Anda di halaman 1dari 56

1

BAB 1 PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Merokok berarti membakar tembakau dan daun tar, dan menghisap asap yang dihasilkan. Asap ini membawa bahaya dari sejumlah kandungan tembakau dan juga bahaya dari pembakaran yang dihasilkan. Dengan menganalisa asap yang dihasilkan, ditemukan bahwa 60% adalah gasdan uap yang terdiri dari 20 jenis gas diantaranya karbon monoksida, hidro sianida, nitric acid, nitrogen sianida fluorocarbon, asetone dan amonia. Para peneliti mengungkapkan bahwa paling sedikit 9 dari keseluruhan gas yang ada dalam asap rokok merupakan gas yang sangat berbahaya bagi kesehatan paru-paru (Aiman Husaini, 2006: 21). Oleh karena itu pengetahuan tentang bahaya merokok sangat penting dalam menumbuhkan kesadaran masyarakat. Berdasarkan Riskesdas tahun 2007, presentase penduduk di Indonesia yang merokok dengan usia diatas 10 tahun adalah 23,7%. Di Jawa Timur terdapat 24,3% perokok yang berusia diatas 10 tahun (DEPKES RI, 2008). Sedangkan menurut hasil pengkajian PKMD di Dusun Sagad Desa Taman Agung Kec. Cluring didapatkan lansia yang merokok sebanyak 105 orang atau 53,3% dari 197 jumlah lansia (Sumber Data Primer: hasil pengkajian praktek keperawatan komunitas, 2010). Banyak penduduk Dusun Sagad yang tidak mengetahui bahaya dari kebisaaan merokok, terbukti dari 10 orang lansia yang merokok yang diambil secara acak di Dusun Sagad Desa Taman

Agung Kec. Cluring, didapatkan bahwa 4 dari 10 orang yang merokok tidak mengetahui bahaya dari merokok, sedangkan sisanya tahu tentang bahaya merokok. Kebisaaan merokok banyak dialami oleh orang dewasa dengan beragam profesinya, termasuk mereka yang melakukan wirausaha dan bahkan mereka yang berprofesi sebagai pelajar ataupun mahasiswa. Banyak kita jumpai kebisaaan merokok justru banyak dialami oleh masyarakat miskin yang ratarata tingkat pengetahuannya rendah dibanding masyarakat yang lebih mampu. Dengan demikian, faktor yang menyebabkan seseorang cenderung untuk merokok tidak bisa dipastikan. Kesemuanya itu secara tidak langsung mengindikasikan lemahnya kesadaran dalam diri tiap individu dan rendahnya pola pikir yang dimilikinya, hingga tanpa pikir panjang mereka terjerumus dalam kebisaaan merokok. (Aiman Husaini, 2006: 29). Menurut pakar pencegahan rokok dari Universitas Diponegoro Semarang Fakultas Kesehatan Masyarakat DR. Antono Suryoputro M.Ph. dalam paparannya pada undangan suatu acara di Kabupaten brebes mengungkapkan strategi untuk mencegah mereka yang belum pernah merokok menjadi tidak merokok dan yang sudah merokok supaya tidak mengganggu orang lain dengan asap rokoknya salah satunya adalah dengan peringatan tentang bahaya merokok (dikutip dari http://www.brebeskab.go.id/)

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas, maka peneliti merumuskan masalahnya sebagai berikut: Bagaimana tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok di Dusun Sagad Desa Taman Agung Kec. Cluring Tahun 2010? C. Tujuan Penelitian Untuk mengetahui tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok di Dusun Sagad Desa Taman Agung Kec. Cluring tahun 2010. D. Manfaat Penelitian Berdasarkan tujuan penelitian diatas, peneliti mengharapkan penelitian ini dapat memberikan manfaat, adapun manfaat dari penelitian ini : 1. Teoritis Peneliti dapat mengaplikasikan ilmu riset yang telah didapat selama mengikuti perkuliahan dan juga sebagai informasi awal bagi peneliti untuk selanjutnya. 2. Praktis Memberikan suatu wawasan dan pengetahuan peneliti tentang tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok secara nyata. E. Penelitian Terdahulu Yang Relevan Ada banyak orang yang meneliti tentang bahaya merokok dan salah satunya adalah Novi Natasia Indah Swarini yang merupakan mahasiswi Akademi Keperawatan Rustida yang meneliti tentang hubungan kebisaaan merokok dengan hipertensi pada klien hipertensi di Puskesmas Genteng

Kulon pada tahun 2009. Dari penelitian tersebut dihasilkan sebuah kesimpulan bahwa ada hubungan antara kebisaaan merokok dengan hipertensi pada klien hipertensi di Puskesmas Genteng kulon. Dari adanya kesimpulan dari penelitian diatas maka peneliti tertarik untuk mengambil topik tentang gambaran tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok karena penelitian sebelumnya menyebutkan ada hubungan antara kebisaaan merokok dengan kejadian hipertensi dan ini relevan dengan penelitian yang akan diteliti.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

Dalam hal ini disajikan konsep dasar berdasarkan teori yang pertama: Konsep Dasar Pengetahuan, Kedua: Konsep Dasar Lansia, Ketiga: Konsep Dasar Merokok A. Konsep Dasar Pengetahuan Dibawah ini akan disajikan konsep dasar pengetahuan yang meliputi pengertian pengetahuan, tingkat pengetahuan didalam domain kognitif, faktorfaktor yang mempengaruhi pengetahuan, cara memperoleh pengetahuan, dan kualitatif pengetahuan. 1. Pengertian Pengetahuan Pengetahuan (Knowledge) adalah hasil tahu dari manusia, yang sekadar menjawab pertanyaan What, misalnya apa air, apa manusia, apa alam dan sebagainya (Notoadmojo, 2002: 3). Pengetahuan adalah segala sesuatu yang diketahui; kepandaian (Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 2001 : 1121). 2. Tingkat Pengetahuan Didalam Domain Kognitif Menurut Notoatmodjo (2002: 122) Pengetahuan yang tercakup dalam domain kognitif mempunyai 6 tingkatan: a. Tahu (Know) Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya. Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini adalah

mengingat kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang diterima. Oleh sebab itu tahu ini merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah. b. Memahami (Comprehension) Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui, dan dapat

menginterprestasikan materi tersebut secara benar. Orang yang telah paham terhadap objek atau materi yang harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan, meramalkan, dan sebagaianya terhadap objek yang dipelajari. c. Aplikasi (Aplication) Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi real (sebenarnya) d. Analisis (analysis) Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih didalam satu struktur organisasi, dan masih ada kaitannya satu sama lain. e. Sintesis (Synthesis) Sintesis menunjuk kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian didalam suatu bentuk keseluruhan yang baru. Dengan kata lain sintesis adalah suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi-formulasi yang ada.

f. Evaluasi (Evaluation) Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau objek. 3. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pengetahuan Menurut Arikunto yang dikutip oleh Hendra (2008) bahwa Faktorfaktor yang mempengaruhi pengetahuan adalah: a. Umur Bertambahnya umur seseorang dapat berpengaruh pada pertambahan pengetahuan yang diperolehnya, akan tetapi pada umur-umur tertentu atau menjelang usia lanjut kemampuan penerimaan atau mengingat suatu pengetahuan akan berkurang. b. Intelegensi Intelegensi diartikan sebagai suatu kemampuan untuk belajar dan berfikir abstrak guna menyesuaikan diri secara mental dalam situasi baru. Perbedaan intelegensi dari seseorang akan berpengaruh terhadap tingkat pegetahuan. c. Lingkungan Lingkungan merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pengetahuan seseorang. Lingkungan meemberikan pengaruh pertama bagi seseorang, dimana seseorang dapat mempelajari hal-hal yang baik dan buruk tergantung pada sifat kelompok.

