Anda di halaman 1dari 10

ABDSUKUR

Laporan Pembuatan Dodol Kulit Pisang

Daur Ulang Kulit Pisang

Januari 2013

Daftar Isi
Halaman
Daftar isi BAB I. Pendahuluan Kata Pengantar Latar Belakang Sistematika Penulisan BAB II. Landasan Teori Dasar Teori BAB III . Metodologi Penelitian Bahan serta Alat Langkah pembuatan BAB IV. Hasil dan Pembahasan Tabel Pengamatan BAB V. Penutup Kesimpulan dan Saran 8 8 6 7 4-5 1 2 3 i

BAB I. Pendahuluan
Kata Pengantar

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta karunia-Nya kepada kami sehingga kami berhasil menyelesaikan laporan ini yang alhamdulillah tepat pada waktunya yang berjudul LAPORAN PEMBUATAN DODOL KULIT PISANG Laporan ini berisikan tentang informasi Proses pembuatan dodol kulit pisang. Diharapkan laporan ini dapat memberikan informasi yang berguna kepada kita semua. Kami menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan laporan ini. Akhir kata, kami ucapkan terima kasih. Semoga Allah SWT senantiasa meridhai segala usaha kita. Amin.

A. Latar Belakang
Pisang adalah tanaman buah yang berasal dari kawasan di Asia Tenggara (termasuk Indonesia). Biasanya hasil panen buah pisang tersebut dikonsumsi begitu saja, atau dijadikan sebagai bahan baku produk olahan makanan, yang menghasilkan limbah berupa kulit pisang. Kulit pisang merupakan limbah pertanian yang cukup banyak ditemukan dimana-mana. Di daerah tempat tinggal saya banyak terdapat industri makanan skala kecil yang berbahan baku buah pisang. Biasanya, kulit pisang hanya dimanfaatkan sebagai makanan hewan ternak, atau bahkan dibuang begitu saja. Kulit pisang sangat mudah didapatkan, karena tumbuh di musim apapun. Berbeda dengan buah-buahan lain yang mempunyai musim tertentu. yang produk olahannya berbahan baku buah pisang. Berdasarkan hal tersebut maka kami mencoba untuk mengurangi limbah kulit pisang, dengan cara memanfaatkan kulit pisang sebagai bahan baku utama dalam produk makanan, dan mengolahnya menjadi sesuatu yang memiliki nilai guna lebih tinggi. Kulit pisang bisa didapatkan dengan cara bekerjasama dengan industri rumah tangga

B. Rumusan Masalah
Bagaimana cara pembuatan dodol dari kulit pisang?

C. Batasan Masalah
Agar dalam penulisan laporan ini tidak melebar, maka perlu dilakukan batasan-batasan masalah yang dikaji seperti berikut: 1. Penelitian hanya dilakukan dengan bahan dasar kulit pisang dan pisang

D. Tujuan Penelitian
1. Mengetahui apakah kulit pisang dapat dimanfaatkan menjadi produk makanan 2. Mengetahui apa saja kandungan yang terdapat dalam kulit pisang ?

E. Manfaat Penelitian
Setelah dilakukan beberapa tahapan penelitian dan percobaan diharapkan kita dapat mengurangi limbah organik terutama kulit pisang yang ada dilingkungan dan dapat menciptakan kreasi makanan yang inovatif

Sistematika Penulisan
BAB I. Pendahuluan Meliputi Kata pengantar, latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian ,manfaat penelitian, sistematika penulisan dan BAB II. Landasan Teori Meliputi dasar teori BAB III. Metodologi Penelitian Meliputi alat dan bahan, dan cara kerja BAB IV. Hasil dan Pembahasan Meliputi Hasil Percobaan BAB V. Penutup Meliputi Kesimpulan, dan Penutup

BAB II . Landasan Teori PRAKTIKUM

Topik Hari/ Tanggal Pelaksana


I.

: Pemanfaatan Limbah Kulit Pisang : Sabtu, 5 Januari 2013 : Nilna Jauharotul Kamelia (11)

DASAR TEORI

Pisang
Pisang merupakan salah satu jenis buah tropis yang sudah populer di kalangan masyarakat, dan mempunyai potensi yang tinggi untuk dikembangkan di berbagai wilayah di Indonesia. Pisang merupakan tanaman asli daerah Asia Tenggara termasuk Indonesia. Tanaman pisang berasal dari daerah tropis yang beriklim basah. Tanaman pisang dapat tumbuh baik di dataran rendah sampai dataran tinggi.. Tanaman pisang mempunyai sistem perakaran yang dangkal, sehingga pertumbuhannya secara optimal membutuhkan lapisan tanah atas (top soil) yang subur, gembur dan banyak mengandung bahan organik. Hampir setiap jenis tanah yang digunakan untuk pertanian cocok untuk budidaya pisang. Tanah yang paling baik adalah tanah yang mengandung kapur atau tanah alluvial. Susunan tanaman pisang (morfologi) terdiri atas bagian-bagian utama : akar, batang, daun, bunga dan buah. Pertumbuhan akar pada buah umumnya berkelompok menuju arah samping di bawah permukaan tanah dan kearah dalam. Batang pisang dibedakan atas dua macam yaitu batang asli yang disebut bonggol (corm) dan batang semu. Bonggol terletak di bawah permukaan tanah sedangkan batang semu tersusun dari pelepah-pelepah daun yang saling menutupi, tumbuh tegak dan kokoh di atas permukaan tanah. Pisang banyak sekali jenisnya tidak berbeda dengan pohon buah-buahan yang lain. Setiap jenis pisang mempunyai mutu yang berbeda-beda. Pada umumnya pisang dapat dibagi menjadi 2 golongan besar yaitu pisang buah atau pisang meja (M. Sapientum) dan pisang olah (M. Normalis). Ciri khas pisang meja adalah dikonsumsi dalam bentuk buah segar setelah masak dipohon ataupun melalui proses pemeraman. Pisang meja diantaranya adalah varietas atau kultivar ambon hijau, raja, susu, uli, mas dan lain-lain. sedangkan ciri khas pisang olah pada umumnya dikonsumsi setelah melalui proses pengolahan terlebih dahulu, misalnya digoreng, direbus, dibuat tepung, gaplek dan lain-lain. beberapa contoh varietas pisang rebus atau pisang goreng (plantain) diantaranya pisang nangka, tanduk, kepok, kapas dan lain-lain.

