Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN PRAKTIKUM SIFAT-SIFAT RADIASI RADIOAKTIF

I. Tujuan Percobaan

1. Mempelajari cara untuk mengoperasikan detektor radioaktif. 2. Menentukan karakteristik tegangan tabung Geiger-Muller. 3. Mempelajari sifat-sifat radiasi radioaktif.

II. Dasar Teori Semua radiasi radioaktif seperti partikel bermuatan atau sinar gamma memiliki sifatsifat dapat mengionisasi udara atau gas. Sifat ini dipergunakan sebagai prinsip suatu alat untuk mendeteksi radiasi. Salah satu alat yang terkenal untuk mendeteksi radiasi adalah tabung Geiger Muller (GM). Tabung GM ini dihubungkan dengan sebuah alat pencacah atau counter. Setiap ion yang terbentuk karena radiasi akan dicatat oleh counter sebagai cacah radiasi yang merupakan ukuran kuat atau lemahnya suatu radiasi radioaktif. Tabung GM terdiri dari sebatang kawat yang bermuatan positif yang disebabkan pada suatu slinder bermuatan negative. Keseluruhan system diletakan didalam tabung gelas yang berisi gas yang dapat terionisasi bila terkena radiasi. Bila yang hendak dideteksi adalah partikel pada tabung diiisikan jendela kecil, sehingga daya masuk rendah. Juga dibedakan dalam hal perlindungannya untuk partikel dengan sinar . Apabila partikel atau masuk kedalam tabung GM, sebagian energy atau ditransfer ke molekul gas dalam tabung yang berakibat gas terionisasi, dimana electron terluar molekul gas akan terdorong keluar. Electron ini tertarik oleh kawat yang bermuatan positif dari tabung GM dan ion negif gas akan menuju ke slinder positif. Apabila beda potensial cukup tinggi (800-1000V), ion primer dengan kecepatan tinggi, dan lintasan pendek dalam gesekannya menuju elektroida akan bertumbukan dengan molekul gas yang lain dan menghasilkan ion sekunder. Ion sekunder ini seperti halnya ion primer juga akan menghasilkan ion yang lain dan seterusnya sampai ion terakhir yang 1

mencapai elektoda. Efek kaskade ini dinamakan avalanche dari ion. Sampainya avalanche dari ion pada elektroda yang bermuatan meninggalkan perbedaan potensial yang tiba-tiba antara kedua elektroda sehingga timbul pulsa arus yang diteruskan ke rangkaian pada R akhirnya timbul pulsa tegangan yang bila diperkuat bisa membunyikan loudspeaker atau dicatat dengan alat cacah. Isyarat ini menunjukan adanya radiasi yang masuk ke tabung GM. Sinar radioaktif di udara biasanya menyebabkan tabung GM akan bekerja walaupun tanpa unsure radioaktif, tetapi seolah-olah ada. Penunjukan pencacah dalam hal ini dinamakan cacahan latar belakang (background count). Karena laju ion dalam tabung berhubungan dengan beda potensial antar elektroda, hal ini akan menyebabkan perhitungan bergantung pada beda potensial. Hubungan umum secara ilmiah adalah seperti grafik dibawah ini : Cacah/ mnt

L K Tegangan ambang plateau Teganagan operasi

Daerah dischaege

voltage Gambar 1 Ada tegangan ambang bawah dimana tidak terjadi penghitungan, lalu diatasnya penghitungan naik dengan pesat sampai lekuk K. Slope KL hampir datar disebut daerah Plateau. Daerah ini tergantung pada bagaimana tabung itu dibuat dan jenis gas apa diisikan kedalamnya. Pada daerah ini Fluktuasi tegangan yang kecil pengaruhnya sangat kecil terhadap perhitungan.

