Anda di halaman 1dari 19

Kelompok 1 :

Mawarti (10101001003) Etik(10101001004) Alya (10101001005) Shelia Fajriyah (10101001007) Sariana (10101001009) Ulva Yulianti (10101001015) Harun Alrasyid (10101001032) Cici Pancarini (10101001054) Enda (10101001063)

DINAMIKA KELOMPOK
Presented By :

Kelompok 1

Faculty Of Public Health University Of Sriwijaya

2012

Dinamika Kelompok

Page 2

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis penjatkan kehadirat Allah SWT, yang atas rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan penyusunan makalah Dinamika Kelompok yaitu membahas mengenai Pengertian, Sejarah, Status Dinamika Kelompok. Makalah ini merupakan salah satu tugas dan persyaratan untuk menyelesaikan tugas mata kuliah Dinamika Kelompok Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sriwijaya. Dalam Penulisan makalah ini penulis merasa masih banyak kekurangan-kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan makalah ini. Dalam penulisan makalah ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada pihak-pihak yang membantu dalam menyelesaikan makalah ini. Walaupun penulis menyadari makalh ini memilki kelebihan dan kekurangannya. Namun, semoga makalah ini dapat dimanfaatkan oleh berbagai pihak yang ingin menambah wawasannya. Penyusun mohon untuk saran dan kritiknya. Terima kasih.

Indralaya, 2012

September

Penulis
Dinamika Kelompok Page 3

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................................. .......................................1 DAFTAR ISI ............................................................................................................. ........................................2

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang ................................................................................................... ....................................3 I.2. Tujuan ....................................................................................................... .................................................4 I.3. Rumusan Masalah .................................................................................................... ............................4

BAB II PEMBAHASAN II.1. Pengertian Dinamika Kelompok ................................................................................................. 6 II.2. Sejarah Dinamika Kelompok .................................................................................................. .....11 II.3. Status Dinamika Kelompok .................................................................................................. ....... 14
Dinamika Kelompok Page 4

BAB III PENUTUP III.1. Kesimpulan ............................................................................................... ........................................15 III.2. Saran ........................................................................................................ ............................................15

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... ................................16

BAB I PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang Dalam suatu lingkungan, manusia sebagai makhluk sosial yang tak pernah terlepas dari kebutuhan akan orang lain dan lingkungan sosialnya sebagai sarana untuk bersosialisasi. Bersosialisasi disini berarti membutuhkan lingkungan sosial sebagai salah satu habitatnya maksudnya tiap manusia saling membutuhkan satu sama lainnya untuk bersosialisasi dan berinteraksi. Hal ini didasari karena adanya keterbatasan dalam diri manusia yang harus ditutupi dengan kehadiran orang lain. Namun terkadang kebutuhan akan orang lain lebih
Dinamika Kelompok Page 5

disebabkan karena adanya persamaan akan tujuan maupun motif yang ingin dicapai. Hal ini yang menyebabkan kita berupaya untuk membangun suatu ikatan yang dapat menyelesaikan setiap persoalan yang dihadapi. Berdasarkan hal diatas, maka adanya suatu tindakan untuk membangun suatu perkumpulan yang sering kita kenal dengan nama kelompok. Kelompok merupakan suatu unit yang didalamnya terdapat individu-individu yang memiliki kesamaan tujuan/maksud yang ingin dicapai. Melalui kelompok, maka setiap individu yang ada didalamnya akan mengembangkan kemampuan yang dimiliki didalam pencapaian akan tujuan. Oleh karena itu, kelompok memiliki peranan yang besar didalam pencapaian akan tujuan-tujuan tersebut. Namun didalam kelompok, manusia sering diperhadapkan akan dinamika yang ada. Dinamika yang dimaksudkan dalam hal ini merupakan suatu kemampuan setiap individu untuk menangkap dan berusaha menyesuaikan diri dalam kelompok tersebut. Berdasarkan hal tersebut, maka dinamika yang dimaksud dalam hal ini, merupakan interaksi antara anggota kelompok yang ada didalamnya. Oleh karena itu, dalam dinamika membutuhkan hubungan timbal balik antara individu maupun seluruh anggota kelompok yang ada didalamnya. Dengan adanya dinamika kelompok merupakan suatu kelompok yang teratur dari dua individu atau lebih yang memiliki hubungan psikologis secara jelas antara anggota yang satu dengan yang lainnya. Artinya setiap anggota kelompok yang ada didalamnya memiliki hubungan psikologis yang berlangsung dalam suatu situasi yang alami secara bersama-sama. Dinamika kelompok sebagai objek studi terlepas dari psikologi sosial yang selama ini menjadi pangkal tolak dalam mempelajari dinamika kelompok. Keadaaan demikian dapat dimaklumi karena sejarah perkembangan dinamika kelompok berasal dari perkembangan psikologi pada umumnya dan perkembangan psikologi sosial pada khususnya. Dalam kehidupan sehari-hari, manusia memiliki dua potensi, yaitu potensi subjektif dan potensi objektif. Melalui potensi
Dinamika Kelompok Page 6

