Anda di halaman 1dari 10

BISNIS PLAN JILBAB SHOP

Oleh :

Citra Mulia

1110011211190

Dosen : Yuhelmi, S.E, M.M Mata Kuliah : Kewirausahaan

Manajemen Universitas Bung Hatta

I.

LATAR BELAKANG Bukittinggi merupakan sebuah kota yang berada di Sumatera Barat yang dikenal

sebagai salah satu Kota Pariwisata dan tempat produksi jilbab. Jilbab yang diproduksi di Bukittinggi relatif lebih murah dijual dipasaran jika dibandingkan dengan daerah daerah lain. Dan juga jilbab yang diproduksi di Bukittinggi memiliki ciri khas dan keunikan tersendiri sehingga jilbab yang dihasilkan lebih kreatif dan inovatif. Selain itu juga, trend jilbab yang sedang booming saat ini akan sangat mempengaruhi minat seseorang dan dapat mendongkrak penjualan jilbab. Baik kalangan muda ataupun Ibu Rumah tangga berlomba lomba dalam mengkreasikan pemakaian jilbab yang unik dan inovatif sehingga terlihat modis dan elegan. Dengan memanfaat trend dan lokasi yang strategis ini maka dianggap bisnis ini dapat dijalankan dengan mengincar pasar kalangan muda, wanita karir, ibu rumah tangga dan bahkan wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia khususnya ke bukittinggi.

II.

TUJUAN DAN MANFAAT

Tujuan Usaha Jilbab Shop sebagai berikut : a. Menerapkan ilmu pengetahuan tentang kewirausahaan dan menambah

pengalaman bagi pemilik usaha. b. Menyediakan Jilbab yang berdesain unik, simple dan berkualitas tinggi serta mampu meningkatkan nilai gengsi si pemakai Manfaat Usaha Jilbab Shop sebagai berikut : a. Meningkatkan taraf hidup masyarakat melalui pembukaan lapangan pekerjaan serta mengurangi pengangguran. b. Meningkatkan produk domestik bruto (PDB) negara.

III.

RUANG LINGKUP BISNIS Jilbab Shop merupakan rumah produksi jilbab yang khusus memproduksi jilbab

berbahan sifon, paris dan kaos. Proses penjahitan jilbab menggunakan tenaga penjahit

Manajemen Universitas Bung Hatta

yang handal. Desain Jilbab selain mengacu pada desain yang sedang trend saat ini, juga merupakan desain orisinil dari rumah produksi. Rumah produksi Jilbab Shop selain menggunakan kualitas desain sebagai kekuatan juga menggunakan jaringan pemasaran via offline dan online guna memasarkan produknya ke berbagai wilayah. Penggunaan media sosial seperti blog, facebook, grup BlackBerry Messengger dan twitter pun dipergunakan untuk memasarkan produknya.

IV. STAKE HOLDER, LOKASI, MODAL USAHA DAN MANAJEMEN BISNIS Rumah produksi Jilbab Shop dimiliki oleh 4 (empat) orang pemilik yang memantau seluruh kegiatan, mulai dari pencarian bahan jilbab, desainer, pemasaran via offline dan online serta proses manajemennya. Pemilik usaha mendayagunakan penjahit Jilbab yang ada di daerah Bukittinggi sehingga secara tidak langsung ikut memberikan pekerjaan kepada mereka. Ongkos penjahit dibayarkan sesuai berapa banyak jilbab yang berhasil mereka jahit. Manajemen diatur oleh pemilik usaha mulai dari modal, biaya belanja bahan, gaji penjahit, desain jilbab yang akan dibuat, serta proses pemasarannya. Rumah produksi Jilbab Shop merupakan bentuk badan usaha dengan modal milik pribadi. Dalam proses rintisan awal ini sistem produksi masih mengandalkan trend jilbab yang sedang booming dipasaran, sehingga pemilik masih perlu banyak belajar untuk dapat menjadi trend center masyarakat. Rumah produksi Jilbab Shop berlokasi di Padang Luar Bukittinggi Provinsi