d. Sosial budaya Sosial budaya mempunyai pengaruh pada pengetahuan seseorang. Seseorang memperoleh suatu kebudayaan dalam hubungan dengan orang lain, karena hubungan ini seseorang mengalami suatu proses belajar dan memperoleh suatu pengetahuan. e. Pendidikan Tingkat pendidikan menentukan mudah tidaknya seseorang menyerap dan memahami pengetahuan yang mereka peroleh, pada umumnya semakin tinggi pendidikan seseorang maka semakin tinggi pula pngetahuanya. f. Informasi Informasi akan memberikan pengaruh seseorang. Meskipun seseorang memiliki pendidikan yang rendah tetapi jika ia mendapatkan informasi yang baik dari berbagai media misalnya TV, radio atau surat kabar maka hal itu akan meningkatkan pengetahuan seseorang. g. Pengalaman Pengalaman merupakan guru yang terbaik. Pepatah tersebut dapat diartikan bahwa pengalaman merupakan sumber pengetahuan, atau pengalaman itu suatu cara untuk memperoleh kebenaran pengetahuan. 4. Cara Memperoleh Pengetahuan Menurut Notoatmodjo (2002: 10) cara memperoleh pengetahuan adalah:

a. Cara Tradisional / Non Ilmiah Yaitu Antara lain: Cara kuno atau tradisional ini dipakai orang untuk memperoleh kebenaran pengetahuan, sebelum diketemukannya metode ilmiah atau metode penemuan secara sistematik dan logis. Cara-cara penemuan pengetahuan pada periode ini antara lain meliputi: 1) Cara Coba Salah (Trial and Error) Yaitu apabila menghadapi persoalan atau masalah, upaya pemecahannya dilakukan dengan coba-coba saja. Cara coba-coba ini dilakukan dengan menggunakan kemungkinan dalam

memecahkan masalah, dan apabila kemungkinan tersebut tidak berhasil maka dicoba dengan kemungkinan berikutnya, sampai masalah tersebut dapat terpecahkan. 2) Cara Kekuasaan atau Otoritas Yaitu cara yang secara turun temurun dari generasi kegenerasi berikutnya. Keadaan ini seolah-olah diterima dari sumber yang mutlak yaitu dari pemimpin masyarakat baik formal atau informal,ahli agama dan sebagainya. Dengan kata lain orang lain menerima pendapat yang dikemukakan oleh orang yang mempunyai otoritas,tanpa lebih dahuulu menguji

kebenarannya,baik berdasarkan fakta empiris atau penalaran sendiri,karena orang yang menerima menganggap apa yang dikemukakan sudah benar.

10

3) Berdasarkan Pengalaman Pribadi Pengalaman merupakan sumber pengetahuan, atau

pengalaman itu merupakan suatu cara untuk memperoleh kebenaran pengetahuan. Oleh sebab itu pengalaman pribadi pun dapat digunakan sebagai upaya untuk memperoleh pengetahuan. 4) Melalui Jalan Pikiran Yaitu dengan cara menggunakan penalaran atau secara induksi / deduksi yang pada dasarnya merupakan cara untuk melahirkan pemikiran secara tak langsung melalui pernyataanpernyataan yang dikemukakan dan dicari hubungannya sehingga dapat dibuat suatu kesimpulan. b. Cara Modern Dalam Memperoleh Pengetahuan Cara modern yang lebih sistematis, logis, ilmiah disebut dengan metode penelitian ilmiah (Research methodology). Dalam

memperoleh kesimpulan dilakukan dengan mengadakan observasi langsung, dan membuat pencatatan-pencatatan terhadap semua fakta sehubungan dengan objek yang diamatinya. Pencatatan ini mencakup 3 hal pokok, yakni: 1) Segala sesuatu yang positif, yakni gejala tertentu yang muncul pada saat dilakukan pengamatan. 2) Segala sesuatu yang negatif, yakni gejala tertentu yang tidak muncul pada saat dilakukan pengamatan

11

3) Gejala-gejala yang muncul secara bervariasi, yaitu gejala-gejala yang berubah-ubah pada kondisi tertentu. 5. Kualitatif Pengetahuan Menurut Nursalam (2003: 124) kualitatif pengetahuan dibagi dalam 3 kategori antara lain : a. Kategori Baik yaitu menjawab benar 76 % - 100 % dari yang diharapkan b. Kategori Cukup yaitu menjawab benar 56 % - 75 % dari yang diharapkan c. Kategori Kurang yaitu menjawab benar dibawah 56 % dari yang diharapkan.

B. Konsep Dasar Lansia


1. Pengertian Lansia Lanjut usia merupakan individu dewasa yang telah memasuki masa perkembangan yang lebih lanjut, dimana kekuatan fisik maupun psikis lambat laun mulai menurun karena usia yang telah lanjut. Menurut UU No. 4 Tahun 1965 yang dikutip oleh Nugroho (2000 ; 20) bahwa seseorang dapat dinyatakan sebagai orang jompo atau lanjut usia setelah yang bersangkutan mencapai umur 55 tahun tidak mempunyai daya mencari nafkah sendiri untuk keperluan hidupnya sehari-hari dan menerima nafkah dari orang lain.

12

2. Proses Menua Proses menua antar individu dan antar organ tubuh tidaklah sama. Proses menua dipengaruhi oleh penyakit, degeneratif, kondisi lingkungan serta gaya hidup seseorang (Siti Setiati, 2000 ; 06). Gerontology berpendapat bahwa lanjut usia bukan suatu penyakit, melainkan suatu masa atau tahap hidup manusia yaitu : bayi, kanakkanak, remaja, dewasa muda, dewasa tua dan lanjut usia. Menua merupakan proses berkurangnya daya tahan tubuh dalam menghadapi rangsangan dari dalam maupun dari luar. 3. Teori Proses Menua Ada beberapa tori-teori yang menjelaskan tentang proses menua, yaitu : a. Teori-teori Biologi 1) Teori Genetika dan Mutasi Menua telah terprogram secara genetik untuk spesies-spesies tertentu, menua terjadi sebagai akibat dari perubahan biokimia yang diprogram oleh molekul-molekul DNA dan setiap sel pula saatnya akan mengalami mutasi. 2) Pemakaian dan rusak Kelebihan usia stres dapat menyebabkan sel-sel tubuh lelah (rusak)

13

3) Reaksi dari kekebalan sendiri (Autoimmune teory) Di dalam proses metabolisme tubuh, suatu saat diproduksi suatu zat khusus, ada jaringan tubuh tertentu yang tidak tahan terhadap zat tersebut sehingga jaringan tubuh menjadi lemah dan sakit. 4) Theory immunologi slow Sistem immune menjadi efektif dengan bertambahnya usia dan masuknya virus ke dalam tubuh dapat menyebabkan kerusakan organ tubuh. 5) Teori stress Menua terjadi akibat hilangnya sel-sel yang bisaa digunakan tubuh, regenerasi jaringan tidak dapat mempertahankan kestabilan lingkungan internal, kelebihan usaha dan stress menyebabkan sel-sel tubuh lelah terpakai. 6) Teori Radikal Bebas Teori radikal bebas dipercaya sebagai teori yang dapat menjelaskan terjadinya proses menua karena dianggap sebagai penyebab penting terjadinya kerusakan fungsi sel. Kerusakan fungsi sel terjadi karena radikal bebas hidroksil bereaksi dengan asam lemak tidak jenuh ganda yang menghasilkan piroksida lemak. Selain itu, senyawa beracun hasil piroksida lemak yang diinduksi oleh radikal bebas dapat mengikat

14

berbagai protein sehingga menghasilkan perubahan fungsi protein atau antigenisitas (Setiati, 2000 ; 7) 7) Teori rantai silang. Sel-sel yang tua atau usang, reaksi kimianya menyebabkan ikatan kimia yang kuat, khususnya jaringan kolagen, ikatan ini menyebabkan kurangnya elastisitas, kekacauan dan hilangnya fungsi. 8) Teori program Kemampuan organisme untuk menetapkan jumlah sel yang membelah setelah sel-sel tersebut mati. b. Teori Kejiwaan Sosial 1) Aktivitas atau kegiatan sosial a) Ketentuan akan meningkatnya pada penurunan jumlah kegiatan secara langsung, teori ini menyatakan bahwa usia lanjut yang sukses adalah mereka yang aktif dan ikut banyak dalam kegiatan sosial. b) Ukuran optimal (pola hidup) dilanjutkan pada cara hidup dari lanjut usia. c) Mempertahankan hubungan antara sistem sosial dan individu agar tetap stabil dari usia pertengahan ke lanjut usia.

