Anda di halaman 1dari 13

Iklim Politik Mesir Pasca Wafatnya Gamal Abdul Nasser

Telaah Kritis Kebijakan Politik Anwar Sadat dan Akibatnya Terhadap Perubahan Arah Pergerakan Islam di Mesir

Makalah Sebagai Tugas UAS Mata Kuliah Sejarah Asia Barat Modern Dosen Pengajar & Pembimbing : Drs. Suranta Abdurrahman, M.Hum

Oleh : Afandi Satya . K Program Studi Sastra Arab NPM. 1106062771

FAKULTAS ILMU PENGETAHUAN BUDAYA UNIVERSITAS INDONESIA 2012

Kata Pengantar

Segala puji bagi Allah Azza wa Jalla atas segala limpahan karunia rahmat dan nikmat-Nya. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW, keluarganya dan para shahabatnya yang mulia Radhiallahuanhuma ajmain . Amma badu Makalah ini penulis susun untuk memenuhi tugas UAS mata kuliah Sejarah Asia Barat Modern atau yang dikenal dengan akronim SABM. Masalah Mesir dalam kaitannya dengan konteks politik selalu hangat dari waktu ke waktu. Mesir, seakan tidak pernah sepi dari gejolak politik dan perubahan penguasa serta corak politiknya dari masa ke masa. Pengaruh dan gejolak politik mesir terus berhembus mulai dari masa Fir'aun, kekaisaran bizantium, kekhalifahan fathimiyyah, sampai pada era terbaru di abad modern, dari era masuknya Napoleon bersamaan dengan aktivitas imperialisme yang ia usung, nasionalisme Nasser, pembunuhan Sadath sampai dengan revolusi Mesir 2011. Mesir selalu memberikan ruang yang cukup menarik dalam masalah politik yang seakan tak kunjung berhenti. Penulis pada kesempatan penulisan makalah ini tertarik mengangkat tema Iklim Politik Mesir Pasca Wafatnya Gamal Abdul Nasser dalam kaitannya dengan telaah kritis atas kebijakankebijakan nasional Anwar Sadath yang mengantarnya pada dilematisasi Mesir pasca Nasser yang kemudian mengantarkan dirinya tewas ditangan rakyatnya sendiri. Penulis berharap makalah yang jauh dari kesempurnaan ini akan menjadi sebuah tolok ukur dan pembelajaran bagi diri penulis pribadi dan pembaca secara umum. Penulis berharap kriti, saran dan masukan dari pembaca untuk perbaikan karya ilmiah penulis di kesempatan yang akan datang. Hanya kepada Allah tempat berlindung dan memohon pertolongan

Depok, 4 Juni 2012

Afandi Satya .K

Daftar Isi
Kata Pengantar Daftar Isi I. II. III. IV. V. VI.
VII.

2 3 4 5 6 7 8 9 10 12 13

Mesir 1970 Kebijakan Anwar Sadat terhadap Pergerakan Islam Kebijakan Nasional Anwar Sadat : Perang Yom Kippur dan Perjanjian Camp David Pengaruh Periode Al Infitah terhadap Gerakan Islam dan Pelatihan Militer Arus Tajam Titik Balik Berbagai Harakah Islamiyyah Peleburan Jamaah Jihad dengan Jamaah Islamiyyah Puncak Gejolak Politik Mesir, Pembunuhan Anwar Sadat

Kesimpulan Daftar Pustaka

I.

