Anda di halaman 1dari 29

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Kostruksi jalan raya sebagai sarana transportasi adalah merupakan unsur yang sangat penting dalam usaha meningkatkan kehidupan manusia untuk mencapai kesejahteraannya. Dalam kehidupan kita sehari-hari sebagai mahluk sosial manusia tidak dapat hidup tanpa bantuan orang lain, maka dengan adanya prasarana jalan ini, maka hubungan antara suatu daerah dengan daerah lain dalam suatu negara akan terjalin dengan baik. Sarana yang dimaksud disini adalah sarana penghubung yang melalui ndarat, laut dan udarah. Dari ketiga sarana tersebut, akan ditinjau prasarana yang melalui darat. Dalam perencanaan geometrik termasuk juga perencanaan tebal perkerasan jalan, karena dimensi dari perkerasan merupakan bagian dari perencanaan geometrik sebagai suatu perencanaan jalan seutuhnya. Bertambahnya jumlah dan kualitas kendaraan dan berkembangnya pengetahuan tentang kelakukan pengendara serta meningkatnya jumlah kecelakaan, menuntut perencanaan geometrik supaya memberikan pelayanan maksimum dengan keadaan bahaya minimum dan biaya yang wajar. Perancangan geometrik jalan tentunya akan berdampak terhadap lingkungan sekitar. Dampak yang ditimbulkan tentunya ada yang baik tapi juga ada yang buruk. Yang akan dibahas dalam tulisan ini ialah rencana drainase jalan, dampak pemotongan bukit terhadap lingkungan, dampak pengurugan lembah terhadap lingkungan, pembangunan jalan yang melalui jalan terhadap lingkungan, dan rancangan jalan yang akrab lingkungan dan berkelanjutan.

1.2. Rumusan Masalah


Adapun masalah yang akan dibahas ialah: 1.2.1. Apa itu drainase jalan dan bagaimana perancangan drainase jalan? 1.2.2. Apa dampak pemotongan bukit/tebing terhadap lingkungan? 1.2.3. Apa dampak pengurugan lembah terhadap lingkungan? 1.2.4. Apa dampak pembangunan jalan yang melalui hutan terhadap lingkungan? 1.2.5. Bagaimana rancangan jalan yang akrab lingkungan dan berkelanjutan?

1.3. Tujuan
Tujuan dari makalah ini agar dapat memberikan gambaran mengenai dampak perancangan geometrik jalan terhadap lingkungan.

1.4. Manfaat
Manfaat yang diperoleh dari makalah ini ialah: 1.4.1. Dapat mengetahui tentang drainase jalan dan perancangan drainase jalan 1.4.2. Dapat mengetahui tentang dampak pemotongan bukit terhadap lingkungan 1.4.3. Dapat mengetahui tentang dampak pengurugan lembah terhadap lingkungan 1.4.4. Dapat mengetahui tentang dampak pembangunan jalan yang melalui hutan terhadap lingkungan 1.4.5. Dapat mengetahui tentang perancangan jalan yang akrab lingkungan dan berkelanjutan

BAB II PEMBAHASAN

2.1. Drainase Jalan


Drainase merupakan salah satu fasilitas dasar yang dirancang sebagai sistem guna memenuhi kebutuhan masyarakat dan merupakan komponen penting dalam perencanaan kota (perencanaan infrastruktur khususnya). Berdasarkan fungsinya Drainase dapat diklasifikan menjadi 2 yaitu:

2.1.1.

