Anda di halaman 1dari 14

BAB I PENDAHULUAN

A. Judul Percobaan Uji Biokimia terhadap Bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli B. Latar Belakang Bakteri merupakan organisme yang paling banyak jumlahnya dan lebih tersebar luas dibandingkan mahluk hidup yang lain. Bakteri memiliki ratusan ribu spesies yang hidup di darat hingga lautan dan pada tempattempat yang ekstrim. Bakteri ada yang menguntungkan tetapi ada pula yang merugikan. Salah satu ciri bakteri adalah melakukan metabolisme pada dirinya sendiri, metabolisme pada suatu bakteri bertujuan memperoleh suatu energi atau untuk kebutuhan hidupnya (Champbell, 2005). Aktivitas kimiawi sel yang dilakukan oleh bakteri sangatlah rumit. Pada dasarnya aktivitas kimiawi sel bakteri seperti metabolisme dilakukan dengan bantuan katalisator. Dalam hal ini, katalisator yang digunakan adalah biokatalisator yaitu enzim. Enzim ini akan membantu bakteri dalam hal seperti kegiatan fisiologis meliputi penyusunan zat organik, pencernaan makanan, pembongkaran dan zat makanan. Adanya tipe enzim tertentu dalam baketri akan membuat bakteri tersebut spesifik terhadap substrat tertentu, sehingga dapat pula dilakukan untuk menguji sifat bakteri (Waluyo, 2007). Misal, pada Bacillus subtilis memiliki enzim amylase yang digunakan untuk menghidrolisis pati (Clifton, 1958). Bakteri dapat diidentifikasi dengan mengetahui reaksi biokimia dari bakteri tersebut. Dengan menanamkan bakteri pada medium, maka akan diketahui sifat-sifat suatu koloni bakteri. Sifat-sifat suatu koloni tersebut ialah sifat-sifat yang ada sangkut pautnya dengan bentuk, susunan, permukaan, pengkilatan, dan sebagainya (Dwidjoseputro, D. 1981.) Uji biokimia dapat digunakan untuk menentukan sifat metabolisme bakteri dilihat melalui interaksi reagen - reagen kimia dengan metabolit -

metabolit yang dihasilkan. Selain itu juga dapat dilihat dari kemampuan bakteri dalam pemakaian suatu senyawa tertentu sebagai sumber karbon dan sumber energi. Metode Uji Biokimia dapat digunakan sebagai upaya untuk proses identifikasi bakteri (Backmann, 2006). C. Tujuan Percobaan Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui sifat-sifat biokimia dari bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Mikroorganisme tidak mempunyai varietas dan ciri-ciri anatomi, tidak seperti halnya pada tumbuhan atau hewan yang mudah dipelajari dalam taksonomi. Masalah yang paling mendasar di dalam bakteriologi adalah penyembuhan, pembersihan, dan identifikasi dari kultur bakteri. Identifikasi bakteri didasarkan pada varietas dari karakteristik yang dimiliki oleh bakteri tersebut, tidak hanya dari morfologi tetapi juga karakteristik kultur mikroorganisme, fisiologi, dan patogenitas (Seeley & VanDemark, 1971). Metabolisme merupakan reaksi-reaksi kimia yang terjadi pada makhluk hidup. Proses metabolisme dibedakan menjadi dua jenis yaitu anabolisme dan katabolisme. Anabolisme (biosintesis) yaitu reaksi biokimia yang merakit molekul-molekul sederhana menjadi molekul-molekul yang lebih kompleks. Misalnya pembentukkan protein dari asam amino. Secara umum proses anabolik membutuhkan energi. Sedangkan katabolisme yaitu reaksi biokimia yang memecah atau menguraikan molekul-molekul kompleks menjadi molekul-