15

2) Kepribadian berlanjut (continuity teory) / kesinambungan. Dasar kepribadian atau tingkah laku yang tidak berubah pada lansia, teori ini merupakan gabungan dari diatas, teori ini menyatakan bahwa perubahan yang terjadi pada seseorang yang lanjut usia sangat dipengaruhi oleh tipe personality yang dimiliki. 3) Teori pembebasan Teori ini menyatkan bahwa dengan bertambahnya usia, seseorang secara berangsu-angsur mulai melepaskan diri dari kehidupan sosialnya, keadaan ini mengakibatkan interaksi sosial lanjut usia menurun baik secara kualitas maupun kuantitas sahingga sering terjadi kehilangan ganda (triple loss) yakni : a) Kehilangan peran b) Hambatan kontak sosial c) Berkurangnya kontak komitmen Menurut Brunner & Suddart, (2000 ; 173) penuaan biologik normal dibagi 2 yaitu : a) Penuaan instrinsik Mengacu pada perubahan yang diakibatkan oleh proses penuaan normal yang telah terprogram secara genetik dan pada dasarnya universal.

16

b) Penuaan Ekstrinsik Terjadi akibat pengaruh dari luar tubuh, penyakit, polusi udara dan sinar ultraviolet adalah contoh faktor ekstrinsik yang akan mempercepat proses penuaan. 4. Batasan Umur Lansia Menurut Departemen Kesehatan RI (1995) yang dikutip oleh Nugroho (2000 ; 19-20) membuat pengelompokan sebagai berikut : a. Kelompok pertengahan umur ialah kelompok dalam masa Virilitas yaitu masa persiapan usia lanjut yang menampakkan kematangan fisik dan kematangan jiwa. b. Kelompok usia lanjut dini adalah kelompok masa prasenium, yang memasuki usia 55 66 tahun. c. Kelompok usia lanjut adalah kelompok Seneseans (65 tahun keatas) 5. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Penuaan Menjadi tua merupakan hal yang akan dilalui oleh setiap individu, namun cepat lambatnya penuaan tergantung dari individu itu sendiri. Menurut Nugroho (2000 ; 19) faktor-faktor yang mempengaruhi penuaan adalah sebagai berikut : a. Hereditas : keturunan / genetik Individu dengan faktor genetik yang kurang sehat membuat orang cepat menjadi tua.

17

b. Nutrisi : makanan Jika asupan nutrisi makanan yang dikonsumsi manusia kurang gizi dapat menyebabkan oksidasi dalam tubuh. c. Status Kesehatan Kesehatan manusia yang tidak dijaga misalnya tidak pernah melakukan olahraga atau senam juga dapat menurunkan daya tahan tubuh dan orang akan menjadi tidak bersemangat, badan terasa lemas, dan banyak mengidap penyakit yang dapat mempercepat proses penuaan. d. Pengalaman Hidup Pengalaman dalam hidup juga dapat mempengaruhi proses penuaan, karena informasi yang didapat untuk selalu menjaga kesehatan tubuh digunakan sebagai sumber pengetahuan dalam menghadapi masalah kesehatan. e. Lingkungan Lingkungan yang tidak mendukung seperti lingkungan keluarga dan masyarakat yang acuh juga dapat mempercepat proses penuaan dalam diri manusia, karena manusia akan merasa terkucilkan sehingga mengganggu pola pikir yang dapat menyebabkan pola hidup menjadi buruk dan proses penuaan menjadi cepat. f. Stress Dalam diri manusia selalu ada konflik, dimana konflik tersebut jika individu tidak dapat mengolah dengan baik maka akan

18

menyebabkan stress yang berkepanjangan. Apabila individu tidak mampu menanggulangi stress bisaanya pola hidup yang sudah dijalani dengan baik akan berubah dan mengganggu kesehatan dalam diri individu. 6. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kesehatan Jiwa Lansia Masalah kesehatan jiwa lansia merupakan masalah yang membuat lansia tidak dapat menikmati hari tua mereka, ada beberapa faktor yang dihadapi para lansia yang sangat mempengaruhi kesehatan jiwa lansia adalah sebagai berikut : a. Penurunan Kondisi Fisik Setelah seseorang memasuki masa lansia umumnya mulai dihinggapi adanya kondisi fisik yang bersifat patologis (multiple pathology) misalnya tenaga berkurang, energi menurun, kulit menjadi keriput, gigi dan tulang mulai rapuh, hal ini semua dapat menimbulkan gangguan/kelainan fungsi, psikologis, maupun saosial, yang menimbulkan gangguan/kelainan fungsi fisik, psikologis maupun sosial yang selanjutnya dapat menyebabkan suatu keadaan ketergantungan kepada orang lain. b. Penurunan Fungsi dan Potensi Seksual Penurunan fungsi dan potensi seksual pada lanjut usia sering kali berhubungan dengan berbagai gangguan fisik seperti gangguan jantung, gangguan metabolisme, vaginitis, pasca operasi, nafsu makan menurun, selain itu faktor psikologis seperti rasa malu bila

19

mempertahankan

kehidupan

seksual

pada

lansia,

kelelahan/kebosanan karena kurang variasi dalam kehidupannya, pasangan hidup telah meninggal dunia, cemas, depresi dan mudah lupa (pikun). c. Perubahan Aspek Psikososial. Perubahan aspek psikologis diakibatkan karena adanya penurunan fungsi kognitif dan psikomotor yang berkaitan dengan keadaan kepribadian lansia. Fungsi kognitif meliputi : proses belajar, persepsi, pemahaman, pengertian, perhatian, sehingga

menyebabkan reaksi dan perilaku lansia menjadi lebih lambat. Fungsi psikomotor meliputi : gerakan, tindakan, koordinasi yang berakibat bahwa lansia menjadi kurang cekatan. d. Perubahan yang Berkaitan dengan Pekerjaan. Perubahan ini diawali ketika masa pensiunan, karena pensiunan dapat diartikan sebagai kehilangan penghasilan, kedudukan, jabatan, peran, kegiatan, status dan harga diri sehingga lansia dapat menganggap bahwa dirinya menjadi tidak berguna. e. Perubahan Dalam Peran Sosial Masyarakat. Adanya perubahan dalam fungsi indera yang semakin menurun seperti pendengaran, penglihatan, gerak fisik, dll. Hal ini sebaiknya dicegah selalu mengajak mereka melakukan aktivitas selama lansia itu masih sanggup, karena jika sudah terjadi, maka dapat memunculkan perilaku regresi seperti: mudah menangis,

20

mengurung diri/menarik diri, mengumpulkan barang-barang tidak berguna, dsb. 7. Perubahan-Perubahan yang Terjadi Pada Lansia. Menurut Nugroho (2000 ; 21 - 26) perubahan yang terjadi pada lansia yaitu : a. Perubahan Fisik Sel : 1) Lebih sedikit jumlahnya. 2) Lebih besar ukurannya. 3) Berkurangnya jumlah cairan tubuh dan berkurangnya cairan intraseluler. 4) Jumlah sel otak menurun b. Sistem Persyarafan 1) Cepat menurunnya hubungan persyarafan.. 2) Lambat dalam respon dan waktu untuk bereaksi, khususnya dengan stress. 3) Mengecilnya syaraf panca indera. 4) Kurang sensitif terhadap sentuhan. c. Sistem Pendengaran 1) Presbiakusis (gangguan pada pendengaran), hilangnya

kemampuan pendengaran pada telinga dalam. 2) Membran timpani menjadi atropi.