Drainase Permukaan

Drainase Permukaan ialah sistem drainase yang berkaitan dengan pengendalian air permukaan. Sistem drainase permukaan pada konstruksi jalan raya pada umumnya berfungsi sebagai berikut: 1) Membawa air hujan dari permukaan jalan ke pembuangan air 2) Menampung air tanah (dari subdrain) dan air permukaan yang mengalir menuju jalan 3) Membawa air menyebrang alinyemen jalan secara terkendali Dua fungsi yang pertama dikendalikan oleh komponen drainase memanjang, sementara fungsi ketiga memerlukan bangunan drainase melintang, seperti culvert, gorong-gorong, dan jembatan. Berikut adalah gambar dari sistem drainase permukaan:

Sistem drainase permukaan pada umumnya terdiri dari: 1. Kemiringan melintang pada bahu jalan dan perkerasan jalan a. Pada daerah jalan yang datar dan lurus Penanganan pengendalian air untuk daerah ini biasanya dengan membuat kemiringan perkerasan dan bahu jalan mulai dari mulai dari tengah perkerasan menurun/melandai ke arah selokan samping. Besarnya kemiringan bahu jalan biasanya diambil 2% lebih besar daripada kemiringan permukaan jalan. Besarnya kemiringan melintang normal pada perkerasan jalan dapat dilihat pada tabel 1. Tabel 1 Kemiringan Melintang Normal Perkerasan Jalan

Berikut ini adalah gambar untuk kemiringan melintang normal pada daerah yang datar dan lurus

b. Daerah jalan yang lurus pada tanjakan/penurunan Penanganan pengendalian air pada daerah ini perlu mempertimbangkan pula besarnya kemiringan alinyemen vertikal jalan yang berupa tanjakan dan turunan, supaya aliran air secepatnya bisa mengalir ke selokan samping. Untuk itu maka kemiringan melintang 4

perkerasan jalan disarankan agar menggunakan nilai-nilai maksimum pada tabel 1. c. Pada Daerah Tikungan Kemiringan melintang perkerasan jalan pada daerah ini biasanya harus mempertimbangkan pula kebutuhan kemiringan jalan menurut persyaratan alinyemen horisontal jalan, karena itu kemiringan perkerasan jalan harus dimulai dari sisi luar tikungan menurun/melandai ke sisi dalam tikungan. Besarnya kemiringan pada daerah ini ditentukan oleh nilai maksimum dari kebutuhan kemiringan alinyemen horisontal atau kebutuhan kemiringan menurut keperluan drainase.

2. Selokan samping Selokan samping adalah selokan yang dibuat disisi kiri dan kanan badan jalan. a. Fungsi Selokan Samping Menampung dan membuang air yang berasal dari permukaan jalan Menampung dan membuang air yang berasal dari daerah pengaliran sekitar jalan Dalam hal pengaliran luas sekali atau terdapat air limbah , maka untuk itu harus dibuat sistem drainase terpisah/tersendiri b. Bahan Bangunan Selokan Samping Pemilihan jenis material untuk selokan samping umumnya ditentukan oleh besarnya kecepatan rencana aliran air yang akan melewati selokan samping sedemikian sehingga material dapat dilihat pada Tabel 2. 5

Tabel 2 Kecepatan aliran air yang diizinkan berdasarkan jenis material

Kecepatan aliran air ditentukan oleh sifat penampang hidrolis sifat penampang saluran, salah satunya adalah kemiringan saluran. Pada Tabel 3 dapat dilihat hubungan antara kemiringan selokan samping dan tipe material yang digunakan. Tabel 3 Hubungan kemiringan selokan samping (i) dan jenis material

Tabel 4 Hungan kemiringan saluran memanjang (is) berdasarkan jenis material

c. Pematah Arus/Check Dam Pada suatu selokan samping yang relatif panjang dan mempunyai kemiringan cukup besar, kadang-kadangdiperlukan pematah arus (check dam) untuk mengurangi kecepatan aliran. Pemasangan jarak check dam (L) biasanya ditentukan sebagai berikut:

