Anda di halaman 1dari 2

Indra peraba pada manusia adalah kulit. Dikulit terdapat beberapa organ pengindraan khusus disebut reseptor.

Reseptor merupakan percabangan akhir dendrit dari neuron sensorik. Beberapa reseptor tersusun atas beberapa dendrit dan ada yang mengalami sel khusus. Tiap reseptor hanya cocok untuk jenis rangsang tertentu saja. Jika reseptor dirangsang, terjadi impuls sepanjang dendrit yang diteruskan ke sistem saraf pusat. Ada beberapa macam reseptor pada kulit, yaitu reseptor yang khusus untuk menanggapi rangsang sentuhan diterima oleh reseptor korpuskel meissner, rangsang tekanan diterima oleh reseptor korpusekel paccini, dan rangsang dingin diterima oleh reseptor ruffini. Permukaan kulit mengandung saraf-saraf yang memiliki bentuk dan fungsi yang berbedabeda. Ujung saraf peraba ada empat macam, yaitu sebagai berikut. 1. Paccini, merupakan ujung saraf pada kulit yang peka terhadap rangsangan berupa tekanan, letaknya di sekitar akar rambut. 2. Ruffini, merupakan ujung saraf pada kulit yang peka terhadap rangsangan panas. 3. Meisner, merupakan ujung saraf perasa pada kulit yang peka terhadap sentuhan. 4. Krause, merupakan ujung saraf perasa pada kulit yang peka terhadap rangsangan dingin. . Permukaan kulit yang kaya akan ujung-ujung saraf peraba adalah ujung jari telunjuk, telapak tangan, telapak kaki, samping kiri kanan leher, dan lain-lain. Sel-sel peraba juga terdapat pada pangkal rambut. Bila rambut yang muncul di permukaan kulit tersentuh oleh suatu benda, maka sel-sel saraf akan terangsang.

Sebagai contoh, reseptor rasa sakit merupakan reseptor dengan dendrit yang gundul, terdapat di seluruh permukaan kulit. Jika rangsang cukup kuat, misalnya rangsang mekanin, temperatur, listrik atau kimiawi, maka reseptor ini akan bereaksi. Sensasi rasa sakit yang timbul merupakan suatu upaya untuk proteksi (melindungi diri). Hal ini merupakan sinyalsinyal (pertanda) bahwa ada ancaman bagi tubuh yang dapat menyebabkan luka-luka.

Pada orang buta indra peraba sangat peka. Indra peraba ini difungsikan dalam bekerja dan menjaga diri pada saat membaca menggunakan nurut Braile, saraf-saraf peraba bekerja dan meneruskannya ke pusat saraf di otak sehingga bisa ditafsirkan.

Sumber : http://www.materisekolah.com/indra-peraba-kulit/#ixzz2NQdNciL0

Anda mungkin juga menyukai