Anda di halaman 1dari 81

Tugas Mandiri Termodinamika

Dosen Pembimbing Dra. Hj. Zulhelmi,M.Pd

KLIPING TERMODINAMIKA

OLEH: HERWILIS 0705112525

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA JURUSAN PENDIDIKAN MIPA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS RIAU PEKANBARU 2010

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah SWT yang telah memberi limpahan rezeki dan nikmat karena atas kehendaknyalah makalah ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Shalawat beriring salam tidak lupa pula kita hadiahkan kepada Nabi junjungan dan teladan sepanjang zaman Muhammad saw. Dalam makalah ini disajikan materi pengetahuan dalam bentuk kliping mengenai TERMODINAMIKA yang akan dijelaskan pada bab selanjutnya. Dalam penyelesaian makalah ini penulis banyak mengalami kesulitan, terutama disebabkan oleh kurangnya ilmu pengetahuan. Namun berkat bimbingan dari berbagai pihak akhirnya makalah ini dapat diselesaikan. Secara khusus penulis haturkan rasa terimah kasih kepada Dra. Hj. Zulhelmi,M.Pd selaku dosen pembimbing dalam mata kuliah termodinamika, yang mana dengan sabar telah membimbing dan mengarahkan penulis serta semua pihak yang telah turut membantu dalam penyusunan kliping ini. Penulis menyadari bahwa makalah ini banyak memiliki kekurangan. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan adanya kritikan dan saran yang positif agar makalah ini lebih baik dan berguna di masa yang akan datang.

Pekanbaru, 21 Mei 2010

Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ...................................................................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................................................................. ii DAFTAR GAMBAR......................................................................................................................................... iv 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. Efisiensi Energi dan Exergi secara Optimal dengan Hukum Termodinamika............................ 1 Cuaca - Pentingnya Tekanan Atmosfir........................................................................................... 3 Ocean Thermal Energy Conversion (OTEC) sebagai alternatif sumber energi terbarukan ...... 5 Pembangkitan Listrik Biomassa dengan Mesin Kalor .................................................................. 8 Mesin Stirling ................................................................................................................................. 10 Mesin uap ....................................................................................................................................... 13 Ketel Uap ( Boiler ) ........................................................................................................................ 13 Lokomotif Uap ( Aplikasi Lain Dari Ketel Uap ) ........................................................................... 15 Turbin Gas ...................................................................................................................................... 18 Pembangkit Listrik Tenaga Uap ............................................................................................... 20 Pemanas Fluida Termis............................................................................................................. 21 TERMOKOPEL............................................................................................................................ 23 Rumah Tenaga Surya ................................................................................................................ 24 Manometer ................................................................................................................................. 25 Pengukur Tekanan Gauge ......................................................................................................... 27 Termometer ............................................................................................................................... 29 HYGROMETER ........................................................................................................................... 35 BMW Turbosteamer .................................................................................................................. 36 Cerobong Raksasa Yang Akan Mengurangi Pemanasan Global di Bumi ............................... 38 Cooler ......................................................................................................................................... 41 Aircon Water Heater (AWH) .................................................................................................... 42 Setrika ........................................................................................................................................ 45 Lemari Es (Kulkas) .................................................................................................................... 47 Balon udara ................................................................................................................................ 49 Sistem Ac Ruangan .................................................................................................................... 50 Roket........................................................................................................................................... 54

ii

27. 28.

HeatPipe ..................................................................................................................................... 55 UI Temukan Pendingin Vaksin Ramah Lingkungan ............................................................... 59

28. Motor Diesel..................................................................................................................................... 60 29. 30. 31. DONGKRAK HIDROLIS .......................................................................................................... 65 PISTON....................................................................................................................................... 66 KOMPRESSOR .......................................................................................................................... 69 OVEN MICROWAVE ................................................................................................................... 70 TURBIN ANGIN ........................................................................................................................ 72

Prinsip Kerja Kompressor ................................................................................................................... 69 32. 33.

iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Efisiensi Energi ........................................................................................................................... 1 Gambar 2. Berat 1 inci persegi dari atmosfir adalah 14.7 lbs ....................................................................... 3 Gambar 3. Barometer air raksa Gambar 4. Barometer Aneroid...................................................... 4 Gambar 5. Diagram siklus tertutup OTEC.................................................................................................... 6 Gambar 6. Pembangkit listrik biomassa: salah satu solusi distribusi listrik di Indonesia ............................. 8 Gambar 7. Pembangkit tenaga listrik dengan siklus kombinasi turbin gas-kukus ........................................ 9 Gambar 8. Mesin stirling tipe alpha. ........................................................................................................... 11 Gambar 9. Philips MP1002CA Stirling generator tahun 1951 ................................................................... 11 Gambar 10. Aplikasi dari mesin stirling ..................................................................................................... 12 Gambar 11. Diagram tipikal mesin uap satu silinder .................................................................................. 13 Gambar 12. Ketel Uap ................................................................................................................................ 14 Gambar 13. Skema Proses Pada Ketel Uap (Boiler) ................................................................................... 14 Gambar 14. Lokomotif uap pertama ciptaan Richard Trevithick tahun 1804 ............................................ 15 Gambar 15. Lokomotif uap ......................................................................................................................... 17 Gambar 16. Lokomotif Diesel Elektrik....................................................................................................... 18 Gambar 17. Lokomotif Listrik .................................................................................................................... 18 Gambar 18. Turbin Gas............................................................................................................................... 19 Gambar 19. Kompresor ............................................................................................................................... 19 Gambar 20. Combustion Area .................................................................................................................... 19 Gambar 21. Bagian-Bagian Turbin Gas ...................................................................................................... 20 Gambar 22. Diagram cara kerja pembangkit listrik tenaga uap yang berbahan bakar batu bara ................ 20 Gambar 23. Konfigurasi Pemanas Fluida Thermis ..................................................................................... 22 Gambar 24. Termokopel ............................................................................................................................. 23 Gambar 25. Ilustrasi skema manometer kolom cairan ................................................................................ 26 Gambar 26. Tabung Bourdon .................................................................................................................... 28 Gambar 27. Diagram Termometer dari tabung kaca ................................................................................... 30 Gambar 28. Termometer Raksa .................................................................................................................. 30 Gambar 29. Termometer Alkohol ............................................................................................................... 31 Gambar 30. Termometer yang menggunakan lembaran bimetal ................................................................ 32 Gambar 31. Termometer berskala fahrenheit.............................................................................................. 33 Gambar 32. Termometer Gas Volume-Konstan ......................................................................................... 34 Gambar 33. Hygrometer ............................................................................................................................. 35 Gambar 34. Skema turbosteamer ................................................................................................................ 37 Gambar 35. pengembangan turbosteamer ................................................................................................... 38 Gambar 36. Skema cerobong raksasa ......................................................................................................... 38 Gambar 37. balon udara .............................................................................................................................. 39 Gambar 38. Cooler ...................................................................................................................................... 41 Gambar 39. Aircon Water Heater (AWH) .................................................................................................. 43 Gambar 40. Skema kerja Air Conditioner .................................................................................................. 43

iv

Gambar 41. Skema kerja Aircon Water Heater .......................................................................................... 44 Gambar 42. Setrika .................................................................................................................................... 46 Gambar 43. lemari es .................................................................................................................................. 47 Gambar 44. Balon Udara ............................................................................................................................ 49 Gambar 45. Skema kerja sistem AC ........................................................................................................... 52 Gambar 46. Skema kerja roket .................................................................................................................... 54 Gambar 47. Konstruksi Heat Pipe............................................................................................................... 56

Gambar 48. Photo courtesy of Dynatron Corp ................................. 56 Gambar 49. Animasi cara kerja heatpipe .................................................................................................... 58 Gambar 50. Vaccine Carrier Box................................................................................................................ 59 Gambar 51. Motor pembakaran luar (External Combustion Chamber) ..................................................... 61 Gambar 52. Motor pembakaran dalam (Internal Combustion Chamber) ................................................... 61 Gambar 53. Bentuk ruang bakar motor diesel ............................................................................................ 62 Gambar 54. Diagram siklus pada motor diesel empat langkah. .................................................................. 63 Gambar 55. Dongkrak Hidrolis................................................................................................................... 65 Gambar 56. Macam-macam dongkrak hidrolis........................................................................................... 66 Gambar 57. Piston....................................................................................................................................... 67 Gambar 58. Pompa Pedal Multi Piston ....................................................................................................... 68 Gambar 59. Kompressor ............................................................................................................................. 69 Gambar 60. Kompresi Fluida ...................................................................................................................... 70 Gambar 61. Microwave Oven .................................................................................................................... 70 Gambar 62. Turbin Angin ........................................................................................................................... 72 Gambar 63. Skema Kerja Turbin Angin ..................................................................................................... 72

vi

1. Efisiensi Energi dan Exergi secara Optimal dengan Hukum Termodinamika


Sepertinya telah menjadi kodrat manusia di dunia ini apabila sesuatu itu tersedia secara melimpah dan murah, maka penggunaannya pun cenderung boros atau tidak memperhatikan efisiensi. Hal tersebut juga berlaku dalam penggunaan di bidang energi terutama untuk penggunaan jenis energi yang vital bagi manusia dan pembangunan yaitu energi listrik dan bahan bakar minyak (BBM).
Gambar 1. Efisiensi Energi

Prinsip dasar dari efisiensi energi adalah menggunakan jumlah energi yang sedikit tetapi tujuan atau hasil yang didapat sangat maksimal. Dalam upaya efisiensi energi ini, kajian kimia dan fisika terutama pada hukum Termodinamika yang membahas masalah energi telah memberikan konsep ilmiah yang berguna dalam upaya efisiensi energi secara tepat guna dan optimal. Konsep Efisiensi dalam Hukum Termodinamika Untuk merancang sebuah perencanaan yang optimal dalam memanfaatkan energi, berbagai konsep telah dikembangkan, yang salah satunya adalah dengan analisis energi dan analisis exergi yang berdasarkan pada hukum Termodinamika. Untuk analisis energi, konsepnya terfokus pada hukum ke-1 Termodinamika sedangkan analisis exergi terfokus pada hukum ke-2 Termodinamika. Disebutkan dalam hukum ke-1 Termodinamika bahwa energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan, tetapi dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk yang lain. Dalam pendekatan hukum ke-1 ini, strategi efisiensi energi lebih cenderung pada pemanfaatan sumber daya energi secara efisien. Efisien yang dimaksud disini adalah penggunaan sumber-sumber energi disesuaikan dengan kualitas yang dibutuhkan. Dengan menyesuaikan sumber-sumber energi dengan penugasannya sehingga dapat mencegah pemborosan penggunaan energi berkualitas tinggi hanya untuk tugas yang berkualitas rendah. Kelemahan pada pendekatan hukum ke-1 Termodinamika ini terletak pada hukum ini tidak memperhitungkan terjadinya penurunan kualitas energi. Untuk itu, pendekatan hukum ke-2 Termodinamika telah memberikan konsep efisiensi yang lebih baik. Dalam hukum ke-2 Termodinamika atau dikenal juga sebagai hukum degradasi energi dikemukakan bahwa tidak ada proses pengubahan energi yang efisien sehingga pastilah akan terjadi penurunan kualitas energi didalamnya. Kualitas energi ini disebut sebagai exergi. Exergi ini dapat ditransfer di antara sistem dan dapat dihancurkan oleh irreversibiltas di dalam sistem. Dalam pendekatan hukum ke-2 Termodinamika ini strategi efisiensi energi yang 1

direkomendasikan adalah pemanfaatan energi secara optimal termasuk di dalamnya pemanfaatan exergi-exergi. Sehingga dalam pendekatan ini diharapkan tidak ada energi dan exergi yang terbuang percuma ke lingkungan. Dari kedua analisis diatas yaitu analisis energi dan exergi. Diketahui bahwa hasil dari analisis exergi lebih mempunyai dampak secara signifikan dalam upaya efisiensi energi dan exergi secara optimal dibandingkan analisis energi. Beberapa kelebihan analisis exergi dibandingkan analisis energi menurut Agus Sugiyono (2000) adalah (1) lebih akurat dalam membuat desain yang optimal bagi proses industri maupun pembangkit listrik, (2) lebih teliti dalam menentukan energi yang hilang dalam proses maupun yang dibuang ke udara, dan terakhir (3) dapat menentukan kualitas energi. Jelasnya adalah memaksimalkan efisiensi hukum ke-2 Termodinamika akan mendorong strategi yang lebih baik daripada memaksimalkan efisiensi hukum ke-1 Termodinamika. Contoh sederhana dalam membedakan kedua strategi antara hukum ke-1 dan 2 Termodinamika adalah dalam hal evaluasi penggunaan listrik untuk pemanas ruangan. Pendekatan hukum ke-1 Termodinamika hanya akan memberikan strategi efisiensi energi dengan cara merekomendasikan penggunaan peralatan pemanas ruangan yang efisien. Sedangkan hukum ke-2 Termodinamika menilai bahwa penggunaan listrik untuk pemanas ruangan termasuk dalam kategori pemborosan energi. Hal ini karena energi panas termasuk dalam kategori energi berkualitas rendah. Tugas dan kebutuhan energi kualitas rendah seperti pemanas ruangan ini dapat diperoleh lebih efisien dan murah dengan cara lain. Sejauh ini, penggunaan analisis exergi yang berdasarkan pada hukum ke-2 Termodinamika ini telah banyak diterapkan di berbagai proses industri maupun di pembangkitpembangkit listrik. Untuk membuat model dalam analisis exergi ini melibatkan variabel-variabel data yang sangat banyak dan berinteraksi dengan persamaan yang kompleks. Penggunaan datadata primer tentang energi yang rinci dan konsisten, sangatlah diperlukan dalam mendukung pembuatan model exergi untuk kemudian dintreprestasi lebih lanjut untuk menentukan langkahlangkah efisiensi yang harus dilakukan. Tetapi jika data-data tersebut sulit diperoleh maka penggunaan data-data sekunder yang diturunkan dari data-data non energi dapatlah digunakan. Beberapa data yang diperlukan adalah pendapatan daerah, pendapatan sektor industri, jumlah rumah tangga, jumlah angkutan umum, penjualan listrik dari PLN dan data produksi dari sektor pertanian.

Sumber : Putra, Sinly Evan .2008.http://www.chem-istry.org/artikel_kimia/kimia_fisika/efisiensi-energi-dan-exergi-secara-optimaldengan-hukum-termodinamika/ [ Di akses 4 Maret 2010 ]

2. Cuaca - Pentingnya Tekanan Atmosfir

Gambar 2. Berat 1 inci persegi dari atmosfir adalah 14.7 lbs

Di permukaan laut, lapisan atmosfir memberikan tekanan pada bumi sebesar14,7 pounds per inci persegi. Artinya, sepetak udara seluas 1 inci persegi, mulai dari permukaan sampai ke batas atmosfir yang paling tinggi, mempunyai berat 14,7 pound. Seorang yang berdiri di ketinggian permukaan laut juga akan merasakan tekanan yang sama dari atmosfir. Tapi sebenarnya tekanan ini tidak berupa tekanan dari atas ke bawah, tapi akan dirasakan pada seluruh permukaan kulitnya. Tekanan sebenarnya di sebuah tempat dan pada satu waktu akan berbeda tergantung pada ketinggian, suhu dan kerapatan udara (air density). Kondisi ini juga berpengaruh pada kinerja pesawat, terutama yang berhubungan dengan lepas landas, rate of climb (kemampuan mendaki) dan mendarat. Perhitungan Tekanan Atmosfir Tekanan udara biasanya diukur dalam satuan inci air raksa (mercury, in.Hg) oleh sebuah barometer air raksa. Barometer ini mengukur ketinggian dari kolom air raksa yang ada di dalam sebuah tabung kaca. Salah satu ujung dari tabung air raksa itu dibiarkan terbuka untuk mendapatkan tekanan dari atmosfir, yang mendorong air raksa di dalam tabung. Jika tekanan di luar bertambah, maka akan menekan air raksa yang ada di dalam tabung untuk bergerak ke atas, kebalikannya kalau tekanan berkurang maka permukaan air raksa dalam tabung akan turun. Ketinggian air raksa dalam tabung menjadi tolok ukur tekanan atmosfir. Tipe barometer ini biasanya digunakan di lab atau stasiun pengamatan cuaca, tapi tidak mudah dipindahkan, dan sedikit sulit untuk dibaca.

Gambar 3. Barometer air raksa

Gambar 4. Barometer Aneroid

Barometer aneroid adalah alternatif lain yang dapat digunakan, mudah dibawa dan dibaca. Barometer aneroid terdiri dari bejana tertutup yang disebut dengan sel aneroid, yang mengembang dan mengkerut karena perbedaan tekanan. Sel aneroid ini menempel pada indikator tekanan melalui sambungan mekanis untuk mendapatkan bacaan tekanan atmosfir. Sensor tekanan di pesawat pada dasarnya adalah barometer aneroid. Juga perlu dicatat bahwa sambungan mekanis dari barometer aneroid ini menyebabkan akurasinya yang kurang dibandingkan dengan barometer air raksa. Untuk mendapatkan sebuah referensi bagi tekanan dan suhu, maka dibuat International Standard Atmosfir (ISA). Nilai baku dari standar ini menjadi dasar dari beberapa instrumen penerbangan dan hampir semua data kinerja (performance) pesawat. Tekanan standar di permukaan laut didefinisikan sebagai 29,92 in.Hg pada 15 C. Tekanan udara juga dikenal dalam satuan millibars, dengan 1 in.Hg kira-kira sama dengan 34 millibars dan standar tekanan di permukaan laut 1013,2 millibars. Biasanya indikasi tekanan berkisar dari 950,0 sampai 1040,0 millibars. Constant Pressure Chart dan Hurricane Pressure Report ditulis menggunakan satuan millibars.

