Anda di halaman 1dari 45

ALIDASI HASIL PEMERIKSAAN URINALISA

VALIDASI HASIL PEMERIKSAAN URINALISA Pusparini Disajikan dalam Seminar Nasional Patelki 26 Juni 2010 Validasi hasil pemeriksaan Definisi : upaya memantapkan kualitashasil pemeriksaan yang telah diperoleh Tujuan : 1. Hasil pemeriksaan menggambarkan kondisi yang sebenarnya 2. Mencegah keragu-raguan atas hasil laboratorium yang dikeluarkan Apa saja yang divalidasi?

Linearitas Range (rentang) Presisi (ketelitian) Akurasi (ketepatan) Spesifisitas Sensitifitas

LINEARITAS dan RENTANG LINEARITAS : Kemampuan metode analisis memberikan respon proporsional terhadap konsentrasi analit dalam sampel RENTANG : pernyataan batas terendah dan batas tertinggi analit

BAGAIMANA MENDAPATKAN HASIL YANG VALID ? MENJALANKAN SEMUA TAHAPAN PEMERIKSAAN DENGAN BENAR

PRA ANALITIK Penundaan pemeriksaan menyebabkan : 1. Perubahan fisik urin : a. Warna : ok oksidasi/reduksi bilirubin -- biliverdin, Hb -- metHb urobilinogen--- urobilin b. Kejernihan : keruh oleh karena proliferasi bakteri, presipitasi kristal, amorf c. Bau : peningkatan bau oleh karena proliferasi bakteri (Pseudomonas) atau dekomposisi urea 2. Penurunan : a. Bilirubin + -- hidrolisis/oksidasi -- bilirubin

b. c. d. e.

Urobilinogen -- oksidasi -- urobilin Keton + -- keton menurun Lisis eritrosit, esterase meningkat Glukosa + -- glukosa menurun (glikolisis)

3. Pembentukan NH4 + CO2 -- pH urin alkali : a. Silinder rusak b. Pengendapan ca fosfat, Mg fosfat

MAKROSKOPIS Warna urin : kuning muda kuning perhatikan perubahan warna urin oleh karena obat-obatan 2. Busa : normal warna putih penyebab busa : protein, bilirubin 3. Kejernihan : normal urin jernih perhatikan adanya kontaminasi feses Kriteria : jernih, agak berawan, berawan, keruh 4. Bau : aromatic odor (bukan hal yang dilaporkan rutin). Perhatikan adanya bau dari makanan 5. Konsentrasi : 94% air + 6 % bahan terlarut bahan terlarut tergantung : diet, aktivitas, kesehatan 6. BJ : 1000-1030 a. diukur dengan : urinometer, refraktometer, carik celup b. Dapat digunakan untuk mengetahui kemampuan pemekatan ginjal c. Urin sewaktu BJ > 1025 fx pemekatan baik 7. Volume : 600-1800 mL a. Dipengaruhi diet, aktivitas, kesehatan b. Volume > 500 mL pada malam hari ; nokturia c. Poliuria : > 3000 mL/ hari d. Oligouria : < 400 mL/hari 1.

KIMIAWI URIN 1. BERAT JENIS a. Prinsip : perubahan pKa -- ion H+ b. Rendah palsu : glukosa, urea > 1 g/dL pH > 6,5 c. Tinggi palsu : protein 100-500 mg/dL asam laktat, keton d. BJ < 1000 : cek ulang apakah urin BJ > 1040 : kontras radiologi, manitol (periksa BJ dengan osmometri) 2. pH : a. Prinsip : methyl red brom thymol blue + urin -- hijau biru pH 5 8,5 b. Normal : 4,5 - 8,5 bila pH < 4,5 atau > 8,5 cari penyebab < 4,5 : urin terdilusi > 8,5 : urin lama, obat c. PH alkali ; batu fosfat, CaCO3 asam : batu urat, sistein, ca oksalat 3. DARAH SAMAR a. Prinsip :

b. c. d. e. f. g.

Mikroskopis : eritrosit 5 15 eri / uL Kimia (carik celup) : Hb, eritrosit, mioglobin Positif palsu : peroksidase bakteri, hipoklorit Negatif palsu : vitamin C, tetrasiklin, bj tinggi, captopril Eritrosit lisis pada urin yang BJ rendah, urin alkali Hasil perlu konfirmasi dengan sedimen, plasma pasien

4. ESTERASE LEUKOSIT a. Prinsip :

b. c. d. e. f. g.

Hasil : negatif tidak meniadakan adanya leukosit Perlu urin segar Mendeteksi hanya granulosit Positif : peradangan saluran kemih + palsu : warna urin oleh karena obat, bit, kontaminasi leukosit - palsu : limfosit, glukosa > 3g/dL, protein > 500 mg/dL BJ tinggi, detegen, sabun, gentamisin h. Perlu konfirmasi mikroskopis

5. NITRIT a. Prinsip :

b. Positif : bakteriuria > 105 / mL urin c. Kuman : Escherichia, Enterobacter / Klebsiella, Proteus, Pseudomonas, Staphylococcus d. Negatif : belum tentu tidak ada bakteriuria

Urin harus dalam buli-buli 4 jam Bakteri tidak membentuk reduktase Tidak terdapat nitrat dalam urin

e. Hasil : -(negatif), + (positif) f. Positif palsu : warna urin ok obat fenazopiridin, bit, urin lama g. Negatif palsu : vitamin C > 25 mg/dL 6. PROTEIN a. Prinsip

b. c.

Normal : < 150 mg / 24 jam + ++ +++ ++++ <30 30 100 300 >1000 d. Positif palsu : mengandung senyawa NH4, urin alkali warna urin oleh karena obat e. Negatif palsu : adanya protein selain albumin,perlu konfirmasi tes asam sulfosalisil

7. GLUKOSA a. Prinsip :

b.

Negatif palsu :

vitamin C > 50 mg/dL tetrasiklin (antioksidan) Benda keton > 4 mmol /L BJ urin meningkat urin lama Positif palsu : sisa detergen / peroksida bahan-bahan oksidatif dipyrone Levodopa glutathione glukosa urin belum tentu berkorelasi dengan darah (hiperglikemia tanpa glukosuria)

c.

d.

8. KETON a. Benda keton : aseton, as aseto asetat, beta OH butirat b. Prinsip :

c. Positif palsu : levodopa, captopril, phtalein high pigmented urin d. Negatif palsu : urin BJ meningkat, pH rendah, urin lama e. Positif : kelaparan, hiperemesis gravidarum, demam, muntah, ketoasidosis ( konfirmasi klinis, glukosa darah 9. UROBILINOGEN a. Prinsip :

b. c. d. e. f. g.

