Anda di halaman 1dari 151

Cikgu Suraya Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi

di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku. Semasa berada di tingkatan 5 disalah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje.

Jadi, tambah-tambahlah ketakutan aku pada kaum hawa itu. Walaupun aku takut terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu geram melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap. Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah.

Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan. Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya

walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka. Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik. Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama.

Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari. Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan. Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei,

Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan Selamat Hari Lahir dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab ada lah. Lepas tu dia tak tanya lagi. Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus

dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu. Amir, hang dok kat sini ka? tanyanya dalam loghat Kedah. Tak juga balasku. Dekat-dekat sini aje Cikgu tinggal sini ke? saja aku tanya, padahal dah tahu. Haa Sorang aje? Mana suami? Ada kat dalam, dengan anak Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai.

Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang. Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu. Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi,

belum pun sampai dikawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku. Cikgu !! jeritku. Apahalnya Amir tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

Saya nak pinjam pam, tayar pecah Tunggu sat !!! jeritnya. Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu. Hang pi mana ni? soalnya bila tiba di depan pintu.

Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin jelasku. Cikgu ada pam tak ? Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu pelawanya. Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu Tunggu sat Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. Nah dihulurkannya pam ke arah aku. Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

Nak balik terus la ni Haalepas pam terus balik Hujan lebat nak balik macam mana Tak apa, dah basah pun jawabku lalu terbersin. Haaa kan dah nak kena selsema Sikit aje kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. Terima kasih cikgu Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi. Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia.

Lepas tu, baru aku perasan. Sori cikgu kataku perlahan. Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul. Nah, salin pakai ni katanya sambil dihulurkan kepada aku. Baju basah bubuh dalam bakul ni Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku. Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku.

Nanti cikgu keringkan baju ni dulu Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku. Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya. Mana suami cikgu ? tanyaku memulakan perbualan. Kerja Oh ya, hari ni Isnin balasku.

Anak ? Tidur Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat katanya sambil bangun meningglkan aku. O.K. ringkas jawabku. Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya. Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat dibelakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian,

fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok. Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban

masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat. Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje.

Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya. Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja.

Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan . Hei !!! sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari. Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras. Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya.

Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan. Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu. Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan. Amir ! tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.

Dah lama Amir ada kat pintu tu ? Minta maaf cikgu balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan. Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ? dia mengulangi semula soalan itu. Lama le juga Amir nampak le apa yang cikgu buat ? aku mengangguk lemah. Maafkan saya cikgu Amir .Amir . kenapalah Amir mengendap cikgu ? nada suara Cikgu Suraya kembali lembut. Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat

Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi balasnya. Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya. Kenapa Amir nampak pucat ? Takut, takut cikgu marah Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ? jelasnya. Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah. Aaaa, seronok le tu katanya sambil menjuihkan bibir.

Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi. Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ. Hai, tak turun lagi ? perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu. Cikgu aku mula bersuara. Best le

Apa yang best First time tengok Tengok apa Perempuan telanjang Heh . Tak senonoh betullah hang ni Betul, cikgu tengok ni kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelikat suaminya. Tak nak dia turun lagi sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya. Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

Hei ! Sopanlah sikit tegurnya. Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu. Cikgu sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah. Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita Mana ada balasnya manja malu-malu. Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu Alah, bohonglah

Betul, tak tipu Apa buktinya Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya. Jawabku dengan berani. Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan katakata yang lebih daring. Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok .. Ah, sudah, sudah dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan. Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang.

Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak. sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu. Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata . Rilek le cikgu, saya main-main aje Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran.

Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, Sori katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah. Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali.

Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku. Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena,

Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan. Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku. Amir tak nak le Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang. Please cikgu .. rayuku. Tak nak le, cikgu ni isteri orang rontanya lagi. Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.

Ja..ja..ngan.lah bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak. A a .mirrrrr .. ja . belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati. Mmmppphhh .mmmpppphhhh . Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya.

Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya. Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua. Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi

Mmmmm. Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian. Ooohhhhh .A mirrrrrrrrr.. suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku. Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut.

Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas. Aaahhhhh .mmmmpppphhhhh. rintihannya membangkitkan nafsu aku. Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya.

Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu.

Perlahan-lahan aku menarik turun coli hita! mnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa. Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku. Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja.

Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu. Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang dihadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan.

Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan. Mmmpphhhmmmmm.. aaahhhhh. Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga.

Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan.

Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks. Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku keatas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya.

Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan. Aaarrrghhhhh ..mmmmmm. Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali.

Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia. Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama dibawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyanggoyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku

lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya. Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah. Setelah beberapa minit, aku bangun dan

mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak. Terima kasih cikgu bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu.

Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada! tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian. Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Ruparupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

Nak apa Amir ? tanyanya lembut. Saja je. Boring kat luar jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku. Terima kasih cikgu kataku. Terima kasih apa ? Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa Ohhh.. tapi jangan bagi tau orang lain tau Janji balasku. Aku teruskan memerhatinya mendandan.

Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya. Cikgu, kenapa cikgu tak marah Marah apa ? Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu .. Lepas tu cikgu biarkan kan ? sambungnya. Haaa jawabku. Apasal Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ? Belum tentu jawabku.

Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa jelasnya. Cikgu tak menyesal ke ? tanyaku ingin kepastian. Kalau dah rela, nak menyesal buat apa jelasnya lagi. Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu, bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara Habis, cikgu nak report la ni ? tanyaku berseloroh. Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk.

Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu. Kalau suami cikgu tau ? La ni siapa yang tau ? tanya Sikgu Suraya. Kita aje kan ? aku mengangguk. Jadi, janganlah bagi tau orang lain aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku. Wanginya sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. Cikgu nak lagi Nak apa

Buat Tadi kan dah buat Tak puas lagi Aiii takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ? Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote terang aku jujur. Jilat, nak tiru cerita Blue la tu balasnya tersenyum. Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu.

Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Cikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya.

Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya. Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan.

Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini. Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya.

Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia.

Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le luban! g cipap itu. Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka kesitu dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lamalama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tibatiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya.

Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan kelubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama,

serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar. Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih. Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi.

Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya. Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah. Terima kasih cikgu aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya. Hang hebat la Amir sahutnya. Hebat apa ? Ya la, dua kali dalam sejam

First time balasku ringkas. Tak pernah cikgu rasa puas macam ni jelasnya jujur. Tak pernah ? tanyaku kehairanan. Dia mengangguk perlahan. Cikgu tak pernah pancut dulu Suami cikgu buat apa ? Dia masuk aje le sampai dia keluar air sambungnya. Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu Cikgu mintak la saranku. Dia tak larat dah Dalam seminggu berapa kali cikgu buat

tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri. Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat Apasal ? Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu Ohhhh .. aku menganguk macam le faham. Bila last sekali cikgu buat ? pancingku lagi. Errrr.dua minggu lepas jawabnya yakin. Dua minggu cikgu tak dapat ? sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.

Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya bentak hatiku. Dia nak juga rupa-rupanya Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun. Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan

sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku kepintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari. Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah. Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung

bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak. Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri

minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu. Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang. Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan.

Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak, tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis.

Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada.

Kami terus mandi dan membersihkan badan. Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa.

Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan. Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya

yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masingmasing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada.

Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilatjilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis ditelannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel. Sedap? tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang kerumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya. Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya.

