Anda di halaman 1dari 47

Laporan akhir Praktikum Organik Lanjut Isolasi Etil Trans-p-Metoksisinamat dari Rimpang Kencur (Kaempferia galang Linn)

Oleh kelompok 10: Imaroh Mufidah Isya (105090200111039) Sandria Gita (105090200111017) Lia Listianingsih (105090201111011) Yuhanisa Kartika Sari (105090207111009)

JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2012

KATA PENGANTAR

Alhamdulillaahirabbilalamiin, segala puji dan syukur kami ucapkan kepada Allah Subhanahu wa Taala, karena hanya atas rahmat dan karunia-Nya kami bisa menyelesaikan praktikum kimia organik lanjut tentang Isolasi Etil Trans-pMetoksisinamat dari Rimpang Kencur (Kaempferia galang Linn) sampai dengan selesainya penyusunan laporan ini. Selama praktikum kimia organik lanjut ini, kami banyak sekali mendapat bimbingan, dorongan serta bantuan dari banyak pihak. Untuk itu kami ingin menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Dr.Siti MariaUlfa selaku Dosen pembimbing praktikum organik lanjut

2. Kepala dan segenap staf dari laboratorium kimia organik yang telah menyediakan segala alat dan bahan untuk praktikum organik lanjut.
3.

Dian, selaku asisten kami yang telah memberikan bimbingan, arahan,

dukungan, serta nasehat selama praktikum dan dalam penyelesaian laporan akhir ini. 4. 5. Bapak, Ibu dan keluarga serta teman-teman atas segala doa, perhatian, Semua pihak yang telah banyak membantu hingga terselesaikannya dukungan, dan semangat yang diberikan kepada kami. laporan akhir praktikum organik lanjut ini.

Laporan akhir praktikum organik lanjut ini tentunya masih terdapat banyak kesalahan dan kekurangan, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran demi penyempurnaan laporan akhir ini. Akhirnya, penulis berharap agar laporan akhir ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Malang, November 2012

Penulis DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i DAFTAR ISI ............................................................................................................ ii DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. DAFTAR TABEL ................................................................................................... v vi

ABSTRAK ............................................................................................................... vii ABSTRACT.............................................................................................................. viii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1.2 Rumusan Masalah.................................................................................. 1.3 Tujuan.................................................................................................... 1.4 Manfaat.................................................................................................. 1.5 Batasan Masalah....................................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tinjauan Pustaka ................................................................................... 2.1.1 Kencur ........................................................................................ 2.1.2 Kandungan Kimia Kencur............................................................

2.1.3 Ekstraksi ..................................................................................... 2.1.4 Minyak Atsiri................................................................................ 2.1.5 Spektrofotometri UV-Vis ........................................................... 2.1.6 Spektrofotometer FT IR .......................................................... 2.1.7 Massa Jenis.................................................................................. 2.1.8 Indeks Bias.................................................................................. 2.2 Tinjauan Bahan...................................................................................... 2.2.1 n-heksana .................................................................................... 2.2.2 Kencur........................................................................................... 2.2.3 Aquades....................................................................................... 2.3 Tinjauan Hasil ....................................................................................... BAB III METODOLOGI 3.1 Alat ....................................................................................................... 3.2 Bahan .................................................................................................... 3.3 Tahapan Kerja........................................................................................ 3.3.1 Preparasi Sampel.................................................................................. 3.3.2 Isolasi Etil trans-p-metoksisinamat dari Kencur .................................. 3.3.3 Identifikasi Minyak Atsiri................................................................. 3.3.3.1 Penetapan Parameter Fisika................................................... 3.3.3.2 Analisa Komponen Minyak Atsiri........................................ 3.4 Diagram Alir...................................................................................................... 3.4.1 Preparasi sampel..................................................................................

3.4.2 Ekstraksi Rhizoma Kencur............................................................... 3.4.3 Isolasi Senyawa............................................................................... 3.4.4 Analisis Indeks Bias...................................................................... 3.4.5 Analisis Spektrum UV.................................................................. 3.4.6 Analisis Spektrum IR..................................................................... BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Tabel Pengamatan............................................................................................ 4.2 Pembahasan................................................................................................. 4.2.1 Analisa Prosedur......................................................................... 4.2.1.1Fungsi Perlakuan.................................................. 4.2.2 Analisa Hasil..................................................................... 4.2.2.1 Prinsip Percobaan........................................................... 4.2.2.2 Prinsip Kerja dari Ekstraktor soxlet....................................... 4.2.2.3 Prinsip Kerja dari Rotary Evaporator.................................... 4.2.2.4 Perbedaan Ekstraksi dan distilasi.......................................... 4.2.2.5 Bahas Hasil........................................................................... 4.2.2.5.1 Bandingkan dengan Literatur.............................. 4.2.2.5.2 Tabel Kolerasi dan Diidentifikasi......................... BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan............................................................................................ 5.1 Saran...................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR Gambar 1 Gambar 2 Gambar 3 Gambar 4 Etil trans-p-metoksisinamat ............................................. 5 Rangkaian Alat Ekstraktor Soxhlet .................................. 7 Rotary Evaporator ............................................................. 8 Spektrofotometer Uv-Vis ..................................................10

