Anda di halaman 1dari 55

MODUL KB LBM 3

STEP 7 KELUARGA BERENCANA


Definisi Upaya masyarakat pengaturan peningkatan peningkatan melalui kelahiran, kepedulian dan usia untuk peran serta

pendewasaan pembinaan keluarga

perkawinan, keluarga, mewujudkan

ketahanan

kesejahteraan

keluarga kecil, bahagia, sejahtera dan berkualitas. Buku pintar Kependudukan, dr. Sudjarwo S, M.Sc Menurut WHO, KB adalah tindakan yang membantu individu atau pasangan suami istri untuk: Mendapatkan objektif-objektif tertentu Menghindari kelahiran yang tidak diinginkan Mendapatkan kelahiran yang memang diinginkan Mengatur interval diantara kelahiran Mengontrol waktu saat kelahiran dalam hubungan dengan umur suami istri Menentukan jumlah anak dalam keluarga Keluarga HARTANTO Berencana & Kontrasepsi, dr. HANAFI

Visi dan misi Tujuan umum KB membentuk keluarga kecil sesuai dengan kekuatan sosial ekonomi suatu keluarga dengan cara mengatur kelahiran anak, agar diperoleh suatu keluarga bahagia dan sejahtera yang dapat memenuhi kebutuhan hidupnya Di Indonesia, tujuan Program Nasional Kependudukan dan keluarga berencana adalah: a) Tujuan demografis dapat dikendalikannya tingkat

pertumbuhan penduduk. Sebagai patokan dalam usaha mencapai tujuan tersebut telah ditetapkan suatu target demografis berupa penurunan angka fertilitas dari 44 permil pada tahun 1971 menjadi 22 permil pada tahun 1990 b) Tujuan normatif dapat dihayatinya Norma Keluarga Kecil Bahagia dan Sejahtera (NKKBS) yang pada waktunya akan menjadi falsafah hidup masyarakat Indonesia Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC

Tujuan umum Meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak serta keluarga kecil bahagia dan sejahtera Tujuan khusus Meningkatkan kesadaran masyarakat atau keluarga

dalam penggunaan alat kontrasepsi Menurunnya jumlah kematian bayi Meningkatkan kesejahteraan masyarakat atau keluarga dengan cara penjarafngan kelahiran bayi

Pedoman Praktis pelaksanaan kerja di puskesmas, Kartiko Waloejono

Visi : keluarga berkualitas 2015 Suatu keluarga yang sejahtera, sehat, maju, mandiri memiliki jumlah anak yang ideal, berwawasan kedepan, bertangung jawab, harmonis dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Misi : Memberdayakan Menggalang mayarakat kemitraan untuk dalam membangun peningkatan

keluarga kecil berkualitas. kesejahteraan, kemandirian dan ketahanan keluarga. Meningkatkan kualitas pelayanan KB dan kesehatan reproduksi. Meningkatkan promosi, perlindungan dan upaya mewujudkan hak-hak reproduksi. Meningkatkan upaya pemberdayaan perempuan untuk mewujudkan kesetaraan dan keadilan gender melalui program KB. Mempersiapkan SDM berkualitas sejak pembuahan dalam kandungan sampai dengan lanjut usia. Menyediakan data dan informasi keluarga berskala mikro untuk pengelolaan pembangunan, khusunya menyangkut upaya pemberdayaan keluarga miskin.

Kebijakan progam KB 1) Menunda perkawinan dan kehamilan sekurang-

kurangnya sampai berusia 20 tahun. 2) Menjarangkan kehamilan dan dianjurkan menganut sisrem keluarga Catur warga yaitu keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan 2 orang anak. Panca warga yaitu keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, 3 orang anak. 3) Hendaknya besarnya keluarga dicapai selama dalam usia reproduksi sehat yaitu sewaktu umur inu antara 2030 tahun. 4) Megakhiri kesuburan pada usia 30-35 tahun.

SINOPSIS OBSTETRI JILID 2

Manfaat Manfaat KB Bagi Ibu : Perbaikan kesehatan Peningkatan kesehatan Waktu yang cukup untuk mengasuh anak Waktu yang cukup untuk istirahat Menikmati waktu luang Dapat melakukan kegiatan lain

Manfaat KB Bagi anak : Dapat tumbuh dengan wajar dan sehat Memperoleh perhatian, pemeliharaan dan makanan yang cukup Perencanaan kesempatan pendidikan lebih baik Dengan mengikuti program KB sesuai anjuran

pemerintah, para akseptor akan mendapatkan tiga manfaat utama optimal, baik untuk ibu, anak dan keluarga, antara lain: 1. Manfaat Untuk Ibu: Mencegah kehamilan yang tidak diinginkan Mencegah setidaknya 1 dari 4 kematian ibu Menjaga kesehatan ibu Merencanakan kehamilan lebih terprogram

2. Manfaat Untuk Anak: Mengurangi risiko kematian bayi Meningkatkan kesehatan bayi Mencegah bayi kekurangan gizi Tumbuh kembang bayi lebih terjamin Kebutuhan ASI eksklusif selama 6 bulan relatif dapat terpenuhi Mendapatkan maksimal 3. Manfaat Untuk Keluarga: Meningkatkan kesejahteraan keluarga Harmonisasi keluarga lebih terjaga kualitas kasih sayang yang lebih

www.puskel.com

Sasaran a) Sasaran langsung para pasangan subur (PUS) agar mereka menjadi peserta Keluarga Bencana Lestari

sehingga memberikan efek langsung pada penurunan fertilitas b) Ssaran tidak langsung organisasi dan lembaga

kemasyarakatan, instansi pemerintah maupun swasta, tokoh masyarakat (wanita dan pemuda) yang diharapkan dapat memberikan dukungan terhadap proses pembentukan sistem nilai dikalangan masyarakat yang dapat mendukung usaha kelembagaan norma keluarga kecil yang bahagia dan sejahtera. Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC

a. Pasangan usia subur Pasangan usia subur yang berkunjung ketempat praktek adalah sasaran utama program kb. Untuk ini hendaknya dapat diusahakan agar : Pasangan usia subur yang telah mempunyai anak lebih dari 2 dan isterinya telah berumur diatas 30 tahun, tidak menambah anak lagi. Pasangan usia subur yang mempunyai anak kurang dari 2 serta umur isterinya di bawah 30 tahun, hanya mempunyai 2 orang anak saja. b. Pasangan yang akan menikah Pasangan yang akan menikah yang berkunjung ketempat praktek swasta juga merupakan sasaran program kb yang harus diprioritaskan. Tujuannya ialah untuk menyadarkan pasangan yang akan menikah tersebut sedemikian rupa sehingga: Dapat menunda perkawinannya sampai dengan usia wanita sekurang-kurangnya 20 tahun dan usia pria

sekurang-kurangnya 25 tahun. Jika kebetulan pasangan yang akan menikah tersebut tidak dapat menunda perkawinannya sampai dengan batas usia sesuai motivasi anjuran, sehingga hendaknya melahirkan dapat anak dilakukan

pertama jika umur istri telah diatas 20 tahun, mengatur jarak kelahiran antara 3 s/d 5 tahun, dan menghentikan c. Remaja Para remaja yang datang berkunjung ketempat praktek juga merupakan sasaran program kb. Tujuan yang ingin dicapai pada dasarnya sama dengan pasangan yang akan menikah yakni menunda perkawinan, mengatur kelahiran anak pertama, mengatur jarak kelahiran, mengatur jumlah kelahiran serta menghentikannya jika isteri telah berumur 30 tahun. Panduan pelayanan KB IDI, pengurus besar IDI 1991 kehamilan jika umur isteri telah mencapai 30 tahun.