21

3) Terjadinya pengumpulan serumen, dapat mengeras karena meningkatnya keratin. d. Sistem Penglihatan. 1) Spingter pupil timbul seklerosis dan hilangnya respon terhadap sinar. 2) Kornea lebih berbentuk sferis (bola). 3) Lensa lebih suram (kekeruhan pada lensa), menjadi katarak. 4) Hilangnya daya akomodasi. e. Sistem Cardiovaskuler. 1) Elastisitas dinding aorta menurun.. 2) Katub jantung menebal dan menjadi kaku. 3) Kehilangan elastisitas pembuluh darah. 4) Tekanan darah meninggi diakibatkan oleh meningkatnya

resistensi dari pembuluh darah perifer. f. Sistem Respirasi 1) Otot-otot pernafasan kehilangan kekuatan dan menjadi kaku. 2) Menurunnya aktifitas dari silia. 3) Paru-paru kehilangan elastisitas.. 4) Alveoli ukurannya melebar dari bisaanya, jumlahnya berkurang. 5) O2 pada arteri menurun menjadi 75 mmHg. 6) CO2 pada arteri tidak berganti.

22

g.

Sistem Gastro Intestinal. 1) Kehilangan gigi, penyebabnya adalah periodental desease, penyebab lain meliputi kesehatan gigi yang buruk. 2) Indra pengecap menurun. 3) Esophagus melebar. 4) Peristaltik menurun, bisaanya timbul konstipasi. 5) Fungsi absorbsi melemah 6) Liver (hati) makin mengecil dan menurunnya tempat

penyimpanan, berkurangnya aliran darah. h. Sistem Genitourinaria. 1) Ginjal mengecil dan nefron menjadi atropi, aliran darah ke ginjal menurun sampai dengan 50%. 2) Meningkatnya retensi urine. 3) Pembesaran prostat. 4) Atropi vulva. i. Sistem Endokrin. 1) Penurunan produksi hormon dan aktifitas tiroid. 2) Penurunan produksi aldosteron dan sekresi hormon katekolamin. 3) Fungsi tiroid dan sekresinya tidak berubah. j. Sistem Integumen. 1) Kulit keriput, menurunnya respon terhadap trauma osteoartritis. 2) Berkurangnya vaskularisasi. elastisitas akibat menurunnya cairan dari

23

3) Kelenjar keringat berkurang jumlah dan fungsinya. k. Sistem Musculoskeletal. 1) Tulang makin rapuh, kifosis. 2) Pinggang lutut dan jari-jari pergelangan terbatas. 3) Tendon mengerut dan mengalami sklerosis. 4) Atropi serabut otot sehingga bergerak menjadi lamban, otot-otot kram dan menjadi tremor. 5) Otot-otot polos tidak begitu berpengaruh. l. Perubahan Psikologis. Tidak semua fungsi-fungsi pada lansia mengalami penurunan, adapun perubahan psikis yang terjadi menurut stevens dan hurlock (1990) adalah: 1) Pengamatan. Memerlukan waktu lebih lama untuk menyimak keadaan sekelilingnya. 2) Daya Ingat. Cenderung masih mengingat hal yang lama dibanding dengan yang baru. 3) Berpikir dan Argumentasi. Terjadi penurunan dalam pengambilan keputusan/kesimpulan.

24

4) Belajar Lebih berhati-hati dalam belajar, memerlukan waktu lebih lama untuk mengintegrasikan jawaban, kurang mampu mempelajari hal-hal yang baru. m. Perubahan Sosial Lansia cenderung mengurangi bahkan berhenti dari kegiatan sosial atau menarik diri dari pergaulan sosialnya, keadaannya ini mengakibatkan interaksi sosial usia menurun secara kualitas maupun kuantitas, yaitu kehilangan peran, kontak sosial, dan berkurangnya komitmen karena merasa sudah tidak mampu (Hurlock, 1990) n. Perubahan Spiritual. Hubungan horisontal, antar pribadinya berupa menyerasikan

hubungan dengan dunia. 8. Perubahan-Perubahan Psikososial Lansia Menurut Nugroho (2000 ; 29) perubahan-perubahan psikososial yang terjadi yaitu : a. Pensiunan Nilai seseorang sering diatur oleh produktifitasnya dan identitas dikaitkan dengan peranan dalam pekerjaan. Bila seseorang pensiunan akan mengalami kehilangan : 1) 2) 3) Finansial (pendapatan berkurang). Status. Teman atau relasi.

25

4) 5) 6)

Pekerjaan atau kegiatan. Merasakan atau sadar akan kematian Perubahan dalam cara hidup, yaitu : memasuki rumah perawatan

7)

Ekonomi akibat pemberhentian dari jabatan, meningkatkan biaya hidup dan pengobatan

8) 9)

Penyakit kronis dan ketidakmampuan. Gangguan syaraf panca indera, misalnya: terjadinya kebutaan dan ketulian.

10) Gangguan gizi akibat kehilangan jabatan. 11) Rangkaian kehilangan yaitu kehilangan hubungan dengan teman-temannya/family. 12) Hilangnya kekuatan dan ketegangan fisik: perubahan terhadap gambaran diri, konsep diri. 9. Macam-macam Tipe Lansia. Menurut Nugroho (2000 ; 9) macam-macam tipe lansia terdiri dari: a. Tipe Arif Bijaksana. Kaya dengan hikmah pengalaman, menyesuaikan diri dengan perubahan zaman, mempunyai kesibukan, bersikap ramah, rendah hati, sederhana, dermawan, menjadi panutan.

26

b.

Tipe Mandiri Mengganti kegiatan-kegiatan yang hilang dengan kegiatankegiatan yang baru, selektif dalam mencari pekerjaan, teman pergaulan serta memenuhi undangan.

c.

Tipe Tidak Puas. Konflik menyebabkan lahir batin menentang kecantikan, proses penuaan, daya yang tarik

kehilangan

kehilangan

jasmaniah, kehilangan kekuasaan, status, teman yang disayangi, pemarah, tidak sabar, mudah tersinggung, menuntut dan pengkritik. d. Tipe Pasrah Menerima dan menunggu nasib baik, mempunyai konsep habis gelap terbitlah terang, mengikuti kegiatan ibadah, ringan kaki, pekerjaan apa saja yang dilakukan. e. Tipe Bingung. Kaget, kehilangan kepribadian, mengasingkan diri, merasa minder, menyesal, pasif, acuh tak acuh. 10. Penyakit yang Sering di Jumpai Pada Lansia. Menurut The National Old Peoples Welface Council di Inggris mengemukakan bahwa penyakit atau gangguan umum pada lanjut usia ada 7 macam, yakni (Nugroho, 2000 ; 42) : 1) Depresi mental. 2) Gangguan pendengaran. 3) Bronkitis kronik.

27

4) Gangguan pada tungkai/sikap berjalan. 5) Gangguan pada koksa/sendi panggul. 6) Anemia. 7) Demensia.

