Anda di halaman 1dari 20

KANAL ION SEBAGAI TARGET OBAT

Rita Della Valentini Rotua Winata Nopelia Silitonga Francisca Devi Permata Septy Martiani Pertiwi Paulina Ambarsari M.N.H. Alvianika A.

108114012 108114013 108114015 108114017 108114019 108114021

Reseptor Kanal Ion???


Suatu protein membran yang terdapat pada lapisan lipid membran sel dan terdiri dari beberapa subunit protein yang tersusun membentuk porus

Sifat khas > spesifik

Kanal membuka --- respon depolarisasi Kanal menutup --- respon hiperpolarisasi

Fungsi kanal ion?


1. Transport ion 2. Pengaturan potensial listrik melintasi membran sel 3. Signaling sel

Kanal ion berdasarkan aktivitas


Teraktivasi Voltase
- Kanal ion Na+

Teraktivasi ligan
- Reseptor asetilkolin nikotinik - Reseptor AMPA

Teraktivasi molekul intrasel / signal


- Fotoreseptor di retina mata

Teraktivasi kekuatan mekanik

Teraktivasi protein G
Reseptor asetilkolin muskarinik

- Kanal ion K+
- Kanal Ca++

- Reseptor GABA

Kanal ion teraktivasi voltase


- Kanal jenis

ini berespon terhadap adanya perubahan potensial transmembran.

Kanal ion teraktivasi ligan


- Kanal jenis ini berespon terhadap adanya molekul ligan

spesifik yg

berada di daerah ekstraseluler dimana kanal berada

Kanal ion teraktivasi molekul intrasel (signal)


- Kanal jenis ini berespon terhadap suatu molekul yg berada

dibagian intrasel yg merupakan bagian dari signaling

Kanal ion teraktivasi oleh kekuatan mekanik


- Kanal jenis ini berespon terhadap kekuatan mekanis yg timbul dr peregangan/pengerut lokal membran disekitar kanal tersebut

Kanal ion teraktivasi protein G


- Kanal jenis ini akan teraktivasi jika protein G teraktivasi

Kanal ion Na+

- Fenitoin - Karbamazepin - prokainamida - Glibenklamid (gol.sulfonilurea) - Obat antihipertensi Obat antiepilepsi Obat analgesik

Kanal Ion

Kanal ion K+
Kanal ion Ca++ Kanal ion Cl-

- Lobiproston

Kanal ion K+
Pembukaan kanal ion K+ menyebabkan aliran ion K+ keluar sel, sehingga terjadi hiperpolarisasi yang menyebabkan hambatan pada transmisi potensial aksi.

Obat yang beraksi pada kanal K+ digolongkan menjadi 2 kelompok :


Obat-obat ini memicu pelepasan senyawa endogen dan menyebabkan kontraksi pada otot polos vaskuler maupun non vaskuler

Obat-obat Pemblokade kanal K

Obat-obat Pembuka kanal K

Obat-obat ini memicu pembukaan kanal ion K+, sehingga menyebabkan efluks K+ keluar sel, sehingga terjadi hiperpolarisasi membran.

Glibenklamid (gol.sulfonilurea)

- Gol.sulfonilurea menstimulasi pelepasan insulin dari sel beta pankreas. - Pemberian akut pada pasien DM tipe 2 dan dapat meningkatkan kadar insulin

Mekanisme Kerja Obat Gol.Sulfonilurea


Obat ini memblok kanal K+ yang sensitif terhadap ATP (ATP-sensitive K channel, Katp) dengan memblok depolarisasi, sehingga kanal tertutup. Aktivasi kanal ATP di sel beta pankreas diregulasi oleh konsentrasi glukosa dalam darah.
1. Ketika glukosa darah meningkat 2. glukosa akan ditransport ke dalam sel beta pankreas 3. mengalami metabolisme 4. peningkatan kadar ATP 5. penutupan kanal Katp
1.Penutupan kanal Katp memicu pembukaan kanal Ca+ 2.Masuknya ion Ca+ ke dalam sel 3.Konsentrasi ion Ca+ meningkat 4.Sekresi insulin

Sekresi insulin

penutupan kanal ATP.