Sumber : Admin .2008.http://www.ilmuterbang.com/artikel-mainmenu-29/teoripenerbangan-mainmenu-68/26-private-pilot/93-cuaca-pentingnya-tekananatmosfir [ Di akses 13 Maret 2010 ] 4

3. Ocean Thermal Energy Conversion (OTEC) sebagai alternatif sumber energi terbarukan
Laut merupakan sumber daya alam terbarukan yang tersedia dalam jumlah yang tak terhingga. Luas lautan di seluruh dunia hampir menyelimuti 70% permukaan bumi, di mana permukaan laut dipanaskan secara terus menerus dengan bantuan sinar matahari, dan sekitar 90% dari energi matahari yang menyinari lautan ditampung oleh laut. Hal ini menjadikan laut sebagai penampung energi sinar matahari dan sistem penyimpanan energi yang terbesar di dunia, sehingga sangat potensial untuk dimanfaatkan. OTEC (Ocean Thermal Energy Conversion, atau Konversi Energi Termal Kelautan) adalah teknologi energi yang mengubah radiasi sinar matahari yang tersimpan di lautan menjadi tenaga listrik. Sistem OTEC memanfaatkan perbedaan suhu antara permukaan air laut dengan laut dalam sebagai penggerak siklus pembangkit energi. Walaupun untuk saat ini kondisi keekonomian produksi energi dunia belum memungkinkan untuk mendanai pengoperasian instalasi OTEC secara berkesinambungan, OTEC merupakan satu alternatif sumber energi yang menjanjikan terutama bagi komunitas di daerah tropis. Sejarah Pengembangan OTEC Meski OTEC adalah teknologi yang cukup mutakhir, konsepnya telah memiliki jalan pengembangan yang panjang. Milestone dari pengembangan teknologi ini antara lain adalah sebagai berikut : Tahun 1881, Jacques Arsene d'Arsonval, fisikawan Prancis mengajukan konsep konversi energi termal lautan Tahun 1930, George Claude, murid d'Arsonval, membuat pilot project pembangkit listrik OTEC berkapasitas 22 kilowatt untuk pertama kalinya di Teluk Matanzas Kuba. Tahun 1935 Claude mencoba membangun pembangkit listrik kedua di lepas pantai Brazil. Kedua instalasi tersebut pada akhirnya hancur akibat cuaca dan gelombang laut Tahun 1956, sebuah perusahaan Prancis, Societe dEnergie des Mers, mendesain 3 megawatt pembangkit listrik OTEC di Abidjan, Pantai Gading. Tahun 1974, Amerika Serikat membangun Natural Energy Laboratory of Hawaii Authority (NELHA) di Keahole Point, pantai Kona, Hawaii. Seiring dengan semakin meningkatnya pengembangan energi alternatif, negara-negara lain juga turut mengembangan teknologi ini, antara lain Jepang dan India. Negara-negara lain yang sudah memanfaatkan OTEC antara lain adalah Taiwan, Sri Lanka, Fiji, Jamaika, dan China. Siklus Pembangkit Energi dengan OTEC Untuk dapat membangkitkan energi dengan teknologi OTEC, harus dipenuhi beberapa persyaratan sebagai berikut : 5

1. Instalasi pembangkit listrik terletak di laut dekat pantai dengan kedalaman lebih dari 600 meter. 2. Teknologi ini dapat menghasilkan energi listrik dalam jumlah yang signifikan, apabila perbedaan suhu antara permukaan air laut yang lebih hangat dengan lapisan laut dalam yang lebih dingin mencapai 20 derajat Celcius. Perbedaan suhu ini umumnya semakin besar di daerah tropis dekat garis khatulistiwa. 3. Intensitas gelombang kecil, sehingga mengurangi potensi kerusakan instalasi akibat ombak Siklus kalor yang sesuai dengan OTEC adalah siklus Rankine, menggunakan turbin bertekanan rendah. Pada prinsipnya, aliran panas mengalir dari reservoir suhu tinggi ke reservoir suhu rendah melalui sebuah mesin yang mengubah energi panas menjadi energi kerja, sedangkan alat refrigerator digunakan untuk membalik proses tersebut. Pada teknologi OTEC, aliran panas diganti dengan pemanfaatan perbedaan suhu air laut akibat pemanasan sinar matahari untuk menggerakkan turbin untuk menghasilkan energi listrik. Sistem dapat berupa siklus tertutup, terbuka, ataupun kombinasi keduanya (hybrid). Siklus tertutup menggunakan fluida kerja bertitik didih rendah, seperti ammonia, untuk menggerakkan turbin pembangkit listrik. Air dari permukaan laut yang lebih panas dipompa memasuki alat penukar panas pertama (evaporator) untuk menguapkan ammonia. Uap ammonia kemudian digunakan untuk menggerakkan turbin penghasil energi listrik. Selanjutnya air laut dalam yang lebih dingin dipompakan ke alat penukar panas kedua (kondensor) untuk mengembunkan uap ammonia, yang kemudian digunakan kembali dalam sistem. Ammonia dipilih karena memiliki sifat perpindahan yang superior, mudah diperoleh, dan relatif murah.

Gambar 5. Diagram siklus tertutup OTEC

Siklus terbuka menggunakan air laut di permukaan untuk menghasilkan listrik. Air laut dari permukaan diletakkan di bejana bertekanan rendah dan kemudian dipanaskan. Kukus yang dihasilkan digunakan untuk menggerakkan turbin bertekanan rendah yang kemudian menggerakkan pembangkit listrik. Kukus kemudian dikondensasikan kembali dengan memanfaatkan air dingin dari laut dalam. Keunggulan dari metoda ini adalah produksi air bersih yang terdesalinasi (pengotor berupa garam dan pengotor lainnya tertinggal di bejana bertekanan rendah saat kukus diproduksi), yang dapat dimanfaatkan untuk air minum dan irigasi. Siklus hybrid merupakan gabungan siklus terbuka dan tertutup, di mana air laut dari permukaan memasuki bejana vakum untuk dijadikan kukus dengan flash-evaporation, seperti yang dilakukan pada siklus terbuka. Kukus tersebut kemudian digunakan untuk menguapkan ammonia pada ammonia vaporizer, seperti pada siklus tertutup. Uap ammonia kemudian digunakan untuk memutar turbin pembangkit listrik. Kukus kemudian dikondensasikan dengan penukar panas dan menghasilkan air terdesalinasi. Benefit dan Produk Samping Teknologi OTEC Walaupun sampai saat ini biaya investasi awal OTEC masih mahal, namun OTEC memiliki berbagai keuntungan Keuntungan dan keunggulan dari teknologi OTEC ini antara lain adalah : 1. Sumber daya energi untuk OTEC merupakan sumber terbarukan secara alamiah 2. Hampir tidak ada dampak negatif terhadap lingkungan, bahkan dari sisi ekologi berdampak positif karena akan memperkaya nutrisi pada permukaan air laut. 3. Biaya operasional relatif rendah Selain itu, walaupun biaya investasi awal OTEC masih dipandang terlalu mahal, namun riset termutakhir menunjukkan berbagai potensi produk samping OTEC yang bermanfaat, sehingga dapat meningkatkan nilai keekonomian dari teknologi OTEC. Produk Samping dari OTEC tersebut antara lain : 1. Air pendingin AC : air dingin sisa proses OTEC dapat dimanfaatkan untuk mendinginkan air biasa yang dibutuhkan AC standar melalui mekanisme tertentu. 2. Pertanian : saat air laut mengalir melalui pipa bawah tanah, akan mendinginkan tanah di sekitarnya, sehingga tanah dapat ditanami berbagai tanaman yang cocok untuk ditanam di iklim dingin 3. Desalinasi air laut : proses pembangkitan energy 4. Produksi hidrogen: hidrogen diproduksi dengan proses elektrolisis, dengan memanfaatkan tenaga listrik yang diproduksi dari proses OTEC. 7

Pengembangan OTEC di Indonesia Indonesia adalah negara kepulauan yang terletak di daerah tropis, di mana perairan di wilayah Indonesia umumnya memiliki perbedaan suhu air permukaan dan laut dalam yang sangat tinggi, serta memiliki intensitas gelombang laut yang kecil, sehingga sangat cocok dalam pengembangan teknologi OTEC. Beberapa pihak swasta di Indonesia sebenarnya telah mengembangkan teknologi ini hingga mencapai tahap komersial, namun jumlahnya masih terbatas sehingga pemanfaatan teknologi ini belum memberikan andil yang besar . Di samping itu perlu adanya perhatian dan keterlibatan dari pemerintah yang besar untuk pengembangan dan pemanfaatan energi alternatif dari laut tersebut, sebagai salah satu upaya menghadapi krisis energi yang terjadi di masa kini. Sumber : Anonym.http://rhien-article.blogspot.com/2009/09/ocean-thermal-energyconversion-otec.html [ Di akses 19 Mei 2010 ]

4. Pembangkitan Listrik Biomassa dengan Mesin Kalor

Gambar 6. Pembangkit listrik biomassa: salah satu solusi distribusi listrik di Indonesia

Indonesia memiliki beribu-ribu pulau yang tersebar dari Sabang hingga Merauke dan terpisah oleh lautan luas. Karena bentuk kepulauan ini, sulit menemukan cara yang ekonomis untuk mentrasmisikan dan mendistribusikan listrik dari satu pulau ke pulau yang lain. Hingga saat ini national interconnection hanya mungkin diterapkan di pulau-pulau besar dan sejumlah pulau-pulau relatif kecil di dekatnya. Sejumlah besar pulau harus bisa menghasilkan dan memenuhi kebutuhan listriknya sendiri (self-sufficient). Walaupun demikian, bentuk kepuluan ini juga memberikan biodiversitas yang sangat dahsyat dan memastikan tersedianya sumber biomassa di Indonesia. Karena itu sudah sewajarnya pembangkitan listrik dari biomassa dijadikan salah satu alternatif untuk pemenuhan kebutuhan listrik di Indonesia. Selain itu, produksi bahan bakar dan listrik biomassa akan mengeksploitasi sumber daya lokal sehingga meningkatkan pendapatan penduduk setempat. Produk-produk 8

limbah dari perkebunan sawit, padi, tebu, kayu, dan kelapa dapat menghasilkan energi biomassa. Selain limbah pertanian, sampah perkotaan juga dapat diolah menjadi penghasil energi biomassa yang besar. Pembangkit listrik yang menggunakan sumber energi berbasis biomassa salah satunya adalah pembangkitan listrik berprinsip mesin kalor (heat engine). Mesin kalor siklus Stirling menggunakan pembakaran eksternal, sedangkan mesin pembakaran internal menggunakan siklus Otto dan siklus Diesel. Khusus untuk turbin gas yang menggunakan siklus Brayton, pembakaran dapat dilakukan secara eksternal maupun internal. Siklus Stirling, Otto, dan Diesel Mesin bersiklus Stirling adalah jenis mesin yang memiliki sumber energi dari luar sistem mesin itu sendiri; atau kita biasa sebut dengan mesin bakar luar. Mesin besiklus Stirling banyak diteliti dan dianggap menjanjikan karena secara teori memiliki efisiensi yang tinggi, sampai efisiensi maksimal mesin Carnot. Akan tetapi, mesin siklus Stirling komersial yang ada masih memiliki daya rendah (0,5-150 kW) dan berefisiensi sedang, masih mahal, tetapi tak memerlukan banyak pemeliharaan, toleran terhadap kontaminan, dan beremisi polutan rendah. Mesin siklus Stirling tidak terpatok pada satu macam bahan bakar atau sumber energi. Hal ini tidak berlaku untuk mesin diesel dan mesin Otto yang membutuhkan bahan bakar khusus dan kapasitasnya terbatas. Mesin Otto atau sering juga disebut mesin bensin. Tipe paling umum dari mesin ini adalah mesin pembakaran empat langkah yang membakar bensin. Berbeda dengan mesin Otto, pembakaran dilakukan dengan memberikan kompresi hingga tekanannya tinggi. Turbin Gas: Siklus Brayton

Gambar 7. Pembangkit tenaga listrik dengan siklus kombinasi turbin gas-kukus

Siklus ini merupakan siklus daya termodinamika ideal untuk turbin gas, sehingga saat ini siklus ini yang sangat populer digunakan oleh pembuat mesin turbin (manufacturer) dalam analisa performance upgrading. Siklus ini memproduksi tenaga listrik dengan mengekspansikan gas panas melalui turbin. Efisiensinya dapat mencapai 30%. Turbin gas cocok untuk bahan bakar cair maupun gas yang relatif bebas dari kontaminan dan tidak cocok untuk gas hasil bakar biomassa tanpa pembersihan. Karena itu sebelum biogas akan dijadikan bahan bakar, H2S yang terkandung di dalamnya harus disingkirkan terlebih dahulu. Sumber : Soerawidjaja, Tatang H.____.http://majarimagazine.com/2008/12/pembangkitlistrik-biomassa-dengan-mesin-kalor/ [ Di akses 13 Maret 2010 ]

5. Mesin Stirling
Dalam keluarga mesin kalor, Mesin Stirling didefinisikan sebagai mesin regenerasi udara panas siklus tertutup. Dalam konteks ini, siklus tertutup berarti bahwa fluida kerjanya secara permanen terkurung di dalam sistem, di mana mesin siklus terbuka seperti mesin pembakaran internal dan beberapa mesin uap, menukarkan fluida kerjanya dengan lingkungan sekitar sebagai bagiaan dari siklus kerja. Regenerasi berarti bahwa adanya penggunaan alat penukar panas internal, yang dapat meningkatkan efisiensi mesin. Banyak sekali kemungkinan dari penggunaan mesin stirling ini, dengan mayoritas masuk ke kategori mesin dengan piston tolak balik. Mesin stirling secara tradisional diklasifikasikan ke dalam mesin pembakaran eksternal, meskipun panas bisa didapatkan dari sumber selain pembakaran seperti tenaga matahari maupun nuklir. Mesin stirling beroperasi melalui penggunaan sumber panas eksternal dan heat sink eksternal, masingmasing dijaga agar memiliki perbedaan temperatur yang cukup besar. Sejarah Mesin Stirling Mesin Stirling ditemukan pertamakali oleh Dr Robert Stirling dan dipatenkan oleh dia pada tahun 1816. Dasar pembuatan mesin ini adalah karena pada saat itu banyak terjadi kecelakaan kerja yang menewaskan pegawai pabrik yang sedang bekerja di dekat mesin uap. Karena Tekanan yang begitu tinggi yang terdapat di dalam boiler yang terkadang tidak terkontrol dengan baik. Sehingga keprihatinan Robert Stirling ini menghasilkan sebuah ide yaitu mesin bakar luar dengan fluida kerja udara. Diharapkan dengan fluida kerja udara maka tingkat kecelakaan kerja dapat berkurang.

10

Gambar 8. Mesin stirling tipe alpha.

Gambar 9. Philips MP1002CA Stirling generator tahun 1951

Latar belakang Dalam usaha meningkatkan konversi yang bisa didapat dari perubahan energi panas ke kerja, mesin stirling memiliki potensi untuk mencapai efisiensi tertinggi dari semua mesin kalor, secara teori sampai efisiensi maksimal mesin Carnot, meskipun dalam prakteknya usaha ini terus dibatasi oleh berbagai sifat-sifat non-ideal dari baik itu fluida kerjanya maupun bahan dari mesin itu sendiri, seperti gesekan, konduktivitas termal, kekuatan tensile, creep, titik lebur, dll. Mesin ini dapat dioperasikan melalui berbagai sumber panas yang dapat mencukupi, seperti tenaga matahari, kimia maupun nuklir.Dibandingkan dengan mesin pembakaran internal, mesin Stirling memiliki potensi untuk lebih efisien, lebih tenang, dan lebih mudah perawatannya. Belakangan ini, keuntungan mesin Stirling terus meningkat, hal ini dimungkinkan dengan adanya kenaikan harga energi, kelangkaan sumber energi, sampai kepedulian tentang masalah lingkungan seperti pemanasan global. Ketertarikan yang meningkat terhadap mesin Stirling ini berakibat dengan terus bertambahnya penelitian mengenai peralatan Stirling tersebut. Aplikasinya termasuk pemompaan air, astronautik, dan sebagai pembangkit listrik untuk sumbersumber panas yang tidak sesuai dengan mesin pembakaran dalam seperti energi matahari. Karakteristik mesin Stirling yang berguna lainnya adalah jika yang disuplai energi mekanik maka ia dapat beroperasi sebagai heat pump. 11

Prinsip Kerja Stirling engine bekerja dengan urutan demikian : 1. Ruang udara dipanasi dari bawah, maka udara di dalamnya akan memuai dan menekan power piston ke atas. 2. Power piston menggerakkan crank saft bersamaan dengan itu displacer akan berpindah tempat ke posisi paling atas, dengan melihat gambar, dengan adanya posisi displacer di bagian atas ruang udara, maka mayoritas udara di dalam ruang udara mengalami pemanasan. Sehingga terjadi kompresi lanjutan yang menebabkan power piston terus bergerak hingga posisi puncak. 3. Saat power piston berada diposisi puncak maka dengan bantuan fly wheel, segera piston akan bergerak turun lagi, posisi displacer sudah berada di tengah, sehingga dengan demikian sebagian udara akan mengalami penyusutan yang mengakibatkan power piston terhisap ke bawah. 4. Hal ini terus berlangsung hingga posisi power piston ter-rendah di ikuti oleh pergerakan displacer ke tengah. 5. Dan begitu seterusnya, hal ini berlangsung juga dengan bantuan fly wheel yang menyimpan momen inersianya. Cara kerja mesin ini memanfaatkan sifat dasar Udara yang akan memuai jika dipanaskan dan akan menyusut jika di dinginkan. Dengan demikian akan terjadi siklus pemuaian dan penyusutan sehingga sebuah mesin dapat berputar. Dari definisi diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa sebuah stirling engine akan bekerja atau berputar jika terdapat perbedaan temperatur.

