Anda di halaman 1dari 49

BAB I PENDAHULUAN 1.1.

PERKEMBANGAN TEKNOLOGI JALAN RAYA Sejarah pembangunan jalan di Indonesia di mulai pada zaman pemerintahan Belanda dengan di bangunya jalan Deandels dari Anyer di banten Jawa Barat sampai panarukan di Banyuwangi Jawa Timur sepanjang + 1000 Km. pada akhir abat 18. Pada tahun (1757-1834) Thomas Telford menciptakan kontruksi jalan yang dinamakan kontruksi Telford. Kontruksi ini mendasarkan pada gesekan antara batu-batu yang tersusun pada perkerasan, sehingga batu permukaan yang kasar serta bidang singgung antara batuan lebih banyak memberikan daya dukung lebih besar. Mulai tahun 1920 kontruksi perkerasan jalan menggunakan aspal berkembang pesat. Sedangkan perencanaan geometrik seperti sekarang ini baru di kenal pertengahan 1960 dan mulai berkembang pesat pada tahun 1980. 1.2. DEFINISI JALAN Dalam undang-undang jalan raya nomor 1371980 bahwa jalan adalah : 1. Suatu perhubungan darat dalam bentuk apapun meliputi segala bagian jalan termaksuk bangunan perlengkapan yang diperlukan bagi lalu-lintas. 2. Jalan umum adalah jalan yang diperuntukkan bagi lalu lintas umum. 3. Jalan khusus adalah jalan selain jalan yang termasuk diatas. 4. Jalan tol adalah jalan umum yang kepada para pemakainya dikenakan kewajiban membayar tol. 1.3. KLASIFIKASI DAN FUNGSI JALAN Klasifikasi jalan berdasarkan peraturan Dirjen Bina Marga nomor 3/1970 : a. Kelas jalan menurut fungsinya, yaitu sebagai berikut : 1. 2. 3. Jalan utama yaitu jalan yang melayani lalu lintas yang tinggi antara kota-kota yang penting yang cepat dan berat. Jalan sekunder yaitu jalan yang melayani lalu lintas yang cukup tinggi antara kota-kota penting dan kota-kota yang lebih kecil dan daerah sekitarnya. Jalan penghubung yaitu jalan untuk keperluan aktifitas daerah yang juga dipakai sebagai penghubung antara jalan-jalan bergolongan sama atau berlainan. b. Kelas jalan menurut penggolongannya, yaitu sebagai berikut :
1

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

1. 2.

Jalan Negara yaitu jalan yang menghubungkan ibu kota-ibu kota Jalan provinsi yaitu jalan yang selain melayani dalam lingkup provinsi

propinsi dan dikelola oleh negara. juga bertugas menghubungkan antara ibu kota-ibu kota provinsi dan dikelola oleh propinsi. 3. madya. 4. Jalan desa yaitu jalan yang meliputi jalan-jalan pada lingkungan desa atau kecamatan dan dikelola oleh desa / kecamatan Semua jalan tersebut dibiayai oleh pemerintahan setempat kecuali jalan negara yang dibiayai oleh Dinas Pekerjaan Umum (Dirjen Bina Marga). c. Menurut fungsi dan pelayanan berdasarkan UU nomor 3/1980 tentang jalan: 1. Jalan alteri adalah jalan yang terletak di luar pusat perdagangan (out lying business distrik) dimana jalan ini merupahkan jalan dengan pelayanan yang tinggi yang diperuntukan bagi lalu lintas dengan ciri perjalanan jarak jauh. 2. Jalan kolektor adalah jalan yang terletak di pusat perdagangan ( centra bisnis distrik), merupakan jalan yang melayani angkutan pengumpulan / pembagian dengan ciri perjalanan jarak sedang. 3. Jalan tol yaitu jalan yang terletak di daerah perumahan, dimana jalan ini melayani angkutan setempat dengan ciri-ciri perjalanan jarak dekat. Jalan kabupaten / kota madya adalah jalan yang meliputi lingkungan kabupaten / kota madya yang bersangkutan dan dikelola oleh kabupaten / kota

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

a : Jalan alteri
a

b : Jalan kolektor c : Jalan local

b c c

Gambar I.1. Macam-macam jalan Bagian-bagian jalan : a. Daerah manfaat jalan Yaitu bagian jalan yang meliputi badan jalan, saluran tepi jalan dan ambang jalan pengaman. b. Daerah milik jalan Yaitu bagian dari jalan yang meliputi daerah manfaat jalan dan selajur tanah Tertentu diluar daerah manfaat jalan. c. Daerah pengawasan jalan Yaitu merupahkan tanah tertentu di luar daerah milik jalan yang ada di bawah pengawasan pembinaan jalan dengan tujuan untuk perluasan jalan dikemudian waktu.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

BAB II KARAKTERISTIK JALAN 2.1. PENDAHULUAN Dalam perencanaan geometrik jalan terdapat beberapa parameter perencanaan seperti kendaraan rencana, kecepatan, volume lalu lintas, kapasitas jalan, tingkat pelayanan, tampang melintang jalan, dan jarak pandang. Parameter ini merupahkan penentuan tingkat kenyamanan dan keamanan yang di hasilkan oleh suatu bentuk geometrik jalan. 2.2. TAMPANG MELINTANG Tampang melitang jalan ialah potongan suatu jalan tegak lurus pada as atau sumbu jalan yang menunjukan bentuk serta susunan bagian-bagian jalan yang bersangkutan dalam arah melintang. 2.2.1. Lebar perkerasan Pada perkerasan jalan terdiri dari dua pengertian yaitu lajur dan jalur lalu lintas, : a. Jalur dan jumlah lajur Jalur jalan dapat terdiri dari suatu lajur atau lebih yang di pengaruhi oleh peramalan kebutuhan volume lalu lintas harian rata-rata ( LHR ) yang akan melalui jalan tersebut. b. Lebar lajur dan jalur Lebar lajur jalan ditentukan oleh ukuran dan kecepatan kendaraan dengan memperhatikan faktor ekonomi, keamanan dan kenyamanan. Berdasarkan volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) dalam suatu mobil penumpang (smp) lebar jalur di tetapkan sebagai berikut : Tabel II.1. Kriteria lebar jalur LHR (smp) Lebar jalan (m) <2000 3,50-6,00 1500-8000 2 x 3,50 6000-20000 2 x 3,50 / 2(2x3,50) >20000 2(2x3,50)

