Anda di halaman 1dari 5

Respon Otot Gastroknemius Katak Terhadap Rangsang Listrik

Laporan Praktikum Fisiologi Hewan

Nama : Setyo Budi Prakoso NIM : 412010013

Fakultas Biologi Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga 2012

A. Tujuan
Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui respons otot gastroknemius katak terhadap rangsang tunggal, rangsang ganda, dan rangsang yang lama.

B. Dasar Teori
Otot rangka diberi nama demikian karena otot ini menempel pada sistem rangka. Otot rangka tersusun atas gelendong-gelendong sel otot. Setiap gelendong terdapat di dalam lembaran jaringan ikat yang membawa pembuluh darah dan saraf yang mensuplai kebutuhan bagi otot tersebut. Di setiap ujung dari otot, lapisan luar dan dalam dari jaringan ikat bersatu menjadi tendon yang menempel pada tulang. Otot rangka memiliki beberapa karakteristik, yaitu kontraktilitas (kemampuan untuk memendek karena adanya rangsangan), eksitabilitas (kapasitas otot untuk merespons sebuah rangsang), ekstesibilitas (kemampuan otot untuk memanjang), dan elastilitas (kemampuan otot untuk kemabali pada ukuran semula). Potensial aksi merupakan depolarisasi dan repolarisaso membran sel yang terjadi secara cepat. Potensial aksi dapat menyebabkan otot-otot berkontraksi. Sebuah potensial aksi tunggal akan dapat menghasilkan peningkatan tegangan otot yang berlangsung sekitat 100 milidetik atau kurang dan hal ini biasa disebut kontraksi tunggal. Kemudian, bila potensial aksi kedua muncul sebelum respon terhadap potensial aksi pertama selesai, tegangan tersebut akan menjumlahkan dan menghasilkan respon yang lebih besar. Bila otot menerima rentetan potensial aksi yang saling tumpang tindihm maka otot akan mengalami sumasi yang lebih besar lagi dengan tingkat tegangan yang bergantung pada laju perangsangan. Bila jalannya dari kaju perangsangan cukup cepat, maka sentakan tersebut akan lepas menjadi kontraksi halus dan bertahan lama yang disebut tetani (Campbell 2004). Waktu antara datangnya rangsan ke neuron motoris dengan awal terjadinya kontraksi deisbut fase laten, waktu terjadinya kontraksi disebut fase kontraksi , dan waktu untuk otot berelaksasi disebut fase relaksasi. Kontraksi pada otot dapat dibagi menjadi kontraksi isometrik dan kontraksi isotonik. Pada kontraksi isometrik, terjadi besarnya tekanan meningkat saat proses kontraksi, tetapi panjang otot tidak berubah. Sedangkan kontraksi

isotonikm besarnya tekanan yang dihasilkan dari otot adalah tetap saat kontraksi, tetapi panjang otot memendek.

C. Metode
Katak dirusak otaknya terlebih dahulu dengan menusuk otak katak dengan jarum sonde agar tubuh katak menjadi lemas. Jika tubuh katak sudah lemas, maka isolasi otot gastroknemius dapat dilakukan. Untuk pengisolasian otot gastroknemius, kulit bagian paha dan betis dibuka terlebih dahulu dengan menggunakan gunting. Setelah kulit terbuka, otot gastroknemius yang terletak hinggga tendon achilles bersama pangkal femur dipisahkan dari bagian kaki katak lainnya. Setelah selesai proses pengisolasian, otot gastroknemius diikat pada kimograf dengan menggunakan benag dan dihubungkan dengan alat pengungkit otot. Diusahakan otot dalam keadaan tegang dan respon yang terjadi pada otot dapat dicatat oleh kimograf. Setelah itu, otot tersebut diberi perlakuan dengan diberi rangsang tunggal, rangsang ganda, dan rangsang berturut turut.

