Anda di halaman 1dari 14

DISTRIBUSI PEMERATAAN PENDAPATAN NASIONAL DAN INFLASI

I. DEFINISI PEMERATAAN PENDAPATAN


PENDAPATAN (income) Budiono (1992 : 180) mengemukkan bahwa pendapatan adalah hasil dari penjualan faktor-faktor produksi yang dimilikinya kepada sektor produksi. Sedangkan menurut Winardi (1992 : 171) pendapatan adalah hasil berupa uang atau materi lainnya yang dapat dicapai dari pada penggunaan faktor-faktor produksi. Berdasarkan kedua pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa pendapatan merupakan nilai dari seluruh barang dan jasa yang dihasilkan oleh suatu badan usaha dalam suatu periode tertentu. Dua Jenis Pendapatan : Labor income, meliputi upah (wages) dan gaji (salaries), benefit serta berbagai jenis labor income lainnya Property Income, meliputi sewa (rent), bunga tabungan (interest paid on saving account), laba perusahaan (corporate profit), dan proprietors income atau disebut juga sebagai laba perusahaan perseorangan. Pemerataan pendapatan (redistribusi pendapatan/ distribution of income) merupakan usaha yang dilakukan oleh pemerintah agar pendapatan masyarakat terbagi semerata mungkin diantara warga masyarakat. Pengertian merata di sini tidak berarti bahwa semua warga masyarakat pendapatannya dibuat sama, tetapi kesempatan yang sama bagi setiap warga untuk memperoleh pendapatan. Tujuannya adalah agar tidak terjadi ketimpangan pendapatan dalam masyarakat sehingga dapat menimbulkan keresahan dan kecemburuan sosial yang pada akhirnya dapat mengganggu stabilitas nasional.

II. PENYEBAB KETIMPANGAN


Menurut Sarjono HW (2006) pada kontek mikro, yang menjadi penyebab terjadinya ketimpangan pembangunan ekonomi antar daerah pada umumnya, penyebabnya antara lain: 1. Keterbatasan informasi pasar dan informasi teknologi untuk pengembangan produk unggulan. 2. Belum adanya sikap profesionalisme dan kewirausahaan dari pelaku pengembangan kawasan di daerah. 3. Belum optimalnya dukungan kebijakan nasional dan daerah yang berpihak kepada petani dan pelaku swasta. 4. Belum berkembangnya infrastruktur kelembagaan yang berorientasi pada pengelolaan pengembangan usaha yang berkelanjutan dalam perekonomian daerah. 5. Belum berkembangnya koordinasi, sinergitas, dan kerjasama,diantara pelaku-pelaku pengembangan kawasan, baik pemerintah, swasta, lembaga non pemerintah, dan petani, serta antara pusat, propinsi, dan kabupaten atau kota dalam upaya peningkatan daya saing kawasan dan produk unggulan. 6. Masih terbatasnya akses petani dan pelaku usaha kecil terhadap modal pengembangan usaha, input produksi, dukungan teknologi, dan jaringan pemasaran dalam upaya pengembangan peluang usaha dan kerjasama investasi. 7. Keterbatasan jaringan prasarana dan sarana fisik dan ekonomi di daerah dalam mendukung pengembangan kawasan dan produk unggulan daerah.

8. Belum optimalnya pemanfaatan kerangka kerjasama antar daerah untuk mendukung peningkatan daya saing kawasan dan produk unggulan Sementara pada aspek makro, Dumairy (1996), menyatakan bahwa terdapat dua faktor yang layak dikemukakan untuk menerangkan mengapa ketimpangan pembangunan dan hasil-hasilnya dapat terjadi. Faktor pertama ialah karena ketidaksetaraan anugerah awal (initial endowment) diantara pelakupelaku ekonomi. Sedangkan faktor kedua karena strategi pembangunan yang tidak tepat_cenderung berorientasi pada pertumbuhan, (growth). Ketidaksetaraan anugerah awal yang dimaksud adalah adanya

kesenjangan antara bekal resources yang dimiliki oleh para pelaku ekonomi. Yang meliputi, sumberdaya alam, kapital, keahlian/keterampilan, bakat/potensi atau sarana dan prasarana. Sedangkan pelaku ekonomi adalah perorangan, sektor ekonomi, sektor wilayah/daerah/kawasan). Sumberdaya alam yang dimiliki tidak sama antar daerah, (pra)sarana ekonomi yang tersedia tidak sama antar daerah, begitu pula yang lain-lainnya seperti kapital, keahlian/keterampilan serta bakan atau potensi. Kalau kita lihat secara objektif, ketimpangan pembangunan, yang selama ini berlangsung dan berwujud khsususnya pada Negara berkembang adalah dalam berbagai bentuk, aspek, atau dimensi. Bukan saja ketimpangan hasilhasilnya, misalnya dalam hal pendapatan perkapita, tetapi juga ketimpangan kegiatan atau proses pembangunan itu sendiri. Bukan pula semata-mata berupa ketimpangan spasial atau antar daerah, yakni antara daerah pedesaan dan daerah perkotaan. Akan tetapi juga berupa ketimpangan sektoral dan ketimpangan regional. Ketimpangan sektoral dan ketimpangan regional