Upaya perwujudan 1. Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE) Tujuan : Meningkatkan pengetahuan, sikap & prektek KB sehingga tercapai penambahan peserta baru Membina kelestarian peserta KB Meletakkan dasar bagi mekanisme sosio-kultural yang dapat menjamin berlangsungnya proses penerimaan. KIE dapat dikelompokkan menjadi 3 kegiatan : KIE massa KIE kelompok

KIE perorangan media yang digunakan, kegiatan KIE dpat

Menurut Radio

diperinci sbb :

Televisi Mobil unit penerangan Penerbitan / publikasi Pers / surat kabar Film Kegiatan promosi Pameran

2. Konseling Tujuan : a. Memahami diri secara lebih baik b. Mengarahkan potensinya c. Lebih realistis dalam melihat diri & masalah yang dihadapi, sehingga : Mampu memecahkan masalah secara kreatif & produktif Memiliki Terhindar Mampu lingkungan Memperoleh & merasakan kebahagiaan Dalam konseling diadakan percakapan 2 arah untuk : taraf dari aktualisasi gejala2 diri sesuai & dengan salah & potensi yang dimiliki kecemasan dengan penyesuaian diri menyesuaikan situasi perkembangan diri sesuai dengan

Membahas dengan calon peseta berbagai pilihan kontrasepsi yang tersedia Memberikan infornasi yang selengkap mungkin

mengenai konsekuensi pilihannya, baik dari segi medis maupun non medis Membantu calon peserta KB memutuskan pilihannya atas metode yang paling sesuai dengan keadaan khusus pribadi dan keluarganya Membantu peserta KB menyesuaikan diri terhadap kondisi barunya Informasi yang diberikan meliputi : Arti KB Manfaat KB Cara ber-KB / metode kontrasepsi Desas Pola desus perencanaan tentang keluarga kontrasepsi & & penjelasannya penggunaan kontrasepsi yang rasional Rujukan pelayanan kontrasepsi Teknik2 konseling yang biasa digunakan : Cara keadaan supportif; bingung untuk dan memberikan ragu-ragu dukungan dengan kepada peserta/ calon peserta, karena mereka dalam yaitu menenangkan/ menenteramkan dan menumbuhkan kepercayaannya bahwa ia mempunyai kemampuan untuk membantu dirinya sendiri. Katarsis; dengan memberi kesempatan kepada mereka untuk mengungkapkan dan menyalurkan semua perasaan yang dipunyainya untuk menibulkan perasaan lega.

Membuat refleksi dan kesimpulan atas ucapanucapan serta perasaan-perasaan yang tersirat dalam ucapan-ucapannya. Memberi semua informasi yang diperlukannya untuk membantu peserta/ calon peserta membuat keputusan. 3. Pelayanan kontrasepsi (PK) Mempunyai 2 tujuan : a. Tujuan umum : Pemberian dukungan & pemantapan penerimaan gagasan KB yaitu dihayatinya NKKBS. b. Tujuan pokok : Penurunan angka kelahiran yang bermakna. 4. Pelayanan infertilitas 5. Pendidikan seks (sex education) 6. Konsultasi pra-perkawinan & konsultasi perkawinan Kebutuhan akan hal ini secara nyata telah diperlihatkan oleh masyarakat kita dengan adanya masa pertunangan, serta nasihat / khotbah perkawinan. 7. Konsultasi genetik Dengan program KB, maka orang akan mempunyai anak yang hidup relatif lebih sedikit dibandingakan dengan meraka yang hidup puluhan tahun yang lalu. Untuk itu di perlukan jaminan bahwa anak yang dilahirkan itu bebas dari kelainan genetik yang akan membebani orang tuanya & masyarakat. 8. Test keganasan

9. Adopsi Di Indonesia anak2 yang terantar, yang karena 1 & lain hal tidak dapat diasuh & dibesarkan oleh orang tuanya sendiri, cukup banyak. Dilain pihak, pasangan infertil yang berjumlah kira2 10% dari PUS itu, sebagian tidak pernah akan mempunyai anak sendiri. Alangkah indahnya dunia ini bila kita dapat mempertemukan anak2 yang terlantar itu dengan pasangan suami- istri yang tidak mempunyai anak tsb.

Pro-kontra

Kenapa pil KB menurunkan produksi ASI ? Ibu dapat mencurahkan perhatian sepenuhnya dan kasih sayang bagi pertumbuhan bayinya, dan memberi kesempatan pada ibu untuk memulihkan kondisinya setelah kehamilan dan persalinan. Penurunan kesuburan ini terjadi akibat hambatan yang terletak di sentral maupun di perifer. Efek sentral atau di otak tampaknya merupakan hambatan yang paling berperan dalam mencegah ovulasi yaitu dengan adanya penurunan sensitivitas hipothalamus terhadap umpan balik positif dari estrogen, hambatan sekresi GnRH oleh hipothalamus, dan penurunan sekresi gonadotropin oleh dominasi hormon prolaktin. Sementara efek di perifer atau di ovarium adalah menurunnya sensitivitas ovarium terhadap gonadotropin. Hal ini meskipun mempunyai peran dalam pencegahan ovulasi tetapi efeknya tidak terlalu berpengaruh, terbukti dengan adanya pemberian gonadotropin eksogen dapat menekan laktasi dan memulihkan kembali kesuburan seorang wanita.

KONTRASEPSI
Definisi Upaya untuk mencegah terjadinya kehamilan, yang dapat bersifat sementara maupun permanen Ilmu Kebidanan, Hanifa Wiknjosastro

Cara pemilihan yang tepat Aman pemakaiannya dan dapat dipercaya Efek samping yang merugikan tidak ada Lama kerjanya dapat diatur menurut keinginan Tidak mengganggu hubungan persetubuhan Tidak memerlukan bantuan medic atau control yang ketat selama pemakaiannya Cara pengguanaannya sederhana Harganya murah supaya dapat dijangkau masyarakat luas Dapat diterima oleh pasangan suami istri Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC

Macam-macam 1. METODE SEDERHANA a. TANPA ALAT KB ALAMIAH : METODE KALENDER(OGINO-KNAUS)

METODE SUHU BADAN BASAL(TERMAL) METODE LENDIR SERVIKS METODE SIMPTO TERMAL

COITUS INTERUPTUS

b. DENGAN ALAT MEKANIS(BARRIER) 1. KONDOM PRIA 2. BARRIER INTRA VAGINAL : DIAFRAGMA KAP SERVIKS(CERVICAL CAP) SPONS(SPONGE) KONDOM WANITA SPERMASID VAGINAL CREAM VAGINAL FOAM VAGINAL JELLY VAGINAL SUPPOSITORIA VAGINAL TABLET(BUSA VAGINAL SOLUBLE FILM.

KIMIAWI

2. METODE MODERN a. KONTRASEPSI HORMONAL PIL ORAL PIL ORAL KOMBINASI(POK MINI PIL MORNING AFTER PILL

INJEKSI/SUNTIKAN SUB KUTIS/IMPLANT

b. INRA UTERINE DEVICES(IUD,AKDR) c. KONTRASEPSI MANTAP WANITA(MOW)

PRIA(MOP)

3. METODE AMENOREA LAKTASI(MAL)

PENJELASAN

METODE KB ALAMIAH PANTANG BERKALA Efektifitas Bagi yang wanita siklus yang haidnya siklus tidak haidnya teratur. teratur Angka

efektivitasnya lebih tinggi dibandingkan wanita kegagalan pada system kalender berkisar antara 6-42, sedangkan pada system pengukuran suhu basal angka kegagalannya berkisar 0-7. Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC Cara kerja Pada system kalender dihitung dengan

memakai rumus sebagai berikut: Hari pertama mulai subur siklus haid terpendek 18 Hari subur terakhir siklus haid terpanjang 11 Sebelum memulai cara ini hendaknya wanita mencatat pola siklus haidnya paling sedikit selama 6 bulan dan sebaiknya selama 12 bulan.