d. Penampang Melintang Selokan Samping Pemilihan tipe penampang selokan samping didasarkan atas: Kondisi tanah dasar Kedudukan muka air tanah Kecepatan aliran air e. Perhitungan Dimensi Selokan Samping Dalam garis besar, perencanaan selokan samping mencakup tiga tahap proses sebagai berikut: Analisis hidrologi Perhitungan hidrolika Gambar rencana Analisis hidrologi dilakukan atas dasar data curah hujan , topografi daerah, karateristik daerah pengaliran serta frekuensi banjir rencana. Hasil analisi hidrologi adalah: Besarnya debit air yang harus ditampung oleh selokan samping. Selanjutnya atas dasar debit yang kita peroleh maka dimensi selokan samping dapat kita rencanakan atas dasar analisa/perhitungan hidrolika. 1. Rumus untuk Menghitung Debit (Q) Biasanya rumus yang digunakan adalah Rational Formula sebagau berikut: 7

dimana: Q = Debit (m3/det) C = Koefisien pengaliran, seperti pada tabel 4 di bawah ini I = Intensitas hujan (mm/jam) dihitung selama waktu konsentrasi (Tc) untuk periode banjir rencana A = Luas daerah pengaliran (km2) Koefisien Pengaliran (C) : Koefisien pengaliran adalah koefisien yang besarnya tergantung pada kondisi permukaan tanah, kemiringan medan, jenis tanah, lamanya hujan di daerah pengaliran. Tabel 5 Koefisien Pengaliran (C)

Frekuensi Banjir Rencana: Frekuensi banjir rencana ditetapkan berdasarkan pertimbangan kemungkinan-kemungkinan kerusakan terhadap bangunanbangunan di sekitar jalan akibat banjir. Dengan asumsi tingkat kerusakan sedang masih dianggap wajar, maka frekuensi banjir rencana untuk selokan samping dipilih 5 tahun. Luas Daerah Pengaliran (A): Batas-batas daerah pengaliran ditetapkan berdasarkan peta topografi, pada umumnya dalam skala 1:50.000 1:25.000. Jika luas daerah pengaliran relatif kecil diperlukan peta dalam skala yang 8

lebih besar. Dalam praktek sehari-hari, sering terjadi tidak tersedianya peta topografi ataupun peta pengukuran lainnya yang memadai sehingga menetapkan batas daerah pengaliran merupakan suatu pekerjaan yang sulit. Jika tidak memungkinkan memperoleh peta topografi yang memadai, asumsi berikut dapat dipakai sebagai bahan pembanding.

2. Rumus untuk menghitung dimensi Rumus umum yang dipakai untuk menghitung dimensi adalah sebagai berikut:

dimana: F = Luas penampang basah (m2) Q = Debit (m3/det) V = Kecepatan aliran (m/det) Kecepatan aliran (V) dapat dihitung dengan menggunakan Rumus Manning:

dimana: V = kecepatan aliran n = koefisien kekasaran dinding menurut Manning R = F/p = jari-jari hidrolis (m) F = luas penampang basah (m2) p = keliling penampang basah (m) i = kemiringan selokan samping Harga koefisien kekasaran dinding menurut Manning bisa dilihat pada tabel 6, 7, dan tabel 8.

Tabel 6 Harga n untuk Rumus Manning

10

Tabel 7 Harga R untuk Rumus Manning

11

Tabel 8 Harga-harga I1/2 dari Rumus Manning

Berikut merupakan gambar dari contoh-contoh untuk tipe-tipe penampang selokan sampingyang lainnya.