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

2.2.2. Bahu Jalan Bahu jalan adalah daerah yang disediakan di tepi jalan antara perkerasan dengan kemiringan badan jalan (talud) yang bermanfaat bagi lalu lintas. Tabel II.2. Kemiringan bahu jalan : Jenis perkerasan Aspal Kerikil Rumput Tanpa kreb 3%-4% 4%-6% 8% Dengan kreb 2% 2%-4% 3%-4%

2.2.3. Kemiringan Jalan dan Drainase Kemiringan lapisan permukaan berfungsi untuk mengalirkan air hujan diatas permukaan jalan. Terdapat dua jenis kemiringan, yaitu : 1. 2. One way cross fall Two way cross fall

Tabel II.3. Kemiringan permukaan: Mutu perkerasan Tinggi Menengah Rendah 2.2.4. Median Median adalah suatu jalur yang memisahkan dua lajur lalu lintas yang berlawanan arah. Median diperlukan untuk jalan yang memiliki empat lajur. Jenis permukaan median ada dua (2) macam, yaitu : Dibuat dengan tanaman rumput untuk lebar > 2,00 m Diperkeras dengan beton untuk lebar < 2,00 m Kemiringan melintang Tanpa kerb Dengan kreb 1 % - 2% 1,5 % min 1,5 % 3 % 2 % min 2%-4% -

Bentuk median terdapat tiga bentuk, yaitu : Depressed median


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 5

Elevated / raised median Flushed median Tabel II.4. Lebar minimum median : Klasifikasi perencanaan Type I Klas I Klas II Type II Klas I Klas II Klas III 2.2.5. Trotoar (side wolk) Jalan sub-urban dimana lalu lintas pejalan kaki mencapai lebih dari 300 orang / 12 Jam dan lalu lintas lebih dari 1000 kendaraan / 12 jam dianjurkan dilengkapi dengan lajur pejalan kaki. Tabel II.5. Lebar marginal Strip Median : Klasifikasi perencanaan Type II Klas I Klas II Klas III Standar minimum (m) 3,00 3,00 1,50 Lebar khusus minimum (m) 1,50 1,50 1,00 Standar lebar minimum (m) Dalam kota Luar kota 2,50 2,00 1,50 1,50 1,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 Lebar minimum Khusus (m) 2,50 2,00 1,00 1,00 1,00

2.3. PARAMETER PERENCANAAN JALAN 2.3.1. a. Volume, Kecepatan Rencana, Kapasitas dan Tingkat Pelayanan

Volume lalu lintas Volume lalu lintas adalah jumlah kendaraan yang melintasi satu titik

pengamatan dalam satu satuan waktu. Satuan volume lalu lintas yang umum dipakai untuk penentuan jumlah dan lebar jalur adalah : o Lalu lintas harian rata-rata ada 2 jenis; 1. Lalu lintas harian rata-rata tahunan (LHRT) LHRT =

2.

Lalu lintas harian rata-rata (LHR)


6

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

LHR =

Dinyatakan dalam smp / hari / 2arah o Volume jam perencanaan (VIP) VIP adalah volume lalu lintas dalam satu jam yang dipakai untuk perencanaan. VIP = K x LHR atau LHR = K Mempunyai nilai bervariasi antara 10% - 15% untuk jalan antara kota, sedangkan untuk jalan dalam kota faktor akan lebih kecil. b. Kecepatan Rencana Kecepatan Rencana adalah kecepatan yang ditetapkan untuk perencanaa dimana korelasi segi-seginya fisik akan mempengaruhi operasi kendaraan. c. Kapasitas Kapasitas adalah jumlah kendaraan maksimum yang dapat melewati suatu penampang jalan pada jalur jalan selama satu jam dengan kondisi serta arus lalu lintas tertentu. d. Tingkat Pelayanan Tingkat pelayanan jalan merupahkan kondisi gabungan yang di tunjukan dari hubungan V/C dan kecepatan. 2.4. JARAK PANDANG Jarak pandang adalah panjang bagian jalan di depan pengemudi yang dapat dilihat dengan jelas, diukur dari tempat kedudukan pengemudi. Jarak pandang yang cukup dapat direncanakan dengan penyesuaikan rencananya ada dua hal yaitu :
1. Jarak yang diperlukan oleh kendaraan untuk berhenti (stoping). Jarak ini berlaku

pada semua jalan. 2. Jarak yang diperlukan untuk melakukan penyiapan (passing). Kendaraan lain sangat diperlukan pada jalan dua jalur atau tiga jalur. 2.4.1. Jarak Pandang Henti
Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 7

Jarak pandang henti adalah panjang bagian jalan yang diperlukan pengemudi untuk menghentikan kendaraannya dengan aman. Cara pandang henti merupahkan penjumlahan dua bagian jarak, yaitu : 1. 2.