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Tabel 2

Komposisi Kimia Rimpang Kencur ..................................................... 4 Tabel korelasi serapan gugus fungsi pada spektrum IR .. 28

ABSTRAK Kaempferia galanga Linn atau yang lebih dikenal dengan kencur merupakan famili zingiberaceae yang salah satu komponen pentingnya adalah minyak atsiri yang bersifat volatil. Komponen utama dari minyak atsiri rimpang kencur adalah etil trans-pmetoksisinamat, yaitu sebesar 31,77 %. Senyawa ini dapat diekstrak dari rimpang kencur dengan menggunakan metode ekstraksi soxhlet. Proses isolasi etil trans-p-metoksisinamat dilakukan dengan ekstraktor soxhlet menggunakan pelarut n-heksana sebanyak 7 kali sirkulasi. Pemisahan ekstrak dari pelarut dengan rotary evaporator vacum. Selanjutnya, pengujian hasil isolasi dilakukan dengan penentuan massa jenis larutan, uji indeks bias dengan refraktometer, analisis IR dan pengukuran panjang gelombang khas dari etil trans-p-metoksisinamat dengan spektrofotometer UV-Vis. Etil trans-p-metoksisinamat yang diperoleh berbentuk cairan berwarna kuning keruh. Dari penetuan massa jenis, diperoleh massa jenis dari etil trans-p-metoksisinamat sebesar 0,668 gram/mL, sedangkan dari uji indeks bias dengan refraktometer didapatkan harga indeks biasnya sebesar 1,3915. Pengukuran panjang gelombang maksimum pada larutan hasil isolasi dengan metode soxhlet menggunakan spektrofotometer UV-Vis sebesar 306,5 nm. Pada identifikasi gugus fungsi dengan IR diketahui beberapa gugus fungsi yang terkandung dalam kristal yaitu karbonil (C=O), CH alkana, CH alkena, gugus aromatis, C-O-C alkil-aril ester dan substitusi para. Dari hasil identifikasi gugus fungsi ini maka dapat disimpulkan bahwa dalam kristal kemungkinan mengandung kristal etil trans-p-metoksisinamat.

ABSTRACT Kaempferia galanga Linn or is Indonesian generally known as kencur is one of the Zingiberaceae family which are important components of essential oil which this characteristic is volatile. The main constituent of the essential oil in the rhizome kaempferia galanga is ethyl trans-p-methoxycinnamate, is found 31,77 %. This compound is extracted from the rhizome Kaempferia galanga using extraction soxhlet method. The isolation of ethyl trans-p-methoxycinnamate was done by soxhlet extraction using n-hexane solvent as much as 7 times the circulation. Separation of extracts from the solvent by rotary vacuum evaporator. Furthermore, testing of the isolate were determining the density, indeks bias tested with refractometer, IR analysis and measurement of a typical wavelength of ethyl trans-p-methoxycinnamate by UV-Vis spectrophotometer. Ethyl trans-p-methoxycinnamate was obtained cloudy yellow liquid.

Determination of the density, the density obtained from the ethyl trans-pmethoxycinnamate is 0.668 gram/mL, while the refractive index of the test with refractometer is 1.3915. Measurement of the maximum wavelength in the solution of the isolated soxhlet method using UV-Vis spectrophotometer at 306,5 nm. On the identification of functional groups with known IR contained several functional groups in the crystal that is carbonyl (C = O), -CH alkane, alkene -CH, aromatic group, COC alkylaryl esters and their substitutes. From the results of this functional group identification, it can be concluded that in the crystal may contain crystals of trans-ethyl pmethoxycinnamate.

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Tanaman obat merupakan tanaman yang mengandung bahan kimia alami, dimana bahan kimia ini dapat diterima oleh sistem metabolisme pada tubuh manusia dan hewan. Sejak jaman peradaban, manusia telah bergantung pada tanaman untuk kesehatannya. Dari 250.000 jenis tanaman didunia, lebih dari 80.000 nya merupakan tanaman obat. Sekitar 5000 jenis bahkan telah digunakan sebagai obat tradisional dan sampai sekarang masih dikembangkan terus detail kegunaannya. ( Thomas, 1997 ) Family Zingiberaceae merupakan salah satu rhizoma yang penting dalam dunia obat obatan, karena mengandung minyak volatil. Salah satu jenis Zingiberaceae yang penting dalam dunia obat obatan Kaempferia. Dalam Kaempferia, jenis Kaempferia galanga merupakan jenis yang paling terkenal. Hal ini dikarenakan efeknya yang sangat baik untuk menangani penyakit yang berhubungan dengan saluran tenggorokan dan lambung. Dalam Kaempferia galanga ditemukan bahwa komponen yang terkandung dalam minyaknya terdiri dari (1,28 %) -pinene, camphene (2,47 %), carvone (11,13%), benzene (1,33%), eucalyptol (9,59%), borneol (2,87%), metyl cinnamate (23,23%), pentadecane (6,41%) dan ethyl-p-methoxycinnamate (31,77%). Dari data tersebut dapat dilihat bahwa ethyl-p-methoxycinnamate merupakan komponen utama dalam minyak yang terkandung dalam Kaempferia galanga. Beberapa penelitian menyatakan bahwa Ethyl-p-methoxycinnamate merupakan komponen dari minyak Kaempferia galanga yang dapat berfungsi sebagai antikanker ( Zheng et al, 1993 ) . Di Indonesia Kaempferia galanga dikenal dengan nama kencur. Rhizoma ini banyak ditemukan di halaman rumah pekarangan masyarakat Indonesia., karena masyarakat Indonesia sering menggunakannya untuk memasak. Menilik kandungan

