Anda di halaman 1dari 6

Efek terapi tari dan tarian ballroom pada penyakit fisik dan mental: Peninjauan sistematis

ABSTRAK
Review sistematis ini bertujuan untuk mengevaluasi efek dari tarian tari (gerak) terapi dan ballroom sebagai intervensi terapi untuk orang dewasa dengan penyakit fisik dan mental dibandingkan dengan yang lain antar-konvensi atau perawatan seperti biasa. Sebuah pencarian sistematis literatur untuk uji coba terkontrol secara acak memeriksa tari terapi dan ballroom tarian diterbitkan antara tahun 1995 dan 2011 dilakukan secara elektronik database MEDLINE dan PsycINFO. 13 publikasi melaporkan hasil dari 11 percobaan acak (predom-inantly dari Amerika Serikat dan Skandinavia) diidentifikasi dengan sampel sebagian kecil. Mereka memeriksa kanker payudara(n = 2), demensia (n = 1), penyakit Parkinson (n = 2), gagal jantung (n = 1), diabetes tipe 2 (n = 1), depresi (n = 3) dan fibromyalgia (n = 1). Tari (gerakan) terapi memiliki dampak positif bagi pasien dengan kanker payudara, meningkatkan kehidupan, bahu rentang gerak dan citra tubuh. Pada pasien dengan depresi tekanan psikologis berkurang dengan terapi dansa. Ballroom menari keseimbangan ditingkatkan dan koordinasi pada pasien dengan penyakit Parkinson dan penyakit-spesifik kualitas hidup pada pasien dengan kegagalan jantung. Tari (gerakan) terapi dan tarian ballroom tampak bermanfaat bagi penderita kanker payudara, depresi, penyakit Parkinson, diabetes dan gagal jantung. Namun, penelitian berkualitas baik adalah dibutuhkan untuk mendapatkan wawasan yang lebih mendalam ke dalam kemanjuran pilihan pengobatan.

Pengantar
Tari telah digunakan sebagai ritual penyembuhan selama ribuan tahun dan memiliki akar sejarah di kalangan masyarakat adat (Spingte & Droh, 1992). Dengan demikian, tari itu sendiri telah dianggap memiliki kekuatan dimana gerakan tari terapi telah dikembangkan dalam dekade terakhir dan mengikuti pendekatan pengobatan tertentu. The Dance Amerika Therapy Association mendefinisikan gerakan terapi tari sebagai "penggunaan psikoterapi gerakan sebagai proses yang lebih lanjut, emosi sosial, kognitif, dan fisik integrasi individu "(American Dance Therapy Association, 2009). Hal ini diyakini memiliki dampak positif pada kesejahteraan masyarakat dengan sosial, fisik atau gangguan psikologis. Namun, evaluasi potensi manfaat menari sebagai terapi untuk pasien dengan penyakit tertentu seperti kanker payudara, kerusakan otak, gangguan makan dan alkoholisme sering dilakukan dengan desain studi suboptimal (Bradt & Dileo, 2009; Earhart, 2009; Ritter & Low, 1996; Schmitt & Frolich, 2007; Stuckey & Nobel, 2010; Wilkinson, Srikumar, Shaw, & Orrell, 1998). Hingga sekarang, tidak ada tinjauan sistematis komprehensif acak. Sesuai penulis di: Institute of Social Medicine, Epidemiologi dan Kesehatan Ekonomi, Charite University Medical Centre, D-10098 Berlin, Jerman. terkontrol (RCT) pada manfaat terapi tari (gerakan-ment) terapi dan tarian ballroom. Tujuan dari sistematis tinjauan dengan demikian untuk mengevaluasi efikasi tari (gerak) terapi dan ballroom tarian untuk orang dewasa dengan fisik dan penyakit mental dibandingkan dengan jenis lain dari intervensi atau tidak spesifik intervensi ("daftar tunggu").