subjektifnya, manusia dapat berlaku sebagai subjek yang mengatur dan mempengaruhi lingkungan, dan dengan potensi objektifnya, manusia dapat dipengaruhi oleh lingkungan disekitarnya. Artinya dalam proses pendidikan dan pelatihan, anda disatu pihak perlu melakukannya dan dipihak lain perlu diberi kesempatan untuk mengembangkan potensi dirinya. Proses pengisian ini akan menjadi lebih mudah dalam situasi yang memberikan kebebasan bagi individu untuk mengembangkan potensi dirinya. I.2. Tujuan Mengetahui pengertian dari dinamika kelompok. Memahami bagaimana sejarah dinamika kelompok. Mengetahui bagaimana status dinamika kelompok.

I.3. Rumusan Masalah I.3.1. Apakah pengertian dari dinamika kelompok? I.3.2. Bagaimanakah sejarah dinamika kelompok? I.3.3. Bagaimanakah status dinamika kelompok?

BAB II PEMBAHASAN

II.1. Pengertian Dinamika Kelompok

Dinamika Kelompok

Page 7

Dinamika kelompok telah lama dikenal di kalangan Sosial Scientist. Istilah dinamika (dynamics) berasal dari bahasa Greek, yaitu dynamics yang sering diartikan dengan force atau influence. Group Dynamics refers to the force operating in group. Dinamika kelompok adalah kekuatan-kekuatan dalam yang Nandang berlangsung Rusmana. dalam kelompok (Zaltman,1972.75), Kekuatan-kekutan

tersebut bertujjuan untuk mengarahkan prilaku kelompok. Mansri menyatakan bahwa dinamika kelompok tercakup didalamnya, apa dan bagaimana bentuk dari kekuatan kelompok itu, unsur-unsur apa yang mendukung terjadinya, situasi apa atau dalam keadaan bagaimana seseorang dapat mengetahui adanya dinamika kelompok itu (masri,1984:114), dalam Nandang Rusmana. Dinamika berarti tingkah laku masyarakat yang saling

mempengaruhi satu sama lain. Jadi, Dinamika berari adanya interaksi dan interdependensi antara anggota kelompok yang satu dengan anggota kelompok yang lain secara timbal balik dan antara anggota dengan kelompok secara keseluruhan. Dynamic is facts or concepts which refer to condition of change, expecially to force. Keadaan ini dapat terjadi karena selama ada kelompok, semangat kelompok (group spirit) terus-menerus berada dalam kelompok itu. Oleh karena itu, kelompok tersebut bersifat dinamis, artinya setiap saat kelompok yang bersangkutan dapat berubah. Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dinamika kelompok berarti suatu kelompok yang teratur dari dua individu atau lebih yang mempunyai hubungan psikologis secara jelas antara anggota yang satu dengan yang lain. Dengan kata lian, antar anggota kelompok mempunyai hubungan psikologis yang berlangsung dalam situasi yang dialami secara bersama-sama. Setiap kelompok telibat adanya perubahan setiap saat baik secara besar-besaran maupun secara kecil atau perubahan itu secara cepat maupun lambat, di mana perubahan ini menyebabkan adanya perbedaan keadaan kelompok dengan keadaan sebelumnya.

