Anda di halaman 1dari 52

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR LOGAM MESIN SUB SEKTOR TEKNOLOGI MEKANIK

Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur LOG. OO02.005.01

BUKU INFORMASI

DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS
Jl. Jend. Gatot Subroto Kav.51 Lt.7.B Jakarta Selatan

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

DAFTAR ISI

Daftar HAL

Isi

BAB I

PENGANTAR 3 1.1........................................................................................................... Konsep 3 1.2........................................................................................................... Penjelasan 3 1.3........................................................................................................... Pengakuan 5 1.4........................................................................................................... Pengertian-pengertian 5 Istilah Kompetensi Terkini (RCC) Modul Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi

BAB II STANDAR 7

KOMPETENSI

2.1........................................................................................................... Peta 7 2.2........................................................................................................... Pengertian 7


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 1 dari 53

Paket

Pelatihan

Unit

Standar

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

2.3........................................................................................................... Unit 7 2.3.1................................................................................... Judul Unit ................................................................................... 8 2.3.2................................................................................... Kode Unit ................................................................................... 8 2.3.3................................................................................... Deskripsi Unit ................................................................................... 8 2.3.4................................................................................... Elemen Kompetensi ................................................................................... 8 2.3.5................................................................................... Kriteria Unjuk Kerja ................................................................................... 9 2.3.6................................................................................... Batasan Variabel ................................................................................... 9 2.3.7................................................................................... Panduan Penilaian ................................................................................... 10 2.3.8................................................................................... Kompetensi Kunci ................................................................................... 12 Kompetensi yang Dipelajari

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 2 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

BAB III STRATEGI 13 3.1.

DAN

METODE

PELATIHAN

Strategi Pelatihan ................................................................................................... 13 Metode Pelatihan ................................................................................................... 14

3.2.

BAB IV MATERI 15

UNIT

KOMPETENSI

BAB V SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI 5.1. Sumber Daya Manusia ................................................................................................... 48 5.2. Sumber-sumber Perpustakaan ................................................................................................... 49 5.3. Daftar Peralatan/Mesin dan Bahan ................................................................................................... 59

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 3 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

BAB I PENGANTAR 1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi

Apakah pelatihan berdasarkan kompetensi? Pelatihan berdasarkan kompetensi adalah pelatihan yang memperhatikan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang diperlukan di tempat kerja agar dapat melakukan pekerjaan dengan kompeten. Standar Kompetensi dijelaskan oleh Kriteria Unjuk Kerja. Apakah artinya menjadi kompeten ditempat kerja? Jika anda kompeten dalam pekerjaan tertentu, anda memiliki seluruh keterampilan, pengetahuan dan sikap yang perlu untuk ditampilkan secara efektif ditempat kerja, sesuai dengan standar yang telah disetujui.

1.2. Desain Modul Modul ini didisain untuk dapat digunakan pada Pelatihan Klasikal dan Pelatihan Individual/mandiri : Pelatihan klasikal adalah pelatihan yang disampaiakan oleh seorang pelatih. Pelatihan individual/mandiri adalah pelatihan yang dilaksanakan oleh peserta dengan menambahkan unsur-unsur/sumber-sumber yang diperlukan dengan bantuan dari pelatih. 1.2.1. Isi Modul a. Buku Informasi Buku informasi ini adalah sumber pelatihan untuk pelatih maupun peserta pelatihan. b. Buku Kerja Buku kerja ini harus digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap pertanyaan dan kegiatan praktik baik dalam Pelatihan Klasikal maupun Pelatihan Individual / mandiri. Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi :
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 4 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Kegiatan-kegiatan yang akan membantu peserta pelatihan untuk mempelajari dan memahami informasi. Kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memonitor pencapaian Kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam keterampilan peserta pelatihan. melaksanakan praktik kerja. c. Buku Penilaian Buku penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan tanggapan peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi : 1.2.2. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai Metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan Sumber-sumber yang digunakan oleh peserta pelatihan untuk Semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktik. Catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan. pernyataan keterampilan. peserta pelatihan. mencapai keterampilan. Kerja.

Pelaksanaan Modul

Pada pelatihan klasikal, pelatih akan : Menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan sebagai sumber pelatihan. Menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan. Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam penyelenggaraan pelatihan. Memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban / tanggapan dan menuliskan hasil tugas praktiknya pada Buku Kerja. Pada Pelatihan individual / mandiri, peserta pelatihan akan : Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan. Menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada buku Kerja.
Halaman: 5 dari 53

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Memberikan jawaban pada Buku Kerja. Mengisikan hasil tugas praktik pada Buku Kerja. Memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh pelatih. Pengakuan Kompetensi Terkini (RCC)

1.3.

Apakah Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current Competency). Jika anda telah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk elemen kembali. Anda mungkin sudah memiliki pengetahuan dan keterampilan, karena anda unit kompetensi tertentu, anda dapat mengajukan pengakuan kompetensi terkini (RCC). Berarti anda tidak akan dipersyaratkan untuk belajar

telah a. Bekerja dalam suatu pekerjaan yang memerlukan suatu pengetahuan dan keterampilan yang sama atau b. Berpartisipasi dalam pelatihan yang mempelajari kompetensi yang sama atau c. Mempunyai pengalaman lainnya yang mengajarkan pengetahuan dan keterampilan yang sama. 1.4. Pengertian-pengertian Istilah Profesi Profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut sikap, pengetahuan serta keterampilan/keahlian kerja tertentu yang diperoleh dari proses pendidikan, pelatihan serta pengalaman kerja atau penguasaan sekumpulan kompetensi tertentu yang dituntut oleh suatu pekerjaan/jabatan. Standardisasi Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan serta menerapkan suatu standar tertentu. Penilaian / Uji Kompetensi Penilaian atau Uji Kompetensi adalah proses pengumpulan bukti melalui perencanaan, pelaksanaan dan peninjauan ulang (review) penilaian serta keputusan mengenai apakah kompetensi sudah tercapai dengan

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 6 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

membandingkan bukti-bukti yang dikumpulkan terhadap standar yang dipersyaratkan.

