Anda di halaman 1dari 6

PENURUNAN NILAI ASET (ASSET IMPAIRMENT)

Dalam sejarah perkembangan akuntansi, penurunan nilai merupakan metode pelengkap depresiasi yang digunakan dalam model biaya (historical cost model). Hal ini dikarenakan metode depresiasi tidak mencerminkan perubahan nilai kini dari aset (Kvaal, 2005). Wiecek & Young (2009) menjelaskan tujuan penyajian sumber daya ekonomik di laporan posisi keuangan sebagai berikut, An entitys economic resources are presented on its statement of financial position as key information for users. The assumption in evaluating these assets is that they are reported on this statement as no more than the amount the entity can recover from their use or sale.

Pernyataan di atas menyebutkan bahwa nilai aset yang dilaporkan dalam laporan keuangan diasumsikan tidak melebihi nilai aset yang dapat dipulihkan melalui pemanfaatan atau penjualan aset tersebut. Nilai jual aset atau nilai pemanfaatan aset yang lebih rendah dari nilai tercatat menunjukkan bahwa aset tersebut nilainya telah turun, atau dalam kata lain aset tersebut mengalami penurunan daya untuk menghasilkan aliran masuk manfaat ekonomik di masa depan. Jika hal demikian terjadi, maka nilai tercatat aset harus diturunkan hingga sebesar nilai terpulihkannya (dicatat rugi penurunan nilai). Tujuan dari hal ini adalah agar nilai aset yang disajikan di laporan posisi keuangan tetap mencerminkan kewajaran sumber daya ekonomik yang dikuasai oleh entitas, sehingga informasi yang disajikan ini tidak menyesatkan (mislead) para pengguna laporan keuangan dalam melakukan pengambilan keputusan.

Pengertian Penurunan Nilai Aset Impairment secara singkat merupakan penurunan nilai aset (umumnya dilakukan uji impairment pada tahun selain revaluasi). Fokus pembahasan impairment di sini adalah menurut versi IFRS, bagian FASB hanya dijelaskan mengenai aturan singkatnya. Secara

umum impairment atau penurunan nilai terjadi nilai tercatat aset melebihi nilai terpulihkan. Nilai terpulihkan adalah nilai yang lebih tinggi antara nilai wajar dikurangi dengan biaya penjualan dan nilai pakai. Kerugian penurunan nilai merupakan selisih antara nilai tercatat dikurangi dengan nilai terpulihkan. Kerugian tersebut diakui dalam laporan laba rugi pada saat terjadinya. Pemulihan terhadap penurunan nilai dapat dilakukan. Impairment aset terjadi jika nilai tercatat aset melebih nilai yang dapat dipulihkan. Aset yang mengalami penurunan nilai harus disesuaikan dan dampak penyesuaian tersebut akan diakui sebagai kerugian dalam laporan laba rugi. Semua aset memiliki potensi mengalami penurunan nilai, namun ada yg diatur sendiri dalam standar aset terkait atau diatur umum dalam PSAK 48 tentang Penurunan Nilai. Rugi penurunan nilai didefinisikan dalam PSAK 48 (revisi 2009) sebagai, jumlah yang merupakan selisih lebih jumlah tercatat suatu aset atau unit penghasil kas atas jumlah terpulihkannya. Aset dikelompokkan ke dalam unit penghasil kas jika aset tersebut tidak menghasilkan aliran kas secara independen. Jika keadaan berubah (pada umumnya kebalikan indikasi rugi penurunan nilai), rugi penurunan nilai untuk aset selain goodwill dapat dibalik (reversed). Tujuannya untuk mencerminkan peningkatan kembali daya dari aset.