Mesir 1970

Pasca kematian Gamal Abdul Nasser tahun 1970, tampuk kekuasaan mesir di ambil alih oleh wakilnya, Anwar Sadat yang secara pribadi dipilih oleh Gamal Abdul Nasser dalam dua periode. Rentang tahun 1964-1966 dan rentang tahun 1969-1970. Pada masa ini dikenal dengan era Al Infitah1 (keterbukaan) di karenakan mesir memberikan ruang gerak dan ruang bernafas yang cukup luas dan lega kepada kelompok-kelompok islam dibanding pada masa ketika Presiden Gamal Abdul Nasser yang bertindak represif terhadap kalangan aktivis islam dan oposisinya. Presiden Anwar Sadat berusaha membangun basis dukungan di kalangan rakyat untuk menghadapi musuh-musuh politiknya. Presiden Anwar Sadat dalam mempertahankan eksistensi kekuasaan dan kebijakannya membutuhkan kelompok yang memiliki dukungan kuat. Pada masa tersebut, kelompok yang memiliki dukungan terbesar dari rakyat dan merupakan manifesti kelompo terbesar adalah Jamaah Al Ikhwanul Muslimin2. Namun sayangnya, mayoritas aktivis Jamaah Al Ikhwanul muslimin berada di penjara sejak rezim Gamal Abdul Nasser sehingga Presiden Anwar Sadat membuat keputusan yang kontradiktif dengan pendahulunya. Presiden Anwar Sadat membebaskan seluruh tahanan politik bebas tanpa syarat. Pada masa ini, atmosfer politik Mesir berubah. Jika pada masa Gamal Abdul Nasser gerak umat muslim dibatasi, maka pada masa Anwar Sadat gerak aktivis-aktivis muslim di permudah dan di beri kebebasan, tentu saja dibaliknya Anwar Sadat memiliki motivasimotivasi laten dalam kegiatan politiknya. Setelah masa Anwar Sadat berkuasa, banyak perempuan yang memakai jilbab dan niqab (cadar), serta para lelaki memanjangkan jenggot mereka dan menggunakan gamis. Meninggalkan baju eropa yang lazimnya harus mereka pakai pada masa rezim Gamal Abdul Nasser. Masa pemerintahan yang sekuler, era tahun 1960-an dimana syariat benar-benar ditinggalkan3. Sampai-sampai didalam buku fi zhilalil quran4 karya Sayyid Qutb, Dr. Abdullah Azzam menuturkan bahwa pada masa itu di Universitas Al Azhar tidak ada satupun mahasiswi yang mengenakan jilbab. Kecuali saudari perempuan Sayyid Qutb seorang.

1 2

Qishatu Jamaatul Jihad, Hal.13 Jamaah yang didirikan oleh Hassan Al Banna tahun 1928 3 Qishatu Jamaatul Jihad, Hal. 14 4 Kitab Tafsir Al Quran kontemporer

II.