Pelatihan Pelatihan adalah proses pembelajaran yang dilaksanakan untuk mencapai suatu kompetensi tertentu dimana materi, metode dan fasilitas pelatihan serta lingkungan belajar yang ada terfokus kepada pencapaian unjuk kerja pada kompetensi yang dipelajari. Kompetensi Kompetensi adalah kemampuan seseorang untuk menunjukkan aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan serta penerapan dari ketiga aspek tersebut ditempat kerja untuk mwncapai unjuk kerja yang ditetapkan. Standar Kompetensi Standar kompetensi adalah standar yang ditampilkan dalam istilah-istilah hasil serta memiliki format standar yang terdiri dari judul unit, deskripsi unit, elemen kompetensi, kriteria unjuk kerja, ruang lingkup serta pedoman bukti. Sertifikat Kompetensi Adalah pengakuan tertulis atas penguasaan suatu kompetensi tertentu kepada seseorang yang dinyatakan kompeten yang diberikan oleh Lembaga Sertifikasi Profesi. Sertifikasi Kompetensi Adalah proses penerbitan sertifikat kompetensi melalui proses penilaian / uji kompetensi.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 7 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

BAB II STANDAR KOMPETENSI 2.1. Peta Paket Pelatihan Modul yang sedang anda pelajari ini adalah untuk mencapai satu unit kompetensi, yang termasuk dalam satu paket pelatihan, yang terdiri atas unitunit kompetensi berikut: 2.1.1. Melakukan Komunikasi Kerja Timbal-balik (LOG.OO.01.001.01) 2.1.2. Menerapkan Prinsip-Prinsip Keselamatan dan Kesehatan Kerja di Lingkungan Kerja (LOG.OO.01.002.01) 2.1.3. Menerapkan Prosedur-prosedur Mutu (LOG.OO.01.003.01) 2.1.4. Merencanakan Tugas Rutin (LOG.OO.01.004.01) 2.1.5. Melakukan Pekerjaan yang Membutuhkan Kerjasama Tim (LOG.OO.02.003.01) 2.1.6. Menulis Laporan (LOG.OO.02.009.01) 2.1.7. 2.1.8. 2.1.9. Penggunaan peralatan pembandingan dan/atau alat ukur dasar (LOG.OO12.001.01) Mengukur dengan mengunakan alat ukur ( LOG. OO02. 005. 01 ) Menggunakan Perkakas Tangan (LOG.OO18.001.01) Pemeliharaan Mesin dan Peralatan Operasional

2.1.10. Membaca gambar teknik (LOG.OO09.002.01) 2.1.11. Melakukan (LOG.OO07.001.01) 2.1.12. Melakukan Pembentukan/Perencanaan/Penetapan Operasi yang Cermat/Presisi (LOG.OO07.002.01) 2.1.13. Mengoperasikan dengan Mesin Umum (LOG.OO07.005.01) 2.1.14. 2.1.15. 2.2. Melakukan Pekerjaan Dengan mesin bubut (LOG.OO07.006.01) Melakukan Pekerjaan Dengan Mesin Frais (LOG.OO07.007.01)

Pengertian Unit Standar Kompetensi Apakah Standar Kompetensi? Setiap Standar Kompetensi menentukan : a. Pengetahuan kompetensi. b. Standar yang diperlukan untuk mendemonstrasikan kompetensi. dan keterampilan yang diperlukan untuk mencapai

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 8 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

c. Kondisi dimana kompetensi dicapai. Apa yang akan Anda pelajari dari Unit Kompetensi ini? Anda akan mengembangkan pengetahuan, keterampilan dan dipersyaratkan untuk Menulis/membuat laporan. Berapa lama Unit Kompetensi ini dapat diselesaikan? Pada sistem pelatihan berdasarkan kompetensi, fokusnya ada pada pencapaian kompetensi, bukan pada lamanya waktu. Peserta yang berbeda mungkin membutuhkan waktu yang berbeda pula untuk menjadi kompeten dalam keterampilan tertentu. Berapa banyak/kesempatan yang Anda miliki untuk mencapai

kompetensi? Jika Anda belum mencapai kompetensi pada usaha/kesempatan pertama, Pelatih Anda akan mengatur rencana pelatihan dengan Anda. Rencana ini akan memberikan Anda kesempatan kembali untuk meningkatkan level kompetensi Anda sesuai dengan level yang diperlukan. Jumlah maksimum usaha/kesempatan yang disarankan adalah 3 (tiga) kali. 2.3. Unit Kompetensi yang Dipelajari Dalam sistem pelatihan, Standar Kompetensi diharapkan menjadi panduan bagi peserta pelatihan untuk dapat : mengidentifikasikan apa yang harus dikerjakan peserta pelatihan. memeriksa kemajuan peserta pelatihan. menyakinkan bahwa semua elemen (sub-kompetensi) dan criteria unjuk kerja telah dimasukkan dalam pelatihan dan penilaian. KODE UNIT JUDUL UNIT DESKRIPSI UNIT : : : LOG.OO02.005.01 Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukurith Unit ini menggambarkan penggunaan alat ukur berskala, mulai dari pemilihan/penyeleksian alat ukur yang tepat, teknik pengukuran yang tepat dan akurat serta pemeliharaan dan penyetelan alat ukur.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 9 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Bidang Bobot Unit Unit Prasyarat

: : :

Inti 2 Menggunakan peralatan pembandingan dan/atau alat ukur dasar ( LOG.OO12.001.01 )

ELEMEN KOMPETENSI 01 Menggunakan bermacam-macam alat pengukur untuk mengukur/menentuka n dimensi atau variabel

KRITERIA UNJUK KERJA 1.1 Menyeleksi alat atau perlengkapan agar mencapai hasil yang dibutuhkan. 1.2 Digunakan teknik pengukuran yang tepat dan benar 1.3 Mengukur secara akurat terhadap instrumen yang berukuran paling baik.

02. Memelihara alat-alat pengukur

2.1 Perawatan rutin dan penyimpanan alat yang menjadi tanggung jawab spesifikasi pemilik manufaktur atau prosedur opetasi (kerja) yang terstandar (SOP). 2.2 Memeriksa dan melakukan penyetelan rutin

terhadap alat-alat misalnya menyetel ke titik nol.

