurasi,

pengoperasian

hingga

orang-orang

yang

mengakses informasi. c. Lapis Kelima : Local Area Network Lapis ini melibatkan peralatan dan data yang harus mendapat proteksi serta prosedur pengawasan dan kontrol yang diterapkan pada sistem informasi. d. Lapis Keempat : Batas dalam Jaringan Lapis ini mendefinisikan daerah penyangga yang menjadi pemisah antara batas sistem jaringan lokal dengan jaringan luar. Daerah penyangga ini dikonsentrasikan pada satu titik sehingga akan lebih mudah dalam mengisolasi sistem dari koneksivitas ke luar bila terjadi gangguan. e. Lapis Ketiga : Gateway Gateway merupakan pintu utama dari sebuah sistem informasi, sehingga perlu dilakukan pengamanan sebaik mungkin. Servis publik sebaiknya diletakkan pada lapis ini guna meminimalisasi kemungkinan akses yang lebih jauh ke dalam sistem. f. Lapis Kedua : Paket Penyaringan Lapis ini mendefinisikan platform yang berada di antara network interface lapis ketiga dengan network interface yang menjadi tempat penerapan metode firewall. Lapis ini bersifat sebagai program yang menjalankan fungsi pengawasan (monitoring) terhadap paket-paket data yang masuk maupun yang keluar sistem. g. Lapis Kesatu : Batas Luar Jaringan Batas luar jaringan merupakan titik dimana sistem terhubung ke internet dan pemilik sistem tidak memiliki kontrol langsung terhadap titik tersebut.

21

6. UML (Unified Modelling Language) “UML (Unified Modelling Language) adalah salah satu alat bantu yang sangat handal di dunia pengembangan sistem yang berorientasi obyek. Hal ini disebabkan karena UML menyediakan bahasa pemodelan visual yang memungkinkan bagi

pengembangan sistem untuk membuat cetak biru atas visi mereka dalam bentuk yang baku, mudah dimengerti serta dilengkapi dengan mekanisme yang efektif untuk berbagi (sharing) dan mengkomunikasikan rancangan mereka dengan yang lain” menurut (Munawar, 2005 hal : 17). Sejarah Perkembangan UML Sampai saat ini memang tidak/belum ada standar yang diterima semua pihak dalam menentukan ‘tool’ apa yang digunakan sebagai basi analisis serta perancangan perangkat lunak dan/atau sistem informasi namun dalam buku ini kita akan menggunakan UML (Unified Modelling Language) yang

diperkenalkan oleh Ivar Jacobson (yang sebelumnya terkenal dengan konsep OOSE-Object Oriented Software Engineering), James Rumbaugh (yang sebelumnya terkenal dengan konsep OMT-Object Modelling Technique), serta Grady Booch (yang sebelumnya terkenal dengan notasi Booch yang populer digunakan sebagai salah satu metode analisis dan perancangan berorientasi objek yang kerapkali digunakan). Menurut (Adi Nugroho : 20) UML merupakan kesatuan dari bahasa pemodelan yang dikembangkan oleh Booch, Object Modelling Tehnique (OMT) dan Object Oriented Software Engineering (OOSE) Metode Booch dari Grady Booch sangat terkenal dengan nama metode Design Object Oriented. Metode ini menjadikan proses analisis dan design kedalam empat tahapan iterative, yaitu: a) Identifikasi kelas-kelas.

22

b) Identifikasi obyek-obyek c) Identifikasi semantik dari hubungan obyek dan kelas tersebut. d) Perincian interface dan implementasi.

Kegunaan UML (Unified Modelling Language) : a) Mempresentasikan element suatu sistem atau suatu domain dan relationship pada suatu static strukture menggunakan clas dan diagram object. b) Memodelkan behavior object dengan state transition diagrams. c) Menampilkan arsitektur implementasi fisik (physical

implementation architecture) dengan diagram komponen dan diagram penyebaran (development) d) Menampilkan batas suatu sistem dan fungsi utamanya menggunakan use case dan actor e) Mengilustrasikan realisasi use case dengan iteraction diagrams di sisi lain.

23

Diagram Activity Class Communication Composite structure Deployment Intheraction overview Object Package Sequeence Timing

Tujuan Perilaku procedural & paralel Class, fitur dan relasinya Interaksi diantara obyek, lebih menekan ke link Dekomposisi sebuah class saat runtime Penyebaran / instalasi client Gabungan antara activity & sequence diagram Contoh configurasi instans Struktur hierarki saat kompilasi Interaksi antar obyek mengubah sebuah obyek Interaksi antar obyek, lebih menekankan pada waktu

Use case

Bagaimana user berinteraksi dengan sebuah sistem
Gambar 2.3 Tipe Diagram UML Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Dengan UML”. 2005

24

Atructure Diagram Component Diagram Composite Structure Diagram Deployment Diagram Object Diagram Diagram Package Diagram

Component Diagram

Activity Diagram Behaviour Diagram Use Case Diagram State Chart Diagram Interaction Diagram

Sequence Diagram Communication Diagram Interaction Diagram Timing Diagram

Gambar 2.4 Klasifikasi Diagram UML Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Diagram UML”. 2005

25

1. Tipe Diagram dalam UML 1). Use Case Diagrame “Use case adalah deskripsi fungsi dari sebuah sistem dari perspektif pengguna. Use case bekerja dengan cara mendeskripsikan tipikal interaksi antara user (pengguna) sebuah sistem dengan sistemnya sendiri melalui sebuah cerita bagaimana sistem dipakai. Urutan langkah-angkah yang menerangkan antara pengguna dan sistem disebut scenario. Setiap scenario mendeskripsikan urutan

kejadian. Setiap urutan diinisialisasikan oleh orang, sistem yang lain, perangkat keras dan urutan waktu. Dengan demikian secara singkat bisa dikatakan Use Case adalah serangkaian scenario yang digabungkan bersama-sama oleh tujuan umum pengguna” menurut (Munawar 2005) Model Use Case adalah bagian dari model

requirement. Termasuk disini adalah problem domain object model dan penjelasan tentang user. (a). Notasi Use Case Diagram use case menunjukkan 3 aspek dari sistem yaitu : actor, use case dan sistem atau sistem boundary. Actor mewakili peran orang, sistem yang lain atau alat ketika berkomunikasi dengan use case.

Sistem

Actor

Usecase
Gambar 2.5 Use Case Model

Actor

Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Dengan UML”, 2005

26

(b) Identifikasi Actor Actor adalah abstraction dari orang dan sistem yang lain yang mengaktifkan fungsi dari target sistem. Orang atau sistem bisa muncul dalam beberapa peran. Perlu dicatata bahwa actor berinteraksi dengan use case, tetapi tidak memiliki kontrol atau use case. 2). Class Diagrame “Class adalah deskripsi kelompok obyek-obyek

dengan perperty, perilaku operasi dan relasi yang sama. Class diagram bisa memberikan pandangan global atas sebuah sistem. Hal tersebut tercermin dari class-class yang ada dan relasinya satu dengan yang lain” menurut (Munawar 2005) Class digunakan untuk mendefinisikan obyek-obyek bisnis. Class seperti ini biasanya mendefinisikan model databse dari suatu aplikasi. Atas dasar itulah class sering disebut dengan class entity karena mewakili obyek database. Mesin Cuci

Gambar 2.6 Notasi Kelas di UML Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Dengan UML”, 2005

(a). Atribut “Atribut adalah properti dari sebuah kelas” menurut (Munawar 2005). Atribut ini melukiskan batas nilai yang mungkin ada pada objek dari kelas. Sebuah kelas mungkin mempunyai nol atau lebih atribut. Secara konvensi, jika nama atribut terdiri atas suatu suku kata, maka dituliskan dengan huruf kecil. Namun, jika nama atribut mengandung lebih dari

27

satu suku kata maka semua suku kata digabungkan dengan suku kata pertama menggunakan huruf kecil dan awal suku kata berikutnya menggunakan huruf besar. UML memberikan pilihan untuk memberikan informasi tambahan untuk atribut. Tipe dari setiap atribut bisa ditambahkan di sini. Tipe-tipe yang mungkin ditambahkan di sini diantaranya string, floating-point number, integer dan Boolean. Menurut (Munawar 2005) dalam bukunya Pemodelan Visual Dengan UML, untuk menunjukkan tipe digunakan tanda titik dua (:) untuk memisahkan nama atribut dengan tipenya. Nilai default sebuah atribut bisa juga ditambahkan jika diinginkan.