Sifat-sifat radioaktif Beberapa sinar radioaktif adalah sebagai berikut:


a. Sinar alfa ()

Sinar alfa merupakan radiasi partikel yang bermuatan positif. Partikel sinar alfa sama dengan inti helium +4, bermuatan +2e dan bermassa 4 sma. Partikel alfa adalah partikel terberat yang dihasilkan oleh zat radioaktif. Sinar alfa dipancarkan dari inti dengan kecepatan sekitar 1/10 kecepatan cahaya. Karena memiliki massa yang besar daya tembus sinar alfa paling lemah diantara diantara sinar-sinar radioaktif. Gambar peluruhan sinar alfa sebagai berikut:
263

Sg ----> 259Rf + 4He

Gambar 2. Peluruhan sinar alfa b. Sinar betta () Sinar betta merupakan radiasi partikel bermuatan negatif. Sinar beta merupakan berkas elektron yang berasal dari inti atom. Partikel beta yang bemuatan -1e dan bermassa 1/836 sma. Energi sinar beta sangat bervariasi, mempunyai daya tembus lebih besar dari sinar alfa tetapi daya pengionnya lebih lemah. Sinar beta paling energetik dapat menempuh sampai 300 cm dalam udara kering dan dapat menembus kulit. Berikut ini merupakan gambar peluruhan sinar beta:
14

C ----> 14N + e- +

Gambar 3. Peluruhan sinar betta

III. Alat dan Bahan : Alat dan bahan yang digunakan dalam percobaan sifat-sifat radioaktivitas adalah sebagai berikut. 1. Tabung Geiger-Muller (tabung GM)
2. Counter dan Timer 3. Sumber radioaktif alpha dan beta

Kode Alat: SN-8109A Kode Alat: SN-7955A Kode Alat: SN-8110A

4. Satu set absorber yang telah dikalibrasi Kode Alat: SN-8111A a. b. c. d. e. Aluminium dengan ketebalan 129 mg/cm2 Alumunium dengan ketebalan 209 mg/cm2 Alumunium dengan ketebalan 419 mg/cm2 Alumunium dengan ketebalan 516 mg/cm2 Alumunium dengan ketebalan 590 mg/cm2

IV. Langkah-Langkah Percobaan 1. Mempersiapkan alat dan bahan yang diperlukan dalam percobaan. 2. Menyusun alat dan bahan yang diperlukan dalam percobaan seperti berikut.

Gambar 4. Susunan alat pada percobaan sifat-sifat radioaktif 3. Menghubungkan tabung GM pada scaler dengan potensial tegangan tinggi. 4. Menambah tegangan secara perlahan dengan cara mengatur tombol coarse dan tombol fine control sampai tabung mulai mencatat hitungan yang terlihat pada penampil counter. 5. Mencatat tegangan ambang yakni tegangan di mana tabung tepat mulai mencatat hitungan. 4

6. Mencatat jumlah hitungan per menit untuk setiap kenaikan tegangan yang relatif kecil yang bisa diperoleh dari penunjukkan voltmeter, sampai pada suatu nilai di mana penambahan tegangan menyebabkan perubahan pencatatan hitungan yang tidak berarti. 7. Menghitung jumlah ketukan per menit mulai dari tegangan ambang untuk setiap kenaikan 25 volt sampai kira-kira 300 volt di atas tegangan ambang. 8. Melukis grafik hubungan antara jumlah tegangan per menit dan tegangan yang terpasang, di mana sumbu Y sebagai jumlah tegangan per menit dan sumbu X sebagai tegangan yang terpasang. 9. Menentukan titik operasi terbaik dari tabung GM dan mempelajari sifat-sifat absorpsi radiasi radioaktif. 10. Menentukan radiasi latar belakang beberapa kali dengan mencatat hitungan per menit dan mencari rata-ratanya. 11. Meletakkan sumber alpa pada pemegang sampel dan memasukkannya ke dalam lubang penyangga ke-5 dari atas. 12. Mencatat aktivitas radiasi sampel tanpa absorbver.
13. Meletakkan absorber aluminium 0,025 dan mencatat kembali aktivitas radiasinya.