BATASAN VARIABEL Pekerjaan yang dilakukan secara otonom maupun merupakan bagian dari lingkungan tim. Pekerjaan yang dilakukan di lapangan, bengkel, tempat kerja. Unit ini meliputi keterampilan mengukur yang membutuhkan aplikasi langsung dari alat pengukur dan mungkin memanfaatkan pengujian alat pengukur secara luas. Contoh mungkin termasuk pengukuran dengan menggunakan seksta, alat pengukur celah, mikrometer, indikator penunjuk, thermometer, dan alat-alat ukur yang semacamnya. Ukuran yang dilakukan bisa termasuk: panjang, persegi, bidang datar, sudut, jarak
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 10 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

ruangan atau setiap ukuran lainnya yang dapat di baca dengan analog, digital atau alat ukur teruji lainnya. Alat-alat elektronik/listrik yang digunakan adalah yang tidak membutuhkan sambungan atau pemutusan aliran listrik. Ukuran bisa meliputi ukuran metrik dan imperial. angka nol dan linear. pengukuran dasar Semua ukuran dilakukan sesuai prosedur kerja baku. Untuk penggunaan langsung dari alat pembanding atau Unit LOG.OO12.001.01 (Menggunakan peralatan Penyetelan alat pengukur adalah melalui cara eksternal dan termasuk penyetelan lihat

pembandingan dan/atau alat ukur dasar) harus dicapai.

PANDUAN PENILAIAN 1. Konteks Penilaian Unit ini harus dinilai di dalam pekerjaan. Kompetensi yang dicakup dalam unit ini akan didemonstrasikan oleh individu yang bekerja sendiri maupun sebagai bagian dari suatu tim. Lingkungan penilaian sebaiknya tidak merugikan calon (siswa yang akan dinilai). 2. Kondisi Penilaian Calon (siswa yang akan dinilai) akan diperlengkapi dengan semua perkakas, perlengkapan, materi dan dokumen yang dibutuhkan. 2.1 Setiap prosedur di tempat kerja yang relevan. 2.2 Setiap spesifikasi produk dan manufaktur yang relevan. 2.3 Setiap kode, standar, manual dan materi referensi yang relevan. 2.4 Calon (siswa yang akan dinilai) akan diminta untuk: 2.4.1 2.4.2 2.4.3 Secara lisan, ataupun dengan metode komunikasi Mengidentifikasi rekan sejawat yang dapat didekati untuk Menyampaikan bukti pernyataan untuk setiap pelatihan di lainnya, menjawab pertanyaan yang diajukan oleh penilai. pengumpulan bukti kompetensi bila sesuai. luar pekerjaan berkenaan dengan unit ini, penilai harus meyakinkan bahwa calon (siswa yang akan dinilai) dapat melakukan semua elemen dari unit tersebut secara kompeten dan
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 11 dari 53

Calon (siswa yang

akan dinilai) diperkenankan melihat dokumen-dokumen berikut ini:

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

konsisten sebagaimana ditentukan dalam kriteria, termasuk pengetahuan yang dibutuhkan. 3. Aspek kritis Unit ini dapat dinilai bersamaan dengan setiap unit lainnya yang berhubungan dengan pekerjaan individu maupun unit lain yang memerlukan latihan keterampilan dan pengetahuan yang tercakup dalam unit ini. Kompetensi dalam unit ini tidak dapat diminta hingga semua prasyarat telah dipenuhi. 4. Catatan khusus Selama penilaian setiap individu akan: 4.1 mendemonstrasikan praktek kerja yang aman di setiap waktu. tugas yang menjadi tanggung jawab untuk memastikan lingkungan kerja yang aman dan efisien. 4.3 bertanggung jawab atas kualitas pekerjaan mereka sendiri. 4.4 merencanakan tugas-tugas dalam segala situasi dan meninjau kembali persyaratan tugas sebagaimana mestinya 4.5 melakukan semua tugas menurut prosedur operasi (kerja) yang terstandar (SOP) 4.6 melakukan semua tugas sesuai spesifikasi. 4.7 menggunakan teknik-teknik mesin, praktek, proses dan prosedur di tempat kerja yang dapat diterima, tugas-tugas terkait akan diselesaikan dalam kerangka waktu yang layak sehubungan dengan aktivitas di tempat kerja yang khas. 4.2 mengkomunikasikan informasi tentang proses, peristiwa maupun tugas-

5.

Pedoman penilaian
Amati bahwa semua alat pengukur ditangani dan disimpan menurut spesifikasi pemilik manufaktur atau prosedur operasi (kerja) yang terstandar (SOP) Pastikan bahwa prosedur untuk menangani dan menyimpan bermacammacam alat pengukur dapat diberikan. Akibat dari penggunaan yang tidak sesuai, penanganan dan/atau penyimpanan atas keakuratan alat pengukur dapat diijelaskan.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 12 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Amati bahwa semua alat pengukur dicek ke titik nol sebelum penggunaan menurut prosedur kerja baku. Bilamana sesuai, penyetelan rutin dilakukan untuk mengukur alat-alat menurut prosedur operasi (kerja) yang terstandar (SOP).

Pastikan bahwa penyetelan rutin yang dapat dilakukan terhadap bermacammacam alat pengukur dapat diidentifikasi. Prosedur untuk menyetel dan penyetelan ke titik nol untuk bermacam-macam alat pengukur dapat diberikan. Prosedur untuk pengecekan bermacam-macam alat pengukur untuk cara kerja yang benar dan akurat dapat diberikan.

KOMPETENSI KUNCI NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI Mengumpulkan, informasi Mengkomunikasikan ide-ide dan informasi Merencanakan dan mengorganisir aktivitas-aktivitas Bekerja dengan orang lain dan kelompok Menggunakan ide-ide dan teknik matematika Memecahkan masalah Menggunakan teknologi mengorganisir dan menganalisa TINGKAT 2 1 2 1 2 2 2

BAB III STRATEGI DAN METODE PELATIHAN 3.1. Strategi Pelatihan


Halaman: 13 dari 53

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Belajar dalam suatu sistem Berdasarkan Kompetensi berbeda dengan yang sedang diajarkan di kelas oleh Pelatih. Pada sistem ini Anda akan bertanggung jawab terhadap belajar Anda sendiri, artinya bahwa Anda perlu merencanakan belajar Anda dengan Pelatih dan kemudian melaksanakannya dengan tekun sesuai dengan rencana yang telah dibuat. Persiapan/perencanaan a. Anda. b. c. d. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan Anda. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar

dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah anda miliki.