Kebijakan Anwar Sadat terhadap Pergerakan Islam

Anwar Sadat mengeluarkan banyak kebijakan yang bersifat paradoks dan diametral demi memenuhi ambisi politiknya. Berbeda dengan pendahulunya seperti Gamal Abdul Nasser yang konsisten dan mengeluarkan perintah tanpa tedeng aling-aling, Anwar Sadat justru bermain kata-kata palsu demi meraih dukungan rakyat dan kelompok yang mampu mengamankan posisinya. Dibalik kebijakannya tersebut, dia tidak menyadari bahwa titik-titik api sedang dipersiapkan untuk membakar dirinya dan merupakan bayaran yang harus ditunaikan atas kebijakannya sendiri. Kebijakan Terhadap Gerakan Islam dan Pengaruhnya Terhadap Stabilisasi Rakyat menjadi bumerang yang siap memotong lehernya. Seperti disampaikan dibagian awal makalah, pada masa awal rezim Anwar Sadat berjalan, para aktivis yang dipenjarakan oleh Gamal Abdul Nasser dibebaskan tanpa syarat. Kebijakan ini tentu tidak murni tulus dari hati Anwar Sadat yang kemudian menyingkap sendiri bahwa apa yang ia lakukan atas dasar kepentingan politiknya. Bagaimanapun juga kebijakan Anwar Sadat membuka ruang bagi aktivitas pergerakan islam membawa dampak positif bagi umat islam secara khusus sekaligus mejadi bumerang yang tidak disadari olehnya. Kesempatan ini, kebebasan bagi aktivitas keislaman mengakibatkan Jamaah Ikhwanul Muslimin sebagai kelompok islam terbesar semakin massif dalam melancarkan kegiatannya. Mereka masuk perkampungan dan merekrut tokoh-tokoh masyarakat, aktif berkecimpung di berbagai universitas, perusahaan, dan organisasi-organisasi di Mesir. Di bidang pemikiran, Ikhwanul Muslimin banyak menulis tentang pengecaman mereka terhadap Gamal Abdul Nasser dan menyingkap berbagai keburukan rezimnya. Namun sayangnya, Anwar Sadat tidak menyukai jika Jamaah Ikhwanul Muslimin memakai nama Ikhwanul Muslimin ketika mereka memasuki universita-universitas di Mesir untuk mendakwahkan tentang syariat dan islam. Maka mereka menggunakan nama baru yaitu Jamaah Islamiyyah.5 Anwar Sadat melarang penggunaan nama Ikhwanul Muslimin. Karena itulah pada akhirnya nama Jamaah Islamiyyah digunakan ketika mereka masuk ke organisasi persatuan mahasiswa dan pelajar mesir. Hal ini dilakukan supaya mereka bisa diterima pemerint 2ah dan kegiatan mereka tidak dicurigai. Dengan media masuk ke organisasi persatuan mahasiswa dan pelajar mesir, Jamaah Islamiyyah (baca : Ikhwanul Muslimin) berhasil menyebar di berbagai universitas di Mesir. Hampir di setiap universitas dan fakultasnya di Mesir terdapat anggota atau kepengurusan dari Jamaah Islamiyyah. Selain melakukan penyebaran dan perekrutan anggota, Jamaah Islamiyyah juga menerbitkan berbagai buku atau tulisan di antaranya Shout Al Haqq dan Shout Al Jamaah Islamiyyah.6 Kegiatan perekrutan dari Jamaah Islamiyyah tidak hanya dilakukan di Kairo saja, melainkan hal serupa juga dilakukan di selatan Mesir. Tepatnya Universitas Asyuth. Sedangkan pada hari kamis di fakultas kedokteran Universitas Kairo, di
5 6

Qishatu Jamaatil Jihad, Hal. 14 ibid, Hal. 15

kawasan El Qasr El Aini menjadi tempat aktivitas berkumpulnya pengurus Ikhwanul Muslimin.7

III.

Kebijakan Nasional Anwar Sadat : Perang Yom Kippur dan Perjanjian Camp David

Pada tahun 1973, Anwar Sadat bersama pemimpin Suriah Hafedz Al Assad, bersamasama memimpin negaranya masing-masing, Mesir dan Suriah untuk bersekutu dalam Perang Yom Kippur melawan Israel demi merebut kembali Semenanjung Sinai yang dicaplok oleh Israel pada saat terjadinya Krisis Terusan Suez tahun 1956 dan Perang Enam Hari. 8 Irak, Yordania dan Libya juga turut andil dalam menyumbang pasukan dan logistik perlengkapan perang. Perang Yom Kippur merupakan aksi balas dendam Mesir atau lebih umumnya negara negara arab dari kekalahan pada perang tahun 1948 dan perang tahun 1967. Partai koalisi negara-negara arab dengan jumlah yang sangat besar pada akhirnya tidak mampu mengalahkan kekuatan militer Israel. Kunjungan Anwar Sadat ke Jerusalem tahun 1977 atas undangan Perdana Menteri Israel, Menache Begin merupakan awal perundingan damai antara Mesir dan Israel.9 Perjanjian Camp David 1978 dimana Anwar Sadat dan Seterunya Menache Begin mendapatkan Hadiah Nobel Perdamaian. Kunjungannya ke Jerusalem terus terang menyakiti Palestina dan dunia arab yang saat itu berjuang mengusir Israel dari Timur Tengah. Perjanjian Camp David yang diprakarsai oleh Presiden Amerika Serikat, Jimmy Carter dan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Henry Kissinger.10 Perjanjian ini memang mengembalikan wilayah Mesir yang sebelumnya direbut oleh Israel pada perang 1967. Tapi, Israel tidak mengembalikan Dataran Tinggi Golan yang direbutnya dari Suriah pada perang tahun 1967. 11 Perjanjian Camp David ini menyakitkan mayoritas muslim yang ada di dunia terutama Mesir dan Palestina. Secara tidak langsung bersamaan dengan ditandatanganinya perjanjian tersebut oleh Anwar Sadat, berarti Mesir telah mengakui bahwa Israel adalah negara yang sah dengan adanya perjanjian tersebut. Kaum muslimin, terutama yang ada di Mesir segera mengutuk perbuatan Anwar Sadat karena apa yang dilakukannya telah berbalik seratus delapan puluh derajat dibandingkan dengan usaha pemimpin-pemimpin Mesir terdahulu yang selalu menampakkan perasaan nasionalisme arab-nya yang sangat tinggi seperti yang dilakukan Nasser. Meski disisi lain Nasser melakukan hal yang terlampau represif terhadap tahanan politik yang tak lain adalah aktivis harakah Ikhwanul Muslimin.
3

