Anda di halaman 1dari 13

Perempuan dalam Hukum Keluarga di Indonesia: Agenda Reformasi Ke Depan1 Sri Wiyanti Eddyono, SH LLM (HR)2

Pengantar Dalam kerangka hukum yang responsif, desakan untuk perubahan hukum merupakan hal yang wajar. Sebab, hukum seharusnya dilihat sebagai sebagai sebuah aturan yang lekat dengan realitas sosial. Adanya realitas sosial yang berubah, biasanya diikuti dengan rasa keadilan masyarakat yang berubah, dan semestinya hukum pun mengalami perubahan (Soetandyo W: 2002). Realitas kehidupan masyarakat, khususnya relasi laki-laki dan perempuan telah mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Hal ini dipengaruhi oleh banyak hal; perkembangan ekonomi, teknologi, pendidikan dan arus global. Dalam kondisi yang demikian maka melihat kembali bagaimana pengaturan hukum keluarga menjadi penting. Bukan saja untuk mendekatkan hukum pada realitas yang sebenarnya tapi juga untuk memperjuangkan bahwa dalam realitas yang ada nilai-nilai keadilan senantiasa penting untuk diketengahkan. Banyak yang percaya bahwa wajah dunia sangat dipengaruhi bagaimana pola relasi dalam keluarga dibentuk. Ada yang melihat bahwa pembentukan dunia diawali dengan mekonstruksi relasi
1

Disampaikan pada Konsultasi Nasional Revisi UU Perkawinan, 23 Agustus 2010, LBH APIK dan CWGI. Paper direvisi dari presentasi yang pernah disampaikan pada Seminar Perempuan Kekuasaan, Kepemilikan, dan Kesetaraan yang akan diselenggarakan oleh Impuls, SCN CREST, WEMC dan WLUML, pada Yogyakarta, 15 Agustus 2009. 2 Penulis adalah peneliti dan praktisi hukum dan hak-hak perempuan yang bergabung dalam lembaga Semarak Cerlang Nusa, Consultancy, Research, and Education for Social Transformation (SCN CREST). Penulis juga anggota Komisi Paripurna Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) periode 2007-2009.

perempuan dan laki-laki dalam keluarga melalui hukum. Oleh karenanya hukum keluarga senantiasa menjadi areal kontenstasi berbagai kelompok kepentingan. Bagi negara yang represif dan anti perempuan; upaya untuk mengontrol perempuan demi sesuai dengan nilai-nilai dan kepentingan rezim pemerintahannya adalah dengan mengubah hukum keluarga. Bagi Negara yang demokratis dan menjunjung tinggi-tinggi nilai-nilai kemanusiaan, maka dapat dipastikan hukum keluarganya akan mencerminkan nilai-nilai tersebut. Pola relasi dalam keluarga, meskipun seringkali dikonstruksi atau dilegitimasi oleh hukum Negara, tidak senantiasa dipengaruhi hanya karena hukum tersebut. Dalam banyak praktek di berbagai Negara, hukum keluarga bisa menjadi sebuah dokumen hukum yang tidak terlalu dekat dan bahkan sangat berjarak dengan realitas (WLUML; 2006). Praktek-praktek kehidupan berkeluarga dalam masyarakat tidak selalu dipengaruhi oleh hukum, apalagi dalam situasi dimana hukum hanya dekat dengan dan atau menjadi permainan kelompok elit semata. Namun, praktek-praktek tersebut dipengararuhi dengan cara pandang dan bagaimana pemahaman masyarakat terhadap kehidupannya. Bagi masyarakat seperti di Indonesia, pemahaman terhadap agama dan praktek-praktek keagamaan, praktek budaya juga sangat mempengaruhi dan bahkan jauh dari apa yang diatur dalam hukum keluarga. Selain itu, bagaimana para petugas (aparat) pemerintah dan para politisi di berbagi level (mulai dari desa hingga tingkat nasional) bertindak atas nama hukum pun mempengaruhi bagaimana persepsi masyarakat terhadap hukum dan keefektivan hukum itu sendiri. Hukum bisa menjadi sebuah dokumen semata. Keberadaan Hukum Keluarga di Indonesia, khususnya UU Perkawinan akan selalu kontraversi, meski sudah 35 tahun sejak UU No. 1 tahun 1974 disahkan. UU ini, di satu sisi dianggap sangat maju dalam konteks menata hubungan personal yang selama ini

