Anda di halaman 1dari 16

Zooplankton Sebagai Pakan Alami Dan Kulturnya

Dosen Pengampu : Ir. Kusriani, MP

Oleh:

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Fayakun Fitri Margiana ka Nur Sheilla Mega Putri Pratama M Taufiqqurrahman Sanjaya Eka Shafa Aulia Q A Timur Nuswaraditya

125080200111005 125080200111017 125080200111029 125080200111053 1250802001110 1250802001110 125080200111045 125080200111063

P04 Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya Malang 2013
1

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, karena dengan rahmat dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan tugas mata kuliah Planktonologi dengan baik dan tepat waktu. Terima kasih kepada ibu Kusriani, selaku dosen mata kuliah Planktonologi atas bimbingan yang telah diberikan dan kepercayaan yang telah diberikan kepada kami selama penyelesaian tugas. Kami menyadari bahwa makalah ini sangat jauh dari

kesempurnaan, untuk itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat diperlukan.

Malang, 25 Februari 2013 Penulis

DAFTAR ISI

Cover.i Kata Pengantar...ii Daftar Isi...iii

Bab I Pendahuluan 1.1 1.2 1.3 Zooplankton..1 Reproduksi dan Siklus Hidup Zooplankton2 Peranan Zooplankton dalam Rantai Makanan di Laut.4

Bab II Pembahasan 2.1 2.2 2.3 2.4 Brachionus sp6 Kopepoda ..8 Artemia sp .9 Daphnia sp. .11

Daftar Pustaka....16

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Zooplankton Zooplankton merupakan anggota plankton yang bersifat hewani, sangat beraneka ragam dan terdiri dari bermacam larva dan bentuk dewasa yang mewakili hampir seluruh filum hewan (Nybakken,1992). Zooplankton dan Fitoplankton merupakan bahan dasar semua rantai makanan di dalam perairan. zooplankton menempati perairan sampai dengan 200 m dan bermigrasi vertikal untuk mencari makan yang berupa fitoplankton (Omori dan Ikeda, 1984). Zooplankton memegang peranan penting dalam jaring jaring makanan di perairan yaitu dengan memanfaatkan nutrient melalui proses fotosintesis (Kaswadji, 2001). Dalam hubungannya dengan rantai makanan, terbukti zooplankton merupakan sumber pangan bagi semua ikan pelagis , oleh karena itu kelimpahan zooplankton sering dikaitkan dengan kesuburan perairan (Arinardi et al, 1997). Zooplankton merupakan anggota plankton yang bersifat hewani, sangat beraneka ragam dan terdiri dari bermacam larva dan bentuk dewasa yang mewakili hampir seluruh filum hewan (Nybakken,1992). Zooplankton disebut juga plankton hewani, adalah hewan yang hidupnya mengapung, atau melayang dalam laut. kemampuan renangnya sangat terbatas hingga

keberadaannya sangat ditentukan kemana arus membawanya. Zooplankton bersifat heterotrofik, yang maksudnya tak dapat memproduksi sendiri bahan organik dari bahan inorganik. Oleh karena itu, untuk kelangsungan hidupnya, ia sangat bergantung pada bahan organik dari fitoplankton yang menjadi makanannya.

Jadi zooplankton lebih berfungsi sebagai konsumen bahan organik. Ukurannya paling umum berkisar 0,2 2 mm, tetapi ada juga yang berukuran besar misalnya ubur-ubur yang bisa berukuran sampai lebih satu meter. Kelompok yang paling umum ditemui antara lain kopepod (copepod), eufausid (euphausid), misid (mysid), amfipid (amphipod), kaetognat (chaetognath). Zooplankton dapat dijumpai mulai dari perairan pantai, perairan estuaria didepan muara sampai ke perairan di tengah samudra, dari perairan tropis hingga ke perairan kutub (Nontji, 2008). Menurut Nybakken (1992), Zooplankton melakukan migrasi harian dimana zooplankton