Pada system pengukuran suhu basal: Suhu badan diukur pagi memakai hari thermometer, keadaan

sewaktu

bangun

(dalam

istitahat penuh), setiap hari. Hasil pengukuran ini dicatat pada kartu pencatatan suhu badan. Menjelang ovulasi suhu badan akan turun (pada hari ke 12 dan 13 siklus haid), pada hari ke 14 terjadi ovulasi, lalu suhu akan naik lagi sampai lebih tinggi dari suhu sebelum ovulasi pada hari ke 15 dan 16 siklus haid. Dengan cara ini masa berpantang lebih pendeK namun lebih meninggikan efektivitas metoda pantang berkala Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC

METODE LENDIR SERVIKS(BILLINGS)

Dasar : perubahan siklus dari lender serviks yang terjadi karena perubahan kadar estrogen Ada 2 macam lender servik : 1. Lendir Tipe E(estrogenic) a) Diproduksi pada fase akhir pra ovulasi dan fase ovulasi b) Sifat-sifat : Banyak, tipis seperti air (jernih) ) dan besar. visksitas rendah. Spinnbarrkeit(elastisitas Spinnbarkeit : sampai seberapa jauh lendir dapatdiregangkan sebelum putus. Bila dikeringkan terjadi bentuk seperti daun

pakis(fernlike patters, ferning,arborization) c) Spermatozoa dapat menembus lendir ini 2. Lencir tipe G (gestogenik) a) Diproduksi pada fase awal pra ovulasi dan setelah ovulasi. b) Sifat-sifat : Kental Viskositas tinggi Keruh.

c) Dibuat karena peninggian kadar progesterone d) Spermatozoa tidak dapat menembus lendir ini KB ALAMIAH Indikasi 1. Semua perempuan semasa reproduksi, baik siklus haid teratur maupun tidak teratur, tidak haid baik karena menyusui maupun premenopause 2. Semua perempuan dengan paritas berapapun

termasuk nulipara 3. Perempuan kurus ataupun gemuk 4. Perempuan yang merokok 5. Perempuan dengan alasan kesehatan tertentu hipertensi kepala sedang, varises, dismenorea, mioma sakit uteri, sedang atau hebat,

endometritis, kista ovarii, anemia def, Fe, hepatitis virus, malaria, thrombosis vena dalam, atau emboli paru 6. Pasangan dengan alasan agama atau filosofi untuk tidak mengguanakan metode lain

7. Pasangan yang ingin pantang senggama lebih dari seminggu pada setiap siklus haid 8. Pasangan yang ingin dan termotivasi untuk

mengobservasi, mencatat, dan menilai tanda dan gejala kesuburan Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, 2003 Keuntungan dan kerugian

Keuntungan: 1. Dapat digunakan untuk menghindari atau

mencapai kehamilan 2. Tidak ada risiko kesehatan yang berhubungan dengan kontrasepsi 3. Tidak ada efek samping sistemik 4. Murah atau tanpa biaya 5. Menigkatkan keterlibatan kaum laki2 dalam KB 6. Menambah pengetahuan entang system reproduksi laki2 dan perempuan 7. Memungkinkan atau pasangan mengeratkan relasi/ hubungan

melalui peningkatan komunikasi antar suami istri

Kerugian: 1. Keefektifan tergantung dari kemauan dan disiplin pasangan untuk mengikuti intruksi

2. Perlu ada pelatihan sebagai persyaratan untuk mengguanakan secara benar 3. Dibtuhkan pelatih/ guru KBA 4. Perlu pantang selama masa subur untuk jenis KBA yang paling efektif

menghindari kehamilan 5. Perlu pencatatan setiap hari 6. Tidak terlindung dari IMS termasuk HBV dan HIV/AIDS Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, 2003

Kekurangan pada sisten pengukuran suhu basal: 1. Merepotkan untuk mengukur suhu badan setiap hari 2. Pencatatan tidak lagi akurat, bila terjadi infeksi, ketegangan, atau tidur tidak teratur 3. Tidak cocok untuk wanita yang kurang

pendidikannya 4. Hanya dapat digunakan bila siklus haid teratur sekitar 28-30 hari Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC

Efek samping Terlalu lama berpantang kadang kala tidak

tertahankan, terutama bila masa berpantang terlalu lebar (lama) Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC

Coitus interuptus Efektifitas

Angka kegagalan (kehamilan) tinggi yaitu antara 18-38. Sebab kegagalan antara lain: 1. Adanya pengeluaran cairan sebelum ejakulasi yang

mengandung sel mani sebelum penis ditarik keluar, apalagi pada koitus yang berulang 2. 3. Terlambat mengeluarkan penis dari liang senggama Bila semen tumpah di vulva dan terdapat penumpukan

semen, sel mani dapat masuk kedalam dan menyebabkan kehamilan Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC Cara kerja

Penarikan penis dari vagina sebelum terjadi ejakulasi, dengan demikian semen sengaja ditumpahkan di luar ruang senggama untuk mencegah sel mani masuk area fertilisasi. Hal ini berdasarkan kenyataan bahwa reflex ejakulasi datangnya dapat disadari oleh sebagian besar pria Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC Indikasi 1. 2. Pria yang ingin berpartisipasi aktif dalam KB Pasangan yang taat beragama atau mempunyai alasan

filosofi untuk tidak memakai metode2 lain 3. 4. Pasangan yang memerlukan kontrasepsi dengan segara Pasangan yang memerlukan metode sementara, sambil

menunggu metode yang lain 5. 6. Pasanga yang membutuhkan metode pendukung Pasangan yang melakuakan hub seks tidak teratur

Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003 Kontraindikasi 1. 2. 3. 4. Pria dengan pengalaman ejakulasi dini Pria yang sulit melakukan senggama terputus Pria yang memiliki kelainan fisik atau psikologis Perempuan yang mempunyai pasangan yang sulit

dalam bekerja sama 5. 6. Pasanga yang kurang dapat saling komunikasi Pasangan yang tidak bersedia melakukan senggama

terputus Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003 Keuntungan dan kerugian

Keuntungan: 1. 2. 3. 4. 5. Efektif bila digunakan dengan benar Tidak mengganggu produksi ASI Dapat digunakan sebagai pendukung metode lainnya Tidak ada efek samping Dapat digunakan setiap waktu

6.

Tidak mebutuhkan biaya

Kerugian: 1. 2. Memutuskan kenikmatan dalam hubungan seks Efektifitas akan jauh menurun apabila sperma dalam 24

jam sejak ejakulasi masih melekat pada penis 3. Efektifitas tergantung pada kesediaan pasangan untuk

melakuakan senggama terputus setiap melaksanakannya Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003 Efek samping

Dapat menyebabkan penyakit ginekologik, neurologis, kejiwaan Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC

KONDOM Efektifitas

Secara teoritis kegagalan kondom hanya terjadi bila (a)kondom bocor atau robek, atau (b) pemakai kurang disiplin dan kurang teliti mematuhi petunjuk cara pemakaiannya Angka kegagalan adalah berkisar antara 15-36 %. Efektifitas dapat dipertinggi dengan jalan: Memakai kondom berminyak, karenanya jarang koyak Penis segera ditarik keluar dari vagina setelah ejakulasi Waktu menarik penis, pangkal kondom dipegang supaya

jangan tertinggal dan tertumpah Mengoleskan spermisida pada kondom atau pakai

kondom yang sudah ada spermisidanya

Pakailah satu kondom untuk satu kali koitus

Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC Cara kerja

Kondom menyarungi penis sewaktu koitus sehingga dapat mencegah masuknya sel mani ke dalam liang senggama kerena seluruh semen tertampung di dalam kondom Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC Mencegah penularan mikroorganisme (IMS termasuk HIV/AIDS) dari satu pasangan kepada pasangan yang lain (khusus kondom yang terbuat dari lateks dan vinil) Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003 Indikasi