Sebuah desktop alfa Mesin Stirling. Fluida kerja dalam mesin ini adalah udara. Pertukaran panas panas adalah silinder kaca di sebelah kanan, dan penukar panas dingin adalah bersirip silinder di atas. Mesin ini menggunakan kecil alkohol burner (kanan bawah) sebagai sumber panas
Gambar 10. Aplikasi dari mesin stirling

Sumber : o Anonim.http://forum.otomotifnet.com/forum/archive/index.php/t-1563.html o Anonim.http://id.wikipedia.org/wiki/Mesin_Stirling o Anonim.http://i315.photobucket.com/albums/ll463/bapuks/show%20off/stirling-cycle.gif


[ Di akses 25 Maret 2010 ]

12

6. Mesin uap
Mesin uap adalah mesin yang menggunakan energi panas dalam uap air dan mengubahnya menjadi energi mekanis. Mesin uap digunakan dalam pompa, lokomotif dan kapal laut, dan sangat penting dalam Revolusi Industri. James Watt (19 January 1736 - 25 Agustus 1819) adalah penemu yang mengembangkan mesin uap yang menjadi dasar dari Revolusi Industri.

Gambar 11. Diagram tipikal mesin uap satu silinder

Sumber : Anonim. Mesin uap.http://id.wikipedia.org/wiki/Mesin_uap


[ Di akses 25 Maret 2010 ]

7. Ketel Uap ( Boiler )


Boiler atau lebih dikenal sebagai ketel uap pada dasarnya adalah sebuah bejana yang dipergunakan sebagai tempat untuk memproduksi uap (steam). Uap dari pemanasan air dalam boiler dilakukan pada temperatur tertentu untuk kemudian digunakan untuk berbagai keperluan. Berdasarkan jenisnya, ada beberapa boiler yakni, fire tuber boiler, atmospheric fluidized bed combustion boiler, water tube boiler, paket boiler, fluidizedbed combustion boiler, stoker fired boiler, boiler pemanas limbah, dan pemanas fluida termis.

13

Gambar 12. Ketel Uap

Sistem boiler terdiri dari: Sistem air umpan menyediakan air untuk boiler secara otomatis sesuai dengan kebutuhan steam. Berbagai kran disediakan untuk keperluan perawatan dan perbaikan. Sistem steam mengumpulkan dan mengontrol produksi steam dalam boiler. Sistem Steam dialirkan melalui sistem pemipaan ke titik pengguna. Pada keseluruhan sistem, tekanan steam diatur menggunakan kran dan dipantau dengan alat pemantau tekanan. Sistem bahan bakar adalah semua peralatan yang digunakan untuk menyediakan bahan bakar untuk menghasilkan panas yang dibutuhkan. Peralatan yang diperlukan pada sistem bahan bakar tergantung pada jenis bahan bakar yang digunakan pada sistem. Air yang disuplai ke boiler untuk dirubah menjadi steam disebut air umpan. Dua sumber air umpan adalah: (1) Kondensat atau steam yang mengembun yang kembali dari proses (2) Air makeup (air baku yang sudah diolah) yang harus diumpankan dari luar ruang boiler dan plant proses. Untuk mendapatkan efisiensi boiler yang lebih tinggi, digunakan economizer untuk memanaskan awal air umpan menggunakan limbah panas pada gas buang.

Gambar 13. Skema Proses Pada Ketel Uap (Boiler)

14

Dari sisi konsep, tidak terdapat perbedaan mencolok antara boiler berbahan bakar minyak, gas, maupun batubara. Boiler terdiri atas sistem air umpan, sistem steam, dan sistem bahan bakar. Pada Coal Fired Boiler yang berbahan bakar batubara, terdiri atas furnace atau tungku api yang dilengkapi dengan kipas tiup dan kipas hisap, pipa air, pipa api, serta sistem pembuangan. Sumber : Anonim. Boiler [ Ketel Uap ].http://errysusetyo.blogspot.com/2008/07/boiler-keteluap.html [ Di akses 21 Mei 2010 ]

8. Lokomotif Uap ( Aplikasi Lain Dari Ketel Uap )


Lokomotif pertama di dunia yang sukses berjalan di atas rel adalah lokomotif uap yang diciptakan oleh seorang Inggris bernama Richard Trevithick pada tahun 1804. Lokomotif uap digerakkan oleh uap air yang berasal dari ketel uap yang dipanaskan dengan kayu bakar, batubara, atau minyak bakar. Sedangkan mesin uap yang telah disempurnakan ditemukan oleh James Watt (1736 1819) pada tahun 1769

Gambar 14. Lokomotif uap pertama ciptaan Richard Trevithick tahun 1804

Prinsip Kerja Mesin Uap Lokomotif Mesin uap pertama kali dipergunakan untuk menggerakkan lokomotif adalah pada awal 1800 sd 1950. Prinsip kerja mesin uap untuk lokomotif adalah seperti berikut :

15

Mesin uap, terdiri dari ketel uap yang berisi air dipanaskan dengan bahan bakar kayu, minyak, atau batubara secara terus-menerus sampai mendidih, air yang mendidih tersebut menghasilkan uap air yang dimasukkan kedalam suatu kamar sehingga menciptakan uap tekanan tinggi dan menggerakkan piston yang selanjutnya juga menggerakkan roda-roda lokomotif. Berikut ini dapat dipelajari prinsip kerja mesin uap lokomotif :

Pada waktu yang sama, luncuran klep mulai terbuka dan uap bertekanan tinggi mendesak punggung piston kedepan, dan menarik roda/kemudi mesin/motor separuh putaran dengan mengeluarkan bunyi choo, choo.

16

Diakhir langkah/pukulan kedepan, terdapat uap air yang bebas dibagian belakang piston atau selinder, sehingga berhembus dan mengeluarkan berbunyi Choo yang lain. Demikianlah seterusnya sehingga mesin uap dapat mengerakkan roda-roda lokomotif.

Gambar 15. Lokomotif uap

Sejak mulai dikembangkannya jenis lokomotif lainnya yang lebih sempurna pada tahun 1930, lama kelamaan akhirnya secara global lokomotif uap digantikan oleh lokomotif diesel dan lokomotif listrik.

Lokomotif diesel yang umum digunakan adalah lokomotif diesel elektrik, dimana mesin diesel dipakai untuk memutar generator agar mendapatkan energi listrik. Listrik tersebut dipakai untuk menggerakkan motor listrik besar yang langsung menggerakkan roda lokomotif. Selain itu ada jenis lokomotif diesel hidrolik. Lokomotif ini menggunakan tenaga mesin diesel untuk memompa oli dan selanjutnya disalurkan ke perangkat hidrolik untuk menggerakkan roda. Lokomotif ini tidak sepopuler lokomotif diesel elektrik karena perawatan dan kemungkinan terjadi problem besar. Demikian pula lokomotif listrik prinsip kerjanya hampir sama dengan lokomotif diesel elektrik, tapi tidak menghasilkan listrik sendiri. Listriknya diperoleh dari kabel transmisi di atas jalur kereta api. Jangkauan lokomotif ini terbatas hanya pada jalur yang tersedia jaringan transmisi listrik penyuplai tenaga.

17

Gambar 16. Lokomotif Diesel Elektrik

Gambar 17. Lokomotif Listrik Sumber : Anoname. 2008. Mengenal Ketel Uap . http://politeknikcitrawidyaedukasi.wordpress.com [ Di akses 28 Mei 2010 ]

9. Turbin Gas

18

Turbin gas banyak digunakan oleh pesawat terbang, helikopter dan pembangkit energi listrik skala kecil. Turbin gas digunakan karena memiliki kelebihan. Daya yang dihasilkan turbin gas lebih banyak dibandingkan dengan mesin siklus 4 atau 2 tak dengan berat mesin yang sama. Artinya dengan berat yang sama daya yang dihasilkan turbin gas lebih banyak, oleh karena itu turbin gas banyak digunakan untuk alat transportasi seperti yang disebutkan diatas.
Gambar 18. Turbin Gas

Cara Kerja Turbin Gas Komponen utama turbin gas ada tiga. 1. Kompresor berfungsi untuk menghasilkan udara bertekanan tinggi. Bilik R bakar dan menghasilkan udara bertekanan dan berkecepatan tinggi. Turbin berfungsi merubah udara yang bertekanan tinggi dari bilik pembakaran menjadi gerakan mekanis.
Gambar 19. Kompresor

2. Ruang Pembakaran (Combustion Area). Pembakaran merupakan kombinasi kimia dari tiga elemen yaitu udara bahan bakar dan api. Bahan bakar yang digunakan untuk turbin gas adalah hidrokarbon. Udara yang bertekanan tinggi dari kompresor memasuki ruang pembakaran, saat itu juga bahan bakar di semprotkan oleh fuel injector sehingga terjadi pembakaran yang menghasilkan udara yang bertekanan dan berkecepatan tinggi. Inilah yang dimanfaatkan oleh turbin untuk menghasilkan daya.
Gambar 20. Combustion Area

3. Modifikasi dari turbin gas ada yang disebut dengan turbofan. Bentuknya hampir sama dengan turbin gas. Turbo fan memiliki kipas (fan) sebelum kompresor. Proses Singkat Pada Turbin Gas Turbin gas secara teori tidak begitu rumit untuk menjelaskannya. Terdapat 3 komponen atau bagian utama yaitu : 19

1. Compressor

menaikkan tekanan udara yang masuk

2. Combustion Area Membakar bahan bakar yang masuk dan menghasilkan tekanan yang sangat tinggi begitu pula dengan kecepatannya. 3. Turbin Mengkonversi energi dari gas dengan tekanan dan kecepatan yang tinggi hasil dari combustion area menjadi energi mekanik berupa rotasi poros turbin.

Gambar 21. Bagian-Bagian Turbin Gas

Sumber : http://berita-iptek.blogspot.com/2008/04/cara-turbin-gas-bekerja.html
[ Di akses 21 Maret 2010 ]

10.

Pembangkit Listrik Tenaga Uap


Indonesia adalah eksportir batubara terbesar kedua di dunia (setelah Australia, 2006). Disaat harga minyak yang terus membumbung tinggi pembangkit listrik tenaga uap (pltu) layak menjadi pertimbangkan.

Gambar 22. Diagram cara kerja pembangkit listrik tenaga uap yang berbahan bakar batu bara

20

Gambar tersebut merupakan diagram cara kerja pembangkit listrik tenaga uap yang berbahan bakar batu bara. Berikut adalah detail penjelasan gambar Coal Supply (pengumpan batu bara). Batu bara dari tambang di kirim ke "coal hoper" dan dihaluskan sampai ukuran 5 cm. Setelah itu dikirim ke pembangkit melalui konveyor Pulverizer (Alat penghancur). Batu bara dihaluskan lagi sampai menjadi bubuk dan di campur dengan udara kemudian ditiupkan ke tungku pembakaran. Boiler. Batu bara yang dibakar di ruang pembakaran digunakan untuk memanaskan air didalam boliler sampai menjadi uap. Uap ini yang digunakan untuk memutar rotor dan membangkitkan energi listrik Precipitator, stack (alat penangkap debu) . Pembakaran batu bara akan menghasilkan karbon dioksida (CO2), sulpur dioksida (SO2) dan Nitrogen oksida. Gas - gas ini keluar dari boiler melalui Precipitator dan stack . Precipitator mampu 99.4 % debu sebelum gas dibuang ke udara. Sedangkan sisa pembakaran yang lebih berat akan mengendap ke bawah boilerdan dibuang lagoon. Turbin dan Generator. Uap bertekanan tinggi dari boiler digunakan untuk memutar bilah turbin yang dihubungkan dengan generator dengan bantuan poros. Poros yang berputar ini akan menghasilkan energi listrik di dalam generator. Condensers (kondensor). Uap panas yang keluar dari turbin dialirkan ke kondensor. Di kondensor uap didinginkan sehingga terkondensasi menjadi air, air ini di pompakan lagi ke boiler untuk dipanaskan dan proses ini terus berulang (resirkulasi). Water treatment plant. Untuk mengurangi korosi pada pipa - pipa boiler, air yang digunakan untuk boiler harus dibersihkan. Air yang mengandung lumpur akan dibuang keluar dari sistem. Substation, transformer, transmission lines. Energi listrik yang di hasilkan oleh generator harus di naikan voltasenya melaui transformer (travo step up) sebelum di kirim melalui jalur transmisi (transmisi line). Tujuan untuk menaikan voltase ini untuk mengurangi energi yang terbuang selaa proses pengiriman.
Sumber : Anonim. http://berita-iptek.blogspot.com/2008/06/pembangkit-listrik-tenaga-

uap.html? [ Di akses 21 Maret 2010 ]

11.

Pemanas Fluida Termis

Saat ini, pemanas fluida termis telah digunakan secara luas dalam berbagai penerapan untuk pemanasan proses tidak langsung. Dengan menggunakan fluida petroleum sebagai media perpindahan panas, pemanas tersebut memberikan suhu yang konstan. Sistim pembakaran terdiri dari sebuah fixed grate dengan susunan draft mekanis. Pemanas fluida thermis modern berbahan bakar minyak terdiri dari sebuah kumparan ganda, konstruksi tiga pass dan dipasang dengan 21

sistim jet tekanan. Fluida termis, yang bertindak sebagai pembawa panas, dipanaskan dalam pemanas dan disirkulasikan melalui peralatan pengguna. Disini fluida memindahkn panas untuk proses melalui penukar panas, kemudian fluidanya dikembalikan ke pemanas. Aliran fluida termis pada ujung pemakai dikendalikan oleh katup pengendali yang dioperasikan secara pneumatis, berdasarkan suhu operasi. Pemanas beroperasi pada api yang tinggi atau rendah tergantung pada suhu minyak yang kembali yang bervariasi tergantung beban sistim.

Gambar 23. Konfigurasi Pemanas Fluida Thermis (Mesin Energi India)

Keuntungan pemanas tersebut adalah: Operasi sistim tertutup dengan kehilangan minimum dibanding dengan boiler steam. Operasi sistim tidak bertekanan bahkan untuk suhu sekitar 250 oC dibandingkan kebutuhan tekanan steam 40 kg/cm2 dalam sistim steam yang sejenis. Penyetelan kendali otomatis, yang memberikan fleksibilitas operasi. Efisiensi termis yang baik karena tidak adanya kehilangan panas yang diakibatkan oleh blowdown, pembuangan kondensat dan flash steam.

Faktor ekonomi keseluruhan dari pemanas fluida termis tergantung pada penerapan spesifik dan dasar acuannya. Pemanas fluida thermis berbahan bakar batubara dengan kisaran efisiensi panas 55-65 persen merupakan yang paling nyaman digunakan dibandingkan dengan hampir kebanyakan boiler. Penggabungan peralatan pemanfaatan kembali panas dalam gas buang akan mempertinggi tingkat efisiensi termis selanjutnya.

22

Sumber : Anonim.Chapter 20%-%20Boilers%20and%20thermic%20%fluid%20%heaters%20 (bahasa Indonesi.pdf [ Di akses 25 Maret 2010 ]

12.

TERMOKOPEL

Pada dunia elektronika, termokopel merupakan sensor suhu yang banyak digunakan untuk mengubah perbedaan suhu dalam benda menjadi perubahan tegangan listrik (voltase). Termokopel yang sederhana dapat dipasang, dan memiliki jenis konektor standar yang sama, serta dapat mengukur temperatur dalam jangkauan suhu yang cukup besar dengan batas kesalahan pengukuran kurang dari 1 C.