utama minyak kencur yang dapat digunakan sebagai agen antikanker, maka selain sebagai salah satu bahan untuk memasak, kencur dapat digunakan oleh masyarakat Indonesia sebagai obat. Untuk mendapatkan senyawa Ethyl-p-methoxycinnamate yang merupakan komponen utama kencur yang merupakan agen antikanker ini dapat dilakukan dengan menggunakan metode ekstraksi soxhlet dengan pelarut nonpolar seperti nheksane ( Thomas, 1997 )

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang dapat dirumuskan permasalahan yang dibahas dalam laporan praktikum ini adalah :
1. Bagaimana cara mengisolasi senyawa etil trans-p-metoksisinamat dari rimpang

kencur (Kaempferia galanga Linn) ? 2. Bagaimana hasil yang diperoleh dari isolasi menggunakan metode ekstraksi soxhlet berdasarkan identifikasi hasil isolasi? 1.3 Tujuan Tujuan Percobaan ini adalah:
1. Melakukan isolasi senyawa etil trans-p-metoksisinamat dari rimpang kencur

(Kaempferia galanga linn) dengan menggunakan metode ekstraksi soxhlet.


2. Mengidentifikasi senyawa hasil isolasi tersebut dengan metode spektrofotometer

UV-Vis dan Spektrofotometri IR serta penentuan indeks bias dengan refraktometer dan penentuan massa jenis.

1.4 Manfaat Manfaat dari percobaan ini adalah:

1. Mengetahui cara isolasi senyawa etil trans-p-metoksisinamat dari rimpang

kencur (Kaempferia galanga linn) dengan menggunakan metode ekstraksi soxhlet. 2. Mengetahui sifat-sifat fisik dari senyawa etil trans-p-metoksisinamat dan mengetahui hasil analisanya dengan sperktrofotometri IR serta UV-Vis.

1.5 Batasan Masalah Batasan masalah yang dibahas dalam laporan praktikum ini adalah:
1. Proses isolasi senyawa etil trans-p-metoksisinamat dengan menggunakan metode

ekstraksi soxhlet dari rimpang kencur menggunakan pelarut n-heksana.


2. Identifikasi senyawa hasil isolasi dengan menentukan panjang gelombang

maksimum menggunakan spektrofotometer UV-Vis, gugus fungsi menggunakan Spektrofotometri IR serta indeks bias dan massa jenis.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Pustaka 2.1.1 Kencur Tanaman kencur (Kaemferia galanga Linn) merupakan kelompok herba yang sangat rendah bentuknya, tidak berbatang yang jelas, daunnya lebar-lebar, dan menutupi tanah. Bunganya putih hingga violet dan agak wangi. Kencur membentuk rimpang yang agak liat kulitnya dan berwarna coklat muda hingga tua. Rimpang kencur tumbuh

bergerombol dan bercabang-cabang. Dalam satu tanaman, bisa mendapatkan rimpang dalam jumlah yang cukup banyak. Kulitnya licin dan berkilau, induk rimpang berbentuk silindris. Data-data komposisi kimiawi kencur tidak banyak ditampilkan, namun yang jelas kencur banyak mengandung minyak atsiri yang pedas dan hangat. Gambar kencur dapat dilihat pada gambar 1 (Tjitrosoepomo,1995). Klasifikasi tanaman kencur adalah (Tjitrosoepomo, 1995) : Divisio Sub divisio Klas Bangsa Famili Genus Species : Spermatophyta : Angiospermae : Monocotyledoenae : Zingiberals : Zingiberaceae : Kaempferia : Kaempferia galanga linn

Rasa pedas kencur disebabkan oleh adanya komponen dalam oleoresil. Oleoresil merupakan karakterisasi rasa dan aroma yang sama dengan rempah aslinya (Prasetyo,1987). 2.1.2 Kandungan kimia kencur Komposisi kimia rimpang kencur kering adalah (Susanto, 1987) : Komposisi Air Abu Lemak Karbohidrat Serat kasar Nitrogen Minyak atsiri % 10 7,67 6,42 51,21 6,2 1,2 1,5

Tabel 1.Komposisi Kimia Rimpang Kencur 2.1.3 Minyak atsiri Rimpang kencur mengandung saponin, flavonoida dan senyawa-senyawa polifenol, di samping minyak atsiri yang mengandung sineol, borneol, kamfer, etil alkohol, asam metil- kaneelat dan senyawa-senyawa pentadekan (Rahayu, 2008). Etil p-metoksisinamat (EPMS) adalah salah satu senyawa hasil isolasi rimpang kencur (Kaempferia Galanga l) yang merupakan bahan dasar senyawa tabir surya yaitu pelindung kulit dari sengatan sinar matahari (Taufikurohmah, Titik, 2008). Kadar Etil trans-p-metoksisinamat relatif tinggi dalam rimpang kencur yaitu sekitar 5 % - 10 % berat kering kencur. Untuk mengisolasi etil ester dari asam metoksisinamat pada kencur relatif mudah dilakukan dengan menggunakan pelarut etanol, metanol, aseton maupun n-heksana dengan tujuan untuk melunakkan atau mengeluarkan substansi yang ada pada kencur dengan cara maserasi (perendaman) pada suhu kamar (Sax dan Lewis, 1987). Etil trans-p-metosisinamat murni berupa krital jarum tak berwarna,titik lebur 48,550 C. Hidrolisis ester ini dalam larutan basa kuat alkoholik akan menghasilkan garam metosisinamat. Asam trans-p-metoksisinamat diperoleh dengan cara menghidrolisis garam p-metoksisinamat juga berwujud kristal jarum tak berwarna,titik lebur 1720 -1730C (Leung, 1980). Struktur dari senyawa etil trans-p-metoksisinamat adalah (Kenney, 1993) : O OEt

