Anda di halaman 1dari 29

LABIOPALATOSKISIS (CLEFT LIP AND ALEFT PALATE)

A. Definisi Labio atau Palato skisis merupakan kongenital yang berupa adanya kelainan bentuk pada struktur wajah (Ngastiah, 2005 : 167). Bibir sumbing adalah malformasi yang disebabkan oleh gagalnya propsuesus nasal median dan maksilaris untuk menyatu selama perkembangan embriotik. (Wong, Donna L. 2003). Palatoskisis adalah fissura garis tengah pada palatum yang terjadi karena kegagalan 2 sisi untuk menyatu karena perkembangan embriotik (Wong, Donna L. 2003). Labio palatoskisis yang terjadi seringkali berbentuk fistula, dimana fistula ini dapat diartikan sebagai suatu lubang atau celah yang menghubungkan rongga mulut dan hidung (Sarwoni, 2001) . Menurut beberapa kesimpulan diatas maka dapat disimpulkan pengertian dari labiopalatoskisis adalah merupakan suatu kelainan yang dapat terjadi pada daerah mulut, palato skisis (sumbing palatum) dan labio skisis (sumbing tulang) untuk menyatu selama perkembangan embrio

B.

Etiologi Ada beberapa etiologi yang dapat menyebabkan terjadinya kelainan Labio palatoskisis,

antara lain: 1. Faktor Genetik Merupakan penyebab beberapa palatoskisis, tetapi tidak dapat ditentukan dengan pasti karena berkaitan dengan gen kedua orang tua. Diseluruh dunia ditemukan hampir 25 30 % penderita labio palatosskisis terjadi karena faktor herediter. Faktor dominan dan resesif

dalam gen merupakan manifestasi genetik yang menyebabkan terjadinya labio palatoschizis. Faktor genetik yang menyebabkan celah bibir dan palatum merupakan manifestasi yang kurang potensial dalam penyatuan beberapa bagian kontak. Patten mengatakan bahwa pola penurunan herediter adalah sebagai berikut : a. Mutasi gen Ditemukan sejumlah sindroma/gejala menurut hukum Mendel secara

otosomal,dominant,resesif dan X-Linked.

Pada otosomal dominan, orang tua yang

mempunyai kelainan ini menghasilkan anak dengan kelainan yang sama. Pada otosomal resesif adalah kedua orang tua normal tetapi sebagai pembawa gen abnormal. X-Linked adalah wanita dengan gen abnormal tidak menunjukan tanda-tanda kelainan sedangkan pada pria dengan gen abnormal menunjukan kelainan ini. b. Kelainan Kromosom Celah bibir terjadi sebagai suatu expresi bermacam-macam sindroma akibat penyimpangan dari kromosom, misalnya Trisomi 13 (patau), Trisomi 15, Trisomi 18 (edwars) dan Trisomi 21. 2. Insufisiensi zat untuk tumbuh kembang organ selama masa embrional, baik kualitas maupun kuantitas (Gangguan sirkulasi foto maternal). Zat zat yang berpengaruh adalah: a) Asam folat b) Vitamin C c) Zn Apabila pada kehamilan, ibu kurang mengkonsumsi asam folat, vitamin C dan Zn dapat berpengaruh pada janin. Karena zat - zat tersebut dibutuhkan dalam tumbuh kembang

organ selama masa embrional. Selain itu gangguan sirkulasi foto maternal juga berpengaruh terhadap tumbuh kembang organ selama masa embrional. 3. Pengaruh obat teratogenik.Yang termasuk obat teratogenik adalah:
a)

Jamu. Mengkonsumsi jamu pada waktu kehamilan dapat berpengaruh pada janin, terutama terjadinya labio palatoskisis. Akan tetapi jenis jamu apa yang menyebabkan kelainan kongenital ini masih belum jelas. Masih ada penelitian lebih lanjut

b)

Kontrasepsi hormonal. Pada ibu hamil yang masih mengkonsumsi kontrasepsi hormonal, terutama untuk hormon estrogen yang berlebihan akan menyebabkan terjadinya hipertensi sehingga berpengaruh pada janin, karena akan terjadi gangguan sirkulasi fotomaternal.

c)

Obat obatan yang dapat menyebabkan kelainan kongenital terutama labio palatoschizis. Obat obatan itu antara lain : a. Talidomid, diazepam (obat obat penenang) b. Aspirin (Obat obat analgetika) d) Kosmetika yang mengandung merkuri & timah hitam (cream pemutih) Sehingga penggunaan obat pada ibu hamil harus dengan pengawasan dokter.

4. Faktor lingkungan. Beberapa faktor lingkungan yang dapat menyebabkan Labio

palatoskisis, yaitu: a. Zat kimia (rokok dan alkohol). Pada ibu hamil yang masih mengkonsumsi rokok dan alkohol dapat berakibat terjadi kelainan kongenital karena zat toksik yang terkandung pada rokok dan alkohol yang dapat mengganggu pertumbuhan organ selama masa embrional.

b.

