Anda di halaman 1dari 63

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah Subhanahuwataala atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga Modul Pendidikan Lingkungan Hidup ini dapat tersusun sebagai bahan pembelajaran di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 3 Bandung. SMK sebagai salah satu institusi yang menyiapkan tenaga kerja tingkat menengah, dituntut menghasilkan lulusan yang sesuai dengan dunia kerja, yaitu Sumber Daya Manusia yang memiliki kompetensi dengan bidang pekerjaanya, memiliki adaftasi, daya saing yang tinggi serta memiliki sikap yang bertanggung jawab tehadap lingkungan. Dilatar belakangi dengan berbagai masalah lingkungan di kota Bandung mulai dari bencana ledakan TPA Leuwi Gajah, krisis sampah kota Bandung sehingga Bandung pernah dijuluki sebagai Kota Lautan sampah, serta masalah-masalah lingkungan seperti pembangunan kawasan Bandung Utara sebagai daerah resapan air yang terus di bangun dan banyak masalah lingkungan yang terus terjadi ada di kota bandung maka pemerintah Kota Bandung menilai perlu adanya keseriusan dalam penanganan masalah lingkungan. Oleh karena itu pemerintah mengatur dalam perda no. 11 tahun 2005 tentang Ketertiban, Keamanan dan Keindahan (K3) dan diberlakukannya mata pelajaran Pendidikan Lingkungan Hidup sejak tahun 2006 sebagai mulok wajib kota Bandung yang harus diberikan mulai dari tingkat pendidikan TK, SD, SMP, Tsanawiah dan SMA/SMK. Modul Pendidikan Lingkungan Hidup ini diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan ajar mata diklat Pendidikan Lingkungan Hidup di SMKN 3 Bandung. Tujuan diberikannya mata diklat PLH diharapkan siswa mampu merubah sikap dan perilaku yang tidak peduli terhadap lingkungan menjadi peduli terhadap lingkungan serta mampu mengim plementasikannya di sekolah, rumah, lingkungan kota Bandung, serta dimanapun siswa berada selalu memperhatikan aspek-aspek lingkungan. Materi pokok yang dibahas dalam modul Pendidikan Lingkungan Hidup ini meliputi : Konsep Dasar Lingkungan Hidup K3 (Ketertiban, Kebersihan, dan Keindahan) P4LH( Pembibitan, Penanaman, Pemeliharaan dan Pengawasan )

BAB I

PENDAHULUAN
1. Deskripsi Modul Pendidikan Lingkungan Hidup memiliki fungsi yang sangat penting dalam meningkatkan kepedulian dan kesadaran siswa terhadap lingkungan. Pendidikan Lingkungan Hidup dilakukan tidak hanya di dalam kelas tetapi dapat dirancang di luar kelas, lebih fleksibel dan terbuka sehingga diharapkan kegiatan pembelajaran dapat berlangsung menyenangkan untuk mempelajari masalah lingkungan hidup secara nyata. Siswa dapat mempelajari masalah lingkungan hidup dengan cara mengobservasi fakta-fakta yang terjadi di lingkungan rumah, sekolah, dan lingkungan yang lebih luas, seperti mengamati kondisi lingkungan sungai, hutan, taman kota, sebagainya. Siswa juga dapat mempelajari lingkungan industri, lingkungan perkotaan yang padat kendaraan, pengaruh pencemaran pada air, tanah dan sebagainya. Materi pokok yang dibahas dalam modul Pendidikan Lingkungan Hidup ini meliputi: Konsep Dasar Lingkungan Hidup K3 (Ketertiban, Kebersihan, dan Keindahan) P4LH (Pembibitan, Penanaman, Pemeliharaan dan Pengawasan) Keterlibatan siswa dalam lingkungan yang nyata itu akan membelajarkan dirinya tentang masalah-masalah lingkungan terjadi dalam kondisi yang kompleks. Dalam pembelajaran PLH kegiatan siswa dapat lebih leluasa. Siswa dengan dapat berimprovisasi dapat mini, dalam berupa dapat menciptakan lingkungan. Kegiatan itu dapat berupa karya seni dan teknologi yang berkaitan dapat keindahan, pemanfaatan limbah, berbentuk eksperimen

berbentuk pembudidayaan. Dalam hal ini yang terpenting terkait dengan kurikulum yang sudah ditentukan. Dalam konteks itu siswa mampu memberdayakan potensi dan menumbuhkan kreativitas yang dimilikinya serta siswa diharapkan memiliki kepedulian terhadap

masalah lingkungan yang dihadapinya berdasarkan kondisi sumber daya lingkungan yang ada di lingkungan masing-masing.

2. Petunjuk Penggunaan Modul Sebelum mempelajari modul berikut perhatikanlah dan ikutilah petunjuk-petunjuk serta cara-cara mempelajarinya baik oleh siswa maupun oleh guru atau fasilitator agar pembelajaran dapat berjalan sesuai prosedur yang ada pada petunjuk penggunaan modul tersebut. 1. Penjelasan untuk siswa: a. Pelajari secara berurutan dari kegiatan belajar 1, kegiatan belajar 2 sampai kegiatan belajar 6. b. Persiapkan alat tulis dan bahan praktek yang diperlukan sesuai sub kompetensi yang diperlukan. c. Kerjakan lembar tugas untuk siswa pada setiap kegiatan belajar. d. Lakukan pengamatan sesuai petunjuk lembar tugas siswa. e. Buatlah laporan dan pendokumentasian kegiatan praktek sesuai petunjuk lembar tugas siswa. f. Apabila ada hal yang kurang dimengerti tanyakan ke fasilitator atau guru. 2. Peran fasilitator: a. Membantu pembelajaran. b. Membimbing siswa melalui tugas tugas pelatihan yang dijelaskan dalam tahapan belajar. siswa dalam merencanakan proses

c. Membantu siswa memahami konsep-konsep dan praktek baru serta menjawab pertanyaan siswa mengenai proses pembelajaran. d. Membantu siswa untuk menentukan dan mengakses

sumber tambahan lain yang diperlukan untuk belajar. e. Mengorganisasikan kegiatan belajar secara berkelompok. f. Merencanakan perangkatnya. g. Melaksanakan penilaian. h. Menjelaskan kepada siswa tentang sikap, pengetahuan, dan keterampilan dari semua kompetensi yang perlu untu dibenahi dan merundingkan rencana pembelajaran selanjutnya. i. j. Mencatat pencapaian kemajuan siswa. Mengadakan remedial bagi siswa yang belum kompeten. proses penilaian dan menyiapkan

3. Tujuan Pencapaian Akhir Keberhasilan kegiatan pembelajaran Pendidikan Lingkuangan

Hidup yang harus dicapai adalah: a. Siswa mempunyai pengalaman belajar konkrit dan

langsung tentang masalah-masalah yang terjadi di lingkungan sekitar. b. Siswa dapat menyadari dan menghayati masalah-

masalah yang berkaitan dengan lingkungan hidup. c. Siswa menjadi terbuka pikirannya terhadap masalah

yang diharus dipecahkan berkaitan dengan lingkungan hidup melalui praktek di lapangan.
4

d.

Siswa peduli dan berperan aktif untuk memelihara dan

melestarikan lingkungan hidup. e. Siswa dapat menikmati hasil belajar berupa

pengetahuan, perubahan sikap, keterampilan dan menikmati hasil secara ekonomis.

SUDUT PANDANG TENTANG SAMPAH

Kegiatan Belajar 1

MEMAHAMI KONSEP DASAR LINGKUNGAN


1.1. Lingkungan Hidup Pengertian lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya yang mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain. Pendidikan Lingkungan Hidup memiliki fungsi yang sangat penting dalam meningkatkan kepedulian dan kesadaran siswa terhadap lingkungan. 1.2. Unsur Unsur Lingkungan 1.2.1. Unsur Abiotik Unsur abiotik adalah komponen tak hidup yang meliputi udara, air, mineral, cahaya (sinar matahari), angin, kelembaban, suhu, keasaman (pH) dan kadar garam (salinitas). Udara Udara di atmosfer kita tersusun atas Nitrogen (N2, 78 %), Oksigen (O2, 21 %), lainnya. Nitrogen Nitrogen merupakan gas yang diperlukan oleh makhluk hidup untuk membentuk protein dan persenyawaan lainnya. Oksigen Oksigen (O2) merupakan gas yang berguna dalam pernafasan. Makanan (karbohidrat) yang ada di dalam sel mengalami oksidasi (pembakaran dengan oksigen). Baik tumbuhan, manusia, hewan memerlukan oksigen dari udara bebas untuk mendapatkan energi. Oksidasi tersebut sering disebut sebagai pernafasan sel. Karbondioksida ( CO2, 0,03 % ), dan gas

- Karbon dioksida (CO2)

Karbon

dioksida sangat diperlukan tumbuhan dalam

proses Fotosintesis. Hasil fotosintesis adalah amilum dan oksigen yang sangat dibutuhkan oleh manusia untuk sumber makanan asap dan pernafasan. asap Sumber-sumber pabrik, asap CO2,misalnya kendaraan,

pembakaran sampah,asap dapur, dan lain-lain.

Contoh : Tumbuhan yang dapat menyerap CO2 a. Air Sekitar 80% - 90% tubuh makhluk hidup tersusun atas air. Air sangat berperan dalam menentukan keanekaragaman makhluk hidup. Aktivitas kita sehari-hari banyak memerlukan air untuk minum, mandi, mencuci, memasak, membersihkan rumah, menyiram tanaman, dll. b. Mineral Mineral yang diperlukan tumbuhan misalnya belerang (S), Fosfat (P), Kalium (K), Kalsium (Ca), Magnesium (Mg), Besi (Fe), Natrium (Na), Khlor (Cl) dan sebagainya. c. Cahaya (Sinar Matahari) Cahaya matahari digunakan tumbuhan untuk melakukan fotosintesis. Tanpa akan memperoleh cahaya matahari tumbuhan tidak bisa kehidupan. Dengan demikian dapat hidup dan selanjutnya makhluk hidup yang lain juga tidak dikatakan bahwa matahari merupakan sumber energi bagi makhluk hidup di bumi. d. Angin Angin berperan membantu penyerbukan tumbuh-tumbuhan, menyebarkan spora dan biji tumbuhan .
7

e.

Kelembaban Kelembaban memegang peranan penting dalam menjaga agar organisme tidak cepat mengering karena penguapan. Beberapa mikroorganisme seperti jamur dan bakteri tidak dapat hidup di tempat-tempat yang kering.

f.

Suhu Makhluk hidup rata-rata dapat bertahan hidup hanya pada kisaran suhu 0oC 40oC. Umumnya makhluk hidup tidak tahan terhadap suhu panas di atas 40oC, karena suhu demikian ganggang dapat biru mematikan. dapat tahan Namun hidup beberapa sampai macam 70oC. suhu

Indonesia yang terletak di daerah khatulistiwa, memiliki suhu yang hangat sepanjang tahun, rata-rata 27oC. Suhu ini sangat ideal bagi kelangsungan hidup makhluk hidup. Karenanya Indonesia memiliki keanekaragaman biota yang tinggi dibandingkan dengan daerah lain.

g.

Keasaman (pH) Keasaman Biasanya juga berpengaruh hidup terhadap makhluk lingkungan hidup. yang makhluk memerlukan

memiliki pH netral . Makhluk hidup tidak dapat hidup di lingkungan yang terlalu asam atau basa. Umumnya tanah di Kalimantan bersifat asam sehingga sulit dijadikan areal pertanian. Jika tidak diolah dan dinetralkan terlebih dahulu. Tanah berhumus seringkali bersifat asam. Untuk menetralkan dapat diberi bubuk kapur. Tanah berkapur seringkali bersifat basa. Untuk menetralkan dapat diberi bubuk belerang

h.

Kadar Garam (Salinitas) Jika kadar garam tinggi, sel-sel akar tumbuhan akan mati dan akhirnya tumbuhan itu akan mati. Di daerah yang berkadar garam tinggi hanya hidup tumbuhan tertentu, misalnya pohon bakau yang tahan terhadap lingkungan berkadar garam tinggi.