Permulaan dari proses pembelajaran a. b. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan terdapat pada tahap belajar. pengetahuan Anda. Pengamatan terhadap tugas praktik a. b. Mengamati keterampilan praktik yang didemonstrasikan oleh Pelatih atau Mengajukan pertanyaan kepada Pelatih tentang konsep sulit yang Anda orang yang telah berpengalaman lainnya. temukan. Implementasi a. b. c. Menerapkan pelatihan kerja yang aman. Mengamati indicator kemajuan personal melalui kegiatan praktik. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah Anda peroleh.

Penilaian Melaksanakan tugas penilaian untuk penyelesaian belajar Anda.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 14 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

3.2.

Metode Pelatihan Terdapat tiga prinsip metode belajar yang dapat digunakan. Dalam beberapa

kasus, kombinasi metode belajar mungkin dapat digunakan. Belajar secara mandiri Belajar secara mandiri membolehkan Anda untuk belajar secara individual, sesuai dengan kecepatan belajarnya masing-masing. Meskipun proses belajar dilaksanakan secara bebas, Anda disarankan untuk menemui Pelatih setiap saat untuk mengkonfirmasikan kemajuan dan mengatasi kesulitan belajar. Belajar Berkelompok Belajar berkelompok memungkinkan peserta untuk dating bersama secara teratur dan berpartisipasi dalam sesi belajar berkelompok. Walaupun proses belajar memiliki prinsip sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing, sesi kelompok memberikan interaksi antar peserta, Pelatih dan pakar/ahli dari tempat kerja. Belajar terstruktur Belajar terstruktur meliputi sesi pertemuan kelas secara formal yang dilaksanakan oleh Pelatih atau ahli lainnya. Sesi belajar ini umumnya mencakup topic tertentu.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 15 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

BAB IV MATERI UNIT KOMPETENSI MENGUKUR DENGAN MENGGUNAKAN ALAT UKUR 1. MEMBEDAKAN SISTEM PENGUKURAN Kualitas produk merupakan masalah yang tidak bisa diabaikan, oleh karenanya pengetahuan tentang pengukuran yang dilakukan terhadap benda kerja merupakan produk yang sangat vital dalam menjamin kualitas dari produksi yang dihasilkan. Pengetahuan tentang pengukuran yang dimaksud adalah pengetahuan teknik untuk melakukan pengukuran atas bagian-bagian dan suatu benda hasil produksi, baik mengukur dimensi ataupun sifat geometris, berat, temperatur, kekerasan dari suatu produk atau parts mesin dengan alat dengan cara yang tepat, sehingga hasil pengukurannya dianggap sebagai hasil yang paling dekat dengan ukuran sesungguhnya. 1.1 Klasifikasi Pengukuran Untuk mendapatkan pengukuran dengan tepat, dituntut adanya pengetahuan dan kemampuan mengoperasikannya yang memadai dan kemampuan untuk membedakan berbagai sistem pengukuran sesuai dengan spesifikasi/geometris benda yang akan diukur. Dengan kata lain setiap orang yang bekerja dalam bidang teknik harus mengetahui teknik pengukuran yang mempunyai ruang Iingkup tentang bagaimana cara menggunakan alat ukur dengan benar dan pengetahuan lain yang berkaitan erat dengan masalah pengukuran. Hanya saja penggunaan alat ukur tersebut juga akan dipengaruhi oleh berbagai hal diantaranya : - Besar benda yang akan diukur, - kondisi (fisik) benda yang akan diukur, - posisi benda yang akan diukur, - Tingkat ketelitian yang direncanakan - efesien - dsb Dalam prakteknya pengkuran dapat diklasifikasikan antara lain ; - Panjang - Berat
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 16 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

- Temperatur - Sudut - Kerataan 1.1.1 Mengukur Panjang Bagian yang termasuk pada klasifikasi pengukuran panjang adalah; diameter tebal tinggi lebar

melingkar. Bidang. Untuk mengukur panjang dapat digunakan beberapa alat ukur, seperti: mistar baja, meteran gulung, jangka sorong, jangka kaki, jangka bengkok, pengukur ketinggian, dan alat ukur lainnya. Alat ukur ini termasuk pada pengukuran langsung. Dimana hasil pengukurannya dapat dibaca langsung pada alat ukur tersebut. Semua alat ukur tersebut hanya dibedakan oleh kapasitas alat ukur dan bentuk benda yang akan diukur.

Gambar 1 : Penggaris panjang 6 inchi, 12 inchi, 30 milimeter

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 17 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Gambar 2 : Meteran guilung dengan panjang 5 meter

Gambar 3 : Vernier Caliper (Jangka Sorong)

Gambar 4 : Mikrometer dengan kapasitas ukur 0 25 mm

1.1.2 Mengukur Berat

Gambar 5 : Neraca pengukur berat

Banyak tipe yang digunakan dalam mengukur berat suatu benda pembacaan skala secara digital maupun secara manual. Demikian juaga halnya dalam menghitung suatu berat benda juga tergantung kepada dimensi benda yang diukur dan kapasitas dari alat ukur tersebut.
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 18 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

1.1.3 Mengukur Temperatur

Gambar 6 : Termometer

Pengukuran temperatur dapat digunakan termometer atau alat yang sejenisnya. Alat ini dalam pembacaannya tidak memerlukan suatu teknik yang khusus.