bergerak ke arah dasar pada siang hari dan ke permukaan pada malam hari. Rangsangan utama yang menyebabkan migrasi vertikal harian adalah Cahaya. Zooplankton akan bergerak menjauhi permukaan bila intensitas cahaya di permukaan meningkat, dan Zooplankton akan bergerak ke permukaan laut apabila intensitas cahaya di

permukaan menurun (Davis, 1955). Zooplankton ada yang hidup di permukaan dan ada pula yang hidup di perairan dalam. Ada pula yang dapat melakukan migrasi vertikal harian dari lapisan dalam ke permukaan. Hampir semua hewan yang mampu berenang bebas (nekton) atau yang hidup di dasar laut (benthos) menjalani awal kehidupannya sebagai zooplankton yakni ketika masih berupa telur dan larva. Baru dikemudian hari, menjelang dewasa, sifat hidupnya yang bermula sebagai plankton berubah menjadi nekton atau benthos (Nontji, 2008). 1.2 Reproduksi dan Siklus Hidup Zooplankton Reproduksi antara zooplankton crustacea pada umumnya unisexual melibatkan baik hewan jantan maupun betina, meskipun terjadi parthenogenesis diantara Cladocera dan Ostracoda. Siklus hidup copepoda Calanus dari telur hingga dewasa melewati 6 fase naupli dan 6 fase copepodit. Perubahan bentuk pada beberapa

fase naupli pertama terjadi kira-kira beberapa hari dan mungkin tidak makan. Enam pase kopepodit dapat diselesaikan kurang dari 30 hari (bergantung suplai makan dan temperatur) dan beberapa generasi dari spesies yang sma mungkin terjadi dalam tahun yang sama (yang disebut siklus hidup ephemeral) (Parsons et al, 1984). Nybaken (1992) menyatakan pada estuaria, sekitar 50-60 % persen produksi bersih fitoplankton dimakan oleh zooplankton. Pada dasarnya hampir semua fauna akuatik muda yang terdapat pada ekosistem mangrove, dikategorikan sebagai zooplankton. Usia muda dari fauna akuatik (larva) sebagian besar berada di ekosistem mangrove. Dan larva dikategorikan sebagai zooplankton, karena termasuk fauna yang pergerakannya masih dipengaruhi oleh pergerakan air, sebagaimana pengertian dari plankton itu sendiri. Oleh karena itu juga Tait (1987) mengkategorikan Gastropoda, Bivalva, telur ikan, dan larva ikan kedalam

zooplankton. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, bahwa zooplankton dari Filum Protozoa, memakan bakteri dan fungi yang terdapat pada ekosistem mangrove. Selain itu taksa zooplankton yang sering dan banyak terdapat pada ekosistem mangrove adalah Copepoda. Ikan-ikan pelagis seperti teri, kembung, lemuru, tembang dan bahkan cakalang berprefensi sebagai pemangsa Copepoda dan larva Decapoda. Oleh karena itu, terdapat ikan penetap sementara pada ekosistem mangrove, yang cenderung hidup bergerombol

dikarenakan kaitannya yang erat dengan adanya mangsa pangan pada ekosistem itu sendiri (Nybakken, 1992). Reproduksi antara zooplankton crustacea pada umumnya unisexual melibatkan baik hewan jantan maupun betina, meskipun terjadi parthenogenesis diantara Cladocera dan Ostracoda. Siklus hidup copepoda Calanus dari telur hingga dewasa melewati 6 fase naupli dan 6 fase copepodit. Perubahan bentuk pada beberapa

fase naupli pertama terjadi kira-kira beberapa hari dan mungkin tidak makan. Enam pase kopepodit dapat diselesaikan kurang dari 30 hari (bergantung suplai makan dan temperatur) dan beberapa generasi dari spesies yang sma mungkin terjadi dalam tahun yang sama (yang disebut siklus hidup ephemeral) (Nybakken, 1992). 1.3 Peranan Zooplankton dalam Rantai Makanan di Laut Dalam hubungannya dengan rantai makanan, terbukti zooplankton merupakan sumber pangan bagi semua ikan pelagis , oleh karena itu kelimpahan zooplankton sering dikaitkan dengan kesuburan perairan (Arinardi et al, 1997). Zooplankton penting karena di perairan memanfaatkan nutrient melalui proses