Dinamika Kelompok

Page 8

Pengertian Dinamika Kata Dinamika berasal dari kata Dynamics (Yunani) yang

bermakna Kekuatan (force). Dynamics is facts or concepts which refer to conditions of change, expecially to forces. Menurut Slamet Santoso (2004: 5), Dinamika berarti tingkah laku warga yang satu secara langsung mempengaruhi warga yang lain secara timbal balik.. Dinamika berarti adanya interaksi dan interdependensi antara anggota kelompok yang satu dengan anggota kelompok secara keseluruhan. Karenanya, dapat disimpulkan bahwa Dinamika ialah kedinamisan atau keteraturan yang jelas dalam hubungan secara psikologis. Pengertian Kelompok Individu-individu merupakan suatu perkumpulan atau disebut dengan kelompok. Dengan demikian bahwa kehidupan individu itu tidak terlepas dari kelompok, baik dalam kehidupan kelompok yang kecil seperti ; keluarga, kelompok kerja, maupun kehidupan kelompok yang besar seperti ; Masyarakat, bangsa dan sebagainya. Menurut Hernert Smith bahwa kelompok adalah suatu uni yang terdapat beberapa individu, yang mempunyai kemampuan untuk berbuat dengan kesatuannya dengan cara dan atas dasar kesatuan persepsi. Pengertian kelompok di atas secara singkat dapat diartikan bahwa kelompok adalah kumpulan dari orang-orang yang mengadakan interaksi dengan sesamanya lebih sering daripada mereka mengadakan interaksi yang bersifat perorangan. Jadi setiap kelompok, masingmasing individu mempunyai sikap dan tingkah laku yang sama dengan anggota kelompok yang lain, sehingga semua anggota kelompok memiliki sikap dan tingkah laku yang seragam. Dari uraian di atas, dapatlah diambil kesimpulan bahwa kelompok kumpulan individu yang mengadakan interaksi yang mendalam satu sama lain dan memiliki
Dinamika Kelompok Page 9

yang

menempati

suatu

wilayah

tertentu

kesatuan persepsi untuk bertingkah laku di dalam maupun di luar kumpulannya. Agar memberi pengertian yang jelas tentang kelompok, berikut ini diawali dengan proses pertumbuhan kelompokan itu sendiri. Individu sebagai makhluk hidup mempunyai kebutuhan yang menurut A. Maslow dikenal sebagai : 1. Kebutuhan fisik 2. Kebutuhan rasa aman 3. Kebutuhan kasih sayang 4. Kebutuhan prestasi dan prestise serta, 5. Kebutuhan untuk melaksanakan sendiri Di lain pihak, individu memiliki potensi untuk memenuhi kenbutuhan tersebut di atas, namun potensi yang ada pada individu yang bersangkutan terbatas sehingga individu harusmeminta bantuan kepada individuu lain yang sama-sama hidup satu kelompok. Dalam keadaaan seperti itu, individu berusaha mengatasi kesulitan yang ada pada dirinya melalui prinsip escapism, artinya salah satu bentuk pelarian diri dengan mengorbankan pribadinya dan mempercayakan pada orang lain yang menurut pendapatny memiliki sesuatu yang tidak ada pada dirinya. Bentuk penyerahan diri seperti ini mengakibatkan timbulnya perasaan perlunya kemesraan di dalam kehidupan bersama. Artinya, individu tidak dapat hidup tanpa kerja sama dengan individu lain. Bentuk kelompok seperti keluarga, regu kerja atau regu belajar merupakan contoh konkret dan kelompok-kelompok tersebut saaat ini mendapat tempat yang baik di dalam masyarakat yang semakin kompleks. Sudah barang tentu kehidupan kelompok tersebut tidak berada dalam keadaan statis, tetapi berada dalam keadaan dinamis. Artinya, kehidupan kelompok itu berkembang dengan baik. Dengan keadaan seperti ini, beberapa ahli mencoba memberi pengertian apa yang disebut kelompok :
1. W.Y.H Sprott memberikan pengertian kelompok sebagai beberapa

orang yang bergaul satu dengan yang lain.