Normal: positif < 1 EU /dL Perlu urin segar Positif palsu : p-amino salicylic acid, warna urin Negatif palsu : formalin > 200 mg/dL, urin lama Negatif : sumbatan saluran empedu Ekskresi terbanyak : 14 16

10. BILIRUBIN a. Prinsip :

b. Sensitivitas : 0,4 0,8 mg/dL bilirubin c. Perlu konfirmasi dengan tes Harrison d. Positif : penyakit jaringan hati e. + palsu : piridium, indikan, klorpromasin f. - palsu : vitamin C > 25 mg/dL, nitrit tinggi, urin lama 11. Asam Askorbat

MIKROSKOPIS 1. Eritrosit : a. Diperiksa dengan pembesaran obyektif 40X b. sulit membedakan asal penyakit c. Adanya eritrosit dismorfik (glomerulus) d. Adanya silinder eritrosit : tubulus/glomerulus e. Dibedakan dengan jamur dengan as asetat 6 % h. Korelasi dengan makroskopis dan kimiawi :

Kimiawi +/sedimen - : lisis, false + Kimiawi - / sedimen + : Vit C, salah lihat (jamur, ca oksalat monohidrat

Sedimen eritrosit +/ proteinuri - :


o o o

darah berasal dari daerah sesudah ginjal / kontaminasi blood > 3 dapat mempengaruhi hasil proteinuria blood < 3 tidak mempengaruhi hasil proteinuria

i. Benda-benda yang mirip : yeast, kristal ca oksalat, droplet oil, udara, leukosit pada urin yang hipertonik ( pakai as asetat 2 % / toluidin biru)

2. Leukosit : Diperiksa dengan obyektif 40X Bisa bersamaan dengan bakteriuria maupun tidak Infeksi bakteri : leukosit + bakteri Infeksi trikomonas, jamur, chlamydia, mycoplasma virus, TBC : leukosituria tanpa bakteri e. Korelasi sedimen dan kimiawi : Esterase +/ sedimen leukosit - : lisis, false + Esterase - / sedimen leukosit + : non granulosit Sedimen leukosit + bisa disertai/tidak proteinuria 3. Epitel : a. Diperiksa dengan LPK / obyektif 10 X b. Lebih banyak pada wanita c. Dibedakan macam-macam epitel : squamosa : uretra, vagina, perineal transisional : kaliks ginjal, ureter, bladder epitel tubulus : tubulus ginjal d. Oval fat bodies : epitel tubulus yang mengalami degenerasi lemak 4. Silinder : a. Dibaca dengan LPK b. Syarat terbentuknya silinder : pH urin asam, proteinuria, aliran urin lambat c. Adanya silinder menunjukkan kelainan berasal dari ginjal d. Normal : silinder hialin 0-1 / LPK e. Banyaknya silinder menunjukkan beratnya penyakit f. Peningkatan silinder tetapi tidak patologis ; atlit maraton, terapi diuretik. g. Korelasi dengan kimiawi/makroskopis urin : silinder + / proteinuria + proeinuria +/ silinder Kristal : a. b. a. b. c. d.

5.

Urin asam : urat amorf, asam urat, monosodium urat, kalsium oksalat, bilirubin, sistin, cholesterol Urin alkali : amorf fosfat, tripel fosfat, kalsium fosfat, amonium biurat

KESIMPULAN 1. 2. 3. Validasi pemeriksaan urinalisa memerlukan semua tahapan pemeriksaan dengan benar mulai praanalitik, analitik dan pasca analitik Memerlukan pengetahuan mengenai linearitas, range pembacaan, ketelitian, ketepatan, sensitivitas, spesifisitas semua alat, reagensia yang diperlukan Memerlukan pengetahuan mengenai pemeriksaan urinalisa itu sendiri, keterbatasan pemeriksaan, penyebab positif palsu, negatif palsu.

VALIDASI DALAM CLINICAL CHEMISTRY


Oleh : Bettia M Bermawi, dr., Sp.PK PDS Patklin Jakarta Presentasi PATELKI : 26 Juni 2010 (Seminar Nasional PATELKI 2010)

Pengertian Validasi adalah konfirmasi, dengan melakukan tindakan obyektif, bahwa suatu kebutuhan untuk tujuan tertentu atau aplikasi telah terpenuhi. Istilah VALIDASI dijumpai pada dokumen Akreditasi dan Guidelines : KALK, ISO, CLIA, CLSI Lupakan sejenak tentang akreditasi, KARS, KALK, ISO.. Apa sebenarnya yang mereka harapkan dari hasil lab ?

Lack of blanks between tests leads to false positive or inflated BAC results www.paduiblog.com/tags/carryover-effect/

Mengapa validasi diperlukan ? Jika hasil suatu tes tidak dapat dipercaya, maka tesmenjadi tidak berharga dan tidak akan digunakan. ISO 15189. 5.5.2. : Metode dan prosedur yang dipilih untuk penggunaan harus dievaluasi dan diketahui memberi hasil yang memuaskan, sebelum digunakan untuk pemeriksaan medik

http://www.westgard.com/lesson20.htm

Ragam validasi dalam bidang kimia klinik Acuan : ISO 15189 : Validasi harus seluas yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan dalam penerapan dan bidang penerapan yang ditetapkan Validasi prosedur & metoda pemeriksaan Validasi Klinis (Clinical Diagnostic) Validasi hasil

Apa yang anda harapkan untuk tes baru di lab? Akurat Reproducible Cepat Ketersediaan (reagen & kalibrator) Melewati uji pemantapan mutu .. Bagaimana anda menguji karakter / performans tes?

Faktor kunci dalam seleksi dan validasi prosedur & metoda pemeriksaan Kegunaan klinis Analytical performans di laboratorium anda Beberapa syarat performans parameter harus ditetapkan dan terpenuhi sebelum metoda dapat digunakan Faktor ekonomi:

Saat seleksi peralatan, perlu diperhatikan unsur penggunaan energi dan limbah Biaya bukan pertimbangan utama, tetapi lingkungan adalah salah satu pembatasan ekonomis. Peduli terhadap pelestarian lingkungan, kesehatan dan keselamatan kerja, performans dan kualitas, laboratorium harus memilih prosedur paling "cost-effective" sehingga laboratorium dapat menghasilkan pelayanan kualitas tinggi.

Validasi Prosedur ISO 15189. 5.5.2. : Laboratorium harus hanya menggunakan prosedur yang telah divalidasi untuk menegaskan bahwa prosedur pemeriksaan sesuai untuk penggunaan yang dimaksudkan. Validasi prosedur merupakan kebutuhan penting dalam proses analitik. Maka laboratorium harus mempunyai tanggung jawab untuk menetapkan bahwa proses analitik telah dilakukan benar, atau hasil menunjukkan sesuai untuk kebutuhan (fitness for purpose).

Dokumentasi Validasi Prosedur / Metoda Deskripsi alat / kit tes / prosedur kerja. Spesifikasi rinci kebutuhan alat / kit tes. Tujuan validasi dan alasan menggunakan metoda tertentu, bukan metoda lain. Rincian metoda dapat meliputi : - Jenis sampel yang diuji - Tipe reagen dibandingkan dengan jumlah kebutuhan tes yang diperiksa - Jumlah operator alat / analis Risk assessment.