C. Konsep Dasar Merokok


1. Pengertian Rokok Rokok adalah silinder dari kertas berukuran panjang antara 70 hingga 120 mm (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 mm yang berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada salah satu ujungnya dan dibiarkan membara agar asapnya dapat dihirup lewat mulut pada ujung lainnya (http://id.wikipedia.com/). 2. Komposisi Rokok Menurut dr. Aiman Husaini (2006: 23), kandungan zat kimiawi dalam sebatang rokok antara lain: a. Nikotin Zat ini bersifat zat adiktif yang membuat seseorang menjadi ketagihan untuk bisa selalu merokok. Zat ini sangant berbahaya bagi kesehatan tubuh manusia maupun binatang. Selain itu nikotin adalah satu penyebab penyakit jantung koroner dan kanker. b. Tar Zat ini adalah racun bagi tubuh. c. Insektisida Zat ini sangat beracun dan digunakan untuk membunuh serangga.

28

d.

Polycyclic Zat ini menyerang paru-paru dan menyebabkan kerusakan yang fatal bagi perokok aktif.

e.

Carcinogens Asap yang dihasilkan dari pembakaran tembakau dan kertas sigaret mengandung beragam zat kimiawi yang sangat berbahaya dan mampu memicu penyakit kanker bagi siapa pun yang menghirupnya.

3. Penyebab merokok Banyak hal yang memicu orang untuk merokok. Menurut dr. Aiman Husaini (2006:27) dalam bukunya mengatakan kebiasaan merokok pada sebagian orang dipicu oleh citra dalam diri tiap individu dan juga pergaulan. Terkadang orang merokok karena menghadapi tekanan hidup dan menjadikannya sebagai sarana untuk melarikan diri dari masalah yang dihadapinya dan akhirnya merokok pun menjadi kebiasaan dalam dirinya. Keluarga juga memiliki peranan yang sangat besar dalam membentuk perilaku merokok dalam diri tiap anggotanya. Selain itu, peranan media informasi dalam mengiklankan rokok dan juga film-film yang secara tidak langsung mempromosikannya turut pula membentuk kebiasaan merokok dalam diri penontonnya. 4. Jenis rokok Menurut (http://id.wikipedia.com/), rokok dibedakan menjadi

beberapa jenis. Pembedaan ini didasarkan atas bahan pembungkus rokok,

29

bahan baku atau isi rokok, proses pembuatan rokok, dan penggunaan filter pada rokok. a. Rokok berdasarkan bahan pembungkus.
1) 2) 3) 4)

Klobot: rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun jagung. Kawung: rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun aren. Sigaret: rokok yang bahan pembungkusnya berupa kertas. Cerutu: rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun tembakau.

b.

Rokok berdasarkan bahan baku atau isi. 1) Rokok Putih: rokok yang bahan baku atau isinya hanya daun tembakau yang diberi saus untuk mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu. 2) Rokok Kretek: rokok yang bahan baku atau isinya berupa daun tembakau dan cengkeh yang diberi saus untuk mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu. 3) Rokok Klembak: rokok yang bahan baku atau isinya berupa daun tembakau, cengkeh, dan kemenyan yang diberi saus untuk mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu.

c.

Rokok berdasarkan proses pembuatannya. 1) Sigaret Kretek Tangan (SKT): rokok yang proses pembuatannya dengan cara digiling atau dilinting dengan menggunakan tangan dan atau alat bantu sederhana.

30

2) Sigaret Kretek Mesin (SKM): rokok yang proses pembuatannya menggunakan mesin. Sederhananya, material rokok dimasukkan ke dalam mesin pembuat rokok. Keluaran yang dihasilkan mesin pembuat rokok berupa rokok batangan. Saat ini mesin pembuat rokok telah mampu menghasilkan keluaran sekitar enam ribu sampai delapan ribu batang rokok per menit. Mesin pembuat rokok, bisaanya, dihubungkan dengan mesin pembungkus rokok sehingga keluaran yang dihasilkan bukan lagi berupa rokok batangan namun telah dalam bentuk pak. Ada pula mesin pembungkus rokok yang mampu menghasilkan keluaran berupa rokok dalam pres, satu pres berisi 10 pak. Sayangnya, belum ditemukan mesin yang mampu menghasilkan SKT karena terdapat perbedaan diameter pangkal dengan diameter ujung SKT. Pada SKM, lingkar pangkal rokok dan lingkar ujung rokok sama besar. d. Rokok berdasarkan penggunaan filter. 1) Rokok Filter (RF): rokok yang pada bagian pangkalnya terdapat gabus. 2) Rokok Non Filter (RNF): rokok yang pada bagian pangkalnya tidak terdapat gabus. 5. Bahaya merokok Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO) rokok adalah pembunuh yang akrab di tengah-tengah masyarakat. Setiap detik, satu orang

31

meninggal akibat merokok. Rokok, juga membunuh separuh dari masa hidup perokok, dan separuh perokok mati pada usia 35 sampai dengan 69 tahun. Rokok/tembakau dapat menyebabkan berbagai penyakit tidak menular seperti jantung dan gangguan pembuluh darah, stroke, kanker paru, dan kanker mulut. Di samping itu, rokok juga menyebabkan penurunan kesuburan, peningkatan insidens hamil diluar kandungan, pertumbuhan janin (fisik dan IQ) yang melambat, kejang pada kehamilan, gangguan imunitas bayi dan peningkatan kematian perinatal. Rokok mengandung lebih dari empat ribu bahan kimia, termasuk 43 bahan penyebab kanker yang telah diketahui, sehingga lingkungan yang terpapar dengan asap tembakau juga dapat menyebabkan bahaya kesehatan yang serius, ujar Menkes dr. Endang R. Sedyaningsih, MPH, Dr. PH, dalam sambutan yang dibacakan Prof. Dr. Tjandra Yoga Aditama, Dirjen P2PL Depkes ketika membuka Temu Karya Peringatan Kesehatan akan Bahaya Rokok di Jakarta tanggal 12 Desember 2009 (Depkes RI, 2009). Menurut Ernest Caldwell (2001: 37), rokok dapat memperburuk beberapa penyakit, antara lain: a. Membahayakan penderita TBC Iritasi yang terus menerus pada paru-paru yang sakit, mempersulit tubuh untuk menormalkan kembali keadaannya. Doktor Samuel Wright dari Dt. Marys Hospital, London, menyatakan pada kasus TBC yang parah, merokok berarti hidup atau mati.

32

b.

Penderita Diabetes Pembuluh nadi penderita diabetes menyempit oleh sifat penyakit yang mereka derita. Merokok juga dapat menyempitkan pembuluhpembuluh darah. Perokok yang menderita diabetes sungguh telah memperlakukan diri mereka sendiri dengan sangat mengerikan, karena dengan merokok pembuluh darah yang telah mengerut menjadi semakin sempit. Selain gangren, resiko lain yaitu kerusakan trombosit dan buerger disease. Sebuah studi yang dilakukan oleh dua orang dokter, Leonard Weinroth dan Joseph hirzstein, terhadap 301 penderita diabetes di Mount Sinai Hospital, mereka menemukan 58% perokok yang megidap diabetes mengalami Buergers Disease, sedangkan penderita diabetes yang tidak merokok hanya 37% saja.

c. Penderita Kelenjar Gondok Aktif Menurut Dr. Kulbs, seorang ahli dari Jerman, mengatakan merokok menyebabkan perokok jadi berkeringat, gemetar, gugup, dan lelah. d. Pembedahan Perut Batuk yang dialami perokok menimbulkan gerakan-gerakan tak teratur di daerah perut, tentu hal ini mengganggu proses penyembuhan jaringan yang baru saja dibedah. Doktor V.J. Morton mengemukakan, tingkat kematian dalam pembedahan perut enam kali lebih tinggi bagi perokok dibandingkan orang yang tidak merokok.