Sumatera Barat. Hal ini bertujuan untuk meminimalkan biaya produksi karena pusat pembelian bahan, penjahit berada didaerah tersebut dan daerah ini sudah dikenal masyarakat luar sebagai daerah produksi jilbab yang unik dan harganya relatif lebih murah jika dibandingkan dengan daerah lain. Segmen pasar yang dipilih dalam usaha ini adalah masyarakat mulai dari menengah ke bawah hingga ke atas. Meskipun lokasi perusahaan berada di daerah Padang Luar, dilihat dari sisi hulu, hal ini merupakan keuntungan perusahaan. Bukittinggi yang terkenal sebagai kota wisata juga merupakan keuntungan, karena perusahaan tidak perlu menjual ke luar daerah namun para calon pembeli sudah datang sendiri ke Bukittinggi.

Manajemen Universitas Bung Hatta

V.

MARKETING PLAN Deskripsi Sektor Industri Rumah produksi Jilbab Shop merupakan jenis usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). Usaha pembuatan Jilbab di Bukittinggi sendiri sudah cukup banyak, namun hanya dipasarkan di dalam daerah sangat jarang yang dipasarkan keluar daerah sehingga ini merupakan peluang besar yang masih bisa dikerjakan. Dalam pengembangan usaha pembuatan jilbab ini, ada faktor-faktor yang mempengaruhi berkembang atau tidaknya usaha ini, yaitu: a. Banyaknya usaha pembuatan Jilbab di wilayah Bukittinggi b. Inovasi produksi jilbab merupakan kekuatan untuk menjadi pembeda. Rumah produksi Jilbab Shop sendiri khusus memproduksi jilbab yang menjadi trend di kawasan nasional bahkan internasional c. Kegiatan promosi penting dilakukan mengingat banyak usaha sejenis yang sudah berkembang. d. Adanya fasilitas khusus bagi pelanggan yang tidak dipunyai usaha lain. e. Tata cara pengemasan yang baik guna menambah nilai estetika jilbab f. Pelayanan yang ramah dapat menjadi modal utama guna menarik konsumen. Pelayanan ramah juga akan meningkatkan citra perusahaan di mata konsumen sehingga diharapkan konsumen senang dan mau membeli produk kita lagi. Analisis Potensi Pasar, Konsumen dan Kompetitor Target konsumen pada usaha Jilbab Shop adalah kalangan kwala muda, ibu rumah tangga, wanita karir dan para wisatwan yang datang ke bukittinggi. Perusahaan juga melayani pesanan dari luar daerah melalui jaringan online shop. Proses pengemasan jilbab juga dibuat secantik mungkin sehingga memberi kesan bahwa kami juga ikut memperhatikan keindahan dan kerapian.

VI. PROGRAM MARKETING FIX Produk Jilbab yang diproduksi oleh rumah produksi Jilbab Shop merupakan jenis

Jilbab yang sedang trend, yang dibuat dari bahan sifon, paris dan kaos yang memiliki kualitas tinggi, sehingga nyaman saat dipakai dan berbahan lembut serta menyerap keringat sehingga konsumen akan senang menggunakan jilbab tersebut. Selain itu juga desain yang diberikan unik, simple dan telah

Manajemen Universitas Bung Hatta

diaplikasikan sehingga memudahkan saat pemakaian jilbab sehingga tidak membuat waktu terlalu lama. Harga Harga produk Jilbab Jilbab Shop bervariasi tergantung dari desain dan bahan yang digunakan. Harga tersebut berkisar dari Rp 45.000,- hingga Rp 100.000,-. Harga yang tinggi ini mengingat produk yang dipasarkan unik dan berbeda dengan jilbab shop jilbab shop lainnya. Promosi Strategi promosi yang dilakukan pada pemasaran produk Jilbab Shop, sebagai berikut : a. Promosi melalu media internet, seperti blog, facebook, grup BBM dan twitter. b. Memberikan diskon khusus bagi pembeli yang membeli produk minimal 3 pcs c. Memberikan kartu keanggotaan member Jilbab Shop yang memiliki harga khusus berbeda dengan harga normal d. Sebagai supplier di toko toko jilbab yang ada di Bukittinggi e. Menerima pelanggan yang ingin menjadi reseller Jilbab Shop f. Promosi tak langsung diharapkan melalui penyebaran dari mulut ke mulut . Tempat Tempat pembuatan produk Jilbab Shop berada di kawasan padang luar, Bukittinggi.