OMe

Gambar 1. Etil trans-p-metoksisinamat

Etil p-metoksisinamat dapat disintesis menjadi senyawa tabir surya (oktil pmetoksisinamat) melalui tahapan hidrolisis, pembentukan klorida asam dan alkoholisis. Oktil p-metoksisinamat merupakan senyawa tabir surya yang paling sering digunakan karena menimbulkan resiko alergi kecil dalam pemakaian dengan menggunakan konsentrasi yang rendah (Mulja dan Syahrani, 1989).

2.1.4 Ekstraksi Ekstraksi merupakan salah satu metode pemisahan senyawa dari campurannya dengan menggunakan pelarut yang sesuai. Ragam ekstraksi yang tepat bergantung pada tekstur dan kandungan air bahan tumbuhan yang diekstraksi dan pada jenis senyawa yang diisolasi. Metode ini didasarkan pada distribusi zat terlarut dengan perbandingan tertentu antara pelarut yang tidak saling bercampur, namun dapat melarutkan zat yang akan dipisahkan. Batasannya adalah zat terlarut dapat ditransfer pada jumlah berbeda dalam kedua fase pelarut (Khopkar, 1990). Berdasarkan bentuk campurannya, ekstraksi dapat digolongkan menjadi (Furnish, 1989) : 1. Ekstraksi cair padat, di mana substansi yang diekstraksi terdapat dalam campuran yang berbentuk padat. 2. Ekstraksi cair-cair, di mana substansi yang diekstraksi terdapat dalam campuran yang berbentuk cair. Proses ekstraksi dibedakan menjadi (Furnish, 1989) : 1. Ekstraksi Bertahap Pada proses ini, tiap tahapannya menggunakan pelarut yang terus diperbarui hingga proses selesai.

2. Ekstraksi Berkesinambungan Pada proses ini, pelarut yang digunakan dapat dipakai secara berulang-ulang hingga proses selesai. Salah satu contoh ekstraksi berkesinambungan adalah ekstraksi soxhlet yang merupakan salah satu cara untuk memisahkan campuran padat cair. Prinsip yang dilakukan dalam ekstraksi soxhlet ini adalah pemanasan (penguapan), kondensasi dan proses pengekstrakan. Sampel dikemas dalam timbel kertas saring, pelarut diuapkan lalu dikondensasi. Pelarut yang terkondensasi jatuh ke timbel yang berisi sampel sehingga terjadi proses pengekstrakan komponen non-volatil. Sistem pipa siphon mengakibatkan ekstrak jatuhkedalam labu didih dan pelarut volatil didihkan kembali. Proses ini terjadi secara berulang-ulang dengan pelarut yang tetap (Buche, 1986). Prinsip dari ekstraksi adalah minyak dan pelarut dipisahkan dengan cara distilasi. Selain ekstraksi dalam ekstraktor soxhlet melalui tahap-tahap evaporasi, kondensasi dan ekstraksi (Parker, 1993). Beberapa keuntungan dari ekstraksi soxhlet adalah efisiensi bahan, tenaga dan pelarut serta hasilnya bersih. Sedangkan kelemahannya yaitu jumlah bahan yang diekstraksi tidak bisa dalam skala besar, hasilnya juga tidak banyak (Harbone, 1987).

Air keluar Kondensor Air masuk Peralatan soxhlet Padatan sampel dalam timbel Pelarut (petroleum eter atau n-heksan)

Gambar 2. Rangkaian Alat Ekstraktor Soxhlet (Bergeron,et all,2008)

Ekstrak yang diperoleh dipekatkan dengan rotary evaporator penurun tekanan yang akan memekatkan larutan tanpa terjadinya percikan pada suhu 300 - 400 C (Harbone,1987). Alat ini menggunakan pompa yang dihubungkan dengan suatu labu yang berputar dalam heating bath. Pemekatan larutan dengan cara menghilangkan pelarut perlu dilakukan untuk mendapatkan padatan non-volatil atau residu liquid (Ault,1983).