14. Mengulangi langkah 9-11 untuk sumber betta dan mencatat aktivitas radiasi radioaktif. 15. Mencari data aktivitas radiasi radioaktif sumber alpa untuk ketebalan absorbver yang berbeda.
16. Mencatat data aktivitas tersebut dalam tabel data hasil pengamatan.

V. Teknik Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan pada percobaan adalah teknik analasis secara kualitatif dan kuantatif. Secara kualitatif adalah dengan menganalisis grafik hubungan antara besar tegangan dan banyak hitungan permenit untuk menentukan tegangan operasi yang cocok untuk digunakan. Analisis secara kuantitatif adalah mencari nilai konstanta c danmencari kesalahan relative (KR) dengan persamaan :
c=

x
n

c =

n( xi )

n(n 1)

KR =

c 100% c

Analisis secara kuantitatif adalah mencari hubungan antara intensitas masukan dan intensitas keluaran dengan perasamaan I 2 =
1 1 I1 dan I1 = I 0 2 2

VI. Data Hasil Pengamatan

Tabel 1 (Banyaknya ketukan tanpa absorver dan sumber radioaktif) Tegangan Perhitungan Waktu Perhitungan/menit (Cpm)

220 Volt 320 Volt 420 Volt 460 Volt 540 Volt 600 Volt 680 Volt 820 Volt 860 Volt 880 Volt

2 1 25 20 20 18 26 21 50 38

1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit

2 1 25 20 20 18 26 21 50 38

Tegangan ambang 420 volt 460 + 540 = 500 Volt Tegangan operasi 2

Tabel 2 Radiasi Latar Belakang No. 1 2 3 4 5 Tegangan (Volt) 500 500 500 500 500 Perhitungan 15 24 27 19 31 Waktu/menit 1 1 1 1 1 Tabel 3 Sumber Radiasi Tanpa Absorber (Pada Tingkat 3) No. 1 2 3 4 5 Tegangan (Volt) 500 500 500 500 500 Perhitungan 3614 3713 3726 3580 3643 Tabel 4 Sumber Radiasi Menggunakan Absorver Alumunium dengan Ketebalan yang Berbeda (Pada Tingkat 3) No. 1 2 3 4 5 Tegangan (Volt) 500 500 500 500 500 Ketebalan absorber (mg/cm2) 129 206 419 516 590 Perhitungan 2289 1691 515 257 183 Waktu/menit 1 1 1 1 1 Perhitungan/menit (Cpm) 2289 1691 515 257 183 Waktu/menit 1 1 1 1 1 Perhitungan/menit (Cpm) 3614 3713 3726 3580 3643 Perhitungan/menit (Cpm) 15 24 27 19 31

Tabel 5 Sumber Radiasi Gamma Tanpa Absorber (Pada Tingkat 3)

Tegangan No. 1 2 3 4 5 (Volt) 500 500 500 500 500 Perhitungan 260 241 263 278 250 Waktu/menit 1 1 1 1 1

Perhitungan/menit (Cpm) 260 241 263 278 250

Tabel 6 Sumber Radiasi Gamma Menggunakan Absorber Alumunium dengan Ketebalan yang Berbeda (pada tingkat 3) Ketebalan absorber (mg/cm2) 129 206 419 516 590 Perhitungan Waktu/menit 260 230 245 232 225 1 1 1 1 1

No. 1 2 3 4 5

Tegangan (Volt) 500 500 500 500 500

Perhitungan/menit (Cpm) 260 230 245 232 225

Tabel 7

Sumber Radiasi Menggunakan Absorber Alumunium dengan Ketebalan yang Berbeda (Pada Tingkat 3) Ketebalan Absorber (mg/cm) Aktivitas yang diamati (Cpm) Aktivitas koreksi (Cpm) Jenis absorber