7 8

Qishatu Jamaatil Jihad, Hal. 15 http://en.wikipedia.org/wiki/Anwar_El_Sadat 9 Pembunuhan Politik dalam Sejarah Dunia, Hal. 56 10 Mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat. Sosok yang kontroversial karena menyatakan akan berusaha memecah belah negara-negara islam di timur tengah dan menguasainya. (lihat kitab Wadu Kissinger) 11 http://en.wikipedia.org/wiki/Anwar_El_Sadat

IV.

Pengaruh Periode Al Infitah terhadap Gerakan Islam dan Pelatihan Militer

September 1981, Anwar Sadat melakukan tindakan represif terhadap organisasi Harakah Islamiyyah atau pergerakan islam yang di tengarai sebagai organisasi beraliran fundamentalis.12 Bahkan Anwar Sadat tak perduli apakah mereka termasuk kumpulan pelajar dan organisasi koptik. Apa yang dianggapnya berpotensi mengganggu stabilitas nasional Mesir, akan segera dilakukan penangkapan dan penahanan dengan cara-cara yang represif sehingga menyebabkan seluruh dunia mengecam atas tindak pelanggaran HAM yang dilakukannya tersebut. Anwar Sadat menjadi orang yang dilematis, kebijakan pada awal masa-masa pemerintahannya yang seakan bersahabat terhadap pergerakan muslim telah hilang. Dunia akhirnya mengetahui sosok Anwar Sadat yang sesungguhnya. Di era Al Infitah ini, mengakibatkan munculnya berbagai jamaah yang bertekad memperjuangkan islam. Terlebih setelah Anwar Sadat telah menyingkap keburukan dirinya dengan tangannya sendiri. Berbagai jamaah tersebut, salah satunya Jamaah Jihad memiliki komitmen untuk saling bekerjasama, namun faktanya belum ada sedikitpun kerjasama diantara mereka. Al infithah sendiri dalam pengertiaannya adalah masa keterbukaan. Masa dimana Sadat mengambil tindakan-tindakan ekonomis dengan mengubah orientasi ekonomi Mesir menjadi sektor khusus yang dilandaskan pada politik pasar bebas.13 Pada akhirnya Jamaah Jihad, kelompok Dr. Aiman adz dzawahiri memanfaatkan masa keterbukaan ini dengan latihan menembak dan latihan perang kecil di sekitar piramida Giza dan sebagian latihan lainnya di pegunungan.14 Jamaah Jihad melakukan kegiatan ini hanya sebatas persiapan menghadapi kejadian-kejadian yang tak dipikirkan terjadi secara spontan. Tidak ada niatan untuk melawan pemerintah. Hal ini berbeda sekali dengan organisasi radikal lainnya yang malah merencanakan aksi kudeta terhadap kepemimpinan Anwar Sadat. Jamaah jihad pada awalnya bukan merupakan gerakan radikal. Jamaah Jihad lahir karena sekumpulan orang seperti Nabil Al Barai, Ismail At Thantawi, Sayyid Imam, dan Aiman Adz Dzawahiri yang saat itu masih berada di sekolah Tsanawiyyah tergerak membentuk perkumpulan organisasi Thalibul Ilmi (pengkajian ilmu-ilmu agama) karena terinspirasi dari karya-karya Sayyid Qutb dan penjelasannya tentang islam yang sesuai dengan realita zaman.15 Namun kegiatan mengkaji ilmu agama mulai berubah. Tepatnya sejak Mesir kalah telak oleh Israel pada perang tanggal 5 Juni 1967. Peristiwa ini berimbas pada organisasi mereka yang kemudian secara frontal berubah karena mereka menyadari bahwa mereka harus menciptakan perubahan di Mesir.