Gambar 3. Rotary Evaporator (Anonymous1,2011) Tekanan dalam labu yang lebih rendah daripada tekanan di luar labu menyebabkan temperatur penguapan relatif rendah. Rotasi labu selama evaporasi memastikan larutan selalu tercampur dan meminimalkan pemanasan yang berlebihan sehingga mencegah bumping. Dinding labu yang berputar selalu dibasahi oleh larutan sehingga dapat memperbesar luas permukaan penguapan. Pelarut yang diuapkan dari permukaan dikondensasi oleh kondensor spiral dan ditampung dalam labu pelarut (Furnish,1989). Faktor yang paling menentukan dari keberhasilan selama proses ekstraksi adalah penggunaan pelarut yang tepat. Pelarut yang ideal harus mempunyai syarat sebagai berikut (Guenther, 1992):

1. Pelarut dapat melarutkan semua komponen dalam bahan dengan cepat dan sempurna

dan sedikit mungkin melarutkan bahan seperti lilin, pigmen, senyawa albumin, dengan kata lain pelarut harus bersifat selektif.

2.

Pelarut mempunyai titik didih yang cukup rendah agar mudah diuapkan kembali tanpa menggunakan suhu tinggi, namun juga tidak terlalu rendah karena akan mengakibatkan hilangnya sebagian pelarut saat diuapkan.

3. Pelarut tidak dapat larut dalam air. 4. Pelarut haruslah bersifat inert sehingga tidak bereaksi dengan komponen minyak. 5. Pelarut mempunyai titik didih yang seragam, dan jika diuapkan tidak akan tertinggal

di dalam minyak setelah proses penguapan sehingga mempengaruhi aroma minyak yang dihasilkan.
6. Pelarut tidak mudah terbakar dan harganya murah.

Beberapa keuntungan dari penggunaan ekstraktor soxhlet adalah (Buche, 1986) : 1. 2. 3. 4. Efesiensi penggunaan larutan Efesiensi tenaga yang digunakan Kemurnian tinggi Bersih dari jaringan bahan maupun bahan pengotor Ekstrak hasil evaporasi penurun tekanan yang diperoleh kemudian diperlakukan sedemikian rupa hingga diperoleh kristal. Untuk memurnikannya digunakan proses rekristalisasi. Rekristalisasi merupakan metode pemurnian kristal sehingga kristal perolehan lebih murni (Mc Kabe, 1990) 2.1.5 Spektrofotometer UV-Vis Untuk analisis hasil isolasi digunakan metode spektrofotometer UV-Vis. Serapan sinar dalam daerah spektrum UV-Vis tergantung pada transisi elektronik antara tingkat energi tertentu. Serapan oleh senyawa-senyawa organik disebabkan adanya elektron valensi yang dapat dieksitasi dari orbital ikatan atau orbital anti ikatan, yaitu * dan n *. Panjang gelombang sinar yang diserap merupakan ukuran dari tingkatantingkatan energi dari orbital-orbital yang bersangkutan. Walaupun demikian pada

beberapa struktur elektronik, serapan tidak terjadi pada bagian dari daerah ultraviolet (Sastrohamidjojo, 2002).

Gambar 4. Spektrofotometer Uv-Vis (Anonymous2, 2011). Pelarut yang banyak digunakan untuk spektroskopi UV ialah etanol 90 % Pelarut lain yang sering digunakan adalah air, metanol, heksana, ester, minyak bumi dan eter. Pelarut seperti kloroform dan piridina, umumnya harus dihindari karena menyerap kuat 200-260 nm, tetapi sangat cocok untuk mengukur spektrum pigmen tumbuhan, seperti karotenoid yang terletak di daerah spektrum, dan kandungan tumbuhan yang menunjukkan ciri tersebut tidak berubah lagi (Harbone,1994). Spektra UV-Vis berguna pada penentuan struktur molekul organik dan pada analisis kuantitatif. Radiasi sinar tampak mempunyai = 400 nm (sinar violet) dan 75 (sinar orange dan warna-warna antara gelombang radiasi ultra ungu berkisar antara 100 400 nm (Fesenden and Fesenden, 1999). Penyerapan sinar UV-Vis atau sinar tampak oleh suatu molekul umumnya menghasilkan eksitasi elektron ikatan. Elektron yang dieksitasi ke tingkat energi yang lebih tinggi menyebabkan terjadinya penyerapan radiasi elektromagnetik oleh molekul dalam daerah UV dan sinar tampak. Panjang gelombang serapan tergantung pada kekuatan elektron yang terikat pada molekul tersebut (Daintith,1994). Pada sistem terkonjugasi, orbital dari masing-masing ikatan rangkap berinteraksi membentuk suatu perangkat baru orbital ikatan dan orbital anti ikatan. Bila sistem terkonjugasi dalam molekul makin panjang (melibatkan lebih banyak atom yang berikatan ), perbedaan energi antara keadaan dasar dan keadaan tereksitasi untuk transisi