Validasi metoda dilakukan untuk menilai : Peralatan (termasuk alat yang ada) Tes baru Kit tes baru Reagen baru Modifikasi dari prosedur lama (kecuali CE marked prosedur CE marked test tidak boleh diubah). Perubahan penggunaan alat (Contoh : dari alat analyzer menggunakan alat POCT)

Kapan validasi metoda dilakukan? Metoda baru Metode yang telah digunakan diganti untuk memperbaiki atau diperluas karena dijumpai masalah baru Penetapan metoda pada laboratorium berbeda, analis berbeda atau alat berbeda. Memperlihatkan kesesuaian dari 2 metoda pemeriksaan: baru dan standar. Jika laboratorium menggunakan 2 alat untuk 1 pemeriksaan (main & backup), harus ada agreement / "kesesuaian" dari performans tes kedua alat

Dokumentasi untuk validasi metoda Jenis alat Nomor lot reagen Nomor lot kalibrasi Waktu kalibrasi dan re-kalibrasi Prosedur preventive maintenance Perubahan metoda Tindakan koreksi

Metoda dengan lambang CE In-vitro Diagnostic Medical Devices Directive 98/79/EC diterapkan pada alat dan aksesoris yang digunakan dalam bidang diagnostik. Umumnya metodologi yang dibeli oleh laboratorium mempunyai standar CE sehingga untuk validasi data dianggap dapat menggunakan data yang tercantum dalam kemasan.

Validasi metoda dan prosedur pemeriksaan dengan lambang CE Laboratorium harus mempertimbangkan : 1. Apakah data validasi yang ada mencukupi kebutuhan atau membutuhkan validasi lanjut? 2. Jika data validasi yang ada cukup, apakah laboratorium mampu mencapai tingkat performans yang dicantumkan?

Apa yang dilakukan untukmenguji performans test? Akurasi : apakah tes menghasilkan hasil benar? Reproducibility/precision : Apakah hasil benar dihasilkan secara konsisten ? Robustness : Apakah semua analis yang menjalankan metoda ini sesuai jadwal? Nilai rujukan : apakah nilai rujukan populasi yang diberikan produsen sesuai dengan populasi lab kita? Rencana kalibrasi : Apa yang direkomendasi produsen dan dapatkah kita lakukan? Rencana QC : bagaimana kita mendeteksi error yang bermakna?

Validasi Metoda pada prosedur Non-CE marked Masih banyak tes menggunakan prosedur bukan CE marked atau "in-house". Diperlukan validasi metoda yang tepat dan didokumentasi Menetapkan performans analitik dan klinik (diagnostik) dari tes agar dapat diterapkan untuk kegunaannya. Uji verifikasi

Uji verifikasi Tujuan : untuk menetapkan analytical error pada tes, sehingga dapat mengenali perubahan yang tidak dapat diterima

Uji : Akurasi - Perbandingan metode tes : uji sensitivitas dan spesifisitas.

- linearitas Presisi - Within-run (repeatability), - Between-run ireproducibility) Analytical Sensitivity (detection limits) Analytical specificity - interferensi & recovery

Pemantapanmutu Quality Assurance dan / QC internal harian adalah

Proses berkesinambungan yang meneguhkan verifikasi & validasi

You need to be in touch Error Dua jenis error utama! (sebenarnya ada tiga) Random error : peningkatan pada standard deviasi (sd) Systematic error : shift pada mean Data dasar untuk mean dan sd ditetapkan pada uji verifikasi. Program QC dapat memantau perubahan ini.

Yang ketiga adalah sporadic error : hal yang terjadi pada suatu sekwens pemeriksaan sampel pasien.

QC tidak dapat mendeteksi error ini, tetapi dikenali dari pengalaman dan perbandingan delta check.

Total allowable error :. Total error adalah : Jumlah random error (sd) + systematic error Jika total error dari metoda tes anda lebih besar dari total (medically) allowable error, inilah bencana ! Jadi Total error allowable (tEA)adalah - Perbedaan hasil yang akan memicu tindakan medik - Jika %CV didapatkan di bawah regulasi CLIA untuk beberapa parameter kimia klinik

Pendekatan untuk validasi metoda Uji statistik : - Mean, sd, %CV - Sensitivity, specificity - Confidence intervals - ROC curve untuk cutoff determination - Agreement kappa & Mc Nemar Menggunakan Method Decision Chart (Westgard) Menggunakan Six Sigma metrik : suatu tolok ukur universal untuk menguji berbagai performans. Skala 2 6.

Westgard Method Decision Chart

Hambatan dalam melakukan validasi metoda Uji validasi metoda sulit diinterpretasi Data besar. Pengujian berulang. Perlu berbagai perhitungan statistik dan grafik untuk mendapatkan kesimpulan. Biaya.

Sebelummengeluarkan hasil pasien, laboratoriumharus menetapkan karakteristik performans tes. Accuracy Precision Reference and Reportable ranges Analytical sensitivity Analytic specificity Interfering substances Diagnostic (Clinical) Validity

Clinical (Diagnostic) Validation Makna klinis dan kegunaan tes : Diagnosis penyakit atau beratnya penyakit (staging) Konfirmasi hasil dari tes lab lain atau diagnosis klinis Pemantauan dan penetapan perjalanan penyakit, prognosis atau resolusi (penyembuhan) Clinical (Diagnostic) Validation Membandingkan tes pada gold standard - Tes lain (kultur, EIA, FISH) - Gambaran klinik atau respons terapi Gunakan nilai PPV dan NPV Perhatikan variasi etnik dan geografi : - kasus DM banyak dijumpai di Manado - Kasus Ca Nasofaring pada etnis Cina Telusuri kepustakan uji klinis (publikasi jurnal, penelitian)

Validasi Hasil Tujuan validasi hasil: Menghindari memberikan hasil tes yang tidak sesuai pada klinisi. Apa yang biasa kita hadapi? Dengan banyak penggunaan alat otomatis, error yang paling sering terjadi adalah human error. Validasi sejumlah besar hasil tes dilakukan dengan inspeksi / pengamatan visual (mata).

Validasi Hasil Pemeriksaan Pada beberapa laboratorium, pengamatan ini terbatas pada hasil abnormal atau sangat abnormal (critical value). Hasil test disaring dengan informasi tes lain dan informasiklinis pasien (tetapi sering tidak ada) Hasil yang : - "jika tertangkap mata" memberikan keraguan pada validator akan memicu tindakan seperti pengulangan atau konsultasi pada ahli patologi klinik. - Bila tidak ? ..

