Anda di halaman 1dari 101

ANALISIS NILAI EKONOMI PENGELOLAAN

PERSAMPAHAN STUDI KASUS DINAS


KEBERSIHAN KOTA MEDAN

TESIS

Oleh :

HAIKAL RAHMAN
002104008

PROGRAM PASCA SARJANA


UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2004
ANALISIS NILAI EKONOMI PENGELOLAAN
PERSAMPAHAN STUDI KASUS DINAS
KEBERSIHAN KOTA MEDAN

TESIS

Untuk memperoleh Gelar Magister Sains dalam Program Studi


Pengelolaan Sumber Daya Alam Dan Lingkungan pada program
Pascasarjana Universitas Sumatera Utara

Oleh :

HAIKAL RAHMAN
002104008

PROGRAM PASCA SARJANA


UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
2004
Judul Penelitian : ANALISIS NILAI EKONOMI PENGELOLAAN
PERSAMPAHAN STUDI KASUS DINAS
KEBERSIHAN KOTA MEDAN

Nama : HAIKAL RAHMAN

NIM : 002104008

Program Studi : PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN


LINGKUNGAN (PSL)

Menyetujui :

Komisi Pembimbing

(Prof. DR. dr. Jazanul Anwar)


Ketua

(Prof. Syamsul Arifin, SH., MS) (DR. Ir. Chairul Muluk)


Anggota Anggota

Ketua Program Studi Direktur


Program Pasca Sarjana

(Prof. DR. dr. Jazanul Anwar) (Prof. Dr. Ir. Sumono, MS.)
DAFTAR ISI

Halaman
RINGKASAN .................................................................................................
UCAPAN TERIMA KASIH .........................................................................
RIWAYAT HIDUP ........................................................................................
KATA PENGANTAR ....................................................................................
DAFTAR ISI ....................................................................................................
DAFTAR TABEL ...........................................................................................
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................

PENDAHULUAN ........................................................................................... 1
Latar Belakang ............................................................................................. 1
Perumusan Masalah .................................................................................... 5
Tujuan Penelitian ........................................................................................ 6
Manfaat Penelitian ....................................................................................... 6
Hipotesis ..................................................................................................... 7
Kerangka Berpikir ...................................................................................... 8

TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................. 9


Pengertian Sampah ..................................................................................... 9
Pengelolaan Sampah ................................................................................... 13
Sisten Pengelolaan Sampah ........................................................................ 14
Pengelolaan Sampah oleh Dinas Kebersihan Kota Medan ........................ 16
Perundang-undangan Pengelolaan Sampah ................................................ 18
Nilai Ekonomi Pengelolaan Sampah .......................................................... 19

METODE PENELITIAN .............................................................................. 24


Lokasi dan Waktu Penelitian ....................................................................... 24
Jenis dan Sumber Data ............................................................................... 24
Populasi dan sampel ................................................................................... 25
Teknik Pengumpulan Data ......................................................................... 26
Metode Penelitian ....................................................................................... 27
Analisis Data .............................................................................................. 28

HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................................... 31


Deskripsi Wilayah Penelitian ..................................................................... 31
Deskripsi Responden Penelitian ................................................................. 36
Efisiensi dan Efektifitas Pengelolaan Sampah Kota Medan ...................... 40
Kinerja Dinas Kebersihan Dalam Pengelolaan Sampah Kota Medan ........ 40
Pelayanan Dinas Kebersihan Terhadap Pemeliharaan Kebersihan Kota .... 42
Peranan Masyarakat Dalam Pengelolaan Sampah Kota ............................. 45
Analisis Ekonomi Sampah Kota Medan .................................................... 48
Volume Perdagangan Sampah Kota Medan .............................................. 49
Potensi Ekonomi Sampah Kota Medan Berdasarkan Tenaga Kerja .......... 52
Nilai Ekonomi Sampah Kota Medan .......................................................... 54

KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................... 60


Kesimpulan ................................................................................................. 60
Saran ........................................................................................................... 61

DAFTAR PUSTAKA
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman


1. Target dan Realisasi Pemasukan dari Sampah dan Septictank
Kota Medan ............................................................................. 21
2. APBD Dinas Kebersihan Kota Medan Tahun Anggaran
2002-2003 .............................................................................. 21
3. Jenis dan Harga Ekonomis Sampah ....................................... 22
4. Rencana perkiraan jumlah responden berdasarkan wilayah
operasional Pengelolaan sampah dan pekerjaan responden
yang akan diikutkan dalam rencana penelitian ...................... 26
5. Proyeksi Timbulan Sampah Domestik Kota Medan tahun
2002-2006 .............................................................................. 33
6. Proyeksi Volume Timbulan Sampah Domestik Terangkut ke
TPA Berdasarkan Jumlah, Volume dan Ritasi Truk Angkutan
Sampah Kota Medan Tahun 2002 – 2004 ............................. 34
7. Persentase Sampah Domestik yang dapat Terangkut Tahun
2002-2004 ............................................................................. 35
8. Distribusi responden Berdasarkan tingkat umur, jenis
pekerjaan, jenis kelamin, tingkat pendidikan, jenis suku
bangsa, lama berusaha, dan status keluarga ........................... 37
9. Pendapat Responden terhadap kinerja Dinas Kebersihan Kota
Medan dalam pengelolaan sampah di Kota Medan ............... 42
10. Pendapat responden terhadap tingkat kepuasan dalam
kegiatan pemeliharaan kebersihan yang dilakukan oleh Dinas
Kebersihan Kota Medan ........................................................ 43
11. Pendapat responden terhadap peranan masyarakat dalam
pengelolaan sampah Kota Medan .......................................... 46
12. Volume Perdagangan Sampah Daur Ulang yang Diperoleh
Pengumpul dan Pemulung di Kota Medan setiap bulan ........ 50
13. Potensi ekonomi pengelolaan sampah di Kota Medan .......... 53
14. Potensi ekonomi sampah daur ulang yang diperoleh
pemulung di Kota Medan setiap bulan .................................. 56
15. Nilai ekonomi sampah daur ulang berdasarkan volume dan
harga setiap bulan di Kota Medan ......................................... 57
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman


1. Hubungan pengelolaan sampah terhadap potensi ekonomi
sampah Kota Medan .............................................................. 8
2. Sistem pengelolaan sampah Kota Medan ………………….. 9
3. Aliran Dana Retribusi Sampah …………………………….. 20
4. Pengolahan data dalam Microsoft EXCEL ............................. 29
5. Peta Wilayah Operasional Dinas Kebersihan Kota Medan .... 32
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman


1. Kuesioner Instrumen Penelitian Analisis Ekonomi
Pengelolaan Persampahan Studi Kasus Dinas Kebersihan
Kota Medan ........................................................................... 64
2. Peta Wilayah Operasional Dinas Kebersihan Kota
Medan ............................................................................. 71
3. Jawaban Kuesioner Efektivitas Pengelolaan Sampah (Semua
Responden) ………………………………………………… 72
4. Jawaban Kuesioner Khusus Untuk Responden Pengumpul
(Pertanyaan No 1 - 12) ……………………………………... 75
5. Jawaban Kuesioner Khusus Untuk Responden Pemulung
(Pertanyaan No 1 - 9) ………………………………………. 77
1

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Permasalahan sampah tidak hanya di alami oleh bangsa Indonesia, akan

tetapi telah menjadi permasalahan dunia. Pertumbuhan penduduk dunia yang

bersinergi dengan pertumbuhan ekonomi dan teknologi telah melahirkan industri

yang beraneka ragam. Selain mendatangkan kemudahan dan kenyamanan hidup bagi

manusia, industri-industri ini juga menghasilkan limbah yang sering disebut dengan

sampah.

Sampah tidak akan pernah lepas dari denyut nadi kehidupan setiap manusia.

Karena dalam berbagai aktivitas kehidupannya, setiap manusia akan menghasilkan

sampah sebagai akibat dari penggunaan barang-barang konsumi yang dihasilkan oleh

industri-industri tersebut.

Agar sampah-sampah tersebut nantinya tidak sampai mengakibatkan

terjadinya proses degradasi lingkungan maka sampai saat ini tetap saja diperlukan

cara-cara tertentu serta pengembangan yang tiada henti-hentinya dalam proses

pengelolaan sampah.

Pengelolaan sampah merupakan salah satu masalah besar yang selalu

dihadapi di daerah perkotaan, terutama pada daerah yang padat jumlah

penduduknya. Setiap pemerintah kota tentunya telah melakukan berbagai upaya

untuk mengatasi permasalahan ini.


2

Akan tetapi masalah sampah ini tidak pernah selesai karena aktivitas

kehidupan masyarakat di perkotaan yang sangat besar. Hal inilah yang

mengakibatkan penangangan masalah sampah, baik dari segi kuantitas maupun

kualitasnya cenderung tidak seimbang.

Di banyak negara maju, sampah yang diproduksi oleh masyarakatnya

(sampah organik dan anorganik) sedapat mungkin diolah dan digunakan kembali

untuk dijadikan produk-produk yang bermanfaat..

Pemanfaatan sampah organik sebagai bahan utama kompos sudah biasa

dilakukan. Karena selain dapat dijadikan pupuk ternyata sampah tersebut dapat

mereduksi emisi gas rumah kaca.

Tempat Pembuangan Akhir (TPA) yang ada saat ini, pada dasarnya

dioperasikan dengan sistem open dumping. Ini memungkinkan terjadinya proses

dekomposisi bahan organik secara anaerobik menjadi gas Metana (CH4), Karbon

dioksida (CO2), dan sejumlah kecil N2, H2. Gas Metana ini merupakan gas rumah

kaca yang memiliki efek rumah kaca 20-30 kali lebih besar dibanding dengan

Karbondioksida. (Suprihatin,2003)

Untuk setiap satu ton sampah yang terdapat di TPA rata-rata dapat

menghasilkan 0.235 m³ gas Metana (Henry and Heinke, 1996), sedangkan jika

dikomposkan akan dapat menghasilkan 0,5 ton kompos.

Dengan demikian, dengan menghasilkan satu ton kompos, rata-rata emisi gas

rumah kaca sebesar 0,47 ton metana atau setara dengan 9,4 ton karbon dioksida dapat

dicegah. (Suprihatin,2003)
3

Protokol Kyoto, yang diadakan pada tahun 1997 (suatu pertemuan yang

mengatur Kerangka Kerja Konvensi pada Perubahan Iklim Global) telah

mencantumkan bahwa emisi gas rumah kaca dapat diperdagangkan. Meskipun untuk

itu sebelumnya harus dilakukan suatu verifikasi dan sertifikasi. Harga reduksi emisi

gas rumah kaca tersebut berkisar 5-20 dollar AS per ton karbon. (Suprihatin,2003)

Di Indonesia, ternyata perdagangan emisi gas rumah kaca ini telah dilakukan

melalui mekanisme kerja sama antara Pemerintah Indonesia dengan Bank Dunia

melalui Proyek West Java Environmental Management Project (WJEMP).

Sasarannya adalah menghasilkan 100.000 ton kompos/tahun, sehingga

diestimasi dapat menurunkan emisi 600.000 ton karbondioksida untuk setiap

tahunnya. Melalui mekanisme perdagangan gas rumah kaca ini, produksi 100.000

ton kompos/tahun dapat menghasilkan nilai ekonomi sebesar 0,7-2,9 juta dollar

AS/tahun. (Suprihatin,2003)

Penggunaan sampah anorganik untuk diolah kembali menjadi bahan yang

bernilai ekonomis juga telah banyak yang dilakukan. Sebagai contoh, di Amerika

Serikat kini telah banyak berdiri pusat-pusat recycle yang menerima berbagai macam

produk yang dapat di recycle.

Harga produk yang dapat di recycle bermacam-macam nilai ekonominya.

Sebagai contoh harga kaleng coca cola dan sejenisnya dihargai 5 sen untuk setiap

kalengnya. (Budianta,2003)
4

Untuk wilayah Asia Tenggara pusat daur ulang ini juga telah beroperasi di

Thailand, bahkan saat ini otoritasnya telah diakui hingga ke Vietnam dan Kamboja.

Pusat recycle ini bernama Wongpanit dan telah memiliki sertifikasi ISO 14001.

Pusat daur ulang ini memberikan standarnisasi harga terhadap kertas bekas,

plastik bekas, besi bekas, dan lainnya. Sehingga setiap orang yang datang ke tempat

tersebut dapat melihat dan menjual sendiri barang-barang bekas yang mereka miliki.

(Budianta,2003).

Di Indonesia sendiri, sebenarnya budaya daur ulang sampah ini sudah

berlangsung sejak lama. Setiap hari terlihat pemulung keluar masuk daerah

pemukiman untuk mengambil barang-barang bekas yang dapat dimanfaatkan

kembali. Di Tempat Pembuangan Sementara (TPS) dan TPA juga terlihat pemulung

berkumpul mencari sampah yang dapat dijual kembali kepada para pengumpul

sampah.

Melihat kondisi tersebut sebenarnya Indonesia terbukti telah memiliki

infrastruktur recycling sampah, hanya saja selama ini sistemnya kurang terorganisasi

dengan baik serta kurang manusiawi.

Bila sampah organik dipisahkan dan dikompos tersendiri, maka sisanya akan

terdiri dari sampah plastik, kertas, gelas, besi dan lain-lainnya. Sampah ini tentunya

dapat dijual kembali sebagai bahan baku industri dan memiliki nilai ekonomi yang

cukup tinggi.

Salah satu bukti nyata adalah nilai transaksi perdagangan sampah yang

dilakukan pada TPA Bantar Gebang, Jakarta. TPA yang merupakan lahan pekerjaan
5

bagi 6000 pemulung tersebut, saat ini telah mampu menghasilkan nilai transaksi Rp.

1.5 milyar per harinya. (Febrianie,2004)

Untuk menanggulangi sampah di Kota Medan, Pemerintah Kota Medan

membentuk Dinas Kebersihan Kota Medan. Kegiatan Dinas Kebersihan Kota

Medan ini adalah mengelola kebersihan dengan mengutip retribusi serta menangani

sampah mulai dari pengumpulan hingga membuangnya ke TPA.

Sedangkan pengelolaan sampah untuk dapat diproses secara “instan” menjadi

sesuatu yang bernilai ekonomi dalam bentuk produk daur ulang masih dilakukan oleh

pemulung dan pengumpul sampah (sektor informal).

Padahal hingga tahun 2003 saja jumlah timbulan sampah di kota Medan telah

mencapai 1.253 ton/harinya. Sedangkan yang dapat terangkut ke TPA hanya sebesar

68,10% (Dinas Kebersihan,2004).

Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, sampah Kota Medan memiliki

rasio perbandingan senilai 2,21 : 1 antara sampah organik dengan sampah anorganik.

(Zulfi, 2000)

Hal inilah yang mendasari peneliti untuk mengadakan studi terhadap analisis

nilai ekonomi pengelolaan persampahan, dengan mengambil studi kasus di Dinas

Kebersihan Kota Medan.

Dari uraian diatas juga dapat terlihat bahwa pengelolaan sampah tidak hanya

memberikan keuntungan ekologis, tetapi juga memiliki “dampak” ekonomis.

Dimana tentunya keuntungan ekonomi ini dapat digunakan sebagai sumber daya

untuk keberlanjutan manajemen sampah.


6

Perumusan Masalah

Sebagai arahan dalam penelitian ini maka dilakukan perumusan masalah

sebagai berikut:

1. Bagaimana tingkat efektifitas dan efisiensi pengelolaan sampah yang dilakukan

oleh Dinas Kebersihan Kota Medan mengikuti Peraturan Daerah Kota Medan

Nomor 8 Tahun 2002 tentang Retribusi Pelayanan Kebersihan.

2. Seberapa besar pengaruh pemulung dan pengumpul sampah terhadap efektifitas

dan efisiensi pengelolaan sampah di Kota Medan.

3. Seberapa besar potensi ekonomi yang terkandung pada sampah anorganik Kota

Medan bila dikelola dengan benar.

Tujuan Penelitian

1. Untuk mengetahui efektifitas dan efisiensi sistem pengelolaan sampah yang

dilakukan di wilayah operasional Dinas Kebersihan Kota Medan berdasarkan

Peraturan Daerah Kota Medan Nomor 8 Tahun 2002 tentang Retribusi Pelayanan

Kebersihan.

2. Untuk mengetahui pengaruh pemulung dan pengumpul sampah terhadap

efektifitas dan efisiensi pengelolaan sampah di Kota Medan.

3. Untuk mengetahui besarnya nilai ekonomi yang dapat diperoleh dari sampah

anorganik kota Medan yang dikelola oleh pemulung dan pengumpul sampah.
7

Manfaat Penelitian
1. Sebagai informasi bagi masyarakat dan pemerintah tentang efektifitas dan

efisiensi sistem pengelolaan sampah Kota Medan yang dilakukan berdasarkan

Perda Kota Medan Nomor 8 Tahun 2002 tentang Retribusi Pelayanan

Kebersihan.

2. Untuk mengetahui potensi pemulung dan pengumpul sampah dalam

meningkatkan efektifitas dan efisiensi pengelolaan sampah serta memberikan

gambaran terhadap potensi tenaga kerja yang dapat dimanfaatkan dalam

pengelolaan sampah kota Medan.

3. Sebagai kontribusi ilmiah tentang nilai ekonomi yang terkandung di dalam

sampah anorganik kota Medan yang dapat diperoleh melalui pengolahan sampah

menjadi bahan yang bermanfaat.

Hipotesis

1. Sistem pengelolaan sampah di wilayah operasional Dinas Kebersihan Kota

Medan belum dilakukan secara optimal bila ditinjau dari sudut efektifitas dan

efisiensi pengelolaannya sesuai dengan Perda Kota Medan Nomor 8 Tahun 2002

tentang Retribusi Pelayan Kebersihan.

2. Sektor informal memiliki pengaruh besar terhadap peningkatan efektifitas dan

efisiensi pengelolaan sampah di Kota Medan dan merupakan tenaga kerja

potensil dalam penanganan sampah.

3. Sampah anorganik di Kota Medan memiliki nilai ekonomi yang besar.


8

Kerangka Berpikir

Seiring dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk dan aktifitas

masyarakat di Kota Medan, maka jenis sampah yang dihasilkan akan bervariasi baik

dari segi kualitas maupun kuantitasnya.