Gambar 24. Termokopel

Cara Kerja Termokopel Pada tahun 1821, seorang fisikawan Estonia bernama Thomas Johann Seebeck menemukan bahwa sebuah konduktor (semacam logam) yang diberi perbedaan panas secara gradien akan menghasilkan tegangan listrik. Hal ini disebut sebagai efek termoelektrik. Untuk mengukur perubahan panas ini, gabungan dua macam konduktor sekaligus sering dipakai pada ujung benda panas yang diukur. Konduktor tambahan ini kemudian akan mengalami gradiasi suhu, dan mengalami perubahan tegangan secara berkebalikan dengan perbedaan temperatur benda. Menggunakan logam yang berbeda untuk melengkapi sirkuit akan menghasilkan tegangan yang berbeda, meninggalkan perbedaan kecil tegangan memungkinkan kita melakukan pengukuran, yang bertambah sesuai temperatur. Perbedaan ini umumnya berkisar antara 1 hingga 70 microvolt tiap derajad celcius untuk kisaran yang dihasilkan kombinasi logam modern. Beberapa kombinasi menjadi populer sebagai standar industri, dilihat dari biaya, ketersediaanya, kemudahan, titik lebur, kemampuan kimia, stabilitas, dan hasil. Sangat penting diingat bahwa termokopel mengukur perbedaan temperatur di antara 2 titik, bukan temperatur absolut. Pada banyak aplikasi, salah satu sambungan (sambungan yang dingin) dijaga sebagai temperatur referensi, sedang yang lain dihubungkan pada objek pengukuran. Termokopel dapat dihubungkan secara seri satu sama lain untuk membuat termopile, dimana tiap sambungan yang 23

panas diarahkan ke suhu yang lebih tinggi dan semua sambungan dingin ke suhu yang lebih rendah. Dengan begitu, tegangan pada setiap termokopel menjadi naik, yang memungkinkan untuk digunakan pada tegangan yang lebih tinggi. Dengan adanya suhu tetapan pada sambungan dingin, yang berguna untuk pengukuran di laboratorium, secara sederhana termokopel tidak mudah dipakai untuk kebanyakan indikasi sambungan lansung dan instrumen kontrol. Mereka menambahkan sambungan dingin tiruan ke sirkuit mereka yaitu peralatan lain yang sensitif terhadap suhu (seperti termistor atau dioda) untuk mengukur suhu sambungan input pada peralatan, dengan tujuan khusus untuk mengurangi gradiasi suhu di antara ujung-ujungnya. Di sini, tegangan yang berasal dari hubungan dingin yang diketahui dapat disimulasikan, dan koreksi yang baik dapat diaplikasikan. Hal ini dikenal dengan kompensasi hubungan dingin. Biasanya termokopel dihubungkan dengan alat indikasi oleh kawat yang disebut kabel ekstensi atau kompensasi. Tujuannya sudah jelas. Kabel ekstensi menggunakan kawat-kawat dengan jumlah yang sama dengan kondoktur yang dipakai pada Termokopel itu sendiri. Kabel-kabel ini lebih murah daripada kabel termokopel, walaupun tidak terlalu murah, dan biasanya diproduksi pada bentuk yang tepat untuk pengangkutan jarak jauh - umumnya sebagai kawat tertutup fleksibel atau kabel multi inti. Kabel-kabel ini biasanya memiliki spesifikasi untuk rentang suhu yang lebih besar dari kabel termokopel. Kabel ini direkomendasikan untuk keakuratan tinggi. Kabel kompensasi pada sisi lain, kurang presisi, tetapi murah. Mereka memakai perbedaan kecil, biasanya campuran material konduktor yang murah yang memiliki koefisien termoelektrik yang sama dengan termokopel (bekerja pada rentang suhu terbatas), dengan hasil yang tidak seakurat kabel ekstensi. Kombinasi ini menghasilkan output yang mirip dengan termokopel, tetapi operasi rentang suhu pada kabel kompensasi dibatasi untuk menjaga agar kesalahan yang diperoleh kecil. Kabel ekstensi atau kompensasi harus dipilih sesuai kebutuhan termokopel. Pemilihan ini menghasilkan tegangan yang proporsional terhadap beda suhu antara sambungan panas dan dingin, dan kutub harus dihubungkan dengan benar sehingga tegangan tambahan ditambahkan pada tegangan termokopel, menggantikan perbedaan suhu antara sambungan panas dan dingin. Sumber : Anonim.keLompok keYen.. tea_twin1&2_putz1&2_ikaL-pakDokter_sH [TI '06 UNS] [ Di akses 21 Maret 2010 ]

13.

Rumah Tenaga Surya


Rumah tenaga surya ternyata bisa menyenangkan, modern, bahkan menarik. Listrik terbatas bukan berarti 24

mengorbankan kemudahan dan kenyamanan yang diberikan oleh pemanas udara, pemanas air, dan penyejuk udara. Desain rumah tenaga surya akan menghemat energi listrik karena dinding, jendela dan lantai dirancang untuk mampu menyerap dan menyimpan energi panas saat musim dingin dan mendistribusikannya. Serta membuang panas saat musim panas. Karena itu kenyamanan yang diberikan oleh pemanas dan penyejuk udara dapat digantikannya. Berikut ini adalah lima elemen dasar yang harus saling berkaitan satu dengan lainnya dalam merancang rumah tenaga surya. 1. Pengumpul, kaca jendela yang besar yang berhubungan langsung dengan matahari harus menghadap 30 derajat ke utara dan tidak boleh terhalang oleh bangunan lain atau batang kayu mulai jam 9 pagi sampai 3 sore.

2. Penyerap, dinding, lantai dan partisi merupakan benda - benda yang mampu menyerap panas dan menyimpannya. 3. Thermal mass. adalah material yang bisa menimpan panas dari energi matahari dan terletak dibalik permukaan benda - benda yang bisa menyerap panas seperti lantai (lihat gambar) 4. Pendistribusian. panas yang telah dikumpulkan dan disimpan kemudian didistribusikan atau di sirkulasikan dari satu ruangan ke ruangan lain. Metode untuk mendistribusikan ini bisa secara konduksi, konveksi dan radiasi. 5. Pengaturan. Alat - alat kontrol perlu digunakan untuk memanfaatkan energi yang telah dikumpulkan seperti termostat untuk mengetahui keadaan temperatur sehingga bisa menghidupkan dan mematikan kipas angin. Sumber : http://berita-iptek.blogspot.com/2008/06/rumah-tenaga-surya.html
[ Di akses 21 Maret 2010 ]

14.

Manometer

25

Manometer adalah alat yang digunakan secara luas pada audit energi untuk mengukur perbedaan tekanan di dua titik yang berlawanan. Jenis manometer tertua adalah manometer kolom cairan. Alat ukur ini sangat sederhana, pengamatan dapat dilakukan langsung dan cukup teliti pada beberapa daerah pengukuran. Manometer kolom cairan biasanya digunakan untuk pengukuran tekanan yang tidak terlalu tinggi (mendekati tekanan atmosfir). Versi manometer sederhana kolom cairan adalah bentuk pipa U (lihat Gambar) yang diisi cairan setengahnya (biasanya berisi minyak, air atau air raksa) dimana pengukuran dilakukan pada satu sisi pipa, sementara tekanan (yang mungkin terjadi karena atmosfir) diterapkan pada tabung yang lainnya. Perbedaan ketinggian cairan memperlihatkan tekanan yang diterapkan. Ada tiga tipe utama manometer: 1. Manometer satu sisi kolom yang mempunyai tempat cairan besar dari tabung U dan mempunyai skala disisi kolom sempit. Kolom ini dapat menjelaskan perpindahan cairan lebih jelas. Kolom cairan manometer dapat digunakan untuk mengukur perbedaan yang kecil diantara tekanan tinggi. 2. Jenis membran fleksibel: jenis ini menggunakan defleksi (tolakan) membran fleksibel yang menutup volum dengan tekanan tertentu. Besarnya defleksi dari membran sesuai dengan tekanan spesifik. 3. Jenis Pipa koil: Sepertiga bagian dari manometer ini menggunakan pipa koil yang akanmengembang dengan kenaikan tekanan. Hal ini disebabkan perputaran dari sisi lengan yang disambung ke pipa.

Gambar 25. Ilustrasi skema manometer kolom cairan

Prinsip kerja manometer adalah sebagai berikut Gambar a. Merupakan gambaran sederhana manometer tabung U yang diisi cairan setengahnya, dengan kedua ujung tabung terbuka berisi cairan sama tinggi. 26

Gambar b. Bila tekanan positif diterapkan pada salah satu sisi kaki tabung, cairan ditekan kebawah pada kaki tabung tersebut dan naik pada sisi tabung yang lainnya. Perbedaan pada ketinggian, h, merupakan penjumlahan hasil pembacaan diatas dan dibawah angka nol yang menunjukkan adanya tekanan. Gambar c. Bila keadaan vakum diterapkan pada satu sisi kaki tabung, cairan akan meningkat pada sisi tersebut dan cairan akan turun pada sisi lainnya. Perbedaan ketinggian h merupakan hasil penjumlahan pembacaan diatas dan dibawah nol yang menunjukkan jumlah tekanan vakum. Dimana manometer digunakan Selama pelaksanaan audit energi, manometer digunakan untuk menentukan perbedaan tekanan diantara dua titik di saluran pembuangan gas atau udara. Perbedaan tekanan kemudian digunakan untuk menghitung kecepatan aliran di saluran dengan menggunakan persamaan Bernoulli (Perbedaan tekanan = v2/2g). Rincian lebih lanjut penggunaan manometer diberikan pada bagian tentang bagaimana mengoperasikan manometer. Manometer harus sesuai untuk aliran cairan.Kecepatan aliran cairan diberikan oleh perbedaan tekanan = f LV2/2gD dimana f adalah factor gesekan dari bahan pipa, L adalah jarak antara dua titik berlawanan 183 dimana perbedaan tekanan diambil, D adalah diameter pipa dan g adalah konstanta gravitasi. Pencegahan dan keselamatan pengukuran 1. Manometer tidak dapat digunakan pada tekanan yang sangat tinggi. Pada kasus tekanan tinggi, digunakan inclined tune manometer. 2. Periksa panduan manual operasi dari peralatan pemantauan untuk instruksi yang lebih rinci untuk keselamatan dan pencegahan sebelum menggunakan peralatan. Sumber:Rahayu, Suparni Setyowati.2009.http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimiaindustri/instrumentasi-dan-pengukuran/pengoperasian-manometer/ [ Di akses 13 Maret 2010 ]

15.

Pengukur Tekanan Gauge

Pada alat ukur ini sebagai medium pengukur tekanan tidak menggunakan zat cair. Bagian utama dari alat ini adalah bahan elastis yang terbuat dari logam, plastik maupun kulit yang 27

tipis.Tekanan akan mengakibatkan perubahan bentuk elastis yang besarnya sebanding dengan tekanan yang diukur. Karena perubahan bentuk elastis sangat kecil, maka perlu diperbesar sehingga dapat dilihat dengan jelas pada skala jarum. Tabung Bourdon (Bourdon Tube) Tabung Bourdon merupakan alat ukur yang banyak digunakan karena mempunyai daerah pengukuran cukup besar (0 sampai 700 atmosfir) dan harganya cukup murah.

Gambar 26. Tabung Bourdon

Tabung Bourdon terbuat dari paduan logam yang dipasang melengkung membentuk huruf C. Tabung yang berpenampang tipis tersebut oleh pengaruh tekanan akan mengembang dan bergerak ke arah luar. Untuk tekanan sampai 600 psi bahan tabung terbuat dari perunggu (bronze), tekanan sampai dengan 10.000 psi terbuat dari paduan berilyum-tembaga sedangkan untuk pengukuran tekanan 10.000 psi atau lebih digunakan baja tak berkarat (stainlesssteel) maupun paduannya. Fungsi pengukur aliran Pengukur aliran adalah alat yang digunakan untuk mengukur linier, non linier, laju alir volum atau masa dari cairan atau gas. Bagian ini secara spesifik menerangkan tentang pengukur aliran air. Pemilihan metode atau jenis pengukur aliran air tergantung pada kondisi tempat dan kebutuhan pengukuran yang akurat. Sebagian dari pengukur aliran air, ada beberapa metoda yang dapat mengukur aliran air selama audit. Dua metoda umum untuk mendapatkan perkiraan akurat yang beralasan dari aliran air adalah: a. Metoda waktu pengisian Air diisikan pada bejana atau tangki dengan volum yang telah diketahui (m3). Waktu yang dibutuhkan untuk mengisi volume sampai penuh dicatat menggunakan stop watch (detik). Volum dibagi dengan waktu menjadi aliran rata-rata dalam m3/detik. 28

b. Metoda melayang Metoda ini umumnya digunakan untuk mengukur aliran pada saluran terbuka. Jarak spesifik (misalnya 25 meter atau 50 meter) ditandai pada saluran.Bola pingpong diletakkan di air dan dicatat waktu yang diperlukan untuk bola melayang menuju jarak yang diberi tanda. Pembacaan diulang beberapa kali untuk menghasilkan waktu yang akurat. Kecepatan air dihitung oleh jarak yang ditempuh oleh bola dibagi rata-rata waktu yang diperlukan. Tergantung kepada kondisi aliran dan karakteristik tempat, perhitungan kecepatan lebih lanjut dibagi dengan faktor 0,8 sampai dengan 0,9 untuk menghasilkan kecepatan puncak pada saluran terbuka;kecepatan di permukaan dikurangi karena adanya tenaga pendorong angin dan lain lain. Sumber:Rahayu, Suparni Setyowati.2009.http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimiaindustri/instrumentasi-dan-pengukuran/manometer/ [ Di akses 13 Maret 2010 ]

16.

Termometer

Alat yang dirancang untuk mengukur suhu adalah termometer. Terdapat banyak jenis termometer, tetapi prinsip kerjanya sebenarnya sama. Biasanya, kita memanfaatkan materi yang bersifat termometrik (sifat materi yang berubah terhadap temperatur). Maksudnya, kalau suhu materi tersebut berubah, bentuk dan ukuran materi tersebut juga ikut2an berubah. Kebanyakan termometer menggunakan materi yang bisa memuai ketika suhunya berubah. Termometer yang sering digunakan saat ini terdiri dari tabung kaca, di mana terdapat alkohol atau air raksa pada bagian tengah tabung. Ketika suhu meningkat, alkohol atau air raksa yang berada di dalam wadah akan memuai sehingga panjang kolom alkohol atau air raksa akan bertambah. Sebaliknya, ketika suhu menurun, panjang kolom alkohol atau air raksa akan berkurang. Pada bagian luar tabung kaca terdapat angka-angka yang merupakan skala termometer tersebut. Angka yang ditunjukkan oleh ujung kolom alkohol atau air raksa merupakan nilai suhu yang diukur. Lihat gambar..

29

Gambar 27. Diagram Termometer dari tabung kaca

Gambar 28. Termometer Raksa

Cara kerja Termometer Air Raksa Alat ini terdiri dari pipa kapiler yang menggunakan material kaca dengan kandungan air raksa di ujung bawah. Untuk tujuan pengukuran, pipa ini dibuat sedemikian rupa sehingga hampa udara. Jika temperatur meningkat, Merkuri akan mengembang naik ke arah atas pipa dan memberikan petunjuk tentang suhu di sekitar alat ukur sesuai dengan skala yang telah ditentukan. Adapun cara kerja secara umum adalah sbb ; 1. Sebelum terjadi perubahan suhu, volume air raksa berada pada kondisi awal. 30

2. Perubahan suhu lingkungan di sekitar termometer direspon air raksa dengan perubahan volume. 3. Volume merkuri akan mengembang jika suhu meningkat dan akan menyusut jika suhu menurun. Skala pada termometer akan menunjukkan nilai suhu sesuai keadaan lingkungan Termometer Alkohol

Gambar 29. Termometer Alkohol

Jenis termometer lain yang biasa digunakan adalah termometer yang menggunakan lembaran bimetal (dua logam yang jenisnya berbeda dan kecepatan pemuaiannya juga berbeda). Pada saat suhu meningkat, salah satu logam mengalami pemuaian yang lebih besar dari logam lain. Akibatnya keping tersebut melengkung. Biasanya keping bimetal berbentuk spiral, di mana salah satu ujung keping tetap, sedangkan ujung lain dihubungkan ke penunjuk skala. Ketika suhu berubah, penunjuk akan berputar. Termometer yang menggunakan lembaran bimetal biasanya digunakan sebagai termometer udara biasa, termometer ruangan, termometer oven dll.

31

Gambar 30. Termometer yang menggunakan lembaran bimetal

Termometer yang lebih akurat alias lebih tepat, biasanya menggunakan sifat elektris suatu materi. Misalnya termometer hambatan. Pada termometer hambatan, biasanya diukur perubahan hambatan listrik suatu kumparan kawat tipis atau silinder karbon atau kristal germanium. Karena hambatan listrik biasanya dapat diukur secara tepat, maka termometer hambatan bisa mengukur suhu secara lebih tepat daripada termometer biasa. Skala Suhu Agar termometer bisa digunakan untuk mengukur suhu maka perlu ditetapkan skala suhu. Terdapat 2 skala suhu yang sering digunakan, antara lain skala celcius dan skala Fahrenheit. Skala yang paling banyak digunakan saat ini adalah skala celcius (nama lain skala celcius adalah skala centigrade. Centigrade = seratus langkah). Skala Fahrenheit paling banyak digunakan di Amerika Serikat, mungkin pingin beda sendiri kali Skala suhu yang cukup penting dalam bidang sains adalah skala mutlak alias skala Kelvin. Mengenai skala Kelvin akan kita bahas kemudian (tuh di bawah). Titik tetap skala celcius dan skala Fahrenheit menggunakan titik beku dan titik didih air. Titik beku suatu zat merupakan temperatur di mana wujud padat dan wujud cair berada dalam keseimbangan (tidak ada perubahan wujud zat). Sebaliknya, titik didih suatu zat merupakan temperatur di mana wujud cair dan wujud gas berada dalam keseimbangan. Perlu diketahui bahwa titik beku dan titik didih selalu berubah terhadap tekanan udara., karenanya tekanan perlu ditetapkan terlebih dahulu. Biasanya kita menggunakan tekanan standar, yakni 1 atm (satu atmosfir) Skala Celcius Untuk skala celcius, temperatur titik beku normal air (disebut juga sebagai titik es) dipilih sebagai nol derajat celcius (0o C) dan temperatur titik didih normal air (disebut juga sebagai titik uap) dipilih sebagai seratus derajat celcius (100o C). Di antara titik es dan titik uap terdapat 100 derajat. Pada termometer yang menggunakan skala celcius, temperatur yang lebih rendah dari temperatur titik es biasanya ditandai dengan angka negatif. Skala Fahrenheit Om Fahrenheit menghendaki agar semua temperatur yang diukur bernilai positif. Karenanya, ia memilih 0 oF untuk temperatur campuran es dan air garam (temperatur terdingin yang bisa dicapai air). Ketika mengukur temperatur titik es dan titik uap, angka yang ditunjukkan pada skala Fahrenheit berupa bilangan pecahan. Akhirnya beliau mengoprek lagi skalanya sehingga temperatur titik es dan titik uap berupa bilangan bulat. Untuk skala Fahrenheit, 32

temperatur titik beku normal air (titik es) dipilih sebagai 32 derajat Fahrenheit (32o F) dan temperatur titik titik didih normal air (titik uap) dipilih sebagai 212 derajat Fahrenheit (212o F). Di antara titik es dan titik uap terdapat 180 derajat. Konversi skala Suhu Sekarang mari kita bermain oprek2an. Sebelumnya kita sudah berkenalan dengan skala om Fahrenheit dan skala om Celcius. Karena kedua skala ini berbeda, maka alangkah baiknya jika kita belajar mengoprek skala celcius menjadi skala fahrenheit. Demikian juga sebaliknya, skala fahrenheit dioprek menjadi skala celcius. termometer berskala Fahrenheit = 212 oF. Amati gambar di bawah.

