Anda di halaman 1dari 7

Cara Mengolah Lahan Berkontur

Tanah sangat vital peranannya bagi semua kehidupan di bumi karena tanah mendukung kehidupan tumbuhan dengan menyediakan hara dan air sekaligus sebagai penopang akar. Struktur tanah yang berongga-rongga juga menjadi tempat yang baik bagi akar untuk bernafas dan tumbuh. Tanah juga menjadi habitat hidup berbagai mikroorganisme. Bagi sebagian besar hewan darat, tanah menjadi lahan untuk hidup dan bergerak. Menurut Sitanala Arsyad (1989), konservasi tanah adalah penempatan setiap bidang tanah pada cara penggunaan yang sesuai dengan kemampuan tanah tersebut dan memperlakukannya sesuai dengan syarat-syarat yang diperlukan agar tidak terjadi kerusakan tanah. Masalah konservasi dan penggunaan sumberdaya yang bijaksana berbeda-beda bagi masing-masing tipe sumberdaya. Untuk fund resources atau sumber daya yang tidak dapat diperbaharui, konservasi dimaksudkan sebagai usaha mengembangkan penggunaan sumberdaya yang persediannya relatif tetap, sehingga dapat memenuhi kebutuhan dalam waktu yang lebih panjang, hal ini melalui pengurangan tingkat konsumi atau melakukan penghematan. Untuk flow resources atau sumberdaya yang dapat diperbaharui, konservasi dimaksudkan sebagai usaha pengurangan pemborosan yang bersifat ekonomi, dan sekaligus memaksimumkan penggunaan yang dapat dilaksanakan secara ekonomis. Sebagai contoh adalah penggunaan sumberdaya-sumberdaya selain air, cara yang terbaik untuk membuat sumberdaya ini tetap ada atau bertahan dalam jangka waktu yang panjang adalah dengan cara menghemat atau kebijakan non use (tidak menggunakan sumberdaya) tersebut. Manfaat dan Hambatan Konservasi Tanah Pada dasarnya konservasi merupakan pemberdayaan atau pemeliharaan terhadap alam dan makhluk hidup. Manfaat manfaat konservasi diwujudkan dengan: 1. Terjaganya kondisi alam dan lingkungannya, berarti konservasi dilakukan dengan memelihara agar kawasan konservasi tidak rusak. 2. Terhindarnya makhluk hidup dari kepunahan, yang berarti jika gangguan-gangguan penyebab turunnya jumlah dan mutu makhluk hidup terus dibiarkan tanpa upaya pengendalian akan berakibat makhluk hidup tersebut menuju kepunahan bahkan punah sama sekali. 3. Terhindarnya dari bencana akibat perubahan alam, berarti gangguan-gangguan terhadap flora dan fauna serta ekosistemnya pada khususnya serta sumber daya alam pada umumnya menyebabkan perubahan berupa kerusakan maupun penurunan jumlah dan mutu sumber daya alam tersebut. 4. Mampu mewujudkan keseimbangan lingkungan baik mikro maupun makro, bararti dalam ekosistem terdapat hubungan yang erat antara makhluk hidup dengan lingkungannya. 5. Mampu memberikan kontribusi terhadap ilmu pengetahuan, berarti upaya konservasi sebagai sarana pengamatan dan pelestarian flora yang sudah punah maupun belum punah dari sifat, potensi maupun penggunaannya. 6. Mampu memberikan konstruksi kepada kepariwisataan, berarti ciri-ciri dan objeknya yang karakteristik merupakan kawasan ideal sebagai sarana rekreasi atau wisata alam. Dalam pelaksanaan konservasi sering ditemui hambatan-hambatan yang dapat dibedakan menjadi :

1. Hambatan fisik : Biasanya kita mendapatkan sumber daya dalam keadaan sedemikian rupa (sudah tertentu), misalnya tempatnya atau lokasinya, sehingga untuk menggunakannya manusia yang harus menyesuaikan. Misalnya untuk dapat menggunakan suatu sumber daya dengan baik maka kita harus membuat dulu dam, teras, menanam tanaman hutan dan menerapkan teknik teknik lain untuk mengubah keadaan alam. 2. Hambatan ekonomi : Hambatan ekonomi dapat berupa kurangnya modal untuk melaksanakan konservasi, kurangnya pengetahuan dan yang ketiga adalah tidak stabilnya perekonomian. 3. Hambatan kelembagaan : Banyak orang melaksanakan konservasi ini sebagai suatu kebiasaan atau adat istiadat, sehingga mereka kurang memperhatikan manfaatnya.Konservasi ini harus dilakukan secara terpadu oleh institusi yang dimiliki oleh negara agar ada arah yang jelas dan ini perlu dibentuk lembaga yang menangani konservasi sumberdaya di setiap daerah. 4. Hambatan teknologi : Penggunaan sumberdaya-sumberdaya akan tergantung antara lain oleh bentuk penyesuaian diri manusia dan teknologi.Hubungan sumberdaya-sumberdaya dengan macam dan tingkat teknologi sangat erat.Sebagai contoh tenaga matahari, yang dulu tidak banyak digunakan, dengan adanya perkembangan teknologi sekarang ini banyak digunakan.Hambatan teknologi ini dapat diatasi dengan cara meningkatkan kemampuan pegetahuan teknologi yang dapat dipelajari dari negara-negara yang sudah maju atau melakukan penelitian terhadap teknologi yang telah ada.

