Anda di halaman 1dari 39

TEKNIK PEMERIKSAAN RADIOGRAFI INTRA VENA PYELOGRAFI DENGAN DIAGNOSA SUSPECT BATU REN DEXTRA DI INSTALASI RADIOLOGI RSUP

DR KARIADI SEMARANG
Laporan Kasus Disusun Untuk Memenuhi Tugas Praktek Kerja Lapangan II

Disusun Oleh : FRANSISCUS HENRIK TRIAS KURNIANTO P17430110057

PROGRAM STUDI DIPLOMA III JURUSAN TEKNIK RADIODIAGNOSTIK DAN RADIOTERAPI POLITEKNIK KESEHATAN SEMARANG 2012

HALAMAN PENGESAHAN

NAMA NIM JUDUL

: FRANSISCUS HENRIK TRIAS KURNIANTO : P17430110057 : Teknik Pemeriksaan Radiografi Intra Vena Pyelografi Dengan Diagnosa Suspect Batu Ren Dextra Di Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang .

Telah disetujui dan dilaksanakan untuk memenuhi tugas mata kuliah Praktek Kerja Lapangan (PKL) II Semester IV Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Semarang, pada : Tanggal Tempat : : Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang

Pembimbing,

Moch. Saulechan,AMR

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah Bapa yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan kasus yang berjudul Teknik Pemeriksaan Radiografi Intra Vena Pyelografi Dengan Diagnosa Suspect Batu Ren Dextra di Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang. Laporan kasus ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah PKL II Semester IV Prodi DIII Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Politeknik Kesehatan Semarang yang bertempat di Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang. Dalam penyusunan laporan ini, penulis banyak mendapatkan bimbingan serta bantuan dari beberapa pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1.

Ibu Rini Indrati S.Si, M.Kes selaku Ketua Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Politeknik Kesehatan Semarang.

2.

Bapak Bagus Abimanyu, S.Si, M.Pd selaku Ketua Program Studi Diploma III Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Politeknik Kesehatan Semarang.

3.

Mas Moch. Saulechan,AMR Clinical Instruktur Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang.

4.

Ibu Siti Akbari S.Si, M.Kes selaku Koordinator pelayanan dan pendidikan Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang.

5. 6. 7.

Seluruh staf radiografer di Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang. Seluruh staf administrasi di Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang. Ibu, bapak dokter yang ikut membimbing dan mendukung penulis untuk berkarya.

8. 9. 10.

Semua Dosen dan Staf Akademik Politeknik Kesehatan Semarang. Eyang, Bapak, Ibu, dan kakak tercinta atas dukungan dan doanya selama ini. Teman-temanku Angkatan 26 Jurusan TRR Semarang, We fight together We blessed together.

11.

Adek tingkat maupun kakak tingkat yang telah memberi semangat dan doanya.

12.

Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah membantu dalam pembuatan Laporan Kasus ini.

Dalam penyusunan laporan ini penulis menyadari masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan laporan ini. Akhir kata penulis berharap semoga laporan kasus ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan pembaca pada umumnya.

Semarang,

Juni 2012

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 Latar Belakang Rumusan Masalah Tujuan Penulisan Manfaat Penulisan Sistematika Penulisan 9

1 2 3 5 7 7 8 8 8

BAB II DASAR TEORI 2.1 Anatomi Tractus Urinarius 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.1.4 2.2 Ginjal Ureter Kandung Kemih Uretra 15

10 10 11 13 13

Fisiologi Tractus Urinarius 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 Gunjal Ureter Kandung Kemih Uretra 15 15

15

16 16 16 16 16 17 17 18

2.3

Patologi 2.3.1 2.3.2 Urolithiasis Batu Ginjal

2.4

Indikasi Dan Kontra Indikasi Pemeriksaan 2.4.1 2.4.2 Indikasi Pemeriksaan Kontra Indikasi Pemeriksaan

2.5

Teknik Pemeriksaan IVP 2.5.1 2.5.2 Persiapan Pemeriksaan IVP Prosedur Radiografi IVP 18

18

20

BAB III PROFIL KASUS DAN PEMBAHASAN 3.1 Profil Kasus 3.1.1 3.1.2 3.1.3 3.2 Identitas Pasien Riwayat Pasien Prosedur Pemeriksaan 29

28 28 28 28

Pembahasan

37

BAB IV PENUTUP 4.2 4.3 Kesimpulan Saran

39 39 39

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

41

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG. Sinar-x pertama kali ditemukan oleh Wilhem Conrad Roentgen, seorang ahli fisika berkebangsaan Jerman melalui percobaan sinar katoda pada tanggal 8 November 1895. Sinar-x sangat berguna bagi pelayanan kesehatan. Seiring berjalannya waktu, pelayanan kesehatan pun semakin meningkat pula. Hal ini ditandai dengan meningkatnya sarana penunjang untuk menegakan diagnosa terutama dibidang radiologi. Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini pada pemeriksaan radiologi sering dijumpai pemeriksaan dengan menggunakan bahan kontras (media kontras), salah satunya adalah pemeriksaan radiologi dari traktus urinarius yang lebih dikenal dengan istilah Urografi Intravena atau Intra Vena Pyelography (IVP). Teknik pemeriksaan Urografi Intravena atau yang lebih dikenal dengan Intravena Pyelografi (IVP) merupakan salah satu pemeriksaan yang sering dilakukan di Instalasi Radiologi. Pemeriksaan ini merupakan serangkaian pemotretan yang dilakukan secara berkesinambungan, sehingga prosedur yang dipergunakan harus tepat untuk mengurangi dosis radiasi yang diterima oleh pasien. Pemeriksaan Intravena pyelografi menggunakan berbagai proyeksi antara lain foto polos abdomen sebelum media kontras disuntikan, foto 5 menit, foto 15 menit, foto 30 menit dan foto post miksi setelah penyuntikan media kontras. Pada pembuatan laporan kasus kali ini penulis tertarik untuk membahas tentang teknik pemeriksaan Intravena Pyelografi pada kasus suspect batu renal dextra di RSUP Dr Kariadi Semarang. Pada Praktek kerja Lapangan II ini penulis membuat laporan kasus dengan judul Teknik Pemeriksaan Intra Vena Pyelografi Dengan Diagnosa Suspect Batu Ren Dextra di Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang.