Gangguan metabolik (DM). Untuk ibu hamil yang mempunyai penyakit

diabetessangat rentan terjadi kelainan kongenital, karena dapat menyebabkan gangguan sirkulasi fetomaternal. Kadar gula dalam darah yang tinggi dapat berpengaruh padatumbuh kembang organ selama masa embrional.h c. Penyinaran radioaktif. Untuk ibu hamil pada trimester pertama tidak

dianjurkan terapi penyinaran radioaktif, karena radiasi dari terapi tersebut dapat mengganggu proses tumbuh kembang organ selama masa embrional. d. Infeksi, khususnya virus (toxoplasma) dan klamidial . Ibu hamil yang virus (toxoplasma) berpengaruh pada janin sehingga dapat

terinfeksi

berpengaruh terjadinya kelainan kongenital terutama labio palatoschizis.


5. Faktor usia ibu Dengan bertambahnya usia ibu sewaktu hamil, maka bertambah pula resiko dari ketidaksempurnaan pembelahan meiosis yang akan menyebabkan bayi dengan kehamilan trisomi. Wanita dilahirkan dengan kira-kira 400.000 gamet dan tidak memproduksi gamet-gamet baru selama hidupnya. Jika seorang wanita umur 35tahun maka sel-sel telurnya juga berusia 35 tahun. Resiko mengandung anak dengan cacat bawaan tidak bertambah besar sesuai dengan bertambahnya usia ibu.

6. Stress Emosional Korteks adrenal menghasilkan hidrokortison yang berlebih. Pada binatang percobaan telah terbukti bahwa pemberian hidrokortison yang meningkat pada keadaan hamil menyebabkan cleft lips dan cleft palate.
7. Trauma

Salah satu penyebab trauma adalah kecelakaan atau benturan pada saat hamil minggu kelima.

C. Patofisiologi

Pertumbuhan dan perkembangan wajah serta rongga mulut merupakan suatu proses yang sanagt kompleks. Bila terdapat gangguan pada waktu pertumbuhan dan perkembangan wajah serta mulut embrio, akan timbul kelainan bawaan (kongenital). Kelainan bawaan adalah suatu kelainan pada struktur, fungsi maupun metabolism tubuh yang ditemukan pada bayi ketika ia lahir. Salah satunya adalah celah bibir dan langit-langit. Kelainan wajah ini terjadi karena ada gangguan pada organogenesis antara minggu keempat sampai minggu kedelapan masa embrio. Beberapa teori yang menggambarkan terjadinya celah bibir : a) Teori Fusi / Teori kalsik Pada akhir minggu keenam dan awal minggu ketujuh masa kehamilan, processus maxillaries berkembang kearah depan menuju garis median, mendekati processus nasomedialis dan kemudian bersatu. Bila terjadi kegagalan fusi antara processus maxillaries dengan processus nasomedialis maka celah bibir akan terjadi. b) Teori Penyusupan Mesodermal / Teori hambatan perkembangan Mesoderm mengadakan penyusunan menyebrangi celah sehingga bibir atas berkembang normal. Bila terjadi kegagalan migrasi mesodermal menyebrangi celah bibir akan terbentuk. c) Teori Mesodermal sebagai Kerangka Membran Brankhial Pada minggu kedua kehamilan, membran brankhial memerlukan jaringan mesodermal yang bermigrasi melalui puncak kepala dan kedua sisi ke arah muka. Bila mesodermal tidak ada maka dalam pertumbuhan embrio membran brankhial akan pecah sehingga akan terbentuk celah bibir.

d) Gabungan Teori Fusi dan Penyusupan Mesodermal pertama kali menggabungkan kemungkinan terjadinya celah bibir, yaitu adanya fusi processus maxillaris dan penggabungan kedua processus nasomedialis yang kelak akan membentuk bibir bagian tengah.

D. Klasifikasi 1. Berdasarkan organ yang terlibat a. b. c. Celah bibir ( labioscizis ) : celah terdapat pada bibir bagian atas Celah gusi ( gnatoscizis ) : celah terdapat pada gusi gigi bagian atas Celah palatum ( palatoscizis ) : celah terdapat pada palatum

2. Berdasarkan lengkap atau tidaknya celah yang terbentuk a. Komplit : jika celah melebar sampai ke dasar hidung b. Inkomplit : jika celah tidak melebar sampai ke dasar hidung 3. Berdasarkan letak celah a. b. c. Unilateral : celah terjadi hanya pada satu sisi bibir Bilateral : celah terjadi pada kedua sisi bibir Midline : celah terjadi pada tengah bibir

E. Manifestasi Klinis 1. Deformitas pada bibir 2. Kesukaran dalam menghisap/makan 3. Kelainan susunan archumdentis 4. Distersi nasal sehingga bisa menyebabkan gangguan pernafasan 5. Gangguan komunikasi verbal 6. Regurgitasi makanan Pada Labio skisis a. b. Distorsi pada hidung Tampak sebagian atau keduanya

c.