Gambar 2.7 Kelas, Atribut dan Tipe Atribut Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Dengan UML”, 2005

(b). Operation “Operasi adalah sesuatu yang bisa dilakukan oleh sebuah kelas. Seperti halnya atribut, pemberian nama operasi menggunakan huruf kecil semua jika terdiri dari satu suku kata. Namun, jika lebih dari satu suku kata, maka semua suku kata digabungkan dengan suku kata pertama huruf kecl dan hurufawal tiap suku kata berikutnya dengan huruf besar” menurut (Munawar 2005).

28

Gambar 2.8 Operasi pada kelas diletakkan dibawah atribut dengan dipisahkan garis Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Dengan UML”, 2005

3). Sequence Diagram “Sequence menggambarkan diagram perilaku digunakan pada sebuah untuk scenario.

Diagram ini menunjukkan sejumlah contoh obyek dan message (pesan) yang diletakkan diantara obyek-obyek ini didalam use case.” menurut (Munawar 2005) a). Obyek / participant Obyek diletakan dibagian atas diagram dengan urutan dari kiri ke kanan. Mereka diatur dalam urutan guna menyederhanakan diagram. Pengertian byek hanya ada di UML 1, sedangkan di UML 2 istilah obyek diganti dengan participant.  Message Sebuah message bergerak dari satu

participant ke participant yang lain dan dari satu lifeline ke lifeline yang lain. Sebuah participant bisa mengirim sebuah message kepada dirinya sendiri.

29

  

Simple Synchronous Asynchronous

 Time Time adalah diagram yang mewakili waktu pada arah vertical. Waktu dimulai dari atas kebawah. Message yang lebih dekat dari atas akan dijalankan terlebih dahulu dibanding

message yang lebih dekat kebawah.

Gambar 2.9 Simbol-simbol yang ada pada sequence diagram Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Dengan UML”, 2005

4). Activity Diagram Activity diagram adalah teknik untuk

mendeskripsikan logika procedural, proses bisnis dan aliran kerja dalam banyak kasus. Activity diagram mempunyai peran seperti halnya flowchart, akan tetapi perbedaannya dengan flowchart adalah activity diagram bisa mendukung perilaku paralel sedangkan flowchart tidak bisa. (a). Simbologi

30

Berikut ini adalah symbol-simbol yang sering digunakan pada saat pembuatan activity diagram. 5). Collaboration Diagrame “Collaboration diagram adalah perluasan dari obyek diagram. (Obyek diagram menunjukan obyek-obyek dan hubungannya satu dengan yang lain). Collaboration diagram menunjukkan message-message obyek yang dikirimkan satu sama lain” menurut (Munawar, 2005 hal : 101). Collaboration diagram merupakan asosiasi diantara obyek-obyek panah didekat garis asosiasi menunjukan message, sedangkan content message ditunjukkan dengan label. Angka pada message menunjukan urutan message. Dengan collaboration diagram memungkinkan untuk memodelkan pengiriman sebuah message kebanyak obyek pada class yang sama. Demikian juga halnya untuk menunjukkan adanya obyek aktif yang

mengendalikan aliran dari message.

Gambar 2.10 Contoh Collaboration diagram untuk order Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Dengan UML”, 2005

31

6). Statechart Diagrame Interaction diagram dan state chart menampilkan dua pandangan yang paling melengkapi tentang perilaku dinamis sebuah sistem. Interaction diagram menunjukan pesan-pesan yang dilewatkan diantara obyek-obyek didalam sistem selama periode waktu yang pendek. Sedangkan statechart diagram menelusuri individuindividu obyek melalui keseluruhan daur hidupnya, menspesifikasikan semua urutan yang mungkin dari pesan-pesan yang akan diterima obyek tersebut,

bersama-sama dengan tanggapan atas pesan-pesan tersebut” menurut (Munawar 2005, hal : 73).

Gambar 2.11 Contoh Statechart Diagram untuk CD Player Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Dengan UML”, 2005

Simbol Simbol UML untuk state transition diagram adalah segiempat yang tiap pojoknya dibuat rounded. Titik awalnya menggunakan lingkaran solid yang diarsir dan diakhiri dengan mata. Berikut adalah simbol UML untuk statechart.

32

Gambar 2.12 Simbol Statechart Diagram

UML juga memberikan pilihan untuk menambahkan detil kedalam simbol tersebut dengan membagi menjadi 3 area yaitu nama state, variable, dan activity. Nama

State Variable

Activities
Gambar 2.13 Contoh Penambahan detil ke state

State variable seperti timer dan counter kadangkala sangat membantu. Activity terdiri dari events dan action. Tiga hal yang sering dipakai disini adalah entry (apa yang terjadi ketika sistem masuk ke state), exit (apa yang terjadi ketika sistem meninggalkan state) dan do (apa yang terjadi ketika sistem ada distate). 7). Deployment Diagrame Deployment diagram menunjukkan tata letak sebuah sistem software secara yang fisik, menampakkan pada bagian-bagian bagian-bagian

berjalan

hardwarenya. Deployment diagram menyediakan gambaran

bagaimana sistem secara fisik akan terlihat. Sistem

33

terdiri dari node-node dimana setiap node diwakili untuk sebuah kubus. Garis yang menghubungkan antara 2 kubus menunjukan hubungan diantara kedua node tersebut. Tipe node bisa berupa device yang berwujud hardware dan bisa juga processor (yang mengeksekusi component) atau exection enviroment (software yang menjadi host atau mengandung software yang lain).

Gambar 2.14 Contoh Deployment Diagram Aplikasi Berita Sumber : Munawar, “Pemodelan Visual Dengan UML”, 2005

7. Struktur Navigasi Website Struktur Navigasi adalah struktur atau alur cerita dari sebuah program yang biasanya digunakan untuk menghubungkan halaman-halaman web yang berdasarkan elemen-elemen yang digunakan dalam aplikasi web. Ada empat macam bentuk dasar struktur navigasi, yaitu: Struktur Navigasi Hirarki, Struktur Navigasi Linier, Struktur Navigasi Non Linier dan Struktur Navigasi Campuran. (storage.jak-stik.ac.id/students/paper/.../

34

BAB%20II%20(dua)%20nieh.doc. september-2010 jam : 23.30 Wib)

diakses

pada

tgl.

26-

a.

Struktur Navigasi Hirarki Struktur yang mengandalkan percabangan untuk data atau gambar pada layar dengan kriteria tertentu. Menu utama (master page) memiliki percabangan yang disebut halaman pendukung (Slave page). Homepage

Gambar 2.15 Contoh Struktur Navigasi Hirarki

b.

Struktur Navigasi Linier Struktur navigasi linier (satu arah) adalah struktur yang mempunyai satu rangkaian alur cerita yang berurutan. Dalam struktur navigasi ini tidak diperkenankan adanya

percabangan.

Gambar 2.16 Contoh Struktur Navigasi Linier

c.

Struktur Navigasi Non Linear Struktur navigasi non linear adalah pengembangan dari struktur navigasi linier dalam struktur navigasi ini

35

dimungkinkan

adanya

percabangan.

Percabangan ini

berbeda dengan struktur hirarki karena tiap-tiap tampilan mempunyai kedudukan yang sama yaitu tidak adanya menu utama dan tampilan pendukung.

Gambar 2.17 Contoh Struktur Navigasi Non Linear

e.

Struktur Navigasi Komposit Merupakan gambaran dari ketiga struktur sebelumnya yaitu navigasi hirarki, navigasi linier dan navigasi non linier.