Pendekatan Total quality management dalambentuk tingkat validasi hasil Administratif: - No ID Pasien, tanggal lahir, jenis kelamin, - No ID sampel, - Tanggal dan waktu sampel Teknis, - Kalibrasi, Data quality-control harian, Usia reagen, Sampel, - Jumlah tes, - Jenis sampel, - Volume sampel Pasien - Plausibility of test results, - Hasil Ekstrim - Kemungkinan Carry over dari pasien sebelumnya Clinical validation - Tes lanjutan, - LDL-calculation check, - SOP, protokol

Dokumentasi validasi hasil Dokumentasi dengan : Semua hasil pemeriksaan Semua hasil di luar rentang yang diharapkan Setiap perbedaan hasil yang dihasilkan oleh analisberbeda Setiap kegagalan / kesalahan dari alat / kit tes / media /prosedur / listrik atau komputer (hang) Log maintenance sesuai anjuran Hasil kalibrasi Pengamatan lain yang relevan Tindakan yang dilakukan pada hasil yang tidak diharapkan (incident report) Jika anda telah lakukan semua dengan benar Seperti inilah perasaan anda

Standar Profesi dan Perlindungan Hukum bagi Tenaga Analis Kesehatan


Oleh : Entuy Kurniawan, S.Si, MKM Dewan Pimpinan Pusat Persatuan Ahli Teknologi Laboratorium Kesehatan Indonesia (PATELKI) Disampaikan pada Seminar Nasional : "Malpraktek dan Perlindungan Hukum bagi Tenaga Analis Kesehatan dan Validasi Hasil Pemeriksaan Laboratorium" Di Jakarta 25 26 Juni 2010

Latar Belakang :

Perkembangan Teknologi Informasi Persaingan meningkat Tuntutan pemakai jasa yang semakin meningkat Tuntutan perundang-undangan

Ciri ciri profesi :


Ciri-ciri pengetahuan (intellectual character) Diabdikan untuk kepentingan orang lain (mengutamakan pelayanan) Bukan didasarkan pada keuntungan finansial Adanya pengakuan dari otoritas yang berwenang Kewenangan dalam praktek profesi Adanya standar kualifikasi profesi Tanggung jawab (diri sendiri, teman sejawat, masyarakat dan Tuhan) kode etik Didukung oleh adanya organisasi (association) profesi Mitra organisasi sejenis di Luar Negeri ( Puspronakes LN)

Profesi Kesehatan :

Profesi kesehatan adalah pekerjaan yang memenuhi kriteria : o Diberikan kewenangan untuk melaksanakan pelayanan kepada klien maupun tenaga kesehatan lain o Mempunyai pendidikan formal untuk memperoleh pengetahuan, sikap dan keterampilan o Melaksanakan pelayanan melalui kode etik dan standar pelayanan yang diakui masyarakat

Patelki Organisasi Profesi Analis Kesehatan "Organisasi ini adalah organisasi profesi analis kesehatan yang bersifat independent, professional dan sosial kemasyarakatan". (AD PATELKI Bab II Pasal 4) Siapa Anggota PATELKI Anggota yang mempunyai latar belakang pendidikan Sekolah Menengah Analis Kesehatan (SMAK) atau Akademi Analis Kesehatan (AAK) atau Akademi Analis Medis (AAM) atau Pendidikan Ahli Madya Analis Kesehatan (PAMAK) atau Perguruan Tinggi yang

menyelenggarakan Program Studi Analis Kesehatan atau Teknologi Laboratorium Kesehatan yang menyatakan diri sebagai anggota. (ART PATELKI Bab II Pasal 7) Wilayah dan Cabang PATELKI

MUNAS I : 10 wil MUNAS II : 20 wil dan 2 Cab MUNAS III : 21 wil dan 20 Cab April 2002 : 25 wil dan 60 Cab Mei 2006 : 26 wil dan 154 Cab Okt 2009 : 28 wil dan 160 Cab

Mitra Organisasi PATELKI

PATELKI merupakan keanggotaan dari : o ASEAN Association of Clinical Laboratory Sciences (AACLS) o ASIAN Association of Medical Laboratory Sciences (AAMLS) Mitra Organisasi LN : JAMT (Jepang), KAMT (Korea), PAMET (Philipina), MIMLS (Malaysia), AMTT (Thailand), SIMLS (Singapore), BAMLS (Brunai Darussalam) Mitra Organisasi DN : PDS Patklin, HKKI, ILKI, FOPKI

Visi PATELKI Menjadi Organisasi profesi analis kesehatan yang mandiri, professional, peduli serta aktif dalam peningkatan mutu pelayanan laboratorium kesehatan bagi peningkatan kualitas kesehatan masyarakat Misi PATELKI

Meningkatkan kekuatan kepemimpinan PATELKI dalam mewujudkan organisasi profesi yang mandiri, profesional, dan berwibawa dengan jejaring yang kuat baik di dalam maupun luar negeri Meningkatkan kemampuan tenaga analis kesehatan sebagai tenaga profesional serta berdaya saing internasional Pengembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi dalam meningkatkan mutu hasil dan pelayanan laboratorium kesehatan Pengembangan sistem remunerasi dan jenjang karir profesional yang didukung oleh sistem pendidikan berkelanjutan yang kuat

Peran PATELKI (AD Bab IV Pasal 6)


Pembina dan pengembang dalam peningkatan mutu pendidikan dan pelayanan, serta IPTEK laboratorium kesehatan Pelaksana proses sertifikasi profesi dan memfasilitasi registrasi dan lisensi Penata kehidupan keprofesionalan, pelayanan dan perlindungan hukum, serta hubungan masyarakat dan kerjasama Fasilitator dalam peningkatan kesejahteraan anggota, pengembangan karir dan sistem penghargaan profesi

Fungsi PATELKI

Wadah pembinaan dan pengembangan anggota sesuai dengan tujuan organisasi Wadah pembinaan dan pengembangan mutu profesi Wadah untuk menata kehidupan keprofesionalan serta peningkatan kesejahteraan anggota Sarana komunikasi dan kerjasama antar anggota dan antar anggota organisasi lainnya

Tujuan PATELKI

Menghimpun seluruh anggota untuk mempersatukan diri dalam meningkatkan peran serta secara aktif, terarah dan terpadu. Mengembangkan pengetahuan dan ketrampilan dalam bidang teknologi laboratorium kesehatan baik secara nasional, regional maupun internasional. Meningkatkan mutu pendidikan dan pelayanan laboratorium kesehatan dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Memfasilitasi dan memberikan perlindungan hukum bagi anggota dalam menjalankan praktek profesinya

Apa manfaat PATELKI Mendapatkan Pembinaan, Perlindungan dan Pembelaan Organisasi (AD Bab VII Pasal 9 ayat 2) Perlindungan Hukum dan Profesi Perlindungan Hukum Perlindungan Hukum terhadap tindak kekerasan, ancaman, perlakuan diskriminatif, intimidasi, atau perlakuan tidak adil dari pimpinan unit kerja, pasien, keluarga pasien, masyarakat, birokrasi, dan/atau pihak lain. Perlindungan Profesi Perlindungan profesi terhadap pemutusan hubungan kerja yang tidak sesuai dengan peraturan perundang-undangan, pemberian imbalan yang tidak wajar, pembatasan dalam menyampaikan pandangan, pelecehan terhadap profesi, dan pembatasan atau pelarangan lain yang dapat menghambat dalam melaksanakan tugas keprofesionalannya. Regulasi dan Perlindungan Hukum

