Anda di halaman 1dari 6

Anastasia Tema : Keadilan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Anastasia Jessica Inggrit Gobin Fadhliyana Heru setiawan Angel Angge Cyntia Aldy Hendri : Anak autis : Anak 1 : Anak 2 : Papa : Mama : Kakek : Ibu tetangga : Anak Tetangga : Guru : Kepala sekolah : Pastur

Pada suatu hari ada sebuah keluarga yang kaya raya, mereka mempunyai 3 orang anak yang bernama Jessica,Inggrit,dan Anastasia. Namun Anastasia tidaklah normal seperti yang lainnya. Dia menderita cacat mental sehingga orang tuanya menjadi kecewa. Jessica & Inggrit : Mama papa aku pulang. Gobin Jessica Gobin Inggrit Gobin Inggrit Jessica Gobin : Eh anak papa sudah pulang, gimana sekolahnya hari ini? : Tadi ulangan inggris aku dapet 100 dong pa, pinter kan aku. : wah pintar sekali kamu, bangga sekali papa. Kalau kamu dapat berapa Inggrit? : Yaaah pa, nilai ulangan ku cuma dapet 50, Inggrit di her nih, sebel. : sudah tidak apa-apa, nanti kamu bias minta diajarin sama Jessica ya. : Pa..pa aku minta duit dong, baju ku udah ketinggalan jaman banget nih. : Aku juga minta duit dong pa, temen-temen aku udah punya hp bb semua, masa aku ga punya sih?! : Tenang aja, apa sih yang ga papa kasih buat anak kesayangan papa.

Jessica&Inggrit : Asikk, makasih pa! (pergi) Anastasia Gobin Anastasia Gobin Lia : (datang dan mengganggu papanya yang sedang bekerja) : Papa lagi kerja anas, sudah sana pergi. : (tetap mengganggu) : (memukul meja) Kamu tuh ga bisa diam banget sih! Ganggu papa lagi kerja aja ! : Papa jangan marah-marah, dia tidak mengerti apa yang sedang dia lakukan pa.

Gobin Lia Gobin Lia

: (menunjuk Anastasia) Kenapa kamu ga bisa normal seperti anakku yang lainnya Jessica dan Inggrit ! : Papa kok ga adil sih! Papa selalu sayang sama Jessica dan Inggrit. Sementara papa selalu tidak menganggap Anastasia. Anas tuh anak kita juga pa! : Papa ga peduli sama Anas. Asal mama tahu , papa nyesel punya anak autis kayak dia! (pergi) : Maafin papa kamu ya Anas. Apapun keadaan kamu, mama akan selalu sayang sama Anas (memeluk Anas)

Heru Lia Heru

: (menelpon) Halo nak, ini Bapak. Sudah lama sekali Bapak tidak melihat cucu-cucu Bapa yang cantik. Boleh Bapak pergi mengunjungi mereka? : Tentu saja pak. : Baiklah Bapak akan segera pergi kesana.

Heru Lia Heru Lia Jessica Inggrit Kakek Jessica Inggrit

: (mengetuk pintu) : Eh Bapak, silahkan masuk pak. : Terima kasih nak. (duduk) Mana nih cucu-cucu Bapak? : Sebentar ya pak. (memanggil ) Jessi,Inggrit,Anas , kakek datang berkunjung nih. : Eh kakek, sudah lama nih kita ga ketemu. : Kakek bawa oleh-oleh ga buat kita? : Nih kakek bawain oleh-oleh khas kampong kakek. : Ih kakek gimana sih? Ini kan makanan kampungan! : Ngeliatnya aja aku udah ilfeel eww.

(Jessica dan inggrit pergi) Lia Heru Lia Anas Gobin : Maafin mereka ya pak. : Tidak apa-apa. Cucu bapak yang satu lagi mana? : Anas ayo sini, jangan malu-malu. Nih kakek kamu mau bertemu sama kamu. : (menangis dan berteriak) : Aduh!! Kamu tuh berisik banget sih! kesabaran papa sudah habis. Pergi kamu dari rumah ini!