1.1.4 Pengukur kerataan (Straiht gauge)

Gambar 7 : Pengukur kerataan

Pengukur kerataan (Straiht gauge) Dial Indicator digunakan Dial Indicator untuk mengukur perbedaan ketinggian/set up mesin dan juga dapat digunakan untuk mengukur kerataan. 1.1.5 Mengukur Sudut (Angle Measure)

Gambar 8 : Busur derajat

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 19 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Busur sudut (Protractor ) digunakan untuk menandai/mengukur suatu sudut atau kemiringan benda kerja. Alat lain yang juga dapat digunakan yaitu kombinasi set (vernier, Protractor) 1.2 Unit Pengukuran dan Konversi Sistem pengukuran yang digunakan khususnya dalam bidang teknik adalah sistem matrik dan ada juga yang menggunakan sistem imperial (pembagaian dalam satuan Inggeris) khususnya pengukuran panjang, berat, dan temperatur. Dasar dari unit pengukuran dalam bidang keteknikan adalah:

Besaran Panjang Temperatur Berat

metrik meter (m) Celcius (oC) kilogram (kg)

imperial feet Fahtenheit pound

1.2.1 Panjang Mengukur panjang suatu benda merupakan pengukuran yang dimulai dengan menarik garis dari sutu titik ke titik ke dua dengan lurus atau dapat dikatakan suatu garis lurus. Jika pengukuran yang dilakukan terhadap garis tengah lingkaran atau diameter pada adasarnya adalah menarik garis lurus dari sisi pertama ke sisi yang lain

diameter
(panjang)

PANJANG

Dalam sistem matrik unit yang sering digunakan dalam ilmu teknik dalam mengukur panjang adaah milimeter (mm ). Dimana 1000 mm sama dengan I m 1000 mm = 1 m Jika pengukuran yang sangat panjang satuan yang digunakan adalah kilometer. Dimana 1000 meter sama dengan satu kilometer.
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 20 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

1000 m = 1 km Pada sistem Imperial, feet merupakan satauan yang digunakan untuk mengukur panjang dalam bengkel (workshop) dan sebagian industri pemesinan. Pengukuran panjang yang ukuran pendek digunakan satuan inchi (in atau ) 12 = 1 ft Satuan lain yang digunakan dalam pengukuran panjang dalam sistim imperial adalah yard (yd) dan mile 3 ft = 1 yd 5280 ft = 1 mile Satuan yang digunakan dalam satuan metrik dan imperial dapat dihitung dengan sistim konversi faktor. Beberapa bengkel (workshop) teknik untuk memudahkan dalam menerjemahkan/pembacaan ukuran digunakan tabel konversi. Dalam prakteknya konversi antara ukuran metrik ke ukuran imperial atau sebaliknya, hasil konversi untuk metrik digunakan dua angka debelakang koma sedangkan untuk imperial digunakan 3 angka debelakang koma. Untuk konversi milimeter ke inchi, I in = 25,4 mm Konversi 10 mm ke inchi. 10 mm : 25,4 = 0,394 Konversi 44,45 mm ke dalam satuan inchi, 44,45 mm : 25,4 = 1,75

Konversi 2 ke mm 2 X 25,4 = 50,8 mm Pengukuran yang menggunakan satuan imperial ukuran yang ditulis sering menggunakan bilangan pecahan seperti
1 2

jika ukurannya kurang dari satu.

Ukuran pada satuan inchi ditulis tidak menggunakan bilangan berkoma/desimal tetapi dengan bilangan pecahan. Konversi 3 inchi ke bialangan desimal 8 3 : 8 = 0,375

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 21 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Jika ukuran bilangan bulat dengan pecahan ( contoh 11/2 ). Untuk memudahkan dalam konversi bilangan ini dapat dilakukan dengan cara menjadikan bilangan pecahan kedalam bilangan berkoma. Contoh: Konversi 111/16 ke dalam mm Penyelesaian;
11

/16

11 : 16 = 0,688

1 /16 = 1,688 1,688 X 25,4 = 42,88 mm Konversi feet ke meter dan milimeter, 1 m = 3,2808 ft 3 : 3,2808 = 0,91441 m = 914,41 mm Bentuk konversi yang sering digunakan dalam bengkel (workshop) adalah bengan cara memisahkan konversi antara bilangan bulat dengan bilangan pecahan Contoh; Konversi 21/2 ke dalam Inchi Penyelesaian;
1

11

/2

= 12.7 mm = 50,8 mm = 63,50 mm

2 21/2 Penyelesaian;

Konversi 12,54 mm ke inchi 10 mm = 0,3937 2 mm = 0,0787 0,54 mm = 0,0213 12,54 mm = 0,4937

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 22 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 23 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

1.2.2 Temperatur Pengukuran temperatur satuan yang digunakan dalam satuan metrik adalah Celcius (0C). Sistim imperial satuan yang digunakan adalah Fahrenheit (oF). Pada sistim metrik temperatur sering juga disebut skala perseratus. Celcius dan skala perseratus simbol yang digunakan sama. Konversi 0C ke 0F (0C x 9 ) + 32 = 0F 5

Konversi 0F ke 0C (0F 32) X 5 0 - C 9

Contoh; Konversi 350C ke 0F (0C x (35 x 9 ) + 32 = 0F 5 9 ) + 32 = 0F 5 63 + 32 = 0F 65 = 0F Konversi 1980F ke 0C (0F 32) X 5 0 = C 9 5 0 = C 9 5 = 0F 9

(189 32) X 166 X

92,2 = 0F

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 24 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

1.2.3 Berat Satuan untuk mengukur/menimbang berat yang digunakan dalam sistem metrik adalah gram (g), kilogram (kg), dan ton. Konfersi gram ke kilogram dan kilogram ke ton adalah; 1000 g = 1 kg 1000kg = 1 ton Pada sistim imperial satuan untuk mengukur berat adalah ounce (oz), pound (lb), dan ton (t). 16 oz = 1 lb 2240 lb = 1 t Perubahan kilogram ke pound, satu kilogram = 2.2046 pound Konversi 80 kg ke pound 80 kg X 2,2046 = 176,4 lb Perubahan kilogram ke pound, satu kilogram = 2.2046 pound Konversi 80 kg ke pound 80 kg X 2,2046 = 176,4 lb Perubahan pound ke kilogram, satu poung = 1/2.2046 kilogram Konversi 210 pound ke kg 210 pound : 2,2046 = 95,3 kg Perubahan gram ke ounce, satu gram = 28,35 ounce (oz) Konversi 17,6 ounce ke gram 17,6 oz x 28,35 = 498,96 gr Perubahan ounce ke gram, satu ounce = 1/28,35 ounce (oz) Konversi 453,6 gr ke oz 453,6 gr: 28,35 = 16 oz

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 25 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

PENGGUNAAN ALAT UKUR


Fungsi bagian Qulity Control pada aliran proses produksi a. Filter, suatu produk berkualitas dihasilkan dari bagian pemeriksa mutu yang baik

b. Effisiensi, kesalahan kesalahan dari hasil proses diketahui sedini mungkin hingga menghemat waktu dan biaya

c. Pengembangan, penelitian tentang kecenderungan para konsumen dan produk produk baru melibatkan bagian bagian Qulity Control.