Gambar 31. Termometer berskala fahrenheit

Termometer Gas Volume-Konstan Karena skala suhu yang ditetapkan menggunakan termometer biasa mempunyai keterbatasan (skala suhu tergantung pada sifat materi yang digunakan), maka kita membutuhkan sebuah termometer standar. Adanya termometer standar membantu kita untuk menetapkan skala suhu secara lebih tepat, tanpa harus bergantung pada sifat suatu materi. Termometer yang nyaris sempurna/ideal adalah termometer gas volume-konstan. Prinsip kerja si termometer gas volume-konstan adalah sebagai berikut. Volume gas dijaga agar selalu tetap alias tidak berubah. Nah, ketika suhu bertambah, tekanan gas juga ikut2an bertambah. 33

Gambar 32. Termometer Gas Volume-Konstan

Termometer gas volume konstan sekarang canggih2 Dalam pipa 1 dan pipa 2 terdapat air raksa. Volume gas dijaga agar selalu konstan, dengan cara menaikan atau menurunkan pipa 2 sehingga permukaan air raksa dalam pipa 1 selalu berada pada tanda acuan. Jika suhu alias temperatur meningkat, tekanan gas dalam tabung juga ikut2an bertambah. Karenanya, pipa 2 harus diangkat lebih tinggi agar volume gas selalu konstan. Tekanan gas bisa diketahui dengan membaca tinggi kolom air raksa (h) dalam pipa 2. Kalau pakai cara manual, ingat saja kolom air raksa setinggi 760 mm = tekanan 1 atm (1 atmosfir). Mengenai hal ini bisa dipelajari pada pokok bahasan Tekanan pada Fluida. Materinya sudah ada di blog ini. Biasanya pada termometer gas volume konstan yang canggih sudah ada alat penghitung tekanan. Wadah yang berisi gas juga sudah dirancang agar gas selalu berada dalam volume yang tetap. Jadi yang diukur cuma perubahan tekanannya saja Untuk mengkalibrasi termometer gas volume konstan, kita bisa mengukur tekanan gas pada 2 suhu. Misalnya kita gunakan suhu titik es dan suhu titik uap. Suhu titik es dan suhu titik uap bergantung pada tekanan udara. Biasanya pada tekanan 1 atm, suhu titik es = 0 oC dan suhu titik uap = 100 oC. Anggap saja kita mengkalibrasi termometer gas volume konstan pada tempat yang mempunyai tekanan udara 1 atm.
Sumber : Anonim.http://www.gurumuda.com/termometer-dan-skala-suhu

[ Di akses 21 Maret 2010 ] 34

17.

HYGROMETER

Hygrometer mempunyai prinsip kerja yaitu dengan menggunakan dua thermometer. Thermometer pertama dipergunakan untuk mengukur suhu udara biasa dan yang kedua untuk mengukur suhu udara jenuh/lembab (bagian bawah thermometer diliputi kain/kapas yang basah). Thermometer Bola Kering: tabung air raksa dibiarkan kering sehingga akan mengukur suhu udara sebenarnya. Thermometer Bola Basah: tabung air raksa dibasahi agar suhu yang terukur adalah suhu saturasi/ titik jenuh, yaitu; suhu yang diperlukan agar uap air dapat berkondensasi.

Gambar 33. Hygrometer

Hal-hal yang sangat mempengaruhi ketelitian pengukuran kelembaban dengan mempergunakan Psychrometer ialah : Sifat peka, teliti dan cara membaca thermometer-thermometer Kecepatan udara melalui Thermometer bola basah Ukuran, bentuk, bahan dan cara membasahi kain Letak bola kering atau bola basah Suhu dan murninya air yang dipakai untuk membasahi kain

Fungsi Hygrometer Hygrometer digunakan untuk mengukur kelembaban udara relative (RH) Proses Pengukuran Higrometer terdapat dua skala, yang satu menunjukkan kelembaban yang satu menunjukkan temperatur. Cara penggunaannya dengan meletakkan di tempat yang akan diukur kelembabannya, kemudian tunggu dan bacalah skalanya. skala kelembaban biasanya ditandai dengan huruf h dan kalau suhu dengan derajat celcius. Ada bentuk higrometer lama yakni berbentuk bundar atau berupa termometer yang dipasang didinding. Cara membacanya juga sama, bisa dilihat pada raksanya di termometer satu 35

yang untuk mengukur kelembaban dan satu lagi yang mengukur suhu. yang bundar ya dibaca skalanya. Perlu diperhatikan pada saat pengukuran dengan hygrometer selama pembacaan haruslah diberi aliran udara yang berhembus kearah alat tersebut, ini dapat dilakukan dengan mengipasi alat tersebut dengan secarik kertas atau kipas. Sedangkan pada slink, alatnya harus diputar. Kalibrasi Sebuah sistem kalibrasi higrometer telah dirancang dan dibuat dalam rangka peningkatan kemampuan kalibrasi higrometer untuk menghasilkan sebuah sistem kalibrasi yang dapat memberikan kemampuan ukur terbaik di bawah 2,5%. Sistem yang dibangun memanfaatkan prinsip kerja divided flow atau aliran terbagi. Pengujian dilakukan terhadap sistem tersebut pada rentang kelembaban relative yang biasa dipakai untuk melakukan kalibrasi, yaitu dari 10% hingga 95%. Pengukuran ketidakseragaman test chamber telah dilakukan pada rentang kelembaban tersebut dengan menggunakan dua buah sensor. Hasil akhir pengujian menunjukkan sistem yang dibangun mampu memberikan kemampuan ukur terbaik masing-masing adalah 0,62% pada RH 10% dan 0,51% pada RH 60% dan 95%. Sumber : Anonim.keLompok keYen.. tea_twin1&2_putz1&2_ikaL-pakDokter_sH [TI '06 UNS] [ Di akses 21 Maret 2010 ]

18.

BMW Turbosteamer

Energi yang paling banyak terbuang dari mobil adalah panas, lebih dari 30% energi bahan bahar yang diolah mesin terbuang percuma dalam bentuk panas. Bahkan lebih besar dari yang dirubah menjadi daya mesin. BMW Group Research and Engineering berhasil memanfaatkan energi panas itu untuk meningkatkan peforma mesin sekaligus mengurangi konsumsi bahan bakar. Dengan menggunakan mesin 1.8 liter empat silinder, terobosan itu bisa menghemat bensin 15% dan meningkatkan daya hingga 10kW. Disaat yang sama, 20Nm torsi lagi berhasil digali. Tambahan daya dan torsi ini semata-mata didapat dari pemanfaatan panas exhaust gas dan water cooling yang selama ini terbuang percuma.

36

Gambar 34. Skema turbosteamer

Proyek ini diberi nama Turbosteamer dan berdasarkan prinsip kerja mesin uap. Fluida dipanaskan hingga berbentuk uap dalam dua sirkuit dan ini digunakan untuk menggerakkan mesin. Pemasok energi utama adalah sirkuti temperatur tinggi yang menggunakan panas exhaust dari mesin ( internal combustion engine) melaui heat exchangers (pemindah panas). Lebih dari 80% energi panas yang terkandung pada exhaust gas di daur ulang dengan teknologi ini. Uap yang dihasilkan kemudian diarahkan langsung ke expansion unit yang di dihubungkan (linked) ke crankshaft mesin. Sebagian besar dari panas yang terbuang diserap sirkuit pendingin mesin, yang bertindak sebagai pemasok energi kedua untuk Turbosteamer. "Turbosteamer ini menguatkan keyakinan kami bahwa mesin internal combustion ini jelas-jelas secara teknologi cocok untuk masa depan," kata Professor Burkhard Gischel, Member of the Board of Management yang bertanggungjawab soal pengembangan dan purchasing di BMW AG.

37

Gambar 35. pengembangan turbosteamer

Pengembangan sistem assistance drive ini telah mencapai fase tes komprehensif, dimana komponen-komponenya di disain agar bisa di instal di model-model yang ada sekarang, hingga cukup untuk BMW Seri 3 misalnya. Kompartemen mesin empat silinder punya cukup ruang untuk mengakomodasi ekspansi unit. Pengembangan selanjutnya di fokuskan pada upaya untuk membuat komponen lebih sederhanan dan kecil. Pengembangan jangka panjang adalah menghasilkan sistem yang bisa di produksi massal dalam sepuluh tahun. Sumber : Anonym.www.mobilku.com/cgi-bin/index.cgi?p=9003&id=5752 [ Di akses 21 Maret 2010 ]

19.

Cerobong Raksasa Yang Akan Mengurangi Pemanasan Global di Bumi

Michael Pesochinsky mencetuskan sebuah konsep untuk mengatasi berbagai permasalahan pelik saat ini, misalnya pemanasan bola dunia (globe ball WARMING), energi listrik, dan sebagainya.

Gambar 36. Skema cerobong raksasa

38

Konsep yang diajukan sangat sederhana. yaitu, cukup membuat cerobong raksasa (super chimney) berukuran tinggi 5 km dan diameter 2 km, maka semua permasalahan pelik tersebut akan teratasi. Cara kerjanya berdasarkan prinsip berikut: 1. Udara panas lebih ringan daripada udara dingin. Contohnya balon udara panas yang bisa terbang ke atas dengan menggunakan prinsip ini.

Gambar 37. balon udara

2. Semakin naik ke atas, suhu udara semakin dingin. 3. pertukaran panas di bumi adalah secara konveksi. udara panas naik, digantikan oleh udara dingin dan seterusnya. Mirip merebus air di panci. Air bergolak-golak karena panas. 4.

39

Nah, karena selama ini proses konveksi udara panas itu terjadi acak di atmosfer, dengan adanya cerobong raksasa ini, maka proses konveksi tersebut bisa dikumpulkan terpusat jadi satu, yaitu melalui cerobong super tadi.

Panah yang merah, dibangun cerobong Menurut klaim perhitungan oleh pencetusnya, 1 buah cerobong raksasa (tinggi 5km, diameter 2km), akan menghasilkan benefit sebagai berikut : 1. Memproduksi listrik sebesar 327.786 MW . Hampir 10x lipat jumlah pembangkit yang dimiliki indonesia. Jadi 1 cerobong bisa menghidupi listrik sebanyak 10 negara sebesar indonesia. Listrik bisa murah sekali. 40

2. Mengurangi CO2 di atmosfer sebanyak 1.478.354 ton per tahun. Sebab CO2 di atmosfer akan jatuh bersama hujan yang timbul akibat aliran udara panas di dalam cerobong super. 3. Menghasilkan embun & air hujan sebanyak 929.231 kg / detik. 4. Mengubah 300 Mil persegi gurun / tanah gersang menjadi area pertanian yang subur. Yaitu di daerah sekitar cerobong super 5. Dengan 10 buah cerobong raksasa, pemanasan global akan turun. Sebab sebagian besar panas atmosfer diradiasikan ke luar angkasa Proses pembuatan struktur bangunan sebesar itu memang belum dihitung dengan rinci engineeringnya, tapi menurut proposal, pembangunan akan lebih mudah bila cerobong itu dibangun dengan sumbu pancang berupa gunung, tebing, atau yang semisalnya. Untuk merealisasikan idenya, Mr Michael Pesochinsky telah berkeliling mencari dukungan dana, termasuk ke Bill Gates foundation. Akan tetapi, ditolak mentah-mentah dengan alasan pihak Bill Gates foundation tidak mau mendanai proyek untuk kepentingan pribadi. (Ya ampun, global warming dianggap kepentingan pribadi). Memang klaim-klaim perhitungan di atas belum tentu benar sih, ada juga yang membantahnya, baik konsep maupun perhitungannya. Walaupun begitu kita harus memberikan apresiasi atas ide dan konsepnya demi untuk mengurangi krisis Global Warming yang sedang melanda Bumi ini. Sumber : http://argakencana.blogspot.com/2010/01/cerobong-raksasa-yang-akanmengurangi.html[ Di akses 21 Maret 2010 ]

20.

Cooler

Gambar 38. Cooler

Dalam MacMillan Dictionary, cooler adalah kotak untuk menjaga sesuatu (umumnya makanan atau minuman) agar tetap dingin. Umumnya terbuat dari bahan dengan tingkat insulasi tinggi, dengan kata lain, mencegah panas dari luar masuk ke dalam sehingga benda di dalam tetap terjaga suhunya dalam waktu yang lama. 41

Prinsip Kerjanya Ada pada prinsip pindah panas (konduksi, konveksi, dan radiasi), dan material pembuatannya haris mencegah masuknya panas dengan ketiga cara tersebut. Misal, untuk mencegah konduksi, digunakan bahan yang tidak memiliki konduktivitas termal (kuat rambat panas) yang tinggi, misalnya styrofoam. Sama seperti prinsip termos. Namun jika yang dimaksud adalah mesin pendingin, maka prinsip kerjanya adalah dengan menggunakan siklus Carnot (dibaca karno, karena dia orang Prancis) yang dibalik. Siklus Carnot, seperti yang kamu tahu, adalah prinsip termodinamika yang mengubah panas menjadi kerja. Siklus Carnot yang dibalik, yaitu menggunakan kerja untuk memindahkan panas. Seperti yang kamu ketahui, hukum termodinamika menyatakan bahwa panas tidak dapat berpindah secara spontan dari wilayah bertemperatur rendah ke wilayah temperatur tinggi. Secara spontan dapat terjadi sebaliknya, dari temperatur tinggi ke temperatur rendah. Tidak bisa dilakukan secara spontan, berarti dibutuhkan sesuatu untuk memindahkan panas dari wilayah bertemperatur rendah ke temperatur tinggi, sehingga wilayah bertemperatur rendah tersebut akan semakin rendah (atau setidaknya tetap rendah) temperaturnya dan wilayah bertemperatur panas akan semakin panas (atau setidaknya tetap panas) temperaturnya. Secara umum, prinsip siklus termodinamika biasa yaitu menggunakan panas untuk diubah menjadi kerja, dan akan ada panas yang terbuang ke reservoir. Secara teori, tidak mungkin mengubah seluruh panas yang ada untuk diubah menjadi kerja. Jadi, jika dituliskan dalam notasi matematika adalah total kerja = panas yang masuk - panas yang keluar. Pada siklus Carnot terbalik, kerja digunakan untuk memindahkan panas. Dan kerja yang diberikan pada akhirnya juga akan menjadi panas, namun dibuang ke wilayah bertemperatur tinggi, bukan ke wilayah bertemperatur rendah di mana panas akan dipindahkan dari wilayah tersebut. Jadi, total panas yang dibuang = kerja + panas yang dipindahkan. Sumber : cooler dan heater.______. http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20100417090758AAk0Ex1 [Di akses 4 Juni 2010]

21.

Aircon Water Heater (AWH)

42

Wika aircon water heater (wika awh) adalah Suatu produk pemanas air yang energi pemanasnya memanfaatkan energi buangan panas dari outdoor ac (freon panas). Produk ini tidak memerlukan energi tambahan, baik dari energi listrik maupun gas wika awh aircon water heater.

Gambar 39. Aircon Water Heater (AWH)

Bagian bagian Aircon Water Heater (AWH), antara lain : AC : Sebagai sumber untuk menghasilkan pamanas Storage tank :untuk menyimpan air hasil pemanasan(dingding tangki di isolasi) Heat Exchanger:Sebagai sarana untuk menukar panas antara Freon panas & Air dingin Safety Valve :Pengaman tangki bila terjadi temperaturatau tekanan berlebihan Chek Valve :katup searah, mencegah air dari tangki mengalir balik ke sumber Elextric Heater : Komponen pemanas bantu apabila AC di hidupkan (model tertentu) Thermostat : Pengontrol On-Of dari Electric Heater (model tertentu)

Prinsip Kerja Conditioner (AC)

Gambar 40. Skema kerja Air Conditioner

Air Conditioner, yang lebih dikenal dengan AC adalah mesin penyejuk ruangan. Didalam AC terdapat zat yang disebut refrigerant (freon). Zat ini mampu menyerap hawa panas/kalor yang ada di dalam ruangan dan dibuang keluar. Ketika masuk ke evaporator, freon berbentuk cair & 43

sangat dingin, hawa dingin freon ini yang dihembuskan ke dalam ruangan. Pada saat yang sama udara panas dari ruangan akan dihisap dari bagian belakang evaporator, sehingga keluar dari evaporator freon tersebut akan naik suhunya. Ketika melewati kompresor, freon panas ini dipampatkan lagi sehingga tekanan & suhunya naik, freon berubah menjadi gas. Masuk ke condensor, freon didinginkan kembali dengan menggunakan kipas. Agar kembali menjadi cair, tekanan freon harus diturunkan dengan menggunakan expansion valve. Prinsip Kerja Aircon Water Heater

Gambar 41. Skema kerja Aircon Water Heater

Aircon Water Heater adalah pemanas air yang memanfaatkan suhu freon yang sangat tinggi pada saat keluar dari kompresor. Pada AC biasa, suhu tersebut akan diturunkan lagi (dibuang) pada condensor dengan cara ditiup dengan kipas. Sebelum masuk condensor, aliran freon panas tersebut dibelokkan kedalam tangki yang berisi air dingin. Di dalam tangki ada pipa spiral yang disebut dengan Heat Exchanger. Sehingga terjadi kontak antara freon panas dan air dingin pada heat exchanger. Air yang semula dingin perlahan akan memanas sesuai dengan suhu freon. Sebaliknya freon yang semula sangat panas akan sedikit menurun temperaturnya sebagai hasil kontaknya dengan air dingin tersebut. Pada diagram 1 menunjukkan bahwa suhu freon yang masuk melalui evaporator berbentuk cair dan sangat dingin kemudian dihembuskan ke dalam ruangan sehingga ruangan menjadi dingin dan suhu panas yang ada diruangan tadi juga diserap oleh freon sehingga berangsur-angsur freon yang keluar dari evaporator menjadi hangat yang kemudian masuk ke kompresor.