2. Kurt Lewin berpendapat bahwa : The essence of a group is not the

similary or dissimilarity of its members but their interdependence.


Dinamika Kelompok Page 10

3. H. Smith menguraikan : Kelompok adalah suatu unit yang

tedapat

beberapa

individu

yang.

Pembentukan

kelompok

merupakan salah satu langkah awal terjadinya interaksi antar individu satu dengan yang lain, karena dengan terjadinya proses pembentukan kelompok akan terpenuhi kebutuhan dalam berkelompok. Pembentukan sebuah kelompok dapat diawali dengan adanya persepsi, perasaan atau motivasi, dan tujuan yang sama dalam memenuhi kebutuhannya. Oleh sebab itu, dapat ditarik kesimpulan bahwa kelompok adalah unit komunitas yang terdiri dari dua orang atau lebih yang memiliki suatu kesatuan tujuan dan pemikiran serta integritas antar anggota yang kuat. Pengertian Dinamika Kelompok Pengertian dinamika kelompok secara umum dapat dibagi

menjadi dua, yaitu dinamika kelompok sebagai cabang suatu ilmu dan dinamika kelompok dalam pengertian umum. Kurt Lewin sebagai perintis Ilmu Dinamika Kelompok menyatakan bahwa Ilmu Dinamika Kelompok mempelajari: (1) tenaga yang bekerja dalam kelompok, (2) penyebab adanya tenaga tersebut, (3) kondisi bagaimana yang dapat mengubah tenaga-tenaga tersebut, (4) apa akibatnya terhadap individu maupun kelompok. Dari uraian dinamika dan kelompok itu dapatlah diambil

kesimpulan, sebagaimana yang dikemukakan oleh Drs. Soelaiman Joesoyf, dalam M.Kosim Sirodjudin menyebutkan : bahwa Dinamika Kelompok berarti suatu kumpulan dari dua atau lebih individu di mana perubahan individu satu dapat mempengaruhi individu lain. Keadaan ini bisa terjadi, karena masing-masing individu mempunyai hubungan psikis secara jelas, yang berlangsung dalam situasi yang dialami secara
Dinamika Kelompok Page 11

bersama-sama dalam kelompok di mana mereka menjadi anggotanya. Sebagai suatu gambaran, setiap anggota kelompok belajar saling berusaha sekeras-kerasnya dalam menempuh tentamen, sehingga ia dapat lulus seperti teman-temannya yang lain. Dalam keadaan ini masing-masing anggota kelompok selalu memperhatikan kegiatan anggota kelompok yang lain, seperti apabila seseorang anggota kelompok mempelajari dua buku literatur yang ditentukan, maka yang lain berusaha mempelajari buku-buku tersebut ditambah buku-buku literatur lain sebagai penunjang. Di sini tampak setiap anggota kelompok meningkatkan kegiatan belajar bagi dirinya sendiri dan inilah proses dinamika yang dilaksanakan oleh setiap anggota kelompok. Secara keseluruhan, proses dinamika dalam kelompok-kelompok dapat diterangkan,karena selama setiap anggota kelompok berada dalam kelompok, mereka dihinggapi oleh group spirit (semangat kelompok) yang terus-menerus dan makin lama makin mendalam. Proses dinamika kelompok mulai dari individu sebagai pribadi yang masuk ke dalamnkelompok dengan latar belakang yang berbeda-beda, belum mengenal antar individu yangnada dalam kelompok. Mereka membeku seperti es. Individu yang bersangkutan akan berusaha untuk mengenal individu yang lain. Es yang membeku lama-kelamaan mulai mencair, proses ini disebut sebagai ice breaking. Setelah saling mengenal, dimulailah berbagai diskusi kelompok, yang kadang diskusi bisa sampai memanas, proses ini disebut storming. Storming akan membawa perubahan pada sikap dan perilaku individu, pada proses ini individu mengalami forming. Dalam setiap kelompok harus ada aturan main yang disepakati bersama oleh semua anggota kelompok dan pengatur perilaku semua anggota kelompok, proses ini disebut norming. Berdasarkan aturan inilah individu dan kelompok melakukan berbagai kegiatan, proses ini disebut performing. Dari uraian pengertian dinamika kelompok maka dapat disimpulkan bahwa dinamika kelompok adalah: 1. merupakan bagian dari ilmu Psikologi Sosial yang mempelajari perilaku manusia dalam kelompok kecil.
Dinamika Kelompok Page 12