Gambar 2.18 Contoh Struktur Navigasi Komposit

8. Konsep Sistem Informasi Sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berkaitan, berhubungan, saling ketergantungan dan saling mendukung, dan secara keseluruhan bersatu dalam suatu kesatuan untuk mencapai tujuan tertentu secara efektif dan efisien. (Jogianto, 2005 hal : 20,21)

36

Sistem terbentuk dari berhubungan dan

bagian

atau

elemen

yang

saling elemen

mempengaruhi.

Secara

umum

pembentuk sistem yaitu : a. Masukan/Input Sekumpulan data mentah dalam organisasi maupun luar organisasi untuk diproses dalam suatu sistem informasi. b. Proses Konversi/pemindahan, manipulasi dan analisis input data mentah menjadi bentuk yang lebih berarti bagi manusia. c. Keluaran/Output Distribusi informasi yang sudah diproses ke organisasi dimana output tersebut akan digunakan. Sistem Informasi adalah seperangkat komponen yang saling berhubungan, yang berfungsi mengumpulkan,

memproses, menyimpan dan mendistribusikan informasi untuk mendukung pembuatan keputusan dan pengawasan dalam organisasi. Selain mendukung pembuatan keputusan,

koordinasi dan pengawasan, sistem informasi dapat membantu manajer dalam menganalisa masalah, membuat masalahmasalah kompleks dan menciptakan produk-produk baru.

C.

Fungsi Internet dan Persiapan Membuat Website
1. Pengertian Internet Secara harfiah, internet adalah kependekan dari interconne cted-networking yaitu sebuah rangkaian komputer yang

terhubung didalam beberapa rangkaian. Manakala internet ialah sistem komputer umu, yang berhubung secara global dan menggunakan TCP/IP sebagai protokol pertukaran paket. (http://id.wikipedia.org/wiki/Internet. diakses pada tgl. 28-sept2010 jam : 23.50 Wib).

37

Internet merupakan salah satu infrastruktur utama e-bisnis. Pada mulanya, jaringan internet dikembangkan sebagai saluran khusus untuk aktivitas riset dan keperluan para akademisi. Dalam perkembangannya, internet dieksploitasi untuk berbagai keperluan lainnya, termasuk untuk keperluan bisnis. 2. Fungsi Internet Internet berfungsi sebagai aspek komunikasi, penyedia informasi, dan fasilitas untuk promosi. Internet dapat

menghubungkan kita dengan berbagai pihak di berbagai lokasi di seluruh dunia. Misalnya kita bisa kirim data atau surat dengan berbagai pihak di seluruh dunia dengan menggunakan fasilitas Electronic mail (E-mail). Selain fasilitas Electronic mail internet juga menyediakan fasilitas untuk ngobrol yang dalam internet disebut chatting. Kemampuan internet lainnya adalah Usenet, yaitu forum yang disediakan bagi pengguna internet untuk berbagi informasi dan pemikiran mengenai suatu topic selalu bulletin elektronik. Dengan menggunakan forum ini, pengguna dapat mengirim pesan mengenai topic bersangkutan dan menerima tanggapan dari pihak lain. diakses

(http://www.scribd.com/doc/25481793/Fungsi-Internet. pada tgl. 28-sept-2010 , jam : 23.50 Wib)

Internet terhubung dengan ratusan catalog perpustakaan, sehingga penggunanya dapat meniliti ribuan database yang terbuka untuk umum melalui jaringan tersebut yang disediakan oleh perusahaan, pemerintah ataupun nirlaba. Pengguna internet dapat mempergunakan informasi ini untuk berbagai keperluan bisnisnya, termasuk sehingga pesaing bisa dan mengetahui perkembangan kondisi lingkungan para

kepentingan

stakeholder. Beberapa metode atau alat untuk mengakses computer dan mencari file yang dapat diterapkan melalui internet adalah gopher, archie, dan wide area information servers.

38

Dalam dunia

bisnis internet

digunakan

sebagai

alat

penghubung yang praktis untuk komunikasi antara perusahaan dengan pelanggan tanpaharus memikirkan waktu dan lokasi. Sekarang ini banyak situs-situs yang melakukan penjualan barang dan jasa lewat internet, dan tentunya kita kalau ingin membeli harus memakai kartu kredit, jadi transaksi itu terjadi lewat internet. Kebanyakan orang diluar negeri seperti Amerika sering berbelanja produk atau barang lewat internet. Kalau dinegara kita masih jarang yang melakukan pembelian lewat internet yang ada penjual, penyedia jasa dan penyedia informasi, apakah itu informasi tentang berita, informasi tentang pendidikan atau lain-lainnya. 3. Langkah-langkah Persiapan Membuat Website Secara umum, langkah-langkah persiapan membuat suatu website adalah sebagai berikut : a. Merumuskan tujuan pembuatan website Berdasarkan isi maupun tujuan, website biasanya dapat digolongkan menjadi seperti ini : 1) Website marketing berfungsi sebagai media presentasi dan pemasaran. Website ini harus memiliki daya tarik bagi pengunjung untuk menyimak isi website sehingga faktor desain sangat penting. Suatu website profil perusahaan bisa merupakan website marketing apabila isi dan desain website mampu memperlihatkan sisi positif atau

keunggulan dari perusahaan tersebut. 2) Website pelanggan service berfungsi sebagai media untuk melayani konsumen 3) Website e-commerce berfungsi sebagai media transaksi online. 4) Website informasi/berita berfungsi sebagai media

informasi dan berita, atau bisa dikatakan website ini

39

merupakan media semacam Koran atau majalah online. Keakuratan dan kelengkapan informasi dari web site semacam ini sangat penting karena merupakan faktor utama. b. Menentukan isi website Untuk membuat website kita memerlukan isi karena

merupakan faktor penting dalam website, agar orang lain mendapatkan hal yang bermanfaat dalam website kita c. Walaupun sebuah website seharusnya boleh dan dapat dikunjungi semua orang, tetapi tidaklah mungkin bila kita menginginkan agar semua orang dapat mengunjungi website kita. Oleh karena itu kita perlu membuat suatu gambaran target ang akan dituju oleh website kita. Alasannya adalah karena orang-orang menggunakan browser yang berbeda, menggunakan koneksi internet dengan kecepatan yang berbeda, memiliki fasilitas plug-in yang berbeda, serta monitor dengan resolusi yang berbeda. Jadi sebaiknya kita menentukan target pengunjung terlebih dahulu. d. Menentukan struktur website Struktur website memegang peranan penting yang dalam baik

kemudahan

manajemen

website.

Struktur

memudahkan webmaster untuk mengelola website tersebut dengan struktur yang jelek memiliki akibat sebaliknya. Suatu struktur harus disesuaikan dengan isi website. Website yang sederhana tidak harus memiliki struktur yang baik, tidaklah sulit untuk memanajemen atau memelihara website yang sederhana, karena jumlah file dan elemen yang sedikit. Sedangkan website yang kompleks (memiliki isi dan menu yang kompleks) harus memiliki struktur yang terorganisir dengan baik untuk memudahkan navigasi, editing maupun pemeliharaan website.

40

4. Mendesain Website Pelanggan online yang menjelajahi website seakan-akan berkunjung ke suatu tempat bisnis. Faktanya, bagi mereka begitulah persisnya, menjelajahi sebuah website mungkin hanya satu-satunya cara untuk mengetahui tentang suatu bisnis. Seperti halnya pelanggan didunia nyata, mereka memutuskan untuk membeli berdasarkan kesan terhadap produk dan layanan yang diberikan, harga dan perbandingan terhadap produk yang serupa. Tetapi, mereka juga memutuskan berdasarkan

pengalaman mereka ketika berada disebuah . Suatu website yang baik memiliki suatu kesatuan desain, bisa dikatakan dengan memiliki kesamaan tema dalam halamanhalaman webnya. Hal ini penting dalam segi estetika maupun segi navigasi, supaya pengunjung tidak mengalami kebingungan dalam menelusuri halaman-halaman web dalam website kita Desain suatu website dapat membuat jengkel dan tidka dapat mencari orang untuk mengunjungi websitenya bila faktor-faktor tertentu tidak diperhatikan. Faktor yang perlu diperhatikan dalam mendesain halaman website : a. Besar file dari halaman web yang akan di-download untuk ditampilkan dibrowser, termasuk gambar dan obyek yang ada. b. Kemudahan navigasi website c. Isi dari website tersebut d. Link-link yang tidak kosong/rusak e. Desain/tampilan halaman web tersebut

D.