Metode
Cari Strategi

Untuk review ini, kami mengikuti rekomendasi dari yang Cochrane Systematic Reviews Handbook for Intervensi Versi 5.1.0 (Higgins & Green, 2011). Kami mengidentifikasi relevan pub-lications diterbitkan antara Januari 1995 dan Maret 2011 oleh sarana pencarian terstruktur dari database berikut: MED-LINE (menggunakan PubMed) dan PsycINFO. Selain itu, kami melakukan pencarian tangan daftar referensi termasuk dalam artikel dan di yang penting jurnal terapi seni: "The Arts Psychother-APY", "American Journal of Dance Therapy" dan jurnal Jerman "Musik-, Tanz-und Kunsttherapie" (Musik, Tari dan Terapi Seni). Selain menari terapis dan asosiasi profesional (Pertama Eropa Asosiasi Seni Terapi (BKMT / FEAT) dan Tanzther-apeutInnen Deutschland eV) yang dihubungi untuk tambahan dan juga penelitian yang tidak dipublikasikan. Kriteria inklusi dan eksklusi Kami hanya meliputi studi jika mereka memenuhi kriteria berikut: - Studi Desain: uji coba terkontrol secara acak - Intervensi: gerak tari terapi dan tarian ballroom (Misalnya waltz, tango Argentina, dll) - Populasi sasaran: pasien (> 14 tahun) dengan fisik atau penyakit mental - Dikecualikan adalah studi yang membandingkan pasien dengan penyakit yang berbeda dalam satu penelitian. Semua penyakit fisik dan mental dianggap kecuali skizofrenia, yang tari diperiksa sebagai pilihan thera-peutic dalam tinjauan Cochrane baru-baru ini (Xia & Grant, 2009). Ekstraksi data Judul dan abstrak publikasi diidentifikasi disaring dan Tiga peneliti independen menilai artikel teks penuh dengan menganggap untuk relevansi dan kualitas metodologis. Ketidaksepakatan antara pengulas diselesaikan dalam diskusi. Selanjutnya, data yang relevan diekstraksi dari artikel dan mejacom menumpuk untuk meringkas karakteristik studi dasar tentang ukuran sampel, jenis kelamin, jenis dan panjang intervensi dan ukuran hasil.

Hasil
Dari ke-446 publikasi, kami mengidentifikasi 13 artikel dengan data dari 11 penelitian yang dipertimbangkan untuk ulasan ini didasarkan pada selec-tion kami kriteria. Alasan utama untuk dikecualikan dari studi dari ini review sistematis adalah desain penelitian kualitatif, penjelasan intervensi dan intervensi lainnya (misalnya latihan seperti aer-OBIC tari), lihat diagram alir seleksi studi sistematis untuk review (lihat Gambar. 1). Dalam ulasan ini sebelas RCT dimasukkan. Tak satu pun dari mereka yang tunggal buta sementara dua studi tidak menyebutkan secara eksplisit menyilaukan. Penelitian ini dilakukan di Amerika Utara (n = 6), Eropa (Swedia n = 1, n = 1 Finlandia, Jerman n = 1, n = 1 Italia) dan Korea Selatan (n = 1). Enam studi meneliti penyakit fisik dan lima pria-tal penyakit (lihat Tabel 1 dan 2). Dance sebagai intervensi terapeutik dan tari (gerak) Terapi diterapkan beberapa unit seminggu hingga sehari-hari dan lebih jangka waktu enam minggu hingga enam bulan. Berbagai gaya tari dan teknik tari (gerak). Terapi yang digunakan: Perjanjian