2. suatu cabang ilmu sosial yang mempelajari tentang tenaga-tenaga yang bekerja dalam kelompok, penyebab adanya tenaga tersebut dan akibatnya terhadap individu maupun kelompok 3. suatu hubungan psikologis yang berlangsung secara bersama anggota kelompok. Kemudian berdasarkan beberapa pendapat diatas, maka dapat disimpulkan pengertian atau hakikat dari Dinamika Kelompok itu sendiri adalah Studi tentang interaksi dan Interdependensi antara anggota kelompok yang satu dengan yang lain dengan adanya feed back dinamis atau keteraturan yang jelas dalam hubungan secara psikologis antar individu sebagai anggota kelompok dengan memiliki tujuan tertentu.

II.2. Sejarah Dinamika Kelompok Sejarah dinamika kelompok tidak terpisahkan dari perkembangan psikologi pada umumnya dan psikologi sosial pada khususnya. Oleh karena itu, berikut ini akan di uraiakan sejarah dinamika kelompok. Sejarah munculnya dinamika kelompok dapat diuraikan sebagai berikut: Zaman Yunani Pada masa ini berkembang ajaran Plato, bahwa daya-daya pada individu tercermin dalam struktur masyarakat dengan karakteristik yang berbeda satu sama lain. Masing-masing struktur masyarakat tersebut merupakan kelompok yang terpisah satu sama lain dan tiaptiap golongan memiliki norma yang berfungsi sebagai pemersatu dan pedoman dengan dalam kuat, interaksi sehingga sosial antar anggota masing-masing dapat golongan. Pada masa ini ikatan persatuan dan interaksi sosial terjalin masing-masing golongan

Dinamika Kelompok

Page 13

mempertahankan

kesatuannya

dan

tidak

terpecah-pecah

dalam

kelompok/golongan yang lebih kecil. Zaman liberalisme Pengaruh cara berfikir bebas mengakibatkan individu bebas menentukan segala sesuatu bagi dirinya dan tiap individu tidak bisa menetukan individu lain dalam kehidupan. Kebebasan ini justru membawa malapetaka pada individu, karena individu merasa tidak mempunyai pedoman dalam kehidupan, sehingga mereka merasa tidak memiliki kepastian. Kondisi tersebut membuat individu merasa ketakutan, sehingga berbagai cara mereka tempuh untuk untuk menghilangkan ketakutan dan memperoleh pedoman dalam menjalani hidup. Gagasan individu yang muncul pada saat itu adalah mengadakan perjanjian social antara sesamanya dan hal tersebut dirumuskan dalam Leviathan atau Negara yang diharapkan dapat menjamin hidup mereka. Zaman ilmu jiwa bangsa-bangsa Pada masa ini Moritz Lazarus dan Stanley Hall memelopori untuk mengadakan suatu penyelidikan terhadap bangsa primitive yang memiliki ciri khas di dalam kehidupannya. Penyelidikan dilakukan terhadap adat dan bahasa rakyat dan hubungannya dengan tingkah laku masyarakat primitif. Hasil penyelidikan, pengaruh adat dan bahasa menimbulkan homogenitas pada masyarakat sehingga setiap sikap dan tingkah laku anggota masyarakat tidak berbeda satu sama lain. Hal ini disebabkan karena adat dan bahasa rakyat menimbulkan kesamaan psikologi, dan ini tercermin dalam tingkah laku. Terori ini berkembang, bahwa masing. Zaman gerakan massa Adanya bentuk pemerintahan otokrasi dengan segala bentuk penekanannya mengakibatkan masyarakat menunjukkan pergolakan untuk membebaskan diri dan membentuk pemerintahan yang setiap masyarakat yang mempunyai kesamaan psikologi menjadi suku bangsa tertentu, lengkap dengan kepribadian masing-