Kenangan Manis Bersama Atie Kejadian ini benar-benar berlaku kira-kira 12 tahun yang lalu dan tetap segar dalam ingatan dan kadang-kadang aku melancap sendirian bila terkenangkan peristiwa itu!! Sebenarnya perkenalan aku dengan Atie ini bermula masa aku menyewa sebuah rumah di Cheras Baru. Atie ini tinggal berdekatan dengan rumah sewa aku dan asyik memerhatikan aku. Pada mulanya aku tak perasan, maklumlah waktu itu aku telah memiliki sebuah motosikal Yamaha YPVS350.. ada 'class' di tahun 1986... dulu Boleh dikatakan setiap kali dia berjalan pulang dari tempat kerja dia sentiasa pandang pada aku sambil tersenyum manis. Aku agak serba salah kerana aku tahu yang Atie ni selalu juga menelefon kawan serumah aku yang bernama

Mansur. Aku balas balik juga senyumannya... Begitulah setiap kali yang berlaku sehingga suatu malam Atie melefon ke rumah ketika aku berseorangan pasal kawan-kawan yang lain belum pulang dari pejabat masing-masing. Bermula dari situ kami berkenalan dan saling bertukar nombor telefon.Dan semenjak itu kami sering juga keluar ke KL bersama-sama tanpa pengetahuan Mansur.Hubungan kami agak intim juga..tapi aku tak menaruh harapan pada dia pasal Atie ni berusia 4 tahun lebih tua dari aku.sedangkan ketika itu aku baru berusia 23 tahun.. Pada pertengahan tahun 1986 kami berpecah dan aku menyewa sebuah rumah dengan kawan-kawan lain di Taman Ehsan, Kepong. Pada Sabtu selepas aku habis game sepaktakraw kira-kira jam 7.00 malam kami

telah berjanji nak jumpa di KFC berhadapan Panggung REX ( aku tak pasti panggung itu ada lagi atau tidak sekarang ni). Oleh kerana pakaian aku tidak sesuai dan berpeluh-peluh, aku cadangkan agar Atie tunggu aku di KFC dan beri aku satu jam untuk aku balik mandi. Nampaknya dia tidak setuju dan ingin ikut aku balik. Oleh kerana dia beria-ia sangat nak ikut, aku benarkan kerana sebelum ini aku tak pernah ajak Atie atau perempuan lain ke rumah! Sesampai aku ke rumah, aku dapati tiada seorangpun rakanku yang ada..maklumlah malam minggu..masing-masing ada program!. Atie masuk ke ruang tamu dan aku bukakan lampu dan televisyen sambil menunggu aku mandi serta bersalin pakaian. Setelah selesai mandi aku lihat Atie sedang membaca sebuah novel yang berjudul

"Kembalinya Mona Gersang". Entah mana dia dapat novel itupun aku tak tahu. Kelihatannya Atie agak gelisah..dan aku pasti Atie sudah mulai ghairah kerana aku begitu pasti jalan cerita dalam buku itu amat boleh menimbulkan berahi....lalu aku suruh Atie masuk saja ke bilikku untuk menghabiskan bacaannya sambil aku di ruang tamu menonton Berita Perdana jam 8.00 malam Kira-kira setengah jam kemudian, aku pula masuk ke dalam bilik dan aku lihat Atie masih khusyuk membaca buku itu sambil meniarap di atas katil. Perlahan-lahan aku naik ke katil sambil mengusap-ngusap rambutnya yang ikal wangi. Tanganku mengurut-ngurut belakangnya hingga ke punggung yang pejal berisi..Lama aku berbuat begitu dan batang senjataku mengeras.. Aku yang masih berkain pelikat tanpa berseluar dalam cuba untuk menindihnya sambil mengenakan batangku

yang menegang keras itu ke celah lurah punggungnya..." emmm..."....Atie mengerang sambil menoleh dan tersenyum. Aku pun mula menggosok- gosok batangku turun naik di celah itu sambil mengucup belakang leher, menjilat serta menggigit kecil telinga kiri dan kanannya. Atie semakin terangsang dan mengeluh kesedapan. Tanganku meraba-raba belakangnya sambil berbisik.." Atie..tolong buka baju sayang...."..Atie bangun perlahanlahan dan terus membukakan butang baju kurungnya.. aku juga membantu menarik bila kedua tangan Atie cuba melepaskan..bajunya..lalu.. terdedahlah dua buah bukit yang sederhana besarnya yang masih bertutup dek coli berwarna pink..kelihatan dada Atie berombak-ombak dan kedua buah dada yang menonjol.. Dan tanpa menunggu lebih lama, aku terus saja membuka cangkuk coli Atie..tersirap darah aku melihat dua buah dada yang masih segar

terpacak kerana inilah kali pertama aku melihat buah dada seorang gadis secara langsung tambahan pula aku berpeluang untuk memegang dan menikmati kelunakan dan kelembutan buah dada dan gadis itu pula sedia menyerahkan tubuhnya lantas aku ramas dan menguli-uli kedua-dua buah dada itu dengan penuh bernafsu sekali.. Atie mendesis.."ssss..uuhhh" sambil cuba menyuakan puting buah dadanya untuk kuhisap. Puting buah dada yang sudah mengeras itu terus saja aku nyonyot dengan penuh ghairah..tangan Atie menarik-narik rambutku tanda dia juga amat terangsang apabila aku meramas-ramas lembut buah dadanya..Setelah kupuas menguli dan meramas yang sebelah kiri, aku alihkan ke sebelah kanan pula.. begitulah silih berganti..mata Atie sekejap pejam sekejap celik sambil mulutnya tak henti-henti

mengerang manakala kakinya pula asyik menolak-nolak ke tilam hingga bantal dan selimut yang ada di atasnya jatuh ke atas lantai.. Atie meminta aku melucutkan kain pelikatku...aku dapat mengagak yang Atie juga ingin melihat dan memegang batang senjataku yang sedia keras itu. Sebelum aku membuangkan kainku, aku berkata berbisik meminta pada Atie "...Tie...buka kain dulu..." Atie mengangkat punggungnya dan aku segera menarik kain yang di pakai... mataku tertumpu pada benda tembam yang masih ditutup oleh seluar dalam berwarna hitam di cela kangkang Atie. Aku telanjang di hadapan Atie..dia tersenyum dan melurut-lurut batangku yang sedia keras menegang dengan lembut..terasa kelembutan tangan seorang gadis mengurut-urut batangku.."uuhh"..aku pula yang mengeluh dan bertambah berahi kerana tak pernah

batangku diurut begitu..selama ini aku sendiri yang mengurut dan melancap bila menonton 'blue film'..Aku rasa Atie berpuashati dengan keadaan batangku yang agak besar..standard orang Melayulah..6 1/2". Di peringkat ini aku mula tertanya-tanya dalam hati.."apakah Atie ni dah biasa dengan keadaan begini ataupun baru pertama kali?'..ah..persetankan itu semua..yang penting aku akan dapat apa yang diidamkan iaitu pantat di celah kangkang Atie yang tembam itu dapat ku teroka..hmm..hmm batangku akan dapat menyelam ke lubuk nikmat idaman semua lelaki itu malam ni.. Tanganku terus menerus mengusap-usap celah kangkang Atie sambil mulutku terus menyonyot puting buah dadanya.. Atie mengerang-ngerang dan merintih kesedapan... Setelah kulihat Atie bagai tak berdaya menahan seranganku..aku bisikkan

lagi.."Tie..telanjang Tie.." Mulanya Atie agak ragu-ragu untuk telanjang..katanya.." macam ni aja udah lah..." " Ala..buka ajela seluar tu...I dah telanjang ni.. I pun nak tengok you punya ...kan kita sama-sama telanjang...apa nak dimalukan...." rayuku pada Atie... Setelah agak lama merayu-rayu sambil menyudu nyudu pantat tembam yang masih berseluar itu...akhirnya Atie mengangkat punggungnya agar mudah aku menarik seluar dalamnya. Hatiku berdetik gembira kerana sebentar lagi dapat ku saksikan sekujur tubuh seorang gadis telanjang tanpa seurat benang di hadapanku. Dengan perlahan-lahan aku menarik seluar dalam Atie dan terserlahlah celah kangkang Atie yang sangat kuidamkan-idamkan selama ini..hmmm...pantat Atie begitu tembam di hiasi pula dengan bulu-bulu yang agak halus begitu

