Anda di halaman 1dari 14

BAB I PENDAHULUAN

I.

LATAR BELAKANG Listrik telah menjadi kebutuhan utama bagi masyarakat modern. Listrik telah mengubah peradaban manusia menjadi lebih mudah, cepat, efisien dan produktif. Sejak pertama kali ditemukan, listrik terus mengalami perkembangan. Hal ini terlihat dari usaha-usaha yang telah dan sedang dilakukan dalam

pengembangannya. Listrik pertama kali dibangkitkan pada pusat-pusat pembangkit yang berkapasitas besar. Pembangkitan energi listrik pada pusat pembangkit tersebut dapat berupa PLTA, PLTU, PLTG, PLTGU, PLTN, PLTPB, dan PLTD Pembangkitan energi listrik sebagian besar dilakukan dengan cara memutar generator sinkron sehingga didapat tenaga listrik dengan tegangan bolak-balik tiga fasa. Energi mekanik yang diperlukan untuk memutar generator sinkron didapat dari mesing penggerak generator atau biasa disebut penggerak mula. Berdasarkan berbagai kasus diatas dianggap perlu dan sangat dibutuhan untuk mengadakan suatu penelitian pada salah satu pembangkit untuk melihat bagaimana sebenarnya proses pembangkitan listrik itu.

II. DASAR PELAKSANAAN KEGIATAN Kegiatan ini terlaksana berdasarkan keputusan bersama dari mahasiswa elektro S1 angkatan 2008 yang dimana kegiatan ini merupakan kegiatan pengganti mid test dari mata kuliah pembangkit energi listrik.

III. TUJUAN KEGIATAN Adapun yang menjadi tujuan pelaksanaan kegiatan kunjungan industri ini, yaitu: Sebagai pengganti mid test dari mata kulia pembakit energi listrik Untuk menambah wawasan dan pengalaman mahasiswa tentang pembangkitan energi llitrik

IV. WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN KEGIATAN Pelaksanaan Kegiatan ini dilakasanakan: Tempat Hari/tanggal : PLTA Bakaru Kabupaten Pinrang : Selasa, 18 Mei 2010

V. METODE PENYUSUNAN LAPORAN Laporan kunjungan industri ini di susun berdasarkan peninjauan langsung ke lapangan (lokasi), melalui data-data yang diperoleh ketika kunjungan, melalui internet dan buku-buku yang berkaitan dengan lokasi praktek industri dilaksanakan.

VI.

PELAKSANAAN (CERITA) KEGIATAN Pelaksanaan kegiatan Kunjungan Indusri ini sungguh sangat menguras tenaga, dari awal pengurusannya, sampai pelaksanaan kunjungan industri tersebut. Pada saat pengurusan, kami harus mengumpulkan dana sebanyak Rp. 5000/orang untuk keberangkatan Koordinator ke PLTA Unit Bakaru untuk mengajukan surat. Sungguh sangat melelahkan Surat yang pertamanya kami kira langsung diantar ke Pusat Pembangkit di Bakaru, ternyata hanya diajukan di kantor Unit PLTA Bakaru di Soreang Pare-pare. Pada saat menjelang keberangkatan kami harus kembali mengumpulkan dana sebanyak Rp.85.000/orang. Itu adalah biaya transfortasi dan komsumsi kami nantinya. Pada saat keberangkatan, kami diharapkan sama kordinator untuk berkumpul di gerbang FT UNM jam 19.00 WITA, karena rencana keberangkatan adalah pada jam tersebut, dan natinya akan bermalam di Pare-pare dikediaman saudara Nur Zulfitra Rahman, yang dimana keesokan harinya perjalanan baru dilanjutkan menuju ke PLTA Bakaru. Sungguh-sungguh jam Indonesia, keberangkatan yang rencananya berangkat jam 19.00 dari makassar, jadinya berangkat jam 20.00. itu dikarenakan mobil yang kami akan tumpangi datang terlambat. Pada saat kendaraan/mobil yang kami akan tumpangi telah datang, terdapat sedikit konflik di kalangan teman-teman, yakni mobil agak sedikit kecil, dan jadinya banyak dari kalangan teman-teman yang harus berdiri. Pada saat keberangkatan terdapat beberapa hambatan, hambatan tersebut adalah salah satu