Kulit pisang
Kulit pisang merupakan salah satu satu bagian dari tanaman pisang yang selama ini keberadaannya terabaikan. Kulit pisang merupakan bahan buangan (limbah buah pisang) yang cukup banyak jumlahnya yaitu kira-kira 1/3 dari buah pisang yang belum dikupas. Kulit pisang juga limbah industri pangan yang dimanfaatkan untuk bahan pakan ternak.

Unsur Jumlah
Air Karbohidrat Lemak Protein Kalsium Fosfor Besi Vitamin Vitamin C 68,90 % 18,50 % 2,11 % 0,32 % 71 mg/100 gr 117 mg/100 gr 166 mg/100 gr 0,12 mg/100 gr 17,5 mg/100 gr

Berdasarkan tabel di atas maka komposisi kimia terbanyak kulit pisang, disamping air adalah karbohidrat, yaitu sebesar 18,50%. Karbohidrat ini dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku untuk pembuatan alkohol yang berguna sebagai bahan bakar, bahan industri kimia bahan kecantikan dan kedokteran. Manfaat lain kulit pisang yaitu sebagai bahan baku minuman beralkohol (anggur) dan makanan ternak, seperti kambing, sapi, kelinci dan lain-lain. Hal ini disebabkan nilai gizi kulit pisang cukup baik. Walaupun kulit pisang merupakan hasil samping, namun kandungan gizinya tak kalah dari buahnya. Kulit pisang mengandung serat yang cukup tinggi, vitamin C, B, kalsium, protein, dan karbohidrat. Hasil penelitian tim Universitas Kedokteran Taichung Chung Shan, Taiwan, memperlihatkan bahwa ekstrak kulit pisang ternyata berpotensi mengurangi gejala depresi dan menjaga kesehatan retina mata. Selain kaya vitamin B6, kulit pisang juga ternyata banyak mengandung serotonin yang sangat vital untuk menyeimbangkan mood. Selain itu, ditemukan pula manfaat ekstrak pisang untuk menjaga retina dari kerusakan cahaya akibat regenerasi retina.

BAB III. Metodologi Penelitian


I. Alat dan Bahan :

Alat : Baskom Wajan Kompor Parut Blender Pisau Pengaduk Spatula Kalo Sendok Bahan : kg kulit buah pisang 3 buah pisang kg gula pasir kg gula merah 500 ml santan kelapa kg tepung ketan kg tepung terigu sdt vanili Cara Pembuatan: 1. Mencuci pisang yang sudah matang bersih lalu mengupas kulitnya.

2. Mengerok kulit pisang yang sudah bersih dari daging kulitnya 3. Merebus kulit pisang sampai empuk

4. Setelah merebus selanjutnya memotong kulit pisang kotak-kotak (3-4 mm), kemudian menggilingnya bersama daging buah pisang. Agar dihasilkan lebih banyak dagingnya menggunakan penggiling atau blender jika dalam jumlah kecil untuk meng-haluskan kulit pisang dan daging pisang agar menjadi bubur. Setelah itu ditambah air dengan perbandingan 1:1

5. Merebus bubur kulit dan daging pisang yang telah diblender tersebut di dalam wajan bersama santan (membiarkannya sampai mendidih dan mengeluar kan minyaknya) kemudian memasukkan gula, garam, pewarna, sambil terus mengaduk.

6. Membuat tepung ketan dan tepung terigu adonan seperti bubur dengan sedikit air, kemudian memasukkan ke wajan sedikit demi sedikit sambil terus mengaduk kurang lebih selama 1,5 - 2 jam.

7. Sebelum mengemas, dodol tersebut terlebih dahulu didinginkan selama semalam

BAB IV. Hasil dan Pembahasan


TABEL PENGAMATAN NO 1 2 3 4 KRITERIA WARNA AROMA RASA TEKSTUR KRITERIA YANG DIINGINKAN COKLAT AROMA PISANG MANIS PADAT DAN HALUS HASIL PENGAMATAN SESUAI SESUAI SESUAI KURANG SESUAI

BAB V . PENUTUP
A.KESIMPULAN 1.Kulit pisang yang merupakan hasil samping dari buah pisang ternyata dapat dimanfaatkan menjadi produk makanan yang inovatif 2. Kulit pisang mengandung serat yang cukup tinggi, vitamin C, B, kalsium, protein, dan karbohidrat yang berguna bagi kesehatan tubuh B.SARAN Apabila akan mendapatkan hasil yang lebih baik, maka sebaiknya dalam proses pembuatan ditambahkan dengan agar-agar dan dalam waktu pengadukan disarankan agar lebih lama supaya teksturnya menjadi lebih keras.