mempesonakan mata yang memandang..dan tanpa membuang masa..aku menyembamkan hidungku ke celah alur berahi Atie dan lidahku menari-nari dan mencari-cari biji mutiara keagungan wanita..akhirnya kutemui biji mutiara tersebut lalu kugunakan lidahku untuk menggentel-gentel .."..fusss..aahhh..ahh"..Atie makin kuat mendesah..punggungnya terangkat-angkat ..rambut ku di tarik-tarik ..Aku amat pasti Atie sedang menikmati kelazatan yang amat sangat bila ku perlakukan begitu.. Celah alur nikmat Atie semakin basah...basah dek lendir dari dalam lubuk nikmat bercampur dengan air liurku..kepala batangku juga kurasa basah kerana air maziku juga telah melelehleleh dari tadi.. Biji mutiara Atie yang kelihatan merah ..menonjol tak henti-henti kunyonyotnyonyot sepertimana aku menyoyot puting buah dada Atie...Atie semakin galak..

menggelepar..sambil mengerang.."sssedapnya...uuhh..lagi..ssseeed appp".. bagaikan ikan yang kelemasan di atas daratan... Kepala batangku yang basah dari tadi asyik menganguk-angguk dan kembang kuncup tanda bersedia untuk menyelami lubuk nikmat Atie..tetapi..fikiranku masih boleh bertenang..kerana kalau Atie ni masih dara, alamat aku akan 'terikat' padanya dan pasti dia akan menuntut agar aku kahwin dengannya satu hari nanti.. lalu saja aku bangun dan turun dari katil sambil menyuruhnya memakai semula pakaiannya..aku pula memakai kain pelekatku.. Atie tidak bergerak langsung dan dia bagai tak pedulikan suruhanku agai mermakai pakaiannya semula...Atie merenungku

...matanya berkaca-kaca..aku tidak pasti kenana Atie diam membisu..Aku bertanya pada Atie.."kenapa sayang...sudahlah..cukuple setakat ini" aku menduga..padahal dalam hatiku terasa menyesal kalau-kalau Atie menuruti kehendakku memakai pakaiannya Alamat melepaslah batangku dari menyelami lubuk nikmat Atie... Aku berbaring semula di sebelah Atie..dan bertanya lagi " Tie..kenapa tak nak pakai baju tu...jomlah kita keluar.." Atie masih juga diam. Matanya semakin redup memandangku..aku dapat rasakan nafsunya masih bergelora..lalu aku menduga dengan pertanyaan.." Atie nak bagi kat abang ke?..".Aku lihat Atie mengganggukkan kepala sambil tersenyum.."Atie tak nyesal bagi kat Abang.? tanyaku lagi. Atie hanya menggeleng..

Ini satu petanda yang baik..Atie sudah merelakan tubuhnya untuk kunikmati..dan tanpa membuang masa lagi aku mula menindih Atie semula dan membuang semua pakaian dari tubuhnya yang tidak diusik dari tadi..batangku yang masih keras menegang diurut-urut dan diacukan tepat kecelah alur oleh Atie sendiri..Perlakuannya membuat aku berkeyakinan yang Atie ingin juga menikmati kelazatan bersetubuh denganku.. Sambil dia berbaring telentang..kakinya dikangkangkan seluas-luasnya agar memudahkan aku memasukkan batangku itu..namun sebelum itu aku mengambil sebuah bantal untuk ku lapikkan di bawah punggungnya untuk agar lebih aku menusuk alur nikmat Atie.. Sebelum aku membenamkan batangku..kugentel-gentel sekali lagi biji mutiara Atie menggunakan ibu jari kiriku manakala tangan kananku memegang batang

dan menyuakan kepala batang konekku tepattepat ke lubang yang sedang menganga menanti kemasukan batang konekku yang kerans..Atie semakin mengerang..merayu agar cepat ku benamkan ke lubukknya.."..bang...cepatlah..Tie dah tak tahan lagi ni..."..rayu Atie.. Perlahan-lahan aku mula membenamkan batang konekku..sedikit demi sedikit ..batangku mula menusuk lubuk nikmat Atie...aku dapat rasakan lubuk Atie menyeditnyedut dan terasa bagai di genggam erat batang ku didalamnya." Aduzz...ssss...sedapnya tak terkata keluhku bila batangku diperlakukan begitu. Tetapi agak menghairankan kerana Atie tidak menunjukkan apa-apa perlakuan yang menandakan yang dia pecah dara dan aku pula tidak terasa apa-apa halangan bila keseluruhan batangku masuk ke lubuk nikmat

Atie.." si Atie ni dah tak ada dara lagi rupanya..patutle dia beria ia nak melakukan persetubuhan ini...mungkin dia ni dah biasa kot!."...bisik hati kecil ku..kalau macam ni boleh le selalu aku mintak kat Atie..hati kecilku bertambah girang.. Setelah agak lama terendam di dalam dan membiarkan batangku di kemut-kemut oleh lubuk nikmat Atie..aku mula menggerakgerakkan batangku turun naik perlahan lahan..Atie terus mengerang dan berbusik.."sssedap bang..sedapnnya..batang abang panjang sampai senak" Atie mengayaayakkan punggungnya ...uuhh...uhh.."..keluh Atie...sesekali aku benamkan sedalamdalamnya hingga terasa ke bahagian pintu rahim Atie..dan ketika itu Atie menjerit "..Ahhh..".. Dengan batangku yang masih di dalam lubuk nikmat, aku mengayun-ayun punggungku sambil aku meramas-ramas

punggung Atie..mulutku pula menyonyot puting buah dada Atie..Atie kelihatan amat terseksa kelazatan.. Atie benar-benar menikmati persetubuhan itu..ternyata aku dapat mempraktikkan apa yang pernah aku tonton dalam 'blue film' sebelum ini amat berguna.. Atie semakin tidak tentu arah bila aku melajukan ayunan punggungku dan kerandut telurku pula menghentak-hentak bahagian bawah alurnya..kedua-dua kaki Atie yang masih tergantung dibahuku juga tidak menentu.. bagaikan nak menendang dinding bilik ku pula..Mata Atie lebih banyak pejam dan dahinya berkerut-kerut menahan nikmat yang sedang dirasainya..sesekali aku dapat lihat mata hitam Atie juling ke atas dia betulbetul kuyu dan layu menikmati hentakan batang senjataku..aku masih tetap meneruskan ayunan sehingga beberapa minit

kemudian ..Atie membisik lagi .."..bbbaa..bbaang..Tie nak kelllluuaar...uhh..uss..sssttt..bbbbaaaang.. uuhh!!...uuhhh..aaabbbaannnggg...."..ke duadua kaki Atie mengejang dan tangannya mencengkam punggungku begitu erat manakala kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan...Aku begitu pasti yang Atie telah mencapai orgasm..kerana serentak dengan reaksi sedemikian terasa kepala batangku begitu hangat diseliputi cairan dari dalam lubuk nikmat Atie...Aku menghentikan ayunan dan membiarkan Atie mengemut-ngemut batangku ...selepas beberapa ketika, aku mulakan ayunan dengan rentak yang perlahan. Aku mencabut batangku dan meminta Atie menungging kerana aku ingin mencuba secara 'doggie'. Atie hanya tersenyum dan menuruti kehendakku. setelah Atie bersedia, aku membenamkan lagi batangku dari arah belakang Atie..sebelah