Contoh Tanaman Mangrove yang tumbuh di daerah pantai

1.2.2. Unsur Biotik Unsur biotik adalah makhluk hidup yang meliputi manusia, hewan dan tumbuhan. a. Organisasi Makhluk Hidup Bila kita perhatikan makhluk hidup yang ada di sekitar kita baik hewan, tumbuhan dan manusia yang ada di sekitar kita, secara alami tidak pernah hidup sendiri-sendiri. Dalam ekosistem tumbuhan berperan sebagai produsen, hewan berperan sebagai konsumen dan mikroorganisma/mikroba berperan sebagai dekomposer/pengurai. Tingkatan-tingkatan organisasi makhluk hidup meliputi: 1. Individu

Individu merupakan organisme makhluk tunggal seperti: seekor kucing, sebatang pohon jambu, sebatang pohon kelapa dan seorang manusia. 2. Populasi Populasi adalah kumpulan individu sejenis yang hidup pada suatu daerah dan waktu tertentu. Misalnya sekelompok semut, populasi pohon pisang di kelurahan Kiara pada tahun 2007.

3.

Komunitas Komunitas adalah kumpulan dari berbagai populasi yang hidup pada suatu waktu dan daerah tertentu yang saling berinteraksi dan saling mempengaruhi satu sama lain. Contohnya komunitas kolam dan komunitas sawah, komunitas guru, komunitas siswa.

4.

Ekosistem Ekosistem adalah Hubungan antara makhluk hidup baik manusia, hewan, tumbuhan dengan lingkungan, misalnya ekosistem hutan, desa, kota, dll.

5.

Biosfer Adalah bumi dan segenap isinya.

1.3. Hubungan timbal balik antara manusia dan lingkungan serta kegiatan yang mengakibatkan dampak negatif terhadap lingkungan Manusia dan lingkungan pada hakekatnya merupakan satu bangunan yang saling menguatkan. Karena manusia amat tergantung pada lingkungan, sedang lingkungan juga bergantung pada aktivitas manusia. Munculnya masalah lingkungan karena adanya perubahan lingkungan, sehingga lingkungan itu tidak sesuai lagi untuk mendukung kehidupan manusia dan mengganggu kesejahteraannya. Lingkungan hidup kita kian tak nyaman saja, masalah banjir, masalah sampah, pengelolaan lingkungan, pembalakan hutan secara liar, erosi dan sejumlah bencana seolah tak mau pergi. Perlu perubahan

10

revolusioner pada mental dan sikap warga masyarakat kita yang dinilai telah rusak ini. Dari yang berorientasi keuntungan semata ke orientasi pewarisan kekayaan alam dalam bentuk yang tetap utuh dan nyaman, kepada generasi yang akan datang. Tidak bersahabatnya lagi menjadi berkah, alam akhir-akhir ini juga patut kita tidak bisa menumbuhkan tumbuhrenungkan, Ada apa sebenarnya dengan alam ini, Air hujan sudah tidak sudah tumbuhan dan berbagai jenis buah-buahan, di kawasan pegunungan ia menjadi ancaman longsor dan banjir bandang. Sementara di kawasan perkotaan ia menjadi ancaman banjir, dan ironisnya meskipun musim hujan air bersih sulit untuk di dapat. Ada yang menyebut sebagai gejala alam, alam sudah tidak bersahabat lagi, padahal alam dilahirkan sudah demikian seimbang dan sudah menjadi hukum alam kalau air akan mengalir menuju ke dataran yang lebih rendah, jika di daerah hulu tanaman ditebangin, hutan digunduli, disulap menjadi perumahan mewah, villa-villa megah, daerah objek wisata yang membangun bungallow, gedung pertemuan, serta sarana prasarana yang membabat lahan hijau, konservasi (perlindungan dan pelestarian) tanpa ada alam yang seimbang

sehingga daerah resapan airpun menjadi berkurang bahkan hilang. Kemudian di daerah hilir sungai-sungai dijadikan tempat pembuangan sampah, limbah rumah tangga, limbah pabrik yang mengandung B3(Berbau, beracun dan berbahaya), yang mengakibatkan pendangkalan sungai, bahkan bantaran sungaipun tidak luput dijadikan rumah tempat tinggal sehingga ketika datang musim penghujan sungaipun tidak mampu lagi menampung air dari hulu yang mengalir dengan derasnya karena sudah hilangnya daerah penahan resapan air sehingga akhirnya air akan meluap ke pemukiman-pemukiman penduduk dan terjadilah bencana banjir yang meluluh lantakkan sendisendi kehidupan dan perekonomian Lingkungan sepertinya sudah tidak ramah lagi kepada manusia apakah itu musim kemarau ataupun musim hujan. Di musim kemarau air menjadi barang yang sangat langka, sungaipun kering kerontang, dan tanah sudah tidak lagi menyisakan cadangan air, hutan bukan lagi tempat yang nyaman untuk dijadikan tempat berteduh, karena

11

pembakaran hutan yang semena-mena dilakukan oleh orang yang ingin dengan mudahnya membuka lahan terbuka secara murah sehingga dengan ganasnya api membakar jutaan hektar hutan yang notabene sebagai areal penyimpan cadangan air dan daerah peresapan air. Penjelasan di atas merupakan gambaran bahwa yang salah bukannya alam, tetapi ulah manusia itu sendiri yang tidak bertanggung jawab, yang penting saya bisa hidup enak, sebagai contoh orang membangun rumah atau villa seenaknya saja tanpa pernah berfikir dampak dari perilaku dan pola tindaknya yang sudah merusak ekosistem dan akan melahirkan bencana besar serta merugikan orang lain. Orang tersebut sudah djolim dan aniaya terhadap dirinya sendiri juga orang lain. Berdasarkan gambaran di atas bahwa betapa pentingnya kita perduli dan ikut memelihara keseimbangan lingkungan, karena kalau lingkungan kita rusak maka populasi yang hidup dalam lingkungan rusak tersebut akan menuai bencana. Oleh karena itu dengan diberikannya materi Pendidikan Lingkungan Hidup di sekolah diharapkan akan memberikan kesadaran siswa untuk perduli dan cinta terhadap lingkungan. Lingkungan yang dimaksud dimulai dari diri sendiri, lingkungan sekolah, lingkungan rumah, lingkungan kota Bandung dan lingkungan terbesar adalah dunia. Diawali dengan menyenangi dan menyayangi lingkungan diharapkan kita mampu menciptakan lingkungan yang bersih, sehat, asri, dengan menerapkan konsep P4LH (Pembibitan, Penanaman, Pemeliharaan dan Pengawasan Lingkungan Hidup). Proses pembibitan dan penanaman mungkin bisa dilaksanakan dengan mudah, tapi yang paling penting adalah bagaimana kita mampu memelihara dan mengawasi sehingga pohon yang kita tanam bisa hidup dan tumbuh berkembang. Dengan tumbuhnya pohon-pohon yang memiliki zat hijau daun baik tanaman hias, tanaman sayuran, tanaman berakar kuat atau tanaman pelindung, tanaman obat,dan lain-lain sehingga lingkungan yang hijau, asri dapat menghasilkan oksigen yang segar dan dapat memberikan udara yang bersih bebas polusi.

12

Tanaman hias yang kita tanam baik yang berbunga atau tidak berbunga dapat memperindah dan mempercantik serta memberikan kesegaran lingkungan kita. Tanaman sayuran yang kita tanam dapat kita konsumsi sebagai sumber makanan sehat bahkan kalau dalam jumlah yang banyak dapat kita jadikan sebagai komoditi yang bisa dijual sebagai sumber penghasilan. Pohon pelindung atau tanaman yang berakar kuat seperti yang ada di hutan-hutan, di depan rumah, di pinggir jalan dapat dijadikan sebagai pohon pelindung yang dapat menyerap dan menyimpan air ketika terjadi turun hujan. Sehingga bencana banjir dan longsor ketika musim hujan tidak akan terjadi dan pada musim kemarau tidak akan terjadi kekeringan karena sumber air yang disimpan oleh akar pohon dapat dijadikan sebagai sumber persediaan air. Lingkungan alam yang terjadi sekarang berhubungan erat dengan kegiatan manusia dan perkembangan kebudayaan manusia yang memiliki kemampuan untuk beradaftasi dengan lingkungan dibandingkan dengan makhluk hidup lain. Bahkan akal budi manusia mampu memanfaatkan/ mengeksploitasi alam lingkungan untuk memenuhi kebutuhan hidup. Hal ini ditunjang oleh perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan yang begitu pesat. Proses perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan berdampak positif dan negatif bagi manusia itu sendiri. Salah satu dampak negatif terhadap lingkungan adalah terjadinya pencemaran terhadap lingkungan. Pencemaran adalah keadaan dimana masuknya zat-zat ke dalam tanah, air, dan udara sehingga mengganggu susunan tanah, air, dan udara. Hal ini dapat mengakibatkan kerusakan kehidupan manusia, hewan dan tumbuhan (Soeganto 1976) Sebab-sebab terjadinya pencemaran lingkungan adalah: a. Kepadatan Penduduk Laju pertumbuhan penduduk yang sangat pesat menuntut tersedianya sumber daya alam yang banyak. Persediaan air yang jernih dan berkualitas baik sudah semakin langka, demikian juga kebutuhan lainnya.

13

b. Kemiskinan Ekonomi Tuntutan kebutuhan sandang, pangan, dan papan semakin meningkat lebih cepat dari kegiatan produksi sehingga lingkungan hidup semakin tertekan. Oleh karena itu mentalitas manusia harus dapat memenuhi kebutuhan hidupnya tanpa harus merusak lingkungannya. c. Kemiskinan Pengetahuan Masalah lingkungan berkaitan erat dengan rendahnya pengetahuan contohnya: membuang sampah ke sungai, menangkap ikan menggunakan pukat harimau sehingga selain ikan yang mati juga dapat mematikan populasi yang ada di laut serta mencemari air laut itu sendiri.

d. Perkembangan Teknologi dan Industri


Perkembangan pengetahuan dan teknologi dapat menghasilkan produk yang berkualitas untuk tujuan kesejahteraan manusia, namun dalam hal ini dapat juga mengakibatkan buruk bagi manusia itu bila tidak terkendali dalam proses pembuatannya. Macam-macam pencemaran yang terjadi dalam kehidupan kita yaitu: 1. Pencemaran Udara Adanya zat /benda asing di udara yang menyebabkan perubahan komponen udara dari keadaan normal yang disebabkan penggunaan bahan bakar fosil. Contoh sumber-sumber pencemaran udara: akibat letusan gunung merapi, asap dari kebakaran hutan, asap dari kendaraan bermotor, asap dari pabrik yang melakukan kegiatan produksi, dan lainlain. 2. Pencemaran Air Sumber sumber pencemaran air: akibat dari limbah rumah tangga/ domestik yaitu limbah yang dihasilkan dari aktifitas rumah tangga (sampah), limbah dari bengkel seperti oli, limbah industri seperti limbah air raksa, timbal dan logam berat. 3. Pencemaran Tanah Dalam keadaan normal, daratan dapat memberikan daya dukung bagi manusia seperti: peternakan, pertanian, pemukiman, dan kehutanan. Tapi akan tercemar bila ada zat asing yang masuk ke dalam tanah seperti bencana alam akibat banjir, gunung meletus, kegiatan pertanian,
14

terutama

akibat

dari

residu(sisa)

pemakaian

zat-zat

kimia

yang

memberantas binatang-binatang,tumbuh-tumbuhan pengganggu seperti insektisida, pestisida, herbisida atau fungisida. Demikian pula akibat pemakaian pupuk anorganik dan lain-lain.

Tugas untuk siswa:

1. 2.

Buatlah artikel tentang hubungan yang harmonis antara Buatlah kliping akibat pencemaran udara, air dan tanah!

manusia dengan lingkungan!