misalnya, dapat dilihat berdasarkan perbedaan mencolok dalam aspek-aspek seperti penyerapan tenaga kerja; alokasi dana perbankan; investasi dan pertumbuhan.

Secara makro ketimpangan pembangunan yang terjadi di diberbagai daerah, tentunya karena lebih disebabkan oleh aspek strategi pembangunan yang kurang tepat. Strategi pembangunan yang bertumpu pada pertumbuhan misalnya, ternyata tidak mampu mengatasi persoala-persoalan yang terjadi di daerah, malah sebaliknya hanya memperkaya pelaku-pelaku ekonomi tertentu yang dekat dan mudah mendapatkan akses pembangunan secara gratis.

III. INDIKATOR PENGUKURAN DISTRIBUSI PENDAPATAN


Dasar dasar indikator distribusi pendapatan 1. Kurva Lorenz dan Koefisien Gini Ratio Kurva Lorenz memperlihatkan hubungan kuantitatif aktual antara persentase jumlah penduduk penerima pendapatan tertentu dari total penduduk dengan persentase pendapatan yang benar- benar mereka peroleh dari total pendapatan selama jangka waktu tertentu 2. Kumulatif pendapatan XPO % kumulatif penduduk Garis diagonal merupakan garis yang menunjukan keadaan pemerataan pendapatan yang sempurna (perfect equality) dalam distribusi pendapatan. Di lain pihak, kurva Lorenz menunjukkan deviasi dari suatu kondisi pemerataan sempurna kepada arah ketidakmerataan. Semakin jauh jarak kurva Lorenz dari garis diagonal maka tingkat pemerataan pendapatan semakin timpang (tidak merata distribusi pendapatannya). Kasus ekstrim dimana apabila hanya ada satu orang saja yang menerima seluruh distribusi pendapatan sementara orangorang lainnya sama sekali tidak menerima pendapatan tersebut akan diperlihatkan oleh titik kurva Lorenz yang berhimpit dengan sumbu horizontal sebelah kiri bawah atau kanan atas. Koefisien gini ratio tidak bisa lepas pembahasannya dengan kurva Lorenz, karena koefisien gini merupakan formula yang menghitung ratio luas bidang antara garis diagonal(perfect equality) dan kurva Lorenz. Jika angka koefisien gini mendekati nol, maka distribusi pendapatan semakin merata, sebaliknya bila mendekati angka 1, maka distribusi pendapatan semakin tidak merata. Secara lengkap, kriteria penilaian koefisien gini ratio adalah sebagai berikut : Gini Ratio < 0 ,4 tingkat ketimpangan rendah 0,4 < Gini Ratio < 0,5 tingkat ketimpangan moderat Gini Ratio > 0,5 tingkat ketimpangan tinggi

3. Kriteria bank dunia Menurut Suseno (1990) bahwa dalam melihat pemerataan pendapatan Bank Dunia menggolongkan penduduk dalam tiga kelompok, yaitu : 40 persen penduduk yang berpendapatan rendah. 40 persen penduduk yang berpendapatan menengah. 20 persen penduduk yang berpendapatan tinggi.
DISTRIBUSI PENDAPATAN MENURUT KRITERIA BANK DUNIA DAN GINI RASIO Distribution of Income by World Bank Criteria and Gini Ratio 2000 - 2009
Kriteria Bank Dunia/ World Bank Criteria 40 % Penduduk Berpenghasilan Rendah/ Lower Income Population (40 %) (2) 23,48 24,75 23,82 25,02 23,83 23,45 25,31 28,28 24,20 24,02 40 % Penduduk Berpenghasilan Sedang/ Medium Income Population (40 %) (3) 41,11 39,48 40,59 40,94 41,02 39,25 42,06 41,04 41,61 41,13 20 % Penduduk Berpenghasilan Tinggi/ High Income Population (20 %) (4) 35,41 35,77 35,59 34,04 35,15 37,30 32,63 30,83 34,19 34,85 Gini Rasio/