molekul yang lebih sederhana. Proses katabolik melepaskan energi yang dibutuhkan oleh sel (Waluyo, 2004). Aktivitas metabolisme tidak terlepas dari adanya enzim. Berdasarkan tempat bekerjanya, bakteri memiliki juga jenis enzim yaitu endoenzim dan eksoenzim. Endoenzim yaitu enzim yang berkerja dalam sel. Sistem endoenzim selain bersifat anabolik dapat juga bersifat katabolik.sedangkan eksoenzim yaitu enzim yang disekresikan ke luar sel dan berdifusi ke dalam media. Sebagian besar eksoenzim bersifat hidroliktik, yang berarti bahwa eksoenzim menguraikan molekul kompleks menjadi molekul yang molekul-molekul yang lebih sederhana. Molekul-molekul yang lebih kecil ini kemudian dapat memasuki sel dan digunakan untuk kepentingan sel (Waluyo, 2004). Sifat metabolisme bakteri dalam uji biokimia biasanya dilihat dari interaksi metabolit-metabolit yang dihasilkan dengan reagen-reagen kimia. Selain itu dilihat kemampuannya menggunakan senyawa tertentu sebagai sumber karbon dan sumber energi (Waluyo, 2004).

E. coli adalah suatu bakteri gram negative berbentuk batang, bersifat anaerobic fakultatif, dan mempunyai flagella peritrikat. E. coli dibedakan atas sifat serologinya berdasarkan antigen o (somatic), K (kapsul) dan H (flagella) (Fardiaz, 1992) Identifikasi Bakteri dapat dilakukan dengan beberapa uji antara lain uji dalam melakukan fermentasi, reduksi terhadap nitart, uji oksidase, produksi katalase, hidrolisis protein, uji sitart simmons, hidrolisis urea, hidrolisis H2S dan uji motilitas (Funke, 2004). Reduksi Nitrat digunakan untuk menentukan kemampuan beberapa organisme dalam mereduksi nitrat menjadi nitrit atau di luar bentuk nitrit. Uji menunjukan hasil positif karena pada saat panambahan serbuk Zn tidak terjadi perubahan warna (Backmann, 2006). Bakteri yang tergolong dalam grup fekal dapat memecah asam amino triptofan dan menghasilkan suatu senyawa berbau busuk yang disebut indol. Bakteri yang telah ditumbuhkan dalam medium yang mengandung triptofan, kemudian diberi 3-5 tetes pereaksi Kovacs yang mengandung amil alkohol atau diberi kristal asam oksalat. Adanya indol akan menyebabkan amil alkohol berubah warnanya menjadi merah tua atau warna kristal asam oksalat menjadi merah muda. Uji yang menggunakan penunjuk amil alkohol disebut metode Kovacs, sedangkan yang menggunakan penunjuk asam oksalat disebut metode Gnezda. Uji fermentasi karbohidrat dilakukan untuk mengindetifikasi bakteri yang mampu memfermentasikan karbohidrat. Pada uji gula-gula hanya terjadi perubahan warna pada media glukosa yang berubah menjadi warna kuning, artinya bakteri ini membentuk asam dari fermentasi glukosa. Pada media glukosa juga terbentuk gelembung pada tabung durham yang diletakan terbalik didalam tabung media, artinya hasil fermentasi berbentuk gas (Anonim, 2008) Uji hidrolisis pati untuk melihat kemampuan bakteri dalam menghridolisis bakteri dengan menghasilkan enzim amilase. Pati merupakan polisakarida yang memiliki berat molekul yang tinggi, karena ukurannya yang besar, polisakarida tidak mampu diserap oleh membrane sel (Capuccino & Sherman, 1992).

Uji peptonisasi dan fermentasi susu ini bertujuan untuk melihat kemampuan bakteri dalam menggunakan komponen-komponen yang terdapat pada susu, misalnya laktosa, proteinsusu (kasein), lacto-albumin, dan

lactoglobulin.