12 13

Qishatu Jamaatil Jihad, Hal. 29 Pembunuhan Politik dalam Sejarah Dunia, Hal. 161 14 Qishatu Jamaatil Jihad, Hal. 19

V.

Arus Tajam Titik Balik Berbagai Harakah Islamiyyah

Pasca Perjanjian Camp David yang menyakitkan, beberapa harakah islamiyyah di Mesir mulai berubah halauan menjadi harakah yang memimpikan Kudeta di Mesir. Semua harakah yang ada di Mesir sejatinya mereka bekerja sendiri-sendiri sampai pada tahun 1979 terbentuk aliansi gabungan antara harakah-harakah yang ada untuk merencanakan pembunuhan Anwar Sadat. Aliansi yang terbentuk dari berbagai harakah jihadi lahir seiring dengan semakin panasnya perseteruan harakah-harakah islam yang ada dengan Anwar Sadat. Seiring dengan terjadinya Revolusi Republik Islam Iran, kejadian ini semakin diperparah ketika Anwar Sadat memberikan suaka politik bagi Reza Pahlevi yang dikenal sebagai seorang tiran yang menindas umat muslim.16 Setelah sebagian besar harakah yang ada merencanakan untuk melaksanakan pembunuhan terhadap Anwar Sadat, sang sasaran justru memahami bahwa situasi yang ada tidak tepat baginya. Maka Anwar Sadat memanfaatkan isu yang ada melalui media massa. Pers dan surat kabar untuk menyerang pemerintah revolusioner Iran. Sadat mencela Khoemeni dan orang-orang yang besertanya di Republik Islam Iran sebagai Syiah yang mencela para shahabat Rasulullah SAW. Masyarakat Mesir sesungguhnya sudah faham apabila yang dilakukan Syiah tak lebih dari yang di ucapkan Anwar Sadat. Tetapi, karena termakan oleh berita yang dikemas media sedemikian rupa, akhirnya sebagian masyarakat Mesir benar benar dialihkan perhatiannya oleh Sadat dari topik yang seharusnya dibicarakan. Kudeta. Anwar Sadat berusaha mengalihkan perhatian masyarakat Mesir, terutama harokahharokah islam yang mulai merasa penat dengan kebijakan-kebijakan kontroversial yang dilakukannya. Di daerah Az Zawiyyah Al Hamra, terjadi kerusuhan agama antara muslim dengan Kristen Koptik.17 Suasana menjadi semakin memanas ditengah-tengah ketegangan antara kubu muslimin dengan pemerintah. Sampai-sampai akhirnya pemerintah menggunakan sebagian ulama untuk menjadi mediator dan menenangkan situasi kerusuhan antar agama di Az Zawiyyah Al Hamra. Namun yang perlu diketahui adalah bahwa sesungguhnya kerusuhan antar agama ini terjadi karena ada tangan tersembunyi yang ikut andil sengaja dalam mengobarkan tragedi ini. Lazimnya, sebagaimana yang terjadi di negerinegeri muslim lainnya, intelejen pemerintah setempat merancang sebuah kerusuhan antar umat beragama dengan tujuan membongkar jaringan pergerakan islam klandestein (bawah tanah). Pemerintah beranggapan dengan cara inilah mereka paling mudah untuk diprovokasi, meski harus mengorbankan penduduk setempat. (lihat CedSos Special report,cd.)
5

15 16

Ibid, Hal. 16 Ibid, Hal. 21 17 Ibid, Hal. 22

VI.