15

Lembar Kegiatan Siswa : Nama Siswa : Judul Artikel : Penjelasan:

16

Kegiatan Pembelajaran 2

MENERAPKAN NILAI-NILAI KETERTIBAN, KEBERSIHAN, DAN KEINDAHAN DALAM KEHIDUPAN DI RUMAH, SEKOLAH DAN DI MASYARAKAT

2.1. Mencintai Budaya Tertib, Budaya Bersih, dan Nilai-Nilai Keindahan dalam Kehidupan 2.1.1. Hak dan kewajiban sebagai individu dan warga tentang K3 dipahami dan di apresiasi dengan benar Pengertian peranan adalah serangkaian hak dan kewajiban yang bersifat timbal balik dalam hubungan antar individu. Sebagai seorang siswa dalam lingkungan sekolah hendaknya berupaya menciptakan lingkungan sekolah yang sehat sesuai dengan K3 (Ketertiban Kebersihan dan Keindahan), yaitu: 1. 2. Melaksanakan program K3. Menjaga dan memelihara lingkungan yang bersih dan Turut berpartisipasi dalam kegiatan yang berkaitan Melakukan penanaman dan penghijauan serta

nyaman.

3.
4.

dengan hari lingkungan dan peduli terhadap lingkungan. memperindah lingkungan sekolah. 2.1.2. Jenis-jenis pelanggaran dan sanksi terhadap pelaksanaan K3 dipahami dan diapresiasi dengan baik. Dalam rangka menciptakan ketertiban di lingkungan daerah, ada beberapa pasal dalam peraturan yang melarang setiap warga melakukan hal-hal diantaranya:

1. 2. 3. 4.
kota

Menjual/menangkap hewan-hewan yang dilesterikan Membuang benda yang berbau busuk Berusaha/berdagang di atas trotoar Mengotori /merusak jalan, jalur hijau, taman kota, hutan Membakar sampah di badan jalan

5.

17

6.
lain

Membuang limbah B3(Berbau, Beracun dan

Berbahaya) ke dalam sumber air/ saluran air minum dan lain-

7. 8. 9. 10.

Membuang benda-benda padat/cair berupa limbah ke Mengemis di tempat umum Menggelandang tanpa mata pencaharian Menyediakan rumah untuk tempat asusila sanksi-sanksi yang diberikan menurut Peraturan

dalam maupun sekitar sungai

Adapun

Daerah (Perda) Pemerintah kota Bandung No. 11 tahun 2005 tentang K3 diantaranya: 1. Pejalan kaki yang tidak menggunakan jembatan penyebrangan atau zebra cross didenda Rp. 250.000,-(dua ratus lima puluh ribu rupiah). 2. 3. 4. Merusak trotoar /jalan didenda Rp. 250.00,-(dua ratus Merokok di tempat umum didenda Rp. 5.000.000,-(lima Membuang benda berbau busuk dan mengganggu lima puluh ribu rupiah). juta rupiah) penduduk sekitar didenda Rp. 250.000,-(dua ratus lima puluh ribu rupiah) 5. Membakar sampah /kotoran di badan jalan, jalur hijau, taman, selokan dan tempat umum didenda Rp. 1.000.000,(satu juta rupiah) 6. Perusahaan/industri Berbau dan yang membuang limbah Rp. B3(Beracun, 7. Berbahaya) dendanya

50.000.000,-(lima puluh juta rupiah) Membuat, mengedarkan, petasan menyimpan, izin menimbun, Rp. menjual, 8. menyulut tanpa dendanya izin

5.000.000,-(lima juta rupiah) Menjual minuman keras tanpa dendanya Rp.5.000.000,-(lima juta rupiah)

18

9.

Memperjualbelikan hewan-hewan yang dilestarikan dan

atau membiarkan hewan peliharaan di tempat umum dendanya Rp. 5.000.000,-(lima juta rupiah) 10. 11. Menangkap dan memelihara binatang-binatang yang dilestarikan dendanya Rp. 5.000.000,-(lima juta rupiah) Bermain layangan, ketepel, panah, melempar batu dan benda-benda lainnya di jalur lalu lintas dendanya Rp. 250.000,(dua ratus lima puluh ribu rupiah). 12. Berusaha atau berdagang di trotoar/jalan/badan jalan, taman jalur hijau, tanpa izin di denda Rp. 1.000.000,-(satu juta rupiah) 13. Mencuci mobil, kendaraan menyimpan, menjadikan garasi, membiarkan rusak,rongsokan, memperbaiki

kendaraan beberapa hari lamanya dan mengecat kendaraan di bahu jalan dan trotoar didenda Rp. 5.000.000,-(lima juta rupiah) 14. Memasang portal penghalang jalan dan polisi tidur pada jalan umum tanpa izin dari walikota atau pejabat yang ditunjuk dendanya Rp. 1.000.000,-(satu juta rupiah)

15.

Menggelandang, mengemis, di tempat dan di muka

umum serta fasilitas sosial lainnya didenda Rp. 250.000,-(dua ratus lima puluh ribu rupiah). 16. Mengamen, mencari upah jasa dari pengelapan mobil, di simpang jalan/lampu merah didenda Rp. 250.000,-(dua ratus lima puluh ribu rupiah) 17. Membuat gubug untuk tempat tinngal di bawah jembatan, di atas jembatan penyebrangan dan taman-taman serta fasilitas umum lainnya didenda Rp. 1.000.000,-(satu juta rupiah) 18. Menghimpun anak-anak jalanan untuk dimanfaatkan meminta-minta, mengamen, untuk diterik penghasilannya dan penyalahgunaan pemberdayaan anak didenda Rp. 50.000.000,(lima puluh juta rupiah) 19. Melakukan perbuatan asusila didenda Rp. 5.000.000,(lima juta rupiah)
19

20.

Menyediakan, menghimpun wanita

tuna susila untuk

dipanggil, memberi kesempatan kepada khalayak umum untuk berbuat asusila didenda Rp. 50.000.000,-(lima puluh juta rupiah) 21. Membuang sampah, kotoran, atau barang bekas lainnya di saluran air, selokan,jalan, trotoar dan tempat umum lainnya yang menggannggu K3 didenda Rp. 5.000.000,-(lima juta rupiah) 22. Menyebarkan atau menempelkan selebaran, poster, slogan, pamplet, kain bendera atau kain bergambar, spanduk, dan yang sejenisnya di sepanjang jalan, pada rambu-rambu lalu lintas, tiang penerangan jalan, pohon-pohon ataupun di bangunan-bangunan lain serta fasilitas umum didenda Rp. 1.000.000,-(satu juta rupiah) 23. Merubah, merusak, mengganggu, menebang, memangkas, sebagian atau seluruhnya pepohonan pelindung jalan dan tanaman lainnya yang merupakan fasilitas umum didenda Rp. 5.000.000,-(lima juta rupiah) 2.1.3. Menjadikan Budaya Tertib, Bersih dan Indah merupakan hal yang penting dalam kehidupan Menjalani kehidupan secara tertib baik di rumah, di sekolah, dan lingkungan masyarakat akan melahirkan lingkungan hidup yang nyaman. Budaya tertib perlu ditanamkan dalam kehidupan kita sehari hari, menanamkan nilai-nilai moral, agama, sopan santun, perilaku yang bertanggung jawab dan peduli terhadap lingkungan. Sehingga dapat membentuk karakter pribadi yang baik dalam menjalai kehidupannya. Dengan menjalankan kehidupan yang tertib dan perduli terhadap lingkungan akan terciptakan suasana rumah yang nyaman, dan menyenangkan. Pekerjaan rumah dikerjakan secara bersama-sama, dimulai dari membersihkan, serta menata rumah, sehingga lingkungan rumah menjadi bersih, asri dan indah. Di lingkungan sekolah seluruh warga sekolah sebaiknya taat dalam menjalankan tata tertib sekolah, sehingga lingkungan

20

sekolah yang tertib, disiplin dapat diwujudkan, sekolah yang tertib, bersih dan indah akan memberikan suasana yang nyaman serta kondusif dalam pelaksanaan KBM(Kegiatan Belajar Mengajar).

Tugas untuk siswa: Buatlah pengamatan tentang kegiatan pelanggaran K3 yang sering ditemukan dalam kegiatan sehari-hari! Lembar Kegiatan Siswa : Nama Siswa : . Lokasi yang diamati:

21

............................................ Hasil Pengamatan: ......................................................................................................... ............................................

Kegiatan Pembelajaran 3

22

BERBUDAYA TERTIB PADA LINGKUNGAN KELUARGA, SEKOLAH DAN MASYARAKAT


3.1. Berbudaya Tertib pada Lingkungan Keluarga Keluarga merupakan lingkungan terkecil dalam lingkungan masyarakat. Keluarga merupakan kelompok yang terbentuk dari ikatan perkawinan antara pria dan wanita. Hubungan tersebut sedikit banyak akan berlangsung lama sehingga melahirkan satu generasi ke generasi berikutnya. Jadi keluarga merupakan suatu kesatuan sosial yang terdiri dari suami, istri beserta anak-anaknya yang bertumbuh sejak mulai dalam kandungan ibunya sampai menjelang usia dewasa. Dalam proses regenerasi tersebut hendaknya orangtua mulai menanamkan rasa cinta terhadap lingkungan, perduli terhadap lingkungan sehingga akan terlahir generasi yang perduli dan mau memelihara lingkungan. Pendidikan Lingkungan Hidup dapat mulai diterapkan di rumah sejak usia dini, dimulai dari hal-hal yang kecil, contohnya anak ditugaskan untuk membereskan tempat tidur dan membersihkan kamar tidurnya sendiri, menyapu dan membersihkan halaman rumah, belajar menanam tanaman baik tanaman hias, sayuran, TOGA (Tanaman Obat dan Keluarga) serta menyiram dan merawat tanaman. Dengan aktivitas tersebut diharapkan akan tumbuh rasa cinta terhadap tanaman serta akan tercipta lingkungan rumah yang sehat, bersih, sejuk, indah serta asri. Halaman rumah yang ditanami pohon seperti tanaman hias, tanaman sayuran, TOGA ataupun tanaman kuat akan menghasilkan udara yang sejuk dan segar karena pohon atau tanaman tersebut mampu memproduksi oksigen dalam jumlah yang banyak. Pohon juga dapat menyaring debu-debu yang akan masuk ke dalam rumah, sehingga rumah akan tetap bersih, bebas dari debu serta gas-gas udara dari asap kendaraan, asap rokok serta polusi udara lainnya. Kegiatan lainnya yang perlu ditanamkan kepada anak adalah sikap perduli terhadap lingkungan agar terbebas dari sampah. Biasakan membuang sampah pada tempatnya, dimulai dari sampah terkecil misalnya sampah pembungkus permen, jangan dibuang seenaknya
23

misalnya dibuang ke pot tanaman, halaman dan lain-lain. Kalau kita belum menemukan tong sampah lebih baik sampah itu kita kantongi dulu atau untuk sementara simpan dulu ke dalam tas sampai kita menemukan tempat sampah baru kita membuangnya. Di lingkungan rumah juga bisa diterapkan pola pengelolaan sampah melalui Program 3R (REDUCE, REUSE, RECYCLE). 1. Reduce adalah program pengurangan sampah. Reduce tindakan mengurangi segala sesuatu yang menyebabkan timbulnya sampah Contohnya Gunakan produk yang dapat diisi-ulang Gunakan kertas pada dua muka Kurangi penggunaan barang sekali pakai Pilih produk dengan kemasan yang dapat didaur-ulang mengurangi sampah plastik, pembungkus plastik diganti dengan daun atau kertas karena sampah daun dapat dijadikan pupuk organik sedangkan sampah kertas bisa didaur ulang sehingga dapat mengurangi volume buangan sampah ke TPSS (Tempat Pembuangan Sampah Sementara) dan TPA (Tempat Pembuangan Akhir) Sampah. 2. Reuse adalah program penggunaan kembali terhadap sampah. Reuse Kegiatan penggunaan kembali sampah secara langsung, baik untuk fungsi yang sama maupun fungsi lain Gunakan wadah/kantong secara berulang Gunakan baterai recharger Gunakan sisi kertas yang kosong untuk menulis Berikan pakaian layak pakai kepada orang lain Bekas kaleng biscuit, kaleng susu, kaleng bekas makanan lainnya dapat dijadikan sebagai pot bunga, pot tanaman sayuran dan lain-lain . Sisa kain perca juga dapat dijadikan keset, tatakan mangkok dan lain-lain,

3. Recycle adalah program daur ulang sampah.


memanfaatkan kembali sampah setelah melalui proses pengolahan

24

Pilih produk dan kemasan yang dapat didaur-ulang dan mudah terurai

Lakukan pengomposan sampah Lakukan pengolahan sampah menjadi produk berguna Lakukan pembuatan kertas daur-ulang 4. memanfaatkan kembali sampah setelah melalui proses pengolahan

5.

