Anda di halaman 1dari 5

A.

Latar Belakang Darah manusia dan darah pada hewan umumnya terdiri atas plasma dan berbagai unsur yang di bawa di dalam plasma seperti eritrosit, leukosit, dan trombosit. Plasma terdiri atas 90% air, 7-8 % protein yang dapat larut, 1 % elektrolit dan sisanya 1-2 % berbagai zat makanan dan mineral yang lain. Darah pada hewan maupun manusia dapat mengalami lisis yang berupa peristiwa menggelembungnya sel darah hingga pecah dikarenakan air masuk ke dalam sel. Lisis pada darah disebut hemolisis yang dapat diartikan sebagai pecahnya eritrosit karena air masuk ke dalam eritrosit yang menyebabkan hemoglobin keluar dari dalam sel eritrosit. Eritrosit memiliki membran yang bersifat selektif permeabel yang hanya dapat ditembus oleh zat-zat tertentu saja. Rusaknya membran dari eritrosit biasanya disebabkan karena penambahan larutan hipotonis atau hipertonis ke dalam darah, penurunan tekanan pada permukaan membran eritrosit, zat/unsur kimia tertentu, pemanasan dan pendinginan. Hal yang mungkin terjadi bila eritrosit dimasukkan ke dalam medium yang hipotonis (biasanya karena penambahan NaCl) adalah medium tersebut akan masuk ke dalam membran pada eritrosit sehingga sel dari eritrosit menggembung. Pecahnya sel dari eritrosit disebabkan sel tidak dapat menahan tekanan yang terdapat dari dalam sel eritrosit itu sendiri. sebaliknya bila eritrosit ditempatkan pada larutan yang hipertonis, maka cairan dari dalam sel eritrosit akan keluar dari dalam sel menuju medium sehingga eritrosit akan menjadi keriput atau krenasi. Tapi, tidak semua eritrosit akan mengalami hemolisis pada suatu konsentrasi larutan tertentu. Hal ini disebabkan eritrosit memilik nilai toleransi osmotik membran. Pada sel yang tua, nilai toleransi osmotiknya lebih kecil dibandingkan pada sel yang muda. B. Tujuan Mengetahui pengaruh dari berbagai konsentrasi NaCl dan glukosa terhadap eritrosit dan menentukan respon dari eritrosit pada masingmasing konsentrasi NaCl dan glukosa.

C. Hasil konsentrasi 1 0,1 % 0,2 % 0,5 % 0,9 % 1,2 % 1,5 % 3% 4% hemolisis Hemolisis Hemolisis Hemolisis Hemolisis Isotonis Krenasi krenasi NaCl 2 Hemolisis Hemolisis Hemolisis hemolisis Hemolisis Isotonis Krenasi krenasi 1 Hemolisis Hemolisis Hemolisis Hemolisis hemolisis Hemolisis Isotonis krenasi Glukosa 2 Hemolisis Hemolisis Hemolisis Hemolisis hemolisis Hemolisis Isotonis krenasi