mengacu pada kebiasaan adat dan praktek-praktek agama ke dalam hukum Negara yang menasional dan berlaku untuk semua. Bersamaan dengan itu, UU Perkawinan dianggap progresif pada zamannya karena pengaturannya memberi perlindungan kepada perempuan dibandingkan praktek-praktek sebelumnya yang bersandar pada hukum kolonial, adat, agama dan kebiasaan lainnya yang cenderung semena-mena terhadap perempuan. Disisi lain, sesuai dengan perkembangan pemikiran dan gerakan hak-hak perempuan sebagai hak asasi manusi, UU ini dinilai masih mengandung pengaturan yang mensubordinasi perempuan dan karenanya masih diskriminatif. Disamping tantangan besar untuk mengubah beberapa pasal UU Perkawinan yang masih merugikan perempuan, penerapan pengaturan yang relatif memadai di dalam UU Perkawinan masih menjadi pertanyaan. Dalam implementasinya, akses perempuan terhadap hak-haknya yang relatif dijamin di dalam UU Perkawinan masih jauh dalam; akibat kuatnya budaya dan praktek-praktek yang lebih bersandar pada pemahaman terhadap adat, kebiasaan dan penafsiran keagamaan ketimbang kebijakan Negara. Praktekpraktek demikian masih meletakkan perempuan subordinat di wilayah domestik dan marginal di publik. Reformasi hukum keluarga menjadi agenda besar bagi upaya untuk memposisikan perempuan sebagai makhluk yang setara. Reformasi tidak saja dalam kebijakan Negara namun juga pada institusiinstitusi hukum, sosial dan di dalam pola pikir masyarakat yang senantiasa masih tetap mengadopsi nilai-nilai yang patriarki (mengutamakan laki-laki). Pengaturan hukum Keluarga sebelum UU No 1 tahun 1974 dan Pasca UU No. 1 tahun 1974; Kebijakan dan Prakteknya

Sebelum adanya UU No. 1 tahun 1974, pengaturan tentang hukum keluarga di Indonesia tersebar dan berbeda-beda pemberlakuannya pada setiap orang. Ada banyak sumber hukum seperti BW (Kitab Undang-undang Hukum Perdata) dan HOCI (Ordonansi Perkawinan orang Indonesia -Kristen di Jawa, Minahasa dan Ambon-1933) yang merupakan hukum yang dibangun pada jaman kolonial, hukum islam dan praktek-praktek hukum adat dan kebiasaan lainnya di masyarakat. Pluralitas dalam hukum tersebut merupakan peninggalan dari pemberlakuan hukum kolonial sebelum Indonesia merdeka dimana pemberlakuan hukum didasarkan pada penggolongan kewarganegaraan.3 Dalam prakteknya terkait pengaturan perkawinan pada masa kolonial hingga sebelum tahun 1950 di Indonesia berlaku sebagai berikut: 1. Bagi orang Indonesia Asli yang beragama Islam ;berlaku hukum agama Islam yang telah diresepier dalam hukum adat--dan hukum adat. 2. Bagi orang Indonesia Asli yang beragama Kristern; berlaku HOCI (Ordonansi Perkawinan orang Indonesia -Kristen di Jawa, Minahasa dan Ambon-1933) 3. Bagi orang Timur Asing keturunan Cina dan Indonesia keturuan Cina; berlaku KUH Perdata dengan beberapa perubahan atau bagian. 4. Bagi Orang Timur Asing lainnya dan Indonesia keturuan Timur Asing; berlaku hukum adat mereka 5. Bagi orang Eropa dan Indonesia keturunan Eropa yang disamakan ; berlaku KUHPerdata. Disamping itu, setiap orang dapat memilih hukum mana yang ingin diberlakukan padanya (Penundukan hukum).