Pengelolaan sampah yang benar dapat menurunkan volume sampah dan

menyelamatkan lingkungan dari polusi. Dengan menjadikan sampah sebagai produk

yang mempunyai nilai ekonomi, diharapkan akan memberikan dampak langsung

kepada masyarakat melalui penurunan biaya pengelolaan sampah dalam bentuk

restribusi sampah, serta berkurangnya sampah yang diangkut ke TPA. Hubungan ini

diperlihatkan dalam skema pada Gambar 1.

retribusi Masyarakat
1

Dinas Sampah Pemulung


Kebersihan
Kota Medan
2
volume sampah
Pengumpul
menurun

Retribusi sampah Nilai Ekonomi Sampah 3


menurun

Gambar 1. Hubungan Pengelolaan Sampah Terhadap Nilai Ekonomi Sampah Kota


Medan
9

TINJAUAN PUSTAKA

Pengertian Sampah

Definisi sampah menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia, diartikan sebagai

barang-barang buangan atau kotoran (seperti daun-daun kering, kertas-kertas kotor

dan sebagainya) atau barang yang tidak berharga, hina dan sebagainya

(Poerwardarminta, 1976).

Sedangkan, sampah menurut kamus istilah lingkungan sampah adalah bahan

yang tidak mempunyai nilai atau tidak berharga untuk maksud biasa atau utama

dalam pembikinan atau pemakaian barang rusak atau bercacat dalam pembikinan

manufaktur atau materi berkelebihan atau ditolak atau buangan. (Kamus Istilah

Lingkungan, 1994).

Pendapat lain mengatakan bahwa sampah adalah suatu bahan yang terbuang

atau dibuang dari sumber hasil aktivitas manusia maupun proses alam yang belum

memiliki nilai ekonomis. (Istilah Lingkungan untuk Manajemen, Ecolink, 1996).

Sedangkan Peraturan Daerah Kota Medan No. 8 tahun 2002 tentang Retribusi

Pelayanan Kebersihan memberikan pengertian bahwa sampah adalah sisa-sisa dari

suatu benda berupa benda padat, benda cair yang tidak berfungsi lagi, baik yang

berasal dari rumah tangga, bangunan dan termasuk yang ada di jalan umum.

Berbagai definisi di atas memberikan pengertian bahwa sampah adalah

sesuatu hasil buangan yang tidak bermanfaat sebagai akibat dari aktifitas manusia,
10

dan cenderung memberikan dampak negatif terhadap lingkungan apabila tidak

dikelola dengan benar.

Berdasarkan atas dasar sifat biologis-kimianya sampah dapat dibedakan

antara lain (Slamet, 2000) :

1. Sampah yang dapat membusuk, seperti sisa makanan, daun, sampah kebun,

pertanian atau lebih dikenal dengan istilah sampah organik.

2. Sampah yang tidak membusuk, seperti kertas, plastik, karet, gelas, logam yang

lebih dikenal dengan istilah sampah anorganik.

3. Sampah yang berupa debu/abu.

4. Sampah yang berbahaya terhadap kesehatan seperti sampah yang berasal dari

industri yang mengandung zat-zat kimia maupun fisika berbahaya.

Sedangkan jika dilihat berdasarkan sumber-sumber sampah, Tasrial (1998)

menguraikan bahwa sampah dapat berasal dari :

a. Pemukiman

Umumnya sampah rumah tangga berupa sisa dari pengolahan makanan,

perlengkapan rumah tangga bekas, kertas, kardus, gelas, kain, sampah

kebun/halaman, dan lain-lain.

b. Pertanian dan Perkebunan

Sampah dari kegiatan pertanian tergolong bahan organik, seperti jerami dan

sejenisnya. Sebagian besar sampah yang dihasilkan selama musim panen dibakar

atau dimanfaatkan untuk pupuk. Untuk sampah bahan kimia seperti pestisida dan
11

pupuk buatan perlu perlakuan khusus agar tidak mencemari lingkungan. Sampah

pertanian lainnya adalah lembaran plastik penutup tempat tumbuh-tumbuhan yang

berfungsi untuk mengurangi penguapan dan penghambat pertumbuhan gulma,

namun plastik ini bisa didaur ulang.

c. Sisa Bangunan dan Konstruksi Gedung

Sampah yang berasal dari kegiatan pembangunan dan pemugaran gedung, ini bisa

berupa bahan organik maupun anorganik. Sampah Organik, misalnya: kayu,

bambu, triplek. Sampah Anorganik, misalnya: semen, pasir, spesi, batu bata,

ubin, besi dan baja, kaca, dan kaleng.

d. Perdagangan dan Perkantoran

Sampah yang berasal dari daerah perdagangan seperti: toko, pasar tradisional,

warung, pasar swalayan ini terdiri dari kardus, pembungkus, kertas, dan bahan

organik, termasuk didalamnya sampah makanan dan restoran. Sampah yang

berasal dari lembaga pendidikan, kantor pemerintah dan swasta biasanya terdiri

dari kertas, alat tulis-menulis (bolpoint, pensil, spidol, dll), toner foto copy, pita

printer, kotak tinta printer, baterai, bahan kimia dari laboratorium, pita mesin

ketik, klise film, komputer rusak, dan lain-lain. Baterai bekas serta limbah bahan

kimia harus dikumpulkan secara terpisah dan harus memperoleh perlakuan khusus

karena berbahaya dan beracun.

e. Industri

Sampah ini berasal dari seluruh rangkaian proses produksi (bahan-bahan kimia

serpihan/potongan bahan), perlakuan dan pengemasan produk (kertas, kayu,


12

plastik, kain/lap yang jenuh dengan pelarut untuk pembersihan). Sampah industri

berupa bahan kimia yang seringkali beracun juga memerlukan perlakuan khusus

sebelum dibuang.

Komposisi dan jenis sampah memegang peranan penting dalam sistem

pengelolaan sampah, sehingga diharapkan produsen sampah mampu membedakan

sampah yang diproduksinya sesuai dengan jenis sampahnya.

Faktor-faktor yang mempengaruhi sampah baik secara kuantitas maupun

kualitasnya adalah sebagai berikut :

1. Jumlah Penduduk : Peningkatan jumlah penduduk akan berpengaruh terhadap

jumlah sampah yang dihasilkan, akibatnya pengelolaan sampah akan berpacu

dengan laju pertambahan penduduk.

2. Keadaan Sosial Penduduk : Semakin tinggi tingkat sosial ekonomi masyarakat,

maka akan semakin banyak pula jumlah sampahnya.

3. Kemajuan Teknologi : Kemajuan teknologi akan menambah kuantitas maupun

kualitas sampah karena pemakaian bahan baku yang semakin beragam serta cara

pengepakan dan produk manufaktur yang semakin beragam pula. (Slamet, 2000)

Pengelolaan Sampah

Pengelolaan sampah juga semakin berkembang sejalan dengan perkembangan

jenis sampah yang akan dikelola. Beberapa cara pengelolaan akhir sampah yang

dilakukan masyarakat adalah :


13

1. Penimbunan : Sampah yang telah dikumpulkan pada penampungan sementara

diangkut kesuatu area tempat pembuangan sampah akhir (TPA), kemudian

sampah tersebut ditimbun dan diratakan. Penimbunan sampah seperti ini

menimbulkan bau busuk, tempat berkembangnya bibit penyakit, serta dapat

mengakibatkan terganggunya kualitas air tanah.

2. Pengomposan : Sampah-sampah organik diolah dengan cara pengomposan. Ada

beberapa keuntungan dari sistem pengomposan antara lain : pupuk yang

dihasilkan bersifat ekologis/tidak merusak lingkungan, masyarakat dapat

membuat sendiri, serta tidak memerlukan peralatan dan instalasi yang mahal.

(PPS IPB, 2003)

3. Pembakaran Sampah : Pembakaran sampah dapat dilakukan pada tempat

pembuangan sampah sementara, atau pembakaran dilakukan dengan insenerator.

Proses insenerator ini mampu mereduksi limbah hingga 90%, meskipun panas

yang ditimbulkannya dapat digunakan sebagai sumber energi, namun

penggunaannya dapat menimbulkan pencemaran udara tersendiri.

4. Penghancuran : Sampah yang telah dikumpulkan dipotong-potong menjadi

ukuran kecil-kecil sehingga volumenya bertambah kecil, penghancuran yang

demikian akan membantu proses pembusukan.

5. Pemanfaatan Ulang : Sampah-sampah yang telah dikumpulkan dipilih sesuai

dengan bahan pembuatnya seperti kertas, kaca, plastik, besi, karton, aluminium

dan dijual untuk dimanfaatkan kembali


14

6. Dumping : Pengelolaan sampah secara dumping dengan menumpuk sampah

pada suatu area, pengelolaan yang demikian akan menimbulkan penurunan

estetika lingkungan. Jenis dumping yang lain dan sering dilakukan masyarakat

dalam mengelola sampah adalah dumping in water dimana sampah dibuang ke

dalam badan air misalnya sungai, laut, saluran air lainnya (Naria, 1996)

Sistem Pengelolaan Sampah

Sistem pengelolaan yang dilakukan di beberapa daerah memiliki karakteristik

masing-masing, yang disesuaikan dengan jenis umum sampah, keadaan budaya,

serta kebiasaan-kebiasaan masyarakatnya. Beberapa sistem Pengelolaan di beberapa

daerah dijelaskan berikut ini :

a. Canberra

Kota Canberra memiliki program bebas sampah tahun 2010 (No waste 2010

Canberra). Kota yang memproduksi sampah sebesar 250 ribu ton per tahun ini

menumpukkan sampahnya pada dua Tempat Pembuangan Akhir yang berada di

daerah Mungga Lande dan Belconnen. Total sampah terdiri dari 60% kertas,

karton kemas, sampah organik, puing, dan batuan sisa bangunan. Kota Canberra

menerapkan sistem landfill yang dikelola Dinas Pelayanan kota (Departement of

Urban Services) dengan ijin Kantor Pengontrolan Polusi (Pollution Control

Authority Office of the Environment). Pengumpulan sampah dan kegiatan daur

ulang dikontrakkan dengan swasta. Terdapat tiga program yang dilakukan oleh

pemerintah dengan memberdayakan masyarakat seperti mendaur ulang sampah


15

pekarangan, daur ulang yang dikoordinir kelompok yang disebut REVOLVE dan

sebuah jaringan pertukaran materi yang dapat menggunakan kembali sumber

sampah yang dikenal dengan nama Canberra Resource Exchange Network

(CERN). Pada CERN ini tersedia database yang lengkap beserta suppliernya,

dan jika sebuah sampah belum didapatkan, warga tersebut dapat mendaftar

secara gratis sebagai pencari sampah jenis tersebut (Ananta, 1997).

b. Jakarta (Zero Waste Rawasari - Jakarta Pusat)

Proyek zero waste untuk kawasan ini diterapkan dengan melibatkan warga dalam

pengelolaan sampah dengan prinsip dari warga untuk warga. Pengelolaan sampah

dilakukan hanya per kawasan, sehingga biaya angkut menjadi 0%. Sampah yang

dihasilkan langsung dipilah dan diolah sesuai dengan peruntukannya. Kegiatan

ini dapat mengolah sampah hingga 6 – 20 m3/hari dengan hasil kompos

sebanyak 12 ton/bulan serta menghasilkan kertas daur ulang, biji plastik, logam

serta bahan konstruksi sebanyak 8,4 ton/bulan (Suhli, 2001).

c. Bandung (Tempat Pembuangan Akhir Sampah Bandung)

Tempat Pembuangan Akhir Sampah di Kota Bandung ditempatkan di Desa

Karang Pamulang - Pasir Impun dengan luas 7 Ha. Struktur kontruksi dilakukan

sedemikian rupa hingga tumpukan bau dapat diatasi dengan menggali lubang

sedalam 7 meter dengan ukuran 14 x 30 meter. Dasarnya dilapisi dengan tanah

liat kedap air, lubang tersebut dilengkapi pipa yang dapat mengalirkan cairan

limbah dan biogas. Tempat Pembuangan Sampah ini mampu mengelola sampah

500 - 1000 m3/hari. Hasil pengelolan sampah tersebut menghasilkan daya listrik
16

40.000 watt, serta sampah busuk dijual berupa kompos. Dari hasil pengelolaan

sampah berupa kompos tersebut Tempat Pembuangan Akhir sampah

menghasilkan Rp 10 juta dalam waktu satu tahunnya. (Sukendar, 1999)

Pengelolaan Sampah oleh Dinas Kebersihan Kota Medan

Dinas Kebersihan adalah merupakan salah satu unsur pelaksana Pemerintah

Kota Medan dalam mengelola kebersihan kota Medan. Visi Dinas Kebersihan kota

Medan adalah “Terwujudnya Medan Besih yang Berwawasan Lingkungan”.

Untuk itu Dinas ini memberikan pelayanan sampah yang meliputi kegiatan :

1. Membersihkan sampah di jalan umum.

2. Mengumpulkan timbulan sampah dari sumbernya ke Tempat Pembuangan

Sementara (TPS).

3. Menyediakan Tempat Pembuangan Sementara (TPS) untuk pelayanan umum.

4. Mengangkut sampah dari Tempat Pembuangan Sementara (TPS) ke Tempat

Pembuangan Akhir (TPA).

5. Menyediakan Tempat Pembuangan Akhir untuk pemusnahan sampah

6. Melakukan penyedotan, pengangkutan limbah tinja manusia dari septictank ke

Instalasi Pengelolaan Limbah Tinja (IPLT). (Dinas Kebersihan,2002)

Dari penjabaran visi tersebut maka misi dari Dinas Kebersihan Kota Medan

dirumuskan sebagai berikut :


17

• Meningkatkan kualitas sumber daya aparatur, guna membentuk aparatur Dinas

Kebersihan yang berdedikasi tinggi dan profesional dalam pelayanan kepada

masyarakat.

• Meningkatkan sarana dan prasarana kebersihan yang berteknologi, berdaya guna

dan berhasil guna dalam penyapuan, pengumpulan, pewadahan, pengangkutan

dan pemusnahan sampah serta pengolahan pemanfaatan sampah menjadi bernilai

ekonomis guna meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan kebersihan kota

yang berwawasan lingkungan.

• Meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD) dengan meningkatkan peran serta

masyarakat untuk membayar retribusi pelayanan kebersihan guna meningkatkan

kualitas pelayanan kebersihan.(Dinas Kebersihan,2002)

1.PENYEDIA SARANA
DINAS ANGKUTAN, PERSONIL DAN
KEBERSIHAN PERALATAN MEMPERLANCAR
2.PEMUNGUTAN RETRIBUSI PEMBUANGAN
DAN PENYEDIA DANA SAMPAH KE TPA
3.PELAKSANAAN DENGAN
KOORDINASI

KOTA YANG TERTIB,


BERSIH DAN INDAH

Gambar 2. Sistem pengelolaan sampah Kota Medan

Perundang-undangan Pengelolaan Sampah

Di Indonesia, pengelolaan sampah secara jelas dinyatakan di dalam Undang-

undang nomor 23 tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan hidup pasal 6 ayat (1)
18

berbunyi ”Setiap orang berkewajiban memelihara kelestarian fungsi lingkungan

hidup serta mencegah dan menanggulangi pencemaran dan perusakan lingkungan

hidup”. Pasal tersebut menyatakan bahwa kewajiban dalam upaya memelihara

lingkungan hidup haruslah dilaksanakan oleh setiap orang.

Dalam hubungannya dengan pasal tersebut di atas, Pemerintah Kota Medan

telah mengeluarkan beberapa peraturan yang dijadikan dasar dalam melaksanakan

pengelolaan sampah di Kota Medan yaitu : (Dinas Kebersihan, 2002)

• Peraturan Daerah Kota Medan No 4 tahun 2001 tentang Organisasi dan Tata

Kerja Dinas-Dinas Daerah di Lingkungan Kota Medan.

• Peraturan Daerah Kota Medan No. 8 tahun 2002 tentang Retribusi Pelayanan

Kebersihan yang sekaligus mencabut SK. Walikotamadya KDH Tingkat II

Medan No. 970/301/1993 tanggal 30 Desember 1993 tentang Tarip Pelayanan

Kebersihan.

• Surat Keputusan Walikota Medan Nomor 24 tahun 2001 tentang Pelaksanaan

Peraturan Daerah Kota Medan Nomor 4 tahun 2001 tentang Pembentukan

Organisasi dan Tata Kerja Dinas-dinas Daerah di Lingkungan Pemerintah Kota

Medan.

• Surat Keputusan Walikota Medan Nomor 10 tahun 2002 tentang Tugas dan

Fungsi Dinas Kebersihan Kota Medan.

• Surat Keputusan Walikota Medan Nomor 539/1306/K/2002 tanggal 1 Juli 2002

tentang Pembekuan Pelayanan Umum Kebersihan Kota Medan oleh PD


19

Kebersihan, yang sepenuhnya dialihkan menjadi tanggung jawab Dinas

Kebersihan Kota Medan.

Nilai Ekonomi Pengelolaan Sampah

Nilai ekonomi pengelolaan sampah pada umumnya berasal dari dua sektor,

yaitu :

(1) Sektor formal, yaitu sektor nilai ekonomi yang dikelola oleh pemerintah.

(2) Sektor informal, yaitu sektor nilai ekonomi yang dikelola oleh pemulung dan

pengumpul sampah.

Hal yang menarik adalah dimana pada satu sisi sektor informal ini memiliki

peranan penting dalam pengelolaan sampah. Para pemulung mencari barang yang

bernilai ekonomis dari tumpukan sampah, TPS dan TPA maupun dari rumah ke

rumah.

Namun di lain pihak, pengelola sampah dari lembaga pemerintah melihat

pemulung sebagai penghambat operasi sistem pengelolaan sampah padat modern

yang efisien. Padahal pekerjaan tersebut dapat menjadi sumber kehidupan bagi

puluhan ribu orang miskin dan tak berdaya yang tinggal di kota, serta juga dapat

mengurangi jumlah sampah yang harus dibuang atau dibakar.

Secara idealnya memang kedua sektor ini tentunya diharapkan menjadi

sumber pendanaan dalam pengelolaan sampah di kota Medan. Namun hingga saat

ini biaya yang dialokasikan oleh pemerintah dalam pengelolaan sampah di Kota
20

Medan adalah berasal dari retribusi sampah yang dikenakan pada setiap gedung dan

rumah penduduk, yang pelaksanaannya diatur oleh Peraturan Daerah.