Sesuai untuk pria yang: Ingin berpartisipasi dalam program KB Ingin segera mendapatkan alat kontrasepsi Ingin kontrasepsi sementara Ingin kontrasepsi tambahan Hanya ingin menggunakan alat ontrasepsi jika akan

berhubungan Berisiko tinggi tertular/ menularkan IMS

Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003 Kontraindikasi

Tidak sesuai untuk pria yang: Mempunyai pasangan yang berisiko tinggi apabila

terjadi kehamilan Alergi terhadap bahan dasar kondom Tidak mau terganggu dengan berbagai persiapan untuk

melakukan hubungan seksual Tidak peduli berbagai persyaratan kontrasepsi

Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003 Keuntungan dan kerugian

Keuntungan: Efektif bila digunakan dengan benar Tidak mengganggu produksi ASI Tidak mengganggu kesahatan klien Tidak mempunyai pengaruh sistemik Murah dan dapat dibeli secara umum Tidak perlu resep dokter atau pe eriksaan kesehatan khusus Membantu mencegah terjadinya Ca serviks Metode kontrasepsi sementara bila metode kontrasepsi lainnya harus ditunda Kerugian: Efektifitas tidak terlalu tinggi Cara penggunaan sangat mempengaruhi keberhasilan kontrasepsi Agak mengganggu hubungan seksual (mengurangi

sentihan langsung) Pada beberapa klien bias menyebabkan kesulitan untuk mempertahankan ereksi Harus selalu tersedia setiap kali berhubungan seksual Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003 Efek samping 1. Kondom ruskak atau diperkirakan bocor (sebelum

berhubungan) 2. Kondom bocor atau dicurigai ada curahan di vagina saat

berhubungan 3. 4. Dicurigai adanya reaksi alergi (spermisida) Mengurangi kenikmatan hubungan seksual

Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003

DIAFRAGMA Diagfragma adalah kap berbentuk bulat cembung, terbuat dari lateks (karet) yang diinsersikan ke dalam vagina sebelum berhubungan seksual dan menutup serviks a. JENIS flat spring (flat metal band) coil spring (coiled wire) arching spring (kombinasi metal spring) b. CARA KERJA Menahan sperma agar tidak mendapatkan akses mencapai

saluran alat reproduksi bagian atas (uterus dan tuba falopii) dan sebagai alat tempat spermisida. c. MANFAAT Kontrasepsi efektif bila digunakan dengan benar tidak menggangu produksi ASI tidak menggangu hubungan seksual karena telah terpasang sampai 6 jam sebelumnya. Tidak menggangu kesehatan klien. Tidak mempunyai pengaruh sistemik.

Nonkontrasepsi Salah satu perlindungan terhadap IMS/HIV/AIDS, khususnya bila digunakan dengan spermisida. Bila digunakan saat haid bisa menampung darah

menstruasi. Keterbatasan o Efektifitas sedang o Keberhasilan kontrasepsi tergantung pada kepatuhan mengikuti cara penggunaan o Motivasi diperlukan berkesinambungan dengan

menggunakannya setiap berhubungan seksual. o Pemeriksaan pelviks oleh petugas kesehatan terlatih diperlukan untuk memastikan ketepatan pemasngan. o Pada beberapa pemasangan menjadi penyebab infeksi saluran uretra.

o Pada 6 jam pascahubungan seksual alat masih harus berada di posisinya.

d. SELEKSI KLIEN PENGGUNA DIAGFRAGMA DIGFRAGMA SESUAI UNTUK KLIEN YANG Tidak meyukai TIDAK SESUAI UNTUK KLIEN YANG umur dan paritas

metode Berdasarkan

kontrasepsi hormonal seperti serta tahun. Tidak menyukai

masalah

kesehatan

perokok atau di atas usia 35 menyebabkan kehamilan menjadi berisiko tinggi pemakaian Terinfeksi saluran uretra.

kontrasepsi AKDR Menyusui kontrasepsi dan perlu Tidak stabil secara psikis atau tidak suka menyebtuh alat kelaminnya (vulva dan vagina) Memerlukan proteksi terhadap Mempunyai riwayat sindrom syok IMS karena keracunan.

Memerlukan metode lain.

metode Ingin metode KB efektif

sederhana sambil menunggu

e. EFEK SAMPING EFEK SAMPING Infeksi uretra Dugaan adanya Jika ada gejala iritasi vagina khususnya pasca alergi dugaan alergi spermisida Rasa nyeri pada Cobalah dengan alat yang lebih kecil. tekanan terhadap kandung kemih Timbul vagina berbau dibiarkan dari 24 jam cairan Periksa adanya IMS atau benda asing dalam dan vagina (tampon dll), jika tidak ada sarankan klien jia untuk melepaskan diagfragma setelah melakukan lebih hubungan seksual. Setelah diangkat, cuci diagfragma dengan hati-hati menggunakan sabun cair dan air, jangan menggunkan bedak atau talk jika akan disimpan. reaksi bersenggama dan tidak mengidap IMS, berikan diagfragma atau spermisida yang lain atau pilih metode yang lain. PENANGANAN

saluran Pengobatan dengan antibiotik

f.efektivitas kurang disukai karena factor-faktor psikis dan hygiene, serta untuk pemakaian nya memerlukan motivasi dan pengajaran yang memerlukan pendidikan akseptor.angka kegagalan 9-34.

SPERMASIDA Efektifitas

Angka kegagalan berkisar antara 3-30. Efek samping yang teradi biasanya adalah timbulnya perasaan kurang enak pada kedua pihak yang karena becek dan kadang kala timbul reaksi alergi Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC Cara kerja 1. Melumpuhkan dan mematikan sperma 2. Menutup mulut cerviks 3. Merubah sperma Sinopsis Obstetri Jilid 2, EGC Indikasi keadaan lendir/ cairan vagina, sehingga

menjadi tidak begitu baik untuk mobilitas dan aktivitas

Sesuai untuk perempuan yang: 1. Tidak menyukai metode kontrasepsi hormonal, seperti perokok, atau diatas usia 35 tahun 2. Tidak menyukai penggunaan AKDR 3. Meyusui dan perlu kontrasepsi 4. Memerlukan proteksi terhadap IMS 5. Memerlukan metode yang lain Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003 metode sederhana sambil menunggu

Kontraindikasi

Tidak sesuai untuk perempuan yang: 1. Berdasarkan umur dan paritas dan masalah kesehatan menyeabkan kehamilan dan risiko tinggi 2. Terinfeksi saluran uretra 3. Tidak stabil secara psikis atau tidak suka menyentuh alat kelaminya (vulva dan vagina) 4. Mempunyai riwayat sindrom syok karena keracunan 5. Ingin metode KB efektif Buku panduan praktis pelayanan kontrasepsi, Jakarta 2003 Keuntungan dan kerugian

Keuntungan : Kontrasepsi Efektif seketika (busa dan krim) Tidak menggangu prosuksi ASI Bisa digunakan sebagai pendukung metode lain. Tidak menggangu kesehatan klien. Tidak mempunyai pengaruh sistemik. Mudah digunakan. Meningkatkan lubrikasi selama hubungan seksual. Tidak perlu resep dokter.