Adanya celah pada bibir Pada Palato skisis a. b. c. d. e. Tampak ada celah pada tekak (unla), palato lunak, keras dan faramen incisive. Ada rongga pada hidung. Distorsi hidung Teraba ada celah atau terbukanya langit-langit saat diperiksa dengan jari. Kesukaran dalam menghisap/makan.

F.

Komplikasi

Komplikasi yang terjadi pada pasien dengan Labio palatoskisis adalah: a. Kesulitan berbicara hipernasalitas, artikulasi, kompensatori. Dengan adanya celah pada bibir dan palatum, pada faring terjadi pelebaran sehingga suara yang keluar menjadi sengau. b. Maloklusi pola erupsi gigi abnormal. Jika celah melibatkan tulang alveol, alveol ridge terletak disebelah palatal, sehingga disisi celah dan didaerah celah sering terjadi erupsi. c. Masalah pendengaran otitis media rekurens sekunder. Dengan adanya celah pada paltum sehingga muara tuba eustachii terganggu akibtnya dapat terjadi otitis media rekurens sekunder. d. Aspirasi. Dengan terganggunya tuba eustachii, menyebabkan reflek menghisap dan menelan terganggu akibatnya dapat terjadi aspirasi. e. Distress pernafasan. Dengan terjadi aspirasi yang tidak dapat ditolong secara dini, akan mengakibatkan distress pernafasan

f. Resiko infeksi saluran nafas. Adanya celah pada bibir dan palatum dapat mengakibatkan udara luar dapat masuk dengan bebas ke dalam tubuh, sehingga kuman kuman dan bakteri dapat masuk ke dalam saluran pernafasan. g. Pertumbuhan dan perkembangan terlambat. Dengan adanya celah pada bibir dan palatum dapat menyebabkan kerusakan menghisap dan menelan terganggu. Akibatnya bayi menjadi kekurangan nutrisi sehingga menghambat pertumbuhan dan perkembangan bayi. h. Asimetri wajah. Jika celah melebar ke dasar hidung alar cartilago dan kurangnya penyangga pada dasar alar pada sisi celah menyebabkan asimetris wajah. i. Penyakit peri odontal. Gigi permanen yang bersebelahan dengan celah yang tidak mencukupi di dalam tulang. Sepanjang permukaan akar di dekat aspek distal dan medial insisiv pertama dapat menyebabkan terjadinya penyakit peri odontal. j. Crosbite. Penderita labio palatoschizis seringkali paroksimallnya menonjol dan lebih rendah posterior premaxillary yang colaps medialnya dapat menyebabkan terjadinya crosbite. k. Perubahan harga diri dan citra tubuh. Adanya celah pada bibir dan palatum serta terjadinya asimetri wajah menyebabkan perubahan harga diri da citra tubuh. l. Perubahan harga diri dan citra tubuh yang dipengaruhi derajat kecacatan dan jaringan parut. G. Penatalaksanaan

Tergantung pada beratnya kecacatan. Penatalaksanaan pada pasien labiopalatoskisis diantaranya adalah:

a. Prioritas pertama pada teknik pemberian nutrisi yang adekuat


1. Pemasangan selang Nasogastric tube, adalah selang yang dimasukkan melalui

hidung berfungsi untuk memasukkan susu langsung ke dalam lambung untuk memenuhi intake makanan.
2. Memberi minum harus dengan dot khusus . Dimana ketika dot dibalik susu dapat

memancar keluar sendiri dengan jumlah yang optimal artinya tidak terlalu besar sehingga membuat bayi tersedak atau terlalu kecil sehingga membuat asupan gizi menjadi tidak cukup, jika dot dengan besar lubang khusus ini tidak tersedia bayi cukup diberi minum dengan bantuan sendok secara perlahan dalam posisi setengah duduk atau tegak untuk menghindari masuknya susu melewati langitlangit yang terbelah. Selain itu celah pada bibir harus direkatkan dengan menggunakan plester khusus non alergenik untuk menjaga agar celah pada bibir menjadi tidak terlalu jauh akibat proses tumbuh kembang yang menyebabkan menonjolnya gusi kearah depan (protrusio pre maksila) akibat dorongan lidah pada prolabium , karena jika hal ini terjadi tindakan koreksi pada saat operasi akan menjadi sulit dan secara kosmetika hasil akhir yang didapat tidak sempurna. Plester non alergenik tadi harus tetap direkatkan sampai waktu operasi tiba.
b. Penatalaksanaan labio palatoskisis adalah dengan tindakan pembedahan. Tindakan

operasi pertama kali dikerjakan untuk menutup celah bibir palatum berdasarkan kriteria rule of ten , yaitu: 1. Umur lebih dari 10 minggu ( 3 bulan ) 2. Berat lebih dari 10 pond ( 5 kg ) 3. Hb lebih 10 g / dl