Tanah berkontur atau tidak rata sering kita temui di wilayah perbukitan dan pegunungan. Bagi sebagian orang, kondisi tersebut selain sulit pengolahaannya, konstruksi strukturnya haruslah super ekstra. Sisi lainnya, lahan berkontur juga memiliki nilai positif yang dapat menjadi inspirasi tersendiri. Hunian yang dibangun di atas tanah berkontur akan sangat kaya kreasi ruang, jika penataannya tepat.

Mengingat pemanfaatan lahan di tanah berkontur menciptakan ruang yang dapat tersembunyi di antara ruang lainnya.??Misalnya rumah tinggal berlantai tiga, akan terlihat hanya satu lantai dari sisi berbeda. Sedangkan dari sisi samping, akan terlihat hanya dua lantai karena satu lantai lainnya berfungsi seperti basement atau lantai bawah tanah. Padahal, basement ini memanfaatkan tanah yang cekung dari permukaan.

Hunian di atas tanah tidak rata juga memiliki keunikan dibandingkan dengan rumah berlantai satu (tanpa lantai atas), yang berada di atas tanah tidak berkontur. Rumah berlantai satu memang tidak meletihkan karena tidak ada tangga yang setiap saat akan mengantarkan tubuh kita dari lantai satu ke lantai yang lain. Keunikan lain yang tidak di dapat lahan datar adalah pemandangannya. Pada lahan ini muka bangunan akan dapat terbentuk menjadi dua sisi. View yang dihasilkan pun jauh lebih menarik. Lalu langkah apa yang dapat mengawali saat mendesain hunian di lahan berkontur? Untuk menghasilkan desain hunian yang baik dari segi konstruksi, langkah pertama yang harus diketahui adalah kepadatan tanahnya. Siapkan pena dan kertas untuk sekedar corat coret untuk mengetahui letak ruangan unik yang anda inginkan. Kembangkan kreatifitas dan keunikan untuk rumah impian anda.

Memilih lahan berkontur untuk rumah tinggal, kita juga harus teliti mengetahui kedalaman kontur tersebut. Hal ini untuk menghindari lantai bangunan yang tidak rata. Kondisi lahan seperti ini juga akan mempengaruhi banyak aspek mulai dari pembagian ruang, akses dan jalur sirkulasi, bentuk massa dan atap, struktur sampai biaya konstruksi pembangunan.

Namun perbedaan ketinggian tanah ini ternyata dapat menjadi nilai lebih terhadap lokasi hunian apabila karakteristik topografi tanah menjadi bagian dari desain bangunannya sehingga menjadi ciri khas hunian. Dalam hal ini ada beberapa solusi yang dapat diterapkan : Cara paling mudah adalah meratakan lahan dengan jalan mengeruk tanah yang tinggi dan menimbun bagian lahan yang rendah (cut and fill). Tahap selanjutnya berlangsung sebagaimana proses membangun rumah di lahan yang rata Alternatif lain adalah sengaja mengatur ketinggian tanah yang tidak sama rata di semua bagian lahan. Beberapa bagian dari lahan dapat ditata menjadi susunan lantai terasering atau split level yang cukup luas sehingga dapat menampung beberapa ruangan. Desain ini menuntut perhatian ekstra terhadap hubungan antar lantai dan jalur sirkulasi yang akan mengambil luas lahan cukup banyak.

Pilihan paling ekstrem adalah membangun rumah panggung yang tidak mengubah keadaan topografi tanah. Rancangan rumah seperti ini memerlukan perhitungan konstruksi dan bahan bangunan yang khusus. Apapun solusi bangunan yang diterapkan, hendaknya ruang-ruang berfungsi sejenis dalam satu bidang lantai dikelompokkan. Contohnya ruang tamu dengan ruang keluarga, ruang makan dengan pantry dan kamar tidur yang sejajarkan. Perhitungkan posisi akses utama dan jalan samping rumah yang paling mudah dicapai dan langsung dikenali dari arah depan lahan. Desain jalan dan pintu masuk sebaiknya dibuat menarik. Desain pula alur sirkulasi penghuni dalam bangunan yang paling efisien, sehingga tidak membingungkan dan tidak membuat lelah penghuninya. Jika langkah-langkah di atas dapat diterapkan dan dikembangkan baik. Hunian di lahan berkontur akan terbentuk menarik. Cara atau Teknik Konservasi Tanah Lahan dalam hal ini adalah tata guna lahan. Pertumbuhan kota cenderung menuju pinggiran kota, sedangkan kegiatan kegiatan masyarakat berada di pusat kota sehingga akan terjadi arus kendaraan dari pinggiran kota menuju pusat kota. Strategi untuk mengatasi hal tersebut adalah : 1. Tata kota yang baik sehingga terdapat keseimbangan antar emisi gas buang dan daya tampung lingkungan. 2. Pembentukan / perencanaan kota satelit sehingga jarak antara pemukiman dan pusat kegiatan tidak terlalu jauh dan efektivitas penggunaan transportasi 3. Mengurangi beban lingkungan akibat emisi gas buang transportasi menuju pusat kegiatan dengan merelokasikan pusat kegiatan tersebut apabila dimungkinkan. Contohnya Taman Marga Satwa ke daerah pinggiran kota.