* makin kecil dan absorbsi akan terjadi pada panjang gelombang yang lebih besar (Cresswell and Campbell, 1982). Dari hukum Lambert dapat diketahui bahwa absorbansi (A) adalah anti logaritma dari transmitasi (T) (Mulja dan Syahrani, 1989) : A = - log T = log 1/T = log Io/I1 Penggabungan antara hukum Beer dan hukum Lambert menyatakan hubungan antara intensitas sinar yang diteruskan dengan konsentrasi suatu zat yang diamati dalam larutan (Mulja dan Syahrani,1989): A = - log T = log 1/T = b c Dimana, : koefisien ekstingsi b : tebal kuvet c : Konsentrasi 2.1.6 Spektrofotometri IR Instrumen yang digunakan untuk mengukur resapan radiasi inframerah pada pelbagai panjang gelombang disebut spektrofotometer inframerah. Spektrofotometer inframerah sangat penting dalam kimia modern, terutama dalam daerah organik. Spektrofotometer ini merupakan alat yang sering digunakan untuk mendeteksi gugus fungsional, mengidentifikasi senyawa, serta menganalisis campuran ( Fessenden dan Fessenden, 1992 ). Prinsip Kerja dari Spektrofotometer inframerah adalah apabila sumber cahaya inframerah dilewatkan pada suatu sampel, maka sejumlah frekuensi akan diserap dan frekuensi yang lain akan diteruskan. Penyerapan radiasi IR yang dapat diserap oleh senyawa organik akan meningkatkan amplitudo gerakan vibrasi rentangan ( stretching ) dan vibrasi bengkokan atau bonding, dimana vibrasi disebabkan oleh 2 molekul yang bergerak saling mendesak / menjauh. Dengan membandingkan energi serapan IR suatu ikatan dalam molekul spektra IR, maka dapat diinterpretasikan senyawa tersebut dengan

mengidentifikasi gugus gugus yang terkandung didalam senyawa tersebut ( jeffery et al, 1997 ). 2.1.6 Massa jenis Massa jenis zat adalah perbandingan antara besarnya massa suatu zat dengan volume zat tersebut. Setiap zat mempunyai massa jenis yang berbeda-beda. Sehingga massa jenis zat dapat menjadi salah satu ciri khas suatu benda yang dapat membedakan dengan yang lain. Secara matematis dapat dirumuskan dengan persamaan berikut ini (Anonim, 2011): =m:V r = Massa jenis, satuan kg/m3 m = Massa benda, satuan kg v = Volume benda, satuan m3 Cara Menentukan Massa Jenis Suatu Zat Cair Setelah mengetahui konsep cara menentukan masa jenis suatu zat padat prinsipnya ada 3 cara sebagai berikut (Anonim, 2011 ) : 1. Menimbang massa gelas ukur yang kosong 2. Menimbang massa gelas ukur yang ada zat cairnya 3. Mencari volume zat yang ingin diukur baik secara langsung atau melalui perhitungan 4. Membagi antara massa dan volume zat tersebut seperti rumusan di atas

Massa jenis benda dapat kita tentukan dengan cara mengukur volume benda dan massa benda. Sebagai contoh apabila kalian ingin mengukur massa jenis sebuah batu. Timbanglah massa batu dengan menggunakan neraca, kemudian mencari volume batu dengan menggunakan gelas ukur yang sudah berisi air. Seperti pada contoh di atas. ( Anonim, 2011 )

2.1.7

Indeks Bias Refraktometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur kadar/ konsentrasi bahan terlarut. Misalnya gula, garam, protein, dsb. Prinsip kerja dari refraktometer sesuai dengan namanya adalah memanfaatkan refraksi cahaya. Refraktometer ditemukan oleh Dr. Ernest Abbe seorang ilmuan dari German pada permulaan abad 20 (Anonim, 2010). Indeks bias adalah perbandingan kecepatan cahaya dalam udara dengan kecepatan cahaya dalam zat tersebut. Indeks bias berfungsi untuk identifikasi zat kemurnian, suhu pengukuran dilakukan pada suhu 20oC dan suhu tersebut harus benar-benar diatur dan dipertahankan karena sangat mempengaruhi indeks bias. Harga indeks bias dinyatakan dalam farmakope Indonesia edisi empat dinyatakan garis (D) cahaya natrium pada panjang gelombang 589,0 nm dan 589,6 nm. Umumnya alat dirancang untuk digunakan dengan cahaya putih. Alat yang digunakan untuk mengukur indeks bias adalah refraktometer ABBE. Untuk mencapai kestabilan, alat harus dikalibrasi dengan menggunakan plat glass standart (Anonim, 2010). Refraktometer Abbe adalah refraktometer untuk mengukur indeks bias cairan, padatan dalam cairan atau serbuk dengan indeks bias dari 1,300 sampai 1,700 dan persentase padatan 0 sampai 95%, alat untuk menentukan indeks bias minyak, lemak, gelas optis, larutan gula, dan sebagainnya, indeks bias antara 1,300 dan 1,700 dapat dibaca langsung dengan ketelitian sampai 0,001 dan dapat diperkirakan sampai 0,0002 dari gelas skala di dalam (Mulyono, 1997).

2.2
2.2.1

Tinjauan Bahan

n-Heksana (CH3(CH2)4CH3) Cairan tak berwarna, mudah menguap (volatil), densitas 0,65937 (20/4), titik didih 68,742 C, titik beku -95 C, indeks bias 1,37486 pada 20 C, larut dalam alkohol, aseton, dan eter, tidak larut dalam air, mudah terbakar, dapat diperoleh dari destilasi fraksinasi minyak (Sax and Lewis, 1987). Berguna untuk reaksi polimerasi, pemurnian alcohol, pelarut khusus untuk minyak tumbuhan (Ketaren, 1986). Kencur Di Indonesia Kaempferia galanga dikenal dengan nama kencur. Rhizoma ini banyak ditemukan di halaman rumah pekarangan masyarakat Indonesia., karena masyarakat Indonesia sering menggunakannya untuk memasak. Menilik kandungan utama minyak kencur yang dapat digunakan sebagai agen antikanker, maka selain sebagai salah satu bahan untuk memasak, kencur dapat digunakan oleh masyarakat Indonesia sebagai obat. Untuk mendapatkan senyawa Ethyl-p-methoxycinnamate yang merupakan komponen utama kencur yang merupakan agen antikanker ini dapat dilakukan dengan menggunakan metode ekstraksi soxhlet dengan pelarut nonpolar seperti n- heksane ( Thomas, 1997 )