Quality Control pada produk permesinan meliputi : a. Pengukuran : dimensi ( ukuran langsung ) silinderis. kesejajaran dll.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 26 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

b. Pemeriksaan : - kerataan - kesikuan - memperbandingkan

Alat alat untuk pengukuran Alat untuk pengukuran Pita pengukur Pita pengukur dari kain Skala dalam cm dengan ketelitian 0,5 cm atau 1 cm

Rol meter kain Panjang pit antara 10 m sampai dengan 100 meter. Digunakan pada pengukuran obyek yang panjang, misalnya : Luas ruangan / bangunan.

Rol meter pelat. Terbuat dari pelat baja pegas, ukuran bervariasi 1m atau 2m. Digunakan pada pengukuran kerja kayu dan lainnya.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 27 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Mistar Mistar gambar Terbuat dari plastik, kayu atau logam. Digunakan untuk mengambar pada kertas.

Mistar lipat Dibuat dari bahan kayu,plastik, baja atau logam ringan. Panjang 1m dengan 10 lipatan, ketelitian 1 mm. Digunakan pada pertukangan kayu.

Mistar baja Dibuat dari pelat baja pegas Ketelitian 0,5 mm, digunakan untuk

mengukur panjang

Contoh penggunaan : Merngukur panjang benda kerja.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 28 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Mengukur panjang bidang bertingkat.

Jangka Sorong Jangka sorong sederhana Digunakan untuk mengukur dimensi luar dan dalam pada bentuk sederhana. Ketelitian 0,02 mm dan 1/1000 inchi.

Pada gambar terlihat nama bagian jangka sorong. 1. Rahang tetap 2. Rahang jalan. 3. Baut pengikat. 4. Skala nonius. 5. Skala utama. 6. Rahang tetap. 7. Rahang gerak. 8. Pengukur kedalaman.

Jangka sorong serbaguna. Digunakan untuk mengukur dimensi luar dan dalam, kedalaman, dan bidang step (bertingkat / alur ). Ketelitian 0,02 mm dan 1/128 inchi.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 29 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Jangka sorong rahang ganda Digunakan untuk mengukur bidang bidang celah dan alur. Untuk mengukur ukuran dalam hasilnya harus ditambah 10 mm.

Jangka sorong kedalaman Digunakan untuk mengukur kedalaman

suatu lubang, alur atau celah dan bidang bidang yang bertinggkat.

Contoh jangka sorong kedalaman : Untuk mengukur dalam lubang atau alur.

Untuk mengukur lebar aluar dalam.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 30 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Untuk mengukur kedalaman alur pasak.

Jangka sorong dengan jarum penunjuk (dial) Dial Dan berfungsi menambah untuk mempererat dalam pembacaan ketelitian membaca ketelitian 0,02 mm

Jangka sorong angka ( digital ) Alat ini membaca langsung hasil pengukuran Dengan ketelitian 0,01 mm dan 0,0005 inchi

Menghitung ketelitian jangka sorong Rahang jangka sorong dirapatkan sehingga nol pada skala utama segaris dengan nol pada skala nominal. Jumlah skala nonius dibandingkan dengan

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 31 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Skala utama.
Selisih antara skala utama dan skala nonius Adalah ketelitian jangka sorong. Macam ketelitian jangka sorong 1/10 = 0,1 mm; 1/20 = 0,05 mm; 1/50 = 0,02 mm.

Skala nonius : pembagian garis garisnya lebih pendek dari skala utama. Perbedaan dari kedua skala ini adalah untuk Memungkinkan mengukur lebih teliti. Macam ketelitiannya : 1/10 = 0,1 mm; 1/20 = 0,05 mm; 1/50 = 0,02 mm

Skala nonius dalam 1/50 mm dalam 49 mm pada skala utama dibagi pada skala dalam Skala nonius,49 mm dibagi pada skala utama dalam 50 bagian yang sama. Jadi satu skala panjangnya : 549 mm ; 50 = 49/50 = 0,98 mm. Satu bagian skala utama mempunyai panjang 1 mm. Selisih dari kedua skala ini ( ketelitian ) = 1 mm 0,98 = 0,02 mm. Skala nonius 1/10 mm dalam 9 mm pada skala utama didalam skala nonius, 9 mm dibagi pada skala utama dalam 10 bagian yang sama. Jadi satu skala panjangnya: 9 mm : 10 = 9/10 = 0,9 mm. Satu skala utama mempunyai panjang 1 mm. Ketelitiannya = 1mm 0,9 mm = 0,1 mm.
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 32 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Skala nonius 1/10 mm dalam 19 mm pada skala utama didalam skala nonius, 19 mm dibagi pada slaka utama dalam 10 bagian yang sama. Jadi satu skala panjangnya ; 19 mm : 10 = 19/20 = 1,9 mm. Dua bagian skala utama mempunyai panjang 2 mm. Ketelitiannya = 2 mm 1,9 mm = 0,1 mm pada jangka sorong jenis mm lebih jelas pembacaannya.

Skala nonius 1/20 mm dalam 19 mm pada skala uatama didalam nonius, 19 mm pada Skala utama dalam 20 bagian yang sama. Satu skala panjangnya ; 19 mm : 20 = 49/20 = 0,95 mm. Satu bagian skala utama mempunyai panjang 1 mm. Selisih dari kedua skala ini ( ketelitian ) = 1mm 0,95 = 0,05 mm.

Contoh pembacaan ukuran : 8 mm + 0,85 mm = 8,85 mm.