Pada 1830an ada upaya Pemerintah Kolonial untuk melakukan unifikasi dan kodifikasi hukum--realitasnya sampai era 1900an berlaku pluralitas hukum berdasarkan penggolongan penduduk (IS 163; Indonesia, Eropa-Bumiputera--Timur Tengah)

Dalam konteks kenegaraan, khususnya setelah Indonesia merdeka, pluralitas hukum yang demikian dipandang menjadi masalah. Apalagi secara substansi hukum-hukum yang ada pada umumnya meletakkan perempuan sebagai subordinat. Namun, karena Indonesia belum berhasil menyusun peraturan baru hukum keluarga/perkawinan, sempat terjadinya terjadi kekosongan hukum. Dalam kondisi demikian, sistem hukum yang berbeda bagi penduduk Indonesia yang berlaku pada masa kolonial masih berlanjut pada tahun 1950-1960an. Penduduk Indonesia pada umumnya menggunakan sumber hukum Islam, Adat, and KUH Perdata (BW) dan mereka dapat melakukan pilihan terhadap hukum yang ada yang ingin dipakai. Bagi mereka yang beragama Islam dan memilih hukum islam maka berlaku UU No. 22 tahun 1946 tentang penyatuan administrasi pencatatan perkawinan, talak, dan rujuk bagi ummat Islam. KUHPerdataperlahan dipakai oleh banyak praktisi hukum terhadap kasus-kasus perkawinan yang masuk dalam peradilan (dalam konteks adanya penundukan diri) terutama dengan adanya Surat Edaran Mahkamah Agung tahun 1963yang antara lain mencabut bahwa perempuan bukan subjek hukum (Daniel S. Lev; 1990). Tabel 1 Perbandingan substansi Kebijakan sebelum UU No.1 tahun 1974 Kodifikasi Hukum Kolonial Praktek-praktek hukum Islam

dalam BW (KUHPerdata) dan Adat Asas Monogami Tidak ada norma yang sama Kebebasan kesepakatan dua terhadap satu aturan dengan pihak aturan lainnyasangat Pembedaan antara belum tergantung pada budaya cukup umur dan sudah Perbedaan dan kedudukan setempat khususnya bagaimana Hukum antara anak sah dan luar kawin Perempuan tidak subjek hukum penafsiran tokoh agama dan tokoh adat.

Penyatuan harta kekayaan Perjanjian perkawinan Suami kepala keluarga Pencatatan perkawinan Perkawinan anak (dibawah umur), Kawin paksa, Poligami Talak (cerai) sewenang-wenang Sejak tahun 1950- pemerintah yang secara berganti-ganti melakukan upaya menyusun RUU Perkawinan. Namun hingga jatuhnya Orde Lama belum ada hukum baru yang berlaku yang mengatur tentang Perkawinan/Keluarga. Baru setelah pemerintah Orde Baru, pada 1973 RUU Perkawinan mulai dibahas kembali dan disahkan menjadi UU No. 1 tahun 1974 tentang Perkawinan. Tabel 2 Jaminan hak perempuan dalam UU No. 1 tahun 1974 Perempuan adalah subjek hukum yang dapat melakukan perbuatan hukum Perkawinan sah oleh Negara dihadapan pejabat berwenang dan tercatat Pembatasan minimal usia kawin Persetujuan kedua belah pihakpersetujuan calon mempelai perempuan dibutuhkan Perempuan dapat mengajukan pembatalan perkawinan yang tidak disetujui (paksa) Dimungkinkan membuat perjanjian perkawinan yang melindungi kepentingan perempuan Hak dan kedudukan isteri yang seimbang dengan suami Harta benda dalam perkawinan sebagai harta bersama kecuali disebutkan berbeda dalam perjanjian perkawinansuami isteri punya hak yang sama terhadap harta tersebut Hak Isteri mengajukan gugatan cerai Hak Isteri menolak cerai suaminya Proses tala dan cerai hanya sah jika diputuskan oleh pengadilan Hak yang sama untuk memelihara dan mendidik anak