fotosintesis (Kaswadji, 2001). Hewan terbesar di dunia, paus biru (Balaenoptera physalus), makanan utamanya adalah zooplankton kecil, Euphasia superba, yang dikenal pula dengan nama krill, yang bentuknya seperti udang kecil berukuran 4 5 cm (Nontji, 2008). Keberadaan zooplankton sebagai produser sekunder dan konsumer primer mempunyai ciri anatomi, morfologi dan fisiologi yang sangat spesifik. Dengan fungsi tersebut, setiap jenis zooplankton

mempunyai spesifikasi dan sumbangan yang berbeda. Hal ini terutama karena sebagian dari fase larva biota laut masuk kedalam tahapan zooplankton. Oleh karenanya pengenalan terhadap ciri dan karakterisitik anatomi, morfologi dan fisiologi sangatlah diperlukan. Hal ini juga terkait dengan proses interaksi diantara zooplankton dengan habitatnya sebagai bagian dari strategi untuk mempertahankan kehidupan (Rohmimohtarto, 1999). Peranan zooplankton sebagai produsen sekunder ataupun sebagai konsumen primer sangat besar. Zooplankton sering melakukan gerakan naik turun pada perairan yang disebut sebagai migrasi vertical. Gerakan tersebut dimaksudkan untuk mencari makanan yaitu phytoplankton gerakan naik ke permukaan biasanya

dilakukan pada malam hari, sedang gerakan ke dasar perairan dilakukan pada siang hari. Gerakan pada malam hari lebih banyak dilakukan karena adanya variasi makanan yaitu phytoplankton lebih banyak, selain itu dimungkinkan karena zooplankton menghindari sinar matahari secara langsung (Nontji,2008). Untuk mengetahui lebih lengkap jenis-jenis zooplankton apa saja yang digunakan sebagai sumber pakan alami dan bagaimana cara membudidayakannya , akan dibahas pada bab berikutnya.

BAB II PEMBAHASAN

Zooplankton adalah organisme sekunder yang berfungsi sebagai pakan alami, yang diberikan pada larva ikan dan non ikan. Jenis-jenis zooplankton yang dapat dikultur dan diberikan sebagai pakan alami adalah : 1. Brachionus sp. 2. Kopepoda (Cyclop sp., Acartia sp.) 3. Diaphanosoma sp. 4. Artemia sp. 5. Cacing rambut 6. Daphnia sp. 7. Moina sp. 8. Larva chironomus Berikut adalah pembahasan klasifikasi mengenai zooplankton di atas : (Hastuti, 2013) 1. Brachionus sp. Filum : Avertebrata Kelas : Aschelminthes Ordo : Eurotaria

Famili : Monogononta Genus : Brachionus Spesies : Brachionus sp. Ada 3 type : Brachionus sp. (94-63 m) Brachionus rotundiformis (150-205 m) Brachionus plicatilis (162-243 m)
9

Siklus hidup : Brachionus (rotifer) dalam keadaan normal sec.

parthenogenesis Rotifer betina amiktik menghasilkan telur amiktik Kondisi tidak normal (salinitas, suhu, kualitas pakan), betina amiktik menghasilkan telur miktik Telur miktik menetas menjadi betina miktik Betina miktik akan menghasilkan telur yang akan berkembang menjadi rotifer jantan Bila Rotifer jantan dan betina miktik kawin, maka betina miktik akan menghasilkan telur/kista yg tahan terhadap kondisi perairan yg jelek Kultur Brachionus sp. : Membiakkan Chlorella yang berasal dari lab. fitoplankton ke dalam bak yg lebih besar, minimal 1m3 Setelah Chlorella berkembang banyak (umur 6 hari) ditulari dengan Brachionus 1-2 g/m3 media Dipanen setelah berumur lima hari dari saat penularan dengan menggunakan net plankton dengan kepadatan mencapai 400.000-500.000 ek/l Selain Chlorella, jenis fitoplankton yg dapat digunakan sebagai media kultur Brachionus adalah Tetraselmis, Dunaliella, Isochrysis, Pavlova, atau kombinasi