tangan ku meraba-raba buah dadanya dan yang sebelah mengelus punggung Atie.. Ternyata cara sebegitu batangku terasa amat ketat di lubuk nikmat .. Atie juga tidak tentu arah bila aku mula membuat ayunan...semakin laju aku mengayun, semakin sedap rasanya batangku..aku semakin hampir untuk mencapai kemuncak rasa..untuk melepaskan air maniku.. Aku sempat bertanya pada Atie.."..Abang nak keluarkan air abang kat mana Tie...kat dalam atau kat luar..?.."Kat luar ajer lah bang...Tie takut ngandung..." jawab Atie lemah.."OK..kalau gitu ..elok Atie terlentang.." pintaku pula.. Atie baring telentang dengan kedua kakinya mengangkang luas..lututnya dinaikkan..ku lihat lubang di celah alur itu kembang kuncup menanti hunjaman batangku..aku merangkak dan menghalakan tepat ke arah lubang itu dan meneruskan lagi

adegan seterusnya.. menancapkan batangku sedalam yang mungkin .. Dengan perasaan yang semakin membara, aku membenamkan keseluruhan batangku yang dengan tempo ayunan yang agak laju pula..tak sampai beberapa minit..aku terasa bagai nak terkencing menyelubungi tubuhku..batang ku terasa menggeletar..dan aku pasti air maniku akan terpancut bila-bila masa saja..dengan pantas aku cabut dari lubuk nikmat Atie dan aku halakan ke arah dadanya..dan..terhambur air maniku.. sebahagian air maniku terkena ke muka Atie dan sebahagian lagi ke atas dada..Atie tersenyum puas..." Sedapnya main ngan abang...Atie puas betul...sebenarnya Atie keluar tiga kali ..tadi.."...bisik Atie penuh manja.. Sungguh hebat rasanya bersetubuh dengan seorang wanita..jauh lebih nikmat dari melancap..!!!

Aku saja yang tidak puas sepenuhnya lantaran tidak dapat memancutkan air maniku di dalam lubuk nikmat Atie..namun itulah kali pertama aku menikmati persetubuhan dengan seorang perempuan.... Macamana aku boleh agak lama main ngan si Atie nikira-kira hampir 45 minit.., sebenarnya masa aku mandi sebelum ini aku telah melancap terlebih dahulu...dan tak disangkasangka pula aku akan berpeluang bersetubuh dengan Atie.. Sejak hari itu..aku sering saja bersetubuh ngan Atie bila ada peluang..nampaknya Atie juga tidak pernah menolak permintaanku.. Sekarang ini aku sendiri tak pasti di mana Atie berada ..kerana aku telah berpindah tempat kerja..

Rezeki Guru Tuisyen Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan aku seorang guru yang baik, menurut para ibu bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memuji kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi daripada guru-guru lain yang rapat dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan aku untuk mengajar anak mereka secara peribadi di rumah mereka. Tuisyen, bukanlah sesuatu yang baru padaku. Sebelum ini pun, dah banyak rumah aku pergi untuk tuisyenkan anak mereka. Aku dibayar mengikut jam. Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang murid aku yang terletak kira-kira 2 km dari rumah ku.

Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Bila giliran aku ke rumahnya (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibunya seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin. Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajar anaknya, dia akan masuk ke bilik. Memang aku tak suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tak boleh ada orang tengok. Gangguan konsentrasi. Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 minit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Apabila aku habis mengajar, anaknya akan masuk ke bilik dan menyambung kerja sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah aku tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen

rumahnya waktu malam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala suaminya pun ada, kalau dia balik awal. Perhubungan aku dengan mereka boleh dikatakan baik. Mereka suami isteri sangat sporting. Bila time raya Cina, aku diberinya angpau. Mrs. Chin sewaktu di rumah gemar memakai seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini membuatkan bentuk tubuhnya yang montok itu terserlah. Aku kadangkala mencuri pandang kepada keayuan wajah dan tubuhnya itu, hingga kemaluan aku menegang. Aku sering berangan dapat beromen dengannya. Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuhnya yang montok serta pinggangnya yang ramping itu membuatkan aku tak senang duduk.

Sebab itulah aku suka pergi ke rumahnya. Walaupun telah mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun, badannya tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya. Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat pendek dan T-Shirt hanging yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul stim, tak boleh nak konsentret mengajar sebab mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan making love dengannya. Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajar anaknya. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan mengucapkan terima kasih kepadaku. Suaminya selalu berbual halhal pembinaan dengan ku, sesuai dengan kerjayanya sebagai arkitek. Aku layan aje le,

bukannya tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap. Selepas peperiksaan akhir, aku turut ditawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persediaan tahun hadapan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku sehingga habis sesi persekolahan. Minggu ini minggu last, lepas tu cuti panjang. Malam tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan air. Mrs. Chin dan suaminya juga duduk bersama berbual. "Cikgu" sapa suami Mrs. Chin memulakan perbualan. "Yes" jawab ku ringkas menantikan katakatanya.

"Next week I mesti pergi Penang. Ada projek" sambungnya. "Wah, baguslah" jawabku semula. "But the problem is, I must go there for one week" "So, What's the problem?" jawabku semula. "Nobody will be here to take care of my family" "You can call your saudara" "I did, but they cannot help. They have a lot of work to do" balasnya dengan wajah yang agak kesal. "I hope you can help me" sambungnya. "Tolong !" aku terkejut dengan permintaan itu.

"How..?" "I nak you tolong stay here at night" "Haaa !!!" tersentak aku dengan permintaannya. "But next week cuti, I nak balik kampung" "Just one week, please" "Cikgu, you cuma datang malam, sleep here. I got room for you. Then pagi, you can go anywhere you want" Mrs. Chin menyambung setelah lama mendiamkan diri membiarkan suaminya sahaja yang bercakap. "You know, I tak ada sesiapa yang boleh I harap. This area is not good, there must be a man in the house at night. Nanti I pergi, tinggal my wife and my daughter only"

"Plese cikgu, please think about it" sambung Mrs. Chin apabila melihat aku hanya mendiamkan diri. "I'll pay you" kata suaminya. "It's not about money" balasku. "Then ?" "Bila you pergi ?" soal aku. "This Sunday, and I'll be home next Saturday" jawabnya penuh ceria. Mungkin menyangka aku akan bersetuju. "O.K.lah" sambungku. "But just one week" "O.K! O.K?" balas mereka serentak dengan senyuman.

"Thanks" sambung Mrs. Chin sambil tersenyum ke arahku. Aku buat selamba aje sambil meneguk air yang terhidang. "This Sunday night I datang" kataku sambil bangun hendak balik. "O.K. I will prepair your room" balas Mrs. Chin sambil mengiringi aku ke muka pintu. "I balik dulu" "Thanks cikgu" suaminya berkata sambil berjabat tangan denganku. "Thank you very much" Aku pun balik ke rumah. Dalam perjalanan, aku rasa menyesal juga bersetuju dan terpaksa balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti.

Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada kursus. Diaorang tak kisah. Hari ini hari Jumaat, last day sekolah. Aku tak boleh balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawankawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Tinggal aku seorang diri, boring. Malam Ahad aku akan tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat jahat aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur ke. Inilah juga peluang aku untuk menatap tubuhnya yang seksi itu semahunya. Kalau masa aku mengajar, aku kurang berpeluang. Malam aku tidur di sana, aku akan gunakan peluang ini. Harap-harap dapatlah tengok Mrs. Chin mandi, ataupun sekurang-kurangnya

berkemban keluar dari bilik air? Aku tidur dalam keadaan stim malam tu ...! Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku tiba di perkarangan rumah Mrs. Chin dengan motosikalku. Suasana agak sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan rumahnya agak terpencil, hadapan blok rumah teres dua tingkat rumahnya itu, terdapat belukar, mungkin belum dimajukan lagi agaknya. Rumahnya ke hujung sekali, corner lot. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan suaminya meminta aku menemani mereka dua beranak. Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku telah diberitahu supaya mengunci semula jika sampai sewaktu aku menelefon Mrs. Chin memberitahu yang aku akan datang agak lewat sedikit.

Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumahnya. Diam. Tak ada jawapan, aku ketuk lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi kepada mereka berdua di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini agak kuat. "Coming !!" aku dengar suara Mrs. Chin menyahut. Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Mrs. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternampaklah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tunduk membuka mangga kunci. Dengan hanya berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik baju aku labuh. "Please come in...!" katanya. Aku pun masuk

dan sewaktu melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuhnya, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuhnya dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi membangkitkan nafsu aku. Pinggangnya yang ramping serta bentuk tubuhnya yang menggiurkan tidak menunjukkan yang dia sudah pun mempunyai seorang anak yang berusia 8 tahun. "Sorry, make you waiting" katanya sambil berlalu. "I mandi tadi" "It's OK" balasku. "Duduklah, I nak salin baju" sambungnya sambil menuju ke tingkat atas. Mataku meleret ke arahnya hingga hilang dari pandangan. Aku pun duduk di sofa, sambil membelek-belek

majalah yang ada di situ. Tak lama kemudian, Mrs. Chin pun turun, lalu terus ke dapur. Seketika, dia kembali semua ke ruang tamu dengan dua cawan air di tangannya. Mrs. Chin mengenakan pakaian tidur warna pink yang agak jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia tunduk meletakkan air atas meja, aku sempat mengerling ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, kemaluan aku mengganas. "Jemput minum" katanya sambil duduk berhadapan aku. "Thanks" aku menjawab sambil mengambil air teh yang terhidang itu. "Thanks, because you sudi datang" Mrs. Chin

memulakan perbualan. "I tak kisah, lagi pun memang I ada kerja. Mana Cindy?" tanyaku melihatkan kelibat anak tunggal itu tidak kelihatan. "Ohh.... dia dah tidur" "Awalnya" "Memang dia tidur awal, pukul 10.00 mesti I suruh dia masuk tidur" "Oooo.... like that" Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan wajahnya, matanya tak sepet macam cina lain. Kulitnya putih dengan rambut paras belakang yang ikal mayang, tambah pula dengan bentuk

tubuhnya yang ramping, montok itu membuatkan aku rasa ingin memeluknya. Wangian tubuhnya memenuhi ruang tamu yang agak dingin itu. "How old are you" tanyanya selepas sekian lama. "25", jawabku ringkas. "Bila nak kahwin?" "Tak tau lah....? Muda lagi...!" "Jangan tunggu lama" "Lelaki OK. You dulu kahwin muda juga kan?" "Hmmm....?" Aku terus diam, tak ada idea lagi. Dia pun

begitu. Aku buat-buat baca majalah sambil sesekali ekor mata menjamah tubuhnya. "Let me show you your room", katanya sambil bangun berlalu ke tingkat atas. Aku pun follow aje le. Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, terdapat tiga bilik. Bilik depan, master room, bilik Mrs. Chin dan suaminya. Bilik tengah, Cindy. "Here's your room" katanya sambil menolakkan daun pintu bilik belakang. Kemas, dengan katil dan almari yang tersedia rapi. "I hope you like it" "Yes, thank you" balasku.

"I nak tidur dulu, kalau cikgu nak tengok TV, you know how to do it. VCD pun ada. Make yourself at home" jelasnya sambil meninggalkan aku. "OK thanks, I memang tidur lambat" balasku. Dia ke biliknya, aku turun semula ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek majalah yang ada di situ. Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku off kan TV lalu ke tingkat atas. Apabila melintasi bilik Mrs. Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat di hati ku untuk melihat dia tidur. Perlahan-lahan aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenyak tidur, mengiring ke arahku.

Aku menatapi ke seluruh tubuhnya yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap kemaluan aku di hadapannya. Dia bukannya nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah wajahnya, wangian kulit dan rambutnya membuatkan aku terasa hendak mencium pipi yang gebu itu. Agak lama aku buat begitu, terasa hendak aku terkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku masuk ke bilik lalu tidur, sebelum tidur aku berkhayalkan peristiwa tadi? Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar apabila aku masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan aku mengusap kemaluan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum sendirian?

Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin menyuruh aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi berpakaian tidur. Aku minum lalu meminta diri untuk pulang. Di rumah aku sambung tidur dan meneruskan aktiviti aku sendirian, rakan serumahku telah pun pulang ke kampung. Begitulah hari-hari seterusnya aku menemani Mrs. Chin dan Cindy. Aku sampai malam, aku balik pagi. Malam berikutnya kena datang lagi?. Malam kedua. Seperti biasa, aku akan tutup dan kunci pintu pagar rumahnya. Apabila pintu dibuka, Mrs. Chin sudah kemas berpakaian tidur, tetapi masih harum bau perfumenya. Setelah itu, aku dipersilakan minum sambil

kami berbual kosong sehingga mata mengantuk. Aku sempat bertanya mengapa saudara maranya enggan menemani mereka. Mrs. Chin menjelaskan bahawa mereka terlalu sibuk dengan urusan sementara saudara sebelah suaminya pula tidak begitu menyukainya. Aku hanya menganggukkan kepala sahaja tanpa ingin mengetahui dengan lebih lanjut. "Cikgu, I nak masuk tidur dulu" katanya sambil melihat jam dinding yang menunjukkan pukul 11.30 malam. "OK" balas ku ringkas. Mrs. Chin berlalu meninggalkan aku keseorangan di ruang tamu. Aku memerhatikan pergerakannya yang

menghairahkan itu hingga hilang dari pandangan. "Malam ini aku nak intai dia lagi, kalau boleh nak pegang sikit", tekad hatiku. Aku teruskan menonton. Seorang. Sunyi. Tiba-tiba Mrs. Chin turun dan terus ke dapur. Ketika itu jam menunjukkan pukul 12.30 malam. "Mungkin dahaga kut" kata hatiku. Tak lama kemudian, Mrs. Chin kembali dan terus meniti anak tangga. Tiba-tiba ?? "Auchhhh !!!! ??. Arrrgghhhh !!!!!" terdengar jeritan Mrs. Chin di tangga. Aku meluru dan dapati dia tercelapuk di atas tangga sambil tangan memegang pergelangan kaki kirinya. Mukanya berkerut menahan kesakitan.

"Why..? What happened...?" tanyaku seraya duduk di hadapannya. "I tergelincir" "Sakit mana?" tanyaku. Dia menunjukkan ke arah pergelangan kaki kirinya. "Let me see" balasku sambil memegang dan memicit-micit pergelangan kaki mencari kawasan sakit. Dengan pengetahuan aku semasa dalam Pengakap, aku boleh serba sedikit merawat kes macam ni. Aku terus memicit dan mengurut kawasan pergelangan itu, sesekali dia menjerit kecil kerana kesakitan. Aku urutkannya hingga kurang sedikit kesakitan itu. Bukan tergeliat, cuma tersalah langkah saja. "Boleh jalan?" aku tanya.