Tahun/ Year

Gini Ratio
(5) 0,252 0,254 0,255 0,239 0,255 0,262 0,230 0,195 0,244 0,248

(1) 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009

Tingkat

ketimpangan pembagian pendapatan menurut kriteria Bank kelompok 40 persen penduduk yang berpendapatan

Dunia terpusat pada rendah dengan kriteria 1. Bila penduduk

pada kelompok ini menerima kurang dari 12

persen dari

seluruh pendapatan, maka tingkat pembagian pendapatan adalah tinggi 2. Bila kelompok tersebut menerima 12-17 persen dari seluruh pendapatan

penduduk,maka tingkat ketimpangan pendapatan tergolong sedang 3. Bila penduduk pada kelompok ini menerima pendapatan lebih dari 17 persen maka tingkat ketimpangan penduduk tergolong rendah Menurut Gupta dari World Bank, pola pembangunan Indonesia

memperlihatkan suatu urban bias, yaitu pembangunan yang berorientasi ke daerah perkotaan, dengan tekanan yang berat pada sektor industri yang terorganisir, yang merupakan sebab terjadinya ketimpangan distribusi

pendapatan yang lebih parah lagi di kemudian hari. Menurut Micahel Lipton, seorang ekonom Inggris, urban bias seringkali terjadi di negara-negara berkembang seperti Indonesia di mana alokasi sumbersumber daya lebih banyak diprioritaskan di daerah perkotaan daripada pertimbangan pemerataan atau efisiensi.

IV. PENANGGULANGAN KETIMPANGAN DISTRIBUSI PENDAPATAN


Program-program pemerintah dalam rangka distribusi pendapatan pada umumnya terdiri dari: 1. Transfer tunai Bentuk tansfer tunai ini adalah metode pemerataan dengan instrumen uang atau pendapatan yang diterima. Macam-macam transfer tunai ini antara lain :

A. Negative Income Tax Negative income tax adalah sebuah kebijakan pemerintah yang berakibat besar pembayaran transfer yang diterima oleh masyarakat seimbang dengan tingkat kemiskinan masyarakat tersebut. Dengan kata lain, semakin miskin masyarakat maka akan semakin besar pembayaran transfer yang diterima. Program ini tidak dilaksanakan di Indonesia. Dampak-dampak dari program ini antara lain : i. meningkatkan kemalasan masyarakat untuk bekerja karena mendapatkan penghasilan yang memadai meskipun tanpa bekerja. ii. Munculnya anggapan ketidakadilan bagi masyarakat yang telah berpenghasilan relatif tinggi bahwa program ini dianggap tidak menghargai kerja keras. iii. Mengurangi insentif kerja iv. Mengurangi tingkat upah netto atau mencipatakan welfare cost. v. Terjadinya tax incidence.

B. Demogrant Demogrant adalah bentuk transfer tunai berdasarkan demografi tertentu. Contoh program ini salah satunya adalah Bantuan Langsung Tunai (BLT). Program ini adalah program yang paling banyak dilakukan di Indonesia. Dampak-dampak dari penerapan program ini antara lain sebagai berikut : i. Mengurangi insentif kerja ii. Adanya welfare cost yaitu mengurangi tingkat upah netto iii. Terjadinya tax incidence C. Subsidi Upah Subsidi upah yakni dengan meningkatkan upah netto yang diterima pekerja. Program semacam ini dapat dilihat dari tunjangan-tunjangan yang diterima pekerja di semua sektor khusunya pegawai negeri. Dampak-dampak dari program ini antara lain : i. Meningkatkan insentif kerja ii. Memperkecil adanya welfare cost.

2. Transfer barang Program transfer barang atau transfer innatura adalah program transfer dengan wujud yang ditransfer adalah barang fisik bukan uang. Kelemahan dari program ini yaitu penerima transfer tidak bebas dalam membelanjakan transfer. Sementara kelebihan yaitu meningkatkan konsumsi atas barang yang ditransfer sehingga terjadi external benefits produsen atas barang yang ditransfer. Hal ini juga menambah jumlah pajak yang disetor kepada negara atas external benefits tersebut.

3. Program kesempatan kerja Program kesempatan kerja adalah bentuk program distribusi pendapatan melalui penyediaan lapangan kerja. Salah satu contoh program ini yaitu Program Nasional Pemberdayaan Masyarat (PNPM) Mandiri. Program ini adalah program yang paling baik dibandingkan program-program lainnya karena dengan adanya penyediaan lapangan kerja maka akan meningkatkan investasi riil yang akan mengurangi pengangguran dan meningkatkan GDP. Namun di sisi lain program ini akan mengurangi insentif kerja dan menyebabkan welfare cost yang besar sehingga tingkat upah netto akan berkurang dan penawaran tenaga kerja di sektor swasta akan berkurang. Selain itu tax rate bagi produsen akan kian meningkat.