BAB III METODE

A. Alat dan Bahan 1. Alat : a. Petridish b. Vortex c. Tabung reaksi d. Rak tabung reaksi e. Tabung durham f. Kapas g. Jarum ose 2. Bahan : a. Biakan bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli b. Medium glukosa cair c. Medium sukrosa cair d. Medium laktosa cair e. Medium BCPM f. Medium nitrat cair g. Larutan asam sulfanilat h. Larutan alpha naphtylamin i. Medium hidroksilat kasein j. Larutan eter k. Reagen ehrlich eter l. Medium pati agar m. Iodium B. Cara Kerja 1. Fermentasi Karbohidrat Biakan bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli diambil dengan ose dan masing-masing diinokulasikan ke dalam medium glukosa, fruktosa, dan laktosa cair secara aseptis. Kemudian h. Bunsen i. Pipet tetes j. Propipet k. Pipet ukur l. Inkubator m. Karet gelang n. Kertas payung

diinkubasi pada suhu 37oC selama 48 jam. Semua tabung diamati dan dicatat hasilnya. 2. Peptonisasi dan Fermentasi Susu Biakan bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli diambil dengan ose dan masing-masing diinokulasikan ke dalam medium BCPM secara aseptis. Kemudian diinkubasi pada suhu 37oC selama 48 jam. Semua tabung diamati dan dicatat hasilnya. Jika terjadi endapan, berarti terjadi peptonisasi. Jika terdapat lapisan kuning, berarti terjadi fermentasi. 3. Reduksi Nitrat Biakan bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli diambil dengan ose dan masing-masing diinokulasikan ke dalam medium nitrat cair secara aseptis. Kemudian diinkubasi pada suhu 37oC selama 48 jam. Reduksi nitrat diuji dengan ditambahkannya 1 ml asam sulfanilat dan 1 ml alpha napthylamin. Jika digojok terbentuk warna merah, berarti menunjukkan adanya nitrit (hasil reduksi nitrat) 4. Pembentukan Indol Biakan bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli diambil dengan ose dan masing-masing diinokulasikan ke dalam medium hidroksilat kasein secara aseptis. Kemudian diinkubasi pada suhu 37oC selama 48 jam. Pembentukan indol diuji dengan ditambahkannya 1 ml eter pada tiap-tiap tabung, digojok dan didiamkan hingga terbentuk lapisan. Reagen ehrlich ditambahkan sebanyak 1 ml secara perlahan-lahan melalui dinding tabung. Masingmasing tabung didiamkan dan diamati. Jika terbentuk cincin berwarna merah muda, bakteri tersebut dapat membentuk indol. 5. Hidrolisis Pati Biakan bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli diambil dengan ose dan masing-masing diinokulasikan ke dalam medium pati agar (dengan streak plate) secara aseptis. Kemudian diinkubasi pada suhu 37oC selama 48 jam. Setelah diinkubasi, larutan

iodium atau lugols iodine solution dituangkan ke medium tersebut dan didiamkan beberapa menit. Sisa dari larutan iodium dibuang. Hidrolisis pati yang terjadi diamati. Jika berwarna biru, berarti tidak terjadi hidrolisis. Jika warna birunya menghilang, berarti terjadi hidrolisis pati.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Kondisi Medium No. Nama Uji Sebelum Inokulasi Fermentasi Karbohidrat 1 a. Glukosa cair b. Sukrosa cair c. Laktosa cair Peptonisasi dan Fermentasi Susu Merah Merah Merah Biru keunguan Kuning bening Kuning bening Putih bening AG AG AG Terjadi peptonisasi tanpa fermentasi (+) terbentuk endapan coklat (-) A O A Terjadi fermentasi dan peptonisasi (+) terbentuk endapan coklat (-) Sesudah Inokulasi & Inkubasi SA EC

Reduksi Nitrat

Pembentukan Indol

Hidrolisis Pati

(-)

(-)