Dana retribusi yang dikumpulkan Dinas Kebersihan Kota Medan, yang

selanjutnya disetorkan kembali ke kas Pemerintah Kota Medan. Untuk melakukan

pemungutan retribusi ini, Dinas Kebersihan memperoleh upah pungut sebesar 5 %

dari nilai yang disetorkan ke Kas Daerah (Pasal 19 ayat 1 Perda No. 8 tahun 2002)

dengan skema yang diperlihatkan pada Gambar 2.(Dinas Kebersihan,2002)

-5%
Retribusi PEMKO APBD Dinas
Kebersihan Kebersihan

Gambar 3. Aliran Dana Retribusi Sampah

Secara umum gambaran besarnya target realisasi pemasukan dana untuk

pemerintahan kota dari perolehan retribusi sampah dan septictank pada tahun 2002

dan 2003 di Kota Medan diperlihatkan pada Tabel 1.

Tabel 1. Target dan Realisasi pemasukan dari Sampah & Septictank Kota Medan
No Sumber Tahun Target (Rp) Realisasi (Rp)
1. Sampah 2002 5.368.000.000,- 3.780.738.742,- (70,43%)
2003 12.500.000.000,- 11.033.664.083,- (88,26%)
2. Septictank 2002 132.000.000,- 195.055.000,- (147%)
2003 198.000.000,- 270.900.000,- (136%)
Sumber: Dinas Kebersihan Kota Medan, 2003
21

Padahal jika dibandingkan dengan anggaran belanja yang dibutuhkan untuk

satu tahun kerja, maka nilai pendapatan yang diperoleh dari pengutipan retribusi

tersebut nilainya tidak memadai dengan apa yang dibutuhkan oleh Dinas Kebersihan

untuk menjalankan kegiatan operasionalnya. Hal ini dapat dilihat dari Anggaran

Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Dinas Kebersihan Kota Medan Tahun

Anggaran 2002-2003 yang diperlihatkan pada Tabel 2.

Tabel 2. APBD Dinas Kebersihan Kota Medan Tahun Anggaran 2002-2003

No Uraian Tahun Anggaran(Rp) Realisasi (Rp)

A. Belanja Rutin 2002


1.Belanja pegawai 8.379.712.000,- 8.304.265.849,-
2.Belanja barang 1.374.900.000,- 1.006.914.390,-
3.Belanja Pemeliharaan 5.190.575.000,- 4.414.567.999,-
4.Belanja Lain-lain 5.555.886.000,- 5.392.470.000,-
Belanja Pembangunan
Pengadaan sarana 1.261.684.000,- 1.259.858.716,-

Total 21.762.757.000,- 20.378.076.954,-

B. Belanja Rutin 2003


1.Belanja pegawai 11.971.356.000,- 11.880.045.561,-
2.Belanja barang 2.100.000.000,- 1.905.331.381,-
3.Belanja Pemeliharaan 6.737.544.000,- 6.438.857.301,-
4.Belanja Lain-lain 11.831.900.000,- 11.686.249.280,-
Belanja Pembangunan
Pengadaan sarana 1.275.000.000,- 1.272.200.000,-

Total 33.915.800.000,- 33.182.683.523,-


Sumber: Dinas Kebersihan Kota Medan, 2003
22

Sedangkan nilai ekonomi sampah kota Medan dari sektor informal berasal

dari penjualan ulang dari bahan-bahan yang dapat diolah kembali. Pada umumnya

sampah yang memiliki nilai ekonomi tersebut adalah bahan-bahan yang dapat di daur

ulang yang kemudian ditawarkan kembali ke industri-industri yang

membutuhkannya.

Harga sampah yang diperoleh dari beberapa pengumpul sampah yang dapat

di daur ulang pada Tahun 2004 diperlihatkan pada Tabel 3.

Tabel 3. Jenis dan Harga Ekonomis Sampah


No Jenis Sampah Harga (Rupiah)
1 Kertas per kilo 600,-
2 Karton per kilo 1.000.-
3 Besi tua per kilo 1.200,-
4 Plastik per kilo 1.000,-
5 Atom per kilo 800,-
6 Kaca per kilo 800,-
7 Aluminium per kilo 2.000,-
8 Kuningan per kilo 2.000,-
9 Karung per buah 400,-
Sumber: Data primer survey awal 2004

Beberapa sentra lokasi pengumpul sampah di Kota Medan yang menjadi

tempat perdagangan sampah bagi pengumpul sampah diantaranya terletak di (1)

Jalan Kangkung, (2) Jalan Asrama dekat rel, (3) Jalan Setia Budi, (4) Jalan Asrama

simpang Perumnas Helvetia, (5) Jalan Labu, (6) Jalan Karya, (7) Jalan Aksara, (8)

Jalan Panglima Denai, (9) Simpang Titi Kuning, (10) Jalan Krakatau, (11) Jalan HM
23

Joni, (12) Jalan Negara, (13) Jalan Wahidin, (14) Jalan Letda Sujono, (15) Jalan Kapt

Pattimura, (16) Jalan Jemadi, (17) Jalan Cemara, (18) Jalan Pelita 3, (19) Jalan

Purwo, (20) Jalan Sei Kera, (21) Jalan Bintang, (22) Jalan Sindoro, (23) Jalan Bilal,

(24) Jalan Boom, (25) Jalan Mestika, dan (26) Jalan Martinus Lubis (sumber: Data

primer survey awal 2004).

Semua sentra penjualan sampah tersebut menjadi asset yang sangat potensil

secara ekonomi bagi masyarakat kota Medan. Dengan melihat jumlah sentra

penjualan sampah di atas berarti sentra tersebut juga telah menyerap tenaga kerja

informal yang cukup besar untuk kota Medan. Mulai dari pengumpul dan penjual

sampah, yang dapat memberikan kontribusi yang cukup besar dalam pengelolaan dan

pemanfaatan sampah di kota Medan.

Dari gambaran nilai ekonomi pengelolaan sampah yang dilakukan baik secara

formal maupun informal tersebut, maka dapat dinyatakan bahwa analisis nilai

ekonomi pengelolaan persampahan dengan studi kasus di Dinas Kebersihan Kota

Medan yang direncanakan dalam penelitian ini menjadi sangat relevan.


24

METODE PENELITIAN

Lokasi dan Waktu

Penelitian ini dilakukan di Kota Medan, yaitu pada Dinas Kebersihan Kota

Medan, Tempat Pembuangan Sampah serta sentra-sentra pengumpul sampah yang

ada di Kota Medan. Adapun dasar pertimbangannya adalah, selain sistem

pengelolaan sampah Kota Medan yang telah dikelola oleh suatu Dinas pada

Pemerintahan Kota Medan, juga dikarenakan Kota Medan merupakan kota terbesar

ketiga di Indonesia setelah Jakarta dan Surabaya. Penelitian ini dilakukan selama 3

(tiga) bulan yaitu bulan Maret sampai dengan Juni 2004.

Jenis dan Sumber Data

Jenis dan sumber data yang digunakan pada penelitian ini adalah data primer

dan data sekunder. Data primer diperoleh langsung dengan metode survey dengan

menggunakan kuesioner, wawancara dan pengamatan sebagai alat bantu

pengumpulan data. Format survey akan disesuaikan dengan jenis data yang akan

dikumpulkan. Sedangkan data sekunder (yang merupakan data tambahan ) diperoleh

dari instansi terkait meliputi : Pemerintah Kota Medan, Dinas Kebersihan Kota

Medan, buku-buku literatur, jurnal ilmiah, hasil laporan penelitian dan lain

sebagainya.
25

Populasi dan Sampel

Sebagai populasi dari penelitian ini adalah masyarakat kota Medan yang

berhubungan dengan pengelolaan sampah. Sedangkan sampel penelitian adalah

wilayah operasional dari Dinas Kebersihan Kota Medan.

Pengumpul dan Pemulung sampah yang ada di Kota Medan diambil secara

acak di beberapa sentra pengumpulan sampah di kota Medan. Sampling dilakukan

berdasarkan wilayah operasional pengelolaan sampah di Kota Medan.

Pengambilan sampel dilakukan terhadap masyarakat kota Medan yang berada

di 3 wilayah operasional pengelolaan sampah, yaitu Wilayah Operasional I, II dan

III. Dimana pada masing-masing wilayah operasional tersebut terdiri atas 7

Kecamatan (Lampiran 2).

Responden dipilih berdasarkan berdasarkan pekerjaan mereka yaitu ; (1)

Tani, (2) Buruh/Karyawan, (3) Pedagang, dan (4) PNS/Pensiunan, (5) Pemulung dan

Pengumpul.

Dengan demikian, sampel tersebut akan terdistribusi berdasarkan pekerjaan

dan wilayah operasional dari Dinas Kebersihan Kota Medan dengan melibatkan

sampel sebanyak 533 orang seperti diperlihatkan pada Tabel 4.


26

Tabel 4. Jumlah Responden Berdasarkan Wilayah Operasional Pengelolaan Sampah


dan Pekerjaan Responden
Wilayah Operasional
No Status Pekerjaan Medan* Jumlah
I II III
1 Petani 9 12 12 33
2 Buruh/Karyawan 48 42 55 145
3 PNS/Pensiunan 39 43 40 122
4 Pedangang 40 39 38 117
5 Pengumpul/Pemulung 39 38 39 116
Jumlah 175 174 184 533
*Masing-masing wilayah operasional terdiri atas 7 Kecamatan

Metode Penelitian

Penelitian ini menggunakan metode survey dengan bantuan kuesioner,

wawancara dan pengamatan. Data primer dikumpulkan dengan kuesioner yang telah

disiapkan terlebih dahulu kepada para responden yang telah ditetapkan sebagai

sampel pengamatan.

Disamping itu juga dilakukan pengumpulan data sekunder dari Dinas

Kebersihan Kota Medan untuk mengetahui sistem pengelolaan sampah beserta

rencana strategisnya.

Bagi responden yang tidak bisa mengisi angket maka akan diajukan beberapa

pertanyaan dalam paket survey dengan cara membacakannya, dan petugas pengambil

data mengisinya sesuai dengan jawaban yang diinginkan oleh responden.


27

Teknik Pengumpulan Data

Dalam penelitian ini ada beberapa langkah yang digunakan dalam

pengumpulan data yaitu :

• Penyusunan paket survey

Paket survey yang disusun memuat beberapa pertanyaan yang akan dijawab oleh

responden. Paket survey dilengkapi dengan petunjuk cara menjawab pertanyaan

yang diajukan kepada responden dan memberikan kesempatan kepada responden

untuk memberikan usulan dan jawaban apabila jawaban yang diinginkan oleh

responden tidak tersedia di dalam paket survey.

• Pemberian angket kepada responden

Pemberian angket kepada responden dilakukan secara langsung. Bagi responden

diminta kesediaannya secara sukarela untuk mengisi dan menjawab beberapa

pertanyaan dengan jawaban yang sudah disediakan.

• Analisis data

Setelah data-data terkumpul kemudian dilakukan kompilasi, dalam bentuk

tabulasi frekuensi data. Teknik analisis data dijelaskan sebagai berikut :

1. Untuk menjawab hipotesis 1. Kepada responden diberikan pertanyaan,

dengan cara menjawab pilihan yang sudah disediakan di dalam angket.

Analisis data dilakukan dengan menggunakan metode atau prosedur yang

diperkenalkan oleh Likert (dalam Lowry, 1999). Pertanyaaan kuesioner

yang tidak dijawab oleh responden tidak akan diikutkan dalam tabulasi
28

data. Data yang diperoleh ditabulasikan dengan menggunakan Microsoft

EXCEL (Gambar 4) dan dihitung persentase responden yang menjawab

setiap item pertanyaan. Persentase ini kemudian dikalikan dengan skor yang

kriterianya telah ditentukan sebelumnya, dimana skor ; 5=(SB) sangat baik,

4=(B) baik, 3=(CB) cukup baik, 2=(TB) tidak baik, dan 1=(STB) sangat

tidak baik.

Gambar 4 : Tabulasi Data Jawaban Seluruh Responden

Hasil tabulasi dan pengolahan data dari masing-masing jawaban

terhadap pertanyaan yang diajukan kepada responden kemudian di ukur


29

tingkat konsistensi internalnya melalui uji Cronbach’s Alpha (Koeffisien

Alpha) dengan menggunakan program SPSS 11.5 for Window (Gambar 5).

Gambar 5 : Analisis Keterandalan (Cronbach’s Alpha)

dengan rumus :

dimana :
α = koeffisien Alpha Cronbach
N = Jumlah item yang diberikan
r = rata-rata korelasi diantara setiap item
30

Rentang penilaian dari Koeffisien Alpha adalah 0 hingga 1, dimana

semakin besar nilai alpha yang diperoleh maka akan semakin tinggi tingkat

konsistensi internal dari komponen-komponen pertanyaan yang disampaikan

kepada responden penelitian untuk menjawab suatu kriteria yang akan dinilai

(Lowry, 1999) . Selanjutnya dilakukan analisis statistik Chi- Kuadrat (Lowry

1999) terhadap persentase jawaban yang diberikan responden. Analisis ini

dilakukan untuk mengetahui kecenderungan penilaian responden penelitian

terhadap seluruh komponen pertanyaan yang diajukan kepada mereka..

Secara formal nya analisis ini dilakukan berdasarkan rumus :

dimana :

= Chi-Kuadrat
xi – Ei = frekuensi dugaan dikurang frekuensi data
Ei = jumlah observasi

dengan kriteria :
α = > 0.05 ( level signifikan)
31

2. Untuk menjawab hipotesis 2 dan hipotesis 3, data yang diperoleh kemudian

ditabulasi dan dikompilasi dengan menggunakan Microsoft EXCEL.

Terhadap hasil yang diperoleh selanjutnya dilakukan analisis komparatif

dengan data yang tersedia dari laporan instansi terkait.

Gambar 6 : Tabulasi Data Jawaban Reponden Pengumpul dan Pemulung


32

HASIL DAN PEMBAHASAN

Deskripsi Wilayah Penelitian

Kota Medan yang dipilih sebagai wilayah penelitian merupakan ibu Kota

dari Propinsi Sumatera Utara, memiliki luas wilayah 26.510 Ha atau 3.6 % dari

wilayah Propinsi Sumatera Utara. Secara administratif, wilayah Kota Medan hampir

secara keseluruhan berbatasan dengan Daerah Kabupaten Deli Serdang pada bagian

Barat, Timur dan Selatan. Sepanjang wilayah Utaranya langsung berhadapan dengan

Selat Malaka. Pada bagian sebelah Barat dan Utaranya juga berbatasan dengan

Kabupaten Langkat.

Berdasarkan data yang diperoleh dari Dinas Kebersihan Kota Medan,

penduduk Kota Medan pada tahun 2002 diperkirakan telah mencapai 2.068.000 jiwa

yang tersebar di 21 kecamatan dan merupakan penduduk tetap. Sedangkan 350.000

jiwa/hari merupakan penduduk tidak tetap (commuters).

Total timbulan sampah domestik di kota Medan pada tahun 2003 telah

mencapai 1253 ton/hari nya. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan dapat

diketahui bahwa rasio perbandingan antara sampah organik dengan sampah

anorganik di kota Medan adalah sebesar 2.21 : 1. (Zulfi,2000)

Untuk memberikan jasa pelayanan kebersihan, Dinas Kebersihan

membentuk 3 (tiga) wilayah operasional, dimana masing-masing wilayah operasional

melayani 7 (tujuh) Kecamatan. (Gambar 7)


33

Wilayah
Operasional
3

Wilayah
Operasional
2

Gambar 5 : Wilayah Oper


Wilayah
Operasional
asional Dinas Kebersihan
1

Gambar 7 : Peta Wilayah Operasional Dinas Kebersihan Kota Medan

Timbulan sampah domestik kota Medan ini di distribusikan ke 2 (dua) buah

TPA yaitu (1) TPA Namo Bintang, berlokasi di Kelurahan Namo Bintang ;

Kecamatan Tuntungan dengan luas 17 Ha. TPA ini mampu menampung 60 % dari

total sampah yang dapat diangkut, (2) TPA Terjun, berlokasi di Kelurahan Terjun
34

Kecamatan Medan Labuhan dengan luas 14 Ha dan kapasitas penampungan sebesar

40 % dari total timbulan sampah domestik kota Medan.

Melihat jumlah timbulan sampah yang semakin meningkat, maka Dinas

Kebersihan Kota Medan telah membuat suatu proyeksi volume timbulan sampah.

Proyeksi timbulan sampah tersebut dapat dijabarkan lebih lanjut berdasarkan sifat

biologis-kimia-nya berkat adanya rasio perbandingan antara sampah organik dengan

sampah anorganik di kota Medan sebesar ; 2.21 : 1. (Zulfi, 2000)

Tabel 5. Proyeksi Timbulan Sampah Domestik Kota Medan tahun 2002-2006


Penduduk Komposisi Sampah
No. Tahun Jiwa Vol.Sampah Organik Anorganik
(juta) ton/hari ton/hari ton/hari
1 2002 2,068 1,241 854 387
2 2003 2,089 1,253 863 390
3 2004 2,110 1,266 871 394
4 2005 2,131 1,278 880 398
5 2006 2,152 1,291 889 402
Sumber : Modifikasi Data Dinas Kebersihan Kota Medan 2003

Tabel 5 diatas memperlihatkan bahwa rasio timbulan sampah rata-rata

untuk kota Medan adalah sebesar 0,6 kg/jiwa/hari. Sedangkan laju

pertambahan penduduk di kota Medan diasumsikan oleh Dinas Kebersihan

Kota Medan sebesar 1 % setiap tahunnya.

Sampah tersebut diangkut oleh armada truk milik Dinas Kebersihan, yang

jumlahnya bertambah terus setiap tahunnya. Rincian armada truk pengangkut


35

sampah yang beroperasi dari tahun 2002 hingga tahun 2004 dapat dilihat pada Tabel

6, yang juga merupakan tabulasi dari proyeksi volume sampah yang dapat terangkut

ke TPA berdasarkan jumlah, volume dan ritasi truk angkutan sampah dari tahun 2002

hingga 2004.