Isu Kritis dalam Hukum Keluarga Isu Kritis dalam hukum keluarga kita tidak saja substansi hukum tapi juga implementasinya. Pengesahan UU Perkawinan tahun 1974 merupakan jalan yang panjang dan penuh dengan konflik kepentingan baik di pemerintah, parlemen dan masyarakat. Meski awalnya UU ini disusun untuk mengangkat harkat dan martabat perempuan, pada kenyataannya kepentingan perempuan dikalahkan dengan kepentingan mereka yang mengatasnamakan agama. Dalam pembahasannya terjadi pertarungan antara kelompok agama dan kelompok nasionalis yang berakhir dengan kompromi. Salah satu pasal kontraversi yang dibahas adalah tentang perkawinan campur (antar agama) yang sempat menimbulkan deadlock dalam pembahasan di DPR (LBH APIK Jakarta: 2000). Dalam proses kompromi tersebut; maka meski banyak pasal yang relatif memberi perlindungan tentang hak-hak perempuan, namun ada pasal-pasal tertentu yang tetap melanggengkan budaya patriarki demi alasan nilai-nilai agama. Tabel 3, Pengaturan yang diskriminatif dalam UU No. 1 tahun 1974 tentang Perkawinan Asas monogami terbuka atau poligami terbatas (pasal 3, 4, 5) Usia perkawinan yang berbeda antara laki-laki (19 tahun) dan perempuan (16 tahun)(pasal 7) Jangka waktu tunggu perempuan bercerai (pasal 11) Pembakuan peran laki-laki dan perempuan: Suami adalah kepala keluarga, isteri adalah ibu rumah tangga (pasal 31) Suami wajib melindungi istrinya dan memberikan segala sesuatu keperluan hidup berumah tangga sesuai dengan kemampuannya,

Isteri wajib mengatur urusan rumah tangga sebaik-baiknya (34) Anak yang dilahirkan di luar nikah hanya mempunyai hubungan perdata dengan ibunya (pasal 43)

Meski telah ada UU Perkawinan yang bersifat nasional, implementasi proses perkawinan tetap dilangsungkan dengan bersandar pada ajaran agama dan kepercayaan masing-masing. Pluralisme hukum masih terjadi dan tidak sepenuhnya hilang. Sebab, ada dua peradilan yang berfungsi untuk menerapkan hukum perkawinan; peradilan agama untuk mereka yang beragam islam dan peradilan umum bagi yang non islam. Pada tahun 1991 Presiden mengeluarkan Inpres No. 1 tahun 1991 tentang Kompilasi Hukum Islam (KHI). KHI ini hasil dari Tim Proyek Pembangunan Hukum Islam melalui Yurisprudensi kerjasama Departemen Agama dan Mahkamah Agung sejak tahun 1985-1991 dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan hukum materiil Peradilan Agama. KHI terdiri dari tiga bagian; hukum perkawinan (buku I), hukum kewarisan (buku II) dan hukum perwakafan (buku III). KHI ini kemudian berfungsi sebagai Pedoman bagi para hakim di Pengadilan Agama dan Pegangan hukum Islam bagi masyarakat. Meski beberapa pasal sesuai dengan UU Perkawinan yang relatif melindungi perempuan, KHI ini juga dianggap sudah tidak sesuai dengan perkembangan masyarakat, nilai-nilai kesetaraan, keadilan yang dijamin oleh konstitusi dan peraturan-peraturan di tingkat nasional yang menjamin hak-hak perempuan. Beberapa contoh yang dianggap sebagai persoalan adalah pengaturan soal poligami, pembakuan peran antara laki-laki dan perempuan, wali bagi perempuan (untuk menikah), dan saksi laki-laki. Bahkan KHI ini dianggap bertentangan dengan nilai-nilai universal islam; Keadilan (al-`adl), Kemaslahatan (al-mashlahat), Kerahmatan (ar-rahmat), Kebijaksanaan (al-hikmah), Kesetaraan (al-muswah) dan