44

Setelah melalui kompresor suhu freon kemudian ditekan sehingga freon menjadi lebih panas dan berbentuk gas (suhu antara 80 C s.d. 100 C), freon panas tersebut lalu disalurkan kedalam tangki water heater (diagram 2) yang sebelumnya tangki sudah terisi oleh air dingin (air baku), pertukaran energi panas freon dengan menggunakan alat Heat Exchanger yang tersedia pada tangki, sehingga terjadi kontak antara freon panas dan air dingin. Air yang semula dingin perlahan akan memanas sesuai suhu freon sebaliknya suhu freon akan sedikit menurun temperatusnya. Pada diagram 3a freon yang suhunya sudah turun setelah keluar dari tangki, selanjutnya diturunkan kembali oleh kondensor dengan cara ditiup oleh blower dan freon tersebut disalurkan ke evaporator. Keuntungan penggunaan Wika AirCon Water Heater ini sebagai berikut : AIR PANAS GRATIS, sumber energinya gratis yakni energi panas yang dibuang dari sistem AC. AMAN, karena tidak menggunakan energi listrik secara langsung maupun gas, sehingga relatif aman dari sengatan listrik maupun kebocoran gas MINIM PERAWATAN, mengingat kesederhanaan sistem & komponen sehingga tidak memerlukan banyak biaya perawatan/pemeliharaan PENGURANGAN KONSUMSI LISTRIK AC, dengan menggabungkan pemanas air terhadap sistem AC, maka konsumsi listrik AC tersebut akan berkurang sekitar 5% dalam setahun (pengurangan tersebut terutama pada blower condensor) PELESTARIAN LINGKUNGAN, penghematan penggunaan energi listrik secara tidak langsung juga memberi kontribusi kepada program pelestarian lingkungan Sumber : o Anonim.http://www.tekindoshop.com/news/aircon_water_heater_wika.php o Anonim.http://id.88db.com/Business-Opportunity/Building-Construction/ad-155098/ [ Di akses 4 Juni 2010 ]

22.

Setrika

45

Setrika

Setrika arang
Gambar 42. Setrika

Setrika kuno

Sejarah Setrika Setrika (dari bahasa Belanda: strijkijzer) adalah cara menghilangkan kerutan dari pakaian dengan alat yang dipanaskan. Alat yang biasanya digunakan untuk hal ini juga disebut "setrika". Biasanya pakaian yang baru dicuci harus disetrika agar kembali mulus. Hal ini terjadi karena ketika molekul-molekul polimer dalam serat pakaian dipanaskan, serat-serat tersebut diluruskan karena beban dari setrika. Setelah dingin, pakaian mempertahankan bentuk lurus ini. Beberapa bahan pakaian perlu diberi air untuk melonggarkan ikatan antar molekul. Saat ini terdapat banyak bahan pakaian dari polimer sintetis yang dipromosikan sebagai bahan yang tidak perlu disetrika. Setrika kuno dibuat dari besi yang diisi arang membara. Saat ini setrika kebanyakan dibuat dari aluminium dan baja tahan karat, dengan sumber panas dari listrik. Di dalam setrika terdapat thermostat yang mengendalikan suhu. Selain itu beberapa setrika modern juga dapat mengubah air menjadi uap air untuk membasahi pakaian. Setrika panas yang sedang tidak digunakan harus diletakkan tegak lurus sehingga tidak membakar permukaan di bawahnya dan menyebabkan kebakaran. Selain itu terdapat juga setrika nirkabel yang dipanaskan di sebuah docking station, dan setrika portable yang bentuknya kecil untuk menyetrika dasi atau untuk dibawa bepergian. Selain Setrika diberi thermostat, ada juga thermofuse yang digunakan untuk pengaman yang fungsinya sama seperti sikring, namun pada suhu panas yang melewati batas toleransi thermofuse akan putus. Cara Kerja Listrik Pada Strika Setrika listrik komponen utamanya adalah sebuah koil (lilitan kawat yang dililitkan pada selempeng asbes atau bahan lain yang tahan panas). Listrik dialirkan ke kawat tersebut sehingga akan memanas. Bila setrika tidak ada saklar otomatisnya, maka biasanya lilitan tersebut sampai 46

terlalu panas dan membara sampai bisa putus. Panas dari lilitan tadi akan tertransfer ke permukaan bawah setrika sehingga kita bisa menyetrika Sumber : o Admin .2009.http://www.fisikaasyik.com/home02/content/view/244/44/ o Anonym.http://id.wikipedia.org/wiki/Setrika [ Di akses 25 Maret 2010 ]

23.

Lemari Es (Kulkas)

Gambar 43. lemari es

Lemari es atau yang lebih dikenal dengan Kulkas adalah alat rumah tangga yang umum digunakan. Lemari es ini berfungsi untuk mendinginkan atau menjaga kondisi makanan dan minuman agar lebih tahan lama. Komponen utama dari lemari es adalah kompresor, kondensor, katup ekpansi,evaporator dan refrigerant. Lemari es bekerja dengan cara mensirkulasikan refrigerant. Biasanya kondensor terletak dibelakan kulkas dan bersentuhan dengan udara luar, sedangkan evaporator terletak di dalam yang akan berfungsi untuk mendinginkan isi kulkas. Sebelum mempelajari cara kerja lemari es ini lebih baik kita kenali bagian-bagian nya, antara lain : Insulation (isolator) merupakan alat untuk menahan panas agar tidak masuk ke dalam kulkas dan menjaga hawa dingin didalam kulkas tidak keluar 47

Temperature control berfungsi untuk mengatur berapa derajat kedinginan yang kita mau Evaporator fan yaitu kipas yang diletakan di dekat evaporator bertujuan untuk mensirkulasikan udara dingin Evaporator coils terletak didalam kulkas, yaitu alat yang digunakan untuk merubah freon cair menjadi uap dengan cara menyerap panas disekelilingnya (mendinginkan kulkas) Compressor alat yang digunakan untuk memompakan freon Condensor coils berfungsi untuk merubah uap menjadi cairan dengan cara membuang panas, bagian ini terletak diluar kulkas Defrost heater berfungsi untuk menghancurkan salju yang ada dalam kulkas, alat ini memanfaatkan kondensor koil. Leveling feet berguna untuk menyetel kedataran kulkas

Cara kerja lemari es dapat dilihat dari diagram siklus termodinamika berikut ini. Refrigerant, misalnya freon masuk ke kompresor melalui pipa tembaga dalam bentuk uap. Dalam kompresor freon di tekan sehingga keluar sudah berbentuk uap super panas (vapour super heated) dan bertekanan tinggi. Uap bertekanan ini masuk ke kondensor dan mengkondensasi uap mencadi cairan. Cairan freon yang bertekanan tinggi ini masuk ke katup ekpansi sehingga tekanan turun dengan drastis sehingga terjadi flash evaporation seterusnya masuk ke evaporator untuk dirubah lagi menjadi uap. Untuk merubah nya menjadi uap evaporator menyerap panas disekelilingnya, karena evaporator diletakan didalam kulkas maka kulkas pun menjadi dingin. Untuk garis besar nya berikut urutan kerjanya. Freon masuk kompresor dalam bentuk uap bertekanan dan temperatur rendah, keluar dalam bentuk uap bertekanan dan temperatur tinggi kemudian masuk ke kondensor. Dari kondensor dalam bentuk cairan (temperatur dan tekanan tinggi) ke katup ekspansi tekanan turun (bentuk uap dan cairan) masuk ke evaporator. Dari evaporator keluar dalam bentuk uap dan masuk lagi kekompresor. Siklus ini terus berulang. Prinsip Kerja Kulkas Dan Kaitannya Dengan Hukum Termodinamika 1 Prinsip Termodinamika I menjelaskan kekekalan energi, yaitu energi kalor yang dapat menjadi energi lain. Prinsip kerja kulkas sebenarnya juga menggunakan prinsip Hukum Termodinamika II yang di kemukakan oleh Kelvin-Planck dan Rudolf Clausius yang berbunyi : 48

Kalor mengalir secara Spontan dari Sumber suhu tinggi ke sumber suhu rendah. Akan tetapi "tidak semua kalor yang di pindah semata mata akan menjadi usaha, harus ada sisanya" (sesuai formulasi Kelvin-Planck). Prinsip kerjanya sebernanya sama persis dengan sistem kerja motor atau seperti mesin Karnot yaitu menggunakan sumber Suhu Tinggi (bila pada motor adalah pada mesin) dan sumber Suhu rendah (bila pada motor adalah knalpot). Kalor akan mengalir secara spontan dari suhu tinggi ke suhu rendah. dari aliran kalor ini nantinya akan di peroleh Usaha. sesuai asas kekekalan energi. akan tetapi tidak semua kalor akan diubah ke bentuk usaha. akan tetapi tetap akan ada hasil buangannya yaitu reservoir suhu rendah. Sumber : Admin.____.http://berita-iptek.blogspot.com/2008/08/cara-kerja-lemari-es-kulkas.html [ Di akses 4 Maret 2010 ]

24.

Balon udara
Anda tentu pernah berpikir apa yang membuat balon udara terbang di angkasa, bagaimana balon udara dikendalikan dan peralatan apa saja yang membuat balon udara bekerja. Cara balon udara bekerja prinsipnya sangat sederhana yaitu dengan cara memanaskan udara di dalam balon agar lebih panas dari udara di luarnya. Karena kita tahu udara yang lebih panas akan lebih ringan karena masa per unit volumenya lebih sedikit.

Gambar 44. Balon Udara

Bagian-bagian balon udara Envelope bentuknya berupa kantong berupa balon tempat udara dipanaskan. Envelope ini biasanya terbuat dari bahan nilon dan diperkuat dengan panel-panel yang di anyam. Karena nilon ini tidak tahan api, maka bagian bawah envelope di lapisi dengan bahan anti api (skirt). Burner merupakan alat yang berfungsi untuk memanaskan udara di dalam Envelope. Burner di letakan di atas kepala penumpang dekat ke mulut envelope. Basket atau keranjang merupakan tempat penumpang. Basket dibuat dari bahan yang ringan dan lentur. Cara Balon Udara Terbang Seperti yang telah disebutkan di atas balon udara terbang dengan memanfaatkan perbedaan berat udara dengan jalan memanaskannya. 49

Untuk terbang udara di dalam envelope di panaskan dengan burner dengan temperatur sekitar 100 derajat Celcius. Udara panas ini akan terperangkap di dalam envelope. Karena udara panas ini masa per unit volumenya lebih sedikit membuatnya lebih ringan sehingga balon udara pun akan bergerak naik di dorong oleh udara yang bertekanan lebih kuat. Untuk mendarat, udara didinginkan dengan cara mengecilkan burner . Udara yang mulai mendingin di dalam envelope membuat balon bergerak turun. Untuk mempercepatnya, pilot akan membuka katup parasut (parachute valve) sehingga udara di dalam envelope lebih cepat dingin. Karena balon udara hanya bisa naik dan turun (bergerak secara vertikal) tentu kita berpikir bagaimana cara balon udara berpindah dari satu lokasi ke lokasi lain (bergerak secara horizontal). Jawabanya hanya satu, pilot memanfaatkan hembusan angin untuk bergerak secara horizontal. Karena angin bertiup berbeda arahnya pada setiap ketinggian tertentu. Perbedaan arah tiupan angin inilah yang dimanfaatkan oleh pilot untuk mengendalikan balon udara dari satu lokasi ke lokasi yang diinginkan. Sebagai ilustrasi pada ketinggian 300 meter balon udara akan bergerak dari timur kebarat. Angin yang bertiup kebarat di perkirakan pada ketinggian 400 meter. Untuk itu pilot menaikan balon udara sampai ketinggian tersebut dan balon udara pun memanfaatkan tiupan angin untuk menuju kebarat. Sederhana bukan? Tapi hal ini hanya bisa dipraktekkan oleh pilot yang berpengalaman agar balon udara tidak nyasar. Sumber : Anonim.http://berita-iptek.blogspot.com/2008/09/balon-udara.html [ Di akses 21 Maret 2010 ]

25.

Sistem Ac Ruangan

AC alias Air Conditioner alias Pengkondision Udara merupakan seperangkat alat yang mampu mengkondisikan ruangan yang kita inginkan, terutama mengkondisikan ruangan menjadi lebih rendah suhunya dibanding suhu lingkungan sekitarnya. Seperangkat alat tersebut diantaranya kompresor, kondensor, orifice tube, evaporator, katup ekspansi, dan evaporator dengan penjelasan sebagai berikut : Kompresor : Kompresor adalah power unit dari sistem sebuah AC. Ketika AC dijalankan, kompresor mengubah fluida kerja/refrigent berupa gas dari yang bertekanan rendah menjadi gas yang bertekanan tinggi. Gas bertekanan tinggi kemudian diteruskan menuju kondensor. 50

Kondensor : Kondensor adalah sebuah alat yang digunakan untuk mengubah/mendinginkan gas yang bertekanan tinggi berubah menjadi cairan yang bertekanan tinggi. Cairan lalu dialirkan ke orifice tube.

Orifice Tube : di mana cairan bertekanan tinggi diturunkan tekanan dan suhunya menjadi cairan dingin bertekanan rendah. Dalam beberapa sistem, selain memasang sebuah orifice tube, dipasang juga katup ekspansi.

Katup ekspansi : Katup ekspansi, merupakan komponen terpenting dari sistem. Ini dirancang untuk mengontrol aliran cairan pendingin melalui katup orifice yang merubah wujud cairan menjadi uap ketika zat pendingin meninggalkan katup pemuaian dan memasuki evaporator/pendingin

Evaporator/pendingin : refrigent menyerap panas dalam ruangan melalui kumparan pendingin dan kipas evaporator meniupkan udara dingin ke dalam ruangan. Refrigent dalam evaporator mulai berubah kembali menjadi uap bertekanan rendah, tapi masih mengandung sedikit cairan. Campuran refrigent kemudian masuk ke akumulator / pengering. Ini juga dapat berlaku seperti mulut/orifice kedua bagi cairan yang berubah menjadi uap bertekanan rendah yang murni, sebelum melalui kompresor untuk memperoleh tekanan dan beredar dalam sistem lagi. Biasanya, evaporator dipasangi silikon yang berfungsi untuk menyerap kelembapan dari refrigent. Jadi, cara kerja sistem AC dapat diuraikan sebagai berkut :

51

Gambar 45. Skema kerja sistem AC

Kompresor yang ada pada sistem pendingin dipergunakan sebagai alat untuk memampatkan fluida kerja (refrigent), jadi refrigent yang masuk ke dalam kompresor dialirkan ke condenser yang kemudian dimampatkan di kondenser. Di bagian kondenser ini refrigent yang dimampatkan akan berubah fase dari refrigent fase uap menjadi refrigent fase cair, maka refrigent mengeluarkan kalor yaitu kalor penguapan yang terkandung di dalam refrigent. Adapun besarnya kalor yang dilepaskan oleh kondenser adalah jumlahan dari energi kompresor yang diperlukan dan energi kalor yang diambil evaparator dari substansi yang akan didinginkan. Pada kondensor tekanan refrigent yang berada dalam pipa-pipa kondenser relatif jauh lebih tinggi dibandingkan dengan tekanan refrigent yang berada pada pipi-pipa evaporator. Setelah refrigent lewat kondenser dan melepaskan kalor penguapan dari fase uap ke fase cair maka refrigent dilewatkan melalui katup ekspansi, pada katup ekspansi ini refrigent tekanannya diturunkan sehingga refrigent berubah kondisi dari fase cair ke fase uap yang kemudian dialirkan ke evaporator, di dalam evaporator ini refrigent akan berubah keadaannya dari fase cair ke fase uap, perubahan fase ini disebabkan karena tekanan refrigent dibuat sedemikian rupa sehingga refrigent setelah melewati katup ekspansi dan melalui evaporator tekanannya menjadi sangat turun. 52

Hal ini secara praktis dapat dilakukan dengan jalan diameter pipa yang ada dievaporator relatif lebih besar jika dibandingkan dengan diameter pipa yang ada pada kondenser. Dengan adanya perubahan kondisi refrigent dari fase cair ke fase uap maka untuk merubahnya dari fase cair ke refrigent fase uap maka proses ini membutuhkan energi yaitu energi penguapan, dalam hal ini energi yang dipergunakan adalah energi yang berada di dalam substansi yang akan didinginkan. Dengan diambilnya energi yang diambil dalam substansi yang akan didinginkan maka enthalpi [*] substansi yang akan didinginkan akan menjadi turun, dengan turunnya enthalpi maka temperatur dari substansi yang akan didinginkan akan menjadi turun. Proses ini akan berubah terus-menerus sampai terjadi pendinginan yang sesuai dengan keinginan. Dengan adanya mesin pendingin listrik ini maka untuk mendinginkan atau menurunkan temperatur suatu substansi dapat dengan mudah dilakukan. Perlu diketahui : Kunci utama dari AC adalah refrigerant, yang umumnya adalah fluorocarbon [**], yang mengalir dalam sistem, menjadi cairan dan melepaskan panas saat dipompa (diberi tekanan), dan menjadi gas dan menyerap panas ketika tekanan dikurangi. Mekanisme berubahnya refrigerant menjadi cairan lalu gas dengan memberi atau mengurangi tekanan terbagi mejadi dua area: sebuah penyaring udara, kipas, dan cooling coil (kumparan pendingin) yang ada pada sisi ruangan dan sebuah kompresor (pompa), condenser coil (kumparan penukar panas), dan kipas pada jendela luar. Udara panas dari ruangan melewati filter, menuju ke cooling coil yang berisi cairan refrigerant yang dingin, sehingga udara menjadi dingin, lalu melalui teralis/kisi-kisi kembali ke dalam ruangan. Pada kompresor, gas refrigerant dari cooling coil lalu dipanaskan dengan cara pengompresan. Pada condenser coil, refrigerant melepaskan panas dan menjadi cairan, yang tersirkulasi kembali ke cooling coil. Sebuah thermostat [***] mengontrol motor kompresor untuk mengatur suhu ruangan. [*] Entalphi adalah istilah dalam termodinamika yang menyatakan jumlah energi internal dari suatu sistem termodinamika ditambah energi yang digunakan untuk melakukan kerja.