1.2 RUMUSAN MASALAH.

1. Bagaimana teknik pemeriksaan Intra Vena Pyelografi dengan diagnosa suspect batu ren dextra di Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang? 2. Mengapa dilakukan pengambilan radiograf sampai fase 120 menit?

1.3 TUJUAN PENULISAN. Tujuan penulisan di dalam laporan kasus ini, yaitu : 1. Untuk mengetahui teknik pemeriksaan Intra Vena Pyelografi dengan diagnosa suspect batu ren dextra di Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang. 2. Untuk mengetahui tujuan dilakukan pengambilan radiograf sampai fase 120 menit.

1.4 MANFAAT PENULISAN. Manfaat yang diperoleh penulis dari penulisan tugas laporan kasus dengan judul Teknik Pemeriksaan Intra Vena Pyelografi Dengan Diagnosa Suspect Batu Ren Dextra di Instalasi Radiologi RSU Dr Kariadi Semarang adalah : 1. Dapat menambah wawasan dan pengetahuan penulis maupun pembaca tentang teknik pemeriksaan Intra Vena Pyelografi dengan diagnosa suspect batu ren dextra. 2. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan dan saransaran yang berguna bagi rumah sakit, dalam hal ini Instalasi Radiologi pada umumnya dan radiografer pada khususnya mengenai teknik maupun prosedur pemeriksaan Intra Vena Pyelografi.

1.5 SISTEMATIKA PENULISAN. Untuk memudahkan dan memberi arah yang jelas bagi penulis dalam menyusun laporan kasus ini, maka penulis menyusun sistematika penulisan sebagai berikut :

BAB I PENDAHULUAN Pendahuluan berisi tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan penulisan, manfaat penulisan, dan sistematika penulisan. BAB II TINJAUAN TEORI Tinjauan teori berisi tentang anatomi traktus urinarius, fisiologi traktus urinarius, patologi, dan teknik radiografi Intra Vena Pyelografi. BAB III PROFIL KASUS DAN PEMBAHASAN Profil kasus berisi tentang data pasien, riwayat patologi pasien, dan teknik pemeriksaan Intra Vena Pyelografi. BAB IV PENUTUP Berisi kesimpulan dan saran. DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 ANATOMI TRACTUS URINARIUS.

Yang dimaksud dengan system urinaria adalah suatu system tentang pembentukan urine mulai dari ginjal, ureter, kandung kemih, dan uretra. (Pearce, 1999).

6 5

7 2 2 3 3 4 4 8 9 10
2. Sistem Urinaria

1. Si1. Sistem Urinaria stem Urinaria

Gambar 2.1 Anatomi Traktus Urinarius Keterangan Gambar : 1. Ginjal Kanan 2. Ginjal Kiri 3. Ureter 4. Vesika Urinaria 5. Suprarenal Gland 6. Vena Cava Inferior 7. Aorta 8. Rectum 9. Prostat 10. Anal

2.1.1

Ginjal (Syaifuddin, 1997) Ginjal biasa juga disebut dengan ren, kidney, terletak di belakang rongga peritoneum dan berhubungan dengan dinding belakang dari rongga abdomen, dibungkus lapisan lemak yang tebal. Ginjal terdiri dari dua buah

10

yaitu bagian kanan dan bagian kiri. Ginjal kanan lebih rendah dan lebih tebal dari ginjal kiri, hal ini karena adanya tekanan dari hati. Letak ginjal kanan setinggi lumbal I sedangkan letak dari ginjal kiri setinggi thorakal XI dan XII. Bentuknya seperti biji kacang tanah dan margo lateralnya berbentuk konveks dan margo medialnya berbentuk konkav. Panjangnya sekitar 4,5 inchi (11,25 cm), lebarnya 3 inchi (7,5cm), dan tebalnya 1,25 inchi (3,75cm). Bagian luar dari ginjal disebut dengan substansia kortikal sedang bagian dalamnya disebut substansia medularis dan dibungkus oleh lapisan yang tipis dari jaringan fibrosa. Nefron merupakan bagian terkecil dari ginjal yang terdiri dari glomerulus, tubulus proksimal, lengkung hendle, tubulus distal, dan tubulus urinarius (papilla vateri). Pada setiap ginjal diperkirakan ada 1.000.000 nefron, selama 24 jam dapat menyaring darah 170 liter, arteri renalis membawa darah murni dari aorta ke ginjal. Lubanglubang yang terdapat pada pyramid renal masing-masing membentuk simpul dan kapiler suatu badan malphigi yang disebut glomerulus. Pembuluh afferent bercabang membentuk kapiler menjadi vena renalis yang membawa darah dari ginjal ke vena kava inferior. Fungsi ginjal antara lain : a. Memegang peranan penting dalam pengeluaran zat-zat toksik atau racun b. Mempertahankan suasana keseimbangan cairan c. Mempertahankan keseimbangan kadar asam dan basa dari cairan tubuh d. Mempertahankan keseimbangan garam-garam dan zat-zat lain dalam tubuh e. Mengeluarkan sisa-sisa metabolisme hasil akhir dari protein ureum, kreatinin, dan amoniak.