teman kami tiba-tiba pingsan di mobil dan harus dikasi singgah. Pertamanya dikasi singgah dimesjid, dan selanjutnya dikasi singgah di salah satu puskesmas yang ada di kabupaten pangkep. Di puskesmas itu banyak waktu yang kami pakai, karena kami harus menunggu kepastian dulu, apa teman kami yang sakit itu bisa melanjutkan perjalanan atau tetap di puskesmas tersebut. Akhirnya keputusan pun diambil, kami memutuskan teman kami yang sakit itu tetap tinggal dipuskesmas dengan dijaga salah satu teman kami yang lain, dan yang lainnya melanjutkan perjalanan. Kami pun melanjutkan perjalanan kami, akan tetapi dijalan kami masih menemui hambatan, yakni beberapa kali mobil yang kami tumpangi harus singgah karena mengalami kerusakan. Akhirnya setelah itu kami tiba di pare pare kediaman Nur Zulfitra Rahman jam 03.00 yang dimana seharusnya kami tiba jam 23.00 sebelumnya. Di kediaman teman kami itu kami pun istirahat mempersiapkan tenaga untuk melanjutkan perjalanan kami besoknya ke PLTA Bakaru. Sebelumya itu kami dijamu dengan makan malam dengan soto banjar, dan kue panada. Keesokan harinya setelah sarapan pagi dengan nasi kunin dan kue panada dan kue bolu beserta kopi susu, kami pun melanjutkan perjalanan kami ke PLTA Bakaru. Di perjalanan kami menikmati pemandangan sekitar, apalagi ketika kami menjelang memasuki unit pembangkit yang akan kami datangi tersebut. Perjalanan yang sangat menantang dengan tanjakan yang sangat, dan jurang dikanang kiri, kami sempat singgah berfoto-foto diperjalanan tersebut ketika mobil yang kami tumpangi harus singgah untuk diistirahatkan sebentar. Ketika kami sampai ditujuan kami yakni di PLTA Bakaru, yang dimana untuk masuk ke PLTA tersebut harus melewati beberapa pos penjagaan yang dimana kita harus melapor pada pos-pos tersebut. Ketika kami masuk, tepatnya di Power Housee PLTA Bakaru, kami pun disambut dengan sejumlah senyuman dari pegawai-pegawai PLTA Bakaru tersebut. Setelah itu kami pun diajak keruangan kontrol untuk melihat-lihat bagaimana proses pengontrolan dari pembangkit tenaga air Bakaru tersebut. Kami pun diberi kesempatan bertanya-tanya tentang bagaiman proses pembangkitan dari PLTA tersebut. Setelah kami rasa sudah cukup diruangan tersebut, kami pun diajak keliling untuk melihat proses pembangkitan listrik dari PLTA tersebut. Setelahnya itu setelah kami cukup merasa puas, kami pun istrirahat sebentar kemudian

bergegas untuk kembali ke makassar. Diperjalanan pulang, sungguh cobaan, kami pun diharuskan jalan kaki jalanan yang dikarenakan mobil yang kami tumpangi tersebut mengalami rusak parah, yang dimana apabilah tetap dipaksakan untuk dilanjutkan perjalanan, akan membahayakan keselamatan nyawa kami. Setelahnya itu setelah kami sudah merasa cukup lelah untuk berjalan kaki, kami pun memutuskan untuk naik mobil sewah sampai ke jalan poros Pinrang dimana tempat mobil yang harus kami lewati kembali ke makassar diperbaiki, disitu kami makan malam dengan menu bakso dan nasi campur. Setelah menungguh cukup lama, mobil pun sudah siap kembali untuk ditumpangi, kami pun melanjutkan perjalanan kembali ke makassar. Diperjalanan kami tertidur dimobil, dan pada saat kami telah di pangkep, kami pun singgah kembali di puskesmas tempat teman kami dirawat dengan maksud untuk membawa teman kami tersebut untuk sama-sama kembali ke makassar. Akan tetapi dikarenakan kondisinya yang belum memungkinkan untuk ikut bersama-sama kami kembali makassar, teman kami itu pun tetap tinngal di puskesmas tersebut, dan kami melanjutkan perjalanan kembali ke makassar. Akhirnya sekitar jam 03.30 WITA kami tiba kembali di gerbang Fakultas Teknik UNM dengan selamat.