Tabel 6. Proyeksi Volume Timbulan Sampah Domestik Terangkut ke TPA


Berdasarkan Jumlah, Volume dan Ritasi Truk Angkutan Sampah Kota
Medan Tahun 2002 - 2004
Vol. Jumlah Truk yang Ritasi Vol.sampah
No. Jenis Kendaraan Truk Operasi/hr/unit / hr Terangkut ton/hr
3
m Ton 2002 2003 2004 (trip) 2002 2003 2004
1 Typer Truk 6 1.5 80 80 85 2 240 240 255
2 Arm Roll Truk 6 1.5 3 3 3 6 27 27 27
3 Arm Roll Truk 10 2.5 15 15 15 7 263 263 263
4 Dump Truk (sewa) 8 2 24 18 18 2.5 120 90 90
5 Typer Truk PD Pasar 6 1.5 3 3 3 2 9 9 9
6 Compactor Truk (sewa) 16 4 5 28 30 2 40 224 240
Total 52 13 130 147 154 21.5 699 853 884
Keterangan : Faktor konversi 1 ton = 4 m3
Sumber : Dinas Kebersihan Kota Medan

Pada Tabel 6 dapat dilihat bahwa meskipun jumlah armada truk Dinas

Kebersihan Kota Medan dari tahun 2002 hingga tahun 2004 terus bertambah, namun

sampah yang mampu diangkut ke TPA ternyata belum 100 %. Persentase sampah

yang mampu diangkut oleh armada truk Dinas Kebersihan Kota Medan dalam

rentang waktu 2002 hingga 2004 disajikan pada Tabel 7 dibawah ini.
36

Tabel 7. Persentase Sampah Domestik yang dapat Terangkut Tahun 2002-2004


No. Tahun Vol. Sampah Vol. Sampah Terangkut Persentase
ton/hari ton/hari
1 2002 1,241 699 56.3%
2 2003 1,253 853 68.1%
3 2004 1,266 884 69.8%
Sumber : Analisis Data Tabel 6

Tabel 7 memberikan gambaran bahwa telah terjadi peningkatan daya angkut

sampah domestik dalam kurun waktu 2002-2003 sebesar 11.8 % seiring dengan

meningkatnya jumlah total armada truk pengangkut sampah Dinas Kebersihan

sebanyak 17 unit (Tabel 6).

Namun pada kurun waktu 2003-2004, Dinas Kebersihan Kota Medan

ternyata hanya mampu menambah 7 unit truk pengangkut sampahnya sehingga

mengakibatkan persentase peningkatan daya angkut sampah domestik di Kota Medan

hanya bertambah 1,7 % saja. Hal ini disebabkan karena tidak disewanya lagi Dump

Truk dengan kapasitas 8 m3 sebanyak 6 unit. (Tabel 6)

Selain armada truk pengangkut sampah ini Dinas Kebersihan juga memiliki

kendaraan operasional lainnya yang berupa ; 7 unit truk tinja, 2 unit buldozer, 3 unit

whelloader, 2 unit bobcat, 10 unit pick-up, 1 unit truk servis serta 107 unit bak

kontainer sampah yang berfungsi sebagai TPS.

Untuk memberikan pelayanan maksimal kepada masyarakat Kota Medan

Dinas Kebersihan didukung oleh sumber daya manusia (SDM) sebanyak 1802 orang

yang terdiri atas 23 orang pejabat struktural, 223 orang tenaga administrasi serta
37

1556 orang petugas lapangan. Gambaran lengkap tentang jumlah sarana dan sumber

daya manusia yang dimiliki oleh Dinas Kebersihan Kota Medan disajikan pada Tabel

8 dibawah ini.

Tabel 8. Sarana dan Sumber Daya Manusia yang dimiliki Dinas Kebersihan hingga
tahun 2004
No. Sarana dan SDM Jumlah
Kendaraan (unit)
1 Typer Truk 85
2 Arm Roll Truk 3
3 Arm Roll Truk 15
4 Dump Truk (sewa) 18
5 Typer Truk PD Pasar 3
6 Compactor Truk (sewa) 30
7 Truk Tinja 7
8 Bulldozer 2
8 Whell Loader 3
9 Bobcat 2
10 Pick-up 10
11 Truk servis 1
12 Kontainer sampah (TPS) 107
Total 188
Sumber Daya Manusia (orang)
1 Pejabat struktural 23
2 Tenaga Administrasi 233
3 Petugas Lapangan 1556
Total 1802
Sumber : Dinas Kebersihan
38

Deskripsi Responden Penelitian

Analisis nilai ekonomi pengelolaan persampahan di Dinas Kebersihan Kota

Medan dilakukan melalui survey yang melibatkan 533 orang responden dari berbagai

lapisan masyarakat. Secara umum, responden yang dipilih sebagai sumber data

primer adalah masyarakat yang mau mengisi paket survey dari sejumlah sampel yang

dipilih. Secara keseluruhan, keadaan responden dirangkum pada Tabel 9.

Dari data yang dirangkum pada Tabel 9 terlihat bahwa 86,3 % responden

masih berada pada usia produktif, yang terdistribusi sebanyak 55,3 % pada usia 22-

40 tahun dan 31,0 % pada usia 41-55 tahun. Hanya 5,8 % dari responden yang sudah

tergolong berusia lanjut, yaitu dengan umur >55 tahun serta ada sebanyak 7,9 % dari

responden yang masih dalam usia sekolah (umur 6-21 tahun) terjaring dalam

penelitian ini.

Dari hasil ini terlihat bahwa responden yang terlibat dalam penelitian ini

sudah mewakili semua jenis tingkat umur mulai dari usia dini, usia produktif dan

usia lanjut.

Selanjutnya bila ditinjau dari jenis kelamin responden, terlihat bahwa 65,9 %

dari responden adalah laki-laki dan sisanya 34,1 % adalah perempuan.

Pekerjaan tetap dari responden sangat bervariasi dengan distribusi yang

hampir merata untuk berbagai jenis pekerjaan. Responden terbanyak adalah yang

bekerja sebagai Buruh/Karyawan (27,2 %), kemudian disusul dengan yang bekerja

sebagai PNS/Pensiunan (22,9 %).


39

Tabel 9. Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Umur, Jenis Pekerjaan, Jenis


Kelamin, Tingkat Pendidikan, Jenis Suku Bangsa, Lama Berusaha, dan
Status Keluarga.
Identitas Komponen Jumlah total %
responden
Umur 6 - 21 tahun 42 7.9%
22-40 tahun 295 55.3%
41-55 tahun 165 31.0%
> 55 tahun 31 5.8%
Jumlah 533 100.0%
Jenis kelamin Laki-laki 351 65.9%
Perempuan 182 34.1%
Jumlah 533 100.0%
Pekerjaan Tetap Petani 33 6.2%
Buruh/Karyawan 145 27.2%
PNS/Pensiunan 122 22.9%
Pedagang 117 22.0%
Pengumpul/pemulung 116 21.8%
Jumlah 533 100.0%
Pendidikan SD 123 23.1%
SLTP 120 22.5%
SLTA 162 30.4%
Pergurauan Tinggi -Dipl 70 13.1%
Sarjana 58 10.9%
Jumlah 533 100.0%
Suku Jawa 196 36.8%
Melayu 12 2.3%
Batak 221 41.5%
Karo 29 5.4%
Minang 47 8.8%
lain-lain 28 5.3%
Jumlah 533 100.0%
Lama berusaha kurang 1 tahun 95 17.8%
2 – 4 tahun 208 39.0%
>4 tahun 230 43.2%
Jumlah 533 100.0%
Jumlah keluarga ..............
40

Identitas Komponen Jumlah total %


responden
Jumlah keluarga Tdk bekeluarga 103 19.3%
1 – 2 orang 66 12.4%
3 – 4 orang 165 31.0%
5 – 6 orang 115 21.6%
> 6 orang 84 15.8%
Jumlah 533 100.0%
Sumber : Analisis Data (Lampiran 5)

Responden yang bekerja sebagai pedagang terjaring sebanyak 22,0 % dalam

penelitian ini. Responden yang mempunyai pekerjaan sebagai Pengumpul/pemulung

terjaring sebesar 21,8 %, sedangkan yang bekerja sebagai petani hanya terjaring

sebesar 6,2 % .

Jika ditinjau dari distribusi tingkat pendidikan responden, ternyata mayoritas

responden memiliki tingkat pendidikan SLTA atau yang lebih rendah (76,0 %).

Dengan persentase jumlah responden dengan tingkat pendidikan SLTA sebanyak

30,4 %, disusul dengan yang sudah menyelesaikan tingkat pendidikan SD sebanyak

23,1 % serta SLTP sebanyak 22,5 %.

Sedangkan responden yang sudah mengalami tingkat pendidikan tinggi (setara

Diploma) hanya 13,1 % dan yang berpredikat sarjana ada sebanyak 10,9 %. Dari

uraian diatas dapat dinyatakan bahwa tingkat pendidikan responden bervariasi mulai

dari sekolah dasar sampai pada perguruan tinggi.

Untuk menggambarkan bahwa penduduk kota Medan termasuk heterogen,

yaitu daerah yang didiami oleh masyarakat dari berbagai suku-bangsa, maka
41

dilakukan penelusuran terhadap jenis suku-bangsa responden seperti yang terangkum

pada Tabel 9.

Dalam penelitian ini terjaring sebanyak 41,5 % responden yang ber-suku

Batak Toba, Mandailing dan Simalungun, disusul oleh suku Jawa sebanyak 36,8 %.

Beberapa suku lainnya adalah suku Minang sebanyak 8,8 %, suku Karo sebanyak 5,5

%, suku Melayu sebanyak 2,3 % serta suku lainnya sebanyak 5,3 %. Dari data diatas

dapat terlihat bahwa berbagai suku telah ikut serta sebagai sumber data yang

diperlukan dalam studi ini.

Pada umumnya resoponden yang terlibat dalam penelitian ini telah bekerja

dalam jangka waktu yang relatif cukup lama. Responden yang sudah bekerja dalam

jangka waktu lebih dari 4 tahun ada sebanyak 43,2 %. Sedangkan yang sudah bekerja

dalam rentang waktu 2-4 tahun ada sebanyak 39,0%. Hanya 17,8% dari responden

yang baru bekerja kurang dari 1 tahun.

Keadaan responden dilihat jumlah tanggungan keluarga juga terangkum pada

Tabel 9. Dari hasil survey terlihat bahwa hanya 19,3 % dari responden yang

tidak/belum berkeluarga, sedangkan sebagian besar sebanyak 89,7 % responden

sudah berkeluarga dengan tanggungan keluarga yang bervariasi antara 1-6 orang.

Responden pada umumnya memiliki jumlah tanggungan keluarga banyak,

Keluarga yang memiliki jumlah tanggungan 3-4 orang ada sebanyak 31,0 %, disusul

sebanyak 21,6% dengan tanggungan 5-6 orang. Keluarga yang memiliki jumlah

tanggungan lebih besar dari 6 orang ada sebanyak 15,8 %, serta sebanyak 12,4 %

dengan jumlah tanggungan 1-2 orang.


42

Dari data tentang keadaan responden diatas dapat disimpulkan bahwa

responden yang terlibat sebagai sumber data penelitian ini cukup bervariasi bila

ditinjau dari tingkat umur, jenis kelamin, jenis pekerjaan, tingkat pendidikan, jenis

suku, lama bekerja, dan status keluarga nya.

Efisiensi dan Efektivitas Pengelolaan Sampah Kota Medan

Efisiensi dan efektivitas pengelolaan sampah di Kota Medan dapat dilihat

dari jawaban para responden penelitian pada setiap wilayah operasional Dinas

Kebersihan (3 wilayah operasional). Komponen-komponen pertanyaan yang terdiri

dari 10 pertanyaan tersebut dirangkum dari Peraturan Daerah Kota Medan Nomor 8

Tahun 2002 Tentang Retribusi Pelayanan Kebersihan.

Untuk membuktikan bahwa komponen pertanyaan diatas dapat dipergunakan

untuk mengetahui efisiensi dan efektivitas pengelolaan sampah di Kota Medan

(hipotesis 1) maka dilakukan tes uji koefisien Alpha Cronbach (Lowry, 1999).

Hasil uji koefisien Alpha Cronbach yang dilakukan terhadap seluruh jawaban

responden yang menjawab pertanyaan yang diajukan kepada mereka bernilai 0.9851

(Gambar 8). Ini menandakan bahwa ke 10 pertanyaan tersebut memiliki tingkat

reabilitas serta konsitensi internal yang tinggi, sehingga dapat digunakan untuk

mengetahui efisiensi dan efektivitas dari pengelolaan sampah Kota Medan.


43

Gambar 8. Hasil Uji Test Koefisien Alpha

Setiap responden yang menjawab komponen pertanyaan sesuai dengan skala

penilaian akan dihitung persentasenya. Kemudian persentase ini diubah ke dalam

bentuk skor dengan cara mengalikan setiap persentase penilaian dengan skala yang

telah ditentukan (5=(SB) sangat baik, 4=(B) baik, 3=(CP) cukup baik, 2=(TB) tidak

baik, dan 1=(STB) sangat tidak baik). Hasil dari perkalian ini selanjutnya dijumlah

sehingga diperoleh jumlah skor untuk setiap komponen pertanyaan yang dijawab

oleh responden penelitian.


44

Persentase dan jumlah skor penilaian responden penelitian untuk

mengetahui efisiensi dan efektivitas pengelolaan sampah kota Medan disajikan pada

Tabel 10 dibawah ini.

Tabel 10. Penilaian Responden Penelitian Terhadap Efisiensi dan Efektivitas


Pengelolaan Sampah di Kota Medan
Penilaian responden terhadap Persentase Jawaban Responden Jumlah
No
komponen pertanyaan SB B CB TB STB Skor
Upaya Dinas Kebersihan dalam
1 5.6% 42.3% 18.7% 29.2% 4.2% 3.16
membersihkan sampah di jalan umum
Upaya Dinas Kebersihan dalam
mengumpulkan sampah dari sumbernya
2 7.1% 23.5% 25.0% 36.8% 7.5% 2.86
(perumahan, pertokoan dll) ke Tempat
Pembuangan Sementara (TPS)
Upaya Dinas Kebersihan dalam
3 menyediakan Tempat Pembuangan 7.9% 28.7% 29.5% 26.7% 7.1% 3.04
Sementara (TPS) di wilayah anda
Upaya Dinas Kebersihan dalam
4 mengangkut sampah dari TPS ke 7.9% 36.1% 9.0% 38.7% 8.3% 2.97
Tempat Pembuangan Akhir (TPA)
Besarnya biaya restribusi sampah yang
5 5.7% 28.6% 16.4% 40.5% 8.8% 2.82
harus dibayar kepada Dinas Kebersihan
Adanya sanksi wajib restribusi
kebersihan yang diberlakukan oleh
6 5.9% 30.4% 15.5% 40.3% 8.0% 2.86
Pemerintah Kota Medan kepada
masyarakat
Peran serta masyarakat sekitar daerah
7 anda dalam menjaga kebersihan dan 7.3% 27.9% 9.9% 41.6% 13.3% 2.74
penanganan sampah
Target dan realisasi retribusi Pelayanan
8 Kebersihan Kota Medan Tahun 6.9% 24.8% 21.5% 37.1% 9.7% 2.82
Anggaran 2003 dan 2004
APBD Dinas Kebersihan Kota Medan
9 Tahun Anggaran 2003 dan 2004 yang 5.2% 26.9% 18.2% 42.4% 7.2% 2.81
dialokasikan untuk pengelolaan sampah
Kerjasama pengelolaan kebersihan yang
10 dilakukan oleh Dinas Kebersihan 9.4% 25.8% 16.4% 38.2% 10.2% 2.86
dengan pihak swasta
Rata-rata 6.9% 29.5% 18.0% 37.1% 8.4% 2.89
Keterangan : SB = sangat baik (5) , B = baik (4) , CB = cukup baik (3) , TB = tidak baik
(2) , STB = Sangat tidak baik (1)
Sumber : Analisis Data (Lampiran 5)
45

Dari Tabel 10 diatas, terlihat bahwa persentase penilaian responden penelitian

terhadap upaya Dinas Kebersihan dalam membersihkan sampah di jalan umum dari

baik (42.3%) hingga sangat baik (5.6%) ada sebanyak 47.9 %, dan responden yang

menilai tidak baik (29.2%) hingga sangat tidak baik (4.2%) ada sebanyak 33.4 %.

Sedangkan responden yang menilai cukup baik terhadap upaya Dinas Kebersihan

dalam membersihkan sampah di jalan umum ada sebanyak 18.7 % dan jumlah skor

yang dihasilkan oleh responden penelitian terhadap pertanyaan ini bernilai 3.16 (dari

skala 1- 5) .

Penilaian responden penelitian terhadap upaya Dinas Kebersihan dalam

mengumpulkan sampah dari sumbernya (perumahan, pertokoan dll) ke Tempat

Pembuangan Sementara (TPS) menghasilkan persentase dari baik (23.5%) hingga

sangat baik (7.1%) sebanyak 30.6 %, dan persentase responden yang menilai tidak

baik (36.8%) hingga sangat tidak baik (7.5%) ada sebanyak 44.3 %. Sedangkan

persentase responden yang menilai cukup baik terhadap upaya Dinas Kebersihan

dalam mengumpulkan sampah dari sumbernya (perumahan, pertokoan dll) ke

Tempat Pembuangan Sementara (TPS) ada sebanyak 25.0% dan jumlah skor yang

dihasilkan oleh responden penelitian terhadap pertanyaan ini bernilai 2.86 (dari

skala 1- 5).

Upaya Dinas Kebersihan dalam menyediakan Tempat Pembuangan

Sementara (TPS) pada wilayah dimana responden berdomisili dinilai para responden

penelitian dengan persentase dari baik (28.7%) hingga sangat baik (7.9%) sebanyak

36.6 %, dan persentase responden yang menilai tidak baik (26.7%) hingga sangat
46

tidak baik (7.1%) ada sebanyak 33.8 %. Sedangkan persentase responden yang

menilai cukup baik terhadap upaya Dinas Kebersihan dalam menyediakan Tempat

Pembuangan Sementara (TPS) pada wilayah dimana responden berdomisili ada

sebanyak 29.5% dengan jumlah skor yang dihasilkan oleh responden penelitian

terhadap pertanyaan ini bernilai 3.04 (dari skala 1- 5) .