2 3 1 11 4 5

Gambar 2.2 Anatomi Ginjal

Keterangan Gambar : 1. Papilla Renal 2. Substansi Kortikal 3. Sinus Renal 4. Substansi Medulary 5. Pyramid 6. Kalik Minor 7. Kalik Mayor 8. Pelvik Renal

2.1.2

Ureter Ureter adalah lanjutan dari renal pelvis yang panjangnya antara 10 sampai 12 inchi (25-30 cm), dan diameternya sekitar 1 mm sampai 1 cm. Ureter terdiri atas dinding luar yang fibrus, lapisan tengah yang berotot, dan lapisan mukosa sebelah dalam. Ureter mulai sebagai pelebaran hilum ginjal, dan letaknya menurun dari ginjal sepanjang bagian belakang dari rongga peritoneum dan di depan dari muskulus psoas dan prosesus transversus dari vertebra lumbal dan berjalan menuju ke dalam pelvis dan dengan arah oblik bermuara ke kandung kemih melalui bagian posterior lateral. Pada ureter terdapat 3 daerah penyempitan anatomis, yaitu :

12

a. Uretropelvico junction, yaitu ureter bagian proksimal mulai dari renal pelvis sampai bagian ureter yang mengecil b. Pelvic brim, yaitu persilangan antara ureter dengan pembuluh darah arteri iliaka c. Vesikouretro junction, yaitu ujung ureter yang masuk ke dalam vesika urinaria (kandung kemih). (Syaifuddin, 1997).

2.1.3

Kandung Kemih Kandung kemih merupakan muskulus membrane yang berbentuk kantong yang merupakan tempat penampungan urine yang dihasilkan oleh ginjal, organ ini berbentuk seperti buah pir (kendi). Letaknya di dalam panggul besar, sekitar bagian postero superior dari simfisis pubis. Bagian kandung kemih terdiri dari fundus (berhubungan dengan rectal ampula pada laki-laki, serta uterus bagian atas dari kanalis vagina pada wanita), korpus, dan korteks. Dinding kandung kemih terdiri dari lapisan peritoneum (lapisan sebelah luar), tunika muskularis (lapisan otot), tunika submukosa, dan lapisan mukosa (lapisan bagian dalam). Kandung kemih bervariasi dalam bentuk, ukuran, dan posisinya, tergantung dari volume urine yang ada di dalamnya. Secara umum volume dari vesika urinaria adalah 350-500 ml. Kandung kemih berfungsi sebagai tempat penampungan sementara (reservoa) urine, mempunyai selaput mukosa berbentuk lipatan disebut rugae (kerutan) dan dinding otot elastis sehingga kandung kencing dapat membesar dan menampung jumlah urine yang banyak. (Pearce, 1999).

3 4 5

13

Gambar 2.3 Anatomi Vesika Urinaria Keterangan Gambar : 1. Ureter 2. UV Junction 3. Trigone 4. Uretra 5. Prostate

2.1.4

Uretra Uretra adalah saluran sempit yang terdiri dari mukosa membrane dengan muskulus yang berbentuk spinkter pada bagian bawah dari kandung kemih. Letaknya agak ke atas orivisium internal dari uretra pada kandung kemih, dan terbentang sepanjang 1,5 inchi (3,75 cm) pada wanita dan 7-8 inchi (18,75 cm) pada pria. Uretra pria dibagi atas pars prostatika, pars membrane, dan pars kavernosa. (Pearce, 1999).

2.2 FISIOLOGI TRACTUS URINARIUS 2.2.1 Ginjal. Fungsi ginjal antara lain: a. Memegang peranan penting dalam pengeluaran zat-zat toksis atau racun. b. Mempertahankan suasana keseimbangan cairan. c. Mempertahankan keseimbangan kadar asam dan basa dari cairan tubuh.

14

d. Mempertahankan keseimbangan garam-garam dan zat-zat lain dalam tubuh. e. Mengeluarkan sisa-sisa metabolisme hasil akhir dari protein ureum, kreatinin dan amoniak. (Syaifudin, 1997)

2.2.2 Ureter Ureter berfungsi untuk menyalurkan urine dari ginjal ke kandung kemih. Gerakan peristaltik mendorong urine melalui ureter yang diekskresikan oleh ginjal dan disemprotkan dalam bentuk pancaran, melalui osteum uretralis masuk ke dalam kandung kemih. (Syaifudin, 1997).

2.2.3 Kandung Kemih (Pearce, 1999) Berfungsi sebagai penampung urine, kandung kencing mempunyai selaput mukosa berbentuk lipatan disebut rugae (kerutan) dan dinding otot elastis sehingga kandung kencing dapat membesar dan menampung jumlah urine yag banyak.

2.2.4 Uretra (Pearce, 1999) Berfungsi untuk transport urine dari kandung kencing ke meatus eksterna, uretra merupakan sebuah saluran yang berjalan dari leher kandung kencing ke lubang air.

2.3 PATOLOGI 2.3.1 Urolithiasis Yang dimaksud dengan Urolithiasis adalah : 1. Pembentukan batu (calculus) dalam saluran kemih. 2. Keadaan penyakit yang berhubungan dengan adanya batu dalam saluran kemih.

15

Pembentukan batu biasanya mulai dari calyses dan pelvis, kemudian dapat menyebar ke dalam ureter dan kandung kemih. Beberapa batu dapat dibentuk dalam saluran kemih bagian bawah. Kelainan ini tidak jarang ditemukan, namun sering tidak menimbulkan gejala. Kelainan ini lebih sering ditemukan pada pria dari pada wanita. Biasanya diatas usia 30 tahun dan terutama diatas usia 50 tahun, disebabkan oleh incidence obstruksi air kemih dan infeksi yang tinggi. Sebagian besar dari pada batu tersusun atas berbagai campuran lima kristaloid, yaitu oksalat kalsium, fosfat kalsium, fosfat magnesium amonium, asam urat, dan cystine. Selain kristaloid ini batu tersebut juga mengandung matriks organik makroprotein yang sangan penting sebagai nidus (tempat) pembentukan batu atau merupakan lingkungan yang cocok bagi kristalisasi dari pada substansi yang membentuk batu.