BAB II SEJARAH PLTA BAKARU

Pada masa berdirinya Negara Indonesia menjadi negara yang berkembang, tak dapat kita pungkiri akan perlunya penerangan dalam setiap pembangunan di segala bidang. Maka bertolak dari titik permasalahan tadi pemerintah dengan segala usaha akan mengusahakan sumber energi listrik yang mudah di dalam pengelolaannya dan murah biaya pengelolaanya. Khusus untuk PLN Wilayah VIII yang berganti nama menjadi PT. PLN (Persero) Unit Bisnis Sulawesi Selatan dan Tenggara (Sulawesi Barat belum terbentuk), maka dibangunlah Pusat Listrik Tenaga Air (PLTA) yang berlokasi di desa Ulu Saddang Kec. Lembang Kab. Pinrang dengan nama PLTA Bakaru untuk meningkatkan penyediaan produksi tenaga listrik non BBM di Sulawesi Selatan, khususnya di kota Makassar dan kota-kota pantai barat Sulawesi Selatan. PLTA Bakaru memamfaatkan potensi air dari sungai Mamasa, yang merupakan anak sungai Saddang yang berpotensi dikembangkan menjadi tenaga listrik sebesar 252 MW. Pada tahun pertama dibangun Pusat Listrik Tanaga Air dengan kapasitas 2 x 63 MW, dengan produksi tenaga listrik rata-rata pertahun sebesar 1030 GWH. Tenaga listrik yang dibangkitkan disalurkan melalui jaringan transmisi 150 kV sepanjang 350 km ke gardu induk Pinrang, Pare-pare, Barru, Sidrap, Soppeng, Bone dan Polmas.

BAB III SISTIM OPERASI PLTA BAKARU

A. DAM PLTA Bakaru memamfaatkan aliran air sungai Mamasa yang merupakan anak sungai Saddang yang memiliki potensi dapat dikembangkan menjadi tenaga listrik sebesar 252 MW. Aliran sungai Mamasa tersebut ditampung pada DAM untuk kemudian digunakan untuk memutar turbin pada pusat pembangkit. Pada DAM terdapat: 1. Discharge Regulator Gate Merupakan pintu regulator yang berfungsi sebagai pengatur agar muka air genangan tetap pada nilai elevasi. 2. Spillway Gate Merupakan pintu pembuangan yang berfungsi sebagai pembuang air apabila terjadi banjir di daerah genangan. 3. Sanddrain Gate Merupakan pintu penguras yang berfungsi untuk menguras kotoran-kotoran pasir dan endapan lumpur yang terdapat di daerah sekitar DAM dan intake. 4. Water Tight Gate Merupakan pintu yang berfungsi untuk mengambil alih fungsi sanddrain gate apabila diadakan pemeliharaan pada pintu tersebut. 5. Spillway Stoplog Merupakan pintu yang terdiri dari delapan daun pintu yang ditempatkan di depan pintu spillway pada saat akan dilakukan pemeliharaan pada pintu spillway. 6. Intake Gate Merupakan pintu yang berfungsi untuk menutup jalan air yang masuk ke terowongan apabilah akan diadakan perbaikan di sepanjang waterways, penstoke dan turbin generator. 7. Transhrack dan Rake