milik yang Lebed-Metode, gerakan otentik dan tari lingkaran. Desain penelitian lain memanfaatkan ballroom yang berbeda tarian seperti waltz, foxtrot, Tango Argentina, Cha-Cha-Cha, Rumba dan Swing (Lihat Tabel 1 dan 2). Sangat sedikit dilaporkan tentang kualifikasi dan pendidikan tari (gerak) terapis dan guru tari. Sesi tari (Gerakan) terapi untuk orang depresi yang meliputi tema kesadaran tubuh dalam ruang dan kelompok, ekspresi gerakan dan kualitas simbolis gerakan, perasaan, gambar dan differen-tiation dan integrasi perasaan (Jeong et al., 2005). Satu studi menggunakan bentuk khusus tari (gerak) terapi dari Israel, disebut "lingkaran tari". Sepanjang kecil gerak tari melompat dilakukan untuk meningkatkan sukacita (Koch, Molringhaus, & Fuchs, 2007). Metode tari (gerak) terapi untuk kanker payudara pasien gerakan Lebed-Metode dan otentik. Itu Lebed-Metode adalah program terapi yang menggabungkan terstruktur exer-cises dengan gerakan tari. Menggunakan terutama gerakan untuk lengan dan bahu untuk meningkatkan jangkauan gerak dan mengurangi limfadenopati-phedema serta untuk meningkatkan kesadaran tubuh, feminitas dan seksualitas (Sandel et al., 2005). Gerakan otentik berikut sebuah Pendekatan gerakan ekspresif improvisasi di mana par-ticipant bergerak dalam bukunya asosiasi sendiri (Dibbel-Hope, 2000). Gambar. 1. Arus-chart seleksi studi untuk kajian sistematis. (Gerakan) terapi yang digunakan untuk pasien fibromyalgia dikembangkan oleh peneliti utama Bojner-Horowitz (2006) dirinya sendiri. Itu Sesi meliputi empat tema utama seperti yang disebutkan di atas (lihat Studi desain Jeong et al, 2005.). Ujian memeriksa tari (gerak) terapi kebanyakan berfokus pada hasil seperti kualitas hidup, citra tubuh dan nyeri sedangkan penelitian tarian ballroom memeriksa lebih berpusat pada keluardatang seperti tes motorik dan fungsional, termasuk keseimbangan dan koordinasi serta pada pengukuran tubuh dan penyakit tertentu kualitas hidup kuesioner (lihat Tabel 1 dan 2). Singkat akal Hokkanen et al. (2008) dibandingkan tari (gerak) Terapi kegiatan rutin di sebuah panti jompo dalam sampel kecil dengan Hasil meyakinkan. Kelompok intervensi meningkat dalam tugas visuospatial kemampuan dan perencanaan (Jam Uji Menggambar), sedangkan kelompok kontrol tetap tidak berubah. Dalam memori (Daftar kata tertunda ingat) tidak berpengaruh ditemukan (lihat Tabel 1). Kuantitatif pengukuran: perbaikan yang signifikan dengan penuh semangat, kelelahan dan somatisasi pada kelompok perlakuan (P <0,05) dalam 2 dari 8 subscales dalam suasana hati (POMPS), salah satu dari 13 subscales dalam kesusahan (SCL-90R), tidak ada subscales citra tubuh dan harga diri (BWB). Kualitatif pengukuran: indikasi diri dirasakan perbaikan suasana hati, kesusahan, citra tubuh dan harga diri Parkinson Dua RCT dimasukkan. Yang pertama RCT oleh Hackney, Kantorovich, Levin, dan Earhart (2007) menunjukkan bahwa kelompok tango Argentina dibandingkan dengan kelompok kekuatan-dan fleksibilitas lebih baik statis dan kemampuan keseimbangan dinamis dinilai oleh Skala Balance Berg. RCT lain oleh penulis yang sama yang diterbitkan dalam 2 artikel dibandingkan bentuk tango dan waltz / foxtrot untuk intervensi (menunggu daftar). Peningkatan kedua kelompok tari ballroom diamati pada tes berjalan 6 menit (Hackney & Earhart, 2009a). Dalam kategori mobilitas, komunikasi dan Penyakit Parkinson Kuesioner-39, kelompok jangka pendek pasien sakit mencapai baik hasilnya daripada jangka panjang pasien yang sakit (Hackney & Earhart, 2009b) (lihat Tabel 2).

Diabetes tipe 2 Pada wanita Afrika Amerika dengan diabetes tipe 2, Murrock,Higgins, dan Killion (2009) dibandingkan menari untuk musik gospel (Di samping perawatan standar) dengan pengobatan standar saja. Tekanan darah sistolik, lemak tubuh dan berat badan menurun secara statistik signifikan pada kelompok intervensi dibandingkan dengan kontrol kelompok setelah tiga bulan (lihat Tabel 2). Gagal jantung kelas I dan II RCT oleh Belardinelli, Lacalaprice, Ventrella, Volpe, dan Faccenda (2008) dibandingkan dengan latihan waltz (bersepeda) dan untuk intervensi. Kualitas endotelium-dependen-relaksasi dan penyakit-spesifik hidup meningkat di Walz dan kelompok latihan dibandingkan dengan kelompok tanpa intervensi (lihat Tabel 2). Kanker payudara RCT by Sandel et al. (2005) menunjukkan bahwa rentang bahu gerak dan Skala Body Image meningkat pada kedua kelompok. Kelompok intervensi menunjukkan kualitas hidup yang lebih baik dibandingkan dengan kelompok menunggu. RCT oleh Dibbel-Hope (2000) meneliti terapi intervensi melalui gerakan tari otentik pada pasien kanker payudara (stadium I dan II). Profil Negara mood menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik dalam kategori kekuatan, kelelahan dan rasa kesejahteraan. Sebuah peningkatan pada kualitas diri yang dirasakan kuesioner hidup terlihat dalam suasana hati, kesusahan, citra tubuh dan harga diri (lihat Tabel 1). Depresi Pada remaja dengan depresi ringan, Jeong et al. (2005) menunjukkan peningkatan signifikan secara statistik pada serotonin plasma konsentrasi-tion, penurunan konsentrasi dopamin plasma dan penurunan gejala dan tingkat keparahan penyakit setelah dua belas minggu tari ther-APY dibandingkan dengan kelompok kontrol (waiting list). Haboush, Floyd, Caron, Lasota, dan Alvarez (2005) meneliti kemanjuran bola-kamar tarian dalam depresi ringan lansia. Penelitian menunjukkan efek positif pasca-pengobatan dan di kemudian tindak lanjut dalam kelompok intervensi dibandingkan dengan daftar tunggu, tetapi perbedaan-perbedaan antara kelompok secara statistik tidak signifikan. Mirip efek juga dicatat dalam skala lain seperti Geriatric Depresi Skala (GDS). RCT oleh Koch et al. (2007) menunjukkan bahwa tari (gerakan) terapi meningkatkan depresi mengenai gejala-gejala dan vitalitas dibandingkan dengan mendengarkan musik atau lainnya untuk berolahraga (Hometrainer) (lihat Tabel 1 dan 2). Fybromyalgia Bojner-Horowitz, Theorell, dan Anderberger (2003) dan Bojner-Horowitz et al. (2006) ditemukan dalam dua RCT bahwa tarian (Gerakan) terapi peningkatan rilis hormon seperti pro-lactin dan neuropeptida Y. Dalam kesejahteraan skala penilaian global meningkat dan nyeri berkurang signifikan secara statistik (lihat Tabel 1). Diskusi Temuan utama