Strategi Pemasaran Melalui Internet
1. Pengertian Pemasaran Pemasaran adalah salah satu proses kegiatan yang dipengaruhi oleh berbagai faktor social, budaya, politik, ekonomi dan manajerial. Akibat dari pengaruh berbagai faktor tersebut

41

adalah masing-masing individu maupun kelompok mendapatkan kebutuhan atau keinginan dengan menciptakan, menawarkan dan menukarkan produk yang memiliki nilai komoditas. Unsur-unsur utama pemasaran dapat diklasifikasikan

menjadi tiga unsure utama yaitu : a. Unsur strategi persaingan dapat dikelompokkan menjadi tiga: 1) Segmentasi pasar yang merupakan tindakan

mengidentifikasikan dan membentuk kelompok pembeli atau konsumen secara terpisah. Masing-masing segmen konsumen ini memiliki karakteristik, kebutuhan produk, dan bauran pemasaran tersendiri. 2) Targeting merupakan suatu tindakan memilih satu atau lebih segmen pasar yang akan dimasuki. 3) Positioning adalah penetapan posisi pasar. Tujuan positioning ini adalah untuk membangun dan

mengkomunikasikan keunggulan bersaing produk yang ada dipasar ke dalam benak konsumen. b. Unsur taktik pemasaran yang terbagi dua : 1) Diferensiasi yang berkaitan dengan cara membangun strategi pemasaran dalam berbagai aspek diperusahaan. Kegiatan membangun strategi pemasaran inilah yang membedakan diferensiasi yang dilakukan suatu

perusahaan dengan yang dilakukan perusahaan lain. 2) Bauran pemasaran, yang berkaitan dengan kegiatankegiatan mengenai produk, harga, promosi dan tempat. c. Unsur nilai pemasaran yang dapat dikelompokkan menjadi tiga yaitu : 1) Merek atau brand yaitu nilai yang berkaitan dengan nama atau nilai yang dimiliki dan melekat pada suatu perusahaan.

42

2) Pelayanan atau service yaitu nilai yang berkaitan dengan pemberian jasa pelayanan kepada konsumen ini perlu terus menerus ditingkatkan. 3) Proses yaitu nilai yang berkaitan dengan prinsip perusahaan untuk membuat setiap karyawan terlibat dan memiliki rasa tanggung jawab dalam proses memuaskan konsumen, baik secara langsung maupun secara tidak langsung. Ada beberapa keuntungan perdagangan elektronik

menurut (Adi Nugroho, 2006 hal : 19) antara lain: a. Keuntungan bagi Perusahaan 1) Memperpendek Jarak. Dengan hanya mengklik linklink yang ada pada situs-situs, konsumen dapat menuju ke perusahaan dimanapun saat itu mereka berada. 2) Perluasan Pasar. Jangkauan pemasaran menjadi sangat luas dan tidak terbatas oleh area geografis dimana perusahaan berada. 3) Perluasan Jaringan Mitra Bisnis. Pada perdagangan konvensional, sangat sulit bagi suatu perusahaan untuk mengetahui posisi geografis mitra kerjanya yang berada di Negara-negara lain atau benua lain. 4) Efisien. Perdagangan elektronik akan sangat

memangkas biaya-biaya operasional perusahaan. b. Keuntungan bagi Konsumen. 1) Efektif. Konsumen dapat memperoleh informasi tentang produk/jasa yang dibutuhkan dan

bertransaksi dengan cara yang cepat dan murah. 2) Aman Secara Fisik. Karena konsumen tidak perlu mendatangi toko-toko untuk mendapatkan produk dan ini memungkinkan konsumen aman secara fisik.

43

3)

Fleksibel.

Konsumen

juga

dapat

bertransaksi

dimanapun dia berada. c. Keuntungan bagi Masyarakat Umum 1) Mengurangi Pencemaran dan Polusi Lingkungan. Konsumen tidak perlu mendatangi toko-toko, dimana hal ini akan mengurangi jumlah kendaraan yang berlalu-lalang, berarti menghemat bahan bakar dan tingkat polusi. 2) Membuka Peluang Kerja Baru. Era perdagangan elektronik akan membuka peluang-peluang kerja baru bagi mereka yang tidak ‘buta’ akan teknologi. 3) Menguntungkan Dunia Akademis. Berubahnya pola hidup masyarakat dengan hadirnya perdagangan elektronik, diperkaya kalangan dengan akademis akan semakin psikologis,

kajian-kajian

antropologis, sosial budaya, dan sebagainya. 4) Meningkatkan Kualitas Sumberdaya Manusia.

Perdagangan elektronik ini yang nantinya akan merangsang dan memacu orang-orang untuk

mempelajari teknologi computer demi kepentingan mereka sendiri. 2. Strategi Pemasaran Melalui Internet Perdagangan melalui internet tidak selalu sesuai dengan semua produk atau semua orang. Strategi pemasaran dapat dilihat pada : produk, harga promosi dan tempat. Internet sebagai media pemasaran dan saluran penjualan dapat diuji dengan hal-hal sebagai berikut a. Produk Beberapa produk lebih sesuai dibandingkan dengan yang lainnya jika dijual melalui internet. Penggunaan existing mail order memberikan indikasi dan produk teknikal, yang

44

disampaikan kepada pemakai internet dapat ditambahkan pada daftar. b. Harga Internet memiliki keuntungan biaya. Penjual tidak

membutuhkan took retail dan fasilitas-fasilitas penjualan sehingga relative lebih murah. Biaya pengiriman barang dan tingkat bunga yang ada dapat diatasi oleh perusahaan kartu kredit kepada beberapa penjual. c. Promosi Internet menyediakan cara yang lebih mudah untuk

mempromosikan produk dan perusahaan. Promosi dalam internet tidak seperti bentuk pengiklanan yang lainnya, pelanggan mempunyai akses internet dan menggunakannya untuk menemukan produk yang dipromosikan. d. Tempat Pembelian melalui internet dapat dikirimkan kepada

pelangan. Pelanggan informasi dapat dikirimkan secara elektronik namun untuk produk dibutuhkan biaya pengiriman secara fisik. 3. Tips agar toko dikenal di Internet Agar toko online anda cepat dikenal di jaringan internet, ada beberapa tips yang dapat dilakukan menurut (Eko Priyo Utomo, 2009 hal : 127) antara lain : a. Mendaftar pada Search Engine Dengan mendaftarkan situs anda ke search engine terutama yang terkenal dan banyak digunakan oleh para pengguna internet seperti Google dan Yahoo, kemungikinan nama situs anda akan lebih cepat dikenal akan lebih besar dibandingkan hanya melalui mulut ke mulut saja. Untuk Google, silahkan anda daftarkan melalui link berikut ini : http://www.google.com/addurl/?continue=/addurl.