Contohnya sampah kertas dapat dijadikan bubur kertas kemudian dibentuk menjadi kertas unik sehingga akan melahirkan souvenirsouvenir cantik seperti, pigura foto, tempat pensil, hiasan dinding, dan lain-lain. Demikian pula bekas-bekas kemasan yang menarik dapat dibuatkan wadah serta hiasan yang menarik.

PERUBAHAN PENGELOLAAN SAMPAH


Tugas untuk siswa: Buatlah pengamatan terhadap lingkungan rumah sendiri, gambarkan denah rumah anda apakah sudah tercipta lingkungan yang tertib, bersih, asri, terdapat tanaman hias atau pun pohon lainnya sebagai produsen oksigen dan udara segar!
25

Lembar Kegiatan Siswa: Nama Siswa : . Lokasi yang diamati: Hasil Pengamatan: ..

26

3.2. Berbudaya Tertib pada Lingkungan Sekolah a. Pengertian dan Defenisi Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan akhlak manusia, serta keterampilan yang diperlukan bagi dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Sekolah adalah lembaga penyelenggaraan pendidikan formal mulai dari tingkat pendidikan dasar hingga perguruan tinggi yang terdiri atas unsure-unsur fisik sekolah, warga sekolah dan lingkungan sekitar.

Warga

sekolah

adalah

Kepala

Sekolah,

staf

pimpinan

sekolah, tata usaha, guru, siswa, siswi, staf pendukung (petugas kebersihan, satpam, pengelola unit kegiatan/usaha di sekolah) sedangkan warga sekitar sekolah adalah warga masyarakat yang bertempat tinggal di sekitar sekolah dan /atau warga masyarakat yang mempunyai hubungan langsung dan tidak langsung dengan lingkungan sekolah.

Sekolah Berbudaya Lingkungan (SBL) adalah Pengelolaan formal pada jenjang pendidikan dasar dan

pendidikan

menengah, yang dilandasi oleh kesadaran dan pemahaman atas kondisi lingkungan sekolah dan lingkungan sekitar saat ini sebagai satu unit lingkungan rasa, dan terkecil, karsa, dan dalam karya rangka untuk kualitas mengembangkan memelihara, cipta,

memperbaiki,

meningkatkan

lingkungan hidup saat ini dan yang akan datang. b. Visi dan Misi Visi sekolah berbudaya lingkungan (SBL) adalah Terbentuknya Generasi Hari. Misi SBL adalah:
27

Yang

Peduli

Lingkungan

Dan

Mampu

Mengimplementasikan Kepeduliannya Dalam Kehidupan Sehari-

Mengembangkan sumber daya manusia yang memahami dan sadar terhadap kondisi dan lingkungan saat ini, terutama lingkungan sekolah dan lingkungan sekitarnya. Mengembangkan meningkatkan sumber daya manusia yang mampu

merumuskan upaya untuk memelihara, memperbaiki dan kualitas lingkungan daya terutama manusia lingkungan peduli sekolah dan sekitarnya.

Mengembangkan

sumber

yang

lingkungan terutama lingkungan sekolah dan sekitarnya, serta mau dan mampu mewujudkan kepeduliannya dalam kehidupan sehari-hari. c. Tujuan SBL Tujuan umum Sekolah Berbudaya Lingkungan (SBL) adalah menyediakan wahana yang mampu mendukung dan berperan nyata dalam upaya menumbuh kembangkan sumber daya manusia yang berbudaya lingkungan. Dalam arti sadar dan memahami kondisi lingkungan sekolah dan lingkungan sekitarnya, serta mampu mengembangkan cipta, rasa, karsa, dan karya untuk memelihara, memperbaiki, dan meningkatkan kualitas lingkungan hidup saat ini dan yang akan datang. Tujuan umum tersebut dijabarkan dalam tujuan-tujuan antara lain: 1. Memfasilitasi dalam upaya menumbuh kembangkan sumber daya manusia yang mampu memahami dan sadar terhadap kondisi lingkungan saat ini, terutama lingkungan sekolah dan lingkungan sekitarnya sebagai satu unit ekosistem.

2.

Memfasilitasi dalam upaya menumbuh kembangkan memperbaiki, terutama dan meningkatkan sekolah dan kualitas lingkungan

sumber daya manusia yang mampu merumuskan upaya untuk memelihara, lingkungan lingkungan

sekitarnya sebagai satu unit ekosistem.

3.

Memfasilitasi dalam upaya menumbuh kembangkan

sumber daya manusia saat ini yang peduli terhadap lingkungan terutama lingkungan sekolah dan lingkungan sekitarnya sebagai

28

satu unit ekosistem serta mewujudkan kepeduliannnya tersebut dalam kehidupan sehari hari. 3.3. Berbudaya tertib pada lingkungan masyarakat Mencintai lingkungan sangat perlu bagi setiap warga masyarakat, agar lingkungan yang kita tempati memberikan kenyamanan dalam kehidupan kita. Manusia lingkungan, lingkungan, maka hanya jika memiliki hubungan timbal balik dengan manusia alam bertindak maka seenaknya akan terhadap tanpa kebutuhannya sendiri

mementingkan

memperhatikan

keseimbangan

mengakibatkan

bencana. Oleh karena itu sebaiknya dalam pengelolaan kota harus melakukan pendekatan ekosistem. Contohnya seperti bencana banjir yang terjadi di Jakarta yang diakibatkan oleh warga masyarakat yang bersikap tidak bertanggung jawab, dimana daerah BOPUNJUR (Bogor Puncak Cianjur) yang notabene sebagai daerah resapan air, hutannya, tanamannya ditebangin disulap menjadi perumahan mewah, villa-villa, daerah wisata, dan lain-lain, sehingga ketika hujan turun daerah resapan air itu tidak mampu menyerap air, akhirnya air dengan cepat mengalir ke dataran rendah yang muaranya adalah Jakarta, sementara sungai ciliwung sebagai sungai yang dapat menampung aliran air sudah mengalami pendangkalan akibat masyarakat yang membuang sampah ke sungai, akibatnya air yang tidak tertampung baik di daerah resapan atau pun di sungai akan meluap ke rumah-rumah penduduk, dan terjadilah bencana banjir di wilayah Jakarta dan sekitarnya yang mengakibatkan kerugian serta menimbulkan korban jiwa juga korban harta benda. Oleh karena itu hidup tertib dan taat hukum harus tetap dijaga agar kerusakan lingkungan yang dapat menimbulkan bencana dapat kita hindari. Misalnya sebuah kota yang baik, yang konsern dan peduli terhadap lingkungan maka harus terdapat kawasan hijau terbuka sebagai daerah resapan air dan paru-paru kota minimal sejumlah 30%, sedangkan kota Jakarta kawasan hijau terbukanya baru mencapai 9%. Maka sebaiknya gerakan menanam sejuta pohon harus terus digalakan serta pembangunan mall dan perumahan harus diperketat perizinannya

29

sehingga keseimbangan alam, tanaman dan kegiatan masyarakat tetap terjaga lingkungan ekosistemnya. 3.4. Berbudaya tertib pada lingkungan kota Bandung Membiasakan diri hidup tertib di lingkungan kota Bandung, harus diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari misalnya tertib berlalu lintas di jalan raya, tertib di pasar, tertib di terminal, di mesjid dan tempat lain yang menjadi arena publik Tugas untuk siswa: 1. Buatlah pengamatan dan laporan hasil pengamatan mengenai upaya yang dilakukan oleh siswa untuk mewujudkan SBL di sekolah ! 2. Bagaimana saran anda terhadap lingkungan sekolah agar SBL bisa berjalan dengan baik dan lancar! Lembar Kegiatan Siswa: Nama Siswa : . Lokasi yang diamati: Hasil Pengamatan:

30

Kegiatan Pembelajaran 4

BERBUDAYA BERSIH PADA LINGKUNGAN KELUARGA, SEKOLAH DAN MASYARAKAT

4.1. Lingkungan keluarga yang bersih Arti rumah bagi manusia Dalam keluarga perlu adanya kepedulian dan mau menjaga lingkungan sekitarnya untuk menciptakan kebersihan, kerapian dan kenyamanan dalam keluarga. Beberapa sasaran keluarga adalah bersih, menarik, nyaman serta aman. 1. Bersih Kebersihan di lingkungan keluarga sangat menentukan. Bila kebersihan terjaga maka keluarga menjadi tenang karena sanitasi dan higienitas terjamin. Inilah langkah pertama dalam menilai suatu keluarga. 2. Menarik Dengan dasar kebersihan pada suatu ruangan dan ditunjang dengan perlengkapan serta dekorasi yang serasi maka ruangan akan menjadi menarik. 3. Nyaman Lingkungan dan ruangan di dalam rumah yang bersih, menarik, dan tenang akan menciptakan keluarga merasa nyaman dan betah tinggal di rumah. 4. Aman Faktor penting yang selalu didambakan keluarga adalah rasa aman. Untuk itu ciptakanlah model rumah yang memiliki keamanan keluarga. Syarat rumah yang sehat Rumah harus dibangun sedemikian rupa sehingga dapat terpenuhi kebutuhan dasar fisik dari penghuninya. Hal hal yang perlu diperhatikan adalah:

31

a. Rumah

tersebut

harus

dibangun

sedemikian

rupa

sehingga suhu lingkungan yang sejuk, bersih dari polusi akan tercipta. Salah satu upayanya dengan menanam berbagai tersedia. b. Rumah tersebut harus terjamin penerangannya yang bersumber dari cahaya sinar matahari serta penerangan dari nyala lampu. jenis tanaman di halaman rumah untuk memproduksi oksigen dan udara bersih supaya tetap

c. Rumah

tersebut

harus

mempunyai

ventilasi

yang

sempurna sehingga aliran udara segar dapat masuk ke dalam ruangan. d. Rumah tersebut harus mampu melindungi penghuni dari gangguan bising yang berlebihan.

Rumah harus dibangun sedemikian rupa sehingga dapat terpenuhi kebutuhan kejiwaan dasar dari penghuninya. Tergantung dari pola hidup yang dimiliki oleh penghuni, maka apa yang disebut kebutuhan kejiwaan dasar ini amat relatif sekali.

Rumah tersebut harus dibangun sedemikian rupa sehingga dapat melindungi atau penghuni dari kemungkinan dengan penularan yang penyakit berhubungan zat-zat

membahayakan kesehatan. Dari segi ini, maka rumah yang sehat adalah rumah yang didalamnya tersedia air bersih yang cukup, ada tempat pembuangan sampah dan tinja yang baik, terhindar penularan terhadap penyakit pernafasan, tidak terhindar dari pengotoran lainnya. Rumah harus dibangun sedemikian rupa sehingga dapat melindungi penghuni dari kemungkinan terjadinya bahaya atau kecelakaan. Dari keempat syarat yang dikemukakan ini, dapat mudah dipahami bahwa rumah yang sehat bukanlah rumah yang mewah, makanan, menjadi tempat

bersarang binatang melata atau pun penyebab penyakit

32

mahal atau lux. Sebab rumah yang dibangun dari bahan yang sederhanapun jika ke semua syarat di atas dapat terpenuhi, dapat dikatakan sebagai rumah yang sehat. 4.2. Lingkungan sekolah yang bersih Lingkungan sekolah yang sehat, bersih, segar dan aman akan mempengaruhi jiwa seseorang dan akan menjadikan jiwa lebih bergairah, semangat dan dapat memberikan kesempatan tumbuh dan berkembang secara harmonis serta belajar secara optimal. Bila warga sekolah sehat dan kuat jiwa raganya (lahir dan batin) akan memperkuat ketahanan sekolah. Ingat semboyan Men sana in corpore sano bahwa jiwa yang sehat ada dalam badan yang sehat. Lingkungan yang sehat sangat penting untuk mempunyai generasi yang sehat dan bangsa yang kuat. Generasi yang sehat hanya tercapai kalau pertumbuhannya dipelihara berdasar syarat-syarat kesehatan. Membina hubungan yang baik antara guru dengan para warga sekolah serta masyarakat pada umumnya merupakan lingkungan yang sehat. Lingkungan yang sehat akan mempengaruhi jiwa seseorang. Sekolah merupakan tempat yang dapat dijadikan percontohan lingkungan hidup yang sehat, bersih dan segar serta aman bila semuanya mematuhi tata tertib yang berlaku di sekolah. Keadaan lingkungan yang bersih dan sehat disebut sanitasi lingkungan. Secara operasional kondisi fisik sekolah harus memperhatikan dan mendukung kesehatan fisik, mental, dan sosial anak. Karena itu dari sisi fisik, sekolah harus dirancang agar tata letak, lokasi dan kondisi bangunan, peralatan sekolah, dan sanitasi sekolah mampu memenuhi syarat kesehatan, kenyamanan, dan keamanan bagi warga sekolah. Dari sisi mental, sekolah harus memberikan pengalaman yang menyenangkan dan sehat. Dari sisi sosial, sekolah harus menyediakan ruang bagi siswa untuk berinteraksi dengan sesamanya, guru dan warga sekolah lainnya. 1. Lokasi sekolah

Diupayakan jauh dari lokasi yang dapat mengganggu belajar dan kesehatan siswa seperti tempat

ketenangan

33

pembuangan sampah, pabrik, terminal, kereta api, lapangan terbang, kuburan, rawa-rawa dan lain-lain. Jika lokasi sekolah dekat dengan obyek-obyek tersebut, maka dilakukan cara sederhana ataupun modern. 2. Ruang Kelas Ruang kelas diupayakan tidak terlalu padat, sehingga masih memungkinkan siswa bergerak secara leluasa. Setiap ruang kelas sebaiknya dilengkapi dengan 2 buah pintu, dengan daun-daun pintu menghadap keluar, sehingga dalam keadaan darurat seperti kebakaran/gempa, siswa dengan cepat dapat keluar.