Tenaga kesehatan berhak mendapatkan imbalan dan perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas sesuai dengan profesinya. (UU Kesehatan No. 36 Tahun 2009, Pasal 27 ayat (1)) Perlindungan hukum diberikan kepada tenaga kesehatan yang melakukan tugasnya sesuai dengan standar profesi tenaga kesehatan. (PP No. 32 Tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan Pasal 24 : 1) Hak mendapat perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas sesuai dengan profesinya (SE Dirjen pelayanan Medik No. YM.02.04.3.5.2504 tertanggal 10 Juni 1997)

Standar Profesi

Kriteria kemampuan professional (knowledge, skill, attitude) minimal yang harus dikuasai agar dapat menjalankan kegiatan profesionalnya dan memberikan layanan kepada masyarakat. Sebagai pedoman bagi anggota profesi dalam melaksanakan tugas profesionalnya Dikukuhkan melalui peraturan ataupun ketetapan pemerintah

Undang undang No. 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan


Tenaga kesehatan harus memiliki kualifikasi minimum (Pasal 22 : 1) Kewenangan untuk menyelenggarakan pelayanan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan sesuai dengan bidang keahlian yang dimiliki (Pasal 23 : 2) Tenaga kesehatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 harus memenuhi ketentuan kode etik, standar profesi, hak pengguna pelayanan kesehatan, standar pelayanan, dan standar prosedur operasional (Pasal 24 : 1) Ketentuan mengenai kode etik dan standar profesi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur oleh ORGANISASI PROFESI. (Pasal 24 : 2)

PP No. 32 Tahun 1996


Setiap tenaga kesehatan dalam melakukan tugasnya berkewajiban untuk mematuhi standar profesi tenaga kesehatan (Pasal 21 : 1) Standar profesi tenaga kesehatan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan oleh menteri (Pasal 21 : 2) Melakukan upaya kesehatan tidak sesuai standar profesi . dipidana denda paling banyak Rp. 10.000.000,00 (Pasal 35)

Standar Profesi Analis Kesehatan


Dasar Hukum : Kepmenkes RI No : 370/Menkes/SK/III/2007 Merupakan dasar kewenangan bagi seorang tenaga Analis Kesehatan dalam melaksanakan pekerjaan profesionalnya di Laboratorium Kesehatan Acuan standar kompetensi yang digunakan dalam standar pendidikan, pelayanan, uji kompetensi

Tugas Pokok Analis Kesehatan Melaksanakan pelayanan laboratorium kesehatan meliputi bidang hematologi, kimia klinik, mikrobiologi, imunologi-serologi, toksikologi, kimia lingkungan, patologi anatomi, biologi dan fisika

Fungsi Analis Kesehatan


Mengembangkan prosedur untuk mengambil dan memproses spesimen Melaksanakan uji analitik terhadap reagen dan spesimen Mengoperasikan dan memelihara peralatan/ instrumen laboratorium Mengevaluasi data laboratorium Mengevaluasi teknik, instrumen, dan prosedur baru laboratorium secara efektif dan efisien Merencanakan, mengatur, melaksanakan dan mengevaluasi kegiatan laboratorium Membimbing dan membina tenaga kesehatan lain dalam bidang teknik kelaboratoriuman Merancang dan melaksanakan penelitian dalam bidang laboratorium kesehatan

Standar Kompetensi

Menguasai ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan tugas pokok dan fungsi di laboratorium kesehatan Mampu merencanakan/merancang proses yang berkaitan dengan tugas pokok dan fungsinya di laboratorium kesehatan sesuai jenjangnya Memiliki keterampilan untuk melaksanakan proses teknis operasional pelayanan laboratorium, yaitu Keterampilan pengambilan dan penanganan spesimen Keterampilan melaksanakan prosedur laboratorium, metode pengujian dan pemakaian alat dengan benar Keterampilan melakukan perawatan dan pemeliharaan alat, kalibrasi dan penanganan masalah yang berkaitan dengan uji yang dilakukan Keterampilan melaksanakan uji kualitas media dan reagensia Mampu memberikan penilaian analitis terhadap hasil uji laboratorium Memiliki pengetahuan untuk melaksanakan kebijakan pengendalian mutu dan prosedur laboratorium

Memiliki kewaspadaan terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi hasil uji laboratorium

Standar Kompetensi Menurut Jenjang Pendidikan

JENJANG NO KOMPETENSI SMAK MENGUASAI ILMU PENGETAHUAN 1.1. Hematologi & Transfusi darah 1.2. Kimia Klinik 1.3. Serologi-Imunologi 1.4. Mikrobiologi 1.5. Toksikologi 1. 1.6. Patologi Anatomi 1.7. Biologi Molekuler 1.8. Virologi 1.9. Kesehatan Lingkungan 1.10. Komputer 1.11. Manajemen MAMPU MEMBUAT PERENCANAAN/MERANCANG PROSES 2.1. Alur kerja proses pemeriksaan di laboratorium 2.2. Alur keselamatan kerja di laboratorium 2.3. Menyusun prosedur baku di laboratorium 2. 2.4. Menyusun prosedur cara ukur keberhasilan proses 2.5. Menyusun program pemantapan mutu internal 2.6. Menyusun program pemantapan mutu eksternal 2.7. Merancang upaya keselamatan kerja di laboratorium DIII SI

MAMPU MELAKSANAKAN PROSES TEKNIS OPERASIONAL 3.1. Mengambil spesimen 3.2. Menilai kualitas spesimen 3. 3.3. Menangani spesimen (labeling, penyimpanan, pengiriman) 3.4. Mempersiapkan bahan/reagensia 3.5. Memilih reagen & metoda analisa 3.6. Mempersiapkan alat 3.7. Memilih/menentukan alat 3.8. Memeliharan alat 3.9. Mengkalibrasi alat 3.10. Menguji kelaikan alat 3.11. Mengerjakan prosedur analisa bidang : a. Hematologi sederhana b. Hematologi khusus c. Kimia klinik d. Serologi-Imunologi sederhana e. Serologi-Imunologi komplek f. Mikrobiologi sederhana g. Mikrobiologi khusus h. Toksikologi I . Patologi Anatomi

j. Biologi Molekuler k. Virologi (riset) 3.12. Mengerjakan prosedur dalam pemantapan mutu 3.13. Membuat laporan administrasi MAMPU MEMBERIKAN PENILAIAN (JUDGMENT) 4.1. Mendeteksi secara dini keadaan spesimen yang berubah 4.2. Mendeteksi secara dini perubahan kondisi alat/reagen/kondisi analisa 4.3. Mendeteksi secara dini bila muncul penyimpangan dalam proses teknis operasional 4.4. Menilai validitas rangkaian analisa atau hasilnya 4.5. Menilai normal tidaknya hasil analisa untuk dikonsulkan kepada yang berwenang 4.6. Menilai layak tidaknya hasil proses pemantapan mutu internal 4.7. Menilai layak tidaknya hasil proses pemantapan mutu eksternal 4.8. Mendeteksi secara dini terganggunya keamanan lingkungan kerja KEMAMPUAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN 5.1. Perlunya koreksi terhadap proses/alat/spesimen/ reagensia 5. 5.2. Perlunya koreksi terhadap proses pemantapan mutu internal 5.3. Perlunya koreksi terhadap proses pemantapan mutu eksternal

4.