12

3. Gorong-gorong a. Fungsi Fungsi gorong-gorong adalah mengalirkan air dari sisi jalan ke sisi lainnya. Untuk itu desainnya harus juga mempertimbangkan faktor hidrolis dan struktur supaya gorong-gorong dapat berfungsi mengalirkan air dan mempunyai daya dukung terhadap beban lalu lintas dan timbunan tanah. b. Tipe/Jenis Kontruksi Mengingat fungsinya maka gorong-gorong disarankan dibuat dengan tipe konstruksi yang permanen (pipa/kotak beton, pasangan batu, armco) dan umur rencana 10 tahun. c. Komposisi Gorong-gorong Bagian utama gorong-gorong terdiri atas: 1) Pipa : kanal air utama 2) Tembok kepala : Tembok yang menopang ujung dan lereng jalan. Tembok penahan yang dipasang bersudut dengan tembok kepala, untuk menahan bahu dan kemiringan jalan. 3) Apron (dasar) : Lantai dasar dibuat pada tempat masuk untuk mencegah terjadinya erosi dan dapat berfungsi sebagai dinding penyekat lumpur. Bentuk gorong-gorong umumnya tergantung pada tempat yang ada dan tingginya timbunan. d. Penempatan Gorong-gorong Dalam perencanaan jalan, penempatan dan penentuan jumlah goronggorong harus diperhatikan terhadap fungsi dan medan setempat/ Agar dapat berfungsi dengan baik, maka gorong-gorong ditempatkan pada: 13

1) Lokasi jalan yang memotong aliran air 2) Daerah cekung, tempat air menggenang 3) Tempat kemiringan jalan yang tajam tempat air dapat merusak lereng dan badan jalan 4) Kedalaman gorong-gorong yang aman terhadap permukaan jalan minimum 60 cm Di samping itu juga harus memperhatikan faktor-faktor lain sebagai bahan pertimbangan, yaitu: Aliran air alamiah Tempat air masuk Sudut yang tajam pada bagian pengeluaran Dengan memperhatikan faktor tersebut maka penempatan goronggorong disarankan untuk daerah datar. Disarankan dengan jarak maksimum 300 m. e. Penentuan Dimensi Gorong-gorong Untuk menentukan dimensi gorong-gorong dipakai rumus:

dimana: a = Luas penampang (m2) Q = Debit (m3/dt) V = Kecepatan aliran (m/dt)

4. Penyederhanaan Desain Penampang Saluran Samping Untuk desain penampang saluran samping yang berfungsi lokal dengan menggunakan Tabel 8 dan Tabel 9 dengan berbagai panjang saluran dan kemiringan. a. Penampang saluran samping jalan tanpa pasangan Ketentuan-ketentuan untuk menentukan dimensi saluran samping tanpa pasangan: 1) Luas minimum penampang saluran samping tanpa pasangan adalah 0,50 m2 2) Tinggi minimum saluran (T) adalah 50 cm Berdasarkan asumsi-asumsi untuk mendapatkan debit air (Q) dan ketentuan-ketentuan umum untuk menentukan dimensi saluran samping tanpa pasangan, maka dapat dihitung penampang saluran samping.

14

Tabel 8 didapat berdasarkan pada harga lebar dasar saluran (D) 50 cm dan kemiringan dasar saluran 1:1. Untuk lebar dasar saluran (D) dan kemiringan saluran yang berbeda, tabel 7 dapat digunakan dengan catatan luas penampang yang didapat dari hasil tabel 9 dan ketentuanketentuan umum untuk menentukan dimensi saluran samping tetap terpenuhi.

Tabel 9 Tinggi Saluran Samping tanpa pasangan (T) (Dengan lebar dasar saluran (D) 50 cm)

b. Penampang saluran samping jalan dengan pasangan Ketentuan-ketentuan umum untuk menentukan dimensi saluran samping jalan dengan pasangan: 1) Luas minimum penampang saluran samping dengan pasangan adalah 0,50 m2 2) Tinggi minimal saluran (T) adalah 70 cm Berdasarkan asumsi untuk mendapatkan debit air (Q) dan ketentuanketentuan umum untuk mendapatkan dimensi saluran samping dengan pasangan, maka dapat dihitung penampang saluran samping. 15

Tabel 10 didapat berdasarkan pada lebar dasar saluran (D) 70 cm. Untuk lebar dasar saluran (D) dan kemiringan saluran yang berbeda, tabel 10 data digunakan dengan catatan, luas penampang yang didapat dari tabel 9 dan ketentuan-ketentuan umum untuk mendapatkan dimensi saluran samping tetap terpenuhi.