129 mg/cm2 206 mg/cm2 419 mg/cm2 516 mg/cm2 590 mg/cm2

2289 1691 515 257 183

2289 1641 515 257 183

Al (0,020) Al (0,032) Al (0,063) Al (0,080) Al (0,090)

Tabel 8 (Dengan absorber, gamma pada tingkat 5) Massa/satuan luas Aktivitas yang diamati Aktivitas koreksi Jenis absorver

129 mg/cm2 206 mg/cm2 419 mg/cm2 516 mg/cm2 590 mg/cm2

260 230 245 232 225

260 230 245 232 225

Al (0,020) Al (0,032) Al (0,063) Al (0,080) Al (0,090)

VII.

Analisis Data 9

7.1 Tegangan Operasi Untuk menentukan tegangan operasi dilakukan dengan menggambar grafik seperti berikut. Tabel 1 (Banyaknya ketukan tanpa absorber dan sumber radioaktif) Tegangan Perhitungan Waktu Perhitungan/menit (Cpm)

220 Volt 320 Volt 420 Volt 460 Volt 540 Volt 600 Volt 680 Volt 820 Volt 860 Volt 880 Volt

2 1 25 20 20 18 26 21 50 38

1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit 1 menit

2 1 25 20 20 18 26 21 50 38

Grafik 1 10

60 50 40 30 20 10 0 220 Volt 320 Volt 420 Volt 460 Volt 540 Volt 600 Volt 680 Volt 820 Volt 860 Volt 880 Volt P erhitung n a

Keterangan grafik I (grafik hubungan antara tegangan dengan jumlah hitungan per menit)
1. Tegangan ambang yang diperoleh dari alat tabung Geiger Muller, model scaler, rate-

meter the nucleus, INC, DAK, RIOGE, IN adalah senilai 420 Volt.
2. Dari hasil percobaan daerah plateau didapat pada tegangan 460V dan 540V dimana

pada tegangan tersebut jumlah perhitungan per menit yang didapat adalah konstan.
3. Tegangan operasi yang didapatkan dari percobaan yang telah dilakukan dengan

menggunakan tabung Geiger Muller adalah 500V, nilai ini didapat dengan merataratakan tegangan yang berada daerah plateau/ tegangan yang menghasilkan jumlah hitungan per menit relative konstan. Tegangan operasi
460 + 540 = 500 Volt 2

4. Dengan merata-ratakan jumlah hitungan per menit yang didapat dari percobaan akan

didapat nilai 22,1 cpm. Perhitungannya


r =

2 + 1 + 25 + 20 + 20 + 18 + 26 + 21 + 50 + 38 10 221 = 22,1 cpm 10

r =

7.2 Radiasi Latar Belakang

11

Karena tegangan operasi terbaiknya 500 volt, maka radiasi latar belakangnya adalah nilai rata-rata perhitungan/menit yang ditunjukkan pada tegangan antara 460-540 Volt, yaitu 20 Cpm.
7.3 Sumber Radiasi Tanpa Absorber (Pada Tingkat 3)

Tabel 3 Sumber Radiasi Tanpa Absorber (Pada Tingkat 3) Tegangan (Volt) 500 500 500 500 500 Perhitungan/menit (Cpm) 3614 3713 3726 3580 3643

No. 1 2 3 4 5

Perhitungan 3614 3713 3726 3580 3643

Waktu/menit 1 1 1 1 1

Tabel Pembantu No. 1 2 3 4 5 X 3614 3713 3726 3580 3643


x

xi = x x 3594 3693 3706 3560 3623 18176

xi

20 20 20 20 20 100

12916836 13638249 13734436 12673600 13126129 66089250

c= n 18176 c= 5 c = 3635,2

Untuk menghitung nilai c

Untuk menghitung nilai ketidakpastian c

c =

2 i

n( x i )

n(n 1)