Mrs. Chin tak menjawab, dia terus bangun, cuba untuk berdiri. Tetapi dia terduduk kembali. "Tak boleh" jawabnya mengerutkan muka. "Let me help you. I will take you up stairs" balasku terus berdiri. Mrs. Chin setuju. Dia memegang leherku dengan tangan kirinya. Aku memapahnya naik sambil tangan kananku melengkar pinggangnya. Aku memapahnya perlahanlahan. Semasa itu, aku sempat memegang bahagian belakangnya dan aku dapati dia tak pakai coli. Aku teruskan langkah, tiba-tiba kakinya tersalah lagi. Dia hampir terjatuh. Aku segera menyambut dengan melengkar kedua-dua tanganku di pinggangnya. Mrs. Chin juga turut bergantung

di leher dan bahuku dengan kedua-dua tangannya. Kami hampir berpelukan, tapi tak rapat. Ketika itu, aku dapati Mrs. Chin tak pakai seluar dalam juga. "Mungkin tidur dia tak pakai kut" kata hatiku. Aku melambatkan langkah agar dapat memegang melengkari pinggangnya lebih lama. Dia macam tak kisah aje. Sampai di biliknya, aku masuk dan tutup semula pintu. Aku dudukkan Mrs. Chin dengan bersandarkan bantal. Kakinya ku unjurkan. "Biar saya urut sikit" pintaku sambil tangan dah pun ada kat pergelangan kakinya. Dia hanya menggangukkan kepala. Aku terus memicit dan mengurut dengan perlahan. Aku alurkan urutan dari atas ke bawah, hingga ke jari kakinya. Agak lama aku mengurut sekitar kawasan sakit tu.

"Sakit lagi tak?" "Kurang sikit" Aku terus mengurut. Aku semakin berani. Aku urutkan betisnya ke bawah. Dia tak membantah. Sesekali wajahnya berkerut menahan sakit. Aku teruskan mengurut, kini kainnya aku selakkan sedikit. Aku urutkan lututnya ke bawah. Kemaluan aku dah naik. First time pegang kaki perempuan. Aku tengok Mrs. Chin diam aje. Aku semakin stim. Aku masukkan jari aku ke dalam kainnya. Aku lurutkan dari paha hingga ke jarinya. Mrs. Chin hanya mendesis kegelian bila aku perlakukan begitu. Tak nampakpun tanda bantahan di wajahnya. Kini, aku bukan mengurut, tapi meraba. Aku terus raba dan usap

pahanya hingga ke bawah, kedua-dua belah sekali aku buat. Matanya kelihatan terpejam, sesekali mendesis mengerang dengan manja. Aku meraba semahunya, peluang macam ni bukan datang selalu. "Pandai you urut ya" sapanya sambil tersenyum. Aku terkejut, serentak dengan itu, aku melepaskan tanganku dari pahanya. "You urutkan bahu I" pintanya. Lega hatiku. Aku ingat dia nak marah, rupa-rupanya nak aku urutkan badannya pulak. Mrs. Chin bangun duduk dan membelakangkan aku. Au tekapkan kedua tapak tanganku di bahunya, aku picit lembut. Aku picit dan urutkan sekitar bahunya dengan perlahan. Sesekali aku picit-picitkan pangkal lehernya lalu aku leretkan hingga ke bahu.

"Mmmmm ?.. mmmmm ??" suara rintihan Mrs. Chin lembut kedengaran. Aku terus mengurut, hingga ke bahagian belakang badannya. Aku alurkan jari aku ke tengah belakangnya. Mrs. Chin merintih manja. Sesekali aku halakan tanganku ke bwah ketiaknya hingga ke pangkal buah dadanya. Selepas itu, aku urutkan semula sekitar bahu dan lehernya. Rambutnya yang ikal itu aku belai serta lehernya aku usapkan dengan lembut. Haruman badannya menusuk hidung, membangkit nafsuku. "Ahhh ?.. mmmmmm ?." Kemaluan aku dah mencanak. Aku semakin stim. Batangku aku halakan ke badannya, menusuk-nusuk belakangnya. Aku tahu dia

tahu, tapi lantaklah. Aku dah tak tahan lagi dah. Aku cuba halakan tanganku ke pangkal buah dadanya melalui atas. Sambil aku memicit-micit bahunya, aku turun sedikit hingga ke pangkal buah dada. Dari atas jelas kelihatan bayangan buah dada dalam baju tidurnya yang agak jarang itu. Aku larikan semula tanganku ke bahu. Kemudian turun lagi memegang buah dadanya. Sentuh sahaja sedikit, aku terus larikan ke bahu. Aku dapati Mrs. Chin tak membantah bila aku menyentuh buah dadanya. Aku try lagi. Aku sentuh lagi, kali ini agak lama. Masih tidak menunjukkan apa-apa respon negatif. Hanya kedengaran suara desisan manjanya sahaja bila diperlakukan sedemikian. Aku cuba lagi. Aku pegang dan ramas buah dadanya dengan lembut. Hujung jari

ku menggentel-gentel putingnya. "Hei ! janganlah" larangnya, tapi suaranya tidak begitu kuat. Tidak bersungguh. Aku terus menarik tanganku dari dalam bajunya. "You urutkan my whole body" pintanya sambil meniarapkan badan. Tangannya diletakkan di bawah kepalanya, lapik. Sekujur tubuh yang seksi meniarap di hadapan ku. Kemaluan aku mencanak lagi. Dengan pakaian tidur yang agak jarang itu, manampakkan seluruh bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Punggungnya yang montok, pinggangnya yang ramping dengan kulitnya yang cerah membuatkan nafsu aku bangkit. Tanpa melengahkan masa, aku letakkan kedua tapak tanganku di bahunya. Lalu aku usap, aku lurutkan ke bawah. Bahagian belakang badannya kuusap dan ku gosok

lembut. Pinggangnya aku pegang sepuasnya, sambil aku memicit perlahan. Mrs. Chin meliuk kegelian sambil mendesis lembut. Kekadang tangan aku liar menjalar hingga ke punggung montoknya, aku meraba dengan sekali lalu saja, tapi Mrs. Chin tidak menunjukkan tanda marah. Kali ini aku terus meramas punggungnya yang dibaluti pakaian tidur, tetapi terasa kekenyalannya kerana dia tak pakai seluar dalam, setelah aku melurut dari bahunya. Sedap meramas punggung wanita ini. Setelah agak lama aku menggosok dan meraba badannya, aku cuba untuk menarik pakaian tidurnya ke bawah. Perlahan-lahan sambil menggosok, aku tarik baju tidurnya ke bawah. Tiada bantahan., malah Mrs. Chin meluruskan tangannya agar mudah baju itu ditarik. Apa lagi, aku pun meleraikan hingga ke punggung. Terdedahlah bahagian

belakangnya yang putih yang gebu itu. Sekali lagi tapak tangan aku menjalar ke seluruh bahagian belakangnya. Suara rintihan wanita Cina itu semakin galak. "Ahh ?.. mmmm ?.. mmmmm?.." Aku terus meraba badannya, hingga ke punggung aku ramas dengan lembut. Kadang-kala jari-jari aku terbabas masuk ke dalam pakaian tidurnya, terasa akan kegebuan dan kemontokan punggungnya apabila aku buat begitu. Rintihan dan desisan manjanya itu membuatkan aku semakin berani, aku terus lucutkan pakaian tidurnya ke kaki perlahanlahan. Tetap tiada bantahan, punggungnya di angkatkan sedikit agar mudah bagi aku melucutkan pakaiannya. Aku tarik dan terus lucutkan, pakaian itu aku lemparkan ke sisi katil. Wah, sekujur tubuh tanpa seurat benang

kini tertiarap di hadapanku. Jelas kelihatan bentuk tubuhnya yang menjadi igauan ku yang cantik itu. Aku lihat mata Mrs. Chin terpejam, mungkin menanti tidakan selanjutnya dariku. Belum pernah aku melihat wanita bertelanjang secara live. Inilah kali pertama, dapat pegang pulak tu. Best nye. Badannya yang gebu itu aku raba dan gosok dengan perlahan atas ke bawah hingga melewati pinggangnya. Punggungnya yang tidak dibaluti itu aku ramas dengan lembut. Aku picit-picit, aku ramas-ramas ke seluruh tubuh yang bertelanjang itu. Kemaluan aku dah menegak. Aku tak tahan lagi, aku terus buka baju. Sambil aku meraba dan menggosok seluruh tubuhnya, aku cuba mendekatkan mulutku ke badannya, aku dapat menghidu haruman tubuhnya. Perlahan-lahan bibirku mencecah badannya. Ku kucup dengan lembut. Mrs. Chin mendesis lembut.