Tabel 10 Tinggi saluran samping jalan dengan pasangan tegak (T) (Dengan lebar saluran dasar (D) 70 cm)

c. Penentuan Gorong-gorong

16

Pendekatan lain untuk menentukan ukuran gorong-gorong dan saluran kecil atau ukuran jembatan yang mempunyai bentang < 12 m (bukaan saluran tidak melebihi 30 m2), dapat menggunakan Rumus Talbot:

dimana: a = luas saluran gorong-gorong (m2) r = koefisien pengaliran = 1 untuk daerah pegunungan = 0,75 untuk daerah perbukitan = 0,50 untuk daerah gelombang = 0,25 untuk daerah datar A = luas daerah pengaliran (Ha) Dimensi minimum untuk luas saluran/gorong-gorong adalah 1,13 m2 atau 0,60 cm. Tabel 10 berikut ini akan memberikan luas saluran secara mudah untuk bermacam-macam keadaan medan dan luas daerah pengaliran yang didasarkan pada Rumus Talbot.

Tabel 11 Luas Saluran untuk Gorong-gorong (m2)

17

2.1.2.

Drainase Bawah Permukaan

Drainase bawah permukaan berfungsi menurunkan muka air tanah dan menurunkan muka air tanah dan mencegat serta membuang air infiltrasi dari daerah sekitar jalan dan permukaan jalan atau air yang naik dari subgrade jalan. Sedangkan 2 fungsi utamanya ialah: menurunkan muka air tanah sampai kedalaman min 1.00 m di bawah permukaan tanah (di dalam base,urugan tanah atau tanah) mencegat air dari daerah sekitar agar tidak merembes ke dalam urugan tanah. Prinsip-prinsip umum perencanaan drainase jalan: 1. Daya Guna dan Hasil Guna (Efektif dan Efisien) Perencanaan drainase haruslah sedemikian rupa sehingga fungsi fasilitas drainase sebagai penampung, pembagi, dan pembuang air dapat sepenuhnya berdaya guna dan berhasil guna. 2. Ekonomis dan Aman Pemilihan dimensi dari fasilitas drainase haruslah mempertimbangkan faktor ekonomis dan faktor keamanaan 3. Pemeliharaan Perencanaan drainase haruslah mempertimbangkan pula segi kemudahan dan nilai ekonomis dari pemeliharaan sistem drainase tersebut. Contoh Perencanaan Drainase 1. Data Kondisi

18

2. Penentuan Daerah Layanan Trase jalan pada peta rupabumi Panjang segmen 1 saluran (L)= 200m ditentukan dari rute jalan yang telah diplot di peta topografi daerah tersebut memungkinkan adanya pembuangan kesungai di ujung segmen Dianggap segmen saluran ini adalah awal dari sistem drainase sehingga tidak ada debit masuk (Q masuk) selain dari A1,A2,A3 Gorong-gorong menggunakan beton Direncanakan di ujung segmen aliran air akan dibuang ke sungai melalui gorong-gorong melintang badan jalan Perencanaan gorong-gorong, menampung debit air dari segmen yang ditinjau dan segmen sesudah itu

3. Kondisi eksisting permukaan ja2an Panjang saluran drainase (L) = 500 meter L1 : perkerasan jalan (aspal) = 5 meter L2 : Bahu jalan = 2 meter L3 : bagian luar jalan (perumahan) = 10 meter Selanjutnya tentukan besarnya koefisien C (tabel 5) Aspal : L1 , koefisien C1 = 0,70 Bahu Jalan : L2 , Koefisien C2 = 0,65 Perumahan : L3 , Koefisien C3 = 0,60 Tentuan luas daerah Aspal A1 = 5,00 m x 200,00 m = 1000 m2 Bahu jalan A2 = 2,00 m x 200,00 m = 400 m2 Perumahan A3 = 10,00 m x 200,00 m = 2000 m2 fk Perumahan padat = 2,0