45

Sedangkan untuk Yahoo, dapat melalui alamat berikut : http://search.yahoo.com/info/submit.html. b. SEO (Search Engine Optimaztion) SEO merupakan upaya yang kita lakukan untuk menaikan ranking situs kita pada mesin pencari (searchengine). Hal ini biasana dilakukan dengan melakukan rekayasa terhadap isi situs agar mudah dikenali oleh search engine. Sebagian besar pengguna internet, menggunakan fasilitas search-engine/mesin pencari untuk mendapatkan informasi meaupun data yang diperlukan di internet. Jika alamat situs Anda berada di-ranking teratas pada pencarian di mesin pnecari, kemungkinan situs anda akan dikunjungi oleh konsumen akan lebih besar dibandingkan alamat situs anda berada pada urutan dibawahnya. Selain rekayasa isi situs, anda juga perlu menerapkan tampilan yang menarik dan atraktif pada layout situs yang ada, sehingga mengundang pengunjung untuk datang dan berbelanja pada situs anda. c. Bergabung pada komunitas bisni online Anda juga dapat bergabung pada komunitas-komunitas online yang ada. Karena akan dapat memperluas jaringan bisnis Anda dan bisa menjadi sarana iklan secara tidak langsung. Pemasaran online memiliki lima manfaat besar yaitu : a. Perusahaan kecil dan besar dapat membiayainya. b. Tidak ada keterbatasan nyata untuk tempat iklan. c. Akses dan pengambilan informasi yang cepat, dibandingkan dengan surat satu malam dan bahkan fax. d. Website itu dapat dikunjungi oleh siapa saja didunia kapan saja e. Belanja dapat dilakukan secara pribadi dan cepat.

46

BAB III ANALISA SISTEM BERJALAN A. Sejarah Singkat Perusahaan
1. Sejarah Singkat Perusahaan PT. SKOTFIRE Safety & Technology di dirikan pada tahun 2008, perusahaan yang bergerak dalam bidang peralatan pemadam kebakaran. Kegiatan-kegiatan yang dilakukannya antara lain adalah mendistribusikan alat-alat pemadam

kebakaran dengan berbagai produk yang inofatif dan desain yang unik, sehingga dapat menjadi dimensi baru dalam dunia keselamatan untuk setiap pelanggannya. Tujuan kami adalah bekerja dengan pelanggan kami, memberikan solusi terbaik dan pelayanan terbaik kepada pelanggan keamanan. Adapun alat-alat pemadam kebakaran yang didistribusikan oleh perusahaan diantaranya adalah : FIRE FIGHTING EQUIPMENT • Stored Pressure Portable Fire Extinguisher: ABC, BC, Purple K, CO2, Halotron I, Foam, Water • Regular and Pressure Transfer Wheeled Fire Extinguisher: ABC, BC, Purple K, CO2, Halotron I • Nozzle • Monitor • Fire Hose • Fire Fighting Suit • Filling Machine and CO2 Refilling • Fitting and Coupling • Fire Hydrant System yang menyampaikan kegiatan produksi dan

47

• Fire Suppression System PORTABLE AND FIXED GAS DETECTOR • Portable Single gas Detector • Portable Multigas Detector • Fix Gas Detector System • Wireless Gas Detection System BREATHING PROTECTION • Self Contained Breathing Apparatus (SCBA) • Airline System • Full Face Mask • Half Mask • Escape Apparatus • Chemical Protection Suit RESCUE & EMERGENCY EQUIPMENT • Single Coupling • Spreaders • Cutters • Combi Tools • Rescue Cylinders • Power Units • Compact Power Units • Mobile Rescue Tools • Lifting Equipment • Stabilisation • Crash Recovery System SERVICE • Refilling Fire Extinguisher • Hose Binding & Repair • Calibration Gas Detector • Refilling SCBA & SCUBA Cylinder • Hydrostatic Test SCBA & SCUBA Cylinder

48

• Air Quality Check for Air Compressor • Fire System Design

2.

Struktur Organisasi Struktur organisasi menunjukkan bagaimana bagian-bagian di dalam organisasi dikoordinasikan bersama-sama melalui suatu jalur wewenang dan tanggung jawab. Struktur organisasi hanya dapat menunjukkan hubungan wewenang yang formal saja dan tidak menggambarkan seberapa besar wewenang dan tanggung jawabnya.

Gambar 3.1 : Struktur Organisasi PT. Skotfire Safety & Technology

3.

Tanggung Jawab dan Kewenangan Tanggung jawab dan kewenangan dalam suatu perusahaan bertujuan untuk menjalankan suatu usaha dan juga untuk mengetahui tugas dan tanggung jawab dari setiap bagian dalam struktur organisasi tersebut. Berdasarkan bagan struktur organisasi PT. SKOTFIRE Safety & Technology dapat dijelaskan tanggung

49

jawab dan kewenangan dari tugas masing – masing bagian adalah sebagai berikut : a. President Director Merupakan suatu posisi yang tertinggi dalam perusahaan yang bertanggung jawab mengatur dan mengawasi dalam

berjalannya usaha tersebut. b. Operational Director Merupakan posisi yang bertanggung jawab untuk mengatur semua urusan operasional perusahaan baik dari segi promosi produksi hingga memantau jalannya staf-staf operasional yang lainnya.  Operational & HSE Manager Merupakan posisi yang bertanggung jawab dan mengurus hal-hal yang berhubungan dengan operasional perusahaan  Engineering Manager Merupakan posisi yang bertangung jawab dalam

berkomunikasi dan meyakinkan orang tentang perusahaan tersebut.  Marketing & Sales Manager Merupakan posisi yang bertanggung jawab untuk mencari pelanggan dan bisa mempromosikan barang – barang yang tersedia di perusahaan yang akan dijual untuk ditawarkan kepada calon pelanggan, mencatat serta

mengitung jumlah transaksi. c. Finance & GA Manager Merupakan posisi yang bertanggung jawab dalam keuangan dan uum.  General Support Manager Merupakan posisi yang bertanggung jawab sebagai

pendukung / membantu dalam setiap kegiatan-kegiatan di dalam perusahaan

50

Balikpapan Branch Manager Merupakan posisi yang bertanggung jawab sebagai kepala cabang.

B.

Peralatan Hardware / Software yang berjalan
Sistem dikatakan baik dan akan berhasil digunakan atau diterapkan jika didukung dengan beberapa unsur atau aspek antara lain perangkat lunak (Software), perangkat keras (Hardware), dan pemakai (Brainware). Dalam mengembangkan suatu sistem diperlukan peralatan tambahan atau peralatan pendukung sehingga sesuai dengan apa yang diharapkan. Ini berarti kemampuan yang cukup baik dan berguna bagi sistem sehingga tujuan penerapan sistem dapat tercapai. Untuk itu penulis akan menguraikan prasarana atau peralatan pendukung yang harus tersedia pada system di sini berarti aplikasi program dan computer itu sendiri. Adapun spesifikasinya sebagai berikut. 1. Perangkat Keras (Hardware) Perangkat keras yang digunakan merupakan peralatan fisik baik peralatan input, proses maupun peralatan output pada sistem komputer. Adapun spesifikasi minimal perangkat keras komputer yang digunakan pada Laporan Skripsi ini

menggunakan spesifikasi perangkat keras komputer sebagai berikut : a. Processor b. Mother Board c. Casing d. DDR 2 e. Harddisk f. Monitor : Pentium IV 3.0 Mhz : Asus P5KPL-AMSE : Simbadda Sim-X + PS 380 Watt : 1.5 GB V-Gen : 80 GB Seagate 7200 Rpm : 15” Samsung CRT

51

g. KeyBoard h. Mouse i. j. CD Room Printer

: 102 keys Logitech : Optical Mouse Logitech : Samsung 52x32x52 : HP Laserjet 1020 : Simbada CST 5000

k. Sound Speaker

2. Perangkat Lunak (Software) Adapun perangkat lunak yang digunakan pada aplikasi adalah sebagai berikut : a. Operating Sistem : Microsoft Windows XP Profesional Service Pack 2 b. Paket Software : Microsoft Office 2007 Macromedia Dreamweaver 8 PHP & My SQL Wamp Server 1.3 Mozila Firefox Adobe Photoshop Adobe Image Ready CorelDraw X4 ini

52

C.

