Anda di halaman 1dari 30

EPILEPSI UMUM IDIOPATIK TIPE BANGKITAN TONIK KLONIK

Oleh: Qonitatun Nahdliyyah 08711075

Identitas
Nama : Tn. T Umur : 49 tahun Jenis kelamin : laki-laki Agama : Islam Status : Menikah Pekerjaan : Nelayan Alamat : Desa Sawojajar, Brebes, Jawa Tengah

Keluhan Utama

KEJANG

RPS

Serangan kejang pertama kali dialami Tn. T pada tahun 1987 tepatnya saat beliau berusia 26 tahun dan terjadi terakhir kali pada awal tahun 2010. Serangan kejang biasanya terjadi dua kali setahun. Tn. T mengatakan serangan biasanya kambuh jika Tn. T banyak pekerjaan dan begadang. Jika serangan akan kembali terjadi awalnya kepalanya akan menengok ke kanan berulang-ulang.

Lanjutan RPS

Beliau tidak merasakan pusing, demam, atau keluhan lain sebelum serangan. Menurut keterangan istrinya serangan terjadi pada saat beraktivitas sekitar 5-10 menit. Pada saat serangan Tn. T tidak sadar. Tn. T tiba-tiba jatuh dan badan tampak kaku, tangan dan kaki berkelojotan, mulut mengeluarkan busa tetapi tidak sampai menggigit lidah dan tidak sampai buang air kecil atau besar.

Lanjutan RPS

Setelah serangan berakhir sadar kembali, tidak ingat yang baru terjadi, hanya merasa kelelahan dan tertidur. Bahkan kadang beliau bisa langsung beraktivitas kembali. Tn. T dulu pernah mencoba memeriksakan dirinya ke puskesmas dan dokter mengatakan bahwa beliau menderita penyakit ayan. Setelah itu Tn. T tidak pernah lagi kontrol dan tidak teratur minum obat. Namun saat Tn. T merasa kejang akan kembali terjadi beliau minum jamu penenang, setelah itu pikirannya terasa adem dan tertidur.

Ax. sistem
Sistem serebrospinal : pusing (-), demam (-) Sistem kardiovaskuler : berdebar-debar (-), nyeri dada (-) Sistem respirasi : sesak nafas (-),batuk (-), pilek (-) Sistem digesti : BAB tidak ada keluhan, mual (-), muntah(-) Sistem uropoetika : BAK tidak ada keluhan Sistem integumentum : benjolan (-), bengkak (), kemerahan (-) Sistem muskuloskeletal : nyeri sendi (-), kesemutan(-),

RPD
Riwayat penyakit yang sama sebelumnya (+), pertama kali pada tahun1987 Riwayat kejang pada saat bayi (-) Riwayat stroke (-) Riwayat penyakit gula dan darah tinggi tidak tahu Riwayat trauma kepala (-) Riwayat mondok (-)

RPK
Keluarga dengan riwayat kejang yang sama (-) Keluarga dengan riwayat stroke (-) Keluarga dengan riwayat penyakit gula dan darah tinggi (-)

RPL
Tetangga dengan keluhan kejang (-) Konsumsi alkohol (-) Tn. T dulu merokok tapi sudah 5 tahun berhenti

Px. Neurologis

Diagnosis

DD

Epilepsi umum idiopatik tipe bangkitan tonik-klonik Pseudoepilepsi Sinkop Sindrom Hiperventilasi

Lanjutan Diagnosis

Diagnosis Kerja:
EPILEPSI UMUM IDIOPATIK TIPE BANGKITAN TONIK-KLONIK

Planning

Px. Penunjang

Px. Darah Lengkap EEG CT Scan

Lanjutan Planning

Penatalaksanaan
Farmakoterapi Nonfarmakoterapi : : Karbamazepin

Edukasi pd pasien Menghindari faktor pencetus

Resume Anamnesis

Alasan DD/ Dx. Kerja


Anamnesis pemeriksaan klinik pemeriksaan EEG dan radiologis

Cont. Alasan DD/ Dx. Kerja

Anamnesis sangat penting


Autoanamnesis Alloanamnesis (anggota keluarga, teman)
mengenai kejang atau bangkitan yang terjadi pada pasien penyebab atau faktor yang mempengaruhi terjadinya kejang kondisi neurologis pasien

Cont. Alasan DD/ Dx. Kerja

3 Langkah Dx. Epilepsi


1. Pastikan Epilepsi/ bukan 2. Tentukan jenis bangkitan 3. Tentukan sindrom Epilepsi + etiologi

Cont. Alasan DD/ Dx. Kerja


1.