Responden penelitian juga memberikan penilaian mereka terhadap upaya

Dinas Kebersihan dalam mengangkut sampah dari TPS ke Tempat Pembuangan

Akhir (TPA). Persentase penilaian mereka dari baik (36.1%) hingga sangat baik

(7.9%) sebanyak 44.0 %, dan persentase responden yang menilai tidak baik (38.7%)

hingga sangat tidak baik (8.3%) ada sebanyak 47.0 %. Sedangkan persentase

responden yang menilai cukup baik terhadap upaya Dinas Kebersihan dalam

mengangkut sampah dari TPS ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) ada sebanyak

9.0% dengan jumlah skor yang dihasilkan oleh responden penelitian terhadap

pertanyaan ini bernilai 2.97 (dari skala 1- 5).

Pada penelitian ini juga dimintakan penilaian responden terhadap besarnya

biaya restribusi sampah yang harus dibayar oleh mereka kepada Dinas Kebersihan.

Hasil yang diperoleh memperlihatkan persentase responden yang menilai baik

(28.6%) hingga sangat baik (5.7%) sebanyak 34.3 %, dan persentase responden

yang menilai tidak baik (40.5%) hingga sangat tidak baik (8.8%) ada sebanyak

49.3 %. Sedangkan persentase responden yang menilai cukup baik ada sebanyak

16.4 % dengan jumlah skor yang dihasilkan oleh responden penelitian terhadap

pertanyaan ini bernilai 2.82 (dari skala 1- 5) .


47

Responden menilai adanya sanksi wajib restribusi kebersihan yang

diberlakukan oleh Pemerintah Kota Medan kepada masyarakat dengan persentase

dari baik (30.4%) hingga sangat baik (5.9%) sebanyak 36.3 %, dan persentase

responden yang menilai tidak baik (40.3%) hingga sangat tidak baik (8.0%) ada

sebanyak 48.3 %. Sedangkan persentase responden yang menilai cukup baik ada

sebanyak 15.5 % dengan jumlah skor yang dihasilkan oleh responden penelitian

terhadap pertanyaan ini bernilai 2.86 (dari skala 1- 5).

Sedangkan penilaian mereka terhadap peran serta masyarakat sekitar daerah

mereka dalam menjaga kebersihan dan penanganan sampah menghasilkan persentase

penilaian dari baik (27.9%) hingga sangat baik (7.3%) sebanyak 35.2 %, dan

persentase responden yang menilai tidak baik (41.6%) hingga sangat tidak baik

(13.3%) ada sebanyak 54.9 %. Sedangkan persentase responden yang menilai

cukup baik ada sebanyak 9.9 % dengan jumlah skor yang dihasilkan oleh

responden penelitian terhadap pertanyaan ini bernilai 2.74 (dari skala 1- 5).

Ketika dimintakan penilaian responden tentang target dan realisasi retribusi

Pelayanan Kebersihan Kota Medan Tahun Anggaran 2003 dan 2004, persentase

reponden yang menilai baik (24.8%) hingga sangat baik (6.9%) sebanyak 31.7 %,

dan persentase responden yang menilai tidak baik (37.1%) hingga sangat tidak

baik (9.7%) ada sebanyak 46.8 %. Sedangkan persentase responden yang menilai

cukup baik ada sebanyak 21.5 % dengan jumlah skor yang dihasilkan oleh

responden penelitian terhadap pertanyaan ini bernilai 2.82 (dari skala 1- 5).
48

Selanjutnya kepada responden juga dimintakan penilaian mereka tentang

APBD Dinas Kebersihan Kota Medan Tahun Anggaran 2003 dan 2004 yang

dialokasikan untuk pengelolaan sampah di kota Medan. Hasil yang diperoleh

memperlihatkan bahwa persentase yang menilai baik (26.9%) hingga sangat baik

(5.2%) sebanyak 32.1 %, dan persentase responden yang menilai tidak baik (42.4%)

hingga sangat tidak baik (7.2%) ada sebanyak 49.6 %. Sedangkan persentase

responden yang menilai cukup baik ada sebanyak 18.2 % dengan jumlah skor

yang dihasilkan oleh responden penelitian terhadap pertanyaan ini bernilai 2.81 (dari

skala 1- 5).

Dinas Kebersihan dalam mengelola kebersihan kota Medan telah melakukan

kerjasama dengan pihak swasta. Responden menilai kerjasama yang dilakukan oleh

Dinas Kebersihan ini dengan persentase dari baik (25.8%) hingga sangat baik

(9.4%) sebanyak 35.2 %, dan persentase responden yang menilai tidak baik (38.2%)

hingga sangat tidak baik (10.2%) ada sebanyak 48.4 %. Sedangkan persentase

responden yang menilai cukup baik ada sebanyak 16.4 % dengan jumlah skor

yang dihasilkan oleh responden penelitian terhadap pertanyaan ini bernilai 2.86 (dari

skala 1- 5).

Setelah seluruh penilaian responden untuk setiap pertanyaan yang diajukan

kepada mereka dihitung persentasenya, maka akan diperoleh rata-rata dari penilaian

yang mereka berikan terhadap ke 10 pertanyaan tersebut (Tabel 10) . Persentase rata-

rata penilaian responden penelitian dari rentang baik (29.5%) hingga sangat baik

(6.9%) sebanyak 36.4 %, dan persentase rata-rata responden yang menilai tidak
49

baik (37.1%) hingga sangat tidak baik (8.4%) ada sebanyak 45.5 %. Sedangkan

persentase responden yang menilai cukup baik ada sebanyak 18.0 % dengan rata–

rata jumlah skor yang dihasilkan oleh responden penelitian terhadap ke 10

pertanyaan ini bernilai 2.89 (dari skala 1- 5).

Jika dilihat dari jumlah skor yang dihasilkan terhadap setiap jawaban yang

diberikan oleh responden maka komponen pertanyaan yang menilai tentang upaya

Dinas Kebersihan dalam membersihkan sampah di jalan umum (pertanyaan 1)

memiliki skor tertinggi dengan nilai 3.16

Meskipun responden penelitian cenderung memberikan skor dibawah 3 dari

skala 5 yang ditentukan terhadap upaya-upaya yang dilakukan Dinas Kebersihan,

namun kenyataannya skor terendah justru diberikan responden penelitian terhadap

komponen pertanyaan yang ditujukan untuk menilai peran serta masyarakat di sekitar

daerah dalam menjaga kebersihan dan penanganan sampah (pertanyaan 7) dengan

skor 2.74.

Hasil ini memberikan gambaran bahwa di satu sisi para responden masih

menilai kinerja Dinas Kebersihan masih belum optimal, namun ternyata disisi lain

responden penelitian juga menilai masyarakat sekitarnya juga kurang memiliki

kesadaran yang tinggi dalam menjaga kebersihan di lingkungan mereka.

Untuk melihat kecenderungan penilaian responden penelitian terhadap

efesiensi dan efektivitas pengelolaan sampah kota Medan maka dilakukan analisis

Chi-Kuadrat terhadap persentase penilaian responden yang mereka berikan terhadap

masing-masing komponen pertanyaan yang diajukan. (Gambar 9)


50

Gambar 9. Hasil uji Chi-Kuadrat

Hasil yang diperoleh dari uji Chi-Kuadrat (Gambar 9) mempertegas bahwa

responden penelitian menilai bahwa efesiensi dan efektifitas pengelolaan sampah

kota Medan berdasarkan ke 10 komponen pertanyaan yang diajukan kepada mereka

berada pada rentang skala penilaian Cukup Baik, dengan nilai hasil uji Chi-

kuadrat sebesar 2.8 (terbesar diantara skala lainnya) serta dengan tingkat

signifikan sebesar 0.903 (> 0.05). Hasil ini juga sesuai dengan rata-rata jumlah

skor yang dihasilkan dari jawaban yang diberikan responden yang bernilai

2.89.
51

Analisis Nilai Ekonomi Sampah Kota Medan

Analisis nilai ekonomi sampah Kota Medan dilakukan untuk mengetahui

seberapa besar pengaruh sektor informal terhadap efektivitas dan efisiensi

pengelolaan sampah di Kota Medan (hipotesis 2). Analisis ini juga ditujukan untuk

mengetahui seberapa besar potensi ekonomi yang dapat diperoleh dari sampah

anorganik yang ada di Kota Medan (hipotesis 3).

Nilai ekonomi sampah kota Medan dapat dilihat dari komponen-komponen

sampah anorganik yang dapat dipergunakan kembali (reuse) seperti karton dan

karung, dan sampah yang dapat didaur ulang (recycle) seperti kertas, besi tua,

plastik, atom, kaca, aluminium dan kuningan. Hal ini tentunya dilakukan dengan

melibatkan melibatkan pengumpul dan pemulung sebagai sumber data.

Pengumpul dan pemulung yang terjaring pada penelitian ini sebanyak

116 orang. dimana 26 orang merupakan pengumpul murni, 28 orang

merupakan pengumpul sekaligus pemulung, serta 62 orang merupakan

pemulung murni.

Kepada mereka diajukan pertanyaan-pertanyaan yang mencakup tentang

volume sampah yang diperdagangkan, jumlah tenaga kerja serta harga dari sampah

yang mereka jual kembali. (Lampiran 6)

Dari data yang diperoleh maka nilai ekonomi sampah kota Medan dapat

dilihat berdasarkan :
52

• Volume Perdagangan Sampah Kota Medan

Volume perdagangan dari berbagai jenis sampah anorganik yang diperoleh dari

responden pengumpul di Kota Medan adalah sebanyak 234,14 ton/bulan (7.,81

ton/hari). Potensi ekonomi sampah berdasarkan dari volume perdagangan

sampah setiap bulannya untuk masing-masing pengumpul diperlihatkan pada

Tabel 11.

Tabel 11 . Volume Perdagangan Sampah Anorganik yang Diperoleh


Pengumpul di Kota Medan setiap bulan.
Berat rata- Berat total
No Komponen pertanyaan Ton/bulan
rata (kg)* (kg)*
1 volume perdagangan kertas 605,0 29.643,5 29.64
2 volume perdagangan karton 643,9 34.771,0 34.77
3 volume perdagangan besi tua 800,8 41.640,5 41.64
4 volume perdagangan plastik 627,8 32.018,0 32.02
5 volume perdagangan atom 617,2 28.391,5 28.39
6 volume perdagangan kaca 595,1 19.638,5 19.64
7 volume perdagangan aluminium 493,5 26.646,5 26.65
8 volume perdagangan kuningan 445,7 21.393,5 21.39
9 volume perdagangan karung 450,4 20.270,0 20.27
Jumlah 234.143,0 234.14
Sumber : Analisis Data Primer

Besarnya volume sampah anorganik untuk masing-masing komponen

dijelaskan sebagai berikut. Dari berbagai jenis sampah anorganik ini ternyata

volume pengumpulan besi tua menempati urutan paling besar, yaitu sebanyak

41,64 ton/bulan, disusul dengan karton dengan berat total 34,77 ton/bulan dan

plastik dengan berat total 32,02 ton/bulan.


53

Sementara itu, volume sampah anorganik yang lain yang berhasil

dioperoleh pengumpul berturut-turut adalah kertas dengan berat total

pengumpulan 29.64 ton/bulan, kemudian sampah atom dengan berat total

pengumpulan 28.39 ton/bulan , dan sampah aluminium dengan berat total

pengumpulan 26.65 ton/bulan.

Jenis sampah lain yang dikumpulkan oleh pengumpul adalah sampah

jenis kuningan dengan berat total 21.39 ton/bulan, sedangkan sampah jenis

karung yang berhasil dikumpulkan ada sebanyak 20.27 ton/bulan, dan sisanya

adalah sampah jenis kaca yang berhasil dikumpulkan ada sebanyak 19.64

ton/bulan.

Bila diperhitungkan berdasarkan rata-rata berat sampah anorganik untuk

masing-masing pengumpul diperoleh berat kertas dengan rata-rata 605 kg/bulan,

sedangkan volume perdagangan karton untuk jenis karton ada sebanyak rata-rata

643,9 kg/bulan.

Jenis sampah anorganik lainnya seperti volume perdagangan besi tua ada

sebanyak rata-rata 800,8 kg/bulan, dan volume perdagangan plastik yang

diperoleh dari masing-masing pengumpul rata-rata sebanyak 627,8 kg/bulan

setiap bulannya.

Volume perdagangan atom yang dikumpulkan rata-rata sebanyak 617,2

kg/bulan untuk masing-masing pengumpul. Rata-rata volume perdagangan kaca

juga tergolong tinggi yaitu sebanyak 595,1 kg/bulan, sedangkan rata-rata volume

perdagangan untuk aluminium yang dikumpulkan ada sebanyak 493,5 kg/bulan.


54

Selanjutnya diperoleh rata-rata volume perdagangan untuk sampah jenis

kuningan ada sebanyak 445,7 kg/bulan untuk masing-masing pengumpul dan

rata-rata volume perdagangan karung ada sebanyak 450,4 kg/bulan untuk

masing-masing pengumpul.

Total volume sampah yang diperdagangkan ini masih sangat kecil sekali

jika dibandingkan dengan “kapasitas produksi” sampah anorganik kota Medan

(Tabel 5) yang mencapai 394 ton/hari. Sedangkan volume sampah yang mampu

dikelola oleh para pemulung dan pengumpul jumlahnya hanya 7.81 ton/hari atau

1/50.5 kali dari total volume timbulan sampah anorganik yang dihasilkan kota

Medan (rasio 0.0198).

Dengan hasil pengelolaan ini sektor informal telah memberikan

kontribusi terhadap peningkatan daya angkut sampah domestik Kota Medan dari

69.8 % menjadi 70.26 % (peningkatan 0.43 % ) untuk tahun 2004, dimana hasil

ini mereka capai dengan minimnya sarana dan prasanana yang mereka miliki.

Karena jika dibandingkan dengan kinerja yang dilakukan Dinas Kebersihan pada

kurun waktu 2003-2004 (Tabel 6), Dinas Kebersihan hanya mampu

meningkatkan persentase daya angkut sampah di Kota Medan sebesar 1,7 % (dari

68.1 % menjadi 69.8%).

Padahal untuk peningkatan kapasitas daya angkut tersebut mereka harus

menambah 7 unit truk pengangkut sampahnya (Tabel 7) yang terdiri 5 unit typer

truk serta menyewa 2 unit compactor truk .


55

Hasil ini juga memperlihatkan bahwa sampah anorganik yang berhasil

dipisahkan oleh pemulung dan pengumpul belumlah maksimal. Apabila para

pengumpul mampu meningkatkan kapasitas perdagangan mereka hingga

menyamai kapasitas produksi sampah anorganik Kota Medan (tahun 2004) untuk

setiap bulannya, maka dengan tetap menggunakan jumlah armada yang

sama, Dinas Kebersihan tentunya juga dapat meningkatkan kapasitas angkut

sampah mereka dari 69.68 % menjadi 101,38 % (Tabel 7).

Hal ini dimungkinkan karena Dinas Kebersihan tinggal mengangkut

sampah organik yang ada di kota Medan. Model proyeksi peningkatan kapasitas

daya angkut sampah oleh Dinas Kebersihan untuk tahun 2004 disajikan pada

Tabel 12 dibawah ini.

Tabel 12. Model proyeksi peningkatan kapasitas daya angkut sampah oleh Dinas
Kebersihan Kota Medan untuk tahun 2004
Peningkatan Sisa sampah
Vol. Vol. Sampah Persentase
Volume yang tidak %
Sampah Terangkut sampah
Perdagangan dapat
Sampah ton/hari ton/hari terangkut
terangkut
(ton/hari) ton/hari peningkatan
(a) (b) (c) (b-c)
- 1266 884 382.00 69.80% 0%
7.81 1266 884 + 7.81 374.19 70.26% 0.43 %
7.81 x 5,05 1266 884 + 39.44 342.56 72.07% 2.25 %
7.81 x 12,62 1266 884 + 98.60 283.4 75.72% 5.90 %
7.81 x 25,25 1266 884 + 197.20 184.8 82.71% 12.88 %
7.81 x 50,5 1266 884 +394.00 -12 101.38% 31.55 %
Sumber : Analisis data Tabel 5, Tabel 7 dan Tabel 11
56

• Potensi Ekonomi Sampah Kota Medan Berdasarkan Tenaga kerja

Potensi ekonomi sampah kota Medan dapat juga dilihat dari potensi

penyerapan tenaga kerja yang dapat diciptakan melalui pengelolaan sampah.

Jumlah tenaga kerja yang ikut ambil bagian dalam usaha pengelolaan sampah di

kota Medan setiap harinya meliputi pemulung, pengumpul sampah dan orang

yang bekerja dalam membantu pengumpul sampah seperti yang diperlihatkan

pada Tabel 13.

Berdasarkan potensi tenaga kerja dari sektor informal yang melakukan

pengelolaan sampah anorganik di kota Medan diketahui bahwa jumlah rata-rata

pemulung yang melakukan penjualan sampah selama sebulan kepada 48

pengumpul yang menjawab pertanyaan berjumlah 22 orang, sehingga total

pemulung yang ikut ambil bagian di Kota Medan ada sebanyak 1056 orang.

Jumlah ini tergolong sangat kecil apabila dibandingkan dengan wilayah

kota Medan yang cukup luas dan sentra pengumpulan sampah TPS yang tersebar

di Kecamatan.

Tabel 13 : Potensi ekonomi pengelolaan sampah di Kota Medan


Jumlah Total
No Komponen pertanyaan Rata-rata
Responden
1 Jumlah pemulung yang
melakukan penjualan 48 22 orang 1.056 orang
sampah/bulan
2 Jumlah pekerja yang
membantu penjualan 42 7 orang 294 orang
sampah daur ulang /bulan
Sumber : Analisis Data Primer (Lampiran 6)
57

Setiap bulannya masing-masing pengumpul rata-rata melibatkan pekerja

untuk membantu penjualan sampah anorganik rata-rata sebanyak 7 orang,

dengan total pekerja untuk 42 pengumpul sebanyak 294 orang.

Rasio perbandingan jumlah tenaga kerja sektor informal (pemulung dan

pengumpul) dengan jumlah tenaga kerja yang dimiliki Dinas Kebersihan

disajikan pada Tabel 14 dibawah ini.