Analisa Proses
1. Urutan Prosedur Sistem Setelah menganalisa dan memahami urutan prosedur sistem pada PT. SKOTFIRE Safety & Technology maka penulis dapat menggambarkan struktur urutan prosedur sistem yang berjalan dalam bentuk flowmap sebagai berikut :

Gambar 3.2 : Flowmap Dokumen PT. Skotfire Safety & Technology

53

2. Spesifikasi Proses Prosedur Sistem Berjalan Berdasarkan gambar diatas prosedur system berjalan yang tergambar dengan bentuk flowmap dapat penulis jabarkan menjadi lima tahapan prosedur yaitu : a. Prosedur Order Barang Dimulai dari pelanggan, pelanggan memesan barang dengan memberikan surat order kepada marketing, lalu marketing membuat surat permintaan barang dan diberikan kepada bagian gudang. b. Prosedur Pemesanan Barang Marketing yang sudah membuat surat permintaan barang dan diberikan kepada gudang untuk pengecekan. c. Prosedur Pengeluaran Barang Setelah pengecekan barang bagian gudang membuat Nota Pengeluaran Barang untuk diberikan kepada kasir. d. Prosedur Pembayaran & Pembelian Barang Kasir membuat faktur penjualan dan diberikan kepada marketing untuk penagihan, setelah pelanggan melakukan pembayaran lalu marketing membuatkan surat jalan dan barang tersebut akan dikirimkan ke pelanggan. e. Prosedur Laporan Penjualan Laporan yang dibuat adalah Laporan Surat Order Pelanggan dan Laporan Nota Pengeluaran Barang dan Laporan Kwitansi Pembayaran untuk diberikan kepada pimpinan.

54

BAB IV APLIKASI PROGRAM YANG DIUSULKAN A. Flow Chart Program Aplikasi
1. Perancangan Sistem Diagram UML Dalam merancang keseluruhan sistem informasi berbasis web yang baru, perlunya menggunakan diagram-diagram Unified Modelling Language (UML) yang terdiri dari : a. b. c. d. e. f. g. Use Case Diagram Class Diagram Sequanece Diagram Collaboration Diagram Activity Diagram Statechart Diagram Deployment Diagram Dalam perancangan Sistem Diagram Unified Modelling Language ini akan kita bahas satu per satu yaitu mulai dari : a). Use Case Diagram Use case dapat mendeskripsikan interaksi tipikal antara pengguna memberikan sistem dengan narasi sistem tentang itu sendiri, dengan sistem

sebuah

bagaimana

tersebut digunakan. Sebelum menentukan use case apa saja yang terdapat dalam website PT. Skotfire Safety & Technology, terlebih dahulu kita tentukan dahulu requirement fungsi dari use case yang dibutuhkan, seperti yang tercantum dalam tabel 4.1 dibawah ini.

No. 1. Aktor

Requirement dapat

Actor

Use case Lihat Produk

melihat Pengunjung,

55

semua produk yang ada Admin di dalam web 2. Aktor produk dapat yang mencari Pengunjung, ada Admin

Items

Cari Produk

didalam web 3. Aktor Agenda 4. Aktor dapat dapat melihat Pengunjung, Admin men- Pengunjung, Download Lihat Agenda

download brosur produk Admin yang web 5. Aktor dapat mengirim Pengunjung, Kirim saran/ tersedia dalam

pesan saran/pertanyaan Admin melalui form contact 6. Admin dapat menginput Admin Data Produk dan File Download 7. Admin dapat mengubah Admin dan atau menghapus

pertanyaan

Input Produk & Download Hapus data File

produk & file download

data produk dan File Download 8. Admin dapat menginput Admin Agenda 9. Admin dapat mengubah Admin dan atau menghapus

Input Agenda

Hapus Agenda

Agenda
Tabel 4.1 Requirement Fungsi dan Use case PT. Skotfire Safety & Technology Bekasi

56

Berdasarkan requirement fungsi dan use case di atas dapat diketahui bahwa terdapat dua aktor yang berperan di dalam website PT. Skotfire Safety & Technology, yaitu Pengunjung, Admin. Serta dapat diketahui 8 use case seperti yang terdapat pada table diatas. Berikut ini adalah use case diagram yang memvisualisasikan website

Gambar 4.1 Use Case Diagram Web PT. Skotfire Safety & Technology

b). Class Diagram Seperti langkah diatas sebelum menentukan class diagram apa saja yang terdapat dalam Web PT. Skotfire Safety & Technology, terlebih dahulu kita tentukan requirement fungsi dari class diagram yang dibutuhkan, seperti yang tercantum dalam table 4.2 dibawa ini :

57

No. 1.

Requirement Pengunjung

Class Entity lihat file

browsing Pengunjung, dan

halaman utama untuk mencari produk produk dan download brosur download sesuai kategori 2. Pengunjung

browsing Pengunjung,

lihat

halaman utama untuk melihat agenda halaman agenda 2. Pada halaman admin, admin Admin, dapat menginput data produk produk dan file download 3. download input data input dan data file

Pada halaman admin, admin Admin, dapat menginput data agenda agenda

4.

Admin dapat mengubah dan Admin, hapus produk atau menghapus produk dan file download file download

8.

Admin dapat mengubah dan Admin, hapus agenda atau menghapus data agenda
Tabel 4.2 Requirement Fungsi dan Class Entity

c). Sequence Diagram dan Collaboration Diagram Sequence diagram digunakan untuk menggambarkan secara khusus perilaku sebuah scenario tunggal. Sequence diagram menunjukkan interaksi dengan menampilkan

partisipan dengan garis alir secara vertikal dan pengurutan pesan dari atas ke bawah.

58

(1)

Sequence Diagram Pengunjung

Gambar 4.2 Sequence Diagram Pengunjung PT. Skotfire Safety & Technology

(2)

Collaboration Diagram Pengunjung

Gambar 4.3 Collaboration Diagram Pengunjung PT. Skotfire Safety & Technology

59

(3) Sequence Diagram Input Profile (Admin)

Gambar 4.4 Sequence Diagram Input Profile (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

(4)

Collaboration Diagram Input Profile (Admin)

Gambar 4.5 Collaboration Diagram Input Profile (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

60

(5) Sequence Diagram Input Agenda (Admin)

Gambar 4.6 Sequence Diagram Input Agenda (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

(6)

Collaboration Diagram Input Agenda (Admin)

Gambar 4.7 Collaboration Diagram Input Agenda (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

61

(7) Sequence Diagram Input Product (Admin)

Gambar 4.8 Sequence Diagram Input Product (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

(8)

Collaboration Diagram Input Product (Admin)

Gambar 4.9 Collaboration Diagram Input Product (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

62

(9) Sequence Diagram Input Download (Admin)

Gambar 4.10 Sequence Diagram Input Download (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

(10) Collaboration Diagram Input Download (Admin)

Gambar 4.11 Collaboration Diagram Input Download (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

63

(11) Sequence Diagram Input Gallery (Admin)

Gambar 4.12 Sequence Diagram Input Gallery (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

(12) Collaboration Diagram Input Gallery (Admin)

Gambar 4.13 Collaboration Diagram Input Gallery (Admin) PT. Skotfire Safety & Technology

64

d). Activity Diagram Activity diagram menunjukan tahapan, pengambilan

keputusan dan percabangan. Diagram ini sangat berguna untuk menunjukan operational sebuah objek dan proses bisnis. Berikut ini adalah activity diagram web pada PT. Skotfire Safety & Technology.

Gambar 4.14 Activity Diagram Web pada PT. Skotfire Safety & Technology

65

e). Statechart Diagram (1) Statechart Diagram Login (Admin)

Gambar 4.15 Statechart Login Admin

(2) Statechart Diagram Input Produk (Admin)

Gambar 4.16 Statechart Input Produk Admin

66

(3) Statechart Diagram Input Agenda (Admin)

Gambar 4.17 Statechart News Event Admin

f). Deployment Diagram

Gambar 4.18 Deployment Diagram Web

67

Deployment diagram sistem informasi web pada PT. Skotfire Safety & Technology, diatas dapat dijelaskan bawah komponen aplikasi web PT. Skotfire ini ditempatkan pada web server dan database untuk aplikasi web ditempatkan pada database server. Dimana web server harus didukung oleh wamp server versi 2.3 atau lebih. Dan untuk database server didukung oleh MySQL. Dan untuk mengakses aplikasi web PT. Skotfire ini user harus menggunakan sebuah web browser yang didukung IE 5.5 atau lebih. Web browser akan

berhubungan aplikasi yang ada di web server dan web server akan berhubungan dengan aplikasi web yang ada di web server dan web server akan berhubungan dengan database server, setelah itu semua baru aplikasi dapat diugnakan oleh user.