Aku kucup lagi, dan terus aku melarikan ciuman ke seluruh belakangnya. Kadang-kala aku jilat sedikit. Aku bawa mulutku hingga ke punggung. Punggung itu aku cium dan aku kucup, sambil tangan meneruskan rabaan, suara rintihannya makin jelas. Apabila aku hendak mencium lurah celahan kangkangnya, tiba-tiba Mrs. Chin bangun duduk dan menjuntaikan kakinya ke birai katil. Aku terpaksa bangun dan berdiri di atas carpet. Mrs. Chin kini duduk mengadap aku dengan tubuh yang bertelanjang memerhatikan aku yang tunduk berdiri dihadapannya sambil menekapkan tapak tangan di kemaluan yang menegang. Aku dapat melihat tubuhnya dari arah depan, teteknya yang pejal itu, aku lihat akan putingnya yang menegang. Putih, halus, mulus dan cantik sungguh badannya.

Sedang aku mengelamun, tiba-tiba tangan kanannya memegang kemaluanku. Aku tersentak dan terus terundur setapak ke belakang. Mrs. Chin menarik seluar track aku rapat kepadanya. Sekali lagi kemaluan aku di pegang, aku tak dapat lari lagi. Mrs. Chin menggenggam batangku dan menggosok dengan lembut. Aku semakin terangsang. Perlahan-lahan dia menarik seluarku ke bawah, aku membiarkan sahaja seluarku dilondehkan. Aku kini berseluar dalam sahaja, hujung kemaluanku tampak basah sedikit. Dia terus mengusap batangku. Sambil tersenyum, dia melucutkan seluar dalamku, dan mencanaklah batang kemaluanku dihadapannya. Dia hanya memerhatikan sahaja. Terasa kelembutan jari jemarinya mengusap dan membelai batang kemaluanku. Diusap

dan dilurutnya atas dan bawah. Belum pernah aku merasainya, selalunya aku sendiri yang mengusap batang sendiri, tapi ini orang lain yang buatkan, perempuan pulak tu. Terasa nak tercabut batang kemaluanku diperlakukan sedemikian. Aku hanya mendesis geli sambil mendongakkan kepala menahan kesedapan yang belum pernah aku rasai. Tiba-tiba, aku terasa kehangatan dan basah di batang kemaluanku. Aku tunduk dan dapati batang kemaluanku ada dalam mulut Mrs. Chin. Dia mengulum batangku dan memainkan dengan lidahnya, aku terasa geli dan nak terpancut. Aku cuba kawal diriku agar tak terpancut. Mrs. Chin menghisap batangku semahu-mahunya. Mrs. Chin menghisap kemaluan cikgu "Ahhh??.mmmmm??.." aku mengerang kesedapan.

Sampai ke pangkal dia kulum, sambil matanya terpejam, hanya kadang-kala membuka apabila dia memandang ke arahku. Aku meramas rambutnya dan tolong menjolok ke dalam mulutnya. Terasa hujung kemaluanku berlaga dengan anak tekaknya apabila aku menjolokkan sedalam-dalamnya. Habis batangku dijilatnya. Batangku diperlakukan seperti aiskrim, dijilatkan penuh rakus. Telur akupun diramas lembut sambil menjilat batang kemaluanku. Selepas itu, dia melancapkan kemaluanku manakala telurku dikulum dan dijilat. Aku macam nak meletup masa tu, sedap tak terkata, hanya suara aku yang mengerang keenakan. Kemudian, Mrs. Chin berhenti. Dia bangun dan berdiri menghadap aku, kami berhadapan. Terasa bahang kehangatan tubuh kami di bilik itu. Aku memerhatikannya

atas bawah sambil tersenyum, dia juga demikian. Mata kami bertentang, tiada katakata yang keluar, hanya renungan penuh makna dilemparkan. Aku rapatkan badanku ke arahnya, sambil kedua tanganku melengkar pinggangnya. Aku rangkul dan tarik rapat ke tubuhku. Mrs. Chin juga memeluk leher dan badanku. Kami semakin rapat, dan aku terus memeluknya. Terdengar suara mendesis kami berdua. Aku rangkul penuh kasih sayang dengan tangan kami meraba ke seluruh bahagian belakang badan. Aku eratkan pelukan, kemaluanku menusuk-nusuk perutnya. Aku pegang punggungnya dan tolakkan serapat-rapat ke arah tubuhku. Aku rasa sungguh bahagia, pertama kali dapat melakukan ini, dengan seorang wanita Cina yang cantik dan menawan, yang sememangnya menjadi khayalanku.

Kami bertautan agak lama. Lehernya aku cium, aku kucup. Begitu juga dengan Mrs. Chin, dia juga memberikan kerjasama dalam pelukan ini, leherku dikucupnya juga. Kami saling mendesis keenakan berselang seli sambil meneruskan pelukan dan rabaan ke seluruh badan. Kami berpandangan, mata bertentang, bibir semakin rapat, dan rapat. Bercantumlah bibir aku dengan bibir wanita itu. Mrs. Chin bijak dalam mencium mulut. Dialah yang menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Seperti berpengalaman, aku terus menghisap lidahnya. Lidah aku juga hisap dengan lembut apabila aku menjulurkan ke dalam mulutnya. Kami saling berkucupan mesra, diiringi bunyi yang memberahikan. Sambil berkucupan, pelukan makin rapat. Mrs. Chin terpaksan menjengketkan kakinya

sedikit apabila aku menyedut dengan kuat lidahnya diikuti dengan tautan yang erat. Perlahan-lahan, aku membaringkan Mrs. Chin ke atas katil. Tangannya masih dilengkarkan di bahuku. Kami masih berkucupan. Aku menindih Mrs. Chin sambil meneruskan pelukan. Ciumanku, aku larikan ke lehernya, kemudian membawa mulutku hingga ke buah dadanya. Aku hisap putting teteknya, bersilih ganti, kiri dan kanan. Mrs. Chin menggeliat keenakan bila diperlakukan begitu. Aku hisap semahunya, dengan rintihan Mrs. Chin mengiringi tindakan aku. Aku terus mencium, kini bahagian pusatnya aku jilat. Aku turun lagi, hingga ke pangkal kemaluannya. Kemudian, aku berhenti, aku lihat kemaluannya, agak merah, dihiasi dengan bulu-bulu halus yang tersusun rapi.