4. Mengubah distribusi secara fungsional Mengubah distribusi secara fungsional Mengubah distribusi pendapatan secara fungsional melalui pola kebijakan untuk mengubah harga-harga faktor secara pbsitif. Misalnya meningkatkan gaji pegawai negeri, menetapkan upah minimum bagi para pekerja (buruh),kemudahan investasi, keringanan pajak, subsidi bunga, keringanan beamasuk, dan sebagainya.

5. Mengubah distribusi pendapatan melalui redistribusi progresif Mengubah distribusi pendapatan melalui redistribusi progresif pemilikan harta seperti meprioritaskan kredit komersil maupun bersubsidi bagi pengusaha kecil, memberi kesempatan kepada para pekerja untuk turut memiliki saham pada perusahaan, serta pemberdayaan lembaga-lembaga ekonomi rakyat seperti koperasi, dan lain sebagainya.

6. Mengubah restribusi pendapatan golongan atas melalui pajak pendapatan Mengubah distribusi pendapatan golongan atas melalui pajak pendapatan dan kekayaan yang progresif. Dalam hal ini beban pajak dibuat sedemikian rupa sehingga beban yang lebih berat akan dikenakan pada golongan yang berpenghasilan tinggi.

V. PENYEBAB INFLASI
Sebab-Sebab Kemunculannya Dibagi Dalam : 1. Inflasi Karena Naiknya Permintaan Inflasi yang terjadi karena adanya gejala naiknya permintaan secara umum , sehingga sesuai dengan hukum permintaan maka harga pun secara umum akan cenderung naik.

2.

Inflasi Karena Naiknya Biaya Produksi Inflasi yang terjadi karena akibat naiknya harga bahan baku dan penolong, upah tenaga kerja, dan sejenisnya.

3.

Inflasi Yang Berasal Dari Dalam Negeri Inflasi yang terjadi dikarenakan peristiwa-peristiwa yang terjadi didalam negeri, misalnya peredaran uang di dalam negeri yang tertalu banyak.

4.

Inflasi Yang Berasal Dari Luar Negeri Inflasi yang terjadi karena komoditi-komoditi yang kita import dari luar negeri adalah komoditi yang telah terkena inflasi di negara asalnya, maka semakin terbuka kemungkinan terjadinya inflasi di Indonesia.

VI. JENIS- JENIS INFLASI


Jenis inflasi dapat dibedakan berdasarkan tingkat keparahan, sumber dan penyebabnya. Jenis Inflasi Berdasarkan Tingkat Keparahan A. Inflasi Ringan

Inflasi ringan adalah inflasi yang masih belum begitu mengganggu keadaan ekonomi. Inflasi ini, masih mudah dikendalikan. Harga-harga naik secara umum, tetapi belum menimbulkan krisis dalam bidang ekonomi. Inflasi ringan berada dibawah 10% per tahun. B. Inflasi Sedang

Inflasi sedang belum membahayakan kegiatan ekonomi. Tetapi inflasi ini sudah menurunkan kesehjateraan orang-orang yang berpenghasilan tetap. Inflasi sedang berkisar antara 10-30% per tahun. C. Inflasi Berat

Inflasi ini sudah mengacaukan kondisi perekonomian. Pada inflasi berai ini, orang cenderung menyimpan barang dan pada umumnya orang enggan untuk menabung, karena bunga tabungan yang ditawarkan jauh lebih rendah ketimbang laju inflasi. Inflasi berat berkisar antara 30-100% per tahun. D. Inflasi Sangat Berat

Inflasi jenis ini sangat mengacaukan kondisi perekonomian dan susah untuk dikendalikan. Walaupun dengan kebijakan moneter dan kebijakan fiskal. Inflasi ini tergolong sangat berat berada di atas 100% per tahun.

VII. DAMPAK INFLASI


Dampak Positif Inflsi : 1. Mendorong perekonomian menjadi lebih baIK 2. Peredaran / perputaran barang lebih cepat 3. Produksi barang barang bertambah, karena ke untungan pengusaha bertambah 4. Kesempatan kerja bertambah karena terjadi tambahan investasi 5. Pendapatan nominal bertambah, tetapi rill berkurang, karena kenaikan pendaptan kecil

Dampak Negatif Inflasi : 1. Harga harga barang dan jasa naik 2. Nilai dan kepercayaan terhadap uang akan turun / kurang 3. Menimbulkan tindakan spekulasi 4. Banyak proyek pembangunan macet / terlantar 5. Kesadaran menabung masyarakat berkurang