Luas jendela dan ventilasi udara minimal 20% dari luas

lantai, sehingga memungkinkan pertukaran udara secara terusmenerus. Jendela dibuat sedemikian rupa sehingga sinar dapat masuk tetapi anak tidak tergoda untuk melihat keluar. Warna dinding kelas diupayakan berbeda agar terhindar dari kebosanan atau satu warna saja tapi diselingi oleh gambar atau lukisan yang menarik. Penerangan dalam kelas diupayakan memanfaatkan sumber energi alam yaitu sinar matahari dengan intensitas cahaya yang cukup untuk mendukung proses pembelajaran.

Ruangan kelas dilengkapi dengan berbagai ornamen

yang menarik seperti tanaman-tanaman di pot, gambar-gambar pada dinding.

Ruang (kelas, guru, perpustakaan, dll) harus bersih

dengan tata letak perangkat ruang yang rapi dan serasi. Seluruh ruangan yang ada bebas dari sampah dan kotoran lainnya.

Tersedia alat pembersih ruangan (sapu, lap, pel, dll) dan

tempat sementara menampug sampah di setiap ruangan. 3. Ruang Praktek Hal-hal yang perlu dimiliki dalam pengelolaan ruang praktek adalah: Ruangan bersih, jumlah kursi dan meja praktek yang pengaturannya disesuaikan dengan kebutuhan.

34

Alat ruang praktek sesuai dengan jenis tempat praktek. Alatalat ini setelah dipakai disimpan disimpan di tempat khusus dan dicatat sesuai dengan golongannya.

Daftar alat-alat yang ada dicatat dalam buku khusus dan


diletakkan di meja petugas agar mudah melayani bagi yang memerlukannya.

Pada setiap ruang praktek terdapat pengelola ruang praktek


yang mengatur barang-barang yang ada. 4. Kamar Mandi/ WC Tersedia ventilasi yang memungkinkan terjadinya pertukaran udara. Tersedia penerangan listrik untuk penggunaan malam hari dan kaca untuk penerangan siang hari. Kamar mandi/wc untuk wanita dan pria terpisah dengan tanda yang jelas. Jumlah kamar mandi/wc cukup bagi warga sekolah, sehingga tidak terjadi antrian yang cukup berarti. Kedap air, tidak terdapat sudut-sudut tajam, dinding tidak berlumut, selalu tersedia air pada bak, tidak terdapat genangan air pada lantai. Jika tempat untuk membuang kotoran adalah seftic tank, maka dirancang kedap air, sehingga tidak mencemari warga sekitar. Kamar mandi/wc tidak bau tak sedap dan terlihat bersih dari segala kotoran dan binatang pengganggu. Melakukan penghematan air dan kran tidak bocor. Tersedia pembersih/alat pembersih disetiap kamar mandi/wc dan tempat sampah tertutup. 5. Air bersih Selalu tersedia air bersih untuk kebutuhan siswa-siswa dan guru. Tersedia kran-kran air di sejumlah tempat yang terjangkau siswa untuk keperluan cuci tangan yang dilengkapi sabun dan lap.

35

Selain air bersih sekolah juga perlu memiliki air untuk keperluan lain seperti menyiram tanaman, membersihkan lantai dan lain-lain.

6.

Pengelolaan Sampah

Tersedia tempat / bak sampah yang tertutup dan

terpilah (Organik dan Anorganik). Jumlah tempat sampah harus memadai dan tidak hanya ditempatkan setiap kelas. Tersedia tertutup lainnya. 7. Pengelolaan Limbah Cair tempat untuk pembuangan sampah dari sementara tempat yang menampung sampah sampah

Limbah cair domestik dan limbah dari laboratorium yang

mengandung bahan Berbau, Berbahaya dan Beracun (B3) dipisahkan. Dilakukan pengelolaan limbah cair baik yang domestic maupun dari laboratorium sebelum dibuang ke lingkungan.

4.3.

Mewujudkan lingkungan masyarakat yang bersih Lingkungan lingkungannya. masyarakat Menjaga yang bersih dari adalah lingkungan macam masyarakat yang secara mental perduli dan mau menjaga kelestarian lingkungannya berbagai pencemaran seperti pencemaran air, tanah dan udara. Contoh tindakan

36

yang perlu dilakukan oleh masyarakat dalam mewujudkan lingkungan yang bersih adalah: 1. 2. Tidak membuang sampah atau limbah cair ke sungai, danau, Tidak menggunakan sungai atau danau, untuk mencuci truk, Tidak menggunakan sungai atau danau untuk memandikan ternak dan sebagai tempat BAB (Buang Air Besar/Buang Hajat). 4. Tidak minum air dari sungai, danau atau sumur tanpa dimasak Tidak membangun rumah dibantaran sungai yang dapat menghambat arus aliran sungai, dan lain-lain. Apabila telah terwujud lingkungan yang bersih maka masyarakatlah yang akan menikmati dan menggunakan sumber daya alam yang tersedia. terlebih dahulu. laut, dan lain-lain. mobil dan sepeda motor.

3.

5.

Tugas untuk siswa:

37

1. Bagaimana upaya yang harus dilakukan untuk mewujudkan lingkungan sekolah yang bersih!

2. Buatlah pengamatan dan laporan mengenai kondisi kesehatan


lingkungan fisik sekolah anda! Lembar Kegiatan Siswa: Nama Siswa : . Lokasi yang diamati: Hasil Pengamatan: .. ...................................................................

38

Kegiatan Pembelajaran 5

MEMELIHARA KEINDAHAN PADA LINGKUNGAN KELUARGA, SEKOLAH, MASYARAKAT DAN KOTA BANDUNG

5. 1. Keindahan Lingkungan Keindahan adalah perpaduan unsur alami ciptaan Allah SWT yang menimbulkan rasa estetika dalam kehidupan. Lingkungan yang sehat, bersih, segar dan aman akan mempengaruhi jiwa seseorang dan akan menjadikan jiwa menjadi jiwa lebih bergairah, semangat dan dapat memberikan kesempatan tumbuh dan berkembang secara harmonis. Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup termasuk manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain. Makin meningkatnya upaya pembangunan akan mengakibatkan dampak buruk terhadap lingkungan. Keadaan ini yang mendorong semakin diperlukannya upaya pengendalian dampak lingkungan sehingga resiko terhadap lingkungan hidup dapat ditekan sekecil mungkin. Lingkungan hidup kita menjadi tetap terjaga, bersih , indah dan nyaman sebagai tempat tinggal. 5.2. Memelihara Keindahan Lingkungan Keluarga Lingkungan keluarga adalah bagian dari lingkungan hidup dalam lingkungan terkecil. Keluarga merupakan lingkungan yang dijadikan tempat bapak, ibu dan anak tinggal untuk melaksanakan aktivitas kebutuhan rumah tangganya. Sebagai bagian terkecil dari lingkungan diharapkan dapat mengawali usaha yang konstruktif yang mempunyai kepedulian dan komitmen terhadap pelestarian lingkungan, untuk itu perlu dilakukan oleh anggota keluarganya hal-hal sebagai berikut:

39

Memelihara dan menjaga lingkungan rumah tetap bersih, indah


dan nyaman

Melaksanakan
pelindung

penghijauan

di

lingkungan

rumah,

dengan

menanam tanaman hias, sayuran, buah-buahan atau pun tanaman

Menata dan membersihkan halaman rumah Membersihkan kamar mandi secara berkala Menata dan selalu membersihkan perabotan rumah
5.3. Memelihara Keindahan Lingkungan Sekolah Lingkungan yang sehat sangat penting untuk membangun generasi yang sehat dan bangsa yang kuat. Generasi yang sehat hanya tercapai kalau pertumbuhannya dipelihara berdasarkan syarat-syarat kesehatan. Membina hubungan yang baik antara guru dengan para warga sekolah serta masyarakat pada umumnya merupakan perwujudan hubungan lingkungan yang sehat dan harmonis. Lingkungan yang sehat akan mempengaruhi jiwa seseorang. Sekolah merupakan tempat yang dapat dijadikan percontohan lingkungan hidup yang sehat, bersih dan segar serta aman bila semuanya mematuhi tata tertib yang berlaku di sekolah. Keadaan lingkungan yang sehat disebut sanitasi lingkungan. Lingkungan gedung sekolah dikatakan baik dan sehat, bila: Halaman atau pekarangan terawat dengan baik dan bersih. Cukup udara. Cukup cahaya yang masuk. Sekolah tidak dicemari olah sampah-sampah atau kotoran lain, Mempunyai sumber air yang bersih. Mempunyai kamar mandi dan jamban. Tata ruang dan bangunan yang baik. Penghijauan di sekeliling sekolah. Lokasi sekolah bebas dari kebisingan dan aman

dan tidak terdapat genangan air.

40

Agar tujuan pendidikan dapat mencapai hasil yang baik dan berorientasi kepada lingkungan sekolah yang sehat perlu selalu memperhatikan hal-hal sebagai berikut: a. 5K 5K terdiri dari Keamanan, Kebersihan, Ketertiban, Keindahan dan Kekeluargaan.

Keamanan, adalah rasa aman dan tentram bebas dari rasa takut, bailk lahir mupn batin. Di sekolah keamanan merupakan modal utama untuk terlaksananya program sekolah.

Kebersihan, adalah wujud dari bersih jasmani dan bersih rohani merupakan syarat untuk kesehatan fisik dan mental spiritual.

Ketertiban,

adalah

keteraturan

yang

menimbulkan

keserasian, keselarasan, dan keseimbangan dalam tata letak, tata hidup dan tata hidup pergaulan.

Yang

Keindahan, adalah perpaduan unsure alami ciptaan Tuhan Maha Esa yang menimbulkan rasa estetika dalam kehidupan.

Kekeluargaan, adalah wujud kehidupan yang dijiwai oleh tenggang rasa dan gotong royong dalam mewujudkan saling asih, saling asah dan saling asuh dalam masyarakat sekolah.

b.

Kesehatan Lingkungan Fisik (Health Physical Environment) 1). Ruang belajar Ruang belajar adalah ruangan yang dipergunakan untuk melaksanakan a) kegiatan belajar mengajar. Ruang Kegiatan Belajar mengajar harus memiliki: Ventilasi udara, jendela kaca, penerangan listrik, bersih dan nyaman. Luas jendela dan ventilasi udara minimal 20 % dari luas lantai. b) c) Papan tulis ditempatkan sesuai dengan ruang tersebut. Sarana penunjang Pendidikan kewarganegaraan yang

terdiri dari: Garuda Pancasila, Gambar Presiden dan wakil presiden, Bendera Merah Putih dan sebagainya.