Nonkontrasepsi Merupakan salah satu perlindungan terhadap IMS

termasuk HBV dan HIV/AIDS. Kerugian : Efektifitas kurang Efektifitas sebagai kontrasepsi bergantung pada kepatuhan mengikuti cara penggunaan. Ketergantungan pengguna dari motivasi berkelanjutan

dengan memakai setiap melakukan hubungan seksual. Pengguna harus menunggu 10-15 menit setelah aplikasi sebelum melakukan hubungan seksual (tablet busa vagina, suppositoria dan film) Efektivitas aplikasii hanya 1-2 jam.

Efek samping

Iritasi vagina, iritasi penis da tidak nyaman, gangguan rasa panas di vagina, kegagalan tablet tidak larut.

Efektivitas Angka kegagalan berkisar kurang 3-30.

KONTRASEPSI HORMONAL Kontrasepsi hormonal adalah alat atau obat kontrasepsi yang bertujuan untuk mencegah terjadinya kehamilan dimana bahan bakunya mengandung preparat estrogen dan progesterone.

Jenis

Berdasarkan jenis dan cara pemakaiannya dikenal tiga macam kontrasepsi hormonal yaitu: a) Kontrasepsi Suntikan b) Kontrasepsi Oral (Pil) Kontrasepsi oral adalah kontrasepsi untuk wanita yang berbentuk tablet, mengandung hormon estrogen dan progestrone yang digunakan untuk mencegah hamil. Kontrasepsi oral terdiri atas lima macam yaitu : 1. Pil kombinasi, dalam satu pil terdapat estrogen

dan progestrone sintetik yang diminum 3 kali seminggu. 2. Pil sekunseal, Pil ini dibuat sedemikian rupa

sehingga mirip dengan urutan hormon yang dikeluarkan ovariun pada tiap siklus. Maka berdasarkan urutan hormon tersebut,estrogen hanya diberikan selama 14 16 hari pertama di ikuti oleh kombinasi progestrone dan estrogen selama 5 7 hari terakhir. 3. Pil mini, merupakan pil hormon yang hanya

mengandung progestrone dalam dosis mini ( kurang dari 0,5 mg) yang harus diminum setiap hari termasuk pada saat haid. 4. Once a moth pil, pil hormon yang mengandung

estrogen yang Long acting yaitu biasanya pil ini terutama diberikan untuk wanita yang mempunyai Biological Half Life panjang 5. Morning after pil, merupakan pil hormon yang estrogen dosis tinggi yang hanya

mengandung

diberikan untuk keadan darurat saja, seperti kasus pemerkosaan dan kondom bocor.

c) Kontrasepsi Implant 1) kontrasepsi suntikan progestin a. jenis : Depo mendroksiprogesteron asetat (DMPA),

mengandung 150 mg DMPA yang diberikan setiap 3 bulan dengan cara disuntik intramuscular (di daerah bokong). Depo noretisteron enantat (Depo Noristerat) yang

mengandung 200 mg noretindron enantat, diberikan setiap 2 bulan dengan cara disuntik intramuscular. b. cara kerja : Mencegah ovulasi Mengentalkan lender serviks sehingga menurunkan

kemampuan penetrasi sperma Menjadikan selaput lendir rahim tipis dan atrofi. Menghambat transportasi gamet oleh tuba. c. keuntungan : Sangat efektif Pencegahan kehamilan jangka panjang Tidak berpengaruh pada hubungan suami istri Tidka mengandung estrogen sehingga tidak berdampak serius terhadap penyakit jantung, dan gangguan pembekuan darah Tidak memiliki pengaruh terhadap ASI Sedikit efek samping Klien tidak perlu menyimpan obat suntik

Dapat digunakan oleh perempuan usia >35 tahun sampai perimenopause

Membantu mencegah kanker endometrium dan kehamilan ektopik

Menurunkan kejadian penyakit jinak payudara Mencegah beberapa penyebab penyakit radang panggul. Menurunkan krisis anemia bulan sabit (sickle cell) d. keterbatasan :

Sering ditemukan gangguan haid, seperti : o Siklus haid yang memendek atau memanjang, o Perdarahan yang banyak atau sedikit, o Perdarahan (spotting), o Tidak haid sama sekali. Klien sangat bergantung pada tempat sarana pelayanan kesehatan (harus kembali untuk suntikan). Tidak dapat dihentikan sewaktu-waktu sebelum tidak teratur atau perdarahan bercak

suntikan berikutnya. Permasalahan berat badan merupakan efek samping

tersering. Tidak menjamin perlindungan terhadap penularan

infeksi menular seksual, hepatitis B virus/infeksi virus HIV. Terlambatnya kembali kesuburan setelah penghentian

pemakaian. Terlambatnya kembali kesuburan pada bukan organ karena genitalia,

terjadinya

kerusakan/kelainan

melainkan karena belum habisnya pelepasan obat suntikan

dari deponya (tempat suntikan). Terjadi perubahan pada lipid serum pada penggunaan

jangka panjang. Pada penggunaan jangka panjang dapat sedikit

menurunkan kepadatan tulang (densitas). Pada penggunaan jangka panjang dapat menimbulkan

kekeringan pada vagina, menurunkan libido, gangguan emosi (jarang), sakit kepala, nervositas, jerawat. e. Yang Dapat Menggunakan Kontrasepsi Suntikan

Progestin Perempuan usia reproduksi. Perempuan nulipara dan perempuan yang telah memiliki anak. Perempuan yang menghendaki kontrasepsi jangka panjang dan yang memiliki efektivitas tinggi. Perempuan menyusui dan membutuhkan kontrasepsi yang sesuai. Perempuan setelah melahirkan dan tidak menyusui. Perempuan setelah abortus atau keguguran. Perempuan yang telah banyak anak, tetapi belum

menghendaki tubektomi. Perempuan perokok. Perempuan dengan tekanan darah < 180/110 mmHg, dengan masalah gangguan pembekuan darah atau perempuan dengan anemia bulan sabit. Perempuan yang menggunakan obat untuk epilepsi

(fenitoin dan barbiturat) atau obat tuberkulosis (rifampisin). Perempuan yang tidak dapat memakai kontrasepsi yang mengandung estrogen. Perempuan yang sering lupa menggunakan pil kontrasepsi. Perempuan dengan anemia defisiensi besi. Perempuan mendekati usia menopause yang tidak mau atau tidak boleh menggunakan pil kontrasepsi kombinasi. f. Yang Tidak Boleh Menggunakan Kontrasepsi Suntikan Progestin Perempuan hamil atau dicurigai hamil (risiko cacat pada janin 7 per 100.000 kelahiran). Perempuan dengan perdarahan pervaginaan yang belum jelas penyebabnya. Perempuan yang tidak dapat menerima terjadinya

gangguan haid, terutama amenorea. Perempuan yang menderita kanker payudara atau riwayat kanker payudara. Perempuan dengan diabetes mellitus disertai komplikasi. g. cara penggunaan : Kontrasepsi suntikan DMPA diberikan setiap 3 bulan dengan cara disuntik intramuskular dalam di daerah pantat. Apabila suntikan diberikan terlalu dangkal, penyerapan kontrasepsi suntikan akan lambat clan tidak bekerja segera dan efektif. Suntikan diberikan setiap 90 hari. Pemberian kontrasepsi suntikan Noristerat untuk 3 injeksi berikutnya diberikan setiap 8 minggu. Mulai dengan injeksi kelima diberikan setiap 12 minggu.

Bersihkan kulit yang akan disuntik dengan kapas alkohol yang dibasahi oleh etil

Asopropil alkohol 60 - 90%. Biarkan kulit kering sebelum disuntik. Setelah kulit kering baru disuntik.