2.2

2.2.3

Aquades Cairan tidak berwarna, tidak berasa, bersifat polar, densitas 1 g/mL pada tekanan 1 atm, titik didih 100 C, titik beku 0 C, merupakan pelarut yang baik (Sax dan Lewis, 1987). 2.3 Tinjauan Hasil Etil trans-p-metoksisinamat memiliki rumus molekul C14H18O4, berat molekul 250,28; C=62,18 %, H=62.18 %, O=25.5 %. Merupakan cairan kental, titik didih 184187 C. Berwarna sedikit kekuningan, tidak berbau, mengeras pada suhu dibawah -25 C.

Larut dalam alkohol, ester, minyak sayur, digunakan sebagai scree agent (Basset, et all,1994). Berupa kristal jarum tak berwarna, titik leleh 48,55 C, spesifitas gravitasi 0,87920,8914 (30/30 C), referensi indeks 1,4773-1,4855 (30 C), bilangan asam 0,5-1,3, angka saponifikasi 99,7-109, angka penyabunan setelah asetilasi 110,1-116,3 (Guenther, 1992).

BAB III METODOLOGI 3.1 Alat Alat-alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah seperangkat alat ekstraksi soxhlet, Erlenmeyer, spektrofotometer UV-Vis double beam merek Shimadzu, timbangan mettler, gelas ukur 100 mL, beaker glass 100 mL dan 250 mL, rotary evaporator vacuum, refraktometer, kertas saring, corong gelas, pemanas listrik, pipet tetes, batu didih, pipet ukur 10 mL, spatula, bola hisap, dan gelas arloji. 3.2. Bahan Bahan-bahan yang digunakan dalam percobaan ini adalah Rhizoma kencur kering, n-heksana dan aquades. 3.3. Tahapan Kerja Percobaan ini dilakukan dengan tahapan sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Persiapan sampel kencur Ekstraksi soxhlet sampel kencur dengan pelarut n-Heksana Penentuan massa jenis Uji sifat fisik (indeks bias) Identifikasi dengan Spektrofotometrer Inframerah Single Beam Identifikasi dengan Spektrofotometer UV-Vis double Beam

7.

Analisa data hasil pengamatan dan identifikasi dengan cara membandingkannya dengan data literatur, sehingga diketahui kemungkinan diperolehnya senyawa etil trans-p-metoksisinamat.

3.5. Prosedur Penelitian 3.5.1. Preparasi Sampel Kencur dicuci bersih, kemudian diiris tipis dan dikering-anginkan pada temperatur ruang hingga cukup kering selama kurang lebih 7 hari . 3.5.2. Ekstraksi Soxhlet dengan Pelarut n-heksana Kencur kering hasil preparasi sampel pada tahap 3.5.1 ditimbang dengan berat sesuai kapasitas timbel yang ada yaitu sebesar 50 gram. Kemudian sampel dimasukkan dalam timbel yang terbuat dari kertas saring yang sudah dijahit, lalu dimasukkan ke dalam ekstraktor soxhlet, selanjutnya dilakukan ekstraksi menggunakan pelarut nheksana sebanyak 7 kali sirkulasi. Setelah ekstraksi selesai, dilakukan pemisahan pelarut dengan pemekatan menggunakan rotary evaporator penurun tekanan. Hasil pemekatan dimasukkan dalam botol sampel, ditutup rapat dan didinginkan dalam lemari es selama 7 hari. 3.5.3. Uji fisik penentuan massa jenis Pertama-tama di timbang gelas ukur 10 mL kosong dan dicatat massanya. Sampel yang diperoleh di masukkan ke dalam gelas ukur untuk diukur volumenya dan massa gelas ukur dan filtrat. Massa fiktrat dipeoleh dengan mengurangkan massa gelas ukur dan filtrat dengan massa gelas ukur kosong. Setelah diperoleh massa filtrat dan volume filtrat, dapat diukur masa jenis dari filtrat dengan membandingkan massa filtrat dengan volume filtrat. 3.5.4. Uji fisik indeks bias

Pertama-tama refraktometer dikalibrasi dengan menggunakan aquades. Aquaddes diteteskan di atas kaca refraktometer kemudian ditutp dan dikalibrasi. Setelah itu kaca pada refraktometer ditissue dan di tetesi dengan filtrat yang di peroleh. Selanjutnya ditutup dan dilakukan pengukuran indeks bias.