oleh

Jarak piev yaitu jarak yang ditempuh kendaraan pada saat pengemudi Jarak mengerim (breaking distance) yaitu jarak yang diperlukan

menginjak rem. untuk menghentikan kendaraan dengan menghinjak rem. a. Waktu Persepsi dan Reaksi Waktu persepsi adalah waktu yang diperlukan pengemudi untuk menyadari adanya halangan pada lintasannya, dan perkiran untuk mengatisipasi keadaan tersebut dengan keharusan menginjak rem. b. Jarak Waktu Persepsi dan Reaksi Jarak Waktu Persepsi dan Reaksi adalah jarak perjalanan kendaraan selama waktu persepsi dan reaksi. Dp = 0,278 x v x t

Dimana : Dp V T = jarak piev (m) = kecepatan kendaraan (m/jam) = waktu piev (detik)

c. Jarak Mengerem

Dp = 2.4.2. Jarak Pandang Menyiap Jarak pandang menyiap adalah panjang bagian jalan yang diperlukan oleh pengemudi kendaraan untuk melaksanaka gerakan menyiap kendaraan lain yang lebih lambat dan lama. Jarak yang ditempuh selama persiapan bergerak untuk menyiap. Dl = 0,278 x tl dimana : tl : waktu yang diperlukan untuk persiapan menyiap (detik)

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

a v m

: percepatan rata-rata (Km/jam/dt) : Kecepatan kendaraan menyiap (Km/jam) : Perbedaan kecepatan kendaraan yang disiap dan yang menyiap (Km/jam) Jarak yang ditempuh kendaraan yang menyiap sewaktu menepati jalur yang

berlawanan arah. d2 t2 : 0,278 x V x t2 : Waktu kendaraan menyiap berada dilajur berlawanan arah (dt)

2.4.3. Ketinggian Mata Pengemudi dan Halangan Jarak pandang diukur dari tinggi mata pengemudi kepuncak sebuah obyek. Untukjarak pandang henti tinggi mata adalah 100cm dan tinggi obyek 10 cm, untuk jarak pandang menyiap tinggi mata 100 cm dan tinggi obyek adalah 100 cm.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

BAB III TAHAPAN PERENCANAAN JALAN 3.1. Pendahuluan Pada bab ini dibahas tentang tahapan perencanaan jalan, meliputi penentuan trase jalan yang berisi faktor geologi, faktor tataguna lahan, faktor lingkungan, penetuan stasioning, perencanaan potongan memanjang dan melintang jalan berikut perhitungan volume galian dan timbunan. 3.2. Penentuan Trase Jalan 3.2.1. Faktor Topografi Topografi merupakan faktor penting dalam menentukan lokasi jalan dan pada umumnya mempengaruhi penentuan trase jalan seperti landai jalan, jarak pandang, penampang pelintang dan lainnya. Bukit, lembah, sungai dan sering memberikan pembatasan terhadap lokasi dan perencanaan trase jalan. Hal demikian perlu da kaitkan pada kondisi medan yang direncanakan. Kondisi sangat dipengaruhi oleh hal-hal sebagai berikut: o Tikungan Jari-jari tikungan dan pelebaran tikungan perkerasan sedemikian sehoingga terjamin keamanan jalannya kendaraan dan pandangan bebas yang cukup luas. o Tanjakan Adanya tanjakan yang cukup curam yang mengurangi kecepatan kendaraan dan kalau tenaga tarif tidak cukup, maka berat kendaraan yang harus dikurangi, berarti akan mengurangi kapasitas angkut. Karena itu di usahakan supaya tanjakan dibuat landai sesuai dengan peraturan yang berlaku. Tabel III.1. Kemiringan Jalan berdasarkan medan yang dilalui Golongan medan Datar (D) Bukit (B) Gunung (G) Lereng melintang 0,0 - 9,9 % 10 - 24,29 % >25 %

3.2.2. Faktor Geologi


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 10

Kondisi geologi suatu daerah akan mempengaruhi pemilihan suatu trase jalan, Adanya daerah yang rawan secara geologis seperti daerah pertanahan atau daerah bergerak baik vertical maupun horizontal merupahkan daerah yang tidak baik untuk dibuat sebagai frase jalan dan memaksa rencana trase jalan untuk diubah atau dipindahkan. Keadaan tanah dasar dapat mempengaruhi lokasi dan bentuk geometric jalan misalnya, daya dukung tanah dasar yang jelek dan muka air tanah yang tinggi. Kondisi iklim juga dapat mempengaruhi penetapan lokasi dan bentuk geometrik jalan. 3.2.3. Faktor Tataguna Lahan Tataguna lahan merupahkan hal penting mendasar dalam perencanaan suatu lokasi jalan, untuk itu perlu adanya suatu musyawarah yang berhubungan langsung masyarakat berkaitan dengan pembahasan tanah sarana transportasi. Dengan demikian akan merubah kualitas kehidupan secara keseluruhan suatu daerah dan nilai lahannya akan berwujud lain. Pembahasan lahan akibat dibangunnya suatu jalan baru yang sering menimbulkan permasalahan yang rumit dan kotraversial. Pada prinsipnya pembahasan lahan untuk lokasi jalan sama dengan membeli tanah untuk kegiatan ekonomi lainnya, yang akan mengganti pengguna sebelumnya. 3.2.4. Faktor Lingkungan Dalam beberapa tahun terahir ini semakin terbukti bahwa banyak kegiatan tersebut produktif manusia mempunyai pengaruh tehadap lingkungan. Pengaruh ini harus dipertimbangkan dalam kaitanya dengan kegiatan terebut secara keseluruhan, salah satu kegiatan produktif tadi ialah pembanguna sarana jalan. Oleh karena itu pembangunan jalan harus memperhatikan faktor AMDAL. 3.3. Penetapan Stasiun (stasioning) Untuk menentukan panjang suatu jalan untuk jarak suatu tempat sampai ketempat lain pada suatu lokasi jalan perlu digunakan stasioning, yaitu penentuan jarak langsung yang diukur dari titik awal (sta 0 + 0,00) sampai titik yang dicari stasiunnya. Dari hasil pengukuran dan perhitungan maka akan didapat titik-titik tertentu yaitu : A; TC; CT; TS; SCI, dan B serta panjang di LC; d2; Ltl dan d3.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