41

d)

Jumlah

kursi

dan

bangku

untuk

siswa

dan

guru

disesuaikan dengan situasi dan kondisi ruangan.

e)

Foto atau gambar tokoh-tokoh pendidikan atau

pahlawan nasional dan tempat sampah ditempatkan di sudut depan kelas.

f) g)
h)

Tersedia alat pembersih ruangan (sapu, lap, pel, dll). Seluruh ruangan yang ada bebas dari sampah dan Penerangan cukup, diupayakan menggunakan sumber

kotoran lainnya. energi alam yaitu sinar matahari. 2). Ruang Perpustakaan Ruang perpustakaan merupakan tempat koleksi buku, majalah, koran dan lain-lain yang berfungsi edukatif, informatif, rekreatif dan penelitian. Oleh karena itu perpustakaan perlu dilengkapi dengan ruang baca yang bersih, penerangan cukup, dan nyaman.

3) Ruang Praktik Ruang praktik adalah tempat siswa mengembangkan pengetahuan, sikap dan keterampilan serta tempat meneliti dengan menggunakan media yang ada untuk memecahkan suatu masalah atau konsep pengetahuan kursi dan penerapan praktik teknologi. Hal-hal yang perlu dimiliki dalam pengelolaa ruang praktik: Ruangan bersih, jumlah dan meja disesuaikan dengan kebutuhan, alat ruang praktik sesuai dengan jenis tempat praktik, alat-alat ini setelah dipakai disimpan di tempat khusus dan dicatat sesuai dengan golongannnya, tersedia alat pemadam kebakaran, tempat sampah ditempatkan di lokasi yang strategis. Ruang Kesenian Ruang kesenian merupakan tempat berlangsungnya seni rupa, seni kegiatan-kegiatan seni meliputi seni tari,

musik/vokal, seni sastra, seni drama, dan lain-lain. Hal-hal yang


42

perlu dimiliki dalam pengelolaan ruang kesenian : Ruangan bersih, nyaman dan alat-alat serta bahan disimpan menurut jenis alat kesenian itu pada tempat tertentu, Tata tertib penggunaan alat-alat dan bahan kesenian perlu disusun, Podium, alamari, meja dan kursi disediakan menurut kebutuhan, Tempat sampah disediakan di tempat yang strategis. 5) Ruang/Fasilitas Olah Raga Ruang fasilitas olah raga adalah tempat berlangsungnya olah raga bila memungkinkan dan penyimpanan alat-alat olah raga. Hal-hal yang harus dimiliki: 1. Fasilitas olah raga seperti lapangan olah raga, bangsal senam bersih, alat2. alat olah raga perlu mendapat perawatan dan disimpan di tempat tertentu. Kamar ganti pakaian bagi guru, siswa baik putra dan putri harus dipisahkan. 3. Papan pengumuman tentang kegiatan olahraga ditempatkan di lokasi yang strategis. 4. Tempat sampah di tempat yang strategis. 6) Ruang Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) Ruang UKS merupakan tempat untuk melaksanakan pendidikan kesehatan bagi siswa harus dijaga kebersihannya dan dilengkapi obat-obatan seperlunya.

7) Ruang Bimbingan dan Penyuluhan. Ruang ini merupakan tempat melaksanakan bimbingan dan penyuluhan kepada siswa. Hal-hal yang perlu dimiliki:

a)
b)

Ruangan bersih, meja dan kursi untuk petugas Seperangkat meja dan kursi tamu. Tata Tertib sekolah, jadwal dan catatan-catatan Tempat arsip.
43

bimbingan dan penyuluhan.

c)
d)

tentang siswa.

e)

Tempat sampah di tempat yang strategis.

8) Ruang Kepala Sekolah. Ruangan ini adalah tempat kepala sekolah melaksanakan tugas sehari-harinya. Hal-hal yang perlu diperhatikan dan dimiliki :

a)
b)

Ruangan rapi, bersih dan nyaman. Meja dan kursi kepala sekolah serta seperangkat meja Gambar presiden dan wakil presiden, bendera Merah Jam Dinding. Lemari, Filling kabinet, brankas dan tempat sampah. Papan organisasi sekolah. ini digunakan untuk melaksanakan kegiatan-

dan kursi tamu.

c)
d)

Putih, Garuda Pancasila dan lambang Depdiknas.

e) f)

9) Ruangan Administrasi. Ruangan kegiatan administrasi sekolah. Hal-hal yang perlu diperhatikan dan disediakan:

a)
b)

Ruangan rapi, bersih dan nyaman untuk bekerja. Meja dan kursi pegawai secukupnya dan komputer,

mesin ketik, mesin stensil, filing kabinet, tempat arsip dan almari.

c)
d)

Daftar guru, karyawan,/ tenaga administrasi, daftas Papan data guru dan karyawan / tenaga administrasi, Alat-alat dan bahan kantor yang diperlukan.

kelas dan jumlah siswa, serta jumlah lulusan. daftar tempat prakerin siswa.

e)

10) Ruang Guru Ruangan beristirahat. Hal-hal yang diperhatikan dan dilengkapi: khusus tempat guru-guru berkumpul dan

44

a)
b)

Ruangan rapi, bersih, dan nyaman untuk bekerja serta Kalender pendidikan. Papan pengumuman, bagan struktur sekolah dan jam Seperangkat meja tamu Gambar presiden dan wakil presiden, bendera merah Tempat sampah di tempat strategis. Kamar mandi dan kamar kecil.

memiliki meja dan kursi secukupnya.

c)
d)

dinding.

e) f) 11)

putih, Garuda Pancasila dan lambang Depdikbud.

Ruang diperhatikan:

ini

mutlak

harus

ada

di

sekolah

tempat

membersihkan badan

dan buang air kecil. Hal-hal yang perlu mandi harus tepat dalam arti dan

a)
keindahan. b)

Letak

kamar

memperhatikan

keindahan,

kesehatan,

kebersihan

Tersedia air bersih. Kebersihan terpelihara. Ada petugas yang bertanggung jawab. Tersedia tempat sampah Kamar mandi/WC untuk wanita dan pria terpisah Melakukan penghematan air dan kran tidak bocor. Jumlah kamar mandi/wc cukup bagi warga sekolah,

c)
d)

e) f) g)
h)

dengan tanda yang jelas.

sehingga tidak terjadi antrian yang cukup berarti. 12) Pagar Sekolah Pagar ini harus berfungsi untuk menopang keamanan dan ketertiban sekolah. Hal-hal yang perlu diperhatikan:

a)
b) c)

Kerapian dan seserasian pagar. Kebersihan dan pemeliharaan pagar. Ada petugas yang bertanggungjawab.

45

13) Tempat Sampah Tempat membuang sampah sekolah disediakan sesuai dengan kebutuhan. Hal-hal yang perlu diperhatikan:

a)
b)

Letak bak sampah disimpan di lokasi strategis. Menyediakan bak sampah untuk sampah organik dan Pengaturan pembuangan sampah.

sampah anorganik.

c)

14) Halaman Sekolah Halaman sekolah yang bersih dan indah. Hal- hal yang perlu diperhatikan: a) b) Keindahan Pemeliharaan c) Kebersihan d) Keamanan

15) Tiang Bendera Hal hal yang perlu diperhatikan: a) Letak tiang bendera b) Keserasian antara tinggi dan ukuran bendera. c) Keindahan. c. Kesehatan Lingkungan Mental (Emotional Health

Environment) Kesehatan mental dari suatu sekolah banyak dipengaruhi oleh keadaan kesehatan warga sekolah baik fisik maupun mental dan juga faktor sosialnya. Peranan guru merupakan faktor yang menentukan dalam mendidik dan membimbing siswa ke arah pendidikan yang sehat, dapat menanamkan disiplin dengan jalan kasih sayang, karena mendidik anak didiknya to love and to be love. d. Aplikasi Kesehatan Lingkungan (Environment Health Application) Walaupun tiap hari diberikan pelajaran-pelajaran tentang hidup sehat tetapi tidak akan ada artinya bila tidak disediakan kesempatan bagi warga sekolah untuk mempraktekkannya. Oleh karena itu marilah kita bersama-sama untuk mengaplikasikan lingkungan hidup yang sehat bersih di rumah, sekolah, masyarakat dan di lingkungan kota Bandung.

46

Tugas untuk siswa: 1. Bagaimana upaya yang harus dilakukan untuk mewujudkan lingkungan sekolah yang Indah!

2. Buatlah pengamatan dan laporan mengenai kondisi keindahan


lingkungan fisik sekolah anda! Lembar Kegiatan Siswa: Nama Siswa : . Lokasi yang diamati: Hasil Pengamatan: .. ...................................................................

47

Kegiatan Pembelajaran 6

MENERAPKAN KONSEP P4LH (PEMBIBITAN, PENANAMAN, PEMELIHARAAN DAN PENGAWASAN LINGKUNGAN HIDUP)

P4LH adalah Pembibitan, Penanaman, Pemeliharaan dan Pengawasan Lingkungan Hidup. Setelah mengenal bagaimana cara melakukan pembibitan dan penanaman tanaman dengan benar siswa diharapkan mau dan mampu untuk melakukan pembibitan dan penanaman di setiap jengkal tanah baik di sekolah ataupun di lingkungan rumah. Untuk melakukan kegiatan pembibitan ada hal-hal yang harus diperhatikan sehingga dapat menghasilkan bibit atau benih yang baik sehingga ketika ditanam akan tumbuh menjadi tanaman yang subur. 6.1. PEMBIBITAN Bibit adalah jenis tanaman induk yang akan menurunkan benih, sedangkan benih adalah cikal bakal tanaman yang siap tanam. Untuk keperluan bercocok tanam harus dipilih benih yang bermutu tinggi selain berasal dari bibit yang baik, tetapi bibit yang baik belum tentu keturunannya baik tergantung cara pengambilannya. Pengambilan bibit dapat dilakukan dengan cara generatif atau vegetatif, contoh secara generatif adalah untuk tanaman yang berbiji, sumber benih berasal dari biji, sedangkan mengambil bibit melalui vegetatif contohnya mengambil benih melalui stek, cangkok, okulasi atau menempel dan lain-lain.

48

A.

Persiapan lahan

Mempersiapkan lahan penanaman sebelum dilakukan penanaman akan sangat membantu kelancaran pertumbuhan tanaman. 1. Penyiapan lahan penanaman Sebelum ditanam tanah harus diolah dulu dengan cangkul agar lebih gembur dan bersih dari batu, sisa akar atau rumputrumputan yang mengganggu. Dengan cara ini tanah akan dengan mudah mengedarkan udara dan air ke seluruh ujung akar tanaman. Selain itu air tidak akan tergenang di permukaan tanah melainkan dengan cepat meresap ke dalam tanah sehingga pada saat penyiraman atau turun hujan akar tanaman tidak akan lama tergenang. Kedalaman tanah olah minimum 30 cm. 2. Pemupukan dasar Pada saat diolah, tanah dicampur pupuk kandang atau kompos sebanyak 2 3 kg/m persegi. Apabila mau menggunakan pupuk kimia dapat ditambah dengan urea, KCL, atau TSP kira-kira 20 gram/ meter persegi pada saat yang sama. Setelah itu lahan dibiarkan selama 2 3 hari tersinari matahari agar gas-gas yang bersifat racun menguap. Cara pemupukan yang paling baik dan aman untuk tanah juga hasil panen yang dikonsumsi lebih sehat adalah dengan menggunakan pupuk organik yaitu hanya menggunakan pupuk kandang dan kompos saja. Hasil panennya tanaman organik dan harganya biasanya disebut dengan lebih mahal

dibandingkan dengan tanaman yang pemupukannya dengan pupuk buatan atau pupuk kimia. Jenis pupuk yang diberikan tergantung pada jenis tanaman. Apabila berupa sayuran daun seperti sawi atau kangkung paling tepat jika ditambahkan urea. Dengan pemberian pupuk urea, tanaman akan menghasilkan daun dengan jumlah yang banyak, ukuran lebih besar dan warna yang lebih cerah. Selain itu ukuran batang juga menjadi lebih besar dan lentur. Kalau yang akan dipanen adalah buahnya seperti tomat dan terung sebaiknya ditambahkan pupuk NPK dengan kandungan Fosfor yang lebih

49

tinggi. Sementara itu, kalau yang dipungut hasilnya adalah umbinya sebaiknya unsur kalium diperbanyak agar umbi yang terbentuk lebih besar. 3. Pembuatan bedengan Setelah tanah diolah perlu dibuatkan guludanguludan/bedengan untuk tempat penanaman. Apabila ukuran tanah cukup luas maka dapat dibuat bedengan selebar 100 120 cm. Pada musim kemarau bedengan sebaiknya dibuat serendahrendahnya agar akar tanaman dapat mengambil air tanah sebanyak-banyaknya. Sebaliknya pada musim hujan bedengan dibuat setinggi 30 40 cm, agar sistem drainase di lahan terjamin sehingga tanaman tidak akan tergenang air pada musim hujan.