2.3.2

Batu Ginjal. Jenis batu yang ditemukan dalam traktus urinarius umumnya adalah kalsium oksalat, fosfat, tripel fosfat, asam urat, sistin, disertai papilla yang mengapur. Gambaran klinis batu di dalam traktus urinarius bermacam-macam dapat berupa gambaran opak maupun looscent. Batu kecil di dalam kalik tidak selalu memberikan keluhan, jadi dapat tanpa gejala. Keluhan yang paling banyak bila batu berada di dalam ureter. Batu parenkim ginjal merupakan klasifikasi jinak dalam ginjal. Sedang yang patologik adalah parut ginjal dan kalsifikasi abses, penyakit granuloma tua, abses ginjal, atau hematoma. Batu dalam kandung kencing dapat terbentuk di tempat atau berasal dari ginjal masuk ke dalam kandung kencing, karena kandung kencing berkontraksi untuk mengeluarkan air kencing maka batu akan tertekan pada trigonum yang peka menyebabkan rasa yang sangat sakit, biasanya terdapat sedikit hematuria dan infeksi yang sering menyertai keadaan ini.

16

2.4 INDIKASI DAN KONTRA INDIKASI PEMERIKSAAN 2.4.1 Indikasi Pemeriksaan (Bontrager, 2001) a. Benigna Prostatica Hyperplasi (pembesaran prostat jinak), adalah suatu tumor prostate yang disebabkan oleh adanya penyempitan atau obstruksi uretra. b. Bladder calculi/vesico lithiasis/batu kandung kemih c. Polinephritis, adalah peradangan pada ginjal dan renal pelvis yang disebabkan oleh pyogenic bakteri (pembentukan nanah) d. Ren calculi (batu pada ginjal), adalah kalkulus yang terdapat pada ginjal atau pada parenchim ginjal. e. Hidronefrosis, adalah distensi dari renal pelvis dan system kalises dari ginjal yang disebabkan oleh obstruksi renal pelvis atau ureter. f. Hipertensi ginjal (renal hypertension), adalah meningkatnya tekanan darah pada ginjal melalui renal arteri. g. Obstruksi ginjal (renal obstruction), adalah obstruksi pada ginjal yang disebabkan oleh batu, trombosis, atau trauma. h. Penyakit ginjal polikistik (polycystic kidney disease), yaitu suatu penyakit ginjal yang ditandai dengan banyaknya kista yang tidak teratur pada satu atau kedua ginjal. i. Cystitis, yaitu peradangan pada vesika urinaria

2.4.2

Kontra Indikasi Pemeriksaan (Bontrager, 2001) a. Hipersensitif terhadap media kontras b. Tumor ganas c. Gangguan pada hepar d. Kegagalan jantung e. Anemia f. Gagal ginjal akut maupun kronik g. Diabetes, khususnya diabetes mellitus h. Pheochrocytoma i. Multiple myeloma

17

j. Anuria (tidak adanya ekskresi dari urine) k. Perforasi ureter

2.5 TEKNIK PEMERIKSAAN INTRA VENA PYELOGRAFI. 2.5.1 Persiapan Pemeriksaan Intra Vena Pyelografi. 2.5.1.1 Persiapan Alat. Adapun peralatan yang digunakan dalam pemeriksaan Intra Vena Pyelografi adalah sebagai berikut : 1. Pesawat roentgen yang dilengkapi bucky table atau bucky stand. Bucky berfungsi untuk mengurangi radiasi hambur sehingga kontras film menjadi lebih baik. 2. Film dan kaset ukuran 30X40 cm, untuk foto polos abdomen, foto 15 menit, foto 30 menit, dan foto post miksi. Sedangkan kaset ukuran 24X30 cm, untuk foto 5 menit. 3. Marker R atau L. 4. Alat-alat steril seperti : spuit. Wing needle, kassa, kapas alcohol, anti histamine, dan infuse set, dll. 5. Alat-alat non-steril seperti : bengkok, plester, pengukur waktu, turniket, dll. 6. Obat anti alergi seperti : dexametazone, cortizone, dll. 7. Baju pasien. 8. Media Kontras. Adapun jenis bahan kontras yang digunakan adalah bahan kontras positif yaitu bahan kontras yang memiliki nomor atom dan kerapatan tinggi sehingga tampak lebih opak, serta bersifat water soluble atau larut dala air.

2.5.1.2

Persiapan Pasien. Persiapan pasien sebelum pemeriksaan traktus urinarius perlu dilakukan agar abdomen bebas dari bahan fekal dan udara

18

yang dapat menggangu gambaran ginjal. Persiapan pasien dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut : 1. Melakukan diet makan dengan memakan makanan lunak yang tidak berserat (bubur kecap) satu sampai dua hari sebelum pemeriksaan. 2. Untuk membersihkan kolon dari bahan fekal, penderita dianjurkan pemeriksaan. 3. Selama berpuasa pasien dianjurkan untuk tidak merokok dan mengurangi berbicara untuk membatasi udara dalam usus. 4. Pada pagi harinya pasien diberi dulkolax supositoria 2 butir untuk lavement. 5. Pasien disuruh buang air kecil sebelum pemeriksaan dimulai. 6. Kadar ureum dan kreatinin harus berada dalam keadan normal. meminum obat pencahar 12 sebelum

2.5.2

Prosedur Radiografi Intra Vena Pyelografi. 2.5.2.1 Foto polos abdomen. Foto polos abdomen adalah pemotretan abdomen yang dibuat sebelum dilakukan penyuntikan medis kontras. Tujuan dibuatnya foto polos abdomen adalah : 1. Untuk melihat persiapan penderita. 2. Untuk menentukan faktor eksposi. 3. Untuk mengetahui ketepatan posisi pasien. 4. Untuk menilai organ-organ yang ada dalam abdomen secara keseluruhan. Adapun teknik pemotretannya sebagai berikut (Bontrager, 2001) : Posisi Pasien : Pasien tidur terlentang diatas meja pemeriksaan dengan kedua lengan di samping tubuh.