Metode Konservasi Tanah Metode konservasi tanah diarahkan untuk merehabilitasi lahan kritis, mempertahankan kesuburan tanah, meningkatkan fungsi hidrologis. Dengan mengembalikan kesuburan tanah maka manfaat yang kita dapat adalah: sumber kelestarian air dapat terjaga dengan baik, dapat meningkatkan sumber daya alam, memperbaiki kualitas lingkungan hidup, meningkatkan produktivitas pertanian. Metode konservasi tanah dapat dibagi menjadi dua golongan yaitu metode vegetatif dan metode mekanik. A. Metode Vegetatif Metode vegetatif untuk konservasi tanah di antaranya sebagai berikut. Pemilihan vegetasi tertutup, yaitu menutup lahan dengan menanam tanaman yang dapat tumbuh di lahan kritis. Pencegahan erosi, yaitu dengan cara membuat sengkedan pada lahan yang miring atau dengan penamanan tumbuhan di daerah lahan miring yang dapat mengikat tanah. Pengaturan kadar garam dalam tanah. Pengendalian keasaman tanah. Meningkatkan kelestarian organisme tanah yang menguntungkan. Pencegahan remediasi tanah dari kontaminasi zat kimia atau zat biologis. Mineralisasi tanah harus seimbang. B. Metode Mekanik Metode mekanik untuk konservasi tanah di antaranya sebagai berikut. Pengolahan tanah berkontur. Pengolahan tanah secara minimum. Mengatur alur angin. Adanya rotasi tanaman, jadi tanah tidak hanya ditanamI satu jenis tanaman saja, melainkan adanya penggantian jenis tanaman. Pembuatan pematang, teras, atau gundulan tanah.

Pembuatan terjunan air atau membuat alur air di lahan pertanian. Penggunaan pupuk alami. Pengistirahatan tanah. Strategi yang biasanya dipakai dalam konservasi tanah, yaitu: pemilihan vegetasi penutup lahan pencegahan erosi pengaturan kadar garam pengendalian keasaman meningkatkan kelestarian organisme tanah yang menguntungkan pencegahan dan remediasi tanah dari kontaminasi mineralisasi Strategi lainnya yang biasa dipergunakan dalam bidang pertanian yaitu: pertanian tanpa pengolahan tanah pengolahan tanah berkontur alur penahan angin (windbreak) rotasi tanaman penggunaan pupuk alami mengistirahatkan lahan

Banyak bidang ilmu yang terlibat dalam upaya-upaya tersebut, diantaranya agronomi, hidrologi, ilmu tanah, kimia lingkungan, meteorologi, mikrobiologi dan teknik pertanian. Rotasi tanaman, tanaman penutup lahan, dan tanaman penahan angin dikatakan sebagai cara yang paling baik dalam mencegah erosi permukaan tanah. Rotasi tanaman adalah proses pergantian tanaman yang konvensional dan mudah dilakukan, untuk mencegah pengambilan nutrisi tanah yang berlebihan oleh satu jenis tanaman saja. Tanaman penutup berfungsi sebagai pencegah tanah dari erosi, pertumbuhan gulma, dan evapotranspirasi berlebihan, namun tanaman penutup juga memiliki fungsi penting dalam menjaga kualitas kimia tanah; misalnya tanaman Leguminoceae untuk kelestarian kandungan nitrogen dalam tanah dan tanaman Mucuna pruriens untuk fosfor. Tanaman penahan angin ditanam dengan alur yang cukup padat atau barisan pepohonan yang ditanam dengan alur yang paralel terhadap arah angin Terdapat berbagai cara mekanik dalam menahan erosi air dan angin. Cara utama adalah dengan membentuk mulsa tanah dengan cara menyusun campuran dedaunan dan ranting pohon yang berjatuhan di atas tanah; dan membentuk penahan aliran air, misalnya dengan membentuk terasteras di perbukitan (terasering) dan pertanian berkontur. Desain Keyline adalah cara yang paling mutakhir dalam menentukan kontur dalam bercocok tanam.