12

c =
c =

66089250 5(3635,2) 2 5(5 1)


66089250 5(13214679.04) 5(5 1)

c = c =

66089250 66073395.2 20 15854.8 20

c = 792.74 c = 28,15
Jadi nilai c

c = ( c c ) c = ( 3635,2 28,15) Cpm


Kesalahan relatif
KR = c 100% c

28,15 100% 3635,2 KR = 0,80% KR =

7.4 Sumber Radiasi Tanpa Absorber (Pada Tingkat 3)

Tabel 5 Sumber Radiasi Tanpa Absorber (Pada Tingkat 3) Tegangan No. 1 2 3 4 5 (Volt) 500 500 500 500 500 Perhitungan 260 241 263 278 250 Waktu/menit 1 1 1 1 1 Perhitungan/menit (Cpm) 260 241 263 278 250

13

Tabel Pembantu No. 1 2 3 4 5 X 260 241 263 278 250


x

xi = x x 240 221 243 258 230 1192

xi

20 20 20 20 20 100

57600 48841 59049 66564 52900 284954

Untuk menghitung nilai c

c=

n 1192 c= 5 c = 238,4
Untuk menghitung nilai ketidakpastian c

c = c =
c =

2 i

n( x i )

n(n 1)

284954 5( 238,4) 2 5(5 1)


284954 5(56834,56 ) 5(5 1)

c = c =

284954 284172,8 20 781,2001 20

c = 39,060005 c = 6,25
Jadi nilai c

c = ( c c ) c = ( 238,4 6,25) Cpm


14

Kesalahan relatif
KR = c 100% c

6,25 100% 238,4 KR = 2,621% KR =

7.5 Sumber Radiasi Menggunakan Absorber Alumunium dengan Ketebalan

Yang Berbeda (Pada Tingkat 3) Tabel 4 Sumber Radiasi Menggunakan Absorber Alumunium dengan Ketebalan yang Berbeda (Pada Tingkat 3) No. 1 2 3 4 5 Tegangan (Volt) 500 500 500 500 500 Ketebalan absorber (mg/cm2) 129 (G) 206 (I) 419 (L) 516 (M) 590 (N) Perhitungan 2289 1691 515 257 183 Waktu/menit 1 1 1 1 1 Perhitungan/menit (Cpm) 2289 1691 515 257 183

C a c a h / m e n I t

Grafik 2 Hubungan Cacah/menit dengan Ketebalan Absorber

2500 2000 1500 1000 500 0 129 206 419 516 590

G fik H ra ubung n a Cac h/menit deng n a a K eteba Absorber lan

15

Berdasarkan grafik di atas, dapat diamati bahwa hubungan antara jumlah hitung atau cacah per menit dengan ketebalan absorber untuk sumber radioaktif beta () adalah berbanding terbalik. Di mana, semakin tebal absorber maka nilai cacah hitung per menit yang dapat diamati pada pencacah counter akan semakin sedikit. Hal ini berarti, semakin tebal absorber, maka semakin sedikit sinar radiasi beta () yang dapat menembus absorber sehingga hasil cacah hitung per menitnya akan semakin kecil.
7.6 Sumber

Radiasi

Menggunakan Tabel 6

Absorber

Alumunium

dengan

Ketebalan Yang Berbeda (Pada Tingkat 3) Sumber Radiasi Gamma Menggunakan Absorber Alumunium dengan Ketebalan yang Berbeda (pada tingkat 3) Ketebalan absorber (mg/cm2) 129 (G) 206 (I) 419 (L) 516 (M) 590 (N) Perhitungan Waktu/menit 260 230 245 232 225 1 1 1 1 1

No. 1 2 3 4 5

Tegangan (Volt) 500 500 500 500 500

Perhitungan/menit (Cpm) 260 230 245 232 225

Grafik 3 Hubungan Cacah/menit dengan Ketebalan Absorber 16

C a c a h/ m e n I t

270 260 250 240 230 220 210 200 129 206 419 516 590 mg m m /c 2 mg m m /c 2 mg m /c 2 g m /c 2 g m /c 2

