Anda di halaman 1dari 31

STRATEGI PESAN DALAM PERENCANAAN KOMUNIKASI

PERENCANAAN PESAN DAN MEDIA MODUL 4

PERENCANAAN PESAN
KEGIATAN BELAJAR 1

Poin-Poin Pokok Perencanaan Pesan

A. Bagaimana menggunakan hasil analisis calon

penerima gagasan? B. Mengembangkan gagasan dan pokok utama dari gagasan yang akan disampaikan. C. Menyusun sketsa pesan. D. Mempersiapkan umpan balik terhadap kegiatan komunikasi.

A. Menggunakan Hasil Analisis Calon Komunikan


Curtis, dkk,

Penyaji komunikasi (komunikator) harus mengetahui sebanyak-banyaknya tentang penyimak (khalayak) meskipun tidak mungkin menggambarkan seluruh variabel individual dari khalayak tersebut. Analisis khalayak Aktivitas proses pemeriksaan seluruh faktor objektif atau empiris (dapat diamati) yang berhubungan dengan khalayak, untuk memperoleh pemahaman tentang mereka sebagai penerima pesan.

A. Menggunakan Hasil Analisis Calon Komunikan


Hasil

analisis khalayak klasifikasi khalayak berdasarkan kepentingan terhadap pesan yang akan disajikan. Kelompok khalayak menurut Raud Sepp & Curtis:
Peka terhadap masalah Luwes / kaku Ingin tahu / tidak Toleran terhadap ambiguitas dan kerumitan Percaya diri dan berani Takut gagal / tidak

Motivasi untuk berhasil

Gigih

Selektif

Daya ingat baik

Masa inkubasi gagasan baru

Antisipasi waktu energi yang produktif

A. Menggunakan Hasil Analisis Calon Komunikan


Metode-metode analisis khalayak

Pengamatan / observasi Mengajukan pertanyaan Survei khalayak Karakteristik insani khalayak

B. Mengembangkan Gagasan dan Pokok Utama


Bentuk gagasan utama ringkas dan langsung pada

pokok persoalan dan hasil yang akan diperoleh dari suatu kegiatan. Gagasan pemantapan dari pokok-pokok pikiran. Pokok utama tulang punggung pesan yang merencanakan garis besar sub-divisi utama. Syarat-syarat pokok utama Harus dapat menyokong, menggambarkan, atau mendeskripsikan gagasan utama dengan bahasa yang ringkas dan jelas agar khalayak mampu mencerna isi pesan.

C. Menyusun Sketsa Pesan


Tujuan

mempermudah perencana untuk merancang bangunan komunikasi dalam bentuk deskripsi kata-kata dan kalimat yang dikehendaki. Sketsa pesan menyusun materi / isi ke dalam urutan-urutan logis dan berguna dalam menyusun kata-kata dan penyampaian informasi terhadap khalayak. Kerangka kerja yang baik harus mengandung:
Topik-topik dasar yang mendukung tujuan komunikasi
Informasi faktual yang menjabarkan masing-masing topik.

D. Mempersiapkan Umpan Balik Kegiatan


Umpan

balik katup penyeimbang arus komunikasi dari komunikator. Tujuan mengevaluasi tingkat keberhasilan pencapaian tujuan komunikasi. Ukuran dari umpan balik:
Tingkat pemahaman Penerimaan / penolakan

Kecenderungan untuk bertindak dari khalayak

D. Mempersiapkan Umpan Balik Kegiatan

Umpan balik dalam komunikasi tatap muka:

Verbal dan non-verbal. Menurut Leathers, Pesan non-verbal menyampaikan makna dan maksud yang relatif bebas dari penipuan, distorsi, dan kerancuan.

MENGORGANISASIKAN PESAN KOMUNIKASI


KEGIATAN BELAJAR 2

A. Organisasi Pesan
Format pengorganisasian pesan terbagi menjadi 7

jenis:
Format Kronologis Format Spasial (Space Format) Format Topikal Format Kausal Format Pemecahan Masalah Format Berpikir Kreatif Format Pengembangan Motivasional

A. Organisasi Pesan
Format Kronologis
Dirangkai berdasarkan urutan waktu terjadinya peristiwa yang diterangkan.

Format Spasial
Disusun berdasarkan ukuran masalah dari pemecahannya.

Format Topikal
Disusun berdasarkan topik yang dibicarakan. Klasifikasi topik bisa dari penting ke kurang penting, mudah ke sukar, dll.