Tabel 14. Rasio Perbandingan Jumlah Tenaga Kerja Sektor Informal dengan
Jumlah Tenaga Kerja Dinas Kebersihan
Tenaga Kerja Jumlah
Pemulung dan Pengumpul
- Pemulung = 1056 orang 1350 orang
- Bekerja utuk pengumpul = 294 orang
Dinas Kebersihan
- pejabat struktural = 23 orang 1802 orang
- tenaga administrasi = 233 orang
- petugas lapangan = 1556 orang
Rasio 0.749
Sumber : Analisis Data Tabel 8 dan Tabel 13

Jika dilihat dari rasio perbandingan jumlah tenaga kerja pada sektor

informal (pemulung dan pengumpul) dengan jumlah tenaga kerja yang dimiliki

Dinas Kebersihan sudah cukup besar dengan nilai 0.749.

Akan tetapi jika ditinjau dari volume perdagangan sampah yang

dilakukan oleh pengumpul saat ini, yang memiliki rasio sangat kecil jika

dibandingkan dengan jumlah timbulan sampah anorganik Kota Medan yang

memiliki rasio 0.0198 (Tabel 5), maka jumlah tenaga kerja pada sektor informal
58

tentunya masih dapat ditingkatkan Apalagi jenis pekerjaan ini tidak

membutuhkan ketrampilan khusus dan persyaratan akademik tertentu.

• Nilai Perdagangan Sampah Anorganik Kota Medan

Nilai perdagangan sampah anorganik secara ekonomi ternyata juga cukup

besar. Dari hasil jawaban yang diperoleh dari pengumpul, dapat diketahui bahwa

nilai perdagangan sampah yang mereka lakukan selama sebulan memiliki rata-

rata sebesar Rp 6.870.863,0 untuk masing-masing pengumpul.

Sedangkan total nilai perdagangan sampah dari 48 pengumpul bernilai

Rp. 329.801.400,0 (Tabel 15) setiap bulannya atau setara dengan Rp.

3.957.616.800,00 setiap tahunnya.

Tabel 15. Nilai Perdagangan Sampah yang Diperoleh oleh Pengumpul


Jumlah Total
No Komponen pertanyaan Rata-rata
Responden
1 Nilai perdagangan sampah
selama sebulan (dalam 48 6.870.863,0 329.801.400,0
Rp.)
Sumber : Analisis Data (Lampiran 6)

Nilai perdagangan sampah yang dihasilkan oleh ke 48 pengumpul sampah

ini selanjutnya dibandingkan dengan realisasi APBD Dinas Kebersihan untuk

2003. Rasio nilai perdagangan sampah para pengumpul per tahun dengan

realisasi APBD Dinas Kebersihan untuk 2003 disajikan pada Tabel 16 dibawah

ini.
59

Tabel 16. Rasio Nilai Perdagangan Sampah Para Pengumpul per tahun dengan
Realisasi APBD Dinas Kebersihan untuk 2003 (dalam Rupiah)
Jumlah Nilai Perdagangan Rasio
Uraian Pengumpul pertahun
(a) (b) (b)/(a)
Realisasi APBD Dinas
Kebersihan
Belanja Rutin
1.Belanja pegawai 11,880,045.561 3,957,616.800 0.333
2.Belanja barang 1,905,331.000 3,957,616.800 2.077
3.Belanja Pemeliharaan 6,438,857.301 3,957,616.800 0.615
4.Belanja Lain-lain 11,686,249.280 3,957,616.800 0.339
Belanja Pembangunan
Pengadaan sarana 1,272,200.000 3,957,616.800 3.111
Total 33,182,683.142 3,957,616.800 0.119
Sumber : Analisis data Tabel 2 dan Tabel 15

Dari Tabel 16 dapat terlihat bahwa rasio jumlah penjualan sampah yang

dilakukan pengumpul terhadap realiasi belanja pembangunan Dinas Kebersihan

Kota Medan (pengadaan sarana) memiliki nilai yang paling tinggi (3.111).

Perbandingan lainnya yang memiliki nilai rasio yang cukup tinggi adalah

antara jumlah penjualan yang diperoleh pengumpul dengan belanja barang yang

dilakukan oleh Dinas Kebersihan Kota Medan (belanja rutin), yang bernilai

sebesar 2.077.

Sedangkan rasio antara jumlah penjualan yang dilakukan pengumpul

terhadap belanja pegawai, belanja lain-lain serta belanja pemeliharaan juga

memiliki nilai rasio yang cukup besar (0.333 ; 0.339; 0.615).


60

Memang jika dibandingkan dengan nilai total realisasi APBD Dinas

Kebersihan untuk tahun 2003, maka rasio nilai perdagangan yang dilakukan oleh

pengumpul ini nilainya masih relatif kecil (r = 0.119).

Namun dari rasio ini juga tergambarkan bahwa jika para pengumpul

mampu meningkatkan volume perdagangan mereka sebanyak 10 x (dari 7.81

ton/hari menjadi 78.1 ton/hari), maka tentunya nilai perdagangan para

pengumpul sampah ini dapat melebihi realisasi dari APBD Dinas Kebersihan

untuk tahun 2003.

Hal ini tentunya masih sangat mungkin dilakukan mengingat bahwa saat

ini para pengumpul hanya mampu mengelola lebih kurang 1/50 kali dari total

sampah anorganik kota Medan (rasio 0.0198).

Selain itu perlu juga diperhatikan bahwa Dinas Kebersihan memperoleh

dana Anggaran Pendapatan Belanja Daerah tersebut dari Pemerintah Kota

Medan. Sedangkan jumlah dana yang merupakan bagian untuk Dinas Kebersihan

dari proses pengutipan retribusi sampah dan septictank (Pasal 19 ayat 1 Perda

No. 8 tahun 2002) sebesar 5 % (Gambar 3) dari total realiasi pemasukan dari

retribusi sampah dan septictank (Tabel 1).

Sehingga jika dikomparasikan nilai perdagangan sampah yang dilakukan

pengumpul dengan jumlah dana yang merupakan bagian untuk Dinas Kebersihan

disajikan akan diperoleh nilai sebesar pada 7.002 (r = 7.002), seperti yang

disajikan pada Tabel 17 dibawah ini.


61

Tabel 17. Rasio Nilai Perdagangan Sampah Pengumpul per tahun dengan
Jumlah Dana yang Dihimpun Dinas Kebersihan dari Realiasi
Pemasukan Sampah dan Septictank untuk tahun 2003 (dalam
Rupiah)
Uraian Jumlah Uraian Jumlah
Realisasi
Pemasukan dari Dan yang Dihimpun
Sampah Dan Dinas Kebersihan/tahun
Septictank/tahun 11,304,564.083 5 % x (1*) 565,228.204
(1*)
Nilai perdagangan
3,957,616.800
sampah/tahun
Rasio 7.002
Sumber : Analisis Data Tabel 1 dan Tabel 16

Tabel 17 memberikan gambaran yang nyata bahwa jumlah dana yang

berhasil dihimpun oleh para pengumpul sampah nilainya mencapai 7 kali (rasio

7.002) lebih besar dibandingkan dengan jumlah dana yang diperoleh Dinas

Kebersihan dari realisasi dari pengutipan retribusi untuk kurun waktu tahun

2003.

• Nilai Ekonomi Sampah Kota Medan

Nilai ekonomi sampah kota Medan dapat dilihat dari harga rata-rata

sampah anorganik yang dijual pemulung kepada pengumpul. Beberapa

komponen sampah anorganik yang biasanya dikumpulkan oleh pemulung dan

dijual kepada pengumpul adalah kertas, besi tua, plastik, atom, kaca, aluminium

dan kuningan.
62

Harga rata-rata untuk setiap komponen sampah anorganik yang dilaporkan

oleh responden sangat bervariasi, sehingga harga masing-masing sampah

anorganik untuk perhitungan seperti yang dilampirkan pada Tabel 18 adalah

menggunakan hasil rata-rata dari semua responden.

Tabel 18. Harga rata-rata Sampah Anorganik dan Penghasilan yang diperoleh
Pemulung di Kota Medan setiap bulan

Jumlah Harga Rata- Hasil


No Komponen pertanyaan
Responden rata (Rupiah) (Rupiah)
1 Harga kertas/kg 87 457,4 39.793,0
2 Harga karton/kg 90 524,1 47.168,0
3 Harga besi tua/kg 87 983,1 85.533,0
4 Harga plastik/kg 84 838,1 70.404,0
5 Harga atom/kg 74 1.035,7 76.645,0
6 Harga kaca/kg 53 634,8 33.647,0
7 Harga aluminium/kg 78 1.198,9 93.510,5
8 Harga kuningan/kg 74 1.189,3 88.011,0
9 Harga karung/buah 86 362,4 31.167,5
Sumber : Analisis Data Primer (Lampiran 7)

Dari hasil ini diketahui bahwa harga rata-rata sampah anorganik jenis

kertas perkilogram yang diterima pemulung adalah Rp 457,4, sedangkan untuk

sampah karton adalah Rp 524,1 /kg. Harga rata-rata sampah anorganik jenis

logam seperti besi tua adalah Rp 983,1 untuk setiap kilogramnya, dan untuk jenis

aluminium seharga Rp 1.198,9 /kg, sedangkan untuk jenis logam kuningan

adalah Rp 1.189,3 /kg.


63

Berbeda dengan sampah anorganik jenis polimer seperti plastik dan atom

yang mempunyai harga rata-rata Rp 838,1 /kg dan untuk sampah atom adalah Rp

1.035,7 /kg.

Untuk sampah anorganik jenis karung mempunyai harga rata-rata Rp 362,4

/kg, sedangkan untuk jenis gelas diperoleh harga rata-rata Rp 634,8 /kg.

Dari berbagai jenis sampah anorganik yang dijual oleh pemulung ternyata

sampah yang memiliki nilai ekonomi tertinggi setiap bulannya adalah berasal

dari sampah jenis logam aluminium Rp 93.510,5, disusul oleh jenis kuningan Rp

88.011,0, dan besi tua Rp 85.533,0. Sehingga dapat dikatakan bahwa sampah

jenis logam inilah yang sangat potensil sebagai sumber penghasilan bagi

pemulung di kota Medan.

Sampah anorganik jenis polimer juga memberikan penghasilan yang cukup

besar terhadap pemulung karena dapat memberikan penghasilan kepada

pemulung setiap bulannya sebesar Rp 76.645,0 untuk sampah atom, dan Rp

70.404,0 untuk sampah plastik.

Sementara itu sampah jenis kertas dapat memberikan penghasilan sebesar

Rp 39.793,0 setiap bulannya dan Rp 47.168,0 untuk sampah jenis karton.

Sampah jenis kaca ternyata tidak terlalu banyak memberikan penghasilan

kepada pemulung, yaitu hanya sebanyak Rp 33.647,0 setiap bulannya dan dari

sampah karung Rp 31.167,5 perbulan.

Untuk mengetahui nilai ekonomi dari sampah anorganik Kota Medan

maka data volume perdagangan yang diperoleh dari pengumpul (Tabel 11)
64

dikalikan dengan data harga penjualan masing-masing komponen sampah

yang diterima oleh pemulung (Tabel 18). Jumlah total nilai ekonomi dari

sampah anorganik Kota Medan secara lengkap disajikan pada Tabel 19.

Tabel 19. Nilai Ekonomi Sampah Anorganik Berdasarkan Volume Perdagangan


Pengumpul dan Harga Rata-rata yang diterima Pemulung setiap bulan
di Kota Medan

Jenis sampah Harga/Kg Hasil


No Volume (Kg)
anorganik (Rupiah) (Rupiah)
1 Kertas 29.643,5 457,4 13.558.664,3
2 Karton 34.771,0 524,1 18.223.094,8
3 Besi tua 41.640,5 983,1 40.938.355,0
4 Plastik 32.018,0 838,1 26.835.658,0
5 Atom 28.391,5 1.035,7 29.406.304,3
6 Kaca 19.638,5 634,8 12.467.483,2
7 Aluminium 26.646,5 1.198,9 31.945.224,8
8 Kuningan 21.393,5 1.189,3 25.444.099,0
9 Karung 20.270,0 362,4 7.346.107,3
Jumlah 206.164.990,7
Sumber : Analisis Data Tabel 11 dan Tabel 18

Dari rangkuman nilai ekonomi sampah anorganik yang diperlihatkan

pada Tabel 19 ternyata besi tua memberikan nilai ekonomi paling besar untuk

setiap bulannya (Rp 40.938.355,0 ) diikuti dengan nilai ekonomi yang dihasilkan

oleh aluminium (Rp 31.945.224,8). Nilai ekonomi sampah atom (Rp

29.406.304,3) dan plastik (Rp 26.835.658,0) juga tergolong tinggi. Sementara

untuk sampah karton nilainya Rp 18.223.094,8, kertas Rp 13.558.664,3 serta

kaca Rp 12.467.483,2. Sampah yang memberikan kontribusi nilai ekonomi


65

paling rendah diantara sampah anorganik tersebut adalah jenis karung dengan

nilai ekonomi sebanyak Rp 7.346.107,3 setiap bulannya.

Tabel 19 juga memperlihatkan secara jelas bahwa total nilai ekonomi dari 9

komponen sampah anorganik Kota Medan setiap bulannya mencapai Rp

206.164.990,7.

Dari hasil yang diperlihatkan pada Tabel 19 juga terlihat adanya selisih

antara nilai perdagangan sampah yang dilakukan oleh pengumpul (Tabel 15)

dengan jumlah penjualan yang diterima oleh para pemulung, seperti yang

ditampilkan pada Tabel 20.

Tabel 20. Selisih Nilai Perdagangan Sampah yang dilakukan Pengumpul dengan
Jumlah Penjualan yang diterima Pemulung.
Jumlah/bulan Jumlah/tahun
Uraian
(Rp.) (Rp.)
Nilai Perdagangan Sampah yang
329,801,400.0 3,957,616,800.0
dilakukan pengumpul
Jumlah Penjualan yang diterima
206,164,990.7 2,473,979,888.4
Pemulung
Selisih 123,636,409.3 1,483,636,911.6
Margin Keuntungan 37.5% 37.5%
Sumber : Analisis Data

Tabel 20 memperlihatkan bahwa terdapat selisih sebesar Rp.

1,483,636,911.6/tahunnya antara nilai perdagangan sampah yang dilakukan

pengumpul terhadap jumlah penjualan yang diterima pemulung. Ini berarti ada

margin keuntungan yang diperoleh oleh pengumpul dari hasil transaksi

perdagangan sampah anorganik di Kota Medan yang besarnya mencapai 37.5 %.


66

Jika hasil ini dibandingkan dengan “margin keuntungan” senilai 5 %

yang diperoleh Dinas Kebersihan Kota Medan (Pasal 19 ayat 1 Perda No. 8

tahun 2002) melalui proses pengutipan retribusi maka akan diperoleh rasio

sebesar 7.5

Apabila Dinas Kebersihan (yang secara jelas telah memiliki kepastian

hukum sebagai “pengelola” sampah Kota Medan) dapat bertindak selaku

“pengumpul” sampah dan tidak hanya bertindak sebagai “collector”, maka

tidaklah berlebihan apabila dalam waktu yang singkat Dinas Kebersihan dapat

mengejar ketinggalan mereka dalam mengumpulkan dana. Apalagi mereka

dilengkapi dengan sarana prasarana serta sumber daya manusia yang jauh lebih

memadai dibandingkan dengan apa yang dimiliki oleh para pengumpul.

Sehingga dimasa yang akan datang Dinas Kebersihan diharapkan dapat

meniadakan retribusi sampah yang dibebankan kepada masyarakat Kota Medan

serta mampu menjalankan kegiatan operasionalnya tanpa adanya subsidi dari

Pemerintah Kota Medan.


67

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

Adapun kesimpulan dari studi tentang analisis nilai ekonomi pengelolaan

persampahan dengan studi kasus di Dinas Kebersihan Kota Medan dijabarkan

sebagai berikut :

1. Sistem pengelolaan sampah di wilayah operasional Dinas Kebersihan Kota

Medan belum dilakukan secara optimal bila ditinjau dari sudut efektifitas dan

efisiensi pengelolaannya sesuai dengan Perda Kota Medan Nomor 8 Tahun 2002

tentang Retribusi Pelayan Kebersihan. Ini dapat dilihat dari :

• Persentase rata-rata penilaian yang diberikan responden terhadap komponen

pertanyaan yang diajukan kepada mereka. Dari rata-rata 497 responden yang

menjawab persentase yang menilai Persentase rata-rata penilaian responden

penelitian dari rentang baik (29.5%) hingga sangat baik (6.9%) sebanyak

36.4 %, dan persentase rata-rata responden yang menilai tidak baik (37.1%)

hingga sangat tidak baik (8.4%) ada sebanyak 45.5 %. Sedangkan

persentase responden yang menilai cukup baik ada sebanyak 18.0 % dengan

rata–rata jumlah skor yang dihasilkan oleh responden penelitian terhadap

ke 10 pertanyaan ini bernilai 2.89 (dari skala 1- 5).

• Hasil uji Chi-kuadrat yang memberikan nilai 2.80 dengan level signifikan

sebesar 0.903 pada skala penilaian Cukup Baik. Hasil ini juga sesuai dengan
68

rata-rata jumlah skor penilaian yang diberikan responden penelitian terhadap

ke 10 komponen pertanyaan yang diajukan dengan skor 2.89 (pada rentang 3

= Cukup Baik)

2. a. Sektor informal (pemulung dan pengumpul) memiliki pengaruh yang besar

dalam peningkatan efisiensi dan efektifitas pengeloaan sampah di Kota

Medan, karena dari hasil penelitian diketahui bahwa :

• Dengan volume perdagangan sampah anorganik yang dikelola pengumpul

saat ini (7.81 ton/hari dengan rasio 0.0198 dari total sampah anorganik

kota Medan tahun 2004), para pengumpul telah mampu memberikan

kontribusi peningkatan daya angkut sampah domestik Kota Medan sebesar

peningkatan 0.43 % (dari 69.8 % menjadi 70.26 % ) selama tahun 2004.

Sedangkan Dinas Kebersihan hanya mampu meningkatkan kapasitas daya

angkut sampah sebesar mampu meningkatkan persentase daya angkut

sampah di Kota Medan sebesar 1,7 % (dari 68.1 % menjadi 69.8%)

dengan segala sarana dan prasarana yang mereka miliki.