11

Gambar III.1. Penentuan Stationing Misal titik awal suatu rncana jalan adalah A, maka: Titik A = sta 0 + 0,00 Titik TC = sta A + dl Titik CT = sta TC + Lc Titik TSI = staCT + D2 Titik STI = sta TSI + Ltl Dimana: A Dl TC LC CT D2 Lti D3 B = Titik awal jalan = Panjang bagian lurus (tangen) dari A sampai TC = Titik awal lengkung = panjang lengkung circle = Titik akhir lengkung circle = Panjang bagian yang lurus antara Ct sampai TSI = Panjang total tikungan s-c-s = panjang bagian lurus (tangen) antara StI sampai B = Titik akhir jalan

TSI = Titik awal tikungan s-c-s STI = Titik akhir tikungan s-c-s

Dalam menghitung stasiun, patok-patok pengukur memanjang yang diluar patopatok penting diatasdilakukan dengan cara yang sama. Perhatikan dalam memasang patok disesuaikan dengan daerahnya.

BAB IV
Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 12

HITUNGAN ALINYEMEN IV.I. Alinyemen Horizontal Alinyemen horizontal adalah proyeksi sumbu jalan pada bidag horizontal. IV.I.1. Konsep Dasar Perencanaan Tikungan Tikungan jalan tediri dari bagian lingkarandan lengkung peralihan. apabila kendaraan bergerak dengan kecepatan V pada bidang datar, bidang miring dengan lintasan melengkung maka kendaraan itu akan mengalami gaya sentryfugal dan sentrypental dan ditentukan : F = m.a Dimana: M A M= Dimana: G G a= Dimana: V R F= Untuk mempertahankan kendaraan yang melaju pada tikungan tepat berada pada lintasannya maka diperlukan gaya yang mengimbangi gaya sentrifugal adalah : o Gaya gesek melintang antara ban dengan permukaan jalan. o Komponen gaya akibat berat kendaraan yang terjadi pada bidang miring ditikungan. Akibat gesekan antara ban dengan permukaan jalan merupahkan perkalian antara koefisien melintang dengan gaya horizontal akibat berat kendaraan koefisien gesekan melintang untuk perencanaan secara matematis dapat dinyatakan dalam persamaan berikut:
Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 13

: massa (Kg) : kecepatan (m/det)

: Berat kendaraan : Gaya grafitasi (g/det)

: kecepatan kendaran (Km/jam) : jari-jari lengkung lintasan (m)

F = 1 - 0,00065 V + 0,192 untuk V rencana < 80 F = 0,00125 V + 0,24 G sin + Fs = untuk V rencana (80 112 Km/jam)

G sin + F(G cos a = G sin + f. G cos a G tg - f.G Jika e G.e + F.G e+F = G x V2 {cos . f sin } = G x V2 {l f tg a) = tg a maka; = =

Jika V dinyatakan dalam Km/jam dan R dalam meter dengan memasukan nilai G = 9,81 m/dt2 maka persamaan tersebut berubah. (e+f) =

dalam perencanaan geometrik jalan, ketajaman lengkung horizontal dapat dinyatakan dalam jari-jari lengkung (R) atau dalam lengkung (D) adalah sebagai berikut. D = 360

Rumus untuk mendapatkan R minimum yaitu : R = Nilai R minimum yang diunakan untuk superelevasi maksimum 8 dan 10 % dapat dilihat dalam tabel, IV.I.2. Jarak Pandang Pada Lengkung Horizontal Dalam perencanaan alinyemen horizontal perseimbangan jarak pandang sehingga memberikan kenyamanan bagi pengemudi, untuk alinyemen horizontal perlu pertimbangan jarak pandang yang terdiri dari jarak pandang henti merupakan hal penting dalam keamanan dan kenyamanan pengemudi.

D=

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

14

Dimana : D V T G : jarak padang minimum (m) : kecepatan ( Km/jam) : waktu reaksi (at) = 2,5 det : 9,8 m/det2f : koefisien gesek pada perkerasan basah dengan nilai :

D = 0,694 N + 0,00394 IV.I.3. Perencanaan Tikungan Dalam perencanaan tikungan dikenal dua bentuk lengkung dasar yaitu cercle dan spiral. Dalam perencanaan dikenal lengung penuh ( foil circle) spiral-spiral ( s.s ) dan spiral circle spiral ( s-c-s ). 1. Bentuk Tikungan Cercle (full Cercle) Bentuk tikungan ini digunakan pada tikungan yang mempunyai jari-jari sudut besar dan sudut tangent kecil. Pada tikungan yang tajam dimana jari-jari tikungan kecil dan super elevasi yang diperlukan besar tikungan yang berbentuk lingkaran akan menyebabkan perubahan kemiringan melintang yang besar sehingga akan menimbulkan kesan patah pada tepi perkerasan luar jalan. Rumus yang dipakai : TC EC EC LC LC E LC LC Dimana : Pi STA V TC A = nomor stasiun = kecepatan rencana (Km/jam ) = tangent cercle = sudut tangent ( )
15