[**] Fluorocarbon adalah senyawa organik yang mengandung 1 atau lebih atom Fluorine. Lebih dari 100 fluorocarbon yang telah ditemukan. Kelompok Freon dari fluorocarbon terdiri dari Freon-11 (CCl3F) yang digunakan sebagai bahan aerosol, dan Freon-12 (CCl2F2), umumnya digunakan sebagai bahan refrigerant. Saat ini, freon dianggap sebagai salah satu penyebab lapisan Ozon Bumi menajdi lubang dan menyebabkan sinar UV masuk. Walaupun, hal tersebut belum terbukti sepenuhnya, produksi fluorocarbon mulai dikurangi. 53

[***] Thermostat pada AC beroperasi dengan menggunakan lempeng bimetal yang peka terhadap perubahan suhu ruangan. Lempeng ini terbuat dari 2 metal yang memiliki koefisien pemuaian yang berbeda. Ketika temperatur naik, metal terluar memuai lebih dahulu, sehingga lempeng membengkok dan akhirnya menyentuh sirkuit listrik yang menyebabkan motor AC aktif/jalan. Sumber : Anonim.http://cvastro.com/ [ Di akses 21 Maret 2010 ]

26.
Prinsip Roket

Roket

Ketika sebuah balon ditutup kemudian balon akan melesat, udara di dalam balon keluar dalam arah yang berlawanan dengan arah gerak balon. momentum udara yangf keluar dari dalam balon mengimbangi momentum balon yang melesat dalam arah yang berlawanan tersebut. prinsip yang sama berlaku pada peluncuran roket, dimana semburan gas panas menyebabkan roket bisa bergerak ke atas dengan kelajuan yang sangat tinggi.

Gambar 46. Skema kerja roket

54

Cara kerja roket Pada awal perkembangan roket, roket digerakan dari hasil pembakaran bahan bakar minyak gas dan oksigen cair, untuk menghasilkan gas panas yang meledak ke bawah dan mendorong roket ke atas. Untuk roket V-2 yang dikembangkan Hitler, menggunakan turbin uap untuk memompa alkohol dan oksigen cair ke dalam ruang bakar yang menghasilkan ledakan beruntun yang mendorong roket ke atas. Prinsip kerja roket merupakan penerapan dari Hukum Newton III tentang gerak, dimana energi panas diubah menjadi energi gerak. Prinsip kerja dari roket berbahan bakar cair dan padat sama, di mana hasil pembakaran menghasilkan gaya dorong ke atas. Kelebihan dari roket berbahan bakar padat mampu menyimpan bahan bakar dengan dengan jumlah besar untuk ruang penyimpanan yang sama, karena telah dipadatkan, sedangkan bahan bakar cair tidak bisa dimampatkan. Sumber : Anonim.http://www.e-dukasi.net(Pustekkom) [ Di akses 21 Maret 2010 ]

27.

HeatPipe

Sejarah Heat Pipe Bagi para pemakai komputer yang sering memodifikasi PCnya terutama berkaitan dengan pendingin prosesor atau chip lainnya, tentu tidak asing dengan Heat pipe. Arti sederhana dari Heat pipe adalah sebuah alat yang dapat memindahkan panas dalam jumlah banyak dengan kondisi temperatur relatif konstan. Heat pipe tidak membutuhkan daya dari luar dan tidak ada bagian mekanis yang bergerak. Bandingkan dengan water cooling yang memerlukan berbagai alat dan daya input seperti pompa dan lainnya. Secara prinsip heat pipe adalah tabung yang diisolasi, dimana pada dinding bagian dalamnya mempunyai struktur wick (anyaman berpori) dan terdapat cairan sebagai penghantar panas. Heat pipe digunakan untuk mendinginkan komponen elektronik, digunakan pada AC, kulkas, dan lain-lain. Heat pipe juga digunakan pada laptop/notebook untuk mengurangi temperatur kerja komponennya. Teknologi Heat pipe dipatenkan pada tahun 1942 oleh R.S. Gaugler dari General Motor Corp, namun heat pipe tidak banyak disebut-sebut sampai ketika tahun 1962 teknologi ini digunakan pada pesawat luar angkasa! Konstruksi Heat Pipe Bahan yang sering digunakan untuk teknologi heat pipe adalah pipa berlubang yang terbuat dari tembaga, stainless steel, atau aluminium.

55

Gambar 47. Konstruksi Heat Pipe

Gambar 48. Photo courtesy of Dynatron Corp

Sedangkan cairan kerja yang digunakan harus memperhatikan desain temperatur kerja dari heat pipe. Cairan yang paling banyak dipakai adalah air dan ethanol/alkohol. Ada karakteristik tertentu berkaitan dengan cairan yang digunakan misalnya jika memakai air, maka harus diperhatikan bahwa air hanya akan cocok apabila digunakan pada temperature kerja antara 5 sampai 230C. Tabel berikut memperlihatkan kisaran temperatur kerja untuk beberapa cairan yang digunakan dalam heat pipe. Cairan Kisaran Temperatur (C) Helium -271 sampai -268 Hidrogen -259 sampai -240 Neon -248 sampai -230 Nitrogen -210 sampai -150 Methanol -182 sampai -82 Amoniak -78 sampai 130 Sebelum memilih cairan yang akan dipakai maka perlu pemahaman tentang hubungan temperatur dan tekanannya. Misalkan heat pipe berisi air didesain untuk melepaskan panas pada temperatur 70C, maka tekanan dalam container harus dijaga pada 31.2 kPa, tekanan dimana air akan mendidih pada temperatur 70C. Tekanan sekian jauh dibawah tekanan atmosfir yang 101 56 Air 5 sampai 230 Air raksa 200 sampai 500 Cesium 400 sampai 1000 Sodium 500 sampai 1200 Lithium 850 sampai 1600

kPa, sehingga secara teori heat pipe akan beroperasi pada kondisi vakum (bisa jebol). Sebaliknya jika sekarang tekanan dalam pipa yang dijaga sesuai dengan tekanan atmosfir, maka pada temperatur 70C air belum akan mendidih, karena pada tekanan atmosfer air baru mendidih jika temperatur mencapai 100C. Jika pada temperature sekian heat pipe baru bekerja, maka peralatan yang akan didinginkan sudah terlebih dahulu hangus. Sementara itu Wick berperan penting mengembalikan cairan ke bagian evaporator. Unjuk kerja wick tergantung dari strukturnya. Wick dapat dibuat dari keramik berpori atau jaring kawat stainless. Dapat juga dibuat dengan ekstrusi bersamaan dengan tabungnya. Efek kapilaritas memungkinkan heat pipe mampu bekerja pada semua posisi, bahkan melawan gravitasi. Namun demikian, performa terbaik akan didapatkan bila arah tekanan kapilaritas searah dengan gaya gravitasi, dengan kata lain posisi evaporator berada di bawah. Sebaliknya performa terburuk jika evaporator berada di atas. Sementara dalam posisi horisontal, gaya garavitasi tidak berpengaruh terhadap kapilaritas. Dengan demikian performa dapat dilipatkan apabila diposisikan vertikal dengan evaporator dibawah, karena efek kapilaritas dibantu oleh gravitasi bumi. Cara Kerja Heat pipe Heatpipe terdiri dari tiga bagian: Evaporator (peng-uap; vapor=uap) yang berada pada salah satu ujungnya, dimana panas diserap dan cairan diuapkan; kemudian Condenser (pengembun) yang terletak pada ujung lainnya dimana uap di-embun-kan dan panas dilepaskan; dan terakhir bagian adiabatic yang terletak di antara keduanya. Adiabatic adalah keadaan dimana tidak terjadi (atau sangat kecil, dapat diabaikan) perpindahan panas ke atau dari lingkungan sekitarnya. Adiabatic dapat terjadi berdasarkan dua kemungkinan: sistem diisolasi dengan sempurna, atau temperatur di dalam dan di luar sama. Animasi cara kerja heatpipe dapat dilihat di:

57

Gambar 49. Animasi cara kerja heatpipe

Kerja heat pipe didasarkan pada prinsip fisika berikut: o Pada tekanan tertentu, cairan akan menguap, sementara itu uap juga akan mencair pada temperatur tertentu (temperatur jenuh yang tidak bisa naik lagi), sehingga akan terjadi pengaturan tekanan di dalam heat pipe yang pada gilirannya juga akan mengatur temperatur kerja dan terjadi perubahan fase cair ke uap dan dari uap ke cair. o Pada tekanan atau temperatur tertentu, jumlah energi panas yang diserap ketika cairan menguap akan sama dengan jumlah energi panas yang dilepaskan ketika uap air mengembun. o Tekanan kapiler di dalam wick akan menggerakkan cairan dalam saluran wick tersebut, bahkan melawan gravitasi, akibat adanya efek kapilaritas. o Cairan dalam suatu kanal bergerak ke arah tekanan yang lebih rendah. Pada awalnya wick dipenuhi oleh cairan dan bagian dasar heat pipe (bagian evaporator) dipenuhi oleh uap. Ketika ujung evaporator terjadi kontak dengan permukaan panas, energi panas akan mengalir masuk ke heat pipe. Dalam kondisi jenuh (dimana penambahan panas tidak menaikkan temperatur, namun membuat cairan berubah fase jadi uap), cairan dalam ujung evaporator akan menguap sebagai akibat perpindahan panas tadi, menyebabkan tekanan uap naik. Karena adanya perbedaan tekanan antara ujung evapotaror dengan ujung condenser, maka uap akan bergerak ke bagian yang tekanannya lebih rendah, yaitu bagian condenser. Pada bagian condenser biasanya dipasang sirip pendingin untuk membantu pembuangan panas. Bagian condenser yang lebih dingin, atau dikondisikan dingin, akan mengakibatkan uap \"kehilangan\" energi panas dan dibuang ke media di sekelilingnya, dan uap akan meng-embun. Cairan hasil dari pengembunan ini kemudian masuk ke dalam saluran wick karena adanya efek kapilaritas, kembali ke bagian evaporator. Sehingga komplit terjadi satu siklus, dan begitu seterusnya. 58

Sumber : Anonym.http://www.kensfieldcomputer.co.cc/2009/03/mengenal-heatpipe_01.html [ Di akses 21 Maret 2010 ]

28.

UI Temukan Pendingin Vaksin Ramah Lingkungan


Jakarta-Universitas Indonesia berhasil merekayasa peralatan sederhana bernama Vaccine Carrier Box, sebuah alat bantu kesehatan yang menggunakan thermoelektrik dan heat sink fan pada sistem pendinginnya. Pendingin termoelektrik (thermoelectric cooler) adalah alat pompa kalor solid (solid-state heat pump) yang bekerja menurut prinsip efek peltier. Dalam kerjanya, arus listrik searah (DC) mengalir dalam pendingin thermoelektrik, yang menyebabkan kalor berpindah dari satu sisi pendingin thermoelektrik ke sisi lainnya, sehingga terbentuk sisi dingin dan sisi panas.

Gambar 50. Vaccine Carrier Box

Hasil pengujian dari prototipe Vaccine Carrier Box menunjukkan hasil yang sesuai dengan temperatur yang disyaratkan untuk menjaga vaksin antara 2-8 derajat celsius. Ide perekayasaan alat yang dikerjakan Dr Ing Nandy Putra beserta sejumlah mahasiswanya dari Fakultas Teknik Jurusan Teknik Mesin UI. Pada daerah yang terpencil dengan keterbatasan sarana dan prasarana, distribusi vaksin menjadi faktor yang sangat penting, sehungga sangat membutuhkan alat pendingin vaksin yang ringkas, mampu menjaga vaksin pada temperatur 2-8 derajat celsius dengan konsumsi energi yang rendah. "Penelitian ini menjawab permasalahan tersebut dengan mengembangkan alat penyimpan vaksin," ujar Dr Nandy, pada sela-sela pameran Inovasi Kreatif Nasional di Gedung JCC Jakarta (27/6). Penelitian juga mengembangkan solar cell sebagai energi alternatif. Heat pipe pada sisi panas thermoelektrik, dengan nilai konduktivitas termal tinggi, digunakan sebagai pemindah kalor dimana kuantitas kalor yang dipindahkan relatif besar dengan nilai perbedaan temperatur yang kecil antara permukaan panas dan dingin. Heat Pipe dapat digunakan pada situasi di mana sumber panas dan pelepas panas diharuskan terpisah, untuk membantu konduksi atau menyebarkan panas pada bidang. Tidak seperti pendingin thermoelektrik, heat pipe tidak mengonsumsi energi ataupun menghasilkan panas sendiri. Penggabungan ini menjadikan alat Vaccine Carrier Box yang dikembangkan mampu mendinginkan ruang vaksin menjadi rata-rata -10 derajat celsius, jauh lebih rendah dari yang distandarkan, sehingga menjadi satu keunggulan produk Vaccine Carrier Box. 59

Selain itu, vaksin boks memiliki keunggulan dalam jangkauan temperatur yang lebih rendah, sehingga tidak hanya dapat digunakan untuk vaksin namun juga untuk membekukan saliva, darah, isolasi gen, dan sebagainya. "Alat ini, selain mudah dibawa karena ukurannya yang mini, juga produk yang ramah lingkungan dengan tidak menggunakan gas CFC (chlorofluorocarbon). Gas CFC biasanya digunakan sebagai zat pendingin yang merusak lapisan ozon," kata Humas UI, Devi Rahmawati. (ap) Sumber : Anonim.http://www.technologyindonesia.com/news.php?page_mode=detail&id=1442 [ Di akses 21 Maret 2010 ]

28. Motor Diesel


Prinsip Motor Diesel Motor Diesel merupakan sebuah mesin pembangkit tenaga, yaitu dengan memberikan input tertentu, maka mesin tersebut menhasilkan sejumlah tenaga yang diharapkan. Untuk menghasilkan tenaga tersebut mesin/motor Diesel menganut sebuah siklus. Siklus merupakan suatu proses yang terulang-ulang. Siklus motor terdiri dari 4 proses yaitu isap, kompresi, usaha, dan buang. Proses isap pada motor Diesel, terjadi aliran udara masuk ke-dalam silinder. Masuknya udara kedalam silinder karena perbedaan tekanan antara di luar dan di dalam silinder. Perbedaan tersebut karena gerakan piston dari TMA ke TMB, dan untuk menambah jumlah udara ditambah dengan peralatan yang dikenal dengan blower, turbo-charger, atau turbocharger intercooler. Peralatan tersebut untuk memaksa udara luar masuk kedalam silinder, sehingga jumlahnya menjadi lebih banyak. Besarnya jumlah udara yang masuk kedalam dibaandingkan dengan besarnya ruangan silinder disebut dengan efisiensi/rendamen volumetric (v). Pada proses isap ruang di dalam silinder terhubungan dengan udara luar, melalui saluran atau katup masuk yang terbuka. Sebuah mesin Diesel adalah sebuah mesin pembakaran internal yang menggunakan kompresi panas untuk memulai pembakaran untuk membakar bahan bakar, yang disuntikkan ke dalam ruang pembakaran pada tahap akhir kompresi. A. Jenis Motor Bakar Berdasarkan proses pembakarannya yang terjadi, motor bakar dapat dibedakan menjadi 2 yaitu: Motor pembakaran luar adalah suatu motor bakar dimana proses pembakaran atau perubahan energi panas dilakukan diluar dari mekanisme/konstruksi mesin, dan dari ruang pembakaran energi panas tersebut dialirkan ke konstruksi mesin melalui media penghubung. 60

Gambar 51. Motor pembakaran luar (External Combustion Chamber)

Contoh aplikasinya adalah pada : mesin uap / turbin uap mesin nuklir / turbin nuklir

Motor pembakaran dalam adalah suatu motor bakar dimana proses pembakaran atau perubahan energi panas dilakukan didalam konstruksi mesin itu sendiri, dan tempat terjadinya proses pembakaran itu disebut ruang bakar (combustion chamber).

Gambar 52. Motor pembakaran dalam (Internal Combustion Chamber)

Contoh aplikasinya adalah pada : 61

motor bensin motor diesel mesin jet

Sejarah Perkembangan Motor Diesel Motor Diesel ditemukan pada tahun 1892 oleh Rudolf Diesel, yang menerima paten pada 23 Februari 1893. Dia mempertunjukkannya pada Exposition Universelle (Pameran Dunia) tahun 1900 dengan menggunakan minyak kacang. Kemudian diperbaiki dan disempurnakan oleh Charles F. Kettering. (wikipedia) Motor diesel dikategorikan dalam motor bakar torak dan mesin pembakaran dalam (internal combustion engine) (simplenya biasanya disebut motor bakar saja). Prinsip kerja motor diesel adalah merubah energi kimia menjadi energi mekanis. Energi kimia di dapatkan melalui proses reakasi kimia (pembakaran) dari bahan bakar (solar) dan oksidiser (udara) di dalam silinder (ruang bakar). Pada motor diesel ruang bakarnya bisa terdiri dari satu atau lebih tergantung pada penggunaannya dan dalam satu silinder dapat terdiri dari satu atau dua torak. Pada umumnya dalam satu silinder motor diesel hanya memiliki satu torak.