4. Leukosit lebih dari 10.000 / ul Cara operasi yang umum dipakai adalah cara millard. Tindakan operasi selanjutny adalah menutup bagian langitan ( palatoplasti ), dikerjakan sedini mungkin ( 15 24 bulan ) sebelum anak mampu berbicara lengkap sehingga pusat bicara di otak belum membentuk cara bicara. Kalau operasi dikerjakan terlambat, seringkali hasil operasi dalam hal kemampuan mengeluarkan suara normal ( tidak sengau ) sulit dicapai. Bila Ini telah dilakukan tetapi suara yang keluar masih sengau dapat dilakukan laringoplasti. Operasi ini adlah membuat bendungan pada faring untuk memperbaiki fonasi, biasanya dilakukan pada umur 6 tahun keatas. Pada umur 8 -9 tahun dilakukan operasi penambalan tulang pada celah alveolus atau maksila untuk memungkinkan ahli ortodonti mengatur pertumbuhan gigi di kanan kiri celah supaya normal. Graft tulang diambil dari dari bagian spongius kista iliaca. Tindakan operasi terakhir yang mungkin perlu dikerjakan setelah pertumbuhan tulang tulang muka mendekatiselesai, pada umur 15 17 tahun. Sering ditemukan hiperplasi pertumbuhan maksila sehingga gigi geligig depan atas atau rahang atas kurang maju pertumbuhannya. Dapat dilakukan bedah ortognatik memotong bagian tulang yang tertinggal pertumbuhannya dan mengubah posisinya maju ke depan.

ASUHAN KEPERAWATAN
A. Pengkajian

Riwayat pertumbuhan dan perkembangan BB normal neonatus : 2,75 3,00 kg TB normal neonatus : 50 cm LK normal neonatus : 43 -35 cm LD normal neonatus : 32 -33 cm a) 1. Perkembangan motorik kasar Usia 1 - 4 bulan a. b. c. d. e. f. g. h. i. 2. Mengangkat kepala saat tengkurap Dapat duduk sebentar dengan ditopang Dapat duduk dengan kepala tegak Jatuh terduduk di pangkuan ketika disokong pada posisi berdiri Kontrol kepala keluar Mengangkat kepala sambil berbaring terlentang Berguling dari terlentang kemiring Posisi lengan dan tungkai kurang flexi Berusaha merangkak

Usia 4 -8 bulan a. b. c. d. Menahan kepala tegak terus menerus Berayun ke depan dan ke belakang Berguling dari terlentang ke tengkurap Dapat duduk dengan bantuan selama interval singkat

3.

Usia 8 -12 bulan a. b. c. d. e. f. g. Duduk dari posisi tegak tanpa bantuan Dapat berdiri tegak dengan bantuan Menjelajah Berdiri tegak tanpa bantuan walaupun sebentar Membuat posisi merangkak Merangkak Berjalan dengan bantuan

b) Perkembangan motorik halus 1. Usia 1 4 bulan a. b. c. d. e. f. g. 2. Melakukan usaha yang bertujuan untuk memegang suatu obyek Mengikuti obyek dari sisi ke sisi Mencoba memgang benda tapi terlepas Memasukkan benda ke dalam mulut Memperhatikan tangan dan kaki Memegang benda dengan kedua tangan Mempertahankan benda di tangan walaupun hanya sebentar

Usia 4 - 8 bulan a. b. c. d. Menggunakan ibu jari dan telunjuk untuk memegang Mengeksplorasi benda yang sedang dipegang Mampu menahan menahan kedua benda di kedua tangan secara simultan Menggunakan bahu dan tangan sebagai satu kesatuan

e. 3.

Memindahkan objek dari satu tangan ke tangan yang lainnya

Usia 8 12 bulan a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. Melepas objek dengan jari lurus Mampu menjepit benda Melambaikan tangan Menggunakan tangan untuk bermain Menempatkan objek ke dalam wadah Makan biskuit sendiri Minum dengan cangkir engan bantuan Menggunakan sendok dengan bantuan Makan dengan jari Memegang krayon dan membuat coretan di atas kertas

c) Perkembangan sensoris 1. Usia 0 -1 bulan a. b. c. d. e. f. g. Membedakan rasa manis dan asam Menari diri dari stimulus yang menyakitkan Membedakan bau, mampu mendeteksi bau ibu Memalingkan kepala dari bau yang tidak disukai Membedakan bunyi berdasarkan perbedaan nada, frekuensi dan durasi Berespon terhadap penurunan cahaya Mudah melacak objek tetapi mudah juga kehilangan objek tersebut

h.

Lebih berfokus pada wajah manusia dibandingkan benda benda lain yang ada dalam satu lapang pandang

i.

Mempunyai ketajaman penglihatan 20 / 40, mampu berfokus pada objek yang berada pada jarak 20 cm

j. 2.

Terdiam jika mendengar bunyi suara

Usia 1 4 bulan a. b. c. d. Membedakan wajah dan suara ibu Menunjukkan pelacakan visual yang akurat Membeda-bedakan antar pola penglihatan Membeda-bedakan wajah yang dikenal dan tidak kenal

3.