33

e. Penyakit telinga Asap rokok menimbulkan iritasi pada saluran eustasius, yaitu saluran yang menghubungkan antara telinga, hidung, tenggorokan. Iritasi menyebabkan selaput lendir yang melindungi saluran ini

mengeluarkan lendir diluar kewajaran. Ini memicu timbulnya radang, dan akhirnya tuli. Menurut Dr. Wyatt Wingrave, zat yang bertanggung jawab atas kerusakan ini adalah piridin. Menurut Lanny Sustrani, dkk (2003) merokok merupakan faktor resiko stroke yang sebenarnya paling mudah diubah. Merokok hampir melipatgandakan resiko stroke iskemik, terlepas dari faktor resiko yang lain, dan dapat juga meningkatkan resiko subarakhnoid hemoragik hingga 3,5%. Merokok adalah penyebab nyata kejadian stroke, yang lebih banyak terjadi pada usia dewasa muda ketimbang usia setengah baya atau lebih tua. Sedangkan menurut Menkes RI Dr. dr. Siti Fadilah Supari, Sp.JP(K) pada peringatan hari tembakau sedunia yang diperingati 31 Mei 2006 di Jakarta mengatakan tembakau dalam bentuk apa pun memang mematikan. WHO memperkirakan penyakit yang berkaitan dengan tembakau pada tahun 2020 akan menjadi masalah kesehatan terbesar dan menyebabkan kematian 8,4 juta setiap tahun (Majalah Kesehatan, 2006:48). 6. Upaya pencegahan dan penaggulangan rokok Menurut pakar pencegahan rokok dari Universitas Diponegoro Semarang Fakultas Kesehatan Masyarakat DR. Antono Suryoputro M.Ph.

34

Dalam paparannya menyampaikan pokok persoalan dari pencegahan rokok pada usia dini dan perokok pasif bertujuan bagaimana caranya mencegah mereka yang belum pernah merokok menjadi tidak merokok / perokok dan bagaimana caranya perokok agar tidak mengganggu orang lain dengan asap rokoknya. Adapun strateginya antara lain : meningkatkan Bea Cukai Rokok, menghapus promosi rokok, Peringatan Bahaya merokok, menyediakan area bebas rokok. Menurut http://www.hitamputih19.co.cc/ berikut adalah tips untuk berhenti merokok: a. Kemauan atau niat kuat untuk berhenti merokok, lalu buat komitmen dengan diri sendiri untuk berhenti merokok. b. Jauhkan dari teman-teman yang sedang merokok maupun tukang rokok, serta jauhkan juga dari area merokok. c. Jauhkan dari hal yang mengingatkan dengan keinginan merokok seperti korek dan rokok. d. Alihkan keinginan merokok dengan makanan kecil atau menghisap permen sebagai ganti merokok, setiap kali datang keinginan untuk merokok. e. Lupakan keinginan merokok dengan perbanyak kegiatan, seperti bekerja, berolah raga, main game, dan sebagainya. f. Jika Anda kesulitan untuk langsung berhenti total, mulailah dengan mengurangi jumlah rokok. Misalnya jika sebelumnya Anda merokok

35

12 batang dalam sehari, kurangi menjadi 10 batang, 6 batang dan seterusnya sampai anda benar-benar berhenti merokok.

36

BAB 3 KERANGKA KONSEPTUAL

A.

Kerangka Konseptual
Domain

Input: Lansia yang merokok

Tahu Memahami Aplikasi Analisis Sintesa Evaluasi

Faktor faktor yang mempengaruhi pengetahuan: - Pendidikan - Usia - Pengalaman - informasi

Pengetahuan lansia tentang bahaya merokok: Pengertian rokok Penyebab merokok Komposisi rokok Bahaya merokok Upaya pencegahan dan penanganan rokok

Tingkat Pengetahuan Knowledge Attitude Psikomotor

Baik

Cukup

Kurang

Keterangan :

: Variabel / sub variabel yang dilakukan penelitian : Variabel / sub variabel yang tidak dilakukan penelitian : Garis berGambaran yang dilakukan penelitian : Garis berGambaran yang tidak dilakukan penelitian

Gambar 3.1 Kerangka konsep gambaran tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok di Dusun Sagad Desa Taman Agung kec. Cluring Banyuwangi.

35

37

BAB 4 METODE PENELITIAN

Metode penelitian merupakan suatu cara untuk memperoleh kebenaran ilmu pengetahuan atau pemecahan masalah dengan menggunakan metode ilmiah (Notoadmojo 2002: 19). Pada bab ini akan disajikan: 1) Desain penelitian 2) Waktu dan tempat penelitian 3) Kerangka kerja 4) Identifikasi variabel 5) Definisi operasional 6) Desain sampling 7) Pengumpulan dan Analisa data 8) Etika Penelitian. A. Desain Penelitian Desain penelitian adalah hasil akhir dari suatu tahap keputusan yang dibuat oleh peneliti berhubungan dengan bagaimana suatu penelitian bisa diterapkan (Nursalam @ Pariani, 2001: 46). Berdasarkan penelitian yang dilakukan, yaitu untuk mempelajari gambaran tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok di dusun Sagad desa Taman Agung Cluring Banyuwangi, maka desain penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif eksploratif, dimana peneliti hanya ingin menggambarkan suatu keadaan secara obyektif yaitu tentang pengetahuan lansia tentang bahaya merokok. B. Lokasi dan waktu penelitian Penelitian rencananya akan dilakukan di dusun sagad Desa Taman Agung Cluring Banyuwangi, dan dilaksanakan pada bulan Juli 2010.

36

38

C. Kerangka Kerja (Frame Work)


Lansia yang merokok di dusun Sagad Desa Taman Agung cluring Banyuwangi N=105 lansia

Kriteria inklusi Lansia yang merokok Lansia yang bersedia menjadi responden dan mengisi lembar inform consent Lansia yang bisa membaca dan menulis Simple Random Sampling Sampel yang didapatkan di dusun Sagad

Kriteria eksklusi Lansia yang tidak ada dirumah Lansia yang merokok tapi tidak kooperatif

Dilakukan pengukuran dengan kuesioner tentang tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok

Pengumpulan data

Pengolahan data & analisa data dengan langkah coding, scoring dan tabulating

Evaluasi

Hasil penelitian dan laporan Keterangan : : Diteliti : Tidak diteliti : sub variabel diteliti : sub variabel tidak diteliti

Gambar 4.1: Kerangka Kerja Gambaran Tingkat Pengetahuan Lansia Tentang Bahaya Merokok Di Dusun Sagad Desa Taman Agung Kec. Cluring Banyuwangi.

39

D. Identifikasi Variabel Variabel adalah karakteristik yang diamati yang mempunyai variasi nilai dan merupakan operasionalisasi dari suatu konsep agar dapat diteliti secara empiris atau ditentukan tingkatannya (Setiadi, 2007: 161). Dan variabel dalam penelitian ini adalah gambaran tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok di dusun Sagad desa Taman Agung kec. Cluring Banyuwangi. E. Definisi Operasional Variabel yang telah didefinisikan perlu didefinisikan secara operasional sebab istilah (variabel) dapat diartikan secara berbeda beda oleh orang yang berlainan. Definisi operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik yang diamati dari suatu yang didefinisikan tersebut (Nursalam, 2003: 106). Definisi operasional merupakan penjelasan semua variabel dan istilah yang akan digunakan dalam penelitian secara operasional, sehingga akhirnya mempermudah pembaca dalam mengartikan makna penelitian (Setiadi, 2007: 165).