Gambar 53. Bentuk ruang bakar motor diesel

Pada prinsipnya kerja mesin diesel memiliki empat langkah piston (4 stroke atau di pasaran dikenal dengan 4-tak) seperti halnya mesin bensin. Yaitu udara murni dihisap ke dalam silinder melalui saluran masuk (intake manifold) lalu dikompresikan oleh piston. Sehingga tekanan dan termperaturnya naik. Pada akhir langkah kompresi bahan bakar mesin diesel di injeksikan ke dalam silinder melalui nozzle dalam tekanan tinggi. Proses ini mengakibatkan terjadinya penyalaan dalam ruang bakar dan menghasilkan ledakan yang akan mendorong piston. Gerak translasi piston yang dihasilkan oleh ledakan tadi adalah sebuah usaha/gaya yang akan diteruskan ke poros engkol untuk dirubah menjadi gerak rotasi. Gerak rotasi poros engkol yang terhubung dengan fly wheel mengakibatkan piston terdorong kembali untuk menekan gas sisa pembakaran ke luar silinder melalui saluran buang (exhaust manifold). Tekanan gas hasil pembakaran bahan bakan dan udara akan mendorong torak yang dihubungkan dengan poros engkol menggunakan batang torak, sehingga torak dapat bergerak bolak-balik (reciprocating). Gerak bolak-balik torak akan diubah menjadi gerak rotasi oleh poros 62

engkol (crank shaft). Dan sebaliknya gerak rotasi poros engkol juga diubah menjadi gerak bolakbalik torak pada langkah kompresi.

Gambar 54. Diagram siklus pada motor diesel empat langkah.

Langkah kerja motor diesel 4 tak adalah : 1. Langkah hisap pada langkah hisap Piston bergerak dari TMA (titik mati atas) ke TMB (titik mati bawah). Katup masuk terbuka dan katup buang tertutup. karena piston bergerak ke bawah maka di dalam silinddr terjadi kevacuman sehingga udara bersih akan terhisap dan mengalir masuk ke dalam ruang silinder melalui katup masuk.

2. Langkah kompresi pada langkah kompresi Piston akan bergerak dari TMB (titik mati bawah) ke TMA (titik mati atas). Kedua katup (katup masuk dan buang) tertutup. Karena piston bergerak ke atas dan kedua katup tertutup maka udara bersih di dalam silinder akan terdorong dan di mampatkan di ruang bakar, akitaanya tertekan dan temperatur udara menjadi tinggi.

3. Langkah usaha, pada langkah ini terjadi 2 proses pembakaran

63

a. Pembakaran awal pada akhir langkah kompresi sebelum piston mencapai TMA (titik mati atas), injector akan mengabutkan bahan bakar dan akan berbampur dengan udara yang tertdkan dan bertemperatur tinggi (700-900 C) dengan tekanan 70-90 kg/cm3. b. Pembakaran sempurna karena tekanan dan temperatur yang tinggi maka bahan bakar akan terbakar dengan sendirinya di dalam ruang bakar, hal ini akan menimbulkan daya dorong sehingga piston akan bdrgerak dari TMA ke TMB. 4. Langkah buang pada langkah buang Piston bergerak dari TMB (titik mati bawah) ke atas). Katup buang membuka dan katup masuk karena piston bergerak ke atas maka gas sisa akan terdorong ke luar melalui katup buang. TMA (titik mati tertutup hasil pembakaran

Berdasarkan cara menganalisa sistim kerjanya, motor diesel dibedakan menjadi dua, yaitu motor diesel yang menggunakan sistim airless injection (solid injection) yang dianalisa dengan siklus dual dan motor diesel yang menggunakan sistim air injection yang dianalisa dengan siklus diesel (sedangkan motor bensin dianalisa dengan siklus otto). Mesin diesel sulit beroperasi pada saat silinder dingin. Untuk membantu mesin melakukan gerak mula pada saat silinder dingin beberapa mesin menggunakan busi pemanas (glow plug) untuk memanaskan silinder sebelum penyalaan mesin. Lainnya menggunakan pemanas resistive grid dalam intake manifold untuk menghangatkan udara masuk sampai mesin mencapai suhu operasi. Setelah mesin beroperasi pembakaran bahan bakar dalam silinder dengan efektif memanaskan mesin. Busi pemanas ini tidak digunakan pada mesin diesel jenis direct injenction. Sumber : o Ludi Agung Wahyudi.2009. Prinsip Motor Diesel. http://ludiagungwahyudi.blogspot.com/2009/11/prinsip-motor-diesel.html o http://motomodif-world.blogspot.com/2009/01/langkah-kerja-motor-diesel-4tak.html [ Di akses 27 Mei 2010 ] 64

29. DONGKRAK HIDROLIS

Gambar 55. Dongkrak Hidrolis

Prinsip Kerja dongkrak Hidrolis Kerja dongkrak hidrolik adalah dengan memanfaatkan hukum Pascal, "Tekanan yang diberikan pada suatu fluida dalam ruang tertutup akan diteruskan ke segala arah sama rata". Dongkrak hidrolik terdiri dari dua tabung yang berhubungan yang memiliki diameter yang berbeda ukurannya. Masing- masig ditutup dan diisi air. Mobil diletakkan di atas tutup tabung yang berdiameter besar. Jika kita memberikan gaya yang kecil pada tabung yang berdiameter kecil maka tekanan akan disebarkan secara merata ke segala arah termasuk ke tabung besar tempat diletakkan mobil. Cara menghitung gaya nya adalah sebagai berikut: , P1 adalah tekanan pada tabung kecil, dan P2 adalah tekanan pada tabung besar.

Dengan mengetahui gaya berat mobil maka dapat dihitung gaya minimal yang diberikan pada pompa hidrolik untuk mengangkat mobil tersebut.

65

Gambar 56. Macam-macam dongkrak hidrolis

30. PISTON
Piston adalah sumbat geser yang terpasang di dalam sebuah silinder mesin pembakaran dalam silinder hidrolik, pneumatik, dan silinder pompa. Tujuan piston dalam silinder adalah: Mengubah volume dari isi silinder, perubahan volume bisa diakibatkan karena piston mendapat tekanan dari isi silinder atau sebaliknya piston menekan isi silinder. Piston yang menerima tekanan dari fluida dan akan mengubah tekanan tersebut menjadi gaya (linear). Membuka-tutup jalur aliran. 66

Kombinasi dari hal di atas.

Piston pada mesin juga dikenal dengan istilah torak adalah bagian (parts) dari mesin pembakaran dalam yang berfungsi sebagai penekan udara masuk dan penerima tekanan hasil pembakaran pada ruang bakar. Piston terhubung ke poros engkol (crankshaft,) melalui setang piston (connecting rod). Material piston umumnya terbuat dari bahan yang ringan dan tahan tekanan, misal aluminium yang sudah dicampur bahan tertentu (aluminium alloy).

Gambar 57. Piston

Dalam hal ini aplikasi piston sebagai Pompa Pedal Multi Piston

67

Gambar 58. Pompa Pedal Multi Piston

Pompa pedal multi piston merupakan pompa bolak-balik (reciprocating pump) yang umumnya dirancang untuk menghasilkan kapasitas yang cukup besar dengan head yang rendah. Pada umumnya digunakan pada sumur dangkal ataupun pemindahan air di mana perbedaan ketinggian antara suction dan discharge tidak terlalu besar. Konstruksi pompa pedal multi piston dapat dilihat pada gambar Pompa Pedal Multi Piston dengan bagian bagiannya sebagai berikut: 1. silinder kiri 2. silinder kanan 3. batang piston untuk silinder kiri 4. batang piston untuk silinder kanan 5. pedal penggerak piston untuk silinder kiri 6. pedal penggerak piston Prinsip Kerja Pompa Pedal Multi Piston Prinsip kerja pompa pedal multi piston ini adalah sebagai berikut: kedua pedal penggerak piston (5 dan 6) bergerak naik turun secara manual karena gerakan kaki manusia. Kedua pedal penggerak piston ini dihubungkan dengan batang piston (3 dan 4) yang akan menggerakkan piston yang berada di dalam silinder 1 dan 2. Karena gerakan bolak-balik piston dalam silinder 1 dan 2, maka air akan bergerak dari bagian hisap (suction) menuju ke bagian tekan (discharge). Pompa pedal multi piston yang dirancang dan diuji dalam penelitian ini memiliki dua piston (single acting). Dengan demikian kapasitas teoritik dapat dihitung berdasarkan rumus Q=2Fsn di mana, Q : kapasitas, liter/menit F : luas penampang piston, dm2 s : panjang langkah piston, dm n : frekuensi piston/menit (jumlah siklus/menit)

68

Sedangkan Tinggi kenaikan total statis (total statichead) pompa merupakan jumlah dari tinggi kenaikan hisap statis dan tinggi kenaikan tekan statis, yang dapat dinyatakan dalam rumus Hz = Hs = Hd di mana, Hz : tinggi kenaikan total statis Hs : tinggi kenaikan hisap statis Hd : tinggi kenaikan tekan statis. Sumber : Anonim.____.Piston.http://id.wikipedia.org/wiki/Piston [Di akses 4 Juni 2010]

31. KOMPRESSOR
Adalah alat mekanik yang berfungsi untuk meningkatkan tekanan fluida mampu mampat, yaitu gas atau udara. tujuan meningkatkan tekanan dapat untuk mengalirkan atau kebutuhan proses dalam suatu system proses yang lebih besar (dapat system fisika maupun kimia contohnya pada pabrik-pabrik kimia untuk kebutuhan reaksi). Secara umum kompresor dibagi menjadi dua jenis yaitu dinamik dan perpindahan positif.

Gambar 59. Kompressor

Prinsip Kerja Kompressor Kompressor adalah mesin untuk memampatkan udara atau gas. Secara umum biasanya mengisap udara dari atmosfer, yang secara fisika merupakan campuran beberapa gas dengan susunan 78% Nitrogren, 21% Oksigen dan 1% Campuran Argon, Carbon Dioksida, Uap Air, Minyak, dan lainnya. Namun ada juga kompressor yang mengisap udara/ gas dengan tekanan lebih tinggi dari tekanan atmosfer dan biasa disebut penguat (booster). Sebaliknya ada pula kompressor yang menghisap udara/ gas bertekanan lebih rendah dari tekanan atmosfer dan biasanya disebut pompa vakum. 69

Jika suatu gas/ udara didalam sebuah ruangan tertutup diperkecil volumenya, maka gas/ udara tersebut akan mengalami kompresi. Kompressor yang menggunakan azas ini disebut kompressor jenis displacement dan prinsip kerjanya dapat dilukiskan seperti pada gambar disamping ini.
Gambar 60. Kompresi Fluida

Disini digunakan torak yang bergerak bolak balik oleh sebuah penggerak mula (prime mover) didalam sebuah silinder untuk menghisap, menekan dan mengeluarkan udara secara berulang-ulang. Dalam hal ini udara tidak boleh bocor melalui celah antara dinding torak dengan dinding silinder yang saling bergesekan. Untuk itu digunakan cincin torak sebagai perapat. Jika torak ditarik keatas, tekanan dalam silinder dibawah torak akan menjadi negatif (kecil dari tekanan atmosfer) sehingga udara akan masuk melalui celah katup isap. Kemudian bila torak ditekan kebawah, volume udara yang terkurung dibawah torak akan mengecil sehingga tekanan akan naik. Sumber : Anoname. 2008. Kompresor udara part iii. http://ekshter.blogspot.com [Di akses 4 Juni 2009]

32.

OVEN MICROWAVE

Gambar 61. Microwave Oven

70

Prinsip kerja oven microwave Oven microwave menggunakan sifat-sifat gelombang mikro (microwave) berupa efek panas untuk memasak.Perpindahan energi gelombang elektromagnetik dilakukan secara radiasi, yaitu perpindahan yang tidak memerlukan medium perantara. Energi yang dipancarkan matahari dapat melewati ruang angkasa yang vakum dan sampai di bumi. Contoh gelombang elektromagnetik adalah cahaya matahari dalam bentuk sinar ultra violet(UV) yang setiap hari masuk ke bumi dalam jumlah yang tak terkira. Di dalam setiap microwave terdapat sebuah magnetron. Magnetron adalah sejenis tabung hampa penghasil gelombang mikro. Fungsi magnetron adalah memancarkan gelombang mikro ke dalam microwave. Gelombang mikro dapat digunakan sebagai pemanas makanan karena memiliki tiga buah sifat dasar yang menjadi dasar prinsip kerja microwave, pertama gelombang mikro akan dipantulkan oleh bahan logam seperti baja atau besi. Kedua, gelombang ini dapat menembus bahan non logam tanpa memanaskannya. Terakhir adalah gelombang ini akan diserap oleh air. Sebagai gelombang elektromagnetik, gelombang mikro yang menjalar membawa energi yang cukup untuk memanaskan cairan pada makanan. Gelombang mikro yang dipancarkan magnetron ke dalam ruang microwave akan terperangkap di dalamnya karena terlindung oleh dinding microwave yang terbuat dari logam. Selanjutnya apabila gelombang mikro mengenai cairan, maka energi gelombang mikro ini akan diserap oleh cairan tersebut. Sebagai gelombang elektomagnet gelombang mikro membawa medan listrik dan medan magnet. Molekul-molekul air pada kasus ini dapat dibayangkan memiliki dua buah muatan di kedua ujungnya, yaitu positif dan negatif. Gaya listrik yang diakibatkan medan listrik gelombang mikro akan memutar molekul-molekul air hingga molekul-molekul air tersebut dapat bergerak. Bergeraknya molekul-molekul air ini disebabkan karena air adalah fluida. Pergerakan ini kemudian menyebabkan molekul-molekul air saling bertubrukan. Tubrukan-tubrukan inilah yang akan meningkatkan suhu molekul air, yang kemudian meningkatkan suhu makanan secara keseluruhan. Ruangan di dalam microwave walaupun mengandung uap air akibat penguapan cairan tidak menjadi panas, karena uap air memiliki kerapatan yang jauh lebih rendah di banding air, sehingga tidak terjadii tubrukan antara molekul air. Sumber : Anoname.2008.Microwave.http://id.wikipedia.org/wiki/Microwave [Di akses 4 Juni 2009]

71

33. TURBIN ANGIN

Gambar 62. Turbin Angin

Prinsip kerja Turbin Angin Turbin angin berfungsi untuk merubah energi kinetik dari hembusan angin menjadi energi mekanis atau gerak.

Gambar 63. Skema Kerja Turbin Angin

Turbin angin dengan tiga daun sudu dioperasikan "upwind", dengan daun balingbalingnya menghadap daun baling-baling. Tipe turbin angin lainnya adalah dua daun, dan 72

downwind turbine. Sebuah turbin angin bekerja berlawanan dengan kipas angin. Bukannya menggunakan listrik untuk membuat angin, seperti kipas angin, turbin angin memanfaatkan angin untuk menghasilkan listrik. Angin memutar sudu, yang memutar sebuah poros, yang berhubungan dengan generator dan menghasilkan listrik. Untuk menghitung kecepatan angin rata-rata dapat menggunakan rumus berikut : V1 = 1 / t ( | v1 (t) dt) Dengan mengetahui kecepatan angin yang ada, selanjutnya bisa ditentukan besarnya energi yang bisa dihasilkan di suatu lokasi dengan menggunakan rumus sebagai berikut : Es = 0.693 Pw * T = 0.296 p * a * A * V3 * Dt dimana : pa = rapat masa udara (Kg/m3 ) A = luas penampang sapuan (m2) V = kecepatan angin (m/s) Dt = selisih waktu (jam) Pemakaian rumus diatas untuk data angin yang tercatat dengan anemometer counter (Wind Run Three Cup) dengan selisih waktu pencatatan selama Dt dalam jam. Sedangkan untuk menghitung energi angin dari kecepatan angin (dalam m/s), yang terukur di lokasi digunakan rumus berikut : E = k * 0.5 * p* a* A * V3 kW Dengan k adalah suatu konstanta yang bisa berharga 16/27 yakni efisiensi maksimum kecepatan angin yang mampu dirubah menjadi energi. kWH

73

DAFTAR PUSTAKA Putra, Sinly Evan .2008.http://www.chem-is-try.org/artikel_kimia/kimia_fisika/efisiensienergi-dan-exergi-secara-optimal-dengan-hukum-termodinamika/ Admin .2008.http://www.ilmuterbang.com/artikel-mainmenu-29/teori-penerbangan-mainmenu68/26-private-pilot/93-cuaca-pentingnya-tekanan-atmosfir Anonym.http://rhien-article.blogspot.com/2009/09/ocean-thermal-energy-conversionotec.html Anonym.http://id.wikipedia.org/wiki/Konversi_energi_termal_lautan Admin.____.http://berita-iptek.blogspot.com/2008/08/cara-kerja-lemari-es-kulkas.html Soerawidjaja, Tatang H.____.http://majarimagazine.com/2008/12/pembangkit-listrik-biomassadengan-mesin-kalor/ Rahayu, Suparni Setyowati.2009.http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimiaindustri/instrumentasi-dan-pengukuran/pengoperasian-manometer/ Rahayu, Suparni Setyowati.2009.http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimiaindustri/instrumentasi-dan-pengukuran/manometer/

74