Kocok dengan baik, dan hindarkan terjadinya gelembunggelembung ampul, udara. upayakan Kontrasepsi suntik tidak perlu dengan didinginkan. Bila terdapat endapan putih pada dasar menghilangkannya menghangatkannya. Buku Panduan Pelayanan Kontrasepsi, 2003, Prof.dr.Abdul Bari Saifuddin,Sp.OG,MPH, Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo

2) Kontrasepsi pil progestin a. jenis : Kemasan dengan isi 35 pil: 300 g levonorgestrel atau 350 g noretindron. Kemasan dengan isi 28 pil: 75 g norgestrel.

b. cara kerja : Menekan sekresi gonadotropin dan sintesis steroid seks di ovarium (tidak begitu kuat). Mengubah motilitas tuba sehingga transportasi sperma terganggu. Endometrium mengalami transformasi lebih awal sehingga implantasi lebih sulit. Mengentalkan lendir serviks sehingga menghambat

penetrasi sperma.

c. keuntungan : Keuntungan Kontrasepsi Sangat efektif bila digunakan secara benar. Tidak mengganggu hulungan seksual. Tidak mempengaruhi ASI. Kesuburan cepat kembali. Nyaman dan mudah digunakan. Sedikit efek samping. Dapat dihentikan setiap scat. Tidak mengandung estrogen.

Keuntungan Nonkontrasepsi Mengurangi nyeri haid. Mengurangi jumlah darah haid. Menurunkan tingkat anemia. Mencegah kanker endometrium. Melindungi dari penyakit radang panggul. Tidak meningkatkan pembekuan darah. Dapat diberikan pada penderita endometriosis. Kurang menyebabkan peningkatan tekanan darah, nyeri kepala, dan depresi. Dapat mengurangi keluhan premenstrual sindrom (sakit kepala, perut kembung, nyeri payudara, nyeri pada betis, lekas marah). Sedikit sekali mengganggu metabolisme karbohidrat sehingga kasi. d. waktu mulai menggunakan : Mulai hari pertama sampai hari ke-5 siklus haid. Tidak relatif aman diberikan pada perempuan pengidap kencing manis yang belum mengalami kompli-

diperlukan pencegahan dengan kontrasepsi lain. Dapat digunakan setiap saat, asal saja tidak terjadi kehamilan. Bila menggunakannya setelah hari ke-5 siklus haid, jangan melakukan hubungan seksual selama 2 hari atau menggunakan metode kontrasepsi lain untuk 2 hari saja. Bila klien tidak haid (amenorea), minipil dapat digunakan setiap saat, asal saja diyakini seksual tidak selama hamil. 2 hari Jangan atau melakukan hubungan

menggunakan metode kontrasepsi lain untuk 2 hari saja. Bila menyusui antara 6 minggu dan 6 bulan

pascapersalinan clan tidak haid, minipil dapat dimulai setiap saat. Bila menyusui penuh, tidak memerlukan metode kontrasepsi tambahan. Bila lebih dari 6 minggu pascapersalinan dan klien telah mendapat haid, minipil dapat dimulai pada hari 1 - 5 siklus haid. Minipil dapat diberikan segera pascakeguguran. Bila klien sebelumnya menggunakan kontrasepsi hormonal lain dan ingin menggantinya dengan minipil, minipil dapat segera diberikan, bila saja kontrasepsi sebelumnya digunakan dengan benar atau perempuan tersebut sedang tidak hamil. Tidak perlu menunggu sampai datangnya haid berikutnya. Bila kontrasepsi yang sebelumnya adalah kontrasepsi suntikan, minipil diberikan pada jadwal suntikan yang berikutnya. Tidak diperlukan penggunaan metode kontrasepsi yang lain. Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kontrasepsi

nonhormonal dan perempuan tersebut ingin menggantinya dengan minipil, minipil diberikan pada hari 1 5 siklus haid dan tidak memerlukan metode kontrasepsi lain. Bila kontrasepsi sebelumnya yang digunakan adalah AKDR (termasuk AKDR yang mengandung hormon), minipil dapat diberikan pada hari 1 5 siklus haid. Dilakukan pengangkatan AKDR. e. Yang Dapat Menggunakan Kontrasepsi Suntikan Progestin Perempuan usia reproduksi. Perempuan nulipara dan perempuan yang telah memiliki anak. Perempuan yang menghendaki kontrasepsi jangka panjang dan yang memiliki efektivitas tinggi. Perempuan menyusui clan membutuhkan kontrasepsi yang sesuai. Perempuan setelah melahirkan dan tidak menyusui. Perempuan setelah abortus atau keguguran. Perempuan yang telah banyak anak, tetapi belum

menghendaki tubektomi. Perempuan perokok. Pempuan dengan tekanan darah < 180/110 mmHg, dengan masalah gangguan pembekuan darah atau perempuan dengan anemia bulan sabit. Perempuan yang menggunakan obat untuk epilepsi

(fenitoin dan barbiturat) atau obat tuberkulosis (rifampisin). Perempuan yang tidak dapat memakai kontrasepsi yang

mengandung estrogen. Perempuan yang sering lupa menggunakan pil kontrasepsi. Perempuan dengan anemia defisiensi besi. Perempuan mendekati usia menopause yang tidak mau atau tidak boleh menggunakan pil kontrasepsi kombinasi. f. Yang Tidak Boleh Menggunakan Kontrasepsi Suntikan

Progestin Perempuan hamil atau dicurigai hamil (risiko cacat pada janin 7 per 100.000 kelahiran). Perempuan dengan perdarahan pervaginam yang belum jelas penyebabnya. Perempuan yang tidak dapat menerima terjadinya

gangguan haid, terutama amenorea. Perempuan yang menderita kanker payudara atau riwayat kanker payudara. Perempuan dengan diabetes mellitus disertai komplikasi. g. cara penggunaan : Setiap saat selama siklus haid, asal perempuan tersebut tidak hamil. Mulai hari pertama sampai hari ke-7 siklus haid. Pada perempuan yang tidak haid, injeksi pertama dapat diberikan setiap saat, asalkan saja perempuan tersebut tidak hamil. Selama 7 hari setelah suntikan tidak boleh melakukan hubungan seksual. Perempuan yang menggunakan kontrasepsi hormonal lain dan ingin mengganti dengan kontrasepsi suntikan. Bila

perempuan hormonal

telah

menggunakan

kontrasepsi

dengan

sebelumnya secara benar, dan perempuan

tersebut tidak hamil, suntikan pertama dapat segera diberikan. Tidak perlu menunggu sampai haid berikutnya datang. Buku Panduan Pelayanan Kontrasepsi, 2003, Prof.dr.Abdul Bari Saifuddin,Sp.OG,MPH, Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo 3) Kontrasepsi implant/susuk a. jenis : Norplant. Terdiri dari 6 batang silastik lembut berongga dengan panjang 3,4 cm, dengan diameter 2,4 mm, yang diisi derigaii 36 mg levonorgestrel dan lama kerjanya 5 tahun. Implanon. Terdiri dari satu batang atang putili lentur dengan panjang kira-kira 40 mm, dan diameter 2 mm, yang diisi deiigan 68 mg 3-keto-desogestrel dari lama kerjanya 3 tahun. b. cara kerja : Lendir serviks meniadi kental. Mengganggu proses pembentukan endometrium sehingga sulit terjadi implantasi. Mengurangi transportasi sperma. Menekan ovulasi. c. keuntungan : Keuntungan Kontrasepsi

Daya guna tinggi. Perlindungan jangka panjang (sampai 5 tahun). Pengembalian pencabutan. Tidak memerlukan pemeriksaan dalam. Bebas dari pengaruh estrogen. Tidak mengganggu kegiatan sanggama. Tidak mengganggu ASI. Klien hanya perlu kembali ke klinik bila ada keluhan. Dapat dicabut setiap saat sesuai dengan kebutuhan Keuntungan Nonkontrasepsi Mengurangi nyeri haid. Mengurangi jumlah darah haid Mengurangi/memperbaiki anemia. tingkat kesuburan yang cepat setelah