Usia 4 8 bulan a. b. c. d. e. f. g. h. Berespon terhadap perubahan warna Mengikuti objek dari garis tengah ke samping Mengikuti objek dari berbagi arah Mencoba mencari sumber bunyi Berusaha mengkoordinasikan tangan mata Indera penciuman sudah berkembang dengan baik Mencapai batas ketajaman penglihatan dewasa Berespon terhadap suara yang tidak terlihat

4.

Usia 8 12 bulan a. b. Persepsi ke dalam telah meningkat Mengenali namanya sendiri

d) Perkembangan kognitif 1. Usia 0 -1 bulan a. b. c. d. 2. Perilaku involunter Refleksif primer Orientasi autistik Tidak ada konsep baik diri sendiri maupun orang lain

Usia 1 4 bulan a. b. c. d. e. Perilaku reflektif secara bertahap diagantikan gerakan volunter Aktifitas berpusat di sekitar tubuh Membuat usaha awal untuk mengulang atau menirukan tindakan Banyak menunjukkan perilaku trial dan error Berusaha memodifikasi perilaku sebagai respon terhadap berbagai stimulus (menghisap payudara vs botol) f. g. h. Menunjukkan orientasi simbolitik Tidak mampu membedakan diri sendiri dan orang lain Terlibat dalam suatu aktifitas, karena aktifitas tersebut menyenangkan

3.

Usia 4 8 bulan a. b. c. d. e. f. Menunjukkan pengulangan tindakan yang bertujuan Menunjukkan keinginan berperilaku untuk mencapai tujuan Menentukan perbedaan intensitas (suara dan penglihatan) Menunjukkan tindakan sederhana Menunjukkan permulaan objek permanent Antisipasi kejadiaan kejadian di masa akan datang (makan)

g. 4.

Menunjukkan kesadaran bahwa diri sendiri terpisah dengan orang tua

Usia 8 12 bulan a. b. c. d. e. f. g. h. i. Mengantisipasi kejadian sebagai suatu yang menyenangkan dan tidak menyenangkan Menunjukkan tingkat kegawatan pada kesengajaan perilaku Menunjukkan perilaku perilaku yang mengarah pada tujuan Membuktikan kepermanenan objek Mencari objek objek yang hilang Dapat mengikuti sejumlah besar tindakan Memahami dari kata kata dan perintah sederhana Menghubungkan sikap dan perilaku dengan symbol Menjadi lebih mandiri dan figur keibuan

e) Perkembangan bahasa 1. Usia 0 -1 bulan a. b. c. d. e. 2. Mendengkur Membuat suara tanpa huruf hidup Membuat suara merengek ketika sedang kesal Membuat suara berdeguk ketika sedang kenyang Tersenyum sebagai respon terhadap pembicaraan orang dewasa

Usia 1 -4 bulan a. b. c. d. Bersuara dan tersenyum Dapat membuat bunyi huruf hidup Bersuara Berceloteh

3.

Usia 4 -8 bulan a. b. c. Menggunakan vokalisasi yang semakin banyak Menggunakan kata kata yang terdiri dari 2 suku kata (buu buu) Dapat membuat dan bunyi vokal bersamaan

4.

Usia 8 -12 bulan a. b. c. d. e. f. g. h. i. Mengucapkan kata kata pertama Menggunakan bunyi untuk mengidentifikasikan objek, orang dan aktifitas Menirukan berbagai bunyi kata Mengucapkan serangkaian suku kata Memahami arti larangan misal : jangan Berespon terhadap panggilan dan orang orang yang mirip anggota keluarga Menunjukkaninfleksi kata kata yang nyata Menggunakan 3 kosa kata Menggunakan kalimat satu kata

f) Perkembangan psikoseksual (Tahap oral) 1. 2. Berfokus pada tubuh mulut Tugas perkembangan gratifikasi kebutuhan dasar (makanan, kehangatan dan kenyamanan) 3. Krisis perkembangan dan penyapihan; bayi dipaksa untuk menghentikan

kesenangannya untuk minum ASI / menyusu dari botol 4. Keterampilan koping yang umum menghisap, menangis, mendengkur, berceloteh, memukul dan bentuk perilaku lainnya sebagai respon iritan

5.

Kebutuhan

seksual

menggeneralisasikan

sensasi

tubuh

yang

menyenangkan.Meskipun berfokus pada kebutuhan oral, bayi mendapat kesenangan fisik dari digendong, ditimang, diayun 6. Bermain stimultan taktil diberikan melalui aktifitas pengasuhan

g) Perkembangan psikososial 1. Tugas perkembangan perkembangan rasa percaya terhadap pemberian asuhan primer 2. 3. Krisis perkembangan disapih dari ASI / susu botol Bermain interaksi dengan pemberi asuhan. Membentuk dasar dasar perkembangan hubungan di kemudian hari 4. Peran orang tua bayi merumuskan sikap dasar terhadap kehidupan berdasarkan pengalamannya bersama orang tua. Orang tua dapat dianggap sebagai sebagai seorang yang dapat dipercaya, konsisten, selalu ada dan penyayang h) Perilaku social 1. Usia 0 -1 bulan a. 2. Bayi tersenyum tanpa membeda -bedakan

Usia 1 4 bulan a. b. c. d. e. f. Tersenyum pada wajah manusia Waktu tidur dalam sehari lebih sedikit daripada waktu terjaga Membentuk siklus tidur bangun Menangis menjadi sesuatu yang berbeda Membeda bedakan wajah yang dikenal dan tidak dikenal Senang menatap wajah wajah yang dikenalnya

g. 3.