11 mm + 0,95 mm + 11,95 mm

8 mm + ( 9 x 0,02 ) mm = 8,18 mm
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 33 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Contoh pengukuran jarak lubang menggunanakan jangka sorong : D1 + D2 M = A - -------------2

dengan

D1 + D2 M = B + -------------2

A + B ------------2

Pada
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

gambar

terlihat

posisi

pengukur

Halaman: 34 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

kedalaman yang tidak tegak lurus terhadap benda ukuran.

Contoh jangka sorong untuk yang lain dan khusus : Jangka sorong dengan rahang sendi ( Swing Jaw )

Jangka sorong dengan rahang alur radius ( Hollowed Jaw )

Mikro meter Mikro meter luar Digunakan untuk mengukur ukuran luar benda seperti : diameter luar, panjang atau lebar. Daerah pengukuran (range) biasanya : 0 25; 25 50; Pada gambar micrometer :
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

50 75;

75 100 bagian

tergantung dari ukuran benda kerja. terlihat nama

Halaman: 35 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

1. 2. 3. 4.

Bingkai Landasan tetap Batang pengukur. Rahang yang bergerak. 5. rahang tetap. 6. Bidal/sarung pengukur. 7. Laras skala. 8. Penahan panas. 9. Gigi geser. 10. Tangkai pengunci. Menghitung ketelitian micrometer Kisar batang pengukur Ketelitian = ---------------------------------------Jumlah bagian (divisi) yang sama Pada keliling sarung pengukur. Kisar batang pengukur biasanya = 0,5 mm. Bila jumlah bagian (divisi) yang sama pada sarung pengukur : 50 bagian, berarti ketelitiannya 1 bagian =0,5/50 = 50/100 : 50 = 1/100 mm = 0,01 mm.

Contoh pembacaan ukuran : Jumlah + tengahan + peratusan dari sarung (mm) (mm) pengukur. 6 0 0,15 ___________________________________ __ 6,15
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 36 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Jumlah + tengahan + peratusan dari Sarung pengukur (mm) (mm) 6 0,5 0,15 6,65

Pada gambar terlihat ukuran yang tidak tepat berada pada garis yang terbaca langsung : 18 + 0,5 + 0,13 = 18,63 mm dan 18 + 0,5 + 0,14 + 18,64 mm berarati ukurannya = 18,63 mm ~ 18,64 mm

Jenis ketelitian mikrometer Mikrometer dengan ketelitian 0,002 mm disebut juga mikrometer penunjukkan angka.

Mikrometer

pembacaan langsung dengan

ketelitian 0,001 mm.

Untuk benda kecil, benda kerja dipegang


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 37 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

dengan tangan kiri dan mikrometer dengan tangan kanan.

Untuk benda masal dan sejenis, mikrometer dijepit pada alat pemegang mikrometer. Benda kerja dipegang dengan tangan kiri. Tangan kanan memutar poros mikrometer.

Mikrometer dalam digunakan untuk Mengukur diameter lubang dengan ketelitian tinggi. Ketelitian dalam mm : 0,01 ; 0,005; dan 0,001. 0,02

Mikrometer dibuat dengan tiga titik kontak pengukuran sendiri Dan hasil pengukuran tepat. sehingga dapat memusat

Pada
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

gambar

terlihat

penunjukkan
Halaman: 38 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

penampang konstruksi mikrometer dalam. 1. Pena pengukur tiga titik. 2. pegas tarik. 3. batang ulir pengukur.

Pada

gambar

telihat

penunjukkan

penampang konstruksi mikrometer dalam untuk satu titik kontak.

Mikrometer dalam jenis lain untuk Mengukur lubang

digunakan

bertingkat,

lubang

buntu, alur dan celah.

Perbedaan

dengan

mikrometer depan

yang yang dapat

lain terletak pada rata, sehingga

ujung

memungkinkan

masuk sampai ke dasar lubang.

3.1.4.2.1.

Mikrometer ulir

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 39 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Digunakan untuk mengukur ulir luar maupun Ulir dalam.

Ukuran ( dimensi ) yang dapat diukur adalah : Diameter terbesar ulir luar.

Diameter terbesar ulir dalam.

Diameter terkecil ulir luar.

Diameter terkecil ulir dalam.


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 40 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Diameter tengah ulir luar.

Diameter tengah ulir dalam.

Pada gambar terlihat mikrometer ulir dalam untuk pengukuran ulir dengan nominal lebih besar dari 75 mm. diameter

Mikrometer Alur Luar Digunakan untuk mengukur diameter alur


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 41 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

celah.

Mikrometer pengukur permukaan Digunakan untuk mengukur kerataan atau memeriksa kesejajaran. Karena bidang kontak kecil ujung rahang

dibuat bola dengan R 3,5 mm.

Mikrometer untuk mengukur dinding silinder Landasan yang berbentuk radius dapat masuk ke dalam lubang. Ketelitiannya 0,01 mm, dengan kemampuan ukur 25 mm.

Mikrometer Kedalaman. Digunakan untuk mengukur kedalaman lubang, alur, celah dan ketinggian.

Pada gambar terlihat mikrometer yang


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 42 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

digunakan untuk mengukur kedalaman alur pasak.

Cara mengukur kedalaman alur pasak : Awal penyentuhan alat ukur terhadap Permukaan benda ; 1,15 mm. Pengukuran dalam alur = 4,30 mm Berarti kedalaman alur = 4,3 1,15 = 3,15 mm.

Mikrometer pengukur pisau frais.

Digunakan untuk mengukur ketebalan pisau frais.

Mikrometer ini digunakan untuk mengukur pisau frais jari.

Mikrometer ini digunakan untuk mengukur


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 43 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

diameter luar benda kerja yang beralur.

Mikrometer untuk mengukur picth ( kisar ) Digunakan untuk mengukur jarak antara alur satu ke alu lain dengan modul mm. diatas 0,7

Telescopic gauge. Digunakan untuk memindahkan ukuran lubang bulat, oval, persegi maupun alur, kemudian diukur dengan mikrometer luar.

Alat Pemeriksa. Pisau kerataan. Digunakan untuk memeriksa kerataan

permukaan dengan dilihat langsung.

Pemeriksaan dilakukan terhadap permukaan


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 44 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

secara

berulang ulang arah

Mal Pahat Ulir Trapesium. Digunakan untuk memeriksa ketepatan bentuk pahat ulir trapesium, pahat ulir segiempat, ulir metrik dan whitworth.