Kelihatan kelentitnya yang merah bergerakgerak perlahan. Di lurah cipapnya, kelihatan basah, berair. Kali pertama aku dapat melihat cipap dari dekat, aku stim, terus aku hulurkan jari aku ke kemaluannya. Aku usap dengan lembut bibir kemaluannya. Mrs. Chin mengerang enak sambil menggerak-gerakkan punggungnya. Aku mainkan kemaluannya, kelentitnya aku gentel, dan terangkat punggungnya menahan kesedapan itu. Perlahan-lahan, aku dekatkan mulutku ke bibir kemaluannya. Baunya agak kurang menyenangkan. Tapi, nafsu dah menguasai diri, maka aku pun terus rapatkan mulutku hingga kena bibir kemaluannya. Aku cium, aku kucup dengan lembut. Mrs. Chin meliuk sambil tangannya meramas-ramas rambutku. Aku jelirkan lidah dan terus menjilat bibir kemaluannya. Basah lidahku bertemu air

mazinya. Aku tak kira, aku jilat lagi. Kelentitnya aku mainkan dengan lidah, berulang-kali, tiba-tiba tubuh Mrs. Chin mengejang dan habis basah lidah dan bibirku. "Ahhhhhh ??.. hhhhhhhhhh ????" Rupa-rupanya Mrs. Chin dah klimaks. Aku berhenti menjilat dan lapkan bibirku dengan kain cadar katilnya. Aku main dengan jari di cipapnya. Aku jolokkan sedikit, dia mengerang. Aku jolok dan tarik lagi, dia mengerang makin kuat, suara yang menaikkan nafsu aku. Aku kembali memeluk menindihnya. Mulutnya aku kucup lagi. Mrs. Chin melengkarkan kedua tangannya ke badanku. Perlahan-lahan, aku mendudukkannya dengan kaki dikangkangkan. Aku pergi ke arah belakang. Aku sandarkan belakang badannya ke badanku. Dari situ, aku lengkarkan tangan di

pinggannya terus jari-jemari aku berlabuh di lurah yang berair. Aku menggentel-gentel kelentit dan mengusap cipapnya. Mrs. Chin semakin tidak bermaya, hanya mampu mengerang dengan mata yang terkatup. Sambil berbuat begitu, aku mengucup bibirnya, badannya mengejang. Sekali lagi Mrs. Chin mencapai klimaks, jariku basah dengan cairan pekat yang keluar dari cipapnya. Tubuhnya aku baringkan kembali, lalu aku mendakapnya. Lurah kemaluannya dah basah. Aku julurkan hujung kemaluanku bermain-main di sekitar bibir cipapnya. Dia makin mengerang kuat. "Please ? ssss ??.." pinta Mrs. Chin dengan suara yang tersekat-sekat sambil memegang erat leherku. Hujung kemaluanku yang basah bercantum dengan cipapnya yang berair itu membuatkan aku rasa stim yang amat sangat. Perlahan-

lahan aku tusuk ke dalam cipapnya. Mrs. Chin. Terasa sempit, payah juga aku nak menjoloknya, mungkin jarang digunakan. Mrs. Chin menjerit sambil mengeratkan lagi rangkulannya. "Arghhhhh?..hhhhhh???.." Batang kemaluanku, aku junamkan ke dalam, sampai habis. Aku biarkannya berendam dalam lurah nikmat itu buat seketika sambil kami terus berkucupan. Setelah itu, dengan perlahan aku angkat dan tusuk kembali. Suara rintihannya membantu dayungan aku. Aku dayung lagi, mata aku terpejam menahan kenikmatan yang belum pernah aku rasa sebelum ini. Kelihatan wajah Mrs. Chin juga berubah apabila batang kemaluan aku bergeser di dinding cipapnya. Aku lajukan dayungan, suaranya makin kuat. Aku dayung selaju yang boleh, suaranya

memecah keheningan malam yang dingin itu. Kemudian, aku slow balik, dan laju semula sampai aku rasa penat. Peluh jantan mula memercik membasahi badan kami, tetapi hawa dingin yang memenuhi ruang bilik menyejukkan semula. Setelah puas dengan posisi itu, aku angkat Mrs. Chin sambil aku duduk bersila. Kemudian, aku halakan cipapnya ke arah batangku. Mrs. Chin ku dudukkan atas batangku. Kini dia yang melakukan gerakan. Mrs. Chin mengenjut tubuhnya atas bawah sambil mengerang dengan tanganku memeluk tubuhnya. Suara kami saling berlawan mengerang keenakan. Aku lunjurkan kaki dan membaringkan badan dengan Mrs.Chin masih berada di atas. Aku rasa batang ku agak sakit, macam nak patah. Kemudian aku kembali ke posisi seperti

tadi. Sekali lagi tubuh Mrs. Chin kekejangan, klimaksnya datang lagi, terasa basah batang ku dalam cipapnya. Dia keletihan, tidak lagi mengenjut. Aku lepaskan, dan meniarapkannya. Kemudiannya aku angkat pinggangnya, menonggek sedikit. Kelihatan lubang cipapnya yang basah terkemut-kemut menanti batangku. Aku terus jolokkan batang kemaluanku ke dalam cipapnya dari arah belakang. Terasa sedikit sempit. Aku dayung dengan lembut dan makin laju. Rintihannya berselang seli dengan suara aku mengerang keenakan. Sambil menusuk, aku main teteknya, putingnya aku gentelgentelkan sehinggakan aku terasa hendak terpancut, lalu aku cabut koteku. Aku membaringkannya semula dan kami berpelukan lagi. Aku merehatkan kote aku sekejap, takut terpancut pulak nanti.

Bila dah OK, aku kembali menjolok koteku ke lubang cipapnya. Aku dayung dengan laju, makin laju dan terasa dihujung koteku seperti gunung berapi yang hendak memuntahkan lavanya, dan ??. "Arrrggghhhhh ??.." Satu pancutan padu menerjah ke dasar cipap Mrs. Chin diikuti jeritan kenikmatan yang maksimum keluar dari mulut Mrs. Chin dengan keadaan tubuh yang kejang. Rupa-rupanya, kami mencapai klimaks bersama. Terasa kebasahan di dalam cipapnya, air maniku berpadu dengan air maninya. Aku biarkan koteku terendam di situ buat sementara. Peluh yang memercik telah membasahi badan kami. Aku keletihan, begitu juga dengan Mrs. Chin, kami terkapar bersama di pulau impian setelah penat berdayung di lautan berahi yang

bergelora. Perlahan-lahan, matanya dibuka. Aku pandang dan renung jauh di dalam matanya. Terpancar kegembiraan dan kepuasan di wajahnya. Aku juga begitu. Kami berkucupan tanda berterima kasih atas kerjasama semasa pelayaran tadi. Aku cabutkan kemaluanku dan baring di sebelahnya. Nafas turun naik dengan kencang. Mrs. Chin merapatkan tubuhnya ke arahku. Dia meletakkan kepalanya atas lenganku sambil tangan kanannya memeluk badanku. Jarinya menggentel-gentel tetekku. Aku rasa geli, tapi best. Kemudian, tangannya lari dan memegang batang ku yang lembik dan basah itu. Diusap dan dibelainya dengan penuh manja. Aku biarkan sahaja, sambil membelai rambutnya. Dahinya aku kucup mesra.

Malam itu, kami lena bersama dalam keadaan bertelanjang dan berpelukan. Nyenyak kerana kepenatan mengharungi lautan. Subuh itu, aku terjaga dengan semangat baru. Kemaluanku kembali mencanak. Mrs.Chin pun menginginkannya. Dan sekali lagi kami belayar bersama ke pulau impian dengan laluan yang lebih mencabar lagi. Akhirnya terdampar jua di pantai pulau impian itu dengan jayanya. Kali kedua air maniku dilepaskan ke dalam lubuk kenikmatan yang tiada bandingannya. Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka. Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang.

Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna? Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan ku tempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya. Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy

tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya. Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah. Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang

sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu. Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga. Semasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mrs. Chin kerana terlalu sibuk. "Patutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit" bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan

dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku. Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya. Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapnnya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya.

Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak siasialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya. Malam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu. Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama

suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar. Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya. Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya. "Cikgu" suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. "Kalau boleh I nak

you ajar tuisyen kepada Cindy lagi" "Tengoklah" balasku. "Kalau I free" "Please cikgu" sambung Mr. Chin memandang ke arahku. Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas. "OK lah" jawabku. Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada

tubuhnya yang montok itu. Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan .......???