P. 1
5. PETA KONFERENSI MEJA BUNDAR.pdf

5. PETA KONFERENSI MEJA BUNDAR.pdf

|Views: 155|Likes:
Dipublikasikan oleh Arief Bakhtiar D.
Diplomasi Indonesia dalam Konferensi Meja Bundar
Diplomasi Indonesia dalam Konferensi Meja Bundar

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Arief Bakhtiar D. on Mar 13, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/09/2013

pdf

text

original

Kronologi (1949-1950

)
Pasca-perundingan Roem-Roijen, gencatan senjata mulai dilakukan di Jawa (11 Agustus) dan Sumatra (15 Agustus).

KONFERENSI MEJA BUNDAR
23 Agustus – 2 November 1949 Den Haag, Belanda
Delegasi Belanda
Mr. Van Marseveen, De Pont, Mr. Krijger, dll. Belanda menuntut sistem federal dengan Ratu Belanda dan keturunannya sebagai kepala Uni. Mengenai Irian Barat, De Pont dari delegasi Belanda menguraikan lima poin: (1) Irian tetap menjadi bagian Kerajaan Belanda; (2) Irian tidak termasuk Indonesia; (3) secara moral, RIS tidak berhak atas Irian dan dirasa tidak sanggup mengembangkan daerah tersebut; (4) menurut Piagam PBB, Belanda berkewajiban mengembangkan daerah Irian, jika bukan Belanda, maka itu melanggar ketentuan; (5) penduduk Irian belum mampu menyatakan pendiriannya, padahal kedudukan Irian perlu dibicarakan dengan penduduknya. Belanda menuntut Indonesia untuk menanggung beban hutang Belanda, sebelum dan sesudah tahun 1945.

1949

24 Juni
Pasukan Belanda mulai mengevakuasi diri dari Yogyakarta.

29 Juni
Pasukan Indonesia memasuki Yogyakarta.

6 Juli

Pemerintah RI kembali ke Yogyakarta. Sultan Hamengku Buwono IX bertemu Soekarno-Hatta di Kraton.

13 Juli
Kekuasaan dikembalikan dari Pemerintahan Darurat RI (PDRI) di Bukittinggi di bawah Sjafruddin Prawiranegara ke pemerintah republik di Yogyakarta di bawah Soekarno.

Konferensi Meja Bundar dimulai di Den Haag, Belanda.

23 Agustus

Delegasi Indonesia
Drs. Moh. Hatta (ketua), Mr. Moh. Roem, Prof. Dr. Soepomo, dr. J. Leimena, Mr. Ali Sastroamidjojo, Mr. Suyono Hadinoto, Dr. Sumitro Djojohadikusumo, Mr. Abdul Karim Pringgodigdo Indonesia menuntut Ratu “tidak memegang fungsi apa pun, baik dalam arti hukum internasional maupun konstitusional”. Indonesia menuntut Irian yang merupakan bagian dari Kepulauan Indonesia. Perbedaan jarak budaya Indonesia dan Irian Barat tidak sejauh perbedaan budaya Belanda dan Irian Barat. Muh. Yamin membantah kalau rakyat Irian belum mampu memutuskan kehendaknya sendiri karena sudah terdapat pergerakan kemerdekaan Partai Kemerdekaan Indonesia Irian (PKII) dipimpin A.B. Karunuy. Indonesia hanya setuju membayar hutang Belanda sebelum tahun 1945, karena pengeluaran Belanda setelah tahun 1945 digunakan untuk menumpas perjuangan kemerdekaan RI.

2 November
Sidang formal Konferensi Meja Bundar ditutup. Mr. Moh. Roem kembali ke Indonesia untuk bertugas sebagai panitia pemilihan Presiden RIS.

7 November

18 November
Pemerintah RI yang beribukota sementara di Yogyakarta menerima baik-baik hasil KMB.

25 November

Hatta menjelaskan hasil KMB dalam sidang Badan Pekerja Komite Nasional Pusat RI.

27 Desember
Di Istana Dam: ditandatangani Akta Penyerahan dan Pengakuan Kedaulatan Indonesia oleh Ratu Juliana, Perdana Menteri, serta para Menteri dalam Kabinet Belanda.

Delegasi BFO/Bijeenkomst Foor Federal Overlag
Sultan Hamid II (ketua) BFO mengemukakan: (1) Irian akan menjadi bagian dari RIS dalam penyerahan kedaulatan, dengan tidak menafikan masalah pengurusan kepentingan rakyat Irian sebagai soal kedua; (2) untuk menjamin maksud dan tujuan istimewa dari RIS dan Kerajaan Belanda terhadap rakyat dan tanah Irian, akan diadakan persetujuan mengenai peraturan dan pemeliharaan kehidupan sosial dan budaya, urusan keuangan, serta migrasi dan kolonisasi.