19

Koefisian pengaliran ratarata

4. Waktu Konsentrasi (Tc) Tc = t1 + t2 t1 =

t2 = Ket : lo : jarak titik terjauh ke fasilitas drainase (m) nd : Koefisien hambatan is : Kemiringan daerah pengairan V : Kecepatan air rata-rata pada saluran (m/dtk) Tc : Waktu konsentrasi L : Panjang saluran (m)

t1 dari badan jalan = 1,00 + 0,86 = 1,86 menit t1 dari perumahan = 1,04 menit

5. Data Curah Hujan Data curah hujan dari pos pengamatan BMG sebagai berikut:

20

6. Tentukan Insentitas Curah Hujan Maksimum Menentukan curah hujan maksimum dengan memplotkan harga Tc = 4,06 menit, kemudian tarik garis keatas sampai memotong lengkung intensitas hujan rencana pada periode ulang 5 tahun didapat : I = 190 mm/jam.

7. Hitung besarnya Debit (Q) Perhitungan ini menggunakan rumus sebagai berikut : Q = 1/3,6 x C x I x A Keterangan : 21

Q = Debit banjir rencana (m/dt) C = Koefisien pengaliran (tabel) I = Intensitas curah hujan (mm/jam) A = Daerah pengaliran (km2)

8. Penentuan Dimensi Saluran Penentuan dimensi diawali dengan penentuan bahan Saluran direncanakan dibuat dari beton dengan kecepatan aliran yang diijinkan 1,50 m/detik ( Tabel 2 ) Bentuk penampang : segi empat Kemiringan saluran memanjang yang diijinkan : sampai dengan 7,5% (Tabel 6) Angka kekasaran permukaan saluran Manning (dari Tabel 6) n = 0,013 9. Tentukan kecepatan saluran (V) < kecepatan ijin dan kemiringan saluran V = 1,3 m/detik ( < V ijin = 1,50 m/detik ) iS= 3% (disesuaikan dengan kemiringan memanjang jalan)

Keterangan : V = Kecepatan rata-rata dalam saluran (m/detik) Q = Debit banjir rencana (m3/dtk) n = Koefisien kekasaran R = Radius hidrolik S = Kemiringan saluran A = Luas saluran (m2) P = Keliling basah saluran (m) Dengan dimensi : h =0,5m 22

maka R = A/P = (hxb)/(2h+b) = 0,5b/(1+b) Dari persamaan rumus didapat :

maka lebar saluran (b) = 0,7m 10. Tentukan tinggi jagaan saluran Jadi gambar dimensi saluran drainase pemukaan :

2.2.

Dampak Pemotongan Bukit terhadap Lingkungan

Adanya pemotongan bukit/tebing akan berdampak buruk terhadap lingkungan di sekitar. Dampak yang ditimbulkan dari pemotongan bukit terhadap lingkungan ialah: Jika keadaan tanah atau kondisi tanah tidak keras maka akan berakibat longsor. Untuk mengembangkan dan memperluas jalan umumnya dilakukan pemotongan tebing dan penimbunan lembah. Tanah timbunan pada lembah tersebut belum terpadatkan sempurna seperti tanah asli yang berada di bawahnya. Sehingga apabila hujan akan terjadi penurunan tanah yang kemudian diikuti dengan retakan tanah. Dari sinilah akan terjadi longsor. Jika terdapat aliran air tanah maka berakibat tanaman akan mati

23

2.3.