Persaudaraan (al-ikh`) karena KHI dianggap tidak sepenuhnya digali dari kenyataan empiris Indonesia, melainkan lebih banyak diambil dari penjelasan normatif tafsir-tafsir ajaran keagamaan klasik, dan kurang mempertimbangkan kemaslahatan bagi umat Islam Indonesia (Marzuki Wahid: 2009). Implementasi dari peraturan yang relatif baik yang ada di dalam UU Perkawinan juga masih menjadi kendala. Masih banyak para perempuan yang tidak mendapat informasi tentang hak-haknya. Seorang isteri yang sudah mengalami kekerasan bertahun-tahun oleh suaminya, ketika ditanya mengapa tidak cerai saja dengan suaminya, menjawab; "suami saya tidak mau menceraikan saya,". Si isteri tidak tahu bahwa ia sebagai isteri bisa menggugat cerai suaminya, tidak harus suaminya yang menjatuhi tala' padanya. Pengetahuan itu ia dapatkan dari orang-orang disekitarnya. Padahal, UU Perkawinan telah menjamin hak perempuan untuk menggugat cerai dengan alasan-alasan tertentu dan bahkan Kompilasi Hukum Islam menyebutkan salah satu pihak bisa mengajukan perceraian jika pihak yang lain melakukan kekejaman dan penganiayaan berat terhadap pihak yang lain (Pasal 116; Alasan Perceraian KHI). Disamping adanya hambatan akses informasi bagi perempuan, para penegak hukumsemisal hakim di pengadilan agama, masih bias dengan budaya patriarki. Meski pada umumnya pengadilan mengabulkan gugatan cerai dari isteri, dari pengalaman pendampingan kasus, seringkali putusan terhadap gugatan perwalian anak, nafkah anak dan harta bersama lebih menguntungkan suami. Di dalam masyarakat, praktek perkawinan anak di bawah umur dan praktek pernikahan tidak tercatat yang kerap pada akhirnya lebih merugikan perempuan pun terjadi. Penipuan identitas untuk bisa menikah lagi, bahkan melibatkan aparat pemerintah dan hukum.

Agenda Perubahan ke Depan Berbagai analisa telah banyak dikemukakan mengapa masih ada kebijakan, khususnya kebijakan keluarga yang mendiskriminasi perempuan. Persoalan ini, bukan saja terjadi di ranah Indonesia, tapi menjadi persoalan yang nyaris ditemui di belahan dunia lain. Teoriteori hukum kritis yang dikembangkan oleh para pejuang perempuan (Pendekatan Hukum berperspektif Feminis) telah menganalisa bahwa hukum adalah produk politik yang tidak lepas dari berbagai kepentingan yang ada pada si pembuat hukum. Cara pandang si pembuat hukum sangat mempengaruhi bagaimana merumuskan hukum. Cara pandang yang bias juga mempengaruhi para pelaksana hukum dalam menafsirkan hukum yang ada untuk dipraktekkan. Pembentuk kebijakan yang memiliki cara pandang yang bias kepentingan laki-laki dan tidak sensitive gender akan berpotensi menghasilkan kebijakan yang merugikan perempuan (APWLD; 1998). Praktek-praktek budaya patriarki seringkali dilegitimasi oleh tafsir agama yang anti perempuan dan pro status quo laki-laki. Praktekpraktek demikian mempengaruhi dan dipengaruhi cara pandang pembuat kebijakan dan pelaksananya bahkan diamini oleh masyarakat. Reformasi hukum keluarga sudah banyak didengungkan di Indonesia dan bahkan di Negara-negara dimana nilai, hukum dan tradisi Islam dipraktekkan. Musawah, sebuah jaringan internasional yang fokus pada upaya untuk reformasi keluarga, khususnya hukum keluarga islam meletakkan beberapa prinsip yang penting dalam merevisi hukum keluarga. Pertama, prinsip kesetaraan, keadilan, non diskriminasi dan kemartabatan dalam relasi semua manusia dalam keluarga; Kedua, kewarganegaraan yang penuh dan adil,