Transhrack merupakan saringan yang ditempatkan di depan jalan masuk aliran ke pintu intake yang berfungsi untuk mengumpulkan kotoran-kotoran yang hanyut dan berada di sekitar inler. Rake merupakan alat yang berfungsi memasukan kotoran tersebut ke tempat sampah melalui beltconveyor yang disiapkan untuk mengantar kotoran-kotoran tersebut. 8. Intake Stoplog Merupakan stoplog yang akan digunakan dan ditempatkan di depan inlet bila akan dilakukan perbaikan pada trashrack. 9. Stand-by Diesel Engine Generator Merupakan Mesin diesel emergency yang ditempatkan dalam bangunan DCC (Dam Control Centre) dengan kapasitas 15 KVA 10. Discharge Warning System Merupakan sistim peringatan apabila akan dilakukan pembukaan pintu-pintu air. : 45 m3/det : 336,3 m : Waduk harian : Beton : 16,5 m

Debit maximum air Tinggi jatuh air Type waduk Type bendungan Tinggi Bendungan

B. TEROWONGAN PACU HULU Air yang berasal dari DAM kemudian dialirkan ke pusat pembangkit melalui terowongan pacu hulu yang merupakan lingkaran beton bertulang.

C. TANGKI PENDATAR ( SURGE TANK ) Tangki pendatar ( Surge Tank ) diletakkan dibagian ujung terowongan pacu hulu yang berfungsi sebagai tempat penyalur air terowongan apabila ada tekanan balik air dari penstock diakibatkan penutupan inlet valve pada pusat pembangkit atau guide vane dengan maksud menghindari kebocoran pada terowongan akibat tekanan balik tersebut. Type dari Surge Tank yang dipakai adalah Restricted

Orifice Surge Tank Upper Surge Chamber dengan tinggi 42 meter dan diameter 10 m.

D. PIPA PESAT ( PENSTOCK ) Pada bagian ujung terowongan disambungkan dengan pipa pesat yang mempunyai panjang 1,7 Km. Pada bagian ini air mengalami proses percepatan sehingga kekuatan air untuk memutar turbin semakin besar. Air yang melalui pipa pesat akan menghasilkan tenaga potensial. Tenaga ini kemudian oleh turbin diubah menjadi tenaga mekanik. Kecepatan spesifik air pada bagian ini juga digunakan untuk penentuan jenis turbin yang digunakan. Type dari Penstock ini adalah pipa baja.

E. GEDUNG PUSAT PEMBANGKIT ( POWER HOUSE ) Power House PLTA Bakaru dibangun pada sisi sungai mamasa dengan type semi undergroun. Bangunan dari struktur beton bertulang, yang terdiri dari 3 lantai di atas permukaan tanah dan 3 lantai di bawah permukaan tanah. Bagian-bagian yang terdapat pada pusat pembangkit ( Power House ) adalah sebagai berikut: 1. TURBIN Turbin air merupakan pesawat tenaga yang prinsip kerjanya adalah mengubah tenaga potensial air (head) menjadi tenaga mekanik ( putaran ) secara efisien. Bagian-bagian Turbin: a. Runner Runner adalah roda turbin yang didalamnya terdapat sudu-sudu jalan yang berfungsi meneruskan tenaga kinetis yang dihasilkan dari perubahan tenaga potensial ke poros turbin b. Poros Poros ini berfungsi meneruskan daya turbin ke generator c. Bantalan (bearing)

d. Perapat Poros Berfungsi penyekat bagian dalam dari turbin dengan udara luar agar kerja turbin benar-benar efisien

e.

Sudu Hantar ( Guide Vane ) Untuk mengatur sedikit banyaknya air yang masuk ke runner

f.