VII. OPERATION PLAN Kapasitas Produk dan Lokasi Jilbab Shop melayani proses pembuatan Jilbab. Dengan pendayagunaan para penjahit di Bukittinggi, kapasitas produksi dapat ditingkatkan karena daerah tersebut merupakan sentra pengrajin jilbab. Teknologi dan Proses Produksi Dalam proses pembuatannya, jilbab Jilbab Shop menggunakan tenaga penjahit yang handal dan didesain sendiri oleh pemilik usaha. Untuk beberapa bagian dikerjakan secara handmade karena mengingat nilai estetika dan desain.

Manajemen Universitas Bung Hatta

Adapun proses pembuatan Jilbab Shop dapat dilihat pada Gambar 1 di bawah ini.

Proses desain jilbab

Pemotongan pola jilbab sesuai desain


Proses penjahitan

Finishing, pelabelan, pengemasan


Penjualan
Gambar. Proses Produksi Proses produksi dimulai dari pembuatan desain. Desain jilbab yang telah jadi kemudian diimplementaskan ke dalam pola. Pemotongan bahan dilakukan secara hati-hati. Hasil desain kemudian dicetak dan diserahkan kepada para penjahit beserta pola yang sudah dipotong. Penjahit diberi penjelasan mengenai bagian-bagian penting mana yang membutuhkan perlakuan khusus. Ketika produk sudah jadi, kemudian dilakukan proses finishing, pelabelan serta pengemasan. Produk Jilbab Shoppun siap dipasarkan. Peralatan dan Bahan Baku Peralatan utama yang digunakan, meliputi: a. 1 mesin jahit b. 4 buah gunting

Untuk bahan baku yang dibutuhkan, meliputi: a. Bahan Sifon, Paris dan Kaos b. Benang c. Jarum d. Palstik transparan

Manajemen Universitas Bung Hatta

Organisasi dan Manajemen Rumah produksi Jilbab Shop merupakan usaha yang dimiliki oleh 4 (empat) orang. Pemilik ini melakukan pengawasan mulai dari proses pencarian bahan untuk motif jilbab hingga proses pemasaran. Untuk proses penjahitan diserahkan ke para penjahit spesialis di derah Bukittinggi. Manajemen diatur oleh pemilik usaha mulai dari modal, biaya bahan, gaji pekerja, biaya pengemasan, hingga ke pemasaran.

VIII.

FINANCIAL PERFORMANCE

Permodalan Struktur Permodalan merupakan modal bersama, yang terdiri dari 4 (empat) orang sebesar Rp 4.000.000,- (empat juta rupiah) sehingga dapat memenuhi pengeluaran yang dibutuhkan. Rencana penggunaan modal dapat dilihat pada Tabel berikut : Rencana Penggunaan Modal Kebutuhan Operasional Biaya Awal Pembuatan lebel Biaya sablon plastik Plastik transparan Biaya Lainnya Total Biaya Awal Biaya Bahan (/meter) Bahan Kain (ex : Sifon) Dalam Jilbab Assesoris Biaya lainnya Total Biaya Bahan Biaya Tenaga Kerja Biaya penjahit Honor Pemilik Usaha (Manajemen) / hari Total Biaya Tenaga Kerja Total Kebutuhan Dana (1 jilbab) Rp 5.000 Rp 10.000 Rp 15.000 Rp 57.000 Rp 15.000 Rp 10.000 Rp 10.000 Rp 5.000 Rp 40.000 Rp 1.000 Rp Rp 500 500 Rp 1.000 Rp 2.000