= R . tg (1/2) = R . C (1- cos (l/2) A) / cos = tc tg ( ) = = R . tg = T . tg ( ) = 2 R / 360 = 0,01745 R

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

CT Tt T E

= cIrcle tangent = jarak antara TC dan Pi (m) = panjang bagian tikungan (m) = jarak Pi kelengkungan (m)

e
0%

en e
Ls Lc Ls

Gambar IV.1. Diagram Super Elevasi Lengkung Full Circle Keterangan: LS B En = lengkung peralihan fiktif (m) = lebar perkerasan = landai relatif maksimum antara tepi perkerasan harga ini tergantung dengan kecepatan rencana. Em = kemiringan maksimum relatif

TC

PH Ec

TC Rc

Lc
1 2

CT Rc

Q
Gambar IV.2. Tikungan Berbentuk Circle

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

16

2.

Bentuk Tikungan Spiral-Circle-Spiral Lengkung sepiral merupahkan peralihan dari suatu bagian lurus kebagian circle

rengpanjangnya dengan mempertimbangkan bawah perubahan centripugal dari nol pada tegangan yang lurus sampai mencapai harga. F cent Ls = = 0,022* - 2,727

Keterangan : LS V TC Ct A TT L E R C E = Panjang lengkung spiral (m) = Kecepatan rencana (ditetapkan Km/jam) = Tangen circle = Circle tangen = Sudut tangen (diukur dari gambar trace dalam derajat) = Jarak antara TC dan PI (m) = Panjang bagian tikungan (m) = Jarak PI ke lengkung (m) = Jari - jari circle (m) = perubahan kecepatan (m/dt3), di Indonesia Harga C dianjurkan 0,35-04 m/dt3 = Superelevasi Jari-jari yang di ambil untuk tikungan S-C-S harus sesuai dengan kecepatan rencana dan tidak mengakibatkan adanya kemiringan yang melebihi dari harga yang ditetapkan : Kemiringan maximum jalan antara kota 0,10 Kemiringan maximum jalan dalam kota 0,08 Jari-jari lengkung minimum dengan setiap kecepatan rencana dapat di tentukan oleh : R = 0,40 Keterangan : V R Fm e = Kecepatan rencana (ditetapkan Km/jam) = Jari-jari lengkung minimum (m) = Koefisien gesekan melintang maximum = Super elevasi / miring tikungan 0 %
17

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

e Ls

= 0,40 = 0,022

- 2,727

QS =

C = 2 QS

LC =

LC > LS min (25m) L = 2LS = LC

X= LS

Y= (Radial).

QS =

LS = 2R.QS 2 rad = 3602 1 rad = 57,2958o

QS = 28,648 K = X - R sin S P = Y-R (l cos S) Tt = (r + p ) sec Et = (R + P) sec

Masuk rumus : C = - 205

LC =

LS = 2LS + LC(m)

Tt = (R + P)tg + R(m) Et = (R + P)sec - R(m)

Apabila LS < LS min (25m) maka bentuk tikungan S S 3. Bentuk Tikungan Spiral-spiral
18

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

TS k

TS Rc

Es Sc = Sc 0S 0S Rc

20

ST Rc

Gambar IV.3. Tikungan Berbentuk Spiral-spiral Langkah Perhitungan lengkung S-S e LSmin QS C = 0,4 = 0,022* = .LS - 2,727

- 2.QS =
Tepi Luar daerah naik (+)

Daerah naik (-)


3 4

Ls
1 4

Ls

Ls

Ls

Gambar IV.4. Diagram Super elevasi Spiral C Spiral ( S C S )

Gambar IV.5. Potongan Melintang Super elevasi

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

19

LC LC QS LS LS L X Y P Tt Et

= = 0 ; C = 0 = = = = 2 . LS = LS = = P * LS = (R + P)tg = (R + P)tg ; K - K * LS +K R.C

2 R (+) (-)

C B A Ls

Ls

Gambar IV.6. Diagram Super elevasi S S

IV.II. ALINYEMEN VERTIKAL

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

20

Alinyemen vertical sangat berhubungan dengan biaya pembangunan biaya pengoprasian kendaraan serta jumlah lalulintasnya. Kemampuan pendaki dari kendaraan dipengaruhi panjang pendakian. (panjang kritis landai) dan besarnya landai. Tabel IV.1. Landai maximum dan panjang minimum landai. Landai max % Panjang Kritis (m) 3 48 0 4 33 0 5 25 0 6 20 0 7 17 0 8 15 0 19 13 5 12 120

Besar landai Landai max hanya digunakan apabila pertimbangan biaya sangat memaksa dan hanya untuk jarak pendek. Panjang kritis landai merupakan panjang yang masih memungkinkan tanpa mengakibatkan gangguan jalannnya arus lalulintas, dan panjang mi hanya di perbolehkan mengakibatkan pengurangan kecepatan max sebesar + 25 Km/jam. IV.III. LENGKUNG VERTIKAL Adalah lengkung yang dipengaruhi untuk perajihan secara berangsur-angsur dari suatu landai kelandaian berikutnya. a. Lengkung vertikal cembung
+g 2 +g 1 Sb. Y Sb. X -g2 g1 +g 2

+g 1

EV

Ev = Penyimpangan titikpotong kedua tangent kelengkungan vertical. Gambar IV.7. Lengkung vertikal cembung
b. Lengkung vertikal cekung Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 21

Dalam menentukan harga A = gl - g2 ada dua cara : bila % ikutserta dihitung maka rumusnya seperti di atas Y1 = Pada bagian puncak Ev = Y1 = - (L/8) untuk X = 1/2 * L dan = (g2-gl) Bila % sudah dimasukan dalam rumus : Y1 = ec =

BAB V
Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 22

PERANGKAT BANTU PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN

Dalam pekerjaan perencanaan geometrik jalan, ada beberapa cara pengerjaannya. Cara pengerjaannya, antara lain ; 1. Metode / cara manual, cara pengerjaan desain dan perhitungan semuanya masih menggunakan cara manual, tanpa bantuan software dari komputer. 2. Metode / cara modern, cara pengerjaan desain dan perhitungan semuanya sudah menggunakan bantuan software dari computer.