19

Posisi Obyek : Atur pasien sehingga Mid Sagital Plane berada ditengah meja pemeriksaan. Kaset : Ukuran kaset 30X40 cm diatur membujur sejajar dengan tubuh dengan batas atas kaset pada proccesus xypoideus dan batas bawah kaset pada sympisis pubis.

Arah Sinar : Vertikal tegak lurus terhadap kaset. Titik Pusat : Pada Mid sagital Plane setinggi pertengahan garis yang menghubungkan crista iliaca kanan dan kiri. FFD : 100 cm Eksposi : dilakukan pada saat ekspirasi dan tahan nafas. Kriteria : Dapat menampakan organ abdomen secara keseluruhan, tidak tampak pergerakan tubuh, kedua crista iliaka simetris kanan dan kiri, gambaran vertebrae lumbal berada dipertengahan radiograf.

Gambar 2.4 Posisi pasien dan kriteria plain foto

20

2.5.2.2

Tes Sensitifitas. Tes sensitifitas adalah suatu uji kepekaan tubuh terhadap media kontras. Tes ini dilakukan dengan cara memasukan media kontras ke dalam tubuh pasien. Tujuan tes ini dilakukan untuk mengetahui reaksi tubuh pasien terhadap media kontras. Secara umum ada beberapa cara dalam melakukan tes sensitifitas : 1. Skin Test. Memasukkan media kontras beberapa cc dibawah kulit secara sub kutan kemudian ditunggu beberapa menit, jika timbul benjolan merah berarti pasien sensitive terhadap media kontras. 2. Test Langsung. Memasukkan media kontras 2 cc melalui intra vena. Pada pasien yang tidak tahan terhadap media kontras dapat terjadi reaksi mayor atau minor. Reaksi minor ditunjukkan dengan gejalagejala seperti : mual, gatal, mata menjadi merah, sesak nafas, muka menjadi sembab. Reaksi mayor dapat ditunjukkan dengan gejalagejala seperti: kolaps pembuluh darah tepi, kejang, dan denyut jantung berhenti keadaan ini diikuti dengan badan terasa dingin. (Rassad, 1998).

2.5.2.3

Teknik Pemasukan Media Kontras. Teknik pemasukan media kontras ke dalam tubuh pasien dapat dilakukan dengan 2 cara : 1. Secara Bolus Injeection. Yaitu penyuntikan yang dilakukan dengan manual yaitu menggunakan spuit. Kecepatan dari mendorong spuit pada saat penyuntikan dapat dikontrol melalui :

21

Besarnya jarum suntik Jumlah bahan kontras yang disuntikkan Kekentalan bahan kontras Kestabilan dari vena Kekuatan seseorang untuk mendorong spuit 2. Secara Drip Infus Metode drip infuse dilakukan pada penggunaan bahan kontras yang jumlahnya banyak dan waktu pemasukannya cukup lama. Pemasukan bahan kontras baisanya dilakukan melalui drip infuse yang telah terpasang dengan kateter yang telah terpasang pada pembuluh darah vena.

2.5.2.4

Foto 5 menit Setelah pemasukan media kontras.(Bontrager, 2001) Adalah pemotretan yang dilakukan 5 menit setelah penyuntikan media kontras. Tujuan dari pemotretan ini adalah untuk melihat fungsi kedua ginjal dalam menyerap dan

mensekresikan media kontras. Posisi Pasien : Pasien tidur terlentang diatas meja pemeriksaan dengan kedua lengan di samping tubuh. Posisi Obyek : Atur pasien sehingga Mid Sagital Plane berada ditengah meja pemeriksaan. Kaset : Ukuran kaset 24X30 cm diatur melintang dengan tubuh dengan batas atas kaset pada proccesus xypoideus dan batas bawah kaset pada crista iliaka. Arah Sinar : Vertikal tegak lurus terhadap kaset. Titik Pusat : Pada Mid Sagital Plane tubuh setinggi 10 cm diatas crista Iliaka. FFD : 100 cm Eksposi : Dilakukan pada saat ekspirasi dan tahan nafas.

22

Kriteria : Dapat menampakan kedua kontur ginjal yang terisi media kontras.(Bontrager, 2001).

Gambar 2.5 Foto 5 menit post injeksi

2.5.2.5

Foto 15 menit setelah pemasukan media kontras.(Bontrager, 2001). Tujuan foto 15 menit ini adalah untuk melihat pengisian media kontras pada ureter. Posisi Pasien : Pasien tidur terlentang diatas meja pemeriksaan dengan kedua lengan di samping tubuh. Posisi Obyek : Atur pasien sehingga Mid Sagital Plane berada ditengah meja pemeriksaan. Kaset : Ukuran kaset 30X40 cm diatur melintang dengan tubuh dengan batas atas kaset pada proccesus xypoideus dan batas bawah kaset pada sympisis pubis . Arah Sinar : Vertikal tegak lurus terhadap kaset. Titik Pusat : Pada Mid sagital Plane setinggi pertengahan garis yang menghubungkan crista iliaca kanan dan kiri.

23

FFD : 100 cm Eksposi : Dilakukan pada saat ekspirasi dan tahan nafas. Kriteria : Dapat menampakan media kontras mengisi kedua ureter.(Bontrager, 2001).