G rafik H ubung an C acah/m enit deng an K etebalan Abs orber

Berdasarkan grafik di atas, terlihat bahwa ketebalan absorber memberikan pengaruh yang tidak terlalu signifikan terhadap cacah hitung per menit yang dihasilkan radiasi sumber radioaktif sinar . Hal ini dapat diamati pada grafik, di mana nilai cacah hitung per menit menurun pada ketebalan 129 mg/cm2 dan kembali naik pada ketebalan 419 mg/cm2. VIII. Pembahasan Dari pengamatan yang dilakukan oleh praktikum dengan menggunakan tabung Geiger Muller dengan Counter dan Timer model 575 SCALER RATE MATER THE NULIEUS, ING, OAKRIDG, TN maka diperoleh tegangan ambang sebesar 420 Volt. Dimana tegangan ambang adalah tegangan pada saat tabung Geiger Muller mulai mencatat adanya partikel yang menumbuk elektroda-elektroda pada Geiger Muller. Nilai tersebut dapat dilihat pada tabel hasil pengamatan. Pengamatan daerah R dalam tabung adalah daerah dimana perubahan tegangan dalam tabung menyebabkan Counter tidak melakukan perhitungan yang berarti. Dari hasil pengamatan kami peroleh sebesar 460Volt dan 540Volt. Penggunaan tegangan operasi terbaik dari tabung Geiger Muller adalah 500 Volt. Nilai tersebut praktikan dapatkan dengan merata-ratakan tegangan pada daerah Plateau sehingga didapatkan nilai rata-rata yaitu : Tegangan operasi :
460 + 540 = 500 Volt 2

Sehingga untuk percobaan radioaktif selanjutnya menggunakan tegangan 500 Volt.

17

Pengamatan sifat-sifat radioaktif dari partikel betta dan alfa dapat dipelajari dengan memperhatikan pecahan cacah Geiger Muller. Daya tembus dari partikel betta dan alfa dapat dibandingkan pada hasil pecahan tabung Geiger Muller pada tegangan yang sama. Dari hasil pengamatan pertama yaitu tanpa adanya absorver pada tegangan operasi 500 Volt, partikel betta memiliki daya tembus yang lebih besar daripada partikel alfa. Untuk lebih jauh mengetahui daya tembus dari masing-masing partikel maka kami menggunakan sebuah absorver Al 0,020 dengan ketebalan 129 mg/cm2. Dari hasil pengamatan pada partikel betta, jumlah partikel yang dapat diloloskan adalah 2289 cpm, sedangkan partikel gamma dapat meloloskan 260 cpm. Hal ini menunjukkan bahwa pada tegangan operasi yang sama dan ketebalan absorver yang sama daya tembus partikel betta lebih besar dari pada partikel gamma. Secara teori ( > > ), setelah ditambah dengan absorver untuk partikel gamma, partikel yang dapat diloloskan seharusnya lebih sedikit jika dibandingkan dengan percobaan tanpa absorver. Sehingga hasil percobaan yang diperoleh belum sesuai dengan teori yang ada. Adapun faktor-faktor yang menyebabkan hasil percobaan yang diperoleh belum sesuai dengan teori yang ada:
a. Kesalahan umum, yaitu kesalahan yang terjadi karena kekeliruan manusia. Misalnya

saja pada saat melakukan percobaan, pemilihan tegangan operasi yang masih sangat dekat dengan tegangan ambang. Selain itu, penentuan waktu hitung yang kecil mempengaruhi hasil perhitungan pada hasil percobaan.
b. Kesalahan sistematis, yaitu kesalahan yang disebabkan oleh alat ukur atau instrumen

dan disebabkan oleh pengaruh lingkungan pada saat melakukan percobaan. Pada percobaan sifat-sifat radioaktif ini, hasil count juga dipengaruhi oleh radioaktif yang ada di udara. c. Kesalahan-kesalahan acak, yaitu kesalahan yang disebabkan oleh hal-hal lain yang tidak diketahui tetapi terjadi atau kesalahan-kesalahan yang terjadi terlalu cepat sehingga pengontrolannya di luar jangkauan. Sedangkan kendala-kendala yang dihadapi oleh praktikan pada saat melakukan percobaan adalah:

18

1.