40

Tabel 4.1 Definisi Operasional Gambaran Tingkat Pengetahuan Lansia Tentang Bahaya Merokok Di Dusun Sagad Desa Taman Agung Kec. Cluring Banyuwangi. Variabel Definisi Operasional Gambaran tingkat pengetahuan Lansia Tentang Bahaya Merokok Segala yang oleh sesuatu Pengertian rokok diketahui Penyebab lansia merokok Kuesioner Ordinal Dengan kriteria tingkat pengetahuan : Baik = dengan prosentase 76 100 % Cukup= dengan prosentase 56 75 % Rendah = dengan prosentase < 56 % Parameter Alat ukur Skala Skor

tentang bahaya Komposisi rokok yang ditimbulkan karena merokok Bahaya merokok Upaya pencegahan dan penanganan rokok

F. Desain Sampling 1. Populasi Populasi dalam penelitian adalah setiap subyek (misalnya, manusia) yang memenuhi kriteria yang telah ditetapkan (Nursalam, 2003: 33). Populasi adalah keseluruhan dari suaru variable yang menyangkut masalah yang diteliti. Variabel tersebut bisa berupa orang, kejadian,

41

perilaku, atau sesuatu hal lain yang akan dilakukan penelitian (Nursalam @ Siti Pariani, 2001: 64). Populasi dalam penelitian ini adalah Lansia yang merokok di Dusun Sagad desa Taman Agung Kec. Cluring Banyuwangi dengan populasi sejumlah 105 lansia. 2. Sampel Menurut Nursalam @ Siti Pariani (2001: 64) sampel penelitian adalah bagian dari populasi yang dipilih dengan sampling tertentu untuk bisa memenuhi / mewakili populasi. Pada penelitian ini sampel diambil dari para lansia yang merokok dan ditentukan dengan kriteria sebagai berikut: a. Kriteria sampel 1) Kriteria inklusi Kriteria inklusi adalah karakteristik umum subjek penelitian dari suatu populasi target dan terjangkau yang akan diteliti (Nursalam, 2003; 96). Pada penelitian ini kriteria inklusi adalah sebagai berikut: a) Lansia yang merokok yang bersedia menjadi responden dan

b) Lansia

menandatangani inform consent c) Lansia yang bica membaca dan menulis

2) Kriteria eksklusi Kriteria eksklusi adalah menghilang atau mengeluarkan subjek yang memenuhi kriteria inklusi dari studi karena berbagai sebab

42

(Nursalam, 2003 ; 97). Pada penelitian ini kriteria eksklusi adalah sebagai berikut: a. b. b. Lansia yang merokok tapi tidak ada di rumah Lansia yang merokok tapi tidak kooperatif

Besar sampel Adalah besar kecilnya sample atau banyak sedikitnya sample yang diambil dari populasi (Notoatmodjo, 2002: 84). Untuk menghitung besarnya sample yang digunakan kita dapat menggunakan rumus. Rumus yang digunakan menurut Nursalam (2003: 92) adalah : Rumus: N n= 1 + N (d) Keterangan : n = Besar sampel N = Besar populasi d = Tingkat kepercayaan / ketepatan yang diinginkan Jadi penghitungannya : 105 n= 1 + 105 (0.05) 105 n= 1 + 105 (0.0025) 105 n= 1,2625

43

n = 83,168 n = 83, jadi sampel yang digunakan sejumlah 83 lansia 3. Sampling Sampling adalah proses menyeleksi porsi dari populasi untuk dapat mewakili populasi. Teknik sampling merupakan cara-cara yang ditempuh dalam pengambilan sampel, agar memperoleh sampel yang benar benar sesuai dengan keseluruhan subyek penelitian (Nursalam, 2003: 97). Pada penelitian ini menggunakan Simple Random Sampling yang

merupakan jenis pengambilan sampel yang diambil secara acak (Setiadi, 2007: 182) dan pada sampling ini adalah lansia yang merokok sebagai responden. G. Pengumpulan dan Analisa Data 1. Instrumen Penelitian Dalam penelitian ini yang digunakan adalah kuesioner. Kuesioner disini diartikan sebagai daftar pertanyaan yang sudah tersusun dengan baik, sudah matang, dimana responden (dalam hal angket) dan interviewer (dalam hal wawancara) tinggal memberikan jawaban atau dengan memberikan tanda tanda tertentu (Notoatmodjo, 2002: 116). Instrumen yang digunakan adalah bentuk kuesioner tertutup dengan jenis Dichotomous choice dimana daftar pertanyaan yang disusun dan dikembangkan oleh peneliti sesuai dengan tujuan penelitian diisi oleh responden dengan memberikan jawaban dengan tanda-tanda tertentu. Bentuk pertanyaan tertutup adalah bentuk pertanyaan yang demikian

44

mempunyai keuntungan mengarahkan jawaban responden dan juga mudah diolah (ditabulasi) (Notoatmodjo, 2002: 124).
Tabel 4.2 : Indikator Kuesioner Gambaran Tingkat Pengetahuan Lansia Tentang
Bahaya Merokok di Dusun Sagad Desa Taman Agung Cluring Banyuwangi

Indikator No. Pertanyaan 1 2 2 Pengertian rokok Penyebab merokok Komposisi rokok

Jumlah Soal 1 1 4

No. Soal 1 2 3 4 5 6

Pertanyaan + 7 7 Jawaban A B B A A A B B A A B B A B 14

Bahaya merokok

7 8 9 10 11

Upaya pencegahan dan penanganan rokok

12 13 14

Jumlah

14

14

45

2. Pengumpulan Data Dalam proses pengumpulan data peneliti akan melakukan hal hal sebagai berikut antara lain: a. b. Peneliti mendapatkan inform consent Peneliti memberikan kuesioner tentang pengetahuan pengetahuan bahaya merokok pada responden c. d. Peneliti memberikan penjelasan untuk mengisi kuesioner Hasil yang didapatkan oleh peneliti kemudian dikumpulkan

3. Analisis Data a. Langkah langkah analisa 1) Coding Memberikan kode pada setiap responden, pertanyaan

pertanyaan dan segala hal yang dianggap perlu. 2) Scoring Tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok, apabila responden menjawab pertanyaan dengan: a) Benar :1 :0

b) Salah

Dengan jumlah sebanyak 14 pertanyaan dengan pembagian masing-masing, dihitung dengan skor total : P = f N Keterangan : P : persentase X 100%

46

f : jumlah skor yang benar N : jumlah skor maksimal Hasil hitung variabel tingkat pengetahuan menurut Nursalam (2003: 124) berikut: a) Baik : 76 100 % diienterpretasikan dengan prosentase sebagai

b) Cukup : 56 75 % c) Rendah : < 56 %

3) Tabulating Data yang sudah terkumpul, kemudian diolah memuat data umum dan data khusus, lalu khusus diidentifikasi berdasarkan masalah penelitian yaitu, untuk mengetahui gambaran tingkat pengetahuan bahaya merokok. H. Etika Penelitian Sebelum kita melakukan penelitian, terlebih dahulu kita lakukan pendekatan administrasi dengan pihak pendidikan, yaitu dengan berbekal surat ijin mengadakan penelitian dari Akademi Kesehatan Rustida Program Studi DIII Keperawatan Krikilan Glenmore Banyuwangi disampaikan kepada Kepala Dinas Bakesbang, Politik dan Linmas Kabupaten Banyuwangi, Bapak Camat, Kepala Desa Taman Agung dan kepala dusun setempat. Setelah mendapat persetujuan penelitian dilakukan dengan menekankan pada masalah etika yang meliputi:

47

1. Lembar Persetujuan (Inform Consent) Diberikan kepada responden dengan tujuan agar responden mengetahui maksud dan tujuan penelitian serta dampak yang diteliti selama pengumpulan data. Jika subyek bersedia untuk diteliti maka harus menandatangi lembar persetujuan menjadi responden. Jika subyek menolak, maka peneliti tidak akan memaksa dan menghormati haknya. 2. Tanpa Nama (Anonimity) Untuk menjaga keperawatan identititas responden, peneliti tidak

mencantumkan nama responden pada lembar pengumpulan data yang diisi pada lembar tersebut dan hanya kode tertentu. 3. Kerahasiaan (Confidentially) Kerahasiaan informasi yang diberikan oleh responden dijamin oleh peneliti. Hanya kelompok data tertentu saja yang akan disajikan atau dilaporkan pada hasil penelitian.