D.Hasil dan Pembahasan 1.Hasil

2.Pembahasan
Pada praktikum kali ini, otot gastroknemius diberi 3 perlakuan. Perlakuan tersebut antara lain adalah untuk melihat respon otot gastroknemius terhadap pemberian rangsang tunggal, rangsang ganda, dan rangsang berturut-turut. Pada perlakuan pemberian rangsang tunggal pada otot gastroknemius, didapatkan hasil yang dicatatkan oleh kimograf berupa amplitudo yang tunggal. Munculnya amplitudo ini disebabkan karena adanya potensial aksi yang mengalir pada otot tersebut. Potensial aksi ini disebabkan karena adanya arus listrik. Pencatatan kimograf menghasilkan satu sekuens rangsang-kontraksi-relaksasi yang terbagi atas periode laten, periode kontraksi, dan periode relaksasi. Pada perlakuan selanjutnya, otot gastroknemius diberi perlakuan dengan diberi rangsangan dua kali. Perlakuan ini menyebabkan otot berkontraksi. Hal yang terjadi pada perlakuan ini adalah, saat pemberian rangsang kedua diberikan pada saat respon terhadap rangsangan pertama telah selesai, respon kedua yang dihasilkan akan memiliki besar yang sama dengan respon pertama karena saat diberi rangsang kedua akan terjadi disebabkan otot telah perulangan seperti saat menyelesaikan sekuens rangsang kontraksi relaksasi pertama, kemudian pemberian rangsang pertama. Perlakuan seperti ini menimbulkan keadaan yang disebbut summation of effect dimana pemberian rangsang kedua menghasilkan Pada kontraksi yang ketiga, lebih otot kuat daripada kontraksi diberi yang disebabkan oleh rangsang pertama (Seeley 2003). perlakuan gastroknemius perlakuan rangsang berturut-turut. Hal ini dicatat oleh kimograf berupa amplitudo berjumlah tiga yang saling berurutan. Kejadian ini disebut dengan tetani. Tetani merupakan keadaan yang terjadi saat frekuensi stimulasi menjadi demikian cepat sehingga tidaka ada peningkatan frekuensi lebih jauh lagi yang akan meningkatkan tegangan kontraksi, tenaga terbesar yang dapat

dicapai oleh otot telah tercapai. Pada perlakuan ini kondisi relaksasi tidak terjadi karena rangsangan muncul berturut-turut. Pada dasarnya, dalam mekanisme kontraksi otot memerlukan ATP dan kreatinfosfat sebagai sumber energi. Namun, untuk membuat troponim C lancar mengatur tropomiosin, diperlukan ion Ca2+ yang didistribusikan oleh saluran yang menghubungkan reticulum sarkoplasma dengan toponim C. Bila otot terus menerus mendapatkan rangsang, maka kepala miosin menempel pada kepala katin secara terus menerus yang menyebabkan kejang otot. Keadaan otot pada saat itu otot dalam keadaan tegang dan kaku (Tobin 2005).

E. Kesimpulan
Dari praktikum yang telah dilakukan, dapat ditarik kesimpulan bahwa otot dapat berkontraksi karena adanya rangsang. Rangsang tersebut dapat berupa arus listrik. Rangsang yang diberikan dapat memberikan respon yang berbeda-beda yang dapat dilihat dari amplitudo yang dibentuk dari kimograf. Pada perlakuan rangsang tunggal, dibentuk satu sekuens yaitu fase laten kontraksi relaksasi. Pada perlakuan rangsang ganda, dibentuk dua sekuens, di mana sekuens kedua merupakan perulangan dari sekuens pertama. Pada perlakuan rangsang berturut, tidak terjadi fase relaksasi.

Daftar Pustaka

Campbell, N.A., J.B. Reece, L.G. Mitchell. 2004. Biologi edisi kelima jilid 3. Erlangga, Jakarta Seeley, R.R., T.D. Stephens, P. Tate. 2003. Essentials of Anatomy and Physiology fourth edition. McGraw-Hill Companies Tobin, A.J. 2005. Asking About Life. Thomson Brooks/Cole, Canada