Gambar 2.6 Foto 15 menit post injeksi

2.5.2.6

Foto 30 menit setelah pemasukan media kontras.(Ballinger, 1995). Tujuan pemotretan ini adalah untuk melihat pengisian ureter dan kandung kencing. Adapun teknik pemeriksaanya adalah sebagai berikut : Posisi Pasien : Pasien tidur terlentang diatas meja pemeriksaan dengan kedua lengan di samping tubuh. Posisi Obyek : Atur pasien sehingga Mid Sagital Plane berada ditengah meja pemeriksaan. Kaset : Ukuran kaset 30X40 cm diatur melintang dengan tubuh dengan batas atas kaset pada proccesus xypoideus dan batas bawah kaset pada sympisis pubis .

24

Arah Sinar : Vertikal tegak lurus terhadap kaset. Titik Pusat : Pada Mid sagital Plane setinggi pertengahan garis yang menghubungkan crista iliaca kanan dan kiri. FFD : 100 cm Eksposi : Dilakukan pada saat ekspirasi dan tahan nafas. Kriteria : Tampak batas atas vertebrae thorakal XII, batas bawah sympisis pubis terlihat jelas dalam foto. Tampak media kontras mengisi penuh kandung kencing.

Gambar 2.7 Foto 30 menit post injeksi

2.5.2.7

Foto Post Miksi. Adalah pemotretan yang dilakukan apabila kandung kemih telah terisi penuh dan setelah pasien buang air kecil terlebih

25

dahulu. Tujuan dari pemotretan adalah untuk melihat kemampuan kontraksi kandung kemih setelah media kontras dikeluarkan. Posisi Pasien : Pasien tidur terlentang diatas meja pemeriksaan dengan kedua lengan di samping tubuh. Posisi Obyek : Atur pasien sehingga Mid Sagital Plane berada ditengah meja pemeriksaan. Kaset : Ukuran kaset 30X40 cm diatur melintang dengan tubuh dengan batas atas kaset pada proccesus xypoideus dan batas bawah kaset pada sympisis pubis . Arah Sinar : Vertikal tegak lurus terhadap kaset. Titik Pusat : Pada Mid sagital Plane setinggi pertengahan garis yang menghubungkan crista iliaca kanan dan kiri. FFD : 100 cm Eksposi : Dilakukan pada saat ekspirasi dan tahan nafas. Kriteria : Tampak batas atas vertebrae thorakal XII, batas bawah sympisis pubis terlihat dengan jelas dalam foto.

Gambar 2.8 Foto post miksi

BAB III PROFIL KASUS DAN PEMBAHASAN

3.1

PROFIL KASUS.

26

Profil kasus berisi tentang identitas pasien, riwayat klinis pasien dan prosedur pemeriksaan. 3.1.1 Identitas Pasien Adapun identitas pasien yang menjalani pemeriksaan radiologi Intra Vena Pyelografi dengan diagnosa batu ginjal kanan di RSUP Dr Kariadi Semarang adalah sebagai berikut : - Nama - Umur : Tn. D R : 32 Thn.

- Jenis kelamin : Laki-laki - Alamat - Tanggal - Unit - No. RM - Diagnosa - Pemeriksaan - Dr. Pengirim - Hasil laboratorium - Berat badan : Sigaluh RT 3, Banjarnegara : 21 Mei 2012 : Poliklinik penyakit dalam : B263589 : Suspect batu ren dextra : BNO - IVP :: ureum= 32, creatin= 1,4 : 65 kg

3.1.2 Riwayat Pasien Pada hari Sabtu tanggal 19 Mei 2012 pasien datang memeriksakan diri ke bagian poliklinik penyakit dalam di RSUP Dr. KARIADI Semarang, dengan keluhan rasa sakit dan nyeri pada perut kanan atas. Kemudian dokter jaga poliklinik penyakit dalam menyarankan untuk melakukan pemeriksaan BNO-IVP di instalasi radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang. Setelah itu pasien datang ke instalasi radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang untuk melakukan pemeriksaan BNO-IVP. Di bagian loket pemeriksaan program, pasien diberi penjelasan bahwa memerlukan persiapan khusus dan pasien pun diberi kertas kecil yang berisi tentang persiapan sebelum dilakukan pemeriksaan BNO-IVP maka pemeriksaan dilakukan dua

27

hari kemudian. Pada hari Senin tanggal 21 Mei 2012 pasien datang ke Instalasi Radiologi untuk melakukan pemeriksaan IVP dengan diagnosa suspect batu ren dextra. Penderita datang dengan membawa surat permintaan pemeriksaan dari dokter dan hasil laboratorium.

3.1.3 Prosedur Pemeriksaan 3.1.3.1 Persiapan pesawat, alat, dan bahan. a. Pesawat sinar-x yang digunakan pada pemeriksaan BNO-IVP Tn. D R adalah : Merek Pesawat Model : Trophy Radiology : N 800 HF

b. CR (Computed Radiography), kaset imaging plate ukuran 35 X 43 cm yang jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan. c. Peralatan steril yang digunakan dalam pemeriksaan antara lain : 2 buah spuit ukuran 20 ml, infuse set, NaCl, kapas alkhohol, wing needle / jarum abocath. Adapun peralatan non-steril yang digunakan adalah : alat pengukur waktu, torniquet, gunting, plester, bengkok, dll. d. Baju pasien, media kontras dan obat-obatan anti histamine.