Koefisien Isotonis

D.Pembahasan Praktikum ini digunakan larutan NaCl dan glukosa dengan beda konsentrasi, yaitu 0,1 %, 0,2 %, 0,5 %, 0,9 %, 1,2 %, 1,5 %, 3 %, dan 4 %. Tujuan digunakannya larutan NaCl dan glukosa dengan berbagai beda konsentrasi adalah untuk mengetahui eritrosit mengalami hemolisis dan krenasi. Berdasarkan praktikum ini, bentuk sel eritrosit mengalami perubahan bentuk sesuai dengan penambahan konsentrasi larutan NaCl dan glukosa. Pada konsentrasi 0,1 % hingga konsentrasi 1,2 %, eritrosit mengalami hemolisis. Hal ini disebabkan karena cairan di luar sel yaitu NaCl berdifusi ke dalam eritrosit yang menyebabkan perbedaan potensial air yang potensial air dari NaCl lebih tinggi dibandingkan potensial air pada eritrosit. Jumlah air yang masuk ke dalam eritrosit semakin bertambah melampaui daya tampung dari sel darah merah. Hal ini menyebabkan membran sel darah merah yang bersifat selektif permeabel itu pecah sehingga sitoplasma dari eritrosit keluar. Hal ini mempermudah molekul air dan ion Cl dari larutan NaCl untuk masuk ke dalam sel darah sehingga menyebabkan sel darah merah saling merapat dan akhrnya pecah kaarena tekanan dari molekul air dan ion. Pecahnya sel darah merah mebuat sel tampak pucat dan terlihat agak bening. Glukosa juga mengalami hemolisis. Hemolisis yang disebabkan oleh glukosa terjadi dari konsentrasi 0,1 % hingga 1,5 %. Pada glukosa, konsentrasi 1,5 % masih dianggap terlalu rendah bagi eritrosit sehingga glukosa di medium dapat masuk ke dalam sel eritrosit sedangkan pada NaCl konsentrasi yang sama yaitu 1,5 %, eritrosit mengalami isotonis. Pada NaCl dengan konsentrasi 3% - 4 %, eritrosit mengalami krenasi. Sedangkan pada larutan glukosa, eritrosit mengalami krenasi pada konsentrasi glukosa 4 %. Krenasi ini disebabkan karena konsentrasi larutan glukosa dan NaCl lebih pekat dibandingkan konsentrasi di dalam eritrosit atau karena akibat tekanan osmotik di dalam sel lebih besar dibandingkan dengan di luar sel.

Peristiwa hemolisis dan krenasi yang terjadi tidak lepas dari peran proses osmosis. Kerusakan pada membran sel darah merah dikarenakan digunakan medium yang hipotonis dan hipertonis ke dalam darah. Apabila medium bersifat hipotonis (penambahan NaCl), larutan dari luar akan masuk ke dalam eritrosit sehingga eritrosit menggembung melebihi kemampuan dari sel dan akhirnya pecah karena larutan masuk melalui membran eritrosit yang selektif permeabel. Sedangkan untuk krenasi, pada umumnya terjadi karena sel darah merah diletakkan di dalam medium yang lebih hipertonis terhadap isi di dalam sel darah merah. Hal ini menyebabkan isi sel keluar menuju ke medium, sehingga sel menjadi mengkerut. Hemolisis yang disebabkan oleh perbedaan tekanan osmotik isi sel dengan mediumnya disebut hemolisis osmotik. Jenis hemolisis yang lain adalah hemolisis kimiawi yang disebabkan oleh substansi kimia dalam merusal sel darah merah. Sebaliknya dari proses hemolisis, ada proses krenasi, yaitu peristiwa mengkerutnya membran sel akibat keluarnya air dari dalam eritrosit. Krenasi dapat terjadi apabila eritrosit dimsukkan ke dalam medium yang hipertonis terhadap isis eritrosit, misalanya untuk eritrosit hewan homoioterm adalah larutan NaCl yang lebih pekat dari 0,9 % NaCl, sedangkan untuk eritrosit hewan poikiloterm adalah larutan NaCl yang lebih pekat dari 0,7 % yang dapat merusak membran eritrosit (termasuk membran sel yang lain) antara lain kloroform, aseton, alcohol, benzena, dan eter

Kesimpulan Dari praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa eritrosit memiliki toleransi yang berbeda-beda terhadap NaCl dan Glukosa pada berbagai seri konsentrasi. Pada NaCl dengan konsentrasi NaCl sebesar 0,1 % - 1,2 %, eritrosit mengalami hemolisis karena larutan NaCl lebih hipotonis terhadap sel. Pada konsentrasi NaCl 1,5 %, eritrosit mengalami isotonis karena konsentrasi larutan sama dengan konsentrasi dalam sel. Pada konsentrasi 3 % - 4 %, eritrosit mengalami krenasi karena

NaCl lebih hipertonis dibandingkan sel. Kemudian pada Glukosa, pada larutan glukosa dengan konsentrasi 0,1 % hingga 1,5 % eritrosit mengalami hemolisis. Pada larutan glukosa dengan konsentrasi 3 %, eritrosit mengalami isotonis, padahal pada NaCl dengan konsentrasi yang sama eritrosit mengalami krenasi.

Daftar pustaka