Nannochloropsis (0,5-1 juta sel/rotifer/hari) dengan ragi roti (0,4 mg/rotifer/hari) 2. Kopepoda Filum Kelas Ordo 1 Ordo 2 Famili 1 : Arthropoda : Crustacea : Cyclopoida : Calanoida : Cyclopoidae

10

Famili 2 Genus 1 Genus 2 Spesies 1 Species 2 Ciri-ciri cyclopoidae

: Acartiinidae : Cyclop : Acartia : Cyclop sp : Acartia sp.

1. kopepoda umumnya berukuran kecil, panjang antara 1-5 mm 2. beda antara jantan dan betina dapat dilihat dari antena pertama,segmen genital dan cabang ekor 3. antena jantan terdapat pseudocela berupa duri pada ujung antena, segmen genital betina berbentuk oval tidak memiliki duri sedang jantan berbentuk ramping dan terdapat duri pada ke dua sisinya, rambut cabang ekor betina berbentuk lurus dan panjang sedangkan jantan berbentuk melengkung (sidjabat , 1987) Kultur kopepoda Hampir sama dengan kultur Brachionus Membiakkan pakannya Fitoplankton yg dapat diberikan sebagai pakan kopepoda adalah Diatomae (Chaetoceros, Cyclotella, fitoplankton terlebih dahulu sebagai

Coscinodiscus, Flagillaria, Bakteriostrum, Nitzschia) dan ragi roti. 3. Artemia sp Filum : Atrhropoda Kelas : Crustacea Ordo : Anostraca

Famili : Artemidae Genus : Artemia

11

Spesies : Artemia spp. Berdasarkan perkembangbiakannya ada 2 jenis yaitu : Biseksual Partenogenesis perkembangbiakan secara biseksual maupun

Pada

partenogenesis, keduanya dapat terjadi secara ovovivipar maupun ovipar. Pada ovovivipar, induk menghasilkan anak yg disebut nauplius bila keadaan lingkungan cukup baik. Pada ovipar, induk menghasilkan telur bercangkang tebal yg disebut cyst (kista) pada kondisi lingk. buruk (kadar garam > 150 ppt), bersifat non selektif filter feeder1. Penetasan Kista ditempatkan dalam wadah

transparan berbentuk kerucut dengan kepadatan 5 g/L. Air laut yg digunakan berkadar garam 5 75 ppt. Medium diaerasi dengan kecepatan 1020 L udara/menit, suhu 25-30C da pH 8-9. Medium disinari dengan intensitas cahaya minimal 1000 lux dengan jangka waktu penetasan 24 -48 jam. Kultur Artemia spp. a. Sistem air berputar (raceway system) Naupli artemia dikultur dalam bak berbentuk oval dengan kepadatan 15.000 naupli / L. Pada air laut berkadar garam 30-50 ppt, pH 8, bila pH rendah dapat ditambahkan 1g/l NaHCO3 teknis, suhu 2530C. Air laut diputar dengan sistim air lift - Artemia diberi pakan dedak halus setiap hari dan kotoran mulai disiphon hari ke 4 setiap hari sebelum pemberian pakan Penggantian air dilakukan bila kondisi kualitas air menurun(O2 < 2 ppm)

12

Setelah dua minggu pemeliharaan artemia dapat dipanen. Aerasi dimatikan kemudian menyeser

artemia di permukaan atau mengeluarkan semua air lalu artemia ditampung dengan saringan.