1950

4 Januari
DPR Malang menyatakan berpisah dari Jawa Timur dan bergabung dengan RI.

9 Januari
“[D]engan berdirinya Republik Indonesia Serikat kita telah mencapai 95% cita-cita kemerdekaan kita.” ─Moh. Hatta

Delegasi UNCI/United Nations Commisions for Indonesia
Chricthley (ketua, dari Australia), H. Merle Cochran (AS) UNCI merumuskan kompromi “Kepala Uni menjadi simbol dan perwujuduan kerja sama yang sifatnya sukarela dan berkesinambungan antara para anggota Uni”. UNCI mengusulkan bahwa Keresiden Irian sebaiknya tetap di bawah pemerintahan Belanda. Status Irian bisa ditetapkan melalui jalan perundingan antara RIS dan Belanda sebelum akhir tahun pertama dari penyerahan kedaulatan. Usulan UNCI dilandasi 4 hal pokok: mengakhiri KMB pada 2 November 1949, Irian Barat merupakan masalah penting, penyelidikan yang ada terbatas, dan tanggung jawab sekutu Uni yang berat di saat permulaan. UNCI menekan RI menerima tuntutan pembayaran hutang Belanda.

19 Januari
“[K]unjungan ke Sumatra dan Borneo itu untuk menabur semangat unitarisme Indonesia. Menurut perhitungan, negara kesatuan Indonesia akan tercapai dalam satu tahun ini juga.” ─keterangan pers Muh. Yamin kepada Antara

23 Januari
Kapten Westerling (Belanda) melakukan pembantaian dan berusaha melakukan kudeta di Bandung.

1 Februari
Wali Negara Madura, Tjakraningrat, memutuskan untuk membubarkan Negara Bagian Madura dan bergabung dengan RI. Pemerintah Pasundan membubarkan diri.

9 Februari 9 Maret

Hasil Perundingan
RI dirugikan: (1) RI membayar beban hutang Belanda; (2) Irian Barat tidak masuk dalam pengakuan kedaulatan; (3) Pembentukan Uni Indonesia-Belanda. Masih adanya sistem federal akan bermanfaat bagi taktik politik adu domba Belanda. Namun, karena yang menjadi prioritas paling penting yaitu pengakuan dunia internasional dan berakhirnya pemerintah kolonial Belanda, sistem federal tersebut diterima.

Negara Sumatra Selatan & Negara Jawa Timur membubarkan diri dan bergabung ke dalam RI.

5 April

Pengakuan Kedaulatan
Pengakuan kedaulatan dilakukan secara serentak pada 27 Desember 1949 di tiga tempat. Di Istana Dam, Amsterdam, penyerahan kedaulatan dari Ratu Juliana kepada Moh. Hatta selaku perwakilan RI. Di Jakarta, penyerahan kedaulatan dari wakil pemerintah Belanda H.J. Lovink kepada wakil pemerintah RI Sri Sultan HB IX. Di Yogyakarta, dilakukan penyerahan mandat dari Presiden RI Ir. Soekarno kepada Pejabat Sementara Presiden RI Mr. Asaat. Dengan ini, pengakuan de jure dari masyarakat internasional (sebagai syarat eksistensi sebuah negara berdasarkan hukum internasional) telah terpenuhi. Namun, ini berarti pemerintah Belanda mengakui kemerdekaan Indonesia dimulai pada 27 Desember 1949. Baru pada 17 Agustus 2005, pemerintah Belanda melalui Menlu Bernard Bot, doktor hukum lulusan Harvard Law School yang lahir di Jakarta, mengakui kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945.

Pemerintah Minahasa memisahkan diri dari Negara Indonesia Timur dan bergabung dengan RI.

19 April
Perundingan antara RIS (diwakili Moh. Hatta yang sekaligus mewakili NIT dan NST) dan RI mencapai persetujuan membentuk Negara Kesatuan pada tanggal 19 Mei 1950 di Jakarta.

25 April

R. Soumokil memproklamirkan Republik Maluku Selatan di Ambon.

17 Agustus
Dihasilkan pembentukan Negara Kesatuan melalui perjanjian antara 3 negara bagian: Negara Republik Indonesia, Negara Indonesia Timur, Negara Sumatra Timur.
© Arief Bakhtiar D.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->