Pastikan Epilepsi / bukan!


Ditegakkan atas dasar : Bangkitan berulang (Min.2x) Tn. T EPILEPSI

Cont. Alasan DD/ Dx. Kerja


2.

Tentukan Jenis Bangkitan! ILAE 1981:

Cont. Alasan DD/ Dx. Kerja


3.

Tentukan Sindrom Epilepsi + Etiologi! ILAE 1989

Cont. Alasan DD/ Dx. Kerja


DD : 1. Pseudoepilepsi

2.

ada faktor presipitasi berupa emosi, ekstremitas bergerak-gerak dengan keras tetapi tidak ritmis, dan kesadaran tetap baik.

Sinkop
gangguan kesadaran disertai hilangnya tonus motorik. Sinkop karena hipoksia serebral dengan proses lambat didahului gejala malaise, dapat dilengkapi dengan gangguan sensorik, antara lain pandangan kabur, vertigo, tinitus, atau gangguan pendengaran yang lainnya. Bila berlanjut penderita dapat kehilangan kesadarannya dan terjatuh ke lantai atau tanah. Sesudah jjatuh maka dapat terjadi spasmus tonik dan gerakan klonik, dapat juga sampai terjadi inkontinensia urin

Cont. Alasan DD/ Dx. Kerja


DD 3. Sindrom hiperventilasi

biasanya diinduksi oleh stres, cemas, dan rangsang emosional lainnya. Dapat menimbulkan gejala-gejala neurologik, kardiovaskuler, respirasi, gastrointestinal, dan muskuloskeletal. Pada hiperventilasi dapat terjadi penurunan perfusi serebral yang kemudian menimbulkan gejala atau keluhan seperti melayang, pandangan kabur, cemas dan kehilangan kesadaran.

Alasan Planning Px. Penunjang


Px. Darah Lengkap CT Scan EEG

Cont. Alasan Planning Px. Penunjang

Px. Darah Lengkap


Indikasi adanya kelainan sistemik (ex: hipoglikemi, hiponatremi, uremi, dll)

Cont. Alasan Planning Px. Penunjang

CT scan
Mendeteksi adanya infark, hematom, tumor

Cont. Alasan Planning Px. Penunjang

EEG

elektroda yang ditempelkan di kulit kepala dengan pasta konduktif untuk mendeteksi aktivitas listrik spontan di otak Pada epilepsi pola EEG dapat membantu untuk menentukan jenis dan lokasi bangkitan Pola epileptiform ini juga dapat muncul pada orang normal yaitu sekitar 1-2 % Sebaliknya, rekaman EEG pada penderita epilepsi yang dalam kondisi sadar dan istirahat dapat menunjukkan gambaran normal Px. EEG saja tidak dapat digunakan untuk menetapkan atau meniadakan diagnosis epilepsi

Alasan Planning Penatalaksanaan


Farmakologi Tujuan Penatalaksanaan Farmakologi:
1.

Menyembuhkan Bila tidak mampu menyembuhkan paling tidak membatasi gejala-gejala Mengurangi efek samping pengobatan dg menggunakan satu jenis obat

Cont. Alasan Planning Penatalaksanaan

epilepsi umum idiopatik tipe bangkitan tonik-klonik dapat diberikan Karbamazepin, Asam Valproat, dan Fenitoin. Ketiganya sebagai terapi inisial. Sebagai second-line drugs dapat digunakan Lamotrigin, Oxkarbazepin.