P. 1
Fimosis

Fimosis

|Views: 54|Likes:
Dipublikasikan oleh Romi Mauliza Fauzi
urologi
urologi

More info:

Categories:Types, Reviews
Published by: Romi Mauliza Fauzi on Mar 10, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/24/2013

pdf

text

original

Fimosis

Definisi Fimosis. Fimosis adalah suatu keadaan dimana prepusium penis yang tidak dapat diretaksi keproximal sampai ke korona glandis. Etiologi Fimosis. Konginetal (fimosis fisiologis). Fimosis kongenital (fimosis fisiologis) timbul sejak lahir sebenarnya merupakan kondisi normal pada anak-anak, bahkan sampai masa remaja. Kulit preputium selalu melekat erat pada glans penis dan tidak dapat ditarik ke belakang pada saat lahir, namun seiring bertambahnya usia serta diproduksinya hormon dan faktor pertumbuhan terjadi proses keratinisasi lapisan epitel dan deskuamasi antara glans penis dan lapis glan dalam preputium sehingga akhirnya kulit preputium terpisah dari glan penis. Suatu penelitian mendapatkan bahwa hanya 4% bayi seluruh kulit preputiumnya dapat ditarik ke belakang penis pada saat lahir, namun mencapai 90% pada saat usia 3 tahun dan hanya 1% laki-laki berusia 17 tahun yang masih mengalami fimosis kongenital. Walaupun demikian, penelitian lain mendapatkan hanya 20% dan 200 anak laki-laki berusia 5-13 tahun yang seluruh kulit preputiumnya dapat ditarik ke belakang penis. Fimosis didapat (fimosis patologik, fimosis yang sebenarnya, true phimosis) timbul kemudian setelah. Hal ini berkaitan dengan kebersihan hygiene) alat kelamin yang buruk, peradangan kronik glans penis dan kulit preputium (balanoposthitis kronik), atau penarikan berlebihan kulit preputium (forceful retraction) pada timosis kongenital yang akan menyebabkan pembentukkan jaringan ikat (fibrosis) dekat bagian kulit preputium yang membuka. 3 4 1. 2. 3. 4. 5. 5 Patofisiologi Fimosis / Patogenesis Fimosis Gejala Klinis Fimosis / Manifestasi klinis Fimosis prepusium tidak bisa ditarik ke belakang Balloning Sakit saat berkemih Sulit kencing Pancaran kencing sedikit Komplikasi Fimosis

Jika tidak segera ditangani bisa menyebabkan : 1. 2. 3. Infeksi gland penis Infeksi prepusium Infeksi prepusium & Infeksi gland penis

1% yang dioleskan 3/4 kali. menggelembungnya ujung prepusium pada saat miksi atau infeksi postitis merupakan indikasi untuk dilakukan sirkumsisi. dan diharapkan setelah 6 minggu pemberian prepusium dapat diretraksi spontan. Fimosis disertai balanitis xerotica obliterans dapat diberikan salep dexamethasone 0. karena dapat menimbulkan luka dan terbentuk sikatriks pada ujung prepusium sehingga akan terbentuk fimosis sekunder. Fimosis dengan keluhan miksi. .6 Penatalaksanaan Fimosis Tidak dianjurkan melakukan retraksi yang dipaksakan. dimana pada fimosis disertai balanitis/postitis harus diberikan antibiotika terlebih dahulu.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->