Peranan PATELKI

"Komitmen Organisasi" (MUNAS VI PATELKI) o Visi dan Misi PATELKI o AD/ART (Peran dan Fungsi PATELKI dalam perlindungan hukum) Struktur Organisasi PATELKI : o Dept. Hukum dan Advokasi o Majelis Kehormatan Etik Profesi (MKEK) o Penanganan serta pendampingan kasus yang dihadapi anggota o Advokasi dan pertimbangan profesi Call Centre Pengaduan Anggota PATELKI Perumusan SIK Analis Kesehatan : Standar kewenangan Lisensi (Izin melakukan praktek profesi) Pengembangan standar Standar profesi (Permenkes), Standar pelayanan (Permenkes/KepDirYanmed) acuan dalam Penyusunan SOP Sosialisasi melalui kegiatan ilmiah dan media komunikasi & informasi organisasi

TATA CARA PERMOHONAN UJI SERTIFIKASI Pemohon dapat mengajukan melengkapi dokumen : surat permohonan ke LSP-TELAPI dengan

1. Mengisi Formulir pendaftaran. 2. Mengisi Formulir Permohonan Uji Sertifikasi. 3. Mengisi Formulir Pengakuan Kompetensi Terkini (PKT). 4. Melampirkan foto copy ijazah pendidikan formal terakhir. 5. Melampirkan foto copy sertifikat pelatihan yang sesuai dengan unit yang akan diuji atau yang relevan/ pendidikan berbasis kompetensi dari suatu lembaga pelatihan yang diakui. 6. Bukti Pengujian yang ditandatangani oleh calon asesi dan atasan langsung (tercantum dalam logbook). 7. Pas photo berwarna ukuran 3x4 masing-masing sebanyak 5 (lima) buah dengan pakaian resmi (laki-laki berdasi). 8. Surat pengalaman kerja saat ini (tercantum dalam Formulir Permohonan Uji Sertifikasi). Pelaksanaan administrasi dan pelaksanaan teknis melaksanakan penilaian kelengkapan dan kesesuaian dokumen pemohon berdasarkan pemenuhan criteria pemohon sertifikasi : 1. Pendidikan Formal minimal SMAK atau yang sederajat. 2. Secara teknis mampu dan sedang melaksanakan profesinya ditempat kerja dalam bidang yang akan diujikan, untuk alas an ini yang bersangkutan harus mempunyai pengalaman kerja minimal 20 (dua puluh kali) melakukan pengujian yang relevan di laboratorium penguji (tercantum dalam logbook).

JENIS PAKET KOMPETENSI LABORATORIUM KLINIK N O 1 PERSYARATA N

NAMA PAKET

KODE UNIT

BIAYA Rp. 1.000.000,-

LAB KK.02.013.0 2

LAB KL.01.001.0 2 LAB KK.01.015.0 1 LAB KK.02.001.0 1

Paket Dasar 1

Mendapatkan sample yang representative sesuai dengan rencana sampling Mengoperasikan Sentifuge Mengoperasikan Pipet Bekerja Aman sesuai dengan prosedur dan kebijakan Mempersiapkan Larutan Standar Melakukan Tes Dasar Melakukan Pemeriksaan Mikroskopis

LAB KK.02.016.0 1

LAB KK.02.014.0 1

LAB KK.01.014.0 1 Paket 1 (dasar) Rp. 1.000.000,-

Paket Kimia Klinik 1

Reading and Understanding

LAB KK.01.005.0

English Laboratory Procedure Melakukan Teknik/alat spektroskopi Melakukan Uji Patologi Kimiawi Melakukan Pemeriksaan Urine Melakukan Pemeriksaan Faeces Membuat Kontribusi untuk Tujuan Kualitas

LAB KK.03.004.0 2

LAB KK.03.006.0 2

LAB KL.03.009.0 2

LAB KL.03.010.0 1

LAB KK.02.03.01 3 Paket Hematologi 1

Rp.1.000..000, LAB KK.01.005.0 2 Paket 1 (dasar)

Reading and Understanding English Laboratory Procedure Menghitung Jumlah sel dalam sample biologi Membuat Kontribusi Untuk Tujuan Kualitas Melakukan Pemeriksaan Hematologi

LAB KL.03.008.0 1

LAB

KK.02.003.0 2

LAB KL.03.004.0 2

Paket ImunologiSerologi 1

LAB KK.01.005.0 2

Paket Dasar

Rp. 1.000.000,-

Reading and Understanding English Laboratory Procedure Melakukan Teknik/ alat spektroskopi Melakukan Pemeriksaan Imunologi-Serologi Membuat Kontribusi untuk Tujuan Kualitas LAB KK.03.004.0 2

LAB KL.03.011.0 1

LAB KK.02.003.0 2

Paket Mikrobiologi 1

Reading and Understanding English Laboratory Procedure Melakukan Prosedur Laboratorium biologi, pewarnaan preparat olesan, hapusan dan preparat utuh Teknik Aseptik Pembuatan Media

LAB KK.01.005.0 2

Paket dasar

Rp. 1.250.000,-

LAB KL.03.001.0 1

Pembenihan Menghitung Jumlah Sel dalam sample Biologi Melakukan Pemeriksaan Bakteriologi Klinik Membuat Kontribusi Untuk Tujuan Kualitas

LAB KK.02.017.0 1

LAB KK.03.003.0 1

LAB KL.03.008.0 1

LAB KL.03.003.0 2

Paket Mikrobiologi 2

Melakukan Pemeriksaan Mikologi Klinik Melakukan Pemeriksaan Protozoologi Klinik Menerapkan sistim kualitas dan proses perbaikan yang berkelanjutan Reading and Understanding English Equipment Manual

LAB KK.02.003.0 2 LAB KL.03.012.0 1

Paket dasar Paket Mikro 1

Rp.1.500..000, -

LAB KL.03.013.0 1

LAB KK.02.005.0 2

LAB KK.01.004.0 2

Paket Kimia Klinik 2


(harus lulus KK1)

Rp. 1.250.000,AK.UJI.002. A Paket Dasar Harus sudah lulus KK 1

Melakukan Pemeriksaan Sperma Melakukan Pemeriksaan Cairan Tubuh Menghitung Jumlah sel dalam sample biologi