B. Bagan Terstruktur Program Aplikasi
1. Bagan Terstruktur Menu Utama

Gambar 4.19 Bagan Struktur Menu Utama

68

2. Bagan Terstruktur Menu Login Admin

Gambar 4.20 Bagan Struktur Menu Login Admin

3. Bagan Terstruktur Menu Admin

Gambar 4.21 Bagan Struktur Menu Admin

69

C. Analisa Basis Data
1. Entity Relationship Diagram (ERD)
Diagram Hubungan Entitas atau entity relationship diagram merupakan model data berupa notasi grafis dalam pemodelan data konseptual yang menggambarkan hubungan antara penyimpan. Model data sendiri merupakan sekumpulan cara, peralatan untuk mendeskripsikan data-data yang hubungannya satu sama lain, semantiknya, serta batasan konsistensi.berikut merupakan gambar ERD dari program aplikasi kearsipan.

Gambar 4.22 Entity Relationship Diagram (ERD)

70

2. Spefisikasi File (Struktur Database) a. File Profile Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi No 1 2 3 4 Nama Field Id_profile* Judul Gambar Isi_profile : Profile : id_profile :: 350 byte : Mengatur User dan Admin Tipe Varchar Varchar Varchar Varchar Panjang 50 100 100 100 Keterangan Primary Key -

Tabel 4.3 Spesifikasi File Profile

b. File Managemen User Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Field Username* Password Nama_lengkap Email No_telp Level Blokir Id_session : Users : username :: 440 byte : Mengatur User dan Admin Tipe Varchar Varchar Varchar Varchar Varchar Varchar Enum(‘Y’,’N’) Varchar Panjang 50 50 100 100 20 20 100 Keterangan Primary Key -

Tabel 4.4 Spesifikasi File Managemen User

71

c. File Managemen Modul Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi : Modul : id_modul :: 310 byte : Mengatur Semua Fungsi Profil, Agenda, Kategori, Produk, Download & Gallery Foto No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Field Id_modul* Nama_modul Link Static_content Gambar Publish Status Aktif Urutan Tipe Integer Varchar Varchar Text Varchar Enum(‘Y’,’N’) Enum(‘Y’,’N’) Enum(‘Y’,’N’) Integer Varchar Panjang 5 50 100 100 5 50 Keterangan Primary Key -

10 Link_seo

Tabel 4.5 Spesifikasi File Managemen Modul

d. File Agenda Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi No 1 Nama Field Id_agenda* : Agenda : id_agenda :: 410 byte : Mengatur semua kegiatan-kegiatan Tipe Integer Panjang 5 Keterangan Primary Key

72

2 3 4 5 6 7 8 9

Tema Tema_seo Isi_agenda Tempat Pengirim Tgl_mulai Tgl_selesai Tgl_posting

Varchar Varchar Text Varchar Varchar Date Date Date Varchar

100 100 100 100 50

-

10 Username

Tabel 4.6 Spesifikasi File Agenda

e. File Kategori Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi No 1 2 3 Nama Field Id_kategori* Nama_kategori Kategori_seo : Kategori : id_kategori :: 155 byte : Mengatur semua file kategori produk Tipe Integer Varchar Varchar Panjang 5 50 100 Keterangan Primary Key -

Tabel 4.7 Spesifikasi File Kategori

f. File Produk Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi : Produk : id_produk :: 365 byte : Mengatur semua file produk

73

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Nama Field Id_produk* Id_kategori Username Judul Judul_seo Isi_berita Hari Tanggal Jam

Tipe Integer Integer Varchar Varchar Varchar Text Varchar Date Time Varchar Integer

Panjang 5 5 30 100 100 20 100 5

Keterangan Primary Key -

10 Gambar 11 Dibaca

Tabel 4.8 Spesifikasi File Produk

g. File Download Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi No 1 2 3 4 5 Nama Field Id_download* Judul Nama_file Tgl_posting Hits : Download : id_download :: 208 byte : Mengatur semua file download Tipe Integer Varchar Varchar Date Integer Panjang 5 100 100 3 Keterangan Primary Key -

Tabel 4.9 Spesifikasi File Download

74

h. File Album Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi No 1 2 3 4 Nama Field Id_album* Jdl_album Album_seo Gbr_album : Album : id_album :: 305 byte : Mengatur semua file album gallery foto Tipe Integer Varchar Varchar Varchar Panjang 5 100 100 100 Keterangan Primary Key -

Tabel 4.10 Spesifikasi File Album

i. File Gallery Foto Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi No 1 2 3 4 5 6 Nama Field Id_gallery* Id_album Jdl_gallery Gallery_seo Keterangan Gbr_gallery : Gallery : id_gallery :: 310 byte : Mengatur semua file gallery foto Tipe Integer Integer Varchar Varchar Text Varchar Panjang 5 5 100 100 100 Keterangan Primary Key -

Tabel 4.11 Spesifikasi File Gallery

75

j. File Contact Nama File Primary Key Foreign Key Panjang Record Fungsi No 1 2 3 4 5 6 Nama Field Id_hubungi* Nama Email Subjek Pesan Tanggal : hubungi : id_hubungi :: 210 byte : Mengatur semua file gallery foto Tipe Integer Varchar Varchar Varchar Text Date Panjang 5 50 100 100 Keterangan Primary Key -

Tabel 4.12 Spesifikasi File Contact

D.

Rancangan Tampilan (User Interface)
1. Halaman Depan

Gambar 4.23. Halaman Depan

76

2. Halaman Profile

Gambar 4.24. Halaman Profile

3. Halaman Agenda

Gambar 4.25. Halaman Agenda

77

4. Halaman Product

Gambar 4.26. Halaman Product

5. Halaman Download

Gambar 4.27. Halaman Download

78

6. Halaman Gallery

Gambar 4.28. Halaman Gallery

6. Halaman Contact Us

Gambar 4.29. Halaman Contact Us

79

7. Halaman Login Admin

Gambar 4.30. Halaman Login Admin

9. Halaman Utama Admin

Gambar 4.31. Halaman Menu Utama Admin

80

8. Halaman Menu Input Profile

Gambar 4.32. Halaman Menu Input Profile

9. Halaman Menu Input Agenda

Gambar 4.33. Halaman Menu Input Agenda

81

9. Halaman Menu Berita / Product

Gambar 4.34. Halaman Menu Input Berita / Product

10. Halaman Menu Input Download

Gambar 4.35. Halaman Menu Input Download

82

11. Halaman Menu Input Gallery

Gambar 4.36. Halaman Menu Input Gallery

E. Rancangan Diusulkan
Jadwal

Waktu

Implementasi

Sistem

yang

implementasi

merupakan

suatu

rencana

yang

menjelaskan sesuatu tentang hal-hal yang dibutuhkan dalam proses implementasi perancangan sistem informasi berbasis web pada PT. Skotfire Safety & Technology. Rencana implementasi ini sangat dibutuhkan dalam langkah-langkah kegiatan penerapannya. Untuk itu maka diperlukan penyesuaian dalam perencanaannya. Disamping itu perlu faktor-faktor yang dapat mempengaruhi terlaksananya aplikasi ini nantinya. Yang perlu diperhatikan adalah factor biaya, personil, organisasi dan kebijaksanaan-kebijaksanaan serta factor-faktor teknis dalam perangkat lunaknya. Rencana atau jadwal implementasi ini

merupakan dasar pengawasan dalam penerapannya nanti. Langkah-

83

langkah yang perlu dilakukan dalam rangka perancangan sistem informasi berbasis web ini meliputi : 1. Penyiapan data awal Penyiapan data adalah suatu kegiatan yang bertujuan untuk mengumpulkan data yang nantinya akan digunakan pada sistem usulan setelah selesai diimplementasikan. 2. Pembuatan dan Test Program Pada kegiatan ini akan dibuat terlebih dahulu suatu file sistem informasi yang berfungsi sebagai tempat penampungan data yang telah dikumpulkan. Pembuatan program ini akan