Format Kausal
Menyusun gagasan dengan cara membahas faktor-faktor penyebab dari suatu masalah dan mempertimbangkan hasil berikutnya.

Format Pemecahan Masalah


Menampilkan langkah-langkah diagnosis masalah yang sedang dihadapi. Memberikan alternatif solusi.

Format Berpikir Kreatif


Langkah-langkah yang ditampilkan lebih sistematik daripada format pemecahan masalah.

Format Pengembangan Motivatisional


Langkah-langkahnya: perhatian, kebutuhan, pemuasan, visualisasi, dan tindakan.

B. Membuka dan Menutup Penyajian Pesan


Pendahuluan memperkenalkan gagasan utama.

Kesimpulan memfokuskan kembali perhatian

terhadap inti pesan. Pendahuluan yang efektif menurut Curtis, Floyd, dan Winsor:
1. 2.

3.
4.

Memperoleh perhatian yang menyenangkan Meningkatkan keramahtamahan dan kebaikan antara pembicara dan khalayak Memberikan alasan penting menyimak Mengarahkan khalayak terkadap isi pesan.

B. Membuka dan Menutup Penyajian Pesan

Komponen-komponen yang perlu dipertimbangkan

dalam kesimpulan:
1. 2. 3. 4. 5.

Meringkas hal-hal utama Memusatkan tema dan tujuan Mengingatkan kembali khalayak tentang hal-hal penting Memberikan jalan tindakan yang jelas Mempersilakan pengajuan pertanyaan.

C. Membuat Pendahuluan

Membuat Perhatian Cara-cara menarik perhatian khalayak:


Intensitas yang lebih kuat daripada lingkungan sekitar Humor yang relevan dengan pembahasan (topik) Update ide yang disajikan Menciptakan ketegangan khalayak.

Keramah-tamahan dan Rasa hormat Kadar ramah-tamah dan rasa hormat jangan sampai jadi merendahkan pembicara. Membentuk Dorongan untuk Menyimak Poin-poin penting bagi khalayak harus disajikan. Orientasi Pendahuluan memberikan penjelasan (orientasi) pada khalayak mengenai topik-topik yang akan dibahas.

STRUKTUR PESAN
KEGIATAN BELAJAR 3

Pengertian Struktur Pesan

Struktur pesan susunan pokok-pokok gagasan

yang menyatu menjadi satu kesatuan pesan yang utuh. Perancangan struktur pesan dipengaruhi oleh faktor:

Tujuan komunikator Sikap khalayak

A. Struktur Pro-Kontra dan Kontra-Pro


Struktur pro-kontra komunikator mendahulukan

argumen atau gagasan yang selaran dengan pendapat atau sikap khalayak. Struktur kontra-pro komunikator mendahulukan pengemukaan gagasan yang berlawanan dengan pendapan atau sikap khalayak. Saran penggunaan menurut Rakhmat:
Perubahan sikap lebih sering terjadi ketika struktur prokontra digunakan. Urutan pro-kontra lebih efektif daripada kontra-pro untuk komunikator yang memiliki otoritas dan dihormati khalayak.

B. Struktur Satu Sisi dan Dua Sisi


Struktur jenis ini digunakan untuk mempengaruhi

khalayak agar mendukung program yang ditawarkan oleh komunikator. Struktur satu sisi komunikator hanya menyajikan gagasan pada satu aspek saja. Struktur dua sisi komunikator menyajikan program yang akan dilaksanakan dengan melihat sisi keuntungan yang akan diraih sekaligus juga kerugian atau dampak yang akan ditimbulkan.

GAYA DAN IMBAUAN PESAN


KEGIATAN BELAJAR 4

A. Gaya Pesan
Smeltzer, Waltman, dan Leonard,

Each word carries the potential for contributing to the effectiveness of the message, and each carries the potential for causing misunderstanding. Great care should therefore be taken to assure message effectiveness and avoid misunderstanding. Menggayakan pesan mengolah bahasa demi terciptanya gaya dalam upaya menjelaskan isi pesan demi tercapainya efektivitas komunikasi. Gaya keindahan bahasa yang digunakan penulis.

A. Gaya Pesan

Manfaat menggayakan pesan menurut Curtis: Pesan akan mendapatkan perhatian yang lebih besar Dapat meningkatkan pemahaman khalayak Membantu pengingatan Meningkatkan daya tarik persuasif.