termasuk partisipasi penuh dalam segala aspek menjadi hak atas setiap individu dalam keluarga; Ketiga, kesetaraan antara laki-laki dan perempuan adalah keadilan yang tidak bisa ditawar dalam keluarga (Musawah; 2009) Wujud dari tiga prinsip ini diharapkan dipastikan oleh Musawah ada dalam hukum dan kebijakan diberbagai negara: 1. Keluarga sebagai tempat yang aman, harmoni, dukudnang dan perkembangan personal dari setiap anggota; 2. Perkawinan adalah kemitraan yang sejajar dan setara dengan saling menghargai, kepedulian, komunikasi dan memiliki kekuasaan untuk mengambil keputusan; 3. Hak yang setara dalam memilih pasangan atau tidak menikah, atau masuk dalam perkawinan dengan sepenuhnya bersandar pada kemauan dan pemilihan bebas, dan hak yang setara untuk menyelesaikan perkawinan termasuk prosesnya; 4. Hak yang setara and tanggungjawab yang sama terhadap harta bersama, termasuk pengambilalihan, kepemilikan, penikmatan, pengelolaan, adminsitrasi, penunjukan dan waris termasuk dalam keamanan keuangan untuk seluruh anggota keluarga; 5. Kesetaraan hak dan tanggung jawab orangtua terkait dengan anak. Nah bagaimana dengan UU Perkawinan Indonesia ke depan? 1. Ada pengaturan yang lebih jelas terkait dengan pencatatan perkawinansebagai sebuah solusi terhadap isu pernikahan tidak tercatat; 2. Ada revisi terhadap pengaturan poligami; pembatasan poligami yang disandarkan pada seksualitas perempuan sudah tidak memiliki argumentasi yang kuat; 3. Perubahan tentang usia nikah laki-laki dan perempuan: 4. Perubahan tentang peran laki-laki dan perempuan dalam

rumah tangga dan publik; 5. Penegasan terhadap hak perempuan atas harta perkawinan yang adil sesuai dengan peran dan tanggungjawab 6. Pengaturan yang setara soal jangka waktu tunggu proses perceraian. Tantangan Ke depan dan Rekomendasi Mengingat hukum keluarga menjadi satu pijakan dasar yang banyak kontestasinya: kekuasaan di ranah domestik akan mempengaruhi kekuasaan di ranah publik; kekuatan lain yang memiliki keinginan mempertahankan hukum dan penafsiran yang ada demi kepentingan status quo juga menguat. Tantangan terbesar kemudian adalah membangun kekuatan bersama bagi mereka yang mencintai keadilan dan kesetaraan. Sebab, dalam sejarah pembentukan hukum di Indonesia, penyusunan UU Perkawinan telah menimbulkan kontraversi yang cukup besar. Oleh karena itu sosialisasi tentang nilai-nilai keadilan masih harus dilanjutkan sembari mendorong berbagai pihak yang peduli terhadap perempuan mewarnai para pembentuk kebijakan dan mengontrol para pelaksana kebijakan. Beberapa hal yang penting untuk segera dilakukan dalam melakukan advokasi RUU yang lebih mengakomodir perempuan adalah; 1. Pendokumentasian kasus-kasus perempuan yang mengalami berbagai masalah karena pengaturan UU yang bias; 2. Penyebaran informasi yang memadai dan penemuan ikon untuk kampanye: bahwa UU Perkawinan sudah tidak sesuai. Pendekatan cultural menjadi pentingmemasuki kelompokkelompok strategis; agamwan, budayawan dan media populer 3. Pensinergian dengan berbagai pihak yang sama-sama mengusung isu kesetaraanperlu analisa terhadap berbagai isu mana yang perlu dinegosiasikan.

4. Pelibatan para aparat hukum dalam berbagai diskusi guna sosialisasi dan penggalangan dukungan. Selamat berdiskusi Referensi: 1. Daniel, S. Lev, Hukum dan Politik di Indonesia, Kesinambungan dan Perubahan, LP3ES, 1990. 2. Sejarah UU No. 1 tahun 1974 tentang Perkawinan dan pembakuan Peran Gender dalam Perspektif Perempuan, Laporan Penelitian, LBH APIK Jakarta, 2000. 3. Liza Hadiz dan Sri Wiyanti Eddyono, Pembakuan Peran Gender dalam Kebijakan-kebijakan di Indonesia, LBH APIK Jakarta, 2003. 4. Prof. Dr. R. Soepomo, S.H., Sistem Hukum di Indonesia, Sebelum Perang Dunia II, Pradnya Paramita, 1997. 5. Ratna Kapoor, Feminist Legal Theory and Practice, Manual Training, APWLD, 1997. 6. Marzuki Wahid, Perempuan dalam Hukum Perkawinan Indonesia, materi presentasi pada konsultasi nasional Reformasi Hukum Keluarga, Komnas Perempuan, 2009. 7. Zainah Anwar, Wanted; Equality and Justice in the Muslim Family, Musawah, 2009.

Beri Nilai