Adapun yang akan dibahas adalah, bagaimana mendesain sebuah jalan / perencanaan geometrik jalan dengan menggunakan bantuan software dari computer. Langkah-langkah dalam membuat desain sebuah jalan dengan AUTOCAD CIVIL 3D 2011, adalah sebagai berikut :

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

23

V.I. EXPORT FILE Sebelum penggambaran kedalam Autocad 3D Civil metric, terlebih dahulu diexport dari Autocad 3D Civil Imperial, dengan tahapan seperti berikut:
1. Buka program Autocad civil 3d imperial, karena data yang didapat masih berupa data

yang masih dalam ukuran inhci (`), sehingga perlu di export terlebih dahulu kedalam ukuran meter (m).

Gambar V.1. Tampilan autocad civil 3d 2011

2. Buka file data yang telah diperoleh.

Gambar V.2. Menu open

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

24

3. Pilih file yang akan dibuat desainnya.

Gambar V.3. Pemilihan file

4. Setelah dibuka dalam Autocad 3D Civil Imperial, ketik W kemudian tekan Enter

Gambar V.4. Gambar kontur


5. Terlihat dialog yang tergambar seperti dibawah ini, Klik Select objek.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

25

Gambar V.5. Perintah pilih file 6. Blok semua gambar yang akan di export kedalam bentuk metric.

Gambar V.6. Pilihan file 7. Pilih folder yang akan dipilih untuk tempat menyimpan data yang akan diexport tersebut.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

26

Gambar V.7. Penyimpanan file 8. Tulis nama dan tempatkan file tersebut, kemudian klik OK.

Gambar V.8. Penyimpanan file 9. Klik OK untuk mengexport semua data gambar yang telah dipilih .

Gambar V.9. Akhir Perintah Export file 10. Klik Yes untuk mengakhiri langkah Export file yang telah dilakukan.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

27

Gambar V.10. Autocad 3d civil 2011(metric) 11. Buka AUTOCAD 3D CIVIL ( METRIC) dalam program yang dalam ukuran meter.

Gambar V.11. Autocad 3d civil 2011(metric) 12. Klik insert untuk memasukkan gambar yang akan diubah dalam ukuran meter.

Gambar V.12. Insert file


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 28

13. Muncul dialog yang tergambar seperti dibawah ini, klik Browse untuk memilih file yang akan di masukkan, pilih file yang telah diexport sebelumnya dari Autocad 3D Civil Imperial, Klik Ok untuk mengakhiri dialog dan memasukkan gambar tersebut.

Gambar V.13. Insert gambar

V.I. DESAIN TRASE JALAN Dalam mendesain trase sebuah jalan baru, ada beberapa hal yang harus di perhitungkan, seperti desain tikungan , lebar jalan, jumlah lajur, jenis pemilihan tipe jalan sesuai dengan medan yang akan dilalui jalan tersebut. Langkah-langkah dalam mendesain sebuah jalan dengan mmeggunakan Autocad 3D Civil, antara lain adalah sebagai berikut ; A. MENENTUKAN ALIGNMENT JALAN 1. Home, plih menu Alignment untuk menentukan jenis trase yang akan didesain.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

29

Gambar V.I.1. Alignment 2. Tentukan desain kriteria jalan yang akan direncanakan, buat layer untuk memisahkan item satu dengan yang lainnya,

Gambar V.I.2. Design Criteria 3. Muncul dialog-dialog yang terlihat seperti dalam gambar dibawah ini, didalam menu layer klik New- tentukan nama dan warna layer untuk member notasi pada layer tersebut klik OK untuk mengakhiri dialog dan memulai menggambar desain jalan tersebut.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

30

Gambar V.I.3. Pilihan jenis layer 4. Muncul toolbar yang memuat menu-menu yang berfungsi untuk membuat sebuah trase jalan, dalam menu tersebut pilih menu Tangen-tangen ( with curves)

Gambar V.I.4. Tangen-tangen (with curve) 5. Hasil yang

diperoleh adalah seperti gambar dibawah ini. Agar jarak antar STA tidak terlalu dekat maka jarak STA tersebut dapat di edit dengan cara, klik salah satu STA, kemudian klik
Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 31

kanan, pilih Edit Alignment Labels, dan diganti dengan jarak yang standar dengan aturan penulisan STA.

Gambar V.I.5. Pengeditan label

B. MEMBUAT SURFACE DARI DATA KONTUR Langkah selanjutnya yang harus dilakukan dalam Perencanaan Geometrik Jalan dengan menggunakan Autocad 3D Civil adalah membuat surface dari data kontur yang telah tersedia, langkah-langkah dalam pembuatan surface dari data kontur adalah sebagai berikut : 1. Pilih menu Home klik surface create surface, akan muncul dialog seperti gambar yang tercantum dalam gambar berikutnya.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

32

Gambar V.I.6. Create surface


2.

Dalam perintah yang muncul seperti gambar dibawah ini tentukan layer

Surface yang telah dipilih, dengan cara, Klik New Ganti nama dan warna dasar untuk layer surface yang telah dipilih Klik OK.