A. Gaya Pesan
Gaya Komunikasi Lisan Gaya Komunikasi Tulisan

Tidak terlalu formal. Pesan berulang-ulang. Lebih personal.

Gaya bahasa sangat

formal. Pesan diulang sendiri oleh pembaca. Penyampaian pesan tidak personal.

1. Memaksimalkan pemakaian bahasa untuk gaya


Prinsip pemilihan kata-kata dan pengorganisasian

kata-kata menurut Smeltzer, Waltman, dan Leonard:


Prinsip dalam Memilih Kata Pilih kata yang tepat dalam menyatakan sesuatu Gunakan kata-kata pendek Gunakan kata-kata konkret Gunakan kata-kata secara ekonomis Gunakan kata-kata positif Hindari jargon yang usang Menggunakan gaya percakapan. Mengorganisasikan Katakata untuk Mencapai Tujuan Menyusun kalimat ringkas Mengutamakan kalimat aktif daripada pasif Mengembangkan paragraf efektif Mengembangkan koherensi Edit dan tuliskan kembali.

2. Kiat Bahasa
Teknik-teknik pengatur frase:
Omisi
Penghilangan beberapa kata untuk mempersingkat penulisan atau pengucapan.

Inversi
Memutarbalikkan susunan kalimat dari kalimat atau frase yang normal.

Suspensi
Menyimpan kata kunci di bagian akhir untuk menciptakan keterlibatan emosi.

Antitesis
Menggunakan pola kebalikan untuk menyeibangkan frase yang berlawanan.

Paralelisme
Mengulang beberapa kata kunci untuk memberikan penekanan.

Repetisi
Pengulangan frase atau kalimat kunci.

Aliterasi
Mengulang-ulang bunyi konsonan yang sama dalam beberapa kata yang dituliskan untuk menarik audiens.

3. Kiasan
Cara-cara penggunaan kiasan:
Metafora Mengilustrasikan atau membandingkan sesuatu yang ingin disampaikan dengan sesuatu yang biasanya tidak digunakan. Tamsil Mengibaratkan atau mengandaikan apa yang dimaksud dengan sifat-sifat karakteristik sesuatu. Personifikasi Mengaitkan sifat manusia pada benda-benda atau peristiwa lain.

B. Imbauan Pesan
Imbauan

pesan pendekatan atau sentuhan terhadap aspek yang digunakan oleh komunikator terhadap khalayak dalam menyampaikan pesan agar khalayak berubah. Jenis-jenis imbauan pesan dalam psikologi komunikasi:
1. 2.

3.

Imbauan rasional dan imbauan emosional Imbauan takut dan ganjaran Imbauan motivasional

1. Imbauan Rasional dan Imbauan Emosional


Imbauan rasional imbauan

pesan yang didasarkan pada asumsi pokok tentang manusia sebagai makhluk rasional. Manusia mengambil keputusan menurut proses silogisme. Silogisme adalah penjelmaan dari proses deduksi yang sempurna, tapi tidak semua deduksi adalah silogisme. (Poesporodjo). Ciri silogisme rangkaian pengambilan kesimpulan melewati premis minor dan premis mayor.

Imbauan

emosional Menuntut pendekatan komunikasi yang lebih diarahkan pada sentuhansentuhan emosi. Komunikator bertindak sebagai stimulator emosi khalayak dalam mempengaruhi sikap dan perilaku mereka.

2. Imbauan Takun dan Ganjaran


Imbauan takut terbagi Imbauan

menjadi 3 tingkatan:
1. 2. 3.

Ketakutan tinggi Ketakutan moderat Ketakutan rendah

Tingkat paling efektif adalah tingkat ketakuan moderat.

ganjaran diberikan dengan pendekatan keuntungan yang diperoleh jika khalayak mengikuti perilaku tertentu. Penggunaan imbauan ganjaran tidak selamanya berhasil.

3. Imbauan Motivatisional
Piramida kebutuhan menurut Maslow:
Kebutuhan dasar Kebutuhan keamanan Kebutuhan untuk berorganisasi / berkelompok Kebutuhan akan cintan dan penghargaan Kebutuhan untuk aktualisasi diri

Imbauan pesan dapat dirancang sesuai dengan yang

diinginkan dan harus dipenuhi oleh khalayak.

Anda mungkin juga menyukai