Dampak Pengurugan Lembah terhadap Lingkungan


Dampak yang ditiimbulkan dari pengurugan lembah terhadap lingkungan

ialah: Tanaman lembah akan mati Terjadi longsor Air lembah keruh pada saat hujan Abiotik : air tercemar Biotik : ikan akan mati

24

2.4. Pembangunan Jalan yang melalui Hutan terhadap Lingkungan


Setiap pembangunan yang menggunakan dan memerlukan lahan maupun merubah bentuk landscap permukaan pasti akan memberikan dampak bagi lingkungan di sekitar wilayah pembangunan tersebut. Dampak terhadap manusia, tumbuhan, binatang, tanah, tata air, udara dan fungsi lingkungan lainnya dalam skala mikro ataupun makro, tergantung pada skala proyek. Dampak dimaksud dalam bentuk yang diinginkan (tujuan) ataupun tidak diinginkan (effek). Oleh karena itu, jika ada pembangunan jalan yang melalui hutan tentu akan berdampak terhadap lingkungan sekitar. Dampak yang akan terjadi yakni pada perubahan atau terganggunya bentang alam pada jalur yang akan dibuka. Diikuti dengan perubahan vegetasi penutupan lahan dan musnahnya tumbuhan ataupun berbagai aneka ragam hayati yang terdapat dilahan tersebut. Semakin lebar atau luas lahan tergsur semakin besar kemungkinan kerusakan yang terjadi. Jika yang digusur merupakan hutan primer maka resiko lingkungan akan semakin besar. Sedangkan, apabila yang digusur merupakan hutan sekunder dan bekas kebakaran, maka jelas resiko lingkungan dan kerugian hayati tidak sebesar hutan primer. Dari segi kontruksi akan berdampak pada biotik yaitu tanaman akan mati dan berdampak pada tanah yaitu cut (pemotongan tanah) and fill (timbunan tanah), sedangkan dari segi operasional akan mengakibatkan polusi udara (emisi gas buang) dan polusi suara (kebisingan).

2.5. Rancangan Jalan Berkelanjutan

yang

Akrab

Lingkungan

dan

Kontruksi berwawasan lingkungan adalah kontruksi yang dapat mengurangi biaya-biaya yang disebabkan bencana yang ditimbulkan karena kerusakan alam. Contohnya saat membangun jalan terkadang membelah aliran sungai agar tidak putus maka harus dibuatkan saluran gorong-gorong yang memadai agar tidak meluap ke jalan. Kemudian dalam membangun jalan menggunakan bahan-bahan yang dapat diperbarui (renewable), bobotnya lebih ringan dan kuat untuk menghemat biaya angkut, serta panti yang dapat didaur ulang. Sementara dari segi lingkungan setidaknya untuk jalan karena merupakan fasilitas umum harus menyediakan 30 persen sebagai ruang terbuka hijau yang ditempatkan disisi kanan dan disisi kiri jalan.

25

Konsep strategi desain berkelanjutan menurut UIA (Union International des Architect) dijabarkan dalam 9 point: 1. Dimulai dengan tahap awal pekerjaan proyek yang melibatkan seluruh pihak: klien, desainer, insinyur, pemerintah, kontraktor, pemilik, pengguna, dan komunitas. 2. Analisa dan Manajemen seluruhnya dari Daur Hidup Bangunan, yaitu mengintegrasikan semua aspek dalam konstruksi dan penggunaan di masa depan. 3. Optimalisasi desain yang efisien, energi terbarukan, teknologi modern dan ramah lingkungan harus menjadi satu kesatuan. 4. Kesadaran bahwa proyek arsitektur dan konstruksi tersebut merupakan sistem interaktif yang kompleks dan terkait pada lingkungan sekitar yang lebih luas yang bisa mencakup warisan sejarah, kebudayaan, dan sosial masyarakat. 5. Penerapan material bangunan yang sehat, yaitu untuk menciptakan bangunan yang sehat, tata guna lahan yang seimbang, kesan estetik dan inspiratif, serta memberikan keyakinan ke masyarakat. 6. Upaya untuk mengurangi carbon imprint , mengurangi material yang berbahaya yang berdampak terhadap aktivitas pengguna. 7. Upaya untuk meningkatkan kualitas hidup, kesetaraan baik lokal maupun global, memajukan kesejahteraan ekonomi, serta menyediakan kesempatan-kesempatan untuk kegiatan bersama masyarakat. 8. Populasi urban tergantung pada sistem desa-kota yang terintegrasi, saling terkait untuk keberlangsungan hidup seperti fasilitas publik (air, udara, rumah, pendidikan, kesehatan, kebudayaan, dll). 9. Mendukung pernyataan UNESCO mengenai keberagaman budaya umat manusia sebagai sumber pertukaran, penemuan, kreativitas yang sangat diperlukan oleh manusia.