B.

Persiapan Bahan Tanaman, Pembibitan (penyemaian) dan 1. Persiapan bahan tanam Untuk jenis tanaman yang mudah diperoleh benihnya, penanamannya dapat dilakukan dengan biji. Namun untuk jenis tanaman yang sulit diperoleh bijinya di pasaran dapat ditanam menggunakan stek atau umbi. Saat ini cukup banyak produsen, penyalur dan toko-toko yang menjual benih jadi siap tanam. Tanaman yang benihnya mudah berkecambah biasanya tanaman sayuran seperti bayam, kangkung darat, seledri benihnya dapat langsung disebar atau ditanam di lahan. Sayuran kacangkacangan tidak perlu disemaikan dulu di persemaian, melainkan langsung ditanam dengan cara ditugal di lahan sebanyak 3 biji per lubang. Untuk tanaman sayuran yang sulit berkecambah, misalnya kol, sawi, selada, tomat dan cabai sebaiknya disemaikan dulu. Demikian juga tanaman yang diperbanyak dengan stek sebaiknya tidak langsung ditanam di tempat penanamannya yang tetap, melainkan 2. disemaikan dulu sampai bertunas dan membentuk susunan akar secukupnya. Pembibitan (persemaian)

Penanaman

50

Dalam menyemaikan benih tanaman ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:

a. Wadah dan media


Persamaian dapat dibuat dari peti kayu bekas, baki atau tray. Di bagian dasar wadah persemaian tersebut diberi beberapa lubang untuk keperluan drainase. Media semai dapat berupa tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 1. Tanah untuk media harus gembur. Apabila tanahnya kurang gembur maka pada tanah tersebut dapat juga dicampurkan satu bagian pasir atau satu bagian sekam. Persemaian yang telah berisi media tersebut lalu diletakkan di tempat teduh, misalnya di bawah naungan pohon atau di buatkan rumah pembibitan sederhana dari atap plastik atau injuk.

b. Menyemai bibit atau benih


Sebelum disemaikan sebaiknya benih direndam terlebih dahulu dalam air suam-suam kuku atau larutan atonik selama sekitar 15 menit. Selanjutnya benih diperam dalam gulungan kain basah selama 24 jam sampai mulai berkecambah. Untuk persemaian di bedeng semai, benih ditutup dengan lapisan tanah tipis dan ditutup dengan karung goni basah atau daun pisang. Bila kecambahnya telah muncul, penutupnya segera dibuka kembali. Benih di persemaian, baik dalam wadah maupun di bedengan, perlu disiram secara rutin agar media semai tetap terjamin kelembabannya. Biasanya dalam waktu 3 4 hari benih yang baik akan segera memunculkan kecambahnya. Bibit dapat dipindahkan ke tempat penanamannya yang tetap seperti di pot, polybag atau di tanah bedengan setelah berdaun 3 5 helai atau sekitar umur benih 2 3 minggu sejak benih disemaikan. Alat dan bahan a. b. c. halus.
51

Kotak persemaian Biji-biji tanaman yang berukuran kecil (biji cabe merah, Gembor/ emrat sebagai alat penyiram yang berlubang

biji cabe rawit, biji tomat dan lain-lain.

d. e.

Karung goni. Tanah gembur, pasir, kompos, pupuk kandang. Fungisida / insektisida

f.

Langkah Kerja: 1. Siapkan kotak persemaian yang sudah terbuat dari kayu Sediakan tanah gembur yang halus, pasir dan pupuk atau baki.

2.
1: 1. 3. 4. 5. 6.

kandang. Masukkan ke dalam kotak dengan perbandingan 1 : Siram tanah tersebut dengan gembor/emrat yang Siapkan biji yang sudah diperam dan siap tanam. Semprot tanah persemaian dengan fungisida atau

berlubang halus agar permukaannya rata.

insektisida. Buatlah garis-garis memanjang dengan jarak 2 - 3 cm, dan buat pula garis yang tegak lurus dengan garis memanjang tersebut dengan jarak yang sama sehingga terbentuk bujur sangkar. 7. Pada setiap titik perpotongan garis beri lubang dengan Tanamkan 2 3 biji tanaman pada setiap lubang Siram dengan menggunakan gembor berlubang halus. Semprot dengan fungisida dan insektisida. Tutup dengan karung goni basah atau daun pisang agar Tempatkan kotak persemaian di tempat yang aman (di jari sedalam satu buku jari.

8.
9.

tersebut dan tutup kembali dengan tanah dan kompos.

10.
11.

tanah tetap rata permukaanya dan tidak merubah posisi biji.

12.

dalam rumah kaca atau dibuatkan atap perlindungan yang masih dapat ditembus sinar matahari. c. Menanam melalui Setek Untuk keperluan bibit sebaiknya setek yang dipakai masih berwarna hijau, tetapi sudah mengkayu. Setek yang dipakai panjangnya sekitar 20 cm dan mempunyai mata tunas serta
52

kondisinya segar. Biasanya tanaman sayuran yang diperbanyak dengan setek cukup dengan mudah berakar dan menumbuhkan tunas. Oleh karena itu sebelum ditanam setek tidak perlu direndam dalam zat perangsang tumbuh seperti atonik. Menanam setek dipersemaian dilakukan dengan menancapkan separo atau dua per tiga batang seteknya dalam posisi tegak atau miring. Peletakkannya jangan sampai terbalik, yaitu bagian pangkal harus mengarah ke bawah. Penanaman diusahakan pada musim hujan. Namun jika terpaksa tidak ada hujan maka setek harus disiram setiap hari agar cepat berakar dan bertunas. Setek dapat dipindahkan ke lahan jika tunasnya telah muncul dan tampak subur. Pada saat itu, akarnya sudah cukup banyak sehingga lebih mudah beradaftasi di tempat baru. 6.2. PENANAMAN Penanaman bibit pada lahan siap tanam sebaiknya dilakukan pada sore hari sebab pada saat itu suhu udaranya mulai turun. Hal ini dimaksudkan agar tanaman tidak mangalami stres karena panas sehingga layu dan akhirnya mati. Penananamannya dapat dilakukan dengan hanya menancapkan di bedengan atau guludan yang telah disiapkan untuk menanam. Cara lain adalah bibit ditanam di lubanglubang kecil, khususnya untuk tanaman perdu yang tidak ditanam di bedengan. Namun perlu diingat saat menanam bibit ini maka sebagian tanah lama yang membalut perakaran bibit harus disertakan. Dalam penanamannya diusahakan agar bibit dapat berdiri tegak dan tidak gampang tercabut.

a. Tanaman perdu dan semak Untuk sekedar memenuhi kebutuhan keluarga yang mendesak, tanaman perdu tahunan, seperti kemangi, katuk, atau bayam tahunan cukup ditanam 2 3 tanaman saja setiap jenisnya. Selama kondisi tanamannya baik sayuran seperti itu tetap memunculkan lagi pucuk dan daun barunya setelah dilakukan pemanenan. Oleh

53

karena itu hanya dengan 2 3 tanaman saja suplai sayuran tersebut telah dapat mencukupi kebutuhan keluarga. Penanamannya dapat dilakukan di pojok atau di pinggir halaman dengan jarak tanam antar tanaman 40 50 cm. Untuk tanaman perdu semusim, seperti terung, cabai, atau tomat juga cukup ditanami 2 3 batang dengan jarak tanam 40 50 cm. Hanya saja setelah masa panen berakhir, tanaman tersebut harus diganti dengan tanaman yang baru. b. Sayuran semusim Berbeda dengan tanaman perdu dan semak, tanaman sayuran semusim seperti selada, seledri, atau daun bawang perlu ditanam dalam populasi yang lebih banyak. Agar unsur estetika tanaman dapat dipertahankan maka tata letak tanamannya perlu diperhatikan. Agar tidak terkesan semrawut sebaiknya diperhatikan betul jarak tanamnya. Umumnya sayuran semusim ditanam dengan jarak 20 40 x 20 40 cm. c. Kacang kacangan Untuk sayuran kacang kacangan, penanaman bijinya dilakukan secara ditugal atau dengan lubang tanam yang berisi 3 biji per lubang. Jarak tanam antar lubang dapat dibuat 20 cm x 30 cm untuk kacang tanah dan 50 cm x 40 cm untuk kacang panjang. 6.3. PEMELIHARAAN Salah satu keberhasilan penanaman sayuran di halaman ditentukan oleh faktor pemeliharaannya. Beberapa pemeliharaan yang perlu diterapkan pada tanaman sayuran diantaranya penyiraman, pendangiran, dan penyiangan, pemupukan, pemasangan turus dan para-para (bila diperlukan), dan pengendalian hama penyakit. 1. Penyiraman Setelah ditanam, sayuran perlu disiram setiap hari, terutama dimusim kemarau. Namun perlu dijaga agar pada waktu penyiraman tidak akan timbul air yang menyebabkan becek sebab genangan air di tanah becek membuat tanah akan memadat. Penyiraman sebaiknya menggunakan 2 macam gembor, yaitu gembor yang penyemprotan lubangnya halus untuk menyiram bibit

54

dan gembor yang berlubang agak besar untuk tanaman yang lebih besar. yang Untuk dikandung melakukan air penyiraman Frekuensi diusahakan penyiraman tidak dapat menggunakan air selokan yang kotor mengingat bahaya residu tersebut. ditingkatkan menjadi dua kali sehari jika hari panas atau pada musim kemarau. 2. Pendangiran dan penyiangan Tanah pekarangan harus tetap dijaga kegemburannya. Untuk itu, tanah pekarangan perlu didangir setiap satu atau dua minggu sekali. Sehari setelah hujan lebatpun tanah perlu didangir karena biasanya tanah akan menjadi padat. Pendangiran harus dilakukan dengan hati-hati apalagi untuk herba yang umumnya berakar dangkal. Pada saat pendangiran juga dilakukan penyiangan rumput liar. 3. Pemupukan Selain pupuk kandang atau kompos sebagai pupuk dasar, tanaman sayuran juga dapat diberi pupuk lanjutan setelah ditanam. Tujuan pemberian pupuk tambahan ini adalah untuk memenuhi kebutuhan unsure haranya agar hasil panen mencapai kulaitas yang maksimal. Jenis pupuk yang diberikan tergantung pada jenis sayurannya. Apabila berupa sayuran daun, seperti sawi dan kangkung paling tepat jika ditambahkan pupuk urea. Dengan pemberian pupuk ini maka sayuran tersebut akan menghasilkan daun dalam jumlah yang cukup banyak, berukuran besar dan dengan warna yang lebih cerah. Selain itu ukuran batangnya juga lebih besar dan lentur. Apabila yang akan dipungut hasilnya adalah buahnya seperti tomat dan terung, sebaiknya ditambahkan pupuk NPK dengan kandungan fosfor yang lebih tinggi. Untuk sayuran dengan tujuan yang dipungut hasilnya adalah umbi maka unsur kaliumlah yang perlu diperbanyak agar umbi yang terpentuk lebih besar. Pupuk lanjutan diletakkan disebelah kiri dan kanan tanaman dalam garitan sejauh 5 cm dari batang . Dosis pupuk urea, TSP, dan KCL berkisar 3 15 gram per tanaman. Untuk sayuran semusim, pupuk tersebut diberikan sebanyak 2 3 kali dalam satu musim

55

dengan selang waktu 10 11 hari, sedangkan untuk sayuran yang berupa perdu tahunan diberikan sebanyak 2 kali.