Lia Gobin Kakek Gobin Kakek Lia Kakek Lia Kakek

: Pa , papa kok tega?! Jangan pa jangan : Diam kamu ma! Aku sudah muak dengan semua ini! : Sudah-sudah jangan berkelahi. Biar Anas tinggal dengan kakek saja. Kakek akan rawat dia sampai dia bisa sembuh. : Terserah lah, yang penting aku tidak mau lagi melihat anak ini di dalam rumah ini! (pergi) : Sudah jangan menangis nak. Anas akan menjadi jauh lebih baik, jika dia tinggal denganku. : Tapi.. tapi.. : Percayakan saja semuanya padaku. : jaga dia baik-baik ya pak. Anas.. maafin mama ya.. : Ayo anas, kita pergi

Kakek dan Anas pergi

Kakek Anas Kakek Anas

: nah ini rumah kakek, maaf ya kalau rumahnya jelek. : (cemas) : Hei tidak apa-apa, nih kakek punya sesuatu buat kamu (memberikan coklat) : (senang dan memakan coklat)

Semenjak saat itu, kakek selalu mengajari Anas dengan sabar. Mengajari nya untuk berbicara, berhitung, dan bersosialisasi.

Angge Anas Angge Anas Angge Anas Angge Anas

: Hei : si..si..siapa? : Nama aku Angge, aku tinggal di sebelah rumah kamu. Nama kamu siapa? : Nama..? a.a..anas : siapa? Aku ga bias dengar kamu, suara kamu terlalu kecil. : Anas! : oh Anas. Kamu datang darimana? Mana mama dan papa kamu? : Mama? Pa..papa? (mulai menangis dan berteriak)

Angge Angel Angge Angel Angge Angel Angge Angel Anas Heru Anas Heru

: Eh kok kamu nangis? Kamu kenapa? (panik) : Angge! Kamu itu! Dia tuh anak autis, jangan pernah kamu ngomong sama dia! : Tapi ma, aku Cuma ingin kenal sama dia. Kasihan dia tidak punya teman. : Mama tidak mau tahu! Cepat sana kamu pulang! : Tapi ma.. : Berani kamu membantah mama?! : Baik ma..(pergi) : Heh! Inget ya, jangan deketin anakku lagi! Dasar autis! (mendorong Anas) : (nangis) : (menghampiri Anas) Kamu kenapa menangis? Sudah-sudah jangan nangis. : Anas mau pu..punya temen.. Anas.. ga punya temen.. : sabar ya, kakek percaya Anas akan mempunyai teman jika Anas selalu belajar dan rajin berdoa sama Tuhan. Ingat Tuhan itu baik. Tuhan pasti punya rencana yang indah untuk umat-Nya. : makasi kakek..

Anas

Anas pun rajin belajar dan terus berdoa pada Tuhan. Lama kelamaan perkembangan dalam diri Anas semakin pulih dan membaik. Dia pun memberanikan diri untuk mendaftar ke sekolah. Heru Cyntia Heru Cyntia : Selamat pagi bu. : Oh selamat pagi juga pak (berjabat tangan) Apa ada yang bisa saya bantu? : Begini pak, cucu saya ingin mendaftarkan diri di sekolah ini. : Maksud bapak cucu bapak yang menderita cacat mental itu? Wah maaf sekali pak. Sekolah ini adalah salah satu sekolah terbaik dan terfavorit di daerah ini. Sehingga kami hanya menerima anak yang normal saja. : Cucu saya sangatlah pintar, bisakah bapak memberikan kesempatan untuk memberikan tes ujian masuk terlebih dahulu? : Bagaimana ya pak, mengapa bapak tidak mendaftar di sekolah SLB? : Mengapa begitu?! Ini adalah ketidakadilan! Cucu saya mempunyai hak untuk mendapatkan pendidikan yang pantas! : Permisi, ada apa ini ribut-ribut? : Begini pak.. : Sudah, biar saya saja yang berbicara dengan bapak ini.