Manajemen Universitas Bung Hatta

Untuk saat ini pemilik usaha masih bekerja sama dengan pihak luar dalam pengerjaan jilbabnya, sehingga ada pengeluaran biaya untuk upah/gaji atas jasa penjahit. Dan untuk kedepannya harapan pemilik usaha dapat mengerjakannya sendiri dengan merekrut tenaga kerja dan menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat yang ada disekitar Bukitttinggi. Adapun asumsi modal sebagai berikut : Rencana Penggunaan Modal Kebutuhan Operasional Biaya Awal Pembelian Mesin jahit (singer) Pemeliharaan Mesin Benang dan Jarum Biaya Lainnya Sewa tempat produksi (1 tahun) Sewa Toko / Butik (1 tahun) Plastik Transparan Biaya lainnya Total Biaya Awal Biaya Bahan (/meter) Bahan Kain (ex : Sifon) Dalam Jilbab Assesoris Biaya lainnya Total Biaya Bahan Biaya Tenaga Kerja Biaya Tenaga Kerja Biaya Pelatihan Tenaga Kerja/Training Total Biaya Tenaga Kerja Total Kebutuhan Dana Rp 1.000.000 Rp 500.000 Rp 1.500.000 Rp 17.716.000 Rp Rp Rp Rp Rp 15.000 10.000 10.000 5.000 40.000 Rp 2.000.000 Rp Rp Rp 50.000 75.000 50.000

Rp 3.000.000 Rp 10.000.000 Rp 1.000 Rp 1.000.000 Rp 16.176.000

Break Event Point (BEP) Proyeksi keuangan Jilbab Shop akan didasarkan pada asumsi bahwa rata-rata penjualan dalam dalam 1 bulan sebanyak 50 Jilbab, sehingga BEP dapat dihitung dengan cara:

Manajemen Universitas Bung Hatta

Dimana, BEP f P v

= Titik produksi pada titik impas

= Biaya tetap produksi = Harga produk = Biaya variable

Maka perhitungannya:

Dari

perhitungan

BEP

untuk

menutup

biaya

produksi

cukup

dengan

menghasilkan 270 jilbab yang laku dijual, dan asumsi jumlah hari dalam 1 tahun adalah 365 hari sehingga jilbab yang mampu diproduksi dan laku dijual akan lebih dari 270 jilbab dan dengan demikian biaya produksi dapat terpenuhi. Sales Forecast Rumah produksi Jilbab Shop diperkirakan akan mengalami kenaikan penjualan mengingat trend dan minat seseorang yang semakin tinggi untuk menggunakan jilbab. Dan hal ini dapat diramalkan sesuai tabel dibawah ini : Ramalan Penjualan Tahun 2013 Jumlah penjualan Harga per jilbab Total Penjualan 300 Jilbab Rp 100.000 Rp 30.000.000 Tahun 2014 350 Jilbab Rp 110.000 Rp 38.500.000 Tahun 2015 400 Jilbab Rp 120.000 Rp 48.000.000 Tahun 2016 450 Jilbab Rp 130.000 Rp 58.500.000

Proyeksi Masa Depan Produk Jilbab merupakan produk yang peminatnya selalu tersedia di seluruh Indonesia bahkan keluar indonesia. Terkenalnya kota Bukittinggi sebagai kota tujuan wisata bukan tidak mungkin akan ikut meningkatkan nilai jual dari produk Jilbab Jilbab Shop ini. Pemerintah Indonesia juga sedang gencarnya mempromosikan produk dalam negeri untuk dapat menjadi tuan rumah di negeri sendiri. Pasar ekspor yang semakin meningkat setiap tahunnya bukan tidak mungkin akan membuat rumah produksi Jilbab Shop menjadi semakin besar dan berkembang. Trend saat ini juga yang membuat wanita dari berbagai

Manajemen Universitas Bung Hatta

kalangan berminat untuk menggunakan jilbab, karena pengaplikasian jilbab semakin kreatif dan inovatif. Sehingga wanita yang menggunakan jilbab terlihat lebih modis dan feminim.

IX.

Kesimpulan Berdasarkan hasil perhitungan biaya modal dan penjualan, rumah produksi Jilbab Jilbab Shop layak untuk didirikan. Adapun beberapa hal yang harus diperhatikan yaitu : a. Perlunya penangan biaya operasional sekecil mungkin, b. Peninjauan lokasi yang strategis untuk digunakan sebagai toko/outlet. c. Penanganan biaya asset sekecil mungkin. d. Peningkatan kualitas dari produk yang dihasilkan. e. Peningkatan pelayanan dari perusahaan, terutama pada sisi pemasaran.

Manajemen Universitas Bung Hatta

10