Anda di halaman 1dari 6

DS : Ibu klien mengatakan bayi belum BAB sejak lahir (6 hari), muntah, dan perut kembung.

. Ibu klien mengatakan muntahan bayi berwarna hijau dan kental, banyaknya muntahan @+ 5 cc, muntah sekitar 5-6 x/hari. Ibu klien mengatakan bayi dicoba minum susu formula namun bayi selalu memuntahkannya. Ibu klien mengatakan 2 hari sebelum masuk RS bayi demam. Ibu klien mengatakan bayi lahir tidak langsung menangis, warna kulit kebiruan, BBL 2750 gram. DO : Bayi rewel dan tampak kembung. BB 2350 gram Mukosa bibir kering Tampak bekas muntahan berwarna hijau Hasil pemeriksaan abdomen : I : cembung P : H/L/M tidak teraba,

Gangguan pertumbuhan, fusi, pembentukan anus dari tonjolan embriogenik

Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

Atresia ani

Feses tidak keluar

Feses menumpuk

Peningkatan tekanan intraabdominal

Mual, muntah

Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

distensi (+) P : timpani A : bising usus meningkat

Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ketidakmampuan untuk mengabsorpsi nutrien Tujuan : Setelah dilakukan intervensi keperawatan selama 2x24 jampasien menerima asupan nutrisi yang cukup sesuai dengan diet yang dianjurkan Kriteria Hasil Berat badan pasien sesuai dengan umurnya Turgor kulit pasien lembab Orang tua bisa memilih makanan yang di anjurkan

Intervensi Berikan asupan nutrisi yang cukup sesuai dengan diet yang dianjurkan Ukur berat badan anak tiap hari Gunakan rute alternatif pemberian nutrisi ( seperti NGT dan parenteral ) untuk mengantisipasi pasien yang sudah mulai merasa mual dan muntah

Manifestasi klinis Atresia Ani


1. Mekonium tidak keluar dalam 24 jam pertama setelah kelahiran. 2. Tidak dapat dilakukan pengukuran suhu rectal pada bayi. 3. Mekonium keluar melalui sebuah fistula atau anus yang salah letaknya. 4. Distensi bertahap dan adanya tanda-tanda obstruksi usus (bila tidak adafistula). 5. Bayi muntah-muntah pada umur 24-48 jam. 6. Pada pemeriksaan rectal touche terdapat adanya membran anal. 7. Perut kembung. (Betz. Ed 7. 2002)

DATA DS: -ibu mengatakan anak muntah dan perut kembung -4 hari sebelum masuk rumah sakit perut bayi tampak kembung -3 hari sebelum masuk RS bayi muntah -muntah berwarna hijau dan kental - banyaknya muntahan @+5cc, muntah sekitar 5-6 hari kali/hari. - 2 hari sebelum masuk rumah sakit bayi dicoba minum susu formula namun bayi selalu memuntahkannya. -BBL 2750 gr. DO: - BB 2350 gr -mukosa bibir krng -Bibir tampak bekas muntah warna hijau -abdomen cmbung -bising usus

ETIOLOGI -Kegagalan pertumbuhan dlm kandungan 12 mgg -Gangguan/terhentinya pkembangan embrionik di usus, rectum distal dan traktus urogenital pd 4-6 minggu kehamilan -Putusnya pembentukan sal.pencernaan dr atas-dubur

MASALAH KEPERAWATAN Ketidakseimbangan Nutrisi : Kurang dari Kebutuhan

Atresia Ani

Penumpukan feses dlm perut

Distensi abdomen reabsorpsi sisa tek.intraabdomen metabolisme Menekan gaster keracunan Merangsang pengeluaran HCL