Terbatasnya waktu yang disediakan untuk melakukan percobaan, sedangkan

waktu yang diperlukan untuk melakukan percobaan sifat-sifat radioaktif ini relative lama, sehingga praktikan tidak dapat mengambil data secara berulang.
2.

Ruangan praktikum tidak terisolasi dengan sempurna, sehingga masih ada

kemungkinan adanya radioaktif yang lain yang ada di udara, yang tentunya mempengaruhi hasil percobaan.
3.

Praktikan sulit untuk menentukan tegangan operasi karena kami tidak

memperoleh kenaikan tegangan yang relatif kecil. IX. Jawaban Pertanyaan


1.

Ketika tegangan tinggi dihidupkan pertama kali sudah menunjuk 500 V, tidak teramati adanya perhitungan walau sumber radioaktif ada dekat tabung GM. Hal tersebut disebabkan karena pada tabung Geiger Muller tidak diberikan materi penghalang sehingga sinar radioaktif yang daya tembusnya cukup besar lolos begitu saja. Pada tegangan 500 V radiasi sumber radioaktif tidak terdeteksi oleh tabung maka tidak terjadi pencatatan atau perhitungan. Hal tersebut tidak terlepas dari tumbukan yang bersifat acak, sehingga radiasi tidak masuk pada tabung Geiger Muller. Karena adanya tumbukan atom-atom gas sehingga elektron terlepas terjadi pada waktu yang sangat singkat. Tabung tidak dapat menangkap radiasi sumber radioaktif. Jadi tanpa adanya penghalang sinar radioaktif akan sulit terdeteksi disebabkan daya tembus dan tumbukan partikelnya acak.

2.

Penambahan tegangan yang lebih kecil diperlukan untuk sebagian kecil dari set data yang pertama karena laju ion dalam tabung berhubungan dengan beda potensial antar elektrode. Hal inilah yang menjadi penyebab suatu perhitungan bergantung pada beda potensial.

3.

Langkah untuk mendapatkan data kurva plateau agar lebih halus pada titik operasinya adalah dengan melakukan percobaan yang berulang-ulang dan disertai dengan menambahkan tegangan secara perlahan-lahan dan mengamati perhitungan yang dideteksi oleh counter. Kemudian mencari perhitungan per menit yang relatif sama. Selanjutnya menentukan tegangan operasi yang terbaik. Tegangan operasi yang terbaik ini diperoleh dengan mencari rata-rata dari ujung atas dan ujung bawah daerah plateau.

19

4.

Dari grafik sumber radioaktif beta ( ) dan gamma () diperoleh suatu perbedaan. Grafik beta () terlihat lebih curam bila dibandingkan dengan grafik gamma (), di mana grafik gamma cenderung terlihat datar. Hal ini berarti, ketebalan absorber memberikan pengaruh yang sangat besar terhadap hasil cacah per menit untuk sumber radioaktif beta (). Sedangkan untuk sumber radioaktif yang terbaca pada counter. gamma (), ketebalan absorber tidak terlalu berpengaruh terhadap hasil cacah hitung permenit

5. 6.