Dinamika Kelompok

Page 14

diinginkan. Gerakan massa ini mendorong Gustave Le Bon melakukan penyelidikan secara intensif dan mendalam pada gerakan massa. Hasil penyelidikan menunjukkan bahwa dalam gerakan massa tiombul apa yang dinamakan sugesti, yang mengakibatkan gerakan massa tersebut dala setiap individu kehilangan control diri terhadap mereka. Apabila ditinjau, massa yang memiliki gerakan sedemikian hebat, tentu massa tersebut mempunyai anggota, norma, pimpinan dan tujuan yang hal ini tidak ubahnya seperti bentuk suatu kelompok. Zaman psikologi sosial Penyelidikan terhadap massa memberikan motivasi kepada ahli untuk mengadakan penyelidikan lebih mendalam terhadap massa, dan mereka lebih tertarik untuk mengadakan meskipun risikonya besar. Pada abad ke-20, para ahli mengubah arah penyelidikannya penyelidikan terhadap gejala-gejala psikis dalam situasi tertentu. Edward A. Ross mengadakan penyelidikan terhadap hubungan psikis antara individu dengan lingkungannya. Dalam meninjau situasi sosial maka situasi tersebut adalah situasi yang mengakibatkan berkumpulnyasejumlah individu pada saat tertentu. Hal ini tidak berbeda
dengan anggapan bahwa situasi sosial berarti kelompok. membawa pula adanya

Zaman dinamika kelompok Erich Fromm mengawali kegiatan penyelidikannya yang disusun dalam buku Escape From Freedom untuk menunjukkan perlunya individu bekerja sama dengan individu lain, hingga timbul solidaritas dalam kehidupannya. Hal ini disebabkan karena terdorong oleh adanya keinginan individu untuk memperoleh kepastian dalam kehidupan ketika hasrat kepastian ini hanya diperoleh apabila masing-masing individu memiliki rasa solidaritas. Moreno mengemukakan bahwa perlunya kelompok-kelompok kecil seperti keluarga, regu kerja, regu belajar, ketika di dalam kelompok itu terdapat suasana saling menolong, hingga kohesi menjadi kuat, dan kelompok yang makin kuat kohesinya, makin kuat
Dinamika Kelompok

moralnya. Kurt Lewin menyimpulkan bahwa


Page 15

tingkah laku individu sangat dipengaruhi oleh kelompok yang menjadi anggotanya. Jadi jelaslah bahwa kelompok itu memang benar-benar mempunyai pengaruh terhadap kehidupan individu.

II.3. Status Dinamika Kelompok


Pertumbuhan dan perkembangan dinamika kelompok sangat erat

hubungannya dengan psikologi sosial, hal ini berpengaruh terhadap penentuan satatus dinamika kelompok. Oleh karena itu, ada di antara ahli psikologi, ahli sosiologi, ahli psikologi sosial, dan ahli-ahli lain untuk mencoba membawa dinamika kelompok ke dalam cabang ilmu mereka masing-masing.
Dinamika Kelompok Page 16

1. Cabang Sosiologi ` Ahli-ahli sosiologi seperti Homans, Moreno dan Mitschell berpendapat bahwa masalah kelompok/grup dan struktur kelompok yang menjadi objek dinamika kelompok merupakan sebagian bahan yang menjadi objek sosiologi. Moreno, misalnya berpendapat bahwa didalam suatu kelompok pasti terdapat social distance (jarak sosial) antara anggota kelompok tersebut. Hal ini terdapat pada arah pilihan, sikap, isolasi, dan keakraban antara masingmasing anggota. 2. Cabang Psikologi Robert F.Bales di dalam buku interaction analysis memasukkan dinamika kelompok ke dalam cabang psikologi. Alasan yang digunakan oleh Robert F.Bales adlah di dalam dinamika kelompok titik beratnya bukan masalah kelompok itu sendiri tetapi yang pokok adalah proses kejiwaan yang terjadi/timbul pada individu dan pengaruhnya terhadap kelompok. Misalnya Bales mengemukakan bagaimana pengaruh diskusi terhadap cara berpikir individu. 3.Cabang Psikologi Sosial Para ahli psikologi sosial seperti Otto Klineberg berpendapat bahwa dinamika kelompok lebih ditekankan kepada peninjauan psikologi sosial karena terpenting sampai sejauh mana pengaruh interaksi sosial individu di dalam kelompok terhadap masing-masing individu sebagai angggota suatu kelompok. Hal ini berarti dinamika kelompok ingin mempelajari hubungan timbal balik/saling pengaruh antara anggota di dalam kehidupan kelompok.