Melindungi terjadinya kanker endometrium. Menurunkan angka kejadian kelainan jinak payudara. Melindungi diri dari beberapa penyebab penyakit radang panggul. Menurunkan angka kejadian endometriosis. d. keterbatasan : Pada kebanyakan klien dapat menyebabkan perubahan pola haid berupa perdarahan bercak (spotting), hipermenorea,

atau meningkatnya jumlah darah haid, serta amenorea. e. Yang Boleh Menggunakan Implan Perempuan pada usia reproduksi. Perempuan yang telah memiliki anak ataupun yang belum. Perempuan yang menghendaki kontrasepsi yang memiliki efektivitas tinggi dan menghendaki pencegahan kehamilan jangka panjang Perempuan menyusui dan membutuhkan kontrasepsi. Perempuan pascapersalinan dan tidak menyusui. Perempuan pascakeguguran. Perempuan yang tidak menginginkan anak lagi, tetapi menolak sterilisasi. Perempuan dengan riwayat kehamilan ektopik. Perempuan dengan tekanan darah < 180/110 mmHg, dengan masalah pembekuan darah, atau anemia bulan sabit (sickle cell). Perempuan yang tidak boleh menggunakan kontrasepsi hormonal yang mengandung estrogen. Perempuan yang sering lupa menggunakan pil. f. Yang Tidak Boleh Menggunakan Implan Hamil atau diduga hamil Perdarahan pervaginam yang belum jelas penyebabnya. Benjolan/kanker payudara atau riwayat kanker payudara. Tidak dapat menerima perubahan pola haid yang terjadi

Mioma uterus dan kanker payudara. Gangguan toleransi glukosa.

g. cara penggunaan : Setiap saat selama siklus haid hari ke-2 sampai hari ke-7. Tidak diperlukan metode kontrasepsi tambahan. Insersi dapat dilakukan setiap saat, asal saja diyakini tidak terjadi kehamilan. Bila diinsersi setelah hari ke-7 siklus haid, klien jangan melakukan hubungan seksual, atau menaLunakan metode kontrasepsi lain untuk 7 hari saja. Bila klien tidak haid, insersi dapat dilakukan setiap saat, asal saja diyakini tidak terjadi kehamilan, jangan melakukan hubungan seksual atau gunakan metode 9 kontrasepsi lain untuk 7 hari saja. Bila menyusui antara 6 minggu sampai 6 bulan

pascapersalinan, insersi dapat dilakukan setiap saat. Bila menyusui penuh, klien tidak perlu memakai metode kontrasepsi lain. Bila setelah 6 minggu melahirkan dan telah terjadi haid kembali, insersi dapat dilakukan setiap saat, tetapi jangan melakukan hubungan seksual selama 7 hari Mau menggunakan metode kontrasepsi lain untuk 7 hari saja. Bila klien menggunakan kontrasepsi hormonal dan ingin menggantinya dengan z,implan, insersi dapat dilakukan setiap saat, asal saja diyakini klien tersebut tidak hamil, atau klien menggunakan kontrasepsi terdahulu dengan benar. Z~ Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kontrasepsi suntikan,

imlpan dapat diberikan pada saat jadwal kontrasepsi suntikan tersebut. Tidak diperlukan metode kontrasepsi lain. Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kontrasepsi

nonhormonal (kecuali AKDR) dan klien ingin menggantinya dengan Norplant, insersi Norplant dapat dilakukan C, menggantinya saat, asal saja diyakini klien tidak hamil. Tidak perlu menunggu sampaidatangny Bila kontrasepsi sebelumnya adalah AKDR dan klien ingin menggantinya dengan implan, Norplant dapat diinsersikan pada saat haid hari ke-7 dan klien jangan melakukan hubungan seksual selama 7 hari atau gunakan metode kontrasepsi lain untuk 7 hari saja. AKDR segera dicabut. Pascakeguguran implan dapat segera diinsersikan. Buku Panduan Bari Pelayanan Kontrasepsi, 2003, :

Prof.dr.Abdul

Saifuddin,Sp.OG,MPH,

Jakarta

Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo Efek samping kontrasepsi suntikan: 1) Gangguan Haid : Amenorhoe yaitu tidak datang haid setiap bulan selama menggunakan kontrasepsi suntikan kecuali pada pemakaian cyclofem. Spoting yaitu bercak-bercak perdarahan diluar haid yang terjadi selama menggunakan kontrasepsi suntikan. metrorhagia jumlahnya 2) Keputihan yaitu perdarahan yang berlebihan

Adanya cairan putih yang berlebihan yang keluar dari jalan lahir dan terasa mengganggu ( jarang terjadi) 3) Perubahan berat badan Berat badan bertambah beberapa kilogram dalam beberapa bulan setelah menggunakan kontrasepsi suntikan 4) Pusing dan sakit kepala Rasa berputar /sakit kepala, yang dapat terjadi pada satu sisi, kedua sisi atau keseluruhan dari bagian kepala . Ini biasanya bersifat sementara. 5) Hematoma Warna biru dan rasa nyeri pada daerah suntikan akibat perdarahan di bawah kulit. Efek samping yang ditimbulkan kontrasepsi Oral ( Pil ): 1). Nousea 2). Nyeri payudara 3). Gangguan Haid 4). Hipertensi 5). Acne 6). Penambahan berat badan. efek samping yang ditimbulkan implant Pada umumnya tidak berbahaya. Yang paling sering ditemukan adalah gangguan haid yang kejadiannya bervariasi pada setiap pemakaian, seperti pendarahan haid yang banyak atau sedikit, bahkan ada pemakaian yang tidak haid sama sekali. Keadaan ini biasanya terjadi 3 6 bulan pertama sesudah beberapa bulan kemudian. Efek samping lain yang mungkin timbul, tetapi jarang

adalah sakit kepala, mual, mulut kering, jerawat, payudara tegang, perubahan selera makan dan perubahan berat badan. BKKBN, 1996, Apa Yang Anda Harus Ketahui Tentang Alat Kontrasepsi, Hartono hanifa, Keluarga Berencana dan Kontrasepsi

AKDR DENGAN PROGESTIN a. jenis : AKDR CuT-380A Kecil, kerangka dari plastik yang fleksibel, berbentuk huruf T diselubungi oleh kawat halus yang terbuat dari tembaga (Cu) AKDR lain yang beredar di Indonesia ialah NOVA T (schering) b. cara kerja : Menghambat kemampuan sperma untuk masuk ke tuba falopii. Mempengaruhi fertilitas sebelum ovum mencapai kavum uteri. AKDR bekerja terutama mencegah sperma dan ovum bertemu, walaupun AKDR membuat sperma sulit masuk dalam alat reproduksi perempuan dan mengurangi kemampuan sperma untuk fertilitas. Memungkinkan untuk mencegah implantasi telur dalam uterus. c. keuntungan :

sebagai kontrasepsi, efektivitasnya tinggi. AKDR dapat efektif segera setelah pemasangan. Metode jangka panjang (10 tahun proteksi dari CuT-380A dan tidak perlu diganti) Sangat efektif karena tidak perlu lagi mengingat-ingat. Tidak mempengaruhi hubungan seksual. Meningkatkan kenyamanan seksual karena tidak perlu takut untuk hamil. Tidak ada efek samping hormonal. Tidak mempengaruhi kualitas dan volume ASI Daat dipasang segera setelah melahirkan atau sesudah abortus (apabila tidak terjadi infeksi) Dapat digunakan sampai menopause (1 tahun atau lebih setelah haid terakhir) Tidak ada interaksi dengan obat Mencegah kehamilan ektopik d. keterbatasan : Efek samping yang umum terjadi : Komplikasi lain : Tidak mencegah IMS termasuk HIV/AIDS Tidak baik bagi pasangan perempuan dengan IMS Penyakit radang panggul terjadi sesudah perempuan

dengan IMS memakai AKDR.