B. Pembahasan Pada bakteri Staphylococcus aureus dan Escherichia coli dilakukan uji biokimia seperti uji fermentasi. Uji fermentasi dilakukan dengan medium glukosa cair, sukrosa cair, laktosa cair. Fermentasi adalah penggunaan piruvat atau derivatnya sebagai aseptor electron untuk mengoksidasi NADH menjadi NAD+ (Presscott et.al, 2008). Sedangkan fermentasi karbohidrat adalah perombakan monosakarida menjadi alkohol, gas karbondioksida, asam organik dan energi dengan bantuan mikrobia. Adanya asam organik akan mengubah pH medium sehingga indikator akan memberikan respon dan terjadi perubahan warna pada

medium. Pada indicator fenol merah yang digunakan jika dalam kondisi asam akan menjadi berwarna kuning. Hasil yang ditunjukan dalam uji fermentasi menggunakan medium yang berisi gula berupa glukosa dan laktosa cair pada E. coli adalah positif dan pada sukrosa menunjukkan hasil yang negatif. E. coli memiliki enzim betagalaktosidase yang dapat memecahkan laktosa menjadi glukosa dan galaktosa. Selain itu E.coli juga memiliki enzim sukrase yang seharusnya dapat memecah sukrosa menjadi glukosa dan fruktosa. Setelah semua gula menjadi sederhana yaitu berupa monosakarida, proses fermentasi dapat terjadi pada medium-medium tersebut. Hasil fermentasi akan mengeluarkan asam organik yang dapat merubah pH medium, karena itu medium tersebut akan mengalami perubahan warna akibat respon indikator didalamnya. Selain factor tersebut, E.coli merupakan bakteri anaerob fakultatif yang dapat hidup dalam tidak hanya dalam kondisi aerob, sehingga kemampuan dalam memfermentasikan zat sangat diperlukan untuk kelangsungan hidupnya karena E.coli mendapatkan energi dari proses fermentasi tersebut. Pada S. aureus reaksi positif yang menunjukan adanya proses fermentasi hanya terjadi pada ketiga medium cair. Hal ini terjadi karena S. aureus memiliki enzim beta-galaktosidase yang dapat memecah laktosa, mempunyai enzim sukrase yang dapat memecah sukrosa menjadi fruktosa dan glukosa yang merupakan monosakarida yang dapat difermentasikan. Uji selanjutnya adalah mengenai kemampuan S. aureus dan E.coli dalam melakukan fermentasi atau peptonisasi terhadap susu dengan menggunakan medium BCPM (Brom Cresol Purple Milk). Pada medium BCPM yang diinokulasikan E.coli menunjukan hasil yaitu perubahan warna yang pada awalnya berwarna biru keunguan menjadi ada endapan dan terdapat lapisan kekuningan. Hal tersebut menandakan terjadinya peptonisasi dan fermentasi susu. Warna kuning yang terjadi disebabkan oleh adanya respon indicator terhadap perubahan pH yang menjadi asam. Asam yang terdapat didalam medium adalah asam organik hasil fermentasi oleh E.coli. Fermentasi yang terjadi didalam medium tersebut adalah fermentasi laktosa. E.coli merupakan bakteri yang

memiliki enzim beta-galaktosidase yang dapat memecah laktosa menjadi glukosa dan galaktosa, sehingga E.coli mampu memfermentasikan laktosa. Pada medium BCPM yang diinokulasikan bakteri S. aureus menunjukan perubahan warna yang semula biru keunguan menjadi berwarna kehijauan. Berubahnya warna pada medium ini disebabkan oleh hasil peptonisasi yang menyebabkan pH medium yang semula netral menjadi cenderung ke basa, sehingga indikator didalamnya akan merespon dengan berubah warna. Kasein akan dihidrolisis oleh enzim rennin dan enzim protease yang terdapat dalam S. aureus menjadi para kasein dan pepton-pepton terlarut sehingga terjadi peptonisasi. Uji pembentukan indol dengan menggunakan medium hidroksilat kasein yang didalamnya terkandung asam amino Triptofan. Triptofan yang memiliki cincin indol akan didegradasi oleh bakteri dengan bantuan eter. Setelah itu, indol yang dilepaskan akan berikatan dengan reagen Ehrlich membentuk cincin warna merah. Tetapi hasil uji terhadap E. coli dan S. aureus menunjukan reaksi negatif. Hal ini bisa saja disebabkan karena kedua bakteri tersebut tidak dapat