Muntah

Nafsu makan menurun

Intake nutrisi kurang

KETIDAKSEIMBANGAN NUTRISI : KURANG DARI KEBUTUHAN

mningkat

1. Ketidakseimbangan Nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan faktor biologis Tujuan: Dalam waktu 7x24 jam satus nutrisi mengalami perbaikan. Kriteria hasil: BB anak mengalami peningkatan Klien dapat minum ASI atau formulayang dianjurkan Menunjukkan berat badan meningkat dan mempertahankan berat badan yang tepat dengan nilai laboratorium normal Normalnya terjadi penambahan berat badan sekitar 140-200 gram setiap minggunya. Intake nutrisi cukup (bayi: 110 - 120 kalori/kgBB/hari) INTERVENSI 1. Kaji riwayat asupan makanan (24-jam atau ASI; pengaruh keuangan dan budaya; vitamin / suplemen mineral; alergi makanan. 2. Menilai perubahan nafsu makan (kurang atau berlebihan), adanya penyakit dan diagnosis, efek nutrisi pada kulit, RASIONAL 1. Menyediakan informasi yang dibutuhkan untuk ingat, jumlah makanan dan susu formula mengevaluasi pola gizi,

kebiasaan dan kecukupan (kekurangan atau kelebihan). 2. Menunjukkan status kesehatan dan efek penyakit yang membutuhkan

rambut, mata, mulut, kepala, otot, perilaku. 3. Menilai panjang dan berat badan, lingkar kepala, ketebalan lipatan kulit yang lingkar lengan 4. Menilai kesulitan dalam menghisap, menelan, mengunyah, refleks muntah, gigi, selaput lendir mulut, bibir,dan langit-langit untuk kelainan, perawatan gigi yang tidak memadai, oral makan. 5. Menilai lingkar perut, karakteristik feses

peningkatan kebutuhan nutrisi dan nafsu makan yang dipengaruhi oleh penyakit dan dapat menyebabkan kekurangan gizi 3. Menyediakan informasi antropometrik tentang lemak tubuh dan kadar protein dan status gizi umum 4. Memberikan informasi tentang

kemampuan untuk menelan makanan atau susu formula diperlukan untuk pertumbuhan normal dan

pengembangan; adanya nyeri oral atau

(bau, penampilan), adanya diare, bising usus untuk motilitas meningkat. 6. Tempat bayi / anak dalam posisi yang nyaman untuk makan / makan:

infeksi.

gangguan

inflamasi,

cacat

bawaan (bibir sumbing / langit-langit mulut) mengganggu. 5. Memberikan informasi tentang

memegang bayi di lengan atau tegak 7. Memulai dan memantau pemberian IV nutrisi seperti yang ditentukan (sebutkan cairan, berikan rating dan situs dan penggunaan pompa). 8. Memulai parenteral (sebutkan). 9. Hindari penanganan berlebihan bayi setelah menyusui. 10. Konsultasikan dengan ahli gizi atau merujuk sesuai kebutuhan. 11. Jelaskan metode menyediakan nutrisi melalui IV atau NG atau gastrostomy tabung (jika digunakan). dan total memantau yang gizi IV

kemampuan untuk menyerap makanan, tinja mungkin besar dan lemak dalam cystic fibrosis jika aliran empedu

terhalang dan lemak tidak dicerna; diare dapat menyebabkan sebagai malabsorpsi peningkatan

karbohidrat

ditentukan

motilitas dan nutrisi bergerak melalui usus sebelum penyerapan terjadi. 6. Memberikan posisi yang paling tepat untuk meningkatkan gerakan formula / makanan padat oleh gravitasi dan gerak peristaltik dan untuk mencegah muntah dan / atau aspirasi 7. Menyediakan cairan jangka pendek dan dukungan nutrisi melalui vena perifer pada mereka yang tidak dapat menelan atau (muntah, operasi). 8. Menyediakan cairan jangka panjang dan dukungan nutrisi melalui kateter atrium kanan di pembuluh darah besar pada mereka yang kekurangan gizi akibat penyakit kronis (penyakit Crohn) atau keseimbangan nitrogen negatif. 9. Mencegah meningkatnya rangsangan untuk muntah 10. Menyediakan dukungan untuk mempertahankan diare makanan pasca

perawatan

kebutuhan diet khusus bayi / anak. 11. Mengurangi kecemasan dengan

pemahaman tentang metode alternatif untuk memasok nutrisi ke bayi / anak.