membutukan waktu yang relative lebih lama dibandingkan dengan tahap yang lainnya. Program apikasi yang dibuat diharapkan menjadi sebuah program yang benar-benar mampu menjalankan sistem usulan yang baik. 3. Pembuatan Buku Petunjuk Pada tahap ini akan ada petunjuk operasi untuk menjalankan sistem usulan yang berisi prosedur kerja program dan cara menginput data. Pembuatan buku petunjuk ini diperkirakan akan membutuhkan waktu selama dua minggu. 4. Pelatihan Pelatihan dan training pada tahap ini dimaksud agar calon user mengetahui prosedur kerja yang akan dijalankan, selain itu juga pengenalan lebih lanjut pada calon user mengenai keunggulan sistem yang nantinya akan dipakai untuk mengembangkan sistem yang telah ada. Waktu yang diperlukan adalah satu minggu. 5. Test Sistem Test sistem adalah kegiatan untuk menguji kelayakan dari sistem yang telah diusulkan secara keseluruhan. Waku yang diperlukan adalah tiga minggu 6. Operasi dan Evaluasi

84

Kegiatan ini adalah suatu kegiatan untuk mengoperakan sistem usulan secara keseluruhan dan menggunakan data yang sesungguhnya dan masih diperlukan adanya pengawasan secara keseluruhan terhadap sistem agar terhindar dari kesalahan yang ada. Waktu yang diperlukan adalah dua minggu.

Adapun daftar selengkapnya beserta perincian waktu yang telah diperlukan untuk masing-masing kegiatan dapat dilihat pada table berikut ini : Bulan I No 1 Kegiatan Penyiapan Data Awal 2 Pembuatan Program Test & 1 Bulan II Bulan III Bulan IV

2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

3

Pembuatan Buku Petunjuk

4 5 6

Pelatihan Test Sistem Operasi dan Evaluasi
Tabel 4.13 Rancangan Waktu Implementasi

85

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan
Dari berbagai tahapan yang telah dilakukan oleh penulis, mulai dari tahapan analisia, pengumpulan data hingga proses perancangan sistem informasi berbasis web sebagaimana telah dibahas di dalam Ruang lingkup dan batasan masalah, maka penulis dapat memberikan kesimpulan sebagai berikut : 1. PT. Skotfire Safety & Technology menjadi lebih dikenal masyarakat luas dengan memiliki sebuah sistem informasi berbasis web online. 2. Pengguna / Pelanggan jadi dapat lebih mudah dalam memperoleh informasi yang lebih akurat dari PT. Skotfire Safety & Technology 3. Dengan adanya sistem online pelanggan tidak perlu lagi jauh-jauh datang ke perusahaan hanya ingin mendapatkan informasi produk pemadam kebakaran.

B. Saran
Ada beberapa saran dari penulis dengan harapan dapat menjadi suatu masukan yang bermanfaat : 1. Perlunya layanan yang baik, ramah tamah yang perlu diberikan oleh PT. Skotfire Safety & Technologi lakukan untuk dapat menarik simpati pelanggan dalam mengakses website www.skotfire.com dengan menambah Nomor Telepon dan YM ID (Yahoo

Messengger), sehingga pelanggan akan mendapatkan informasi yang se-detail-detailnya walaupun hanya mengakses melalui internet. 2. Karena aplikasi website ini baru saja dibuat sehingga user belum dapat sepenuhnya mengakses web ini melalui layanan searching www.google.com, maka diperlukannya beberapa iklan ke dalam

86

website yang traffic (pengunjung) nya sudah banyak, missal : www.detik.net, www.tokobagus.com, www.indonetwork.com, dan masih banyak lagi website lainya, sehingga melalui layanan iklan tersebut akan dapat menambahkan traffic pada website Skotfire. 3. Perlunya up to date produk-produk terbaru dari seputar alat pemadam kebakaran maupun event atau kegiatan-kegiatan secara berkala yang dilakukan perusahaan untuk menambah ketertarikan pelanggan dan untuk dapat lebih banyak lagi masuk ke dalaman layanan searching google, sehingga melalui up to date produkproduk ini diharap akan menambah banyaknya pengunjung yang berdatangan ke website.

87

DAFTAR PUSTAKA

Adi Nugroho, Analisis dan Perancangan Sistem Informasi dengan Metodologi Berorientasi Objek, Penerbit : Informatika. Tahun 2005

Eko Priyo Utomo, Meraup Kekayaan Lewat Internet dengan Toko Online, Penerbit : MediaKom. Tahun 2009

Jogianto, HM. Analisis & Desain Sistem Informasi : Pendekatan Terstruktur, Teori dan Praktek Aplikasi Bisnis. Penerbit : Andi, Tahun 2005

Loka Dwiartara, Majalah Ilmu Website Magazine Edisi Perdana. Penerbit : Lapak-Online Corporation. Tahun 2009.

Munawar, Pemodelan Visual Diagram UML. Tahun 2005.

Panduan Skripsi STIKOM CKI, Tahun 2010

Sidik Bertha, Pohan I Husni, Pemrograman Web dengan HTML. Penerbit Informatika, Tahun 2005 http://www.scribd.com/doc/25481793/Fungsi-Internet (diakses pada tgl. 26-september-2010) http://storage.jak-stik.ac.id/ (diakses pada tgl. 26-september-2010) http://www.php.net. (diakses pada tgl. 28-sept-2010) http://www.mysql.com (diakses pada tgl. 28-sept-2010) http://www.apache.org (diakses pada tgl. 28-sept-2010) http://id.wikipedia.org (diakses pada tgl. 28-sept-2010)

88

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Data Pribadi
Nama Tempat/Tgl. Lahir Alamat NIM Jurusan Email YM ID Blog Telepon/Hp. Warga Negara Agama Jenis Kelamin : Kiki Irawan : Pemalang, 06 Oktober 1989 : Jl. Kalibaru Timur 1 No. 15 Senen Jakarta Pusat : 0701140206 : S1-Tehnik Informatika : iki.irawan@gmail.com : irawan_198 : http://www.irawanqq.net : 021-4229951, 087733348086 : Indonesia : Islam : Laki-laki

Pendidikan
Sekolah Dasar SMP SMA Perguruan Tinggi : SD Negeri 01 Bongas : SMP Negeri 3 Watukumpul : SMA Patriot Jakarta Timur : Sekolah Tinggi Ilmu Komputer Cipta Karya Informatika (STIKOMCKI) Demikian daftar riwayat hidup penulis dibuat dengan sebenar-benarnya dan dapat dipertanggungjawabkan

Jakarta, 26 Januari 2011 Penulis,

Kiki Irawan

PEDOMAN WAWANCARA PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PENCARIAN PRODUK SAFETY BERBASIS WEB PADA PT. SKOTFIRE SAFETY & TECHNOLOGY

Nama Jabatan Tanggal

: Erhart Lumban Tobing : Finance & GA Director : Senin, 25 Oktober 2010

1. Langkah apa yang bapak gunakan dalam mendistribusikan atau memperkenalkan produk pemadam kebakaran ? 2. Apakah pemasaran produk pemadam diperusahaan bapak sudah meluas ke seluruh indonesia atau hanya untuk kalangan sendiri? 3. Bagaimanakah penilaian Bapak terhadap proses pelaksanaan

kegiatan pemasaran selama ini? 4. Adakah kendala-kendala dilapangan dalam pemasaran produk ? 5. Faktor apa yang mesti diperbaiki dan bagaimana cara

memperbaikinya? 6. Menurut Bapak, bagaimana sebaiknya jika proses pemasaran saat ini dialihkan menjadi pemasaran online melalui website? 7. Apa saran bapak untuk pengembangan sistem pemasaran secara online yang akan datang?

Master your semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master your semester with Scribd & The New York Times

Cancel anytime.