BAB III PENUTUP


Dinamika Kelompok Page 17

III.1. Kesimpulan Kekuatan yang mendorong kehidupan kelompok dikenal dengan dinamika kelompok. Dinamika Kelompok merupakan studi tentang interaksi dan interdependensi antara anggota kelompok yang satu dengan yang lain dengan adanya feed back dinamis atau keteraturan yang jelas dalam hubungan secara psikologis antar individu sebagai anggota kelompok dengan memiliki tujuan tertentu. Sejarah munculnya dinamika kelompok dimulai dari zaman yunani, liberalisme, ilmu jiwa bangsa-bangsa, gerakan massa, psikologi sosial, dan pada akhirnya dinamika kelompok. Para ahli mencoba membawa dinamika kelompok ke dalam cabang ilmu mereka masing-masing, menjadi cabang sosiologi, cabang psikologi, dan psikologi sosial. Oleh sebab itu, dinamika kelompok dapat dimanfaatkan untuk saling berinteraksi, bertukar pikiran, dan bahkan dapat dimanfaatkan untuk pemecahan masalah antar dua individu atau lebih yang memiliki hubungan psikologis secara jelas antara anggotayang satu dengan yang lainnnya. Artinya setiap anggota kelompok yang ada didalamnya memiliki hubungan psikologis yang berlangsung dalam suatu situasi yang alami secara bersama-sama. III.2. Saran Sebagai seorang insan makhluk sosial yang membutuhkan orang lain, sudah seharusnya hidup bersosialisasi dengan berbagai kalangan masyarakat. Karena pada dasarnya manusia saling membutuhkan baik dalam interaksi maupun dalam pembagian tugas. Melalui dinamika kelompok setiap anggota kelompok mampu tegak sebagai perorangan yang mengembangkan pribadinya dalam hubungan dengan orang lain.

Dinamika Kelompok

Page 18

DAFTAR PUSTAKA

A.T.

Andeka 2012).

Rocky.

Dinamika

kelompok

Sebagai

Alat

Menuju

Kesuksesan Pengembangan Diri, online diakses 9 September

Ekky.(http://pustaka.ut.ac.id/puslata/online.php? menu=bmpshort_detail2&ID=487, diakses 10 September 2012). Irianto, Yoyon Bahtiar. Modul Dinamika Kelompok. (file.upi.edu/Direktori/FIP/.../Modul-4-Dinamika_Kelompok.pdf, diakses 9 September 2012). Munir, Baderel.2001. Dinamika Kelompok. Universitas Sriwijaya;

Indralaya. Rusmana, Nandang. Konsep Dasar Dinamika kelompok. (http://file.upi.edu/Direktori/FIP/JUR._PSIKOLOGI_PEND_DAN_BIMB INGAN/196005011986031NANDANG_RUSMANA/Konsep_Dasar_Dinamika_Kelompok.pdf, diakses 10 September 2012). Santosa, Slamet. 2004. Dinamika Kelompok. Bumi Aksara; Jakarta. Sirodjudin, Muhammad Kosim. 2008. Sejarah Dinamika Kelompok. (file.upi.edu/Direktori/FIP/JUR._PEND._LUARhttp://atanaamah.files .wordpress.com/2008/02/dinamikakelompok.pdfSEKOLAH/194505031971091MUHAMMAD_KOSIM_SIRODJUDIN/sejarah_ %26_definisi_dinkelx.pdf, diakses 9 September 2012)

Dinamika Kelompok

Page 19