Diam saja jika ada orang asing

Usia 4 8 bulan a. b. c. d. e. Merasa terpaksa jika ada orang asing Mulai bermain dengan mainan Takut akan kehadiran orang asing Mudah frustasi Memukul - mukul lengan dan kaki jika sedang kesal

4.

Usia 8 -12 bulan a. b. c. d. e. f. Bermain permainan sederhana (cilukba) Menangis jika dimarahi Membuat permintaan sederhana dengan gaya tubuh Menunjukkan peningkatan ansietas terhadap perpisahan Lebih menyukai menyukai figure pemberi asuhan daripada orang dewasa lainnya Mengenali anggota keluarga

I) Perkembangan moral Perkembangan moral tidak dimulai sampai usia toddler, ketika kognitif awal sudah muncul Perkembangan kepercayaan (tahap tidak membedakan) Rasa percaya dan interaksi dengan pemberi asuhan membentuk dasar untuk perkembangan kesetiaan selanjutnya

PENGKAJIAN PRE OP a) Identitas : biasanya ditemukan sejak usia bayi atau sebelumnya (prenatal) b) Keluhan utama : bayi sulit untuk menyusu (ASI keluar lewat hidung)
c) Riwayat penyakit sekarang : terdapat celah pada bibir, palatum atau keduanya

d) Riwayat penyakit dahulu : Kehamilan : apakah ibu pernah mengalami trauma pada kehamilan Trimester I, nutrisi ibu yang kurang saat hamil, obat-obat yang pernah dikonsumsi oleh ibu dan apakah ibu pernah stress saat hamil, apakah ibu sorang perokok e) Riwayat psikososial : Orang tua menyatakan tidak dapat merawatnya.
f) Imunisasi : Nama, Jumlah dosis, usia saat diberikan

g) Riwayat kesehatan keluarga : Apakah orang tua memiliki kelainan kromosom, apakah di dalam keluarga ada yang menderita CLP, apakah ada anggota keluarga di rumah yang merokok. h) Pola fungsional kesehatan: 1. a) Pola Persepsi Kesehatan dan Manajemen Kesehatan Riwayat penatalaksanaan kesehatan yang biasa dilakukan. b) Obat-obat yang biasa dikonsumsi ( tanpa resep, dengan resep, obat terakhir) c) d) e) 2. Sumber pelayanan/ perawatan Persepsi kondisi sehat sakit Kebiasaan yang merugikan kesehatan Pola Pemenuhan Nutrisi Sebelum sakit : frekuensi, menu sehari-hari, makanan yang disuka atau tidak disuka, alergi makanan

Sesudah sakit

: frekuensi, kwalitas, diet, keluhan yang berhubungan dengan input makanan ( anoreksia), mual ( tanya faktor penyebab, waktu), nyeri ulu hati, gangguan mengunyah.

Kebiasaan minum: frekuensi, jenus minuman, gangguan pemenuhan scairan. 3. Pola Eliminasi:

Kebiasaan BAB Sebelum sakit : frekuensi, karakteristik feces, waktu, pengunaan obat pencahar Sesudah sakit : frekuensi, penggunaan alat bantu, gangguan BAB ( diare, konstipasi), karakterristik feces.

Kebiasaan BAK Sebelum sakit : frekuensi, waktu, karakteristik urin Sesudah sakit : frekuensi, karakteristik, alat bantu ( kateter atau pispot) dan gangguan berkemih. 4. Pola Aktifitas dan Latihan Pola aktifitas yang dilakukan, aktivitas diwaktu luang, kebiasaan perawatan diri (mandi, keramas, gosok gigi, potong kuku, ganti pakaian), kemampuan aktivitas sehari-hari 5. Pola Tidur dan Istirahat

Sebelum sakit : jam atau waktu tidur, lama Sesudah sakit : jam, kualitas tidur, ekspresi wajah. 6. Pola Persepsi Kognitif a. Persepsi pasien tentang kondisi sakitnya saat ini b. Hal yang belum diketahui dengan penyakitnya saat ini c. Bahasa yang digunakan sehari-hari d. Adakah gangguan rasa nyaman, gangguan penurunan reflek, gangguan fungsi indra 7. Pola Persepsi Konsep Diri a. Respon terhadap keadaan saat ini ( menerima, menolak, depresi, marah, sedih, malu) b. Adakah keinginan mengubah diri c. Sikap atau tingkah laku saat ini ( pasif, kurang aktif, cukup, aktif) d. Pengkajian komponen konsep diri : Body Image, Harga Diri, Peran, Identitas, Postur Tubuh, Adakah gangguan bentuk fisik/ cacat. 8. Pola Peran dan Hubungan a. b. c. d. Hubungan dengan orang terdekat Efek perubahan peran terhadap hubungan interpersonal Interaksi dengan orang lain( tenaga medis/ keluarga/ masyarakat/ pasien lain) Komunikasi dengan orang lain

9. Pola Seksualitas dan Reproduksi a. b. Efek penyakit dengan seksualitas Kapan haid pertama terjadi

c. d.