Gambar V.I.7. Penentuan layer 3. Plih menu modify Klik Surface Klik Add Data pilih Data Contour

Gambar V.I.8. Data contour


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 33

4. Kemudian akan muncul dialog seperti gambar dibawah ini, karena semua dibuat otomatis, maka Klik OK.

Gambar V.I.9. Data countur 5. Blok semua gambar kemudian tekan Enter, maka komputer akan memproses data-data yang masuk, untuk menentukan surface.

Gambar V.I.10. Pemilihan countur 6. Hasil dari tahap pembuatan surface adalah sebagai berikut dan bisa dilanjutkan untuk pembuatan profil memanjang dari perencanaan geometrik jalan tersebut.

Gambar V.I.11. Hasil surface


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 34

C. MEMBUAT PROFIL MEMANJANG Dalam menentukan dan membuat profil memanjang dari sebuah jalan dengan menggunakan Autocad 3d Civil, perlu melalui tahapan yang harus ditempuh, perlu diperhatikan dalam mendesain sebuah jalan harus memperhatikan kelandaian atau tingginya jalan tersebut, semua ketentuan untuk mendesain geometric jalan sudah ditetapkan dalam peraturan yang dikeluarkan oleh Dinas Pekerjaan Umum, yaitu SNI- Perencanaan Jalan Perkotaan dan SNI Perenjaan Jalan Antar Kota. Dengan mengacu dari ketentuan tersebut dapat dibuat bagian- bagian atau model jalan yang sesuai untuk medan yang akan dilalui oleh jalan tersebut. Setelah didapat data-data yang cukup terutama data konturnya, salah satunya dengan menentukan profil memanjang. Langka-langkah dalam membuat profil memanjang adalah sebagai berikut :

1. Pilih menu Home Pilih Profile- Klik Create Surface Profile, sehingga akan muncul dialog perintah seperti gambar berikutnya.

Gambar V.I.12. Create surface profil 2. Dalam dialog perintah seperti gambar berikut, Pilih Surface yang dibuat Klik Add Klik Draw in profile view

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

35

Gambar V.I.13. Pemilihan data 3. Klik Create profile view kemudian klik pada bagian luar dari kotak atau gambar yang sudah dibuat. Hasil dari pembuatannya adalah sebagai berikut, gambar tersebut harus masih dilengkapi dengan gambar aligment jalannya.

Gambar V.I.14. Profil memanjang 4. Setelah profil dari kondisi tanah sudah tergambar, maka dapat dibuat profil dari desain jalan yang direncakan. Cara untuk menggambar profil memanjang suatu jalan adalah : Home Klik Profile pilih Profile Creation Tools

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

36

Gambar V.I.15. Profile creations tools 5. Tentukan desain kriteria dan layer dari profil jalan yang digambar. Dengan cara Klik Design Criteria Edit data yang diperlukan, setelah data sudah sesuai dengan yang ditetapkan Klik Profile Layer Base layer name New diubah pada bagian Layer name dan color Klik OK

Gambar V.I.16. Design criteria


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 37

Gambar V.I.17. Penentuan layer 6. Klik didalam gambar profil tanah tersebut kemudian terlihat menu untuk membuat aligment profile untuk menentukan desain jalan tersebut. Klik Draw Tangents With Curves gambar profil memanjang jalan tersebut sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan dengan kriteria dalam mendesain sebuah geometrik jalan, hasilnya akan terlihat seperti gambar dibawah ini.

Gambar V.I.18. Draw tangents with curves

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

38

D. MENDESAIN BAGIAN-BAGIAN JALAN Didalam peraturan SNI Geometri Jalan Perkotaan, ketetapan untuk menentukan desain jalan sudah tercantum didalamnya, sehingga dapat digunakan sebagai acuan untuk mendesain jalan terutama bagian-bagian jalan. Untuk mendesain bagian-bagian jalan dengan menggunakan Autocad 3D Civil, dapat dilakukan dengan beberapa tahapan cara, antara lain adalah sebagai berikut : 1. Home Pilih menu Assembly Create Assembly - Klik Assembly Layer ( untuk mengubah ) Klik Base Layer Name diubah layer name dan color.

Gambar V.I.19. Create assembly 2. Selain dengan menggunakan cara yang sebelumnya juga dapat menggunakan menu Tool Palettes, dengan cara Klik menu Tool Palettes pilih bagian-bagian jalan yang ditentukan - Klik pada bagian layar yang masih kosong, didalam menu ini telah tersedia beberapa jenis bentuk bagian-bagian jalan atau dapat digambar dengan menggunakan Polyline, apabila desain bagian-bagian jalan yang diinginkan belum tersedia .

Gambar V.I.20. Bagian-bagian jalan


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 39

3. Setelah bagian-bagian jalan tergambar, langkah berikutnya memplotkan gambar Assembly ke dalam alignment yang telah digambar, dengan cara : Home Klik Corridor Create Simple Corridor Corridor Layer Base Layer Name New Edit Nama layer dan Warna Klik OK.

Gambar V.I.21. Create corridor

Gambar V.I.22. Penentuan layer


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 40

Hasilnya adalah sebagai berikut :

Gambar V.I.23. Bentuk jalan E. MEMBUAT POTONGAN MELINTANG JALAN Penggambaran potongan melintang suatu jalan sangat penting, karena digunakan untuk mengetahui bagaimana desain jalan yang akan dibangun, untuk mengetahui apakah jalan tersebut banyak membutuhkan pekerjaan galian atau pekerjaan timbunan. Langkah-langkah dalam menggambar potongan melintang suatu jalan ( Cross Sections ), adalah sebagai berikut : 1. Klik kanan Koridor yang telah digambar sebelumnya, akan muncul menu CorridorCorridor, pilih Sample line Klik Alignment yang telah digambar sebelumnya.