Peleburan Jamaah Jihad dengan Jamaah Islamiyyah

Muhammad Abdussalam Faraj, adalah tokoh dari Tandzim Al Jihad yang namanya mengambang dipermukaan setelah pihak penguasa menangkapi anggotanya. Tokoh lain dari Tandzim Al Jihad yang terkenal adalah Ibrahim Salamah. Para anggota Tandzim Al Jihad ini memiliki hubungan dengan tokoh dari Jamaah Jihad, Dr. Aiman Adz Dzawahairi. Abdussalam Faraj yang tidak tertangkap pemerintah mengisi aktivitasnya dengan dakwah. Kajian Abdussalam Faraj mendapat simpati dari kaum muda terutama berkaitan dengan gagasannya dalam perjuangan pendirian negara islam secara ilmiah. Diantara pendengar dakwah Abdussalam Faraj ada seorang perwira menengah dalam ketentaraan Mesir yaitu Letkol. Abud Az Zumar, dimana dia juga merupakan salah satu pimpinan Jamaah Jihad. Alhasil, ketika selanjutnya para pendengar dakwah Abdussalam Faraj semakin banyak dan berdatangan dari berbagai penjuru Mesir (dari kedua kelompok, Jamaah Jihad dan Jamaah Islamiyyah), maka mereka membentuk Majelis Syura untuk akhirnya menyatu dengan kelompok Abdussalam Faraj yang sudah terbentuk sebelumnya. Hasil penyatuan (tansiq) diantara beberapa Jamaah Jihad ini terlihat dalam Majelis Syuro yang terdiri dari beberapa tokoh Jamaah Jihad dan beberapa tokoh Jamaah Islamiyyah.18 Kerjasama dan aliansi yang dilakukan kedua Harokah ini dikarenakan keadaan gejolak politik yang terjadi berkaitan dengan panasnya perseteruan antara kubu oposisi, kubu harokah-harokah islamiyyah dan kubu pemerintah yang mewakili Anwar Sadat. Pada masa tersebut, Anwar Sadat seringkali mencela para ulama, terutama ulama yang kritis terhadap pemerintah. Salah satu yang menjadi korbannya adalah Syaikh Hafidz Salamah, pahlawan pergerakan dikawasan Suez yang diejek Anwar Sadat dengan kata-kata Orang gila dari Suez. Tak jauh berbeda, ulama lainnya seperti Syaikh Al Mahlawi bahkan di sindir secara pedas oleh Anwar Sadat, apa dia tidur? Bagaimana anjing tidur dalam penjara?19 Sampai pada akhirnya ketika tindakan Anwar Sadat dianggap sudah melampaui batas, maka para tokoh aliansi jamaah bersepakat menyatakan bahwa Anwar Sadat harus dibunuh. Salah satu alasan yang melatarbelakangi kesepakatan ini adalah Anwar Sadat telah memelopori negara-negara Arab atas kedaulatan Israel, dimana tidak ada satupun negara Arab yang mau mengakuinya. Kesepakatan pembunuhan ini terjadi setelah Anwar Sadat mengesahkan lima keputusan pada tanggal 3 September 1981, yang salah satu isinya adalah menangkap kembali 1.536 orang dimana kebanyakan sasarannya adalah para aktivis Jamaah Islam.20
6

18 19

Al Islambouli, Ruya Al Jadiidah li Tandzim Al Jihad, karya Sayyed Ahmad Qishatu Jamaatil Jihad, Hal. 29 20 Idem