Jumlah anak Riwayat gangguan seksulitas

10. Pola Koping dan Toleransi Stress a. Riwayat stress pada masa lalu b. Metode pemecahan masalah yang dilakukan c. Efek penyakit terhadap kondisi psikis d. Ekspresi wajah e. Sikap terhadap tindakan keperawatan ( kooperatif, selektif, non kooperatif) 11. Pola Nilai dan Kepercayaan a. Pandangan penyakit saat ini menurut agama atau nilai pribadi b. Bagaimana peran agama atau kepercayaan yang dianut terhadap penyembuhan penyakit c. Kegiatan keagamaan yang dilakukan saat ini d. Apakah pasien merasa berdosa karena tidak melaksanakan kegiatan keagamaan

DIAGNOSA KEPERAWATAN PRE-OP

1. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan bayi lelah menghisap, intake makanan dan minuman pada anak tidak adekuat. 2. Risiko aspirasi berhubungan dengan gangguan menelan.

3.
3. Ansietas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan keluarga tentang penyakit. 4. Risiko infeksi berhubungan dengan aspirasi ke dalam saluran pernapasan dan masuknya cairan ke saluran telinga

5. Resiko perubahan perilaku orang tua yang berhubungan dengan cacat fisik yang sangat nyata

pada

bayi.

6. Kurang pengetahuan keluarga berhubungan dengan teknik pemberian makan, dan perawatan dirumah 2.3.1 INTERVENSI PRE OP

1. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan bayi lelah menghisap, intake makanan dan minuman pada anak tidak adekuat.

Tujuan : bayi dapat terpenuhi nutrisinya secara adekuat setelah dilakukan tindakan keperawatan selama Kriteria Intervensi 1) R/ Pantau Memberikan kandungan informasi nutrisi sehubungan dan dgn kalori keb pada nutrisi & catatan keefektifan Nutrisi Mempertahankan Bayi BB dapat ....x24 hasil bayi dalam tidur batas jam : terpenuhi normal. nyenyak : asupan. terapi.

2) Gunakan dot botol yang lunak yang besar, atau dot khusus dengan lubang yang sesuai untuk pemberian R/ Untuk mempermudah menelan dan mencegah minum aspirasi.

3) Tepuk punggung bayi setiap 15ml 30ml minuman yang diminum, tetapi jangan diangkat dot selama R/ 4) R/ 5) R/ 6) Karena Monitor Untuk Berikan cenderung atau menelan bayi banyak udara dan mencegah menelan dan cedera dan menghisap. pada bayi

mengobservasi kemampuan pada anak nutrisi

kemampuan menelan sesuai yang

menghisap. pada bayi.

mengetahui makan

menghisap jadwal dan

dengan

kebutuhan bayi adekuat

Mempertahankan

dibutuhkan nutrisi

oleh

Mempertahankan

R/ Nutrisi yang adekuat dapat mempertahankan atau menambah berat badan bayi 7) Kaji kemampuan menelan dan menghisap

R/ Bila kemampuan menelan dan menghisap baik maka nutrisi yang masuk dapat terpenuhi. 8) Tempatkan dot pada samping bibir mulut bayi dan usahakan lidah mendorong makan/minuman kedalam

R/ Posisi tempat dot yang tepat mencegah resiko aspirasi dan memberikan kenyamanan posisi pada bayi.

2.

Resiko

aspirasi

berhubungan

dengan

gangguan

menelan

Tujuan : anak tidak akan mengalami aspirasi setelah dilakukan tindakan keperawatan selama x 24 Dengan Menunjukkan Bertoleransi Bertoleransi terhadap terhadap criteria peningkatan asupan oral dan hasil kemampuan sekresi tanpa tanpa jam : menelan. aspirasi. aspirasi : pada orang tua cara/ teknik menyusui yang benar

pemberian

perenteral

Intervensi 1) Jelaskan

R/ ibu dapat mengerti cara yang benar dalam memberikan ASI sehingga bayi terhindar dari aspirasi. 2) R/ 3) R/ Tempatkan Agar Gunakan untuk pasien pada mempermudah dot khusus meminimalkan posisi semi-fowler mengeluarkan yang agak terjadinya atau fowler. sekresi. panjang aspirasi

4) Sediakan kateter penghisap disamping tempat tidur dan lakukan penghisapan selama makan, sesuai dengan kebutuhan.