Gambar V.I.24. Create sample line


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 41

2. Terlihat menu Sample Line Tools, pilih By range of stations tentukan data yang diinginkan pada menu yang terlihat pada gambar dibawah ini Klik OK Klik OK.

Lebar daerah sebelah kiri pada jalan yang ditinjau

Lebar daerah sebelah kiri pada jalan yang ditinjau

Jarak antar STA yang ditinjau

Gambar V.I.25.Pemilihan jarak sta

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

42

3. Tentukan surface target yang diinginkan, dengan cara Klik kanan Koridor yang telah digambar pilih Corridor Properties Klik Target Edit Surface Target Pilih Surface yang telah dibuat sebelumnya Klik OK.

Gambar V.I.26. Target surface Hasil dari Sample Line adalah sebagai berikut :

Gambar V.I.27. Create sample line


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 43

4. Klik Sections Views Pilih Create Multiple Views Klik Create Sections Views Klik pada layar yang masih kosong.

Gambar V.I.28. Create sections views Hasil dari proses Sections Views adalah sebagai berikut :

Gambar V.I.29. Cross sections


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 44

F. MEMBUAT SUPERELEVASI Dari setiap jenis perencanaan jalan apabila terdapat suatu tikungan harus ditentukan juga Superelevasinya. Langkah-langkah untuk membuat Superelevasi dengan Autocad 3D Civil, adalah sebagai berikut : 1. Klik kanan Koridor yang telah digambar sebelumnya Klik Superelevation

Calculate/Edit Superelevation Next - Next Next Superelevation Wizard - Next Next Next Finish.

Gambar V.I.30. Create sample line


Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012 45

2. Superelevation Superelevation View Klik pada layar yang masih kosong. Hasil yang diperoleh adalah sebagai berikut :

Gambar V.I.31. Create sample line Apabila gambar Superelevasi sudah tergambar maka semua tahapan penggambaran sudah selesai. Yang perlu diperhatikan dalam penggambaran dengan menggunakan Autocad 3D Civil 2011, adalah tahapan yang harus berurutan, karena semua tahapan tersebut ada keterkaitannya antara gambar satu dengan yang lainnya.

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

46

BAB VI HASIL PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN

Berpedoman pada teori-teori yang sudah diperoleh dari pertemuan kuliah dan dari buku-buku literature yang berkaitan dengan Perencanaan Geometrik Jalan. Maka hasil yang diperoleh dari perencanaan yang meliputi perhitungan koordinat jalan, perhitungan tikungan yang digunakan, adalah sebagai berikut : Tabel.VI.I. Perhitungan Koordinat Perencanaan Geometrik Jalan
Titik A P1 P2 B Lebar 0 167.75 336.628 103.475 Tinggi 0 51.539 175.926 62.319 Koordinat X 0 167.75 504.378 607.853 Y 0 51.539 -124.387 -186.706

Trase Jalan A-P1 P1-P2 P2-B

Sudut trase0 =(arc tan tinggi/lebar) 17.079 27.592 31.059

Panjang (m) 175.49 379.83 120.79

Azimut ()0 73 118 59

Sudut jalan ()0

44.671 3.467 Koordinat

Jarak tiap Titik Titik a A P1 P2 B Horizontal b 0 167.75 336.628 103.475 Vertikal c 0 51.539 175.926 62.319 X d

Y f 0 167.75 504.378 607.853 0 51.539 -124.387 -186.706

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

47

Trase Jalan

Sudut trase0 =arc tan (c/b) h

Panjang (m) (b2+c2) i

Azimut ()0

Sudut jalan ()0

A-P1 P1-P2 P2-B

17.079 27.592 31.059

175.49 379.83 120.79

73 44.671 118 3.467 59

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

48

Tabel.VI.II. Perhitungan alinyement Horisontal


PI_No. STA X Y d V /2 n R c e Ls min Ls Ls SS s ' Lc min Lc Tikungan Lc dipakai Ls dipakai x y p k Tt /T Et /E Sta TS Sta SC Sta CS Sta ST 10 1+000. 11 1+178.57 12 1+561.01 13 1+680.69 Satuan

0.00 0 0

178.570 382.440 119.680 40.000 40.000 40.000 40.000 0 4 40 ' 0.0'' 4 ' 15 3 28' 1.2'' 3 28' 1.2'' 0.000 44.671 3.467 3.467 0.000 22.335 1.734 1.734 2.500 2.500 2.500 2.500 339.822 339.822 164.767 164.767 0.400 0.400 0.400 0.400 0.015 0.015 0.031 0.031 6.314 6.314 13.023 13.023 33.333 33.333 33.333 33.333 2.000 264.942 9.970 9.970 2.810 2.810 5.796 5.796 -5.620 39.051 -8.124 -8.124 0.000 264.810 128.396 128.396 -33.317 231.492 -23.351 -23.351 S-S S-S S-S S-S 0 0 264.942 260.916 34.427 34.019 244.264 397.771 64.308 +780.799 1+443.512 0 9.970 9.969 0.101 -0.741 -6.661 -1.699 -0.666 1+562.709 1+570.98 0 9.970 9.969 0.101 -0.741 -6.661 -1.699 -0.666 1+682.389 1+690.66

m Km/Jam
o ' '' o o

m m m/m m m m o /'' m m

2.000 2.000 0.002 -0.406 -14.652 -14.652 -0.406 1+014.652 1+002.

m m

Tugas Perencanaan Geometrik Jalan Tahun 2012

49