3.1.3.2 Persiapan Pasien. Persiapan pasien sebelum pemeriksaan IVP di Instalasi Radiologi RSU Dr Kariadi Semarang adalah sebagai berikut :

28

a. Sehari sebelum pemeriksaan, pasien dianjurkan untuk makan makanan yang rendah serat seperti bubur kecap. b. Pasien dianjurkan untuk mengurangi bicara dan merokok. c. Sehari sebelum pemeriksaan, jam 19.00 makan terakhir selanjutnya tidak boleh. d. Pada jam 20.00 pasien minum obat pencahar dulcolax 6 tablet. e. Kemudian pasien hanya boleh minum banyak sampai jam 23.00. f. Selanjutnya pasien puasa tidak makan, minum dan banyak bicara maupun merokok sampai pemeriksaan dimulai. g. Pada pagi harinya sebelum pemeriksaan dimulai sekitar jam 5 pagi, pasien diberi dulcolax sup yang dimasukan lewat rectum. h. Kemudian pasien datang ke Instalasi Radiologi RSUP Dr Kariadi masih dalam keadaan puasa. pasien

3.1.3.3 Teknik Pemeriksaan. Pada pukul 08.00, pasien datang ke instalasi radiologi untuk melakukan pemeriksaan dan teknik pemeriksaannya adalah sebagai berikut: a. Sebelum dilakukan pemeriksaan pasien diminta untuk kencing, ganti baju dengan baju pasien dan diberi penjelasan tentang pelaksanaan

pemeriksaan BNO-IVP serta di minta untuk menandatangani surat pernyataan persetujuan tindakan medis (Inform Consent).

29

b. Foto abdomen polos. Adalah suatu pemotretan yang dilakukan pada daerah abdomen sebelum penyuntikan media kotras. Adapun tujuan dari pemotretan ini adalah : 1) Melihat persiapan pasien, menilai usus apakah bebas dari udara dan feses. 2) Melihat kelainan-kelainan anatomi dari organorgan saluran kemih. 3) Memeperbaiki posisi pasien apabila masih salah, dan menentukan faktor eksposi

selanjutnya. Teknik pemeriksaannya sebagai berikut: Posisi Pasien: Pasien tidur telentang

diatas meja pemeriksan dengan kedua tangan berada disamping tubuh dan kedua kaki lurus ke bawah. Posisi Obyek: Bidang MSP tubuh

diatur sedemikian rupa sehingga berada pada garis tengah bucky table. Kaset ukuran 43 X 35 cm diatur membujur dengan batas atas kaset pada processus xypoideus dan batas bawah kaset pada simpisis pubis. Titik Bidik: tubuh Ditujukan pada MSP garis yang

setinggi

menghubungkan antara crista illiaka kanan dan kiri Arah sinar: Tegak lurus terhadap kaset. Eksposi: Pada saat pasien ekspirasi

dan tahan nafas.

30

Faktor eksposi: kV= 79 mAs= 32

Gambar 3.1 Hasil Radiograf Foto Polos

c. Penyuntikan media kontras. Pada pemeriksaan IVP di RSUP Dr Kariadi Semarang, penyuntikan media kontras dilakukan secara bolus injection dengan menggunakan wing needle / jarum abocath (sebelumnya pasien dipasang infus oleh perawat radiologi), karena pasien berasal dari rawat jalan. Media kontras yang digunakan adalah iopamiro dengan dosis 65 ml yang dihitung dari nilai ureum, creatin dan berat badan. Ketika kontras mulai disuntikan, jam atau timer penanda waktu dimulai untuk

menandai waktu perhitungan foto pemeriksaan BNO IVP yang bertahap.

d. Foto 5 menit post injeksi. Adapun tujuan dari pembuatan foto 5 menit ini adalah: 1) Untuk melihat fungsi ekskresi ginjal. 2) Untuk melihat pengisian media kontras pada daerah PCS (Pelvic Calics System).

31

Teknik

pemeriksaannya

sama

seperti

foto

abdomen polos.

Gambar 3.2 Hasil Radiograf Foto 5 Menit Post Injeksi

e. Foto 15 menit post injeksi Tujuan dari pembuatan radiograf 15 menit adalah untuk melihat pengisian media kontras pada ureter. Teknik pemeriksaannya sama seperti foto abdomen polos.

Gambar 3.3 Hasil Radiograf Foto 15 Menit Post Injeksi

f. Foto 45 menit post injeksi

32

Adapun tujuan dari pembuatan radiograf 45 menit adalah untuk melihat media kontras pada daerah vesika urinaria. Teknik pemeriksaannya sama seperti foto abdomen polos.

Gambar 3.4 Hasil Radiograf Foto 45 Menit Post Injeksi

g. Foto 90 menit post injeksi Tujuan dibuatnya foto 90 menit post injeksi adalah untuk melihat media kontras mengisi pada bagian PCS dan ureter kanan serta mengisi penuh vesica urinaria , karena pada foto 45 menit post injeksi belum tampak kontras yang mengisi PCS dan ureter bagian kanan serta kontras masih tersisa di PCS kiri. Teknik pemeriksaannya sama seperti foto abdomen polos.

Gambar 3.5 Hasil Radiograf Foto 90 Menit Post Injeksi

33

h. Foto 120 menit post injeksi Tujuan dari pembuatan foto 120 menit post injeksi adalah untuk melihat media kontras mengisi pada PCS dan ureter bagian kanan serta memastikan media kontras sudah memenuhi

vesica urinaria, karena pada foto 90 menit post injeksi media kontras masih belum dapat dilihat di bagian ginjal dan ureter kanan. Teknik pemeriksaannya sama seperti foto abdomen polos.

Gambar 3.6 Hasil Radiograf Foto 120 Menit Post Injeksi i. Foto Post Miksi Tujuan dari pembuatan foto post miksi adalah untuk menilai kemampuan dan daya kontraksi dari kandung kemih setelah media kontras dikeluarkan. Teknik pemeriksaannya sama seperti foto abdomen polos.