R/ Mencegah sekresi menyumbat jalan napas, khususnya bila kemampuan menelan terganggu. 5) Pantau status pernafasan selama pemberian makan tanda-tanda aspirasi selama proses pemberian makan dan pemberian pengobatan.

R/ Perubahan yg terjadi pada proses pemberian makanan dan pengobatan bisa saja menyebabkan aspirasi

3. Ansietas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan keluarga tentang penyakit. Tujuan :Rasa cemas teratasi setelah dilakukan tindakan keperawatan selama ....x 24 jam Kriteria Mencari Menghindari Menggunakan teknik informasi sumber relaksasi hasil untuk menurunkan bila menurunkan : kecemasan. mungkin. kecemasan : pada keluraga keadaan yang diderita anaknya

kecemasan untuk

Intervensi 1) Jelaskan

R/ pemahaman ibu tentang keadaan yang diderita anaknya mengurangi kecemasan keluarga, karena 2) keadaan Kaji anak tingkat masih kecemasan bisa diatasi. keluarga.

R/ Untuk mengetahui seberapa besar kecemasan yang dirasakan keluarga sekarang. 3) Berikan penyuluhan pada keluarga tentang penyakit dan proses penyembuhannya. R/ Untuk mengetahui bagaimana untuk memudahkan memberikan support atau penyuluhan. 4) Anjurkan keluarga mengungkapkan dan atau mengekspresikan perasaan (menangis) R/ membantu mengindentifikasikan perasaan atau masalah negatif dan memberikan kesempatan untuk mengatasi perasaan ambivalen atau berduka. Klien dapat juga merasakan ancaman emosional pada harga dirinya karean sperasaannya bahwa ia telah gagal, bahwa ia sebagai wanita lemah, dan bahwa harapannya tidak terpenuhi.

4. Resiko infeksi berhubungan dengan aspirasi ke dalam saluran pernapasan dan masuknya cairan ke saluran telinga

Tujuan : bayi tidak mengalami infeksi setelah dilakukan tindakan keperawatan .....x/24jam Kriteria Mencegah infeksi :Terbebas higiene faktor yang hasil dari tanda pribadi menunjang atau yang penularan gejala : infeksi. adekuat. infeksi. : pada orang tua penyebab dari resiko infeksi

Menunjukkan Menggambarkan

Intervensi 1) Jelaskan

R/ penyebab dari resiko infeksi ialah karena masuknya cairan/susu ke dalam saluran pernapasan dan telinga.

2) Berikan posisi yang tepat setelah makan, miring kekanan, kepala agak sedikit tinggi supaya makanan R/ 3) R/ 4) R/ deteksi tertelan dan mencegah mobilisasi dokter aspirasi sekret, dalam yang dapat berakibat resiko antibiotik resiko pneumonia. pneumonia. profilaksis infeksi. infeksi infeksi

Meningkatkan Kolaborasi pemberian

menurunkan pemberian

dengan antibiotik Observasi

profilaksis

dapat

menurunkan

tanda-tanda terhadap tanda-tanda

dini

5. Resiko perubahan perilaku orang tua yang berhubungan dengan cacat fisik yang sangat nyata pada Tujuan Kriteria : pasien atau keluarga memperlihatkan penerimaan terhadap bayi bayi hasil:

- Keluarga membicarakan perasaan dan kekhawatiran mengenai cacat yang disandang anaknya. Koreksi dan Keluarga prospeknya memperlihatkan di sikap masa menerima mendatang. bayinya.

Intervensi: 1) R/ 2) R/ 3) R/ Berikan kesempatan untuk Perlihatkan karena Tunjukkan untuk orang dengan perilaku tua kepada keluarga untuk mengekspresikan koping bayi perilaku manusia bayi dan afektif yang cacat perasaan mereka. keluarga keluarganya anaknya berharga fisik.

mendorong menerima sensitive bahwa terhadap anak

perilaku

adalah

mendorong

penerimaan

6. Kurang pengetahuan keluarga berhubungan dengan teknik pemberian makan, dan perawatan dirumah. Tujuan Kriteria : keluarga memahami teknik pemberian hasil makanan yang tepat pada anak. :

Keluarga

memahami

teknik

pemberian

makan

yang

tepat

- Keluarga dapat menjelaskan dan memperagakan kembali teknik pemberian yang benar. Intervensi 1) Jelaskan pada keluarga teknik pemberian makanan yang : tepat

R/ teknik pemberian makan yang tepat ialah puting /dot khusus harus diposisikan ke belakang dan di sepanjang sisi mulut di sisi noncleft, menekan pipi bersama-sama di sekitar puting untuk meningkatkan 2) Minta ibu suction memperagakan kembali lisan.posisi apa yang sudah di bayi ajarkan oleh tegak. perawat.

R/ untuk mengetahui tingkat pemahaman ibu tentang tekni pemberian makanan yang tepat. 3) Observasi ketepatan ibu dalam mengaplikasikan yang telah di ajarkan.

R/ menilai ketepatan teknik pemberian makanan.