Sebagian besar dari sebelas RCT memeriksa tari (gerakan) ther-APY dan tarian ballroom berasal dari Amerika Serikat dan Skandinavia. Secara total, lebih banyak pasien perempuan diteliti dengan rentang usia 16-84,5 tahun. Tari (gerakan) terapi berdampak positif dampak bagi pasien dengan kanker payudara, meningkatkan kualitas hidup, bahu berbagai gambar gerak dan tubuh serta untuk pasien dengan depresi, penurunan tekanan psikologis dan semakin meningkat-ing neuro-hormon (plasma-serotonin konsentrasi). Ballroom tarian seperti keseimbangan tango dan waltz ditingkatkan dan koordinasi pada pasien dengan penyakit Parkinson dan memiliki cardiopulmonary manfaat pada pasien dengan gagal jantung kelas I dan II. Namun, hasilnya harus ditafsirkan dengan hati-hati karena beberapa keterbatasan metodologis: peneliti sering tidak buta, pengacakan tidak benar dijelaskan dan hampir semua studi sampel relatif kecil dengan kurang dari 100 pasien, kecuali studi oleh Belardinelli et al. (2008) dengan 130 pasien. Selain itu, intervensi telah dilacak selama periode waktu yang agak singkat.

Jenis intervensi
Dalam rangka untuk menentukan kerangka tari (gerak) Terapi dan tari pada umumnya, penting untuk memperhitungkan berbeda-ent mereka aplikasi. Antara lain tari mitra tidak diklasifikasikan sebagai tari (gerak) terapi, karena penyesuaian ke pesta dansa mitra. Ini jenis tarian sebagai terapi mungkin diterapkan dalam sehat orang atau dalam terapi untuk pasangan tetapi dengan orangorang yang mungkin tidak stabil seperti pasien depresi tidak dianjurkan. Asumsi Penelitian dari Haboush et al. (2005) menunjukkan bahwa beberapa pasien mungkin mengalami ballroom tarian (foxtrot, waltz, rumba, ayunan, cha-cha-cha dan tango) sebagai sangat frustasi ketika mereka gagal untuk mempelajari urutan langkah tidak secepat yang mereka harapkan. Perbedaan dalam kualitas terapis individu dan guru tari harus diatasi ketika membandingkan hasil seluruh penelitian. Secara optimal, tarian (gerakan). Program terapi dilakukan oleh tarian terlatih (gerakan) ther-apist (American Dance Therapy Association, 2011). Sebagai perbandingan guru tari sering bekerja sama dengan orang-orang yang sehat dan biasanya tidak akrab dengan sejarah fisik dan mental sakitnesses. Kualifikasi terapis individu atau guru di Penelitian ini di jarang dievaluasi dan dibahas. Tarian terapis profesi di setiap negara masih dalam berbagai tahap Pengembangan (Dulicai & Roskin Berger, 2005). Beberapa penelitian telah digunakan perbandingan kelompok aktif seperti program latihan, yang diperlukan untuk membedakan efek khusus tari dari gerakan yang lain terapi. Intervensi tari (gerak) Terapi dan ballroom tarian termasuk dalam review sistematis yang agak heterogen. Tari (gerakan) terapi diklasifikasikan sebagai psikoterapi non-verbal dan mengikuti tujuan khusus, sedangkan ballroom tari adalah pendekatan yang lebih berbasis gerakan. Jadi perbandingan antara dua intervensi sulit.