Reaksi Merugikan obat gol.Sulfonilurea (glibenklamid)


Efek sekunder: reaksi hipoglikemia dan koma pada pasien lanjut usia (gangguan fungsi hati atau ginjal)

Efek samping: gangguan saluran cerna gangguan susunan syaraf pusat gejala hematologik

Interaksi Obat gol.Sulfonilurea (glibenklamid)


Sulfonamid, Asam Asetilsalisilat, Kumarin, Fenilbutason, Tetrasiklin, Fibrat, antiflogistik nonsteroidal, penghambat ACE, PentoksifilinEfek diperkuat. B- simpatolitik, Reserpin, Guanetidin, Klonidin Hipoglikemia diperkuat/diperpanjang dengan gejalagejala yang terselubung. Kortikoid, Diuretik, Diazoksid, Isoniazid, Fenotiazin, AntiepileptikPengurangan efek. Hormon tiroid, Alkohol, Gestagen, EstrogenGula darah dapat bertambah/berkurang.

Asam -aminobutirat (gamma-aminobutirat, bahasa Inggris: gamma-aminobutyric acid, GABA) adalah neurotransmiter dan hormon otak yang menghambat (inhibitor) reaksi-reaksi dan tanggapan neurologis yang tidak menguntungkan.[1][2] GABA terdapat dalam kadar yang tinggi pada berbagai belahan otak, yaitu sekitar 1.000 kali lebih tinggi daripada kadar neurotransmiter monoamina lainnya, pada tempat yang sama. Defisiensi GABA dapat menyebabkan pikiran terhalusinasi, delusional, histeria, emosional,[1][2] hipotonia, ataksia, keterbelakangan mental, dan peningkatan rasio asam 4-OH-butirat di dalam urin.[3]

Penghambat alami atau inhibitor dari GABA adalah ion klorida.[1] Jika kadar ion klorida dalam darah tidak terkendali, maka akan mengurangi kadar GABA yang kemudian akan menghasilkan kecemasan yang berkepanjangan, ketakutan yang tidak rasional dan terlepasnya beberapa hormon otak lain tanpa kendali.[1] Hal itu juga akan memicu terjadinya peningkatan produksi CRH pada nukleus paraventrikularis di kelenjar hipotalamus.[1] Selanjutnya hormon CRH ini akan merangsang kelenjar adrenal untuk menghasilkan hormonkortisol.[1] Kortisol adalah suatu hormon yang menyebabkan kekecewaan, perasaan tertekan dan kesedihan serta menghadirkan ketakutan yang berlebihan.[1] Melalui ekspresi pencerapnya, GABA menghambat proliferasi sel punca pluripoten dan neural pada jaringan embrio dan manusiadewasa, dan mengendalikan proliferasi sel tumor.[4] [sunting]Siklus GABA

Siklus GABA sering disebut GABA shunt.[5] Glukosa merupakan prekursor utama bagi sintesis GABA, selain asam piruvat dan asam amino lainnya.[6] Jenjang pertama pada GABA shunt adalah transaminasi asam ketoglutarat dari siklus asam sitrat oleh GABA-T menjadi asam glutamat. Setelah itu, GAD akan mengkatalis reaksi dekarboksilasi pada asam glutamat guna membentuk GABA. Reaksi hanya terdapat di dalam sel yang menggunakan GABA sebagai neurotransmiter. GABA-T juga dapat mengkonversi GABA menjadi suksinat semialdehid sebagai cadangan kimiawi, saat kadar GABA berlebih dan terdapat senyawa asam ketoglutarat- untuk menerima gugus amina yang dilepaskan GABA, dan menjadi asam glutamat. Suksinat semialdehid dapat teroksidasi oleh suksinat semialdehid dehidrogenase menjadi asam suksinat dan memasuki siklus asam sitrat lagi. Pada sel glial, GABA akan dikonversi menjadi glutamina dan disekresi kembali menuju ke neuron untuk diproses menjadi glutaminase, lalu menjadi asam glutamat, dan masuk ke dalam siklus GABA kembali.