AK.UJI.003. A

LAB KL.03.008.0 1

Paket Kimia Klinik 3

Rp. 1.250.000,LAB KK.03.006.0 2

Mengkalibrasi dan Memelihara Instrumen Menerapkan system kualitas dan proses perbaikan yang berkelanjutan Menggunakan piranti lunak aplikasi laboratorium Reading and Understanding English Equipment Manual

Paket dasar LAB KK.02.005.0 2 Lulus KK 1 Dan KK 2

LAB KK.01.003.0 2

LAB KK.01.004.0 2

Paket Hematologi 2

Rp.1.000..000, LAB KK.05.002.0 5 Paket dasar Paket Hema 1

Menerapka system kualitas dan proses perbaikan yang berkelanjutan Menggunakan piranti lunak aplikasi laboratorium Reading and Understanding English Equipment Manual Melakukan Pemeriksaan Hematologi

LAB KK.01.003.0 1

(khusus koagulasi,agregrasi)

LAB KK.01.004.0 2

LAB KL.03.004.0 2

10

Paket ImunologiSerologi 2

Rp.1.500..000, LAB KK.02.005.0 2 Paket dasar Paket Imunosero 1

Menerapkan system kualitas dan proses perbaikan yang berkelanjutan Menggunakan aplikasi piranti lunak aplikasi laboratorium Melakukan

LAB KK.01.003.0

Pemeriksaan Imunoserologi
(khusus metode diluar aglutinasi)

Reading and Understanding English Equipment Manual

LAB KL.03.011.0 1

LAB KK.01.004.0 2

FORMULIR APLIKASI
Subsidi Program Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) Dalam Rangka Uji Kompetensi Tahun 2009

Bersama ini kami Bersedia/Tidak Bersedia

(*

untuk mengikuti Uji Kompetensi

Nama Perusahaan/Institusi Ruang Lingkup Perusahaan Nama Pimpinan Nama yang dapat dihubungi Jumlah Peserta Uji Kompetensi

Technical Manager Klasifikasi Peserta Uji Kompetensi Laboratory Supervisor Analyst

Fresh Graduate

Pilihan Paket Unit Kompetensi :


Bidang Paket Paket Dasar Paket Proksimat 1&2 Bidang Kimia Paket UV-VIS Paket GC Paket AAS Bidang Klinik Jumlah Bidang Paket Paket Dasar Paket K.Klinik 1 Paket Hematologi 1 Paket Mikrobiologi 1 Paket Serologi 1 Jumlah

Alamat

Contact Detail

Phone No. Fax. No. Email

Formulir Aplikasi yang telah lengkap di Kirim via Pos atau Fax ke : LSP TELAPI Jl. Kramat VII No. 11, Jakarta - Pusat Phone : 62-21 3921747/ 32336919, Fax. : 62-21 3921747 Email : lsp_telapi@yahoo.com

NO LATE APPLICATION WILL BE ACCEPTED


FORMULIR APLIKASI PENGAKUAN KOMPETENSI TERKINI (PKT)

Bagian 1 : Rincian Data Peserta Pada bagian ini, cantumkan data pribadi, data pendidikan formal serta data pekerjaan anda pada saat ini.
a. Data Pribadi Nama lengkap Tempat / tgl. lahir Jenis kelamin Kebangsaan Alamat rumah

: :

___________________________________________________________________________ _______________________________ , ___________________________ *) Coret yang tidak perlu

: Laki-laki / Wanita *) : :
__________________________________

___________________________________________________________________________ ______________________________________________

, Kode pos :

_____________

No. Telepon/E-mail

: Rumah :

______________________

, Kantor :

_____________________

HP : _________________________ , E-mail : ________________________________ b. Data Pendidikan (Hanya diisi dengan pendidikan formal terakhir dan dilampiri bukti dokumen) Nama Sekolah/ Lembaga Jurusan/Program Strata (Untuk S1 keatas)

: : :

________________________________________________________________________ ________________________________________________________________________ ________________

, Tahun lulus :

_______________

c. Data Pekerjaan Sekarang


Nama Lembaga/ Perusahaan Jabatan Alamat

: : :

________________________________________________________________________ ___________________________________________ ________________________________________________________________________ _________________________________________________,

Kode pos : ___________

No. Telp/Fax/E-mail

: Telp

: ______________________ ,

Fax : _______________________

E-mail : __________________________________
____________________ , _____ _______________________

200

Peserta

Bagian 2 : Daftar Unit Kompetensi


Pada bagian 2 ini, cantumkan Unit Kompetensi yang anda ajukan untuk dinilai/diuji kompetensi dalam rangka mendapatkan pengakuan sesuai dengan latar belakang pendidikan, pelatihan serta pengalaman kerja yang anda miliki. Unit kompetensi yang diajukan dapat berupa Unit Kompetensi Tunggal (Single Unit) maupun untuk sekelompok Unit Kompetensi (Cluster Units). No. Kode Unit Judul Unit Keterangan

Bagian 3 : Pelatihan dan Pengalaman Kerja


a. Pelatihan
Pada bagian ini, diisi dengan data-data pelatihan yang pernah anda ikuti yang relevan dengan Unit Standar Kompetensi yang akan dinilai. Tulislah data pelatihan anda dimulai dari urutan paling akhir (terkini). Selesai

Tanggal

Nama Pelatihan

Lembaga Pelatihan

Tipe Bukti *)

Ya

Tdk

b. Pengalaman Kerja :

*) Lihat kode / tipe-tipe bukti pada bagian akhir halaman 3

Pada bagian ini, diisi dengan pengalaman kerja yang anda miliki yang relevan dengan kompetensi yang akan dinilai. Tulislah data pelatihan anda dimulai dari urutan paling akhir (terkini). Nama Perusahaan Bidang Pekerjaan dan JabatanTerakhir Periode FT/ PT Tipe Bukti*)

Keterangan : FT = Full Time,

PT = Part Time

c. Pengalaman Lain yang relevan :

Pada bagian ini, diisi dengan pengalaman anda lainnya yang relevan terhadap unit-unit kompetensi yang akan dinilai.