Akuntansi Untuk Impairment Aset Prosedur akuntansi penurunan nilai adalah: 1. Setiap akhir periode pelaporan, entitas harus menilai apakah terdapat indikasi suatu aset mengalami penurunan nilai. Jika terdapat indikasi, entitas harus mengukur nilai terpulihkan aset. Jika nilai terpulihkan tersebut lebih rendah dari nilai tercatat aset, maka entitas harus menyesuaikan nilai aset tersebut dan mengakui kerugian penurunan nilai. Entitas memberikan pengungkapan yang memadai atas penurunan nilai tersebut. Entitas mempertimbangkan faktor ekternal dan internal. Faktor eksternal adalah faktor di luar entitas yang mengindikasikan dan mempengaruhi penurunan nilai aset seperti: penurunan nilai pasar aset yang sangat signifikan melebihi penurunan nilai akibat pemakaian atau berlalunya waktu, perubahan lingkungan seperti teknologi, ekonomi, teknologi, suku bunga pasar dan lingkup operasi entitas. 2. Setelah ditemukan indikasi penurunan nilai, maka selanjutnya adalah menentukan nilai terpulihkan. Entitas harus menghitung nilai wajar aset dan biaya penjualan aset dan nilai pakai aset. Kedua nilai tersebut tidak harus tersedia semuanya. Jika salah satu nilai lebih besar dari nilai tercatat, maka tak perlu dilakukan proses penurunan nilai berikutnya. Dalam kondisi lain, nilai pasar aset sulit dilakukan karena tidak ada dasar untuk

menentukan nilai pasar. Entitas dapat menggunakan nilai pakai sebagai nilai terpulihkan. Namun sebaliknya jika entitas tidak meyakini nilai pakai aset, maka nilai wajar dikurangi biaya penjualan digunakan sebagai nilai terpulihkan. Biaya penjualan adalah seluruh biaya untuk melepaskan aset tersebut. Contoh biaya penjualan adalah biaya hukum, biaya pajak transaksi, biaya pemindahan, biaya tambahan untuk menjadikan aset dalam keadaan siap dijual. Namun biaya pemutusan hubungan kerja dan biaya terkait reorganisasi bisnis setelah pelepasan aset bukan bagian dari biaya penjualan. Nilai pakai adalah nilai kini arus kas di masa depan yang diharapkan akan diperoleh entitas dari pemakaian aset tersebut. Untuk memperoleh nilai pakai langkah yang harus dilakukan adalah mengestimasi arus kas masuk dan arus kas keluar di masa depan dari pemakaian dan pelepasan aset serta menerapkan tingkat diskonto yang tepat atas arus kas masa depan tersebut. 3. Menentukan apakah aset mengalami penurunan nilai atau tidak dengan membandingkan nilai tercatat dengan nilai terpulihkan. Jika nilai tercatat lebih rendah dari nilai terpulihkan, aset tak mengalami penurunan nilai. Entitas akan mengakui penurunan nilai sebesar selisih nilai tercatat dengan nilai pakai. Aset akan disesuaikan atau diturunkan nilainya sebesar nilai pakai. Kerugian penurunan nilai disajikan dalam laporan laba rugi periode berjalan. Entitas harus mengungkapkan aset yang mengalami penurunan nilai dalam catatan atas laporan keuangan.

Contoh Kasus : Mulan co. membeli gedung 5 tahun silam $600,000 usia 20 tahun, depresiasi garis lurus. BV gedung $450,000. Value in use aset untuk 15 tahun mendatang adalah $237,950 dan NRV aset saat ini adalah $220,000.

Recoverable Amount yang digunakan adalah yang lebih tinggi antara value in use dan NRV. Maka Carrying Value > Recoverable Amount = $450,000 > $237,950 Accum. Dep. - Building (30,000 x 5th) Loss on Impairment ($450,000-237,950) Building ($600,000 - 237,950) *Terdapat jurnal alternatifnya Loss on impairment Building $212,050 $212,050 $150,000 $212,050 $362,050