Manfaat dari reaksi sinar gamma () terhadap materi adalah untuk mempelajari karakteristik suatu logam. Pelindung sinar gamma () yang baik untuk melindungi pengaruh sinar gamma adalah pelindung yang memiliki ketebalan yang cukup tinggi. Hal ini disebabkan karena sinar gamma memiliki daya tembus yang sangat tinggi. Apabila ketebalan pelindungnya kecil, maka sinar gamma akan dapat tembus, sehingga tidak akan bisa melindungi dari pengaruh sinar gamma ().

7. I 2 = I 1e t
log I 2 = log( I 1e t ) log I 2 = log I 1 + log e t

log I 2 = log I 1 t log e log I 2 = log I 1 t log 2,718 log I 2 = log I 1 t 0,434
log I 2 = log I 1 t log I 2 = log I 1 t 434 1000 1 1000

434

log I 2 = log I 1 t log I 2 = log I 1

1 2,3

t 2,3

log I 2 = log I 1

t 2,3
20

8.

t = log I1 log I 2 2,3

Mengingat I = I , maka diperoleh I t = log I 1 log 1 2,3 2

t = log I 1 (log I 1 log 2) 2,3


t = log I 1 log I 1 + log 2 2,3

t = log 2 2,3
t = 0,301 2,3
t = 0,692
Pada saat menggunakan alumunium dengan t = 129 , maka

0,692 = 5,36 x10 3 129 0,692 = 3,36 x10 3 206 0,692 = 1,65 x10 3 419 0,692 = 1,34 x10 3 516 0,692 = 1,17 x10 3 590

Pada saat menggunakan alumunium dengan t = 206 , maka

Pada saat menggunakan alumunium dengan t = 419 , maka

Pada saat menggunakan alumunium dengan t = 516 , maka

Pada saat menggunakan alumunium dengan t = 590 , maka

X.

Kesimpulan 21

Dari analisis data dan pembahasan di atas, maka dapat ditarik simpulan sebagai berikut. 1. Tabung Geiger Muller adalah alat yang digunakan untuk mendeteksi radiasi (detektor radioaktif). Tabung Geiger Muller dihubungkan dengan alat pencacah atau counter. Setiap ion yang terbentuk karena radiasi akan dicatat oleh counter sebagai cacah radiasi yang merupakan ukuran kuat atau lemahnya suatu radiasi radioaktif. Coarse maupun fine merupakan tombol untuk mengatur tegangan. Pengaturan tegangan ini memiliki tujuan untuk menentukan besar kecilnya suatu perhitungan yang dapat dihitung dengan counter. Counter pada percobaan ini digunakan untuk menghitung jumlah hitungan tiap waktu (menit). Counter akan bekerja (menghitung) jika tegangan yang dipilih sudah berada dalam batas ambang. Sedangkan tombol reset yaitu digunakan untuk mengulang kembali perhitungan. Tombol stop digunakan untuk menghentikan perhitungan. Tombol stop akan menyala otomatis jika counter telah selesai melakukan perhitungan (cacah perhitungan sudah selesai). 2. Karakteristik tegangan tabung Geiger Muller adalah tegangan operasi terbaik pada hasil percobaan adalah 500 volt. Nilai ini didapatkan dengan mencari rata-rata dari ujung atas dan ujung bawah pada daerah plateau. 3. Sifat-sifat radioaktif yaitu.
a) Daya ionisasi partikel alpha lebih kecil daripada daya ionisasi partikel beta

begitu pula dengan daya tembus partikelnya. b) Intensitas radiasi yang menuju bahan lebih besar dari intensitas radiasi yang keluar dari bahan ini ditunjukkan dari hasil data perhitungan. c) Dapat mengionisasi udara atau gas.

22

Daftar Pustaka Rosana, Dadan.dkk. 2003. Konsep Dasar Fisika Modern. Jica : Yogya Karta. Mardana, IBP. 2008. Buku Ajar Fundamental Phisics 5. Undiksha : Singaraja. Beiser, Arthur. 2004. Konsep Fisika Modern. Erlangga : Jakarta.

23