VII. Puncak Gejolak Politik Mesir, Pembunuhan Anwar Sadat


Akhirnya rezim Anwar Sadat berhasil menangkap banyak anggota Jamaah Islamiyyah dan harokah-harokah islam lainnya sebagaimana Gamal Abdul Nasser menangkapi para aktivis islam pada masanya. Tokoh-tokoh maupun para anggota Jamaah Islamiyyah, Jamaah Jihad dan Jamaah lainnya yang berada dibalik jeruji rezim Anwar Sadat tetap teguh merahasiakan rencana mereka mengadakan upaya pembunuhan Anwar Sadat dan upaya pendirian negara islam. Kendatipun mereka mendapat siksaan yang sangat tak manusiawi dari para penyelidik. Mayoritas masyarakat Mesir pada saat itu sudah terlalu jenuh dengan kebijakan-kebijakan Anwar Sadat yang dianggap mengkhianati prinsip-prinsip Nasional Mesir sebagai bagian dari negara Arab dan penduduknya yang Muslim. Akhirnya, Abdussalam Faraj yang berhasil lolos dari upaya penangkapan rezim, tetap berdakwah sehingga pendengar dakwahnya makin banyak. Sampai pada suatu ketika salah seorang pendengar dakwahnya yang baru bergabung, Letkol. Khalid Islambouli mengutarakan idenya kepada Abdussalam Faraj untuk meminta izin dibolehkan membunuh Anwar Sadat. Abdussalam Faraj adalah seorang tokoh yang terkenal dengan sikapnya yang santun, sholih dan sangat menguasai ilmu agama. Karena itulah, banyak dari masyarakat Mesir yang kerap kali mendatanginya untuk menemukan jawaban ilmiah seputar apa yang dialaminya. Sebelum upaya pembunuhan Anwar Sadat, tepatnya seminggu sebelumnya, Abdussalam Faraj lah yang menyediakan senjata dan peluru untuknya secara sembunyisembunyi. Mengingat pada saat parade militer, kesempatan yang akan dimanfaatkan oleh Khalid Islambouli, peraturan serta pemeriksaan mengenai amunisi dan senjata sangatlah ketat. Pada saat parade, para militer yang melakukan parade hanya membawa senjata tanpa peluru. Semua orang yang terlibat dalam pembunuhan Anwar Sadat semuanya adalah orang orang dari daerah El-Bahri. Rencana pembunuhan ini hampir saja diketahui intelejen Mesir ketika salah seorang anggota perencanaan pembunuhan, Nabil Al Maghribi yang bertugas menulis pernyataan yang rencananya akan disiarkan oleh TV Al Bayan setelah pembunuhan Anwar Sadat terjadi, ditangkap intelejen Mesir.21 Namun jiwa pejuang yang satu ini teramat kokoh untuk menyerah pada keadaan. Ia tetap bungkam merahasiakan rencana pembunuhan tersebut, meskipun pada akhirnya ia meninggal karena siksaan yang sangat keras dan mengerikan dari pihak intelejen Mesir. Peran Abdussalam Faraj dalam upaya menyatukan berbagai jamaah yang ingin membunuh Anwar Sadat sangatlah vital. Bersamaan dengan itu, datanglah Dr. Aiman Adz Dzawahiri untuk berdiskusi masalah agama. Sampai ketika kedua tokoh ini sampai pada perbincangan mengenai rencana pembunuhan Anwar Sadat, mereka berdua sepakat bahwa masalah ini sangat beresiko tinggi. Abdussalam Faraj sendiri pada awalnya tidak memberikan izin dan menolak ide gila dari Khalid Islamboli yang terus mendesak agar momen parade militer dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya. Abud Az Zumar, penanggung jawab militer yang mengikuti dakwah Abdussalam Faraj pun juga menolak untuk melakukan operasi ini.
9