Heru Cyntia Heru Aldy Cyntia Aldy

Cyntia Aldy

: baiklah pak, permisi (pergi) : Maafkan kami ya pak, pertama memang itu adalah aturan dari sekolah ini. Namun saya akan membuat pengecualian. Jika cucu bapak dapat lulus dari tes ujian masuk, maka kami dapat dengan tangan terbuka menerima cucu bapak. Namun jika cucu Bapak tidak lulus, maka mohon maaf, kami tidak bias menerima cucu bapak. : Benarkah pak? Terima kasih banyak pak. (pergi)

Heru

Heru Anas Heru Anas Heru

: Anas, kepala sekolah akan menerima kamu kalau kamu berhasil mengerjakan tes ujian masuk. : Aku.. aku takut kek. : Jangan takut. Kakek akan membantu kamu. : Aku.aku ini cacat kek.. cacat! (kabur) : Anas! (mengejar) uhuk uhuk.. anas

Anas Hendry Anas Hendry Anas Hendry

: (menangis) : Hei gadis kecil, apa yang kamu lakukan disini? Mengapa kamu menangis? : Aku.. aku selalu mendapat ketidakadilan.. mengapa Tuhan itu jahat.. aku cacat.. autis! : Jangan berbicara seperti itu. Tuhan tidak memberikan percobaan melebihi batas kekuatan umat-Nya. : Lalu apa yang harus saya lakukan? : selalu menyerahkan diri dan percaya pada Tuhan. Tuhan itu maha pemurah, maha kasih , dan maha besar. Apapun kondisi yang sedang kau alami, Tuhan akan selalu ada untukmu. : benarkah? : Ya, jadi hapuslah air matamu. Berjuanglah untuk keadilan itu. Jangan membiarkan apapun membatasimu untuk menjadi lebih baik. : Terima kasih pastur. Aku akan melakukan yang terbaik (pergi) : Kakek.. : Anas! Kamu darimana saja. Kakek sangat khawatir. : Maaf ya kek, aku akan berjuang untuk menghadapi tes ujian itu.

Anas Hendry Anas Anas Heru Anas

Akhirnya Anas pun mengikuti tes ujian masuk , dan mendapat hasil yang sangat tidak terduga! Dia berhasil mendapat nilai sempurna dan diterima di sekolah terbaik disana. Heru Anas Heru Anas Heru Anas Heru : Selamat ya cucuku : Kakek, bolehkah aku meminta sesuatu? : Tentu saja, apa itu? : Aku.. aku ingin bertemu dengan papa,mama,dan saudara-saudaraku. : Apa kamu yakin? : iya kek. : Baiklah, kakek akan mengantarmu.

Anas Lia Anas Lia Anas Gobin Anas Gobin Anas Gobin

: (mengetuk pintu) : (membuka pintu) Anas?? Itu kamu nak?? (memeluk) mama kangen banget sama kamu. : Anas juga kangen sama mama. : kamu.. bagaimana kamu bisa bicara? : Kakek yang mengajariku ma. : Siapa itu? Anas? : Papa.. : A..apa tadi yang kamu bilang?.. papa? Kamu bisa bicara? : Maafin Anas pa.. Anas Cuma ingin melihat mama papa Jessi dan Inggrit. Anas ga akan ganggu papa kok. Anas pergi dulu ya pa. : Apa yang kamu bicarakan, papa sangat menyesal telah mengusir kamu. Maafkan papa Ya Anas..

Anas Gobin Heru

: Anas udah maafin papa kok.. : Terima kasih ya kek, sudah merawat Anas dengan baik. Maafkan atas perlakuan saya dulu. : Ya sama-sama nak. Yang penting kamu sekarang sudah bias bersatu lagi.

Akhirnya Anas pun hidup bahagia bersama dengan keluarga yang dicintainya.

THE END