• Apabila kapasitas pengelolaan ini dapat ditingkatkan hingga 50.5 kali

(100%) maka kapasitas daya angkut Dinas Kebersihan Kota Medan akan

meningkat sebesar 31.5 % (dari 69.68 % menjadi 101,38 %) dan upaya ini

dicapai tanpa adanya penambahan jumlah armada truk pengangkut

sampah.
69

b. Pengelolaan sampah anorganik yang dilakukan oleh pemulung dan pengumpul

saat ini telah menciptakan lapangan pekerjaan yang cukup besar. Dengan

volume perdagangan 7.81 ton/hari, sektor ini telah melibatkan 1350 orang

dengan rincian 294 orang yang berkerja pada pengumpul dan 1056 orang yang

bekerja sebagai pemulung.

3. Sampah anorganik yang terdapat di kota Medan memiliki potensi ekonomi yang

besar, karena dari hasil penelitian diketahui bahwa :

• Dengan kemampuan pengelolaan sampah anorganik sebesar 7.81 ton/hari

(rasio 0.0198 dari total sampah anorganik kota Medan) sektor informal ini

mampu menghasilkan nilai perdagangan sebesar Rp. 329.801.400,0/bulan

atau setara dengan Rp. 3.957.616.800,00/tahun. Hasil ini merupakan nilai

perdagangan dari 48 pengumpul (yang berhasil diteliti) dengan rata-rata Rp

6.870.863,0 untuk masing-masing pengumpul setiap bulannya.

• Apabila para pengumpul mampu meningkatkan volume perdagangan mereka

sebanyak 10 x (dari 7.81 ton/hari menjadi 78.1 ton/hari), maka nilai

perdagangan para pengumpul (Rp. 3.957.616.800,00/tahun) dapat melebihi

realisasi dari APBD Dinas Kebersihan untuk tahun 2003

(Rp.33,182,683.142)

• Nilai ekonomi sampah yang diterima oleh pemulung dari 9 komponen

sampah anorganik Kota Medan yang mereka jual kepada pengumpul


70

mencapai Rp 206.164.990,7./bulan atau setara dengan Rp.

2,473,979,888.4/tahun.

• Selisih antara nilai perdagangan sampah yang dilakukan pengumpul dengan

nilai ekonomi sampah yang diterima pemulung mencapai Rp.

123,636,409.3/bulan atau Rp. 1,483,636,911.6/tahun. Hasil ini juga

menegaskan bahwa dengan memperdagangkan sampah sebesar 7.81 ton/hari,

para pengumpul sampah telah mampu menghasilkan margin keuntungan

sebesar 37.5 %. Sementara disisi lain Dinas Kebersihan hanya

memperoleh “margin keuntungan” 5%, sebagai hasil dari pengutipan

retribusi sampah yang mereka lakukan.

Saran

Dari hasil yang diperoleh dalam penelitian analisis nilai ekonomi pengelolaan

persampahan dengan studi kasus di Dinas Kebersihan Kota Medan, maka ada

beberapa saran yang diajukan, yaitu :

1. Dengan mempertimbangkan tanggapan responden penelitian yang telah menilai

bahwa Dinas Kebersihan belum optimal dalam mengelola sampah Kota Medan,

maka Dinas Kebersihan perlu melakukan penataan untuk lebih meningkatkan lagi

efisensi dan efektivitas pengelolaan persampahan di Kota Medan yaitu melalui

penataan pengelolaan sampah, pengaturan restribusi sampah dan

penegakan peraturan persampahan yang berlaku di kota Medan, sehingga


71

melalui penataan tersebut akan dapat merubah masalah sampah menjadi peluang

bisnis yang dapat menjadi sumber dana terhadap Pemerintah Kota Medan.

2. Mengingat potensi ekonomi yang dimiliki oleh sampah, baik sampah organik

maupun sampah anorganik , maka hendaknya Pemerintah Kota Medan segera

memikirkan sistem pengolahan sampah yang sistematis. Sehingga proses

pengelolaan sampah menjadi produk yang memiliki nilai jual tinggi seperti bahan

baku logam, gelas, kertas dan pupuk dapat dilakukan dengan efisien dan efektif.

3. Karena potensi pemulung telah terbukti sangat efektif di dalam pengelolaan

sampah, maka pemerintah Kota Medan sebaiknya melakukan penataan ulang

terhadap pemulung dengan cara menjadikannya sebagai pekerja tetap atau

pekerja informal yang langsung dikelola oleh Pemerintah Kota sehingga

jumlahnya dapat ditingkatkan untuk mengurangi jumlah pengangguran di Kota

Medan.

4. Perlu melakukan pendataan terhadap industri-industri yang membutuhkan

barang-barang yang dapat di daur ulang, sehingga dimasa yang akan datang

Dinas Kebersihan dapat bertindak sebagai pengumpul sampah serta tidak lagi

bertindak sebagai kolektor bagi retribusi sampah kota Medan.


72

DAFTAR PUSTAKA

Ananta, S., 1997. Manajemen Sampah Yang Berkelanjutan (Suistanable Bandar


lampung Indonesia).unpublish, Meulbourne University, Australia

Budianta, Eka, 2003. Pembukaan Konfrensi Elektronik RUU Sampah.


www.terranet.or.id/conf.php

Dinas Kebersihan Kota Medan, 2002. Rencana Strategis 2002-2006.Medan

Hendargo, Ismoyo Imam, 1994. Kamus Istilah Lingkungan. P.T. Bina Rena
Pariwara. Jakarta.

Henry, J. G. and G. W. Heinke, 1996. Environmental Science and Engineering,


Prentice Hall, Englewood Cliffs, N.J.

Kementrian Lingkungan Hidup, 1997. Undang-Undang no 23 tahun 1997


Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. Jakarta

Lowry, Richard, 1999. Concepts and Applications of Inferential Statistics, Vassar


College, New York, USA.

Mustofa, 2000. Kamus Istilah Lingkungan. Penerbit Rineka Cipta. Jakarta

Naria, E., 1996. Pengelolaan Sampah Padat. Karya Ilmiah FKM USU, Medan

Pemerintah Kota Medan, 2002. Perda No 8 tahun 2002 tentang Retribusi


Pelayanan Kebersihan Kota Medan. Medan

Poerwadarminta, W.J.S. 1976. Kamus Umum Bahasa Indonesia, Balai Pustaka


Jakarta

PPS IPB, 2003. Sampah : Dari Bencana Menjadi Berkah. Bogor

Salim,E., 1982. Pengelolaan Sampah Yang Berkelanjutan. Penerbit BPFE.


Yogyakarta

Santos, J Reynaldo, 1994. Cronbach's Alpha: A Tool for Assessing the


Reliability of Scales. Agricultural Extension Service, Texas.

Sarie, Febrianie, 2004. Sampah dan Pemerintah. www.kompas.com/kompas-


cetak/0401/10/Fokus/791775.htm - 10 Januari 2004
73

Sumarwoto, O., 1983. Atur Diri Sendiri Paradigma Baru Pengelolaan


Lingkungan Hidup. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta

Siswiyati, E.A; Tejoyuwono, N., dan Suhardjo, A.J., 1999. Perilaku Tanah
Sebagai Instrumen Lingkungan Terhadap Pencemaran Sampah Kota.
Teknosains, Jakarta

Slamet, J.S., 2000. Kesehatan Lingkungan. Penerbit Gajah Mada University Press
Yogjakarta

Suhli, M., 2001. Menyulap Sampah Jadi Rupiah. Penerbit Rineka Cipta. Jakarta

Sukendar, E., dan Abriansyah, T., 1999. Jangan Cuma Mengeluh, Gatra. Desember
1999, www gatranews.net

Suprihatin, Agung, 2003. Jangan Cuma Mengeluh, Gatra. Desember 1999, www
gatranews.net

Tasrial, 1998. Sampah dan Pengelolaannya. PPPGT / VEDC. Malang

Zulfi,2000. Sistem Pengelolaan Sampah Kota Medan, PPS USU, Medan.


74

Lampiran 1. Kuesioner

INSTRUMEN PENELITIAN ANALISIS EKONOMI


PENGELOLAANPERSAMPAHAN STUDI KASUS DINAS KEBERSIHAN
KOTA MEDAN

No Responden : ...............................................................

I. Pengantar
Angket ini disampaikan dengan hormat kepada responden dengan maksud untuk
memperoleh pendapat tentang Analisis Ekonomi Pengelolaan Persampahan Studi Kasus
Dinas Kebersihan Kota Medan. Pendapat ini sangat kami perlukan dalam rangka melihat
potensi ekonomi dan tingkat efektifitas pengelolaan sampah Kota Medan. Untuk itu kami
mohon agar responden dapat mengisi angket yang di buat dengan sebaik-baiknya demi
suksesnya tujuan penelitian ini. Atas kerjasama dan bantuan bapak dan ibu sebelumnya saya
ucapkan terimakasih.
Petunjuk Umum: Beri tanda check ( 3 ) pada jawaban yang sesuai dengan pilihan
saudara. Apabila ada saran atau pendapat yang diperlukan dapat
dituliskan pada tempat yang tersedia.
II. Identitas Responden
Nama : ................................................. (bila keberatan tidak perlu diisi)
Alamat : ................................................. (Cukup Nama Kelurahan)
Umur : ..................................................tahun
Pekerjaan tetap : … Petani … Pedagang … PNS/Pensiunan
: … Pengumpul … Buruh/Karyawan
75

Jenis kelamin : … Laki-laki … Perempuan


Pendidikan : … SD … SLTP … SLTA
: … Pergurauan Tinggi sampai Diploma … Sarjana
Suku : … Jawa … Melayu … Batak
: … Karo … Minang … Cina … ..........
Lama bekerja : … kurang 1 tahun … 2 – 4 tahun … >4 tahun
Jlh keluarga : … tdk bekeluarga … 1 – 2 orang … 3 – 4 orang
… 5 – 6 orang … > 6 orang

KUESIONER EFEKTIFITAS DAN EFISIENSI


PENGELOLAAN SAMPAH
Petunjuk Pengisian Angket
1. Berikan tanda check (3 ) pada salah satu jawaban yang anda setujui di dalam
pilihan yang disediakan. Saudara dapat mengosongkan jawaban apabila saudara
tidak setuju dengan salah satu pilihan yang disediakan.
2. Penilaian adalah berdasarkan skala berikut :
1=Sangat baik 2= Baik 3=Cukup baik 4=Tidak baik 5=Sangat tidak Puas

Jawaban Responden (orang)


No Penilaian Responden Terhadap
SB B CB TB STB
Upaya Dinas Kebersihan dalam membersihkan sampah di
1
jalan umum
Upaya Dinas Kebersihan dalam mengumpulkan sampah dari
2 sumbernya (perumahan, pertokoan dll) ke Tempat
Pembuangan Sementara (TPS)
Upaya Dinas Kebersihan dalam menyediakan Tempat
3
Pembuangan Sementara (TPS) di wilayah anda
Upaya Dinas Kebersihan dalam mengangkut sampah dari
4
TPS ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA)
Besarnya biaya restribusi sampah yang harus dibayar kepada
5
Dinas Kebersihan
Target dan realisasi retribusi Pelayanan Kebersihan Kota
6
Medan Tahun Anggaran 2003 dan 2004
APBD Dinas Kebersihan Kota Medan Tahun Anggaran
7
2003 dan 2004 yang dialokasikan untuk pengelolaan sampah
76

Adanya sanksi wajib restribusi kebersihan yang


8 diberlakukankan oleh Pemerintah Kota Medan kepada
masyarakat
Kerjasama pengelolaan kebersihan yang dilakukan oleh
9
Dinas Kebersihan dengan pihak swasta
Peran serta masyarakat sekitar daerah anda dalam menjaga
10
kebersihan dan penanganan sampah

Arahan ........
Arahan Untuk Pertanyaan No. 6
Target dan Realisasi pemasukan dari Sampah & Septictank Kota Medan
No Sumber Tahun Target (Rp) Realisasi (Rp)
1. Sampah 2002 5.368.000.000,- 3.780.738.742,- (70,43%)
2003 12.500.000.000,- 11.033.664.083,- (88,26%)
2. Septictank 2002 132.000.000,- 195.055.000,- (147%)
2003 198.000.000,- 270.900.000,- (136%)
Sumber: Dinas Kebersihan Kota Medan, 2003

Arahan Untuk Pertanyaan No. 7


APBD Dinas Kebersihan Kota Medan Tahun Anggaran 2002-2003
No Uraian Tahun Anggaran(Rp) Realisasi (Rp)
A. Belanja Rutin 2002
1.Belanja pegawai 8.379.712.000,- 8.304.265.849,-
2.Belanja barang 1.374.900.000,- 1.006.914.390,-
3.Belanja Pemeliharaan 5.190.575.000,- 4.414.567.999,-
4.Belanja Lain-lain 5.555.886.000,- 5.392.470.000,-
Belanja Pembangunan
Pengadaan sarana 1.261.684.000,- 1.259.858.716,-
Total 21.762.757.000,- 20.378.076.954,-
B. Belanja Rutin 2003
1.Belanja pegawai 11.971.356.000,- 11.880.045.561,-
2.Belanja barang 2.100.000.000,- 1.905.331.381,-
3.Belanja Pemeliharaan 6.737.544.000,- 6.438.857.301,-
4.Belanja Lain-lain 11.831.900.000,- 11.686.249.280,-
Belanja Pembangunan
Pengadaan sarana 1.275.000.000,- 1.272.200.000,-
Total 33.915.800.000,- 33.182.683.523,-
77

Sumber: Dinas Kebersihan Kota Medan, 2003

Arahan Untuk Pertanyaan No. 8


• Pasal 20 Peraturan Daerah No. 8 Tahun 2002 Tentang Retribusi Pelayanan
Kebersihan tentang Ketentuan Pidana berbunyi :
a. Wajib retribusi yang tidak melaksanakan atau lalai membayar retribusi
diancam hukuman pidana kurungan 6 bulan atau denda paling banyak 4 kali
jumlah retribusi yang terutang
b. Setiap orang prribadi atau badan sengaja dan tidak sengaja melanggar
ketentuan pasa 6 dan 7 diancam pidana kurungan 6 bulan atau denda Rp.
5.000.000, (lima juta rupiah)
c. Pelanggaran atas Peraturan Daerah ini adalah tindak pidana pelanggaran

• Pasal 6 Peraturan Daerah No. 8 Tahun 2002 Tentang Retribusi Pelayanan


Kebersihan tentang Kewajiban dan Larangan berbunyi :
a. Menjaga dan memelihara kebersihan lingkungan masing-msing dan saluran
air di sekelilingnya
b. Memelihara dan Merawat Pagar mati dan hidup
c. Mengumpul dan memasukkan sampah pada wadah yang disediakan sendiri
dan diletakkan pada lokasi yang mudah dijangkau oleh petugas kebersihan
d. Bagi warga yang tinggal di gang-gang yang tidak dapat dilalui oleh armada
pengangkutan sampah langsung menempatkan sampahnya yang sudah
dikemas ke tempat penampungan sampah sementara yang telah ditentukan
e. Setiap pedagang harian tidak menetap dan pedagang keliling diwajibkan
untuk mengumpulkan sampah yang dihasilkan dalam satu wadah tertentu dan
menempatkannya ke tempat pembuangan sementara yang telah disediakan
oleh Pemerintah Daerah
f. Setiap pengusaha kendaraan angkutan umum harus menyediakan tempat
sampah didalam kendaraan dan kemudian membuang sampahnya ditempat
penampungan sementara yang disediakan di terminal-terminal atau yang
disediakan oleh instansi pengelolaan persampahan di tempat-tempat tertentu
g. Setiap pribadi atau badan yang sedang melakukan kegiatan pembangunan
harus memelihara kebersihan dan tidak menempatkan bahan material
bangunan pada bagian jalan atau trotoar.
h. Setiap orang pribadi atau badan yang bertanggung jawab, atau memiliki dan
atau menghuni bangunan di kota Medan wajib membayar retribusi sampah
sesuai dengan besarnya tarif yang telah ditentukan.
i. Memberi informasi kepada Pemerintah tentang pelanggaran-pelanggaran
yang mencemarkan kebersihan lingkungan
j. Bagi pemilik tanah kosong wajib membersihkan dan merawat lahannya
78

• Pasal 7 Peraturan Daerah No. 8 Tahun 2002 Tentang Retribusi Pelayanan


Kebersihan tentang Kewajiban dan Larangan berbunyi :
a. Membuang sampah disaluran air
b. Membuang sampah di Jalan-jalan, sungai dan di Daerah Aliran Sungai (DAS)
c. Membuang sampah atau menumpukkan sampah yang permanen di atas paret
atau berem jalan
d. Membakar sampah sembarangan yang dapat mengganggu lingkungan

Arahan Untuk Pertanyaan No. 9


Program Kerjasama dengan Mitra Swasta (sumber Rencana Strategis Dinas
Kebersihan 2002-2006)
1. Melakukan kerjasama dengan pihak swasta dalam pengangkutan sampah ke
Tempat Pembuangan Akhir
a. Penyewaan Dump truck sampah milik perusahaan swasta sebanyak 23 unit
b. Penyewaan Konvektor Truck milik perusahaan swasta sebanyak 30 unit

2. Melakukan kerjasama dengan pihak swasta dalam pemaparan timbulan sampah


di Tempat Pembuangan Akhir (TPA)
a. Penyewaan Buldozer sebanyak 2 unit
b. Penyewaan Excavator sebanyak 2 unit
79

2. KUESIONER NILAI EKONOMIS SAMPAH (Responden Pengumpul)

Pengantar:
Berikut ini akan ditanyakan nilai ekonomis sampah Kota Medan. Angket ini
ditujukan secara khusus kepada Bapak/Ibu yang memiliki pekerjaan tetap atau tidak tetap
sebagai Pengumpul sampah.
Petunjuk Pengisian Angket
1. Berikan tanda Silang (×) pada salah satu jawaban (a), (b), (c), (d), dan (e) yang anda
setujui di dalam pilihan yang disediakan. Jika menurut saudara masih ada yang perlu
ditambahkan maka isilah pada titk-titik yang telah disediakan.
2. Penilaian adalah berdasarkan frekwensi

Pertanyaan Khusus Untuk Responden Pengumpul (Pertanyaan No 1 - 12)


1. Berapakah volume perdagangan kertas yang Bapak/Ibu lakukan selama sebulan
(a) < 250 kg (b) 251 – 500 kg (c). 501 – 750 kg
(d) 751 – 1.000 kg (e) >1.000 kg ........................................