Hasil pengukuran
Dalam uji coba mengidentifikasi spektrum yang luas dari hasil yang dinilai: biomarker seperti parameter neurohormonal, tubuh M.-S. Kiepe et al. / The Arts Psikoterapi 39 (2012) 404 - 411 411 Indeks massa, kadar lemak, tes fungsi sensomotoric, sisik mea-suring kualitas hidup, kecemasan depresi, dan energi kehidupan. Beberapa studi meneliti frekuensi partisipasi dan ekspektasi-tions dari subyek sebelum dan setelah perawatan. Hanya satu studi digunakan alat yang khusus dirancang untuk tion evaluasi tari (gerak) Terapi (Kerstenberg profil gerakan) (Koch et al, 2007.). Pengukuran hasil beragam membuat sulit untuk membandingkan dan menginterpretasikan hasil seluruh

penelitian bahkan untuk penelitian yang meneliti penyakit yang sama. Misalnya, senso-motorik berfungsi pada pasien dengan Parkinson dinilai dengan Skala Balance Berg, 6-Menit Berjalan Uji dan melangkah mundur panjang (Hackney et al, 2007;. Hackney & Earhart, 2009a). Kekuatan dan keterbatasan Penyelidikan saat ini adalah komprehensif pertama sistem-atic review literatur tentang efek terapi spesifik menari gerakan dan tarian ballroom. Ini termasuk hanya RCT dan dianggap desain penelitian dengan tingkat tertinggi bukti (Oxford Pusat Kedokteran Berbasis Bukti, 2009). Namun, keterbatasan yang mungkin harus diperhatikan. Kami melakukan pencarian exten-komprehensif literatur termasuk ahli menghubungi tetapi mungkin memiliki RCT terjawab jika mereka dipublikasikan dalam jurnal tidak termasuk dalam database yang kita mencari atau hanya sebagai monograf (buku, the-sis, dll). Selain itu, kita tidak bisa mengesampingkan kemungkinan publikasi . Bias jika RCT dengan efek negatif atau tidak kurang mungkin diterbitkan dibandingkan mereka menunjukkan hasil positif. Evaluasi formal dimungkinkan bias publikasi itu tidak mungkin karena heterogen metode dan hasil.

Kesimpulan
Tari sebagai terapi meliputi tidak hanya secara fisik, emosional dan kognitif tetapi juga aspek budaya. Ini memungkinkan banyak sensori untuk pasien dan berakibat lebih banyak gerakan. Tinjauan sistematis kami menunjukkan bahwa tari (gerak) . Terapi mungkin bermanfaat bagi pasien dengan depresi, kanker payudara dan fibromyalgia sedangkan dansa ballroom mungkin benefifinansial untuk pasien dengan penyakit Parkinson, demensia, diabetes dan gagal jantung. Pendekatan kreatif tari (gerak) Terapi tampaknya untuk memperbaiki kondisi mental dan fisik termasuk neu-rohormonal perubahan dan kualitas hidup. Selain itu tampaknya pasien lebih bersedia untuk berpartisipasi dalam kursus tari (waltz) pada secara jangka panjang dibandingkan dengan program olahraga teratur (misalnya tapak-mill). Namun, hasil penelitian yang dipresentasikan harus hati-hati diinterpretasikan dan dibandingkan dengan hati-hati karena diidentifikasi percobaan tidak menyelidiki intervensi standar yang sama dan sebagian besar dilakukan pada sampel kecil pasien. Masa Depan percobaan berkualitas tinggi tentang manfaat tari (gerak) terapi dan ballroom tarian diperlukan. Mereka harus mencakup: yang lebih besar jumlah pasien berdasarkan ukuran sampel penilaian dengan teliti penggunaan kelompok kontrol aktif untuk memungkinkan perbandingan dengan bentuk-bentuk gerakan, musik dan terapi kelompok tepat deskripsi intervensi dan kualifikasi instruktur kualitatif studi untuk berkontribusi terhadap perkembangan penyakit-spesifik intervensi tari