Stay Ring Sebagai pembagi dan pengarah awal masuknya air ke runner

g. Rumah Siput Berfungsi sebagai rumah turbin yang dapat menyalurkan air secara merata melalui keliling runner. h. Pipa lepas Untuk menghantarkan air yang masuk ke luar dari runner kesaluran pembuangan. i. Katub penambah udara

2. GENERATOR Generator adalah sebuah mesin listrik yang dapat mengubah daya mekanik menjadi daya listrik. Kontruksi generator dan turbin dibuat dalam satu poros sehingga putaran turbin akan sama dengan putaran generator yang kemudian diubah menjadi energi listrik. Generator yang digunakan pada PLTA Bakaru adalah generator sinkron yang tegangan outputnya berupa tegangan bolak-balik dengan type poros tegak generator sinkron, tegangan 11 kV, Ampere 3,674 Ampere, Daya keluaran 70.000 kVA, Frekwensi 50 Hz, Faktor kerja 0,9 lagging, putaran sinkron 500 rpm, kelas isolasi B, Tegangan eksitasi 245 Volt, Arus eksitasi 712 Ampere, Pabrik pembuat MEIDENSHA tahun 1989, dan jumlah 2 unit. Bagian-bagian dari generator a. Rotor

b. Stator c. Bearing Penahan atau tempat melekatnya body generator yang dilengkapi dengan sistem pendingin. d. Oil dan Cooler Merupakan bahan pendingin untuk generator. 3. TRAFO UTAMA Trafo adalah alat listrik yang dapat memindahkan dan mengubah energi listrik dari satu atau lebih rangkaian listrik ke rangkaian listrik yang lain, melalui gandengan

magnet dan berdasarkan induksi elektromagnetik. Tegangan 11 kV keluaran dari generator oleh trafo diubah menjadi tegangan tinggi (tegangan transmisi) 150 kV. Sfesifikasi dari trafo ini adalah sebagai berikut: Type Frekwensi Daya Tegangan trafo Metode pendingin Pabrik pembuat Jumlah unit : TL-131 : 50 Hz : 70 MVA : 11/150 kV : Oil Force Air Force (OFAC) : NYUNDAI : 2 unit

4. ALAT BANTU a. Pompa Air Pendingin Pompa air pendingin terdiri dari dua buah yang bekerja secara bergantian memberikan tekanan kepada air atau oli pendingin b. Motor Kontrol Centre (MCC) MCC merupakan sejumlah panel/cubide yang berisi kontrol/indikasi dan power supply guna mencatu tenaga kepada peralatan bantu turbin/generator c. Batteray Charge Batteray Charge digunakan pada awal pengoperasian pembangkit yang berfungsi sebagai power supplay untuk memberikan arus eksitasi kepada kumparan penguat generator 5. SERANDANG HUBUNG ( SWITCH YARD ) Hubungan dengan transmisi yang ke gardu-gardu induk luar terletak di serandang hubung, selain itu tempat pengaman pembangkit.

SISTEM KONTROL PEMBANGKIT Operasi PLTA Bakaru dikendalikan dari ruang kontrol di gedung pembangkit (power house). Sistem ini dimungkingkan dengan adanya

microprocessor ASCE dan unit komputer SCE yang berfungsi mengatur/mengawasi operasinya mesin pembangkit.

Unit pembangkit dapat di start atau stop secara otomatis dengan memilih posisi switch master control start atau stop oleh operator. Operasi dari control room tersebut disebut operasi remote (jarak jauh) dalam hal ini dioperasikan oleh operator dari control room, namun operator juga dapat mengoperasikan unit pembangkit secara lokal yaitu dengan memindahkan Switch 43-R dari posisi Remote ke posisi lokal pada panel/cubicle actuator turbine control. Operator dengan bantuan keyboard dan layar monitor dapat

menjalankan/stop unit, mengatur tegangan AVR dan beban (MW). Operasi emergency atau operasi dalam keadaan darurat apabila diketahui atau ditemukan suatu kerja peralatan tidak normal dan membahayakan bagi manusia maupun peralatan lainnya. Alarm timbul bila terjadi gangguan/kondisi tidak normal pada peralatanperalatan unit, dan event recorder akan mencatat jenis gangguan secara otomatis. Tiga buah kamera televisi ditempatkan pada lokasi-lokasi di areal PLTA. Event recorder akan selalu memberikan informasi kondisi peralatan, parameterparameternya dan data-data operasi yang diperlukan. Bakaru dapat dipantau langsung dari ruang kontroll gedung pembangkit dan pusat pengendali bendungan. Hubungan dengan unit pengatur beban di Makassar dan seluruh gardu-gardu induk dapat dilakukan di PLC (Power Line Carrier).