Uraian Pengalaman

Tipe bukti *)

*) Lihat kode / tipe-tipe bukti pada bagian akhir halaman 3

Kode dan tipe-tipe bukti :


Kode bukti Tipe- tipe bukti

SK SR CP JD WS De Pe L

= = = = = = = =

Sertifikat atau kualifikasi (contoh : pelatihan, keakhlian) Surat referensi dari supervisor/perusahaan mengenai pekerjaan anda Contoh pekerjaan yang pernah anda buat (produk jadi) Job description dari perusahaan mengenai pekerjaan anda Wawancara dengan supervisor, teman sebaya atau klien Demonstrasi pekerjaan/keterampilan yang dipersyaratkan Pengalaman Industri (on the job training, magang, kerja praktek, dll) Bukti-bukti lainnya yang relevan

Bagian 4 :

Kompetensi / Elemen Kompetensi dan Bukti Pendukung

Pada bagian ini, anda diminta untuk menghubungkan dan mencocokkan ( matching) antara Kompetensi/ Elemen kompetensi dengan Bukti-bukti pendukung yang sudah dipersiapkan. Tuliskan kembali bukti-bukti yang telah dicantumkan pada Bagian 1 dan 3 pada kolom bukti di bawah ini serta cantumkan kode bukti pada setiap item bukti yang anda tulis, disertai datadata/dokumen yang relevan sesuai dengan Kompetensi/Elemen Kompetensi *). Untuk selanjutnya Asesor akan menilai kesesuaian bukti-bukti**) yang anda ajukan (valid, asli, terkini, memadai) serta membuat rekomendasi untuk penilaian lanjut ***). Unit Kompetensi / Elemen Kompetensi Bukti (paling relevan) : RincianPendidikan/Pelatihan, Pengalaman Kerja, Pengalaman Hidup dan kode bukti *) Kesesuaian bukti **) Penilaian Lanjut ***)

Unit Kompetensi : Elemen Kompetensi :

Unit Kompetensi : Elemen Kompetensi :

Rekomendasi :

Peserta/Assessee : Nama Tanda tangan/ Tanggal

Catatan :

Penilai/Assessor : Nama No. Reg. Tanda tangan/ Tanggal

BIO DATA

Nama Lengkap : . Tempat Tanggal Lahir : . Kebangsaan : . Alamat Rumah : .

. Telephone/Handphone : .

Alamat Kantor : .

. Telephone/Fax : . Email : . Penguasaan Bahasa Asing : .

Keterangan : Dengan ini saya menyatakan ................sedang bekerja di Perusahaan bidang/bagian ..sebagai sejak... /Institusi bahwa saya yang bernama

Laboratorium

pada

..terhitung

Untuk memenuhi persyaratan Pengujian, saya melampirkan Logbook sesuai paket kompetensi yang saya pilih. ,. Mengetahui, Atasan langsung, 3x4
_______________________(tanda tangan dan cap perusahaan)

Pas photo

Semua keterangan diatas adalah benar. Pemohon bersedia menerima dan mematuhi peraturan yang berlaku dalam proses sertifikasi sesuai perjanjian

Daftar

TUK Written by Administrator Wednesday, 09 September 2009 12:06 No. Nama TUK Alamat 1. LIPI Bandung Jl.Cisitu Sangkuriang Bandung Tel : 022-2503051, Fax : 022-2507772 Jl. Binamarga I Ciheuleut Baranangsiang Bogor Timur Tel: 0251-323138/381600, Fax: 0251384785 l. Alai Pauh V Kel. Kapalo Koto Kec. Pauh Padang Tel:0751-777703, Fax: 0751-777702 Jl. Soekarno Hatta Km 10 Bandung Tel : 022-7318960, Fax:022-7318960 Jl. Soekarno Hatta No. 596 Bandung Tel:022-7563077, Fax:022-7563077 Jl. Villa Indah Pajajaran B-17 Pulo Armin, Bogor Tel: 0251-346986, Fax:0251-346986 Komp. Lik Ulu Gadut Po Box 274 Padang

2.

SMAK Bogor

3.

SMAK Padang

4.

SMAK 13 Bandung

5.

SMAK 7 Bandung

6.

M-Brio Biotekindo

7.

Balai Riset & Standardisasi Padang

8.

Tel: 0751-72201, Fax:0751-71320 AAK 17 Agustus Semarang Jl. Jend. Sudirman No.350 Semarang Tel: 024-7608694, Fax:024-7625060 Jl. Percetakan Negara No. 23 Jakarta Pusat Tel:021-4212524, Fax:021-42804339 Jl. Kramat Raya No. 25 Tel: 021-3906709/3153003, Fax : 326949/3916640 Jl. Boulevard Raya Blok H4 No. 15 Kelapa Gading, Jakarta Utara Tel:021-4522148, Fax:021-4522174 Jl. Gunawarman No. 77 Kebayoran Baru Tel:021-7220203, Fax:021-7226450 Jl. Buah Batu No.160 Bandung

9.

BLK DKI Jakarta

10.

Prodia Kramat

11.

Prodia Kelapa Gading

12.

Prodia Kebayoran

13.

Prodia Buah Batu

14.

BLK Jabar

Tel :022-7310128, Fax : 022-7306219 Jl. Sederhana No. 3-5 Bandung Tel : 022-2033517, Fax:022-2033717 Jl. Karang Menjangan 18 Surabaya Tel : 031-5020708, Fax: 031-5020308 Jl. Cilolohon No. 36 Tasikmalaya Tel:0265-334740/32013, Fax:0265-321013 Jl. Padasuka No. 233 Bandung 40192 Tel: 022-7203733/70772197,Fax:0227203733 Jl. Raya Diponegoro No. 107 SurabayaJawa Timur Tel:031-5671010/031-5675476 Jl. Raya Diponegoro No. 192 Denpasar-Bali Tel:0361-261001/0361-236349 Jl. G.Batu Putih No.12 Makasar 90113 Tel:0411-872727 Fax:0411-873110

15.

BLK Surabaya

16.

STIKES Bakti Husada Tasikmalaya STA Bakti Asih Bandung

17.

18.

Prodia Surabaya

19.

Prodia Denpasar

20.

Prodia Makasar

21. 22. 23. 24.

BBLK Palembang VEDCA Cianjur Prodia Medan Prodia Bogor

Jl.Raya Janggiri Km.14,Ds.Sukajadi Kec.Karang Tengah Cianjur 43202 Jl.S.Parman No.17 / 223 G Medan Jl.Jend.Sudirman No.38 B, Bogor Jawa Barat

PERSYARATAN MENJADI TUK


1. 2. 3. 4. 5. Memiliki Dokumen Panduan Mutu, Instruksi Kerja, dan Formulir-formulir. Mempunyai Susunan Panitia Tempat Uji Kompetensi. Memiliki Asesor yang ada di TUK. Mengisi Formulir Pendaftaran dan Kelengkapan Persyaratan TUK. Apabila calon TUK mengajukan 1-4 jenis paket kompetensi dikenakan biaya Rp. 2.000.000,- ( Pelaksanaan Verifikasi dilakukan dalam 1 hari). 6. Apabila calon TUK mengajukan lebih dari 4 jenis paket kompetensi maka dikenakan biaya Rp. 3.000.000,-. (Pelaksanaan Verifikasi dilakukan dalam 1-2 hari). 7. Harga tersebut diatas (no. 5 & 6) belum termasuk biaya akomodasi dan transportasi asesor yang mem-verifikasi. ( Adalah tanggungan dari calon TUK). 8. Harga tersebut berlaku untuk Satu Bidang, yaitu Bidang Kimia atau Bidang Klinik.

Biaya Pendaftaran dapat ditransfer ke : Bank BNI-46 Cab. Paus Rawamangun a/n. LSP-TELAPI No.Rek. : 91115233