mendegradasi triptofan yang tersedia sehingga pembentukan indol tidak dapat terjadi. Uji selanjutnya adalah uji kemampuan E. coli dan S. aureus dalam mereduksi nitrat menggunakan medium nitrat. E.coli dan S. aureus menunjukan hasil positif, mampu mereduksi nitrat menjadi nitrit ditandai dengan terbentuknya perubahan warna menjadi warna merah. E. coli merupakan bakteri fakultatif anaerob merupakan bakteri yang dapat hidup di lingkungan dengan atau tanpa oksigen. Pada kondisi aerob E. coli dapat menggunakan oksigen untuk mendapatkan energi, sedangkan dalam kondisi anaerob nitrat dapat digunakan oleh E.coli sebagai aseptor organik dalam usaha memperoleh energi. Sehingga E.coli memiliki kemampuan untuk mereduksi nitrat. Pada bakteri S. aureus juga dapat menggunakan oksigen untuk mendapatkan energi, sedangkan dalam kondisi anaerob nitrat dapat digunakan sebagai aseptor organik dalam usaha memperoleh energi. Berikut reaksi yang terjadi dalam reduksi nitrat :

Gambar 1. Reaksi reduksi nitrat

Gambar 2. Reaksi Pembentukan Warna Merah Uji kemampuan bakteri dalam menghidrolisis pati didapatkan hasil setelah penetesan Iod adalah pada E. coli dan S. aureus tidak terdapat zona jernih yang berarti reaksi negatif. Hal tersebut berarti kedua bakteri ini tidak mampu memecah pati menjadi lebih sederhana untuk digunakan sebagai energi.

BAB V KESIMPULAN

Dari hasil uji diatas dapat disimpulkan bahwa S. aureus memiliki sifat biokimia seperti memiliki enzim sukrase, enzim beta-galaktosidase, memiliki enzim rennin dan protease, tidak dapat membentuk indol, dapat mereduksi nitrat, mampu memfermentasikan dan menyebabkan terjadinya peptonisasi pada susu serta tidak memiliki enzim amilase untuk menghidolisis pati. Sedangkan bakteri E. coli memiliki sifat biokimia seperti, memiliki enzim beta-galaktidase, enzim sukrase, tidak dapat membentuk indol, dapat mereduksi nitrat, mampu memfermentasikan dan menyebabkan terjadinya peptonisasi pada susu, dan tidak memiliki enzim amilase.

DAFTAR PUSTAKA

Backmann, A. 2006. Carbohydrate Metabolism in Bacteria-Use of Differences in Carbohydrate Metabolism for Identifying Bacteria. Caister Academic Press. USA. Campbell, N.A., J.B. Reece. 2005. Biology Seventh Edition. Benjamin Cummings. San Francisco. Cliffton, C.E. 1950. Introduction to the bacteria. McGraw-Hill Book Company, Inc. New York. Dwidjoseputro, D. 1981. Dasar-dasar Mikrobiologi. Djambatan. Jakarta. Fardiaz, S. 1992. Mikrobiologi Pangan. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta Funke BR, Tortora GJ, Case CL . 2004. Microbiology: An Introduction 8th Edition. Benjamin Cummings. San Francisco. Pelczar, M.J.Jr., E. C. S Chan, and N. R. Krieg. 1997. Microbiology. McGrawHill Book Company, Inc. New York. Prescott, L. M, J. P. Harley, dan D. A. Klein. 2008. Microbiology 7th Edition. McGraw-Hill Book Company, Inc. USA. Salle, A. J. 1961. Fundamental Principles of Bacteriology 5th Edition. McGrawHill Book Company. New York. Seeley, H. W., dan P. J. VanDemark. 1971. Microbes in Action A Laboratory Manual Of Microbiology. W. H. Freeman and Company: San Fransisco Waluyo, L. 2007. Mikrobiologi Umum. Penerbit Universitas Muhammadiyah Malang. Malang.