48

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsini. (2002). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek Edisi Revisi, Jakarta : PT Rineka Cipta Caldwell, Ernest. (2001). Berhenti Merokok, Yogyakarta: Pustaka Populer Departemen Kesehatan. (2009). Profil Kesehatan Indonesia 2008,

http://www.depkes.go.id/. diunduh tanggal 09 Mei 2010, jam 12.06 WIB. Departemen Kesehatan. (2009). Rokok Membunuh Lima Juta Orang Setiap Tahun, http://www.depkes.go.id/. diunduh tanggal 20 Juni 2010, jam 22.46 WIB. Departemen Kesehatan. (2006). Majalah Kesehatan. Tembakau Dalam Bentuk Apa Pun Mematikan. Edisi Juni 2006. Jakarta: Departemen Kesehatan RI Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. (2001). Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Ketiga, Jakarta: Balai Pustaka Hitamputih19, (2009). Mengatasi Kecanduan Rokok,

http://www.hitamputih19.co.cc/. diunduh tanggal 20 Juni 2010, jam 22.44 WIB. Husaini, Aiman. (2006). Tobat Merokok, Depok: Pustaka Iman Notoatmodjo. (2002). Keperawatan Gerontik Edisi 2, Jakarta : EGC Notoatmodjo, Soekidjo. (2002). Metodologi Penelitian Kesehatan, Jakarta: PT. Rineka Cipta

49

Notoatmodjo, Soekidjo. (2003). Pendidikan Kesehatan, Jakarta: PT. Rineka Cipta Nugroho, Wahyudi. (2000), Keperawatan Gerontik Edisi 2 , Jakarta: EGC Nursalam. (2003). Konsep Dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan, Jakarta: Salemba Medika Nursalam & Pariani. (2001). Metodologi Penelitian Kesehatan Edisi Revisi, Jakarta: CV. Agung Seto Setiadi. (2007). Konsep Dan Penulisan Riset Keperawatan, Yogyakarta: Graha Ilmu Setiati, Siti. (2000). Pedoman Pengelolaan Kesehatan Pasien Geriatri Untuk Dokter Dan Perawat, Jakarta : FKUI Suryoputro, Antono. (2010). Peringatan Hari Tanpa Tembakau Sedunia 2010, http://www.brebes-kab.go.id/. diunduh tanggal 20 Juni 2010, jam 22.45 WIB. Sustrani, Lanny, Et al. (2003). Stroke, Gramedia Pustaka Utama: Jakarta Watson, Roger. (2003). Perawatan Pada Lansia. Jakarta : EGC _________. (2010). Rokok, http://id.wikipedia.com/. diunduh tanggal 20 Juni 2010, jam 22.47 WIB.

50

Lampiran 1 LEMBAR PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN PENELITIAN

Kepada Yth. Bapak/ibu calon responden Di _ Tempat

Dengan hormat Saya adalah mahasiswa Tingkat III Akes Rustida Program Studi DIII Keperawatan Krikilan Glenmore yang akan mengadakan penelitian sebagai salah satu kegiatan dalam menyelesaikan tugas akhir program Studi DIII keperawatan Akes Rustida Krikilan Glenmore Banyuwangi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui Gambaran tingkat pengetahuan lansia tentang masalah bahaya merokok di dusun Sagad desa Taman Agung ini. Untuk keperluan diatas saya mohon kesediaan Bapak/Ibu untuk menjawab pertanyaan secara jujur dan apa adanya. Informasi yang reponden berikan tidak akan digunakan untuk maksud lain, tetapi apabila responden keberatan dapat mengundurkan diri atau menolak untuk menjadi responden karena penelitian ini bersifat bebas tanpa sanksi apapun.

51

Demikian surat permohonan dari kami, atas kesediaan serta kerjasamanya kami ucapkan terima kasih.

Peneliti

M. Bayu Wicaksono 07.058

52

Lampiran 2 INFORM CONCENT (Persetujuan Keikutsertaan Dalam Penelitian)

No.Kode Nama Responden

: :

Mahasiswa tingkat III Program Studi DIII Keperawatan Akes Rustida Glenmore Banyuwangi bermaksud untuk meminta kesediaan saudara untuk menjadi respoden dalam penelitian yang berjudul Gambaran Tingkat

Pengetahuan Lansia Tentang bahaya Merokok Di Dusun Sagad Desa Taman Agung Cluring Banyuwangi. Dalam penelitian ini tidak terdapat unsur paksaan dan tidak ada sanksi yang bisa memberatkan Bapak/Ibu karena sifatnya bebas. Kami ucapkan banyak terimakasih atas partisiasi Bapak/Ibu dalam penelitian ini

Taman Agung, Responden

Juli 2009

53

Lampiran 3 LEMBAR INSTRUMEN PENELITIAN

Judul

Gambaran tingkat pengetahuan lansia tentang bahaya merokok di Dusun Sagad Desa Taman Agung Cluring Banyuwangi

No. Responden Tanggal Penelitian

: :

.. .. Juli 2010

Petunjuk Pengisian : 1. Pilihlah jawaban yang sesuai menurut anda dengan memberikan tanda silang pada salah satu jawaban yang tersedia. 2. Jawaban tidak boleh lebih dari satu. 3. Jawaban tidak boleh diwakilkan pada orang lain, kecuali kepada suami / istri.

A. DATA DEMOGRAFI 1. Usia saat ini : a. 55 - 66 b. > 66 2. Pendidikan terakhir : a. SD b. SMP

54

c. SMA d. Akademi / perguruan tinggi 3. Pekerjaan : a. Tidak bekerja b. Petani c. Wiraswasta d. Pensiunan PNS B. PENGETAHUAN LANSIA TENTANG BAHAYA MEROKOK 1. Daun tembakau adalah bahan yang digunakan untuk membuat rokok kode a. Benar b. Salah 2. Alasan orang merokok salah satunya karena menirukan hewan kode a. Benar b. Salah 3. Formalin (bahan pengawet mayat) adalah salah satu zat berbahaya yang terkandung dalam rokok a. Benar b. Salah kode

4. Nikotin merupakan zat berbahaya dalam rokok yang bersifat adiktif (dapat membuat ketagihan) a. Benar b. Salah kode

5. Kandungan rokok yang bersifat racun yang sering kita jumpai pada setiap bungkus rokok adalah Nikotin dan TAR a. Benar b. Salah kode

55

6. Kandungan rokok yang bersifat racun yang biasa dipakai sebagai pembunuh serangga dan hama di sawah adalah pestisida a. Benar b. Salah kode

7. Di bawah ini yang merupakan bahaya rokok yang tertera pada bungkus rokok yaitu dapat menyebabkan kantuk a. Benar b. Salah kode kode

8. Bahaya rokok yang dapat menyebabkan kematian adalah impotensi a. Benar b. Salah

9. Gangguan kehamilan dapat terjadi pada wanita hamil yang merokok a. Benar b. Salah

kode

10. Akibat dari merokok yang dapat menyebabkan kematian adalah kanker a. Benar b. Salah

kode

11. Perilaku merokok dapat juga memperburuk beberapa penyakit, salah kode satunya adalah sakit perut a. Benar b. Salah

12. menurunkan harga rokok adalah salah satu cara untuk mencegah orang untuk merokok a. Benar b. Salah kode

13. Mengalihkan keinginan merokok dengan makanan kecil atau menghisap permen sebagai ganti rokok adalah cara yang dapat digunakan untuk berhenti merokok a. Benar b. Salah kode

56

14. Menambah jumlah konsumsi rokok per hari adalah cara yang digunakan jika orang merasa kesulitan untuk berhenti merokok secara total a. Benar b. Salah kode

--- Terima Kasih ---