2. Berapakah volume perdagangan karton yang Bapak/Ibu lakukan selama sebulan


(a) < 250 kg (b) 251 – 500 kg (c) 501 – 750 kg
(d) 751 – 1.000 kg (e) > 1.000 kg ........................................

3. Berapakah volume perdagangan besi tua yang Bapak/Ibu lakukan selama sebulan
(a) < 250 kg (b) 251 – 500 kg (c) 501 – 750 kg
(d) 751 – 1.000 kg (e) > 1.000 kg ........................................

4. Berapakah volume perdagangan plastik yang Bapak/Ibu lakukan selama sebulan :


(a) < 250 kg (b) 251 – 500 kg (c) 501 – 750 kg
(d) 751 – 1.000 kg (e) > 1.000 kg ........................................

5. Berapakah volume perdagangan Atom yang Bapak/Ibu lakukan selama sebulan


(a) < 250 kg (b) 251 – 500 kg (c) 501 – 750 kg
(d) 751 – 1.000 kg (e) > 1.000 kg ........................................

6. Berapakah volume perdagangan Kaca yang Bapak/Ibu lakukan selama sebulan:


(a) < 250 kg (b) 251 – 500 kg (c) 501 – 750 kg
80

(d) 751 – 1.000 kg (e) > 1.000 kg ........................................

7. Berapakah volume perdagangan aluminium yang Bapak/Ibu lakukan selama sebulan


(a) < 250 kg (b). 251 – 500 kg (c) 501 – 750 kg
(d) 751 – 1.000 kg (e) > 1.000 kg ........................................

8. Berapakah volume perdagangan Kuningan yang Bapak/Ibu lakukan selama sebulan


(a) < 250 kg (b) B. 251 – 500 kg (c) 501 – 750 kg
(d) 751 – 1.000 kg (e) > 1.000 kg ........................................

9. Berapakah volume perdagangan Karung yang Bapak/Ibu lakukan selama sebulan


(a) < 250 kg (b) 251 – 500 kg (c) 501 – 750 kg
(d) 751 – 1.000 kg (e) > 1.000 kg ........................................

10. Berapakah jumlah pemulung yang melakukan penjualan sampah kepada Bapak/Ibu
selama sebulan :
(a) < 10 orang (b) 11 – 20 orang (c) 21 – 30 orang
(d) 31 – 40 orang (e) > 40 orang ........................................

11. Berapakah jumlah pekerja yang membantu penjualan bahan daur ulang (sampah) dalam
usaha Bapak/Ibu selama sebulan:
(a) < 10 orang (b) 11 – 20 orang (c) 21 – 30 orang
(d) 31 – 40 orang (e) > 40 orang ........................................

12. Berapakah jumlah penjualan bahan daur ulang (sampah) Bapak/Ibu selama sebulan :
(a) < Rp 5 juta (b) Rp 5,1 – Rp 10 juta (c) Rp 10,1– Rp 20 juta
(d) Rp 20,1 – Rp 30 juta (e) > Rp 30 juta ........................................
81

3. KUESIONER NILAI EKONOMIS SAMPAH (Responden Pemulung)

Pengantar:
Berikut ini akan ditanyakan nilai ekonomis sampah Kota Medan. Angket ini
ditujukan secara khusus kepada Bapak/Ibu yang memiliki pekerjaan tetap atau tidak tetap
sebagai Pemulung sampah.
Petunjuk Pengisian Angket
1. Berikan tanda silang (×) pada salah satu jawaban (a), (b), (c), (d), dan (e) yang anda
setujui di dalam pilihan yang disediakan. Jika menurut saudara masih ada yang perlu
ditambahkan maka isilah pada titk-titik yang telah disediakan.
2. Apabila saudara tidak dapat membaca tulis maka kepada saudara akan kami ajukan
beberapa pertanyaan dan jawaban saudara akan diisikan oleh tenaga pengambil data
yang kami sediakan
Pertanyaan Khusus Untuk Responden Pemulung (Pertanyaan No 1 - 9)
1. Berapakah harga rata-rata kertas perkilogram yang Bapak/Ibu jual kepada pengumpul:
(a) < Rp 500,- (b) Rp 501,- – Rp 750,- (c) Rp 751,- – Rp 1000,-
(d) Rp 1.001,– Rp 1.250 (e) > Rp 1.250,- ........................................

2. Berapakah harga rata-rata karton perkilogram yang Bapak/Ibu jual kepada pengumpul:
(a) < Rp 500,- (b) Rp 501,- – Rp 750,- (c) Rp 751,- – Rp 1.000,-
(d) Rp 1.001 – Rp 1.250 (e) > Rp 1.250,- ........................................

3. Berapakah harga rata-rata besi tua perkilogram yang Bapak/Ibu jual kepada pengumpul :
(a) < Rp 500,- (b) Rp 501,- – Rp 750,- (c) Rp 751,- – Rp 1.000,-
(d) Rp 1.001 – Rp 1.250 (e) > Rp 1.250,- ........................................

4. Berapakah harga rata-rata plastik perkilogram yang Bapak/Ibu jual kepada pengumpul:
(a) < Rp 500,- (b) Rp 501,- – Rp 750,- (c) Rp 751,- – Rp 1.000,-
(d) Rp 1.001 – Rp 1.250 (e) > Rp 1.250,- ........................................
82

5. Berapakah harga rata-rata atom perkilogram yang Bapak/Ibu jual kepada pengumpul :
(a) < Rp 500,- (b) Rp 501,- – Rp 750,- (c) Rp 751,- – Rp 1.000,-
(d) Rp 1.001 –Rp 1.250 (e) > Rp 1.250,- ........................................

6. Berapakah harga rata-rata kaca perkilogram yang Bapak/Ibu jual kepada pengumpul :
(a) < Rp 500,- (b) Rp 501,- – Rp 750,- (c) Rp 751,- – Rp 1.000,-
(d) Rp 1.001 – Rp 1.250 (e) > Rp 1.250,- ........................................

7. Berapakah harga rata-rata aluminium perkilogram yang Bapak/Ibu jual kepada


pengumpul :
(a) < Rp 500,- (b) Rp 501,- – Rp 750,- (c) Rp 751,- – Rp 1.000,-
(d) Rp 1.001 – Rp 1.250 (e) > Rp 1.250,- ........................................

8. Berapakah harga rata-rata kuningan perkilogram yang Bapak/Ibu jual kepada


pengumpul:
(a) < Rp 500,- (b) Rp 501,- – Rp 750,- (c) Rp 751,- – Rp 1.000,-
(d) Rp 1.001 – Rp 1.250 (e) > Rp 1.250,- ........................................

9. Berapakah harga rata-rata karung perbuah yang Bapak/Ibu jual kepada pengumpul :
(a) < Rp 500,- (b) Rp 501,- – Rp 750,- (c) Rp 751,- – Rp 1.000,-
(d) Rp 1.001 – Rp 1.250 (e) > Rp 1.250,- ........................................
83

Lampiran 2. Peta Wilayah Operasional Dinas Kebersihan Kota Medan

Wilayah Operasional I : 11,12,13,16,17,20,21


Wilayah Operasional II : 5,8,9,14,15,18,19
Wilayah Operasional III : 1,2,3,4,6,7,10
84

Lampiran 3
Uji Cronbach’s Alpha
Reliability
Method 2 (covariance matrix) will be used for this analysis

R E L I A B I L I T Y A N A L Y S I S - S C A L E (A L P H A)

Mean Std Dev Cases

1. Q1 .2000 .1595 5.0


2. Q2 .2020 .1268 5.0
3. Q3 .2020 .1165 5.0
4. Q4 .2000 .1602 5.0
5. Q5 .2020 .1462 5.0
6. Q6 .2000 .1208 5.0
7. Q7 .1980 .1525 5.0
8. Q8 .2000 .1463 5.0
9. Q9 .1980 .1221 5.0
10. Q10 .2000 .1471 5.0

Correlation Matrix

Q1 Q2 Q3 Q4 Q5

Q1 1.0000
Q2 .7541 1.0000
Q3 .8435 .8749 1.0000
Q4 .8748 .7782 .6258 1.0000
Q5 .8179 .9265 .7323 .9471 1.0000
Q6 .7834 .9842 .8170 .8630 .9766
Q7 .7931 .9608 .7684 .9087 .9935
Q8 .8484 .9248 .7541 .9561 .9984
Q9 .7852 .9255 .7067 .9380 .9971
Q10 .7221 .8162 .5440 .9506 .9682

Q6 Q7 Q8 Q9 Q10

Q6 1.0000
Q7 .9928 1.0000
Q8 .9731 .9903 1.0000
Q9 .9740 .9939 .9934 1.0000
Q10 .9042 .9423 .9594 .9695 1.0000

Reliability Coefficients 10 items

Alpha = .9851 Standardized item alpha = .9864


85

Lampiran 4
Uji Chi-Kuadrat
NPar Tests
Descriptive Statistics

N Mean Std. Deviation Minimum Maximum


SB 11 .0691 .01136 .05 .09
B 11 .2964 .05201 .24 .42
CB 11 .1800 .06000 .09 .30
TB 11 .3718 .04936 .27 .42
STB 11 .0836 .02248 .04 .13

Chi-Square Test
Frequencies
SB

Observed N Expected N Residual


.05 1 2.2 -1.2
.06 3 2.2 .8
.07 4 2.2 1.8
.08 2 2.2 -.2
.09 1 2.2 -1.2
Total 11

Observed N Expected N Residual


.24 1 1.2 -.2
.25 1 1.2 -.2
.26 1 1.2 -.2
.27 1 1.2 -.2
.28 1 1.2 -.2
.29 2 1.2 .8
.30 2 1.2 .8
.36 1 1.2 -.2
.42 1 1.2 -.2
Total 11
86

CB

Observed N Expected N Residual


.09 1 1.4 -.4
.10 1 1.4 -.4
.16 3 1.4 1.6
.18 2 1.4 .6
.19 1 1.4 -.4
.21 1 1.4 -.4
.25 1 1.4 -.4
.30 1 1.4 -.4
Total 11

TB

Observed N Expected N Residual


.27 1 1.4 -.4
.29 1 1.4 -.4
.37 3 1.4 1.6
.38 1 1.4 -.4
.39 1 1.4 -.4
.40 1 1.4 -.4
.41 1 1.4 -.4
.42 2 1.4 .6
Total 11

STB

Observed N Expected N Residual


.04 1 1.8 -.8
.07 2 1.8 .2
.08 4 1.8 2.2
.09 1 1.8 -.8
.10 2 1.8 .2
.13 1 1.8 -.8
Total 11
87

Test Statistics

SB B CB TB STB
Chi-Squarea,b 3.091 1.273 2.818 2.818 3.727
df 4 8 7 7 5
Asymp. Sig. .543 .996 .901 .901 .589
a. 5 cells (100.0%) have expected frequencies less than 5. The
minimum expected cell frequency is 2.2.
b. 9 cells (100.0%) have expected frequencies less than 5. The
minimum expected cell frequency is 1.2.
c. 8 cells (100.0%) have expected frequencies less than 5. The
minimum expected cell frequency is 1.4.
d. 6 cells (100.0%) have expected frequencies less than 5. The
minimum expected cell frequency is 1.8.
88

Lampiran 5
JAWABAN KUESIONER EFEKTIFITAS DAN EFISIENSI PENGELOLAAN SAMPAH (Semua Responden)

Jawaban Responden (orang) Persentase Jawaban Responden Skor Penilaian


No Penilaian responden terhadap Jumlah Jumlah
SB B CB TB STB SB B CB TB STB 5 4 3 2 1
Upaya Dinas Kebersihan dalam membersihkan sampah
1 28 210 93 145 21 497 5.6% 42.3% 18.7% 29.2% 4.2% 0.28 1.69 0.56 0.58 0.04 3.16
di jalan umum
Upaya Dinas Kebersihan dalam mengumpulkan sampah
2 dari sumbernya (perumahan, pertokoan dll) ke Tempat 37 122 130 191 39 519 7.1% 23.5% 25.0% 36.8% 7.5% 0.36 0.94 0.75 0.74 0.08 2.86
Pembuangan Sementara (TPS)
Upaya Dinas Kebersihan dalam menyediakan Tempat
3 39 141 145 131 35 491 7.9% 28.7% 29.5% 26.7% 7.1% 0.40 1.15 0.89 0.53 0.07 3.04
Pembuangan Sementara (TPS) di wilayah anda
Upaya Dinas Kebersihan dalam mengangkut sampah
4 40 184 46 197 42 509 7.9% 36.1% 9.0% 38.7% 8.3% 0.39 1.45 0.27 0.77 0.08 2.97
dari TPS ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA)
Besarnya biaya restribusi sampah yang harus dibayar
5 27 136 78 193 42 476 5.7% 28.6% 16.4% 40.5% 8.8% 0.28 1.14 0.49 0.81 0.09 2.82
kepada Dinas Kebersihan
Adanya sanksi wajib restribusi kebersihan yang
6 diberlakukan oleh Pemerintah Kota Medan kepada 28 145 74 192 38 477 5.9% 30.4% 15.5% 40.3% 8.0% 0.29 1.22 0.47 0.81 0.08 2.86
masyarakat
Peran serta masyarakat sekitar daerah anda dalam
7 36 138 49 206 66 495 7.3% 27.9% 9.9% 41.6% 13.3% 0.36 1.12 0.30 0.83 0.13 2.74
menjaga kebersihan dan penanganan sampah
Target dan realisasi retribusi Pelayanan Kebersihan Kota
8 33 118 102 176 46 475 6.9% 24.8% 21.5% 37.1% 9.7% 0.35 0.99 0.64 0.74 0.10 2.82
Medan Tahun Anggaran 2003 dan 2004
APBD Dinas Kebersihan Kota Medan Tahun Anggaran
9 2003 dan 2004 yang dialokasikan untuk pengelolaan 27 139 94 219 37 516 5.2% 26.9% 18.2% 42.4% 7.2% 0.26 1.08 0.55 0.85 0.07 2.81
sampah
Kerjasama pengelolaan kebersihan yang dilakukan oleh
10 48 132 84 195 52 511 9.4% 25.8% 16.4% 38.2% 10.2% 0.47 1.03 0.49 0.76 0.10 2.86
Dinas Kebersihan dengan pihak swasta
Rata-rata Total 34 147 90 185 42 497 6.9% 29.5% 18.0% 37.1% 8.4% 0.34 1.18 0.54 0.74 0.08 2.89
89

Lampiran 6
Jawaban Kuestioner Khusus Untuk Responden Pengumpul (Pertanyaan No 1 - 12)

Pilihan Jawaban Volume dalam kg


No Komponen pertanyaan
(a) (b) (c) (d) (e) Jumlah a b c d e Rata-rata Jumlah
1 Volume perdagangan kertas/bulan 11 15 8 3 12 49 125.5 375.5 625.5 875.5 1250 605.0 29,643.5
2 Volume perdagangan karton/bulan 11 11 13 7 12 54 125.5 375.5 625.5 875.5 1250 643.9 34,771.0
Volume perdagangan besi
3 9 8 4 10 21 52 125.5 375.5 625.5 875.5 1250 800.8 41,640.5
tua/bulan
4 Volume perdagangan plastik/bulan 17 8 6 5 15 51 125.5 375.5 625.5 875.5 1250 627.8 32,018.0
5 Volume perdagangan atom/bulan 14 10 5 4 13 46 125.5 375.5 625.5 875.5 1250 617.2 28,391.5
6 Volume perdagangan kaca/bulan 9 7 5 6 6 33 125.5 375.5 625.5 875.5 1250 595.1 19,638.5
Volume perdagangan
7 22 14 5 2 11 54 125.5 375.5 625.5 875.5 1250 493.5 26,646.5
aluminium/bulan
Volume perdagangan
8 29 6 0 2 11 48 125.5 375.5 625.5 875.5 1250 445.7 21,393.5
kuningan/bulan
Volume perdagangan
9 22 8 2 8 5 45 125.5 375.5 625.5 875.5 1250 450.4 20,270.0
karung/bulan
Jumlah pemulung yang melakukan
10 13 12 8 6 9 48 5.5 15.5 25.5 35.5 45 22.5 1,079.5
penjualan sampah/bulan
Jumlah pekerja yang membantu
11 37 5 0 0 0 42 5.5 15.5 25.5 35.5 45 6.7 281.0
perdagangansampah/bulan
12 Nilai perdagangan sampah /bulan 28 14 0 2 4 48 500,050 7,550,000 15,050,000 25,050,000 40,000,000 6,870,863 329,801,400
90

Lampiran 7
Jawaban Kuesioner Khusus Untuk Responden Pemulung (Pertanyaan No 1 - 9)

Harga
Dalam
No Komponen pertanyaan Pilihan Jawaban Rupiah

(a) (b) (c) (d) (e) Jumlah a b c d e Rata-rata Jumlah

Harga rata-rata kertas/kg yang dijual


1 51 25 5 5 1 87 250.5 625.5 875.5 1125.5 1375.0 457.4 39,793.0
kepada pengumpul
Harga rata-rata karton/kg yang dijual
2 37 44 3 2 4 90 250.5 625.5 875.5 1125.5 1375.0 524.1 47,168.0
kepada pengumpul
Harga rata-rata besi tua/kg yang
3 7 11 24 24 21 87 250.5 625.5 875.5 1125.5 1375.0 983.1 85,533.0
dijual kepada pengumpul
Harga rata-rata plastik/kg yang
4 25 11 13 9 26 84 250.5 625.5 875.5 1125.5 1375.0 838.1 70,404.0
dijual kepada pengumpul
Harga rata-rata atom/kg yang dijual
5 11 6 10 13 34 74 250.5 625.5 875.5 1125.5 1375.0 1035.7 76,645.0
kepada pengumpul
Harga rata-rata kaca/kg yang dijual
6 28 5 5 6 9 53 250.5 625.5 875.5 1125.5 1375.0 634.8 33,647.0
kepada pengumpul
Harga rata-rata aluminium/kg yang
7 4 7 6 4 57 78 250.5 625.5 875.5 1125.5 1375.0 1198.9 93,510.5
dijual kepada pengumpul
Harga rata-rata kuningan/kg yang
8 4 5 9 4 52 74 250.5 625.5 875.5 1125.5 1375.0 1189.3 88,011.0
dijual kepada pengumpul
Harga rata-rata karung/buah yang
9 63 21 1 0 1 86 250.5 625.5 875.5 1125.5 1375.0 362.4 31,167.5
dijual kepada pengumpul
91
92