BAB IV PEMELIHARAAN PLTA BAKARU

Pemeliharaan unit pembangkit PLTA Bakaru meliputi pemeliharaan sipil, pemeliharaan mesin, dan pemeliharaan Listrik. Pada pemeliharaan tersebut dikenal pemeliharaan rutin, dan pemeliharaan non rutin. Pada pemeliharaan rutin dibagi menjadi pemeliharaan bulanan yang dimana proses pemeliharaan tersebut dilakukan setiap bulannya yang dimana ditekankan pada pemeliharaan kondisi fisik dari peralatan-peralatan tertentu. Kemudian pemeliaharaan tiga bulanan yang dimana disini meliputi pemeriksaan sistem pendingin pada generator, dan pengecekan sistem MCC. Selanjutnya

Pemeliaharaan Tahunan yakni meliputi pemeriksaan, penyetelan, perbaikan ringan, peneraan, pengujian dan pengukuran dengan hanya membuka lubang inspeksi (man hole) tanpa melepas peralatan utama. Kemudian pemeliharaan tiga tahunan yang dimana meliputi penyetelan, pemeriksaan, perbaikan, peneraan, dan pengujian pada Turbin dan alat bantunya, generator dan alat bantunya, dan kontrol beserta instrumennya. Kemudian Major Overhaul yang dimana proses pemeliharaannya dilaksanakan setelah beroperasi selama 45.000 jam sampai 50.000 jam yang meliputi pembongkaran seluruh bagian-bagian turbo generator, pemeriksaan, penggantian, perbaikan bagian-bagian yang rusak, peneraan, pengujian, penyetelan untuk mengembalikan daya sesuai kapasitas terpasang. Pada pemeliharaan Non Rutin merupakan pemeliharaan yang tidak rutin dilakukan, atau dengan kata lain hanya dikerjakan pada waktu itu juga dan waktu berikutnya tidak lagi dikerjakan, kecuali terdapat gangguan.

BAB V PENUTUP

I.

KESIMPULAN

1. PLTA Bakaru berlokasi di desa Ulu Saddang Kec. Lembang Kab. Pinrang. 2. Bagian-bagian dari PLTA Bakaru yakni DAM, Terowongan Pacu Hulu, tangki pendatar, pipa pesat, gedung pusat pembangkit (Power House) 3. Pada Power House terdapat turbin besera alat-alat bantunya, Generator beserta alat bantunya, Trafo utama beserta bagian-bagiannya, dan serandang hubung. 4. Pada Power House terdapat ruangan control yang mengontrol seluruh sistem yang berjalan di PLTA Bakaru. 5. PLTA Bakaru memamfaatkan aliran sungai mamasa yang merupakan anak sungai Saddang yang memiliki potensi dapat dikembangkan menjadi tenaga listrik sebesar 252 MW. 6. Proses pemeliharaan PLTA Bakaru terbagi pemeliharaan sipil, pemeliharaan mesin, dan pemeliharaan Listrik, baik yang dilaksanakan secara rutin, maupun yang tidak rutin dilakukan. II. 1. SARAN Pengoperasian, pemeliharaan, pelayanan dan kualitas PLTA Bakaru agar terus ditingkatkan. 2. Hubungan PT PLN (Persero) khususnya sektor Bakaru dengan civitas akademika semakin ditingkatkan.

DAFTAR PUSTAKA

Arman, dkk.Laporan Praktek Industri pada PT. PLN (Persero) Unit Pembangkitan Unit PLTA Bakaru.Teknik Elektro FT UNM. Makassar. 2004