4. Pemasangan turus dan para-para Untuk sayuran herba semusim tidak perlu dipasangi turus. Namun untuk sayuran yang berupa perdu berbatabf lunak, seperti terung, tomat, dan cabai pemasangan turus cukup penting dilakukan untuk menopang berdirinya tanaman. Turus sebaiknya telah dipasang sedini mungkin sejak tanaman masih berumur 1 2 minggu agar tanaman tidak rebah. Kondisi tanaman yang seperti itu akan mengakibatkan tanaman mati. Seperti halnya pada tanaman perdu berbatang lunak, tanaman merambat seperti labi siam dan kacang panjang juga harus diarahkan pertumbuhannya sejak dini. Untuk itu tanaman harus diberi pegangan berupa turus, pagar, atau para-para. 5. Pengendalian hama dan penyakit Sekalipun ditanam di pekarangan, tanaman sayuran pasti tidak luput dari gangguan hama penyakit. Bahkan ada serangan yang dapat merusak seluruh bagian tanaman. a. Hama Jenis hama yang sering dijumpai pada sayuran yang ditanam di pekarangan adalah hama nematode (Meloydogyne sp) yang merusak jaringan akar tanaman; berbagai macam ulat, seperti ulat daun (Plutella xytostella dan Crocidolomia binotalis) yang menyerang sayuran daun seperti kol, sawi, petsai, atau selada ; ulat tanah (Agrotis ipsilon) yang menggerogoti bagian batang dan daun di permukaan tanah ; dan ulat pups (Helothis assulta) yang menggerek pucuk-pucuk daun atau tanaman yang belum atau baru saja membuka. Hama lain yang juga sering mengganggu tanaman sayuran di pekarangan adalah siput (Acatina Fulica), sebangsa kepik, dan berbagai macam kutu daun. Apapun jenis hama yang mengganggu tanaman sayuran di halaman rumah sedapat mungkin tidak digunakan pestisida

56

untuk mengendalikannya. Tampaknya pengendalian dengan cara fisik atau mekanik sudah cukup memadai untuk mengendalikan tanaman sayuran di halaman rumah sebab populasinya tidak terlalu banyak. Pemberantasan secara fisik atau mekanik misalnya dilakukan dengan memperhatikan perawatan tanaman setiap hari atau menangkap dan memusnahkan hama yang titemukan menyerang tanaman. Cara lainnya adalah memusnahkan tanaman atau bagian tanaman yang terserang hama agar tidak menjadi sumber hama bagi tanaman sayuran di sekitarnya. Jika harus menggunakan insektisida sedapat mungkin dipilih insektisida alami, seperti Pyrethrum dari bunga Pyrethrum, nikotin dari tanaman tembakau atau rotenone dari akar tuba. Pemakaian insektisida seperti Furadan atau Bayrusil boleh dilakukan jika memang pemeliharaan tidak punya banyak waktu untuk merawat tanaman setiap hari. Namun penggunaanya harus hati-hati benar dengan memperhatikan dosis dan cara pemakaiannya. b. Penyakit Penyakit yang menyerang sayuran, tidak terkecuali sayuran di halaman, bisanya disebabkan oleh cendawan, bakteri, dan virus. Dikenal menyerang disebabkan beberapa sayuran Fusarium penyakit diantaranya sp. Dan karena layu cendawan cendawan tulang yang yang daun

menyebabkan

memucat diikuti rontoknya tangkai dan layunya tanaman. Penyakit lainnya adalah; antraknosa yang disebabkan oleh Colletotrichum sp, yang menyebabkan batang daun, dan buah membusuk; bercak daun yang disebabkan oleh Phytophthora sp. Yang menyebabkan daun menjadi rapuh dengan bercak putih hingga coklat yang kondisinya rapuh; dan damping Pythium off sp, yang yang disebabkan oleh Rhizoctonia sp.

menyebabkan leher akar mengering, busuk dan layu; serta penyakit noda coklat pada daun dan biji-bijian yang disebabkan oleh cendawan Alternaria brassicae.

57

Selain oleh cendawan, penyakit yang menyerang sayuran di halaman juga sering disebabkan oleh bakteri. Dua jenis penyakit yang disebabkan oleh bakteri adalah busuk hitam pada daun oleh bakteri Xanthomonas dan layu bakteri oleh Pseudomonas yang menyebabkan tanaman mendadak layu dan kemudian mati. Hal yang membedakan penyakit layu bakteri dengan layu cendawan adalah terdapatnya benang-benang putih keruh yang merupakan massa bakteri pada bagian tanaman yang sakit. Bila dimasukkan ke dalam gelas berisi air putih dan gelas digoyang-goyangkan maka bagian tanaman yang sakit akan mengeluarkan benang-benang putih halus. Salah satu penyakit karena virus yang sering menyerang tanaman sayuran adalah penyakit virus mozaik. Penyakit ini ditandai dengan adanya belang-belang pada daun disertai keriting atau perubahan bentuk daun. Tindakan paling tepat untuk mengendalikan gangguan penyakit adalah dengan melakukan dan tindakan bakteri pencegahan. dapat Caranya yaitu dengan memperhatikan kondisi tanaman dengan lingkungannnya. Cendawan hanya berkembang secara baik kalau mendapat tempat yang cocok untuk pertumbuhannya, misalnya pada kondisi lembab. Oleh karena itu sedapat mungkin dihindari tanaman dan lingkungan menjadi menjadi lembab sehingga menjadi sarang penyakit. Secara rutin daun-daun sayuran yang terlalu rimbun dipangkas dan segala benda yang dirasa menghalangi sinar matahari mengenai sayuran disingkirkan. Tindakan pencegahan juga dapat dilakukan dengan menyemprotkan insektisida dan bakterisida pada musim hujan sebanyak 2 3 kali dengan interval 1 2 minggu sekali sampai selang 2 4 minggu sebelum panen. tersebut Namun, harus perlu diingat bahwa pemakaian dosis pestisida dan cara memperhatikan jenis,

pemakaiannya. Jika penyakit telah terlanjur menyerang, tindakan yang paling tepat adalah segera mencabut tanaman yang terserang dan menyingkirkannya dengan cara membakarnya. Aplikasi

58

obat-obatan kebal.

setelah

tanaman

terserang

tidak

banayak

membantu, tetapi justru akan merangsang cendawan menjadi c. Petunjuk Penggunaan Pestisida Satu hal penting yang perlu diingat dalam penggunaan obat-obatan untuk mengendalikan hama dan penyakit adalah bahwa obat-obatan tersebut tidak hanya menjadi racun bagi obyek yang akan dikendalikan, manusia. melainkan Oleh karena juga itu, dapat dalam mengancam kesehatan

pemakaiannya jangan sekali-kali mencium dan merasakan obatobatan tersebut. Dalam mengaplikasikan obat-obatan, berikut ini beberapa petunjuk penting yang perlu diperhatikan: 1. 2. Obat-obatan yang dipakai mereknya terdaftar dan diizinkan pemakaiannya. Dosis yang digunakan harus sesuai dengan petunjuk Pada saat menyemprot harus memperhatikan arah angin dan jangan berdiri di tempat arah angin bertiup karena obat dapat terhirup atau mengenai mata. 4. 5. 6. Jangan menyemprot pada waktu hujan karena efektivitas Jangan Setelah merokok pada saat selesai, atau segera setelah dan obatnya akan berkurang. melakukan penyemprotan. penyemprotan tangan, muka, pakaian segera dicuci dengan sabun hingga benar-benar bersih. 7. Pada tanaman yang baru saja diobati diberi tanda dan jangan memanen tanaman yang baru diobati sampai selang 2 3 minnggu. pada label.

3.

8.

Obat-obatan dihindarkan dari jangkauan anak. Selain itu semua bekas tempat obat-obatan dibakar atau dikubur ke dalam tanah.

6.4. PEMANENAN

59

Sayuran perdu yang dipetik daunnya sudah dapat dipetik hasilnya pada umur 35 40 hari. Pemanenan dapat dilakukan dengan selang 3 4 hari. Namun, berbeda dengan perdu tahunan, seperti bayam tahun, kemangi, katuk, atau daun mangkokan yang hanya dipetik daun dan batangnya saja, pemanenan bayam cabut dan kangkung darat dilakukan akarnya. Jenis sayuran seperti kol, sawi, selada atau seledri pada umur 2- 3 bulan telah cukup tua untuk dipanen. Pada umur tersebut kol telah membentuk bola yang keras dan bila diketuk akan berbunyi nyaring. Pemanenan jenis sayuran tersebut dapat dilakukan dengan mencabut tanaman beserta akarnya. Pada kacang-kacangan, pemanenan dapat dilakukan dengan melihat kondisi polong kacangnya. Kacang panjang, misalnya telah dapat dipanen polong pertamanya setelah berumur 40 hari, sedangkan buncis dan kecipir mulai dapat dipanen pada umur 50 hari. Berbeda dengan kacang-kacangan di atas, kacang tanah dapat dipanen dengan mencabut seluruh tanamannya apabila sebagian besar daun dan batang tanaman telah menguning. Seperti halnya kacang-kacangan, pemanenan sayuran buah juga boleh dilakukan jika kondisi buahnya telah memenuhi syarat dan sesuai keinginan pemeliharaannya. Mentimun, misalnya, pada umur 35 hari pentilnya sudah mulai keluar dan satu minggu kemudian sudah dapat dipanen hasilnya. Untuk cabai dan tomat, buah pertamanya sudah dapat dipanen mulai umur 45 50 hari. Labu siam baru dapat dipetik buahnya setelah 3 5 bulan dan jika pemeliharaanya baik tanaman ini dapat berbuah terus dalam waktu lama. secara langsung dengan mencabut tanaman beserta

Tugas untuk siswa: 1. Bagaimana rumah? upaya yang harus dilakukan oleh siswa untuk.mengimplementasikan konsep P4LH di sekolah dan di

60

2. Buatlah laporan dan dokumentasi pelaksanaan P4LH yang


dilakukan di rumah siswa! Lembar Kegiatan Siswa: Nama Siswa : . Lokasi yang dijadikan pelaksanaan P4LH: Hasil Pengamatan: .. ...................................................................

61

PEMERINTAH KOTA BANDUNG DINAS PENDIDIKAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) NEGERI 3 EVALUASI HASIL BELAJAR MATA DIKLAT TINGKAT : Pendidikan Linkungan Hidup (PLH) : XI (Sebelas)

1. Jelaskan pengertian lingkungan hidup secara luas, dan berikan contohnya perilaku manusia yang dapat mengakibatkan kerusakan lingkungan!

2. Jelaskan unsur-unsur lingkungan abiotik: udara, air, cahaya, suhu,


salinitas, dan pH!

3. Apa yang dimaksud dengan Global Warming, serta jelaskan proses


terjadinya global warming!

4. Sebutkan sumber-sumber
mengakibatkan: a. b. c. pencemaran udara pencemaran air pencemaran tanah.

pencemaran lingkungan yang dapat

5. Sebutkan jenis-jenis pelanggaran terhadap pelaksanaan K3 (Ketertiban, Kebersihan dan Keindahan) yang terjadi di masyarakat kota Bandung! 6. Sebutkan sanksi-sanksi menurut Perda Pemerintah Kota Bandung no. 11 tahun 2005 tentang: a. Memasang portal penghalang jalan dan polisi tidur pada jalan umum tanpa izin dari walikota atau pejabat yang ditunjuk . b. Menangkap dan memelihara binatang-binatang yang dilestarikan. Menggelandang, mengemis, di tempat dan di muka umum serta fasilitas sosial lainnya! Pejalan kaki yang tidak menggunakan jembatan penyebrangan atau zebra cross!

c. d.

62

e. yang

Bermain katepel dan layangan di jalan raya dan tempat umum dapat membahayakan orang lain.

7. Apa yang dimaksud dengan pola pengelolaan sampah 3R (Reduce, Reuse, Recycle) berikan contohnya! 8. Jelaskan bagaimana syarat lingkungan gedung sekolah yang baik! 9. Jelaskan bagaimana mempersiapkan lahan penanaman sebelum dilakukan penanaman. 10. Sebutkan langkah-langkah kegiatan menyemai bibit atau benih!

63