atau Loss on Impairment $212,050

Accum. Depr.-Building $212,050

Permasalahan dalam Impairment Aset Permasalahan impairment adalah masalah lama yang diakui telah merupakan satu dari ketidaksempurnaan akuntansi keuangan. Impairment diakui menjadi penting jika mengingat bahwa perubahan ekonomi dewasa ini sangat cepat yang membuat berbagai aset begitu cepat kehilangan kemampuannya untuk menutupi nilai perolehannya. Jatuhnya harga komoditas perkebunan, kemajuan teknologi informatika yang membuat usang pabrik, peralatan dan paten serta lisensi, serta perubahan cepat selera konsumen atau penurunan nilai mata uang yang drastis membuat impairment atas aset sangat dibutuhkan oleh pengguna laporan keuangan. Akan tetapi, impairment telah dipraktikkan dengan tidak konsisten, dan justru aturan mengenai konsistensi ini telah dihindari oleh penyusun standar. Oleh karena itu, sampai sekarang impairment menghadapi permasalahan. Pada intinya permasalahan mengenai standar, setidaknya menurut (Schuetze, 1987) adalah mencakup ketidak jelasan pedoman dan ketidakkonsistenan. Ketiadaan pedoman mengenai impairment sudah diakui secara terus terang pada tahun 1977, misalnya oleh FASB dalam Statement 19, Financial Accounting and Reporting by Oil and Gas Producing Companies, yang menyatakan bahwa pertanyaan tentang apakah menurunkan nilai berjalan dari aset produktif ke jumlah yang diharapkan dapat ditutupi untuk penggunaan di masa depan masih belum diatur dalam prinsip akuntansi. Dengan mengingat aturan dalam SFAS 144, permasalahan yang dikemukakan oleh Schuetze tentang praktik impairment yang masih relevan adalah antara lain: a) Haruskah penurunan nilai diwajibkan jika ada kesempatan bagi aset untuk memulihkan keadaannya atau hanya pada saat impairment bersifat permanen? b) Bagaimana membedakan dengan meyakinkan antara impairment yang permanen dengan yang sementara? c) Bagaimana memisahkan aset individual yang ter-impair dari aset-aset lain dalam suatu unit operasional? d) Apakah penambahan nilai dapat diperkenankan bagi aset yang tidak terimpair? Alternatif pengukuran yang tersedia adalah termasuk penggunaan nilai wajar, nilai pengganti, arus

kas masa depan yang tidak didiskontokan, dan arus kas masa depan yang didiskontokan dengan menggunakan berbagai alternatif tingkat bunga.

Keragaman ini telah memungkinkan praktik penurunan nilai yang berbeda pula, antara lain dengan cara: a) penurunan nilai atas aset yang masih dipelihara, baik yang menganggur maupun masih dipakai, b) penurunan nilai dengan menggunakan probabilitas, c) penurunan nilai yang didasarkan atas pengujian pengurangan manfaat. Penurunan nilai itu sendiri dilakukan secara beragam juga, antara lain dengan: a) menggunakan nilai bersih yang dapat direalisasikan, b) arus kas masa depan yang tidak didiskontokan, c) penghitungan nilai sekarang arus kas masa depan d) kombinasi cara-cara di atas. Selain itu Schuetze juga mengemukakan bahwa ketidakkonsistenan penerapan impairment telah terjadi dalam hal pemilihan keadaan yang membenarkan atau menuntut penurunan nilai.

Contoh Kasus Impairment Aset Penurunan Nilai Aset Rugikan Medco Penurunan nilai aset telah membuat pencatatan laba PT Medco Energi Internasional menurun. Hal tersebut terungkap dalam laporan keuangan semester pertama Medco yang mencatatkan kerugian sebesar USD 3,87 juta sepanjang semester pertama tahun ini. Padahal, pada tahun sebelumnya, Medco berhasil membukukan keuntungan sebesar USD 12,8 juta. Pada semester pertama tahun ini, Medco telah membukukan penjualan dan pendapatan usaha lainnya sebesar USD 554,3 juta atau lebih rendah dibanding pendapatan pada periode yang sama tahun sebelumnya. "Penurunan ini disebabkan selama tahun buku 2012, MedcoEnergi sudah tidak lagi memasukkan pendapatan usaha dari penjualan tenaga listrik, yang sudah tidak dikonsolidasikan sejak tahun 2012," ujar Sekretaris Perusahaan Medco, Imron Gazali dalam siaran persnya kepada merdeka.com, Jumat (28/9). Sementara untuk penjualan bersih untuk minyak dan gas sebesar USD 428,2 juta, naik tipis dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya yang sebesar USD 422,9 juta.

Imron mengatakan kenaikan tersebut disebabkan oleh harga rata-rata penjualan minyak yang mencapai USD 120,77 per barel selama paruh pertama. Sementara laba kotor Medco telah mencapai USD 203,4 juta atau naik 11,5 persen dibandingkan tahun lalu. Pada tahun ini, Medco mengalami kerugian atas penurunan nilai aset yang diperbaharui sebesar USD 9,13 juta. Selain itu, perseroan juga mengalami kerugian nilai tukar sebesar USD 449.843 akibat melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap USD.