Mungkin AKDR keluar dari uterus tanpa diketahui. Perempuan harus memeriksa posisi benang AKDR dari waktu ke waktu. Sedikit nyeri dan perdarahan (spotting) terjadi segera setelah pemasangan AKDR. e. waktu mulai menggunakan : Setiap waktu dalam siklus haid, klien tidak hamil Hari pertama sampai hari ke 7 siklus haid Segera setelah melahirkan, 48 jan pertama atau 4 minggu pascapersalinan. Setelah 6 bulan apabila menggunakan MAL. Setelah menderita abortus (segera atau dalam waktu 7 hari) apabila tidak ada gejala infeksi. Selama 1 sampai hari setelah sanggama yang tidak dilindungi f. Yang Dapat Menggunakan Usia produktif Keadaan nulipara Risiko rendah dari IMS Menginginkan memakai kontrasepsi jangka panjang Menyusui yang menginginkan memakai kontrasepsi Setelah melahirkan dan tidak menyusui bayinya Setelah abortus dan tidak ada infeksi Tidak menghendaki kehamilan setelah 1-5 hari sanggama

g. Yang Tidak Dapat Menggunakan Sedang hamil Perdarahan vagina yang tidak diketahui Sedang menderita infeksi alat genital (vaginitis, servisitis) Menderita TBC pelvik Kanker alat genital Ukuran rongga rahim kurang dari 5 cm Kelainan bawaan uterus yang abnormal atau tumor jinak rahim yang dapat mempengaruhi kavum uteri. h. Efek samping AKDR: Perdarahan Rasa nyeri dan kejang di perut Gangguan pada suami akibat ada benang yg timbul saat bersenggama Ekspulsi (pengeluaran sendiri) i. Komplikasi AKDR: Infeksi pada traktus genitalis Perforasi AKDR yang sampai menuju ke rongga perut Kehamilan j. Teknik pemasangan AKDR Setelah Kemudian kandung dilakukan kencing dikosongkan, bimanual akseptor untuk

dibaringkan di atas meja ginekologik dalam posisi litotomi. pemeriksaan

mengetahui letak, bentuk dan besar uterus. Spekulum dimasukkan ke dalam vagina, dan serviks uteri dibersihkan dengan larutan antiseptik. Sekarang dengan cunam serviks dijepit bibir depan porsio uteri, dan dimasukkan sonde ke dalam uterus untuk menentukan arah poros dan panjangnya kanalis servikalis serta kavum uteri. AKDR dimasukka ke dalam uterus melalui ostium uteri eksternum sambil mengadakan tarikan ringan pada cunam serviks. Tabung penyalur digerakkan di dalam uterus, sesuai dengan arah poros kavum uteri sampai tercapai ujung atas kavum uteri yg ditentukan lebih dahulu dnegan sonde uterus. Selanjutnya, sambil mengeluarkan tabung pentalur perlahan-lahan, pendorong (plunger) menahan AKDR dalam posisinya. Setelah tabung penyalur keluar dari uterus, pendoromg juga dikeluarkan, cunam dilepaskan, benang AKDR digunting hingga 2 - 3 cm keluar dari ostium uteri, dan akhirnya spekulum diangkat. Metode kontrasepsi mantap TUBEKTOMI Adalah prosedur bedah sukarela untuk menghentikan fertilitas (kesuburan)seorang perempuan secara permanen. a. Jenis : o minilaparotomi, o laparoskopi b. Manfaat Kontrasepsi Sangat efektif Permanen

Tidak mempengaruhi proses menyusui Tidak bergantung pada faktor sanggama Baik bagi klien apabila kehamilan akan menjadi risiko kesehatan yang serius Pembedahan sederhan, dapat dilakukan dengan anstesi lokal Tidak ada efek samping dalam jangka panjang Tidak ada perubahan dalam fungsi seksual (tidak ada efek pada produksi hormon ovarium) Nonkontrasepsi Berkurangnya risiko kanker ovarium c. Keterbatasan : Harus dipertimbangkan sifat permanen metode kontrasepsi ini Kliien dapt menyesal dikemudian hari Risiko komplikasi kecil (meningkat apabila digunakan anastesi umum) Rasa sakit/ketidaknyamanan dalam jangka pendek setelah tindakan Dilakukan oleh dokter yang terlatih Tidak melindungi diri dari IMS d. Yang dapat menjalani tubektomi : Usia >26 tahun Paritas>2

Yakin telah mempunyai besar keluarga yang sesuai dengan kehendaknya Pada kehamilannya akan menimbulkan risiko kesehatan yang serius Pascapersalinan Pascakeguguran Paham dan secara sukarela setuju dengan prosedur ini e. Yang sebaiknya tidak melakukan tubektomi : Hamil Perdarahan vaginal yang belum terjelas (hingga harus di evaluasi) Infeksi sistemik atau pelvik yang akut Tidak boleh menjalani proses pembedahan Kurang pasti mengenai keinginannya untuk fertilitas masa datang Belum memberikan persetujuan tertulis f. Keadaan yang memerlukan perhatian khusus Masalah-masalah medis yang signifikan (misalnya penyakit jantung atau pembekuan darah, PRP sebelumnya/sekarang, obesitas, diabetes) Anak tunggal dan atau dengan tanpa anak sama sekali. g. Kapan dilakukan : Setiap waktu selama siklus mestrusi apabila diyakinkan secara rasional tersebut tidak hamil.

Hari ke 6 hingga 13 dari siklus menstruasi (fase poliferasi) Pasaca persalinan :tidak tepat untuk klien pascapersalinan. Minilap : di dalam 2 hari atau setelah 6 minggu atau 12 minggu Laparoskopi : Pascakeguguran : Triwulan pertama : dalam waktu 7 hari sepanjang tidak ada bukti infeksi pelvik (minilap atau laparoskopi) Triwulan kedua : dalam waktu 7 hari sepanjang tidak da bukti infeksi perviks (minilap saja) h. Komplikasi : Infeksi luka Demam pascaoperasi (>38 derajat C) Luka pada kandung kemih, intestinal (jarang terjadi) Hematoma (subkutan) Emboli gas yang diakibatkan oleh laparoskopi (sangat jarang) Rasa sakit pada lokasi pembedahan Perdarahan superfisial (tepi-tepi kulit atau subkutan

VASEKTOMI a. Batasan Adalah prosedur klinik untuk meghentikan kapasitas

reprosuksi pria dengan jalan melakukan oklusi vas deferens

sehingga alur transportasi sperma terhambat dan proses fertilitas (penyatuan dengan ovum) tidak terjadi. b. Indikasi Vasektomi merupakan upaya menhentikan fertilitas di mana fungsi reproduksi merupakan ancaman atau gangguan kesehatn pria dan pasangan serta melemahkan ketahanan dan kualitas keluarga c. Kondisi yang memerlukan perhatian khusus : Infeksi kulit pada daerah opersi Infeksi sistemik yang sangat mengganggu kondisi

kesehatan klien Hidrokel atau varikokel yang besar Hernia inguinalis Undesensus tertikularis Massa intraskrotalis Anemia berat, gangguan pembekuan darah atau sedang menggunakan antinoagulansia d. Konseling, informasi dan persetujuan medis Klien dijelaskan tentang prosedur vasektomi tidak

mengganggu hormon pria tau menyebabkan perubahan kemampuan atau kepuasan seksual Setelah prosedur vasektomi, gunakan salah satu

kontrasepsi pilihan hingga spermatozoa yang tersisa dalam vesika seminalis telah dikeluarkan seluruhnya.