b. Sistem air mengalir (flow through system) - Sistem air berputar atau sistem air mengalir - Bak dan semua peralatan disucihamakan - Sistem penyaring dipasang kantung penyaring 125 - Bak diisi air bersalinitas 30-50 ppt, suhu 25-28 C, pH 7,5-8,5 - Naupli artemia ditebar pada sore hari kepadatan 15.000-20.000 naupli/L - Hari berikutnya air laut dialirkan secara kontinyu dan melalui saringan air disiphon keluar dengan waktu retensi 4 jam. Pakan dedak halus diberikan sesering mungkin untuk mempertahankan kecerahan optimum Lakukan pengamatan kecerahan pada medium kultur - Kantung penyaring diganti sesuai dengan

pertumbuhan artemia, 200, 250, 300 dan 400 - Mulai hari ke 10 dan seterusnya dilakukan ganti air dengan waktu retensi 1 jam - Pengamatan pH, kandungan O2, pertumbuhan & biomassa dilakukan secara berkala - Panen sama dengan sistem air berputar

4. Daphnia sp. Filum Kelas Ordo Famili Genus : Arthropoda : Crustacea : Eurotaria : Daphnidae : Daphnia

13

Spesies

: Daphnia sp.

Karakteristik Daphnia sp. : Bentuk tubuh lonjong, pipih dan segmen badan tidak terlihat Kepala bagian Bawah terdapat moncong yg bulat dan tumbuh lima alat tambahan, alat tambahan pertama disebut antenula, kedua disebut antena, tiga pasang alat tambahan terakhir adalat tambahan mulut Tubuh ditutupi oleh cangkang dari chitin Pada ujung perut terdapat dua kuku berbulu kerasPerkembangbiakan secara aseksual atau

parthenogenesis, dan seksual atau kawin. Secara parthenogenesis dengan menghasilkan

individu muda betina, telur dierami didalam kantong pengeraman hingga menetas Pada kondisi tidak baik individu betina menghasilkan 1-2 butir telur istirahat atau ephippiu Daphnia mulai beranak pada umur lima hari

Kultur Daphnia sp. - Dilakukan di tempat terbuka - Kolam budidaya kolam beton dengan tinggi air tidak boleh 0,8m - Sumber air dari air sumur - Pemupukan dengan kotoran ayam 1500g/m 3.

dimasukkan dalam kantung dan digantung di dalam air - Dilakukan pemupukan ulang sebanyak setengah dosis awal setelah seminggu dari pemupukan awal

14

- Penebaran daphnia dilakukan pada hari kedua sebanyak 5g/m3 - Pemanenan dilakukan setelah 21 hari, kemudian setiap hari - Untuk panen daphnia yg berkesinambungan

dibutuhkan dua kolam

15

DAFTAR PUSTAKA
Arinardi, O.H; A.B. Sutomo; S.A. Yusuf; Trimaningsih; E. Asnaryanti dan S.H, Riyono, 1997. Kisaran Kelipahan dan Komposisi Plankton Predominan di Perairan Kawasan Timur Indonesia. Davis, C.C. 1951. The Marine and Freshwater Plankton. USA: Michigan State University Press. Hastuti, W. Kultur Zooplankton.pdf. Surabaya : Universitas Airlangga, Fakultas Kedokteran Hewan. Diakses tanggal 5 Maret 2013. Kaswadji, R. 2001. Keterkaitan Ekosistem Di Dalam Wilayah Pesisir. Bogor: Fakultas Perikanan dan Kelautan IPB. Nontji, Anugerah. 2008. Plankton Laut. Jakarta: LIPI Press. Nybakken, J.W. 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. Jakarta: UI Press. Omori, M & T. Ikeda, 1984. Method in Marine Zooplankton Ecology. Japan: Krieger Pub Co. 332p. Parsons, T.R. Masayuki, T. dan Barry H., 1984. Biological Oceanographic Processes. 3rd Edition. Oxford: Pergamon Press. Romimohtarto, Kasijan. 1999. Biologi Laut Ilmu Pengetahuan Tentang Biota Laut. Jakarta : LIPI.

16

Anda mungkin juga menyukai