Pengukur sudut ( busur ) Pengukur sudut sederhans tanpa skala Digunakan untuk memindahkan sudut dari benda kerja yang satu ke benda kerja yan lainnya.

Pengukur sudut dengan skala ( Protractor ) Ketelitian skala adalah 1 derajat ( 1 ), dapat Diputar kakinya sesuai dengan kebutuhan.

Pengukur sudut dengan skala nonius Ketelitian skala sampai 5 menit (5). Digunakan untuk sudut sudut yang presisi. Disebut juga bevel protractor.

Ketelitian Skala : 23 skala utama = 12 bagian skala nonius. .


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 45 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Jadi 1 bagian skala nonius = (23 x 60) / 12 =115 Ketelitian : 2 - 115 : 5 24 bagian skala nonius didalam 5730. Satu bagian skala utama mempunyai sudut 1. Selisih ke dua skala (ketelitian) = 1 - 5730 =230. 23/24 =

Pemeriksaan radius Digunakan untuk memeriksa radius luar maupun dalam.

Contoh hasil pemeriksaan : Radius benda tepat.

Jam penunjuk ( Dial Indikator ) Digunakan kerataan .


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

untuk permukaan,

memeriksa kelurusan atau

kemiringan suatu bidang terhadap bidang


Halaman: 46 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

patokan tertentu, juga silindritas benda silider ( bulat ).

Jam penunjuk tipe tusuk Digunakan untuk suatu memeriksa bidang kemiringan, ketirusan

terhadap bidang patokan .

Jam penunjuk tipe jarum / tuas Digunakan dalam permukaan untuk memeriksa diameter (lubang); kesatusumbuan,kerataan

Ketelitian dial tipe tusuk.

a. Ketelitain 0,01 mm b. Ketelitian 0,001 mm

Ketelitian Dial tipe jarum / tuas.

a. Ketelitian 0,01 mm. b. Ketelitian 0,002 mm.


Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 47 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

Nama bagian jam penunjuk ( Dial Indikator ) a. Skala penunjukkan ukuran perseratusan dan persepuluhan.
b.

Skala

penunjukan

ukuran

persatu

milimiter c. Batang pemeriksa. d. Jarum / tuas pemeriksa.

Jenis tuas / jarum pemeriksa ;

a. Dengan radius 1 mm. b. Dengan radius 2 mm. c. Dengan radius 3 mm.

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 48 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

BAB V SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI 5.1. Sumber Daya Manusia

Pelatih Pelatih Anda dipilih karena dia telah berpengalaman. Peran Pelatih adalah untuk : a. Membantu Anda untuk merencanakan proses belajar. b. Membimbing Anda melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam tahap belajar. c. Membantu Anda untuk memahami konsep dan praktik baru dan untuk menjawab pertanyaan Anda mengenai proses belajar Anda. d. Membantu anda untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain yang Anda perlukan untuk belajar Anda. e. Mengorganisir kegiatan belajar kelompok jika diperlukan. f. Merencanakan seorang ahli dari tempat kerja untuk membantu jika diperlukan.

Penilai Penilai Anda melaksanakan program pelatihan terstruktur untuk penilaian di tempat kerja. Penilai akan : a. Melaksanakan penilaian apabila Anda telah siap dan merencanakan proses belajar dan penilaian selanjutnya dengan Anda. b. Menjelaskan kepada Anda mengenai bagian yang perlu untuk diperbaiki dan merundingkan rencana pelatihan selanjutnya dengan Anda. c. Mencatat pencapaian / perolehan Anda. Teman kerja/sesama peserta pelatihan Teman kerja Anda/sesama peserta pelatihan juga merupakan sumber dukungan dan bantuan. Anda juga dapat mendiskusikan proses belajar dengan mereka. Pendekatan ini akan menjadi suatu yang berharga dalam membangun semangat tim dalam lingkungan belajar/kerja Anda dan dapat meningkatkan pengalaman belajar Anda.
Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006 Halaman: 49 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

5.2.

Sumber-sumber Perpustakaan Pengertian sumber-sumber adalah material yang menjadi pendukung proses

pembelajaran ketika peserta pelatihan sedang menggunakan Pedoman Belajar ini. Sumber-sumber tersebut dapat meliputi : 1. 2. 3. 4. 5. Buku referensi dari perusahan Lembar kerja Gambar Contoh tugas kerja Rekaman dalam bentuk kaset, video, film dan lain-lain.

Ada beberapa sumber yang disebutkan dalam pedoman belajar ini untuk membantu peserta pelatihan mencapai unjuk kerja yang tercakup pada suatu unit kompetensi. Prinsip-prinsip dalam CBT mendorong kefleksibilitasan dari penggunaan sumbersumber yang terbaik dalam suatu unit kompetensi tertentu, dengan mengijinkan peserta untuk menggunakan sumber-sumber alternative lain yang lebih baik atau jika ternyata sumber-sumber yang direkomendasikan dalam pedoman belajar ini tidak tersedia/tidak ada. Sumber-sumber bacaan yang dapat digunakan : Judul Pengarang Penerbit Judul Pengarang Penerbit Judul Pengarang Penerbit : : : : : : : : : Teknik Pengukuran ( Metrologi Industri ) Drs. Taufik Rochim dan Soetarto S.M Dikmenjur. Teori Pengukuran POLMAN POLMAN Fitting and Machining Ron Culley

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 50 dari 53

Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Sektor Logam Mesin Sub Sektor Teknologi Mekanik

Kode Modul LOG.OO02.005.01

5.3.

Daftar Peralatan/Mesin dan Bahan Jangka sorong ketelitian Micro meter luar ketelitian : 0,05mm dan 0,02mm : 0,01 mm dan 0,001 mm

Micro meter dalam ketelitian : 0,01 mm dan 0,001 mm Busur derajat ketelitan Bovel protektor ketelitian Telescoping Dial test indikator ketelitian : 0,01 mm : 1 : 5

Judul Modul: Mengukur Dengan Menggunakan Alat Ukur Buku Informasi Versi: 08-05-2006

Halaman: 51 dari 53