26

BAB III PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Drainase merupakan salah satu fasilitas dasar yang dirancang sebagai sistem guna memenuhi kebutuhan masyarakat dan merupakan komponen penting dalam perencanaan kota (perencanaan infrastruktur khususnya). Drainase jalan dapat dibedakan menjadi drainase permukaan dan drainase bawah permukaan. Drainase permukaan dibedakan menjadi 2 yaitu drainase memanjang dan melintang. Pemotongan bukit pada lingkungan akan berdampak buruk salah satunya akan terjadi longsor jika keadaan tanah tidak keras dan jika terdapat aliran air maka tanaman akan mati. Pengurugan lembah pada lingkungan berdampak tanaman lembah akan mati, terjadi longsor, dan air keruh saat hujan. Pembangunan jalan melalui hutan akan berdampak terhadap kondisi hutan yang dilalui seperti tanaman akan mati dan berdampak juga pada tanah. Rancangan jalan yang akrab terhadap lingkungan dimaksudkan untuk membuat kontruksi jalan yang berwawasan lingkungan dengan tujuan untuk mengurang biaya-biaya yang disebabkan bencana yang ditimbulkan karena kerusakan alam.

3.2. Saran
Mudah mudahan dengan makalah kami ini khalayak umum dapat mengetahui rencana drainase jalan dan dampak-dampak geometrik jalan terhadap lingkungan

27

DAFTAR PUSTAKA
Direktorat Jenderal Bina Marga, " Petunjuk Desain Drainase Permukaan Jalan ", No. 008/T/BNKT/1990. Direktorat Jenderal Bina Marga, " Perencanaan Sistem Drainase Jalan ". Direktorat Jenderal Bina Marga, " Pedoman Umum Pengelolaan Lingkungan Hidup Bidang Jalan ", No.08/BM/2005. Departemen Pekerjaan Umum, " Perencanaan Sistem Drainase Jalan ", No. 02/B/2006. www.meizahra27.files.wordpress.com/2011/11/drainase-khusus. www.aryapersada.com/sistem-drainase-jalan.html www.id.scribd.com/doc/85168909/GEOJAL-9 www.ilmusipil.com/konstruksi-berkelanjutan

28

KATA KUNCI
Drainase Permukaan: sistem drainase yang berkaitan dengan pengendalian aliran air permukaan. Drainase Bawah Permukaan: sistem drainase pengendalian aliran air dibawah permukaan tanah. yang berkaitan dengan

Intensitas Hujan (I): besarnya curah hujan maksimum yang akan diperhitungkan dalam desain drainase. Waktu Konsentrasei (TO): waktu yang diperlukan oleh butiran air untuk bergerak dari titik terjauh pada daerah pengaliran sampai ke titik pembuangan. Dalam perencanaan, waktu konsentrasi minimum biasanya diambil 5 menit. Debit (Q): volume air yang mengalir melewati suatu penampang melintang saluran atau jalur air per satuan waktu. Koefisien Pengaliran (C): suatu koefisien yang menunjukkan perbandingan antara besarnya jumlah air yang mungkin dialirkan oleh suatu jenis permukaan terhadap jumlah air yang ada. Desain: perencanaan teknis. Perencanaan: kegiatan yang meneakup survai, penyelidikan dan desain. Japat: Jalan agregat padat tahan cuaca

29