Menurutnya rencana ini akan membahayakan organisasi yang telah lama dirintis oleh harokah yang terlibat didalamnya, selain alasan lainnya bahwa ia ingin melakukan kaderisasi7 sebanyak mungkin dalam jangka lima tahun kedepan. Sebelum pembunuhan Anwar Sadat, kelompok-kelompok Islam lainnya juga pernah berencana membunuh Anwar Sadat secara langsung di rumahnya dengan mortir, tapi hal ini di urungkan karena pertimbanganpertimbangan seperti yang dipikirkan oleh Abdussalam Faraj, Dr. Aiman dan Abud Az Zumar. Namun, Khalid berkehendak lain. Khalid, yang seorang cum laude di akademi militer Mesir terus mendesak untuk memanfaatkan momen parade militer dalam upaya membunuh Anwar Sadat. Ia berpendapat bahwa semua eksekutor Sadat akan terbunuh secara bergiliran ketika tertangkap dan rahasia gerakan bawah tanah Abdussalam Faraj dan rekan-rekannya tidak akan tersingkap. Khalid terus mendesak sehingga akhirnya ia mendapat persetujuan. Pada hari Jumat, 2 Oktober 1981, pembagian tugas operasi pembunuhan dilakukan di rumah Abdul Hamid bin Abdussalam yang seorang perwira desertir. Pimpinan eksekutor ditugaskan kepada Letnan Khalid Islambouli dan anggota-anggota yang bertindak di bidang lainnya adalah Sersan Atha Thayyal Hamidah untuk bagian peralatan dan Sersan Muhammad untuk bagian sniper. Akhirnya pada hari selasa, 6 Oktober 1981 operasi pembunuhan dilaksanakan. Pada parade militer itu, saat truk yang ditumpangi Khalid melintas didepan podium tempat Anwar Sadat, Hussein Mubarak dan petinggi Mesir lainnya duduk, Khalid menodongkan pistol kepada pengemudi truk untuk turun dan selanjutnya drama pembunuhan berlangsung. Abbas Muhammad, Atha Thayyal dan Khalid Islambouli menyerang Sang Pemimpin di atas tempat duduknya. Anwar Sadat tewas di tangan rakyatnya sendiri.

21

Idem, Hal. 31

10

Kesimpulan
Keadaan politik Mesir pasca wafatnya Gamal Abdul Nasser mengalami perubahan yang cukup besar di bawah rezim pemerintahan baru Anwar Sadat. Terutama dalam masalah kebijakannya terhadap organisasi pergerakan islam. Anwar Sadat melakukan banyak hal yang tidak dilakukan oleh Gamal Abdul Nasser terhadap keleluasaan pergerakan islam untuk bergerak. Bahkan Anwar Sadat membebaskan banyak tahanan yang merupakan aktivis muslim yang di tangkap pada masa Nasser. Kebijakan Anwar Sadat ini membawa dampak perubahan politik yang cukup besar di Mesir. Masyarakat yang sekuler pada masa Nasser secara perlahan kembali menjadi masyarakat yang lebih dekat kepada agama. Namun sayangnya, apa yang dilakukan oleh Sadat ternyata hanyalah sebuah intrik politik yang ia gunakan untuk memperoleh dukungan dari masyarakat Mesir, yang secara mayoritas memiliki hubungan yang kuat dengan organisasi pergerakan islam. Ketika Sadat berhasil membentuk pencitraan yang baik, ia mulai melakukan banyak keputusan menyangkut kebijakan nasional yang sangat sensitif dan kontroversial tidak hanya untuk masyarakat Mesir. Bahkan mayoritas masyarakat Arab mengecam kebijakan Sadat. Para pendukungnya sebagian berbalik menjadi musuh dalam selimut yang ingin segera mendapatkan kesempatan untuk melakukan serangan-serangan fisik terhadap Sadat. Kondisi politik Mesir menjadi berbalik. Anwar Sadat mulai menangkapi kembali organisasi pergerakan islam yang ia tengarai mampu membahayakan kekuasaanya. Kondisi politik Mesir menjadi semakin tidak bisa ditebak seiring gerakan-gerakan keislaman yang semula hanya berorientasi dakwah kemudian mengganti orientasi menjadi penggulingan Sadat. Iklim politik Mesir menjadi "abstrak" dan Anwar Sadat harus membayar gejolak politk yang secara tidak langsung ia ciptakan sendiri dengan nyawanya.

11

Daftar Pustaka
Sumber literature : As sibaI, Hani. 2000. Qishatu Jamaatil Jihad. London : Al Maqrezy Centre for Historical Studies Sayyid Ahmad, Rifaat. Al-Islambuli; Ruyah al-Jaddah li Tandzhm Al-Jihd . (nothing information more about this book) Siraj, Ibrahim. 2010. Pembunuhan Politik dalam Sejarah Dunia. Jakarta : Pustaka Al Kautsar

Sumber internet : http://www.executedtoday.com/2011/04/15/1982-khalid-islambouli-and-the-assassins-ofanwar-sadat/ http://en.wikipedia.org/wiki/Anwar_El_Sadat

12