Gambar 3.7

34

Hasil Radiograf Post Miksi

3.1.3.4 HASIL PEMBACAAN RADIOGRAF. Adapun hasil pembacaan radiograf oleh dokter radiologi adalah sebagai berikut : HIDRONEFROSIS GINJAL KANAN GRADE 3 DAN HIDROURETER KANAN URETEROLITHIASIS KANAN SETINGGI V S 1 UKURAN SEKITAR 2,2 CM X 1 CM FUNGSI MENURUN FUNGSI EKSKRESI GINJAL KIRI BAIK TAK TAMPAK BATU MAUPUN BENDUNGAN PADA GINJAL DAN URETER KIRI EKSKRESI GINJAL KANAN

3.2

PEMBAHASAN. Pemeriksaan Intra Vena Pyelografi adalah suatu pemeriksaan pada traktus urinarius yang dapat memperlihatkan anatomi, fungsi dan kelainan dari traktus urinarius. Pemeriksaan ini memerlukan persiapan khusus pada pasien yang akan menjalani pemeriksaan ini. Teknik pemeriksaan Intra Vena Pyelografi dengan diagnosa suspect batu ginjal kanan di RSUP Dr Kariadi Semarang dilakukan dengan proyeksi Antero posterior dengan posisi pasien supine pada pemotretan foto polos abdomen, foto 5 menit post injeksi, foto 15 menit post injeksi, 45 menit post injeksi, foto 90 menit post injeksi, foto 120 menit post injeksi dan foto post miksi. Meskipun pada pemeriksaan ini tidak tampak adanya batu opaque pada ginjal kanan. Teknik pemasukan media kontras pada pemeriksaan Intra Vena Pyelografi di RSUP Dr Kariadi Semarang dilakukan secara bolus injection yaitu media kontras disuntikan secara langsung dengan bantuan jarum abocath / wing

35

needle yang ditujukan pada pembuluh darah vena, namun sebelumnya pasien dipasang infus oleh perawat radiologi, guna mengantisipasi apabila terjadi resiko setelah penyuntikan media kontras pasien telah terpasang infus, tidak lupa tersedia obat-obatan anti histamine. Pada pemeriksaan Intra Vena Pyelografi di RSUP Dr Kariadi Semarang, sebelum media kontras disuntikan secara keseluruhan terlebih dahulu dilakukan tes sensitifitas pada pasien untuk mengetahui apakah pasien alergi terhadap media kontras atau tidak, dengan cara menyuntikan media kontras secara skin test sebanyak 1 cc sub kutan kemudian ditunggu 5 menit. Jika pasien tidak menunjukan gejala alregi maka penyuntikan media kontras dilanjutkan. Proteksi radiasi yang diterapkan pada pemeriksaan Intra Vena Pyelografi di RSUP Dr Kariadi Semarang adalah dengan cara mengatur luas lapangan penyinaran seluas obyek dan diusahakan tidak terjadi pengulangan pembuatan foto. Adapun tujuan dilakukan pengambilan radiograf sampai fase 120 menit post injeksi, dikarenakan pada fase 15 menit, 45 menit hingga 90 menit post injeksi media kontras, ginjal kanan secara fisiologis belum dapat memperlihatkan pengisian media kontras. Sehingga secara prosedure harus ditunggu hingga 120 menit untuk menentukan fungsi fisiologis dan kelainan ginjal kanan. Hal ini sudah sesuai dengan tinjauan teori yang ada.

36

BAB IV PENUTUP

4.1

KESIMPULAN. 4.1.1 Pada pemeriksaan Intra Vena Pyelografi dengan diagnosa suspect batu ren dextra di RSUP Dr Kariadi Semarang menggunakan proyeksi Antero Posterior dengan posisi pasien supine. 4.1.2 Pemasukan Media Kontras pada pemeriksaan Intra Vena Pyelografi di RSUP Dr Kariadi Semarang dilakukan secara bolus injection yang sebelumnya pasien telah dipasang infus guna pencegahan apabila terjadi reaksi post injeksi media kontras. 4.1.3 Rentang waktu pemeriksaan IVP dengan diagnosa suspect batu ren dextra di Instalasi radiologi RSUP Dr Kariadi Semarang adalah foto polos abdomen, foto 5 menit post injeksi, foto 15 menit post injeksi, foto 45 menit post injeksi, foto 90 menit post injeksi, foto 120 menit post injeksi dan foto post miksi.

37

4.2

SARAN. 4.2.1 Dalam membuat foto BNO sebaiknya eksposi dilakukan saat ekspirasi dan tahan napas untuk menghindari kekaburan radiograf akibat gerakan organ-organ dalam abdomen. 4.2.2 Di dalam ruang pemeriksaan sebaiknya hanya 1 sampai 2 orang yang mengerjakan, sehingga pasien dapat merasa nyaman. 4.2.3 Mengurangi komunikasi medis antar radiografer maupun dokter di dalam ruang pemeriksaan, sebaiknya komunikasi dilakukan di ruangan lain atau ruang controling. 4.2.4 Setiap ganti pasien, baju pasien juga harus diganti dengan baju pasien yang baru, untuk menghindari terkenanya media kontras maupun darah yang mengenai baju pasien. 4.2.5 Sebaiknya disarankan untuk dilakukan pemeriksaan USG terlebih dahulu sebelum dilakukan pemeriksaan BNO-IVP.

38

DAFTAR PUSTAKA

Ballinger, Philip W. 1995. Merril of Atlas Radiographic Positioning and Radiologic Procedures, Eight Edition Vol. II. Missouri : Mosby, Inc.

Bontrager, Kenneth L. 2001. Textbook of Radiographic Positioning and Related Anatomy. Missouri : Mosby, Inc.

Pearce, evelyn C. 2002. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis.PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta

39