3.5.5. Identifikasi dengan Spektrofotometer UV-Vis double beam Sampel yang diperoleh yaitu larutan dari proses ekstraksi soxhlet dan pemekatan, diambil sedikit dan dilarutkan dalam n-heksana. Kemudian larutan tersebut dimasukkan ke dalam kuvet, lalu dianalisis dengan spektrofotometer UV-Vis double beam yang telah dibaseline dengan n-heksana dan diukur panjang gelombang dan absorbansinya, diamati serapan yang terjadi dan panjang gelombang yang terbentuk. 3.5.6. Identifikasi dengan Spektrofotometer Inframerah Sampel yang diperoleh dioleskan pada pellet KBr yang sebelumnya telah dibuat. Pellet KBr dibuat dengan cara mengambill sedikit serbuk KBr, dimasukkan dalam dua pil baja dan ditekan. Kemudian pellet KBr yang telah diolesi sampel tersebut dimasukkan dalam spektrofotometer FT-IR dan dilakukan penentuan gugus fungsi dari senyawa etil trans-p-metoksisinamat.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Tabel Pengamatan 4.1.1 Isolasi Senyawa Etil Trans-P-Metoksisinamat No 1. 2. 3. 4. 5. Perlakuan Dicuci kencur hingga bersih Diiris tipis tipis kencur dan dikeringkan pada suhu ruang Ditimbang kencur yang sudah kering Pengamatan Diperoleh kencur yang bersih Irisan kencur menjadi kering Didapatkan kencur dengan berat

dan dimasukkan ke dalam timbel 50 gram dalam timbel Dimasukkan ke dalam ekstraktor Timbel berisi irisan kencur berada soxhlet Dirangkai batu didih Ditambah alat ekstraktor dalam ekstraktor soxhlet soxlet Alat ekstraktor soxlet siap dipakai

dimana labu alas bulat telah berisi 3 6. pelarut n-heksana ke Pelarut n-heksana berwarna jernih

dalam ekstraktor soxhlet sebanyak sebanyak 600 mL dalam labu alas 600 mL dan dibiarkan turun menuju bulat 7. labu alas bulat Dilakukan ekstraksi sebanyak 7 kali sirkulasi Sirkulasi I: 45 menit, larutan tidah berwarna dan jernih Sirkulasi II: 24 menit, larutan tidak berwarna dan jernih Sirkulasi III: 23 menit, larutan tidak berwarna dan jernih Sirkulasi IV: 28 menit, larutan tidak berwarna dan jernih Sirkulasi V: 25 menit, larutan tidak berwarna dan jernih

Sirkulasi VI: 27 menit, larutan tidak berwarna dan jernih Sirkulasi VII: 16 menit, larutan 8. 9. Dilakukan penguapan pelarut ekstrak dengan evaporator penurun tekana Didinginkan di dalam lemari es selama 7 hari 10. Dilakukan uji kualitatif Uji kualitatif yang dilakukan tidak berwarna dan jernih Larutan berwarna kuning bening Larutan berwarna kuning keruh

meliputi penentuan massa jenis, indek bias, uji Spektrofotometri UV-Vis dan uji Spektrofotometri IR

4.1.2 Penentuan Massa Jenis No. 1. 2. Perlakuan Ditimbang gelas ukur 10 mL kosong Ditentukan volume dan massa filtrat Massa Pengamatan gelas ukur 10 mL

kosong=30,03 gram Massa gelas ukur

10mL+filtrat=31,90 gram Masa filtrat=1,87 gram 3 Dihitung densitas filtrat Voluma filtrat=2,8 mL Densitas filtrat sebesar 0,668 g/mL

4.1.3 Penentuan Indek Bias No 1 Perlakuan Refraktometer dikalibrasi Pengamatan dengan Refraktometer terkalibrasi

aquades 2 Filtrat d tetskan pada refraktrometer Indeks bias filtrat 1,3915 dan diukur indek biasnya

4.1.4 Uji Spektrofotometri UV-Vis No. 1. Perlakuan Diambil sedikit kristal, dilarutkan dengan pelarut n-heksan dan dimasukkan ke dalam kuvet 2. Dilakukan pengukuran panjang Diperoleh panjang gelombang Pengamatan Larutan jernih

gelombang dan absorbansi dengan spektrofotometer UV-Vis

maksimum senyawa hasil isolasi sebesar 306,5 nm

4.1.4 Uji Spektrofotometri IR No. 1. Diambil Perlakuan sedikit serbuk KBr, Pengamatan Kristal berwarna putih kekuningan dan basah KBr berupa serbuk berwarna putih

dimasukkan dalam dua pil baja dan ditekan. Kristal hasil isolasi dioleskan pada pellet KBr

2.

Dilakukan pengukuran gugus fungsi menggunakan spektrofotometer IR

Diperoleh gugus

spektrum dari

atau kristal

serapan yang

fungsi

dilakukan analisis

4.2.1 Analisa Prosedur 4.2.1.1 Persiapan Sampel

Isolasi senyawa Etil Trans-P-Metoksisinamat dari Rizhoma kencur ini dilakukan dengan cara ekstraksi soxhlet dan dilanjutkan dengan evaporasi (penguapan) pelarut menggunakan rotary evaporator vacuum. Isolasi dengan cara ekstraksi soxhlet ini bertujuan untuk mendapatkan senyawa Etil Trans-P-Metoksisinamat yang terdapat dalam rizhoma kencur. Sampel yang digunakan dalam percobaan ini adalah campuran dari rizhoma kencur kering. Sebelum diekstrak kencur yang masih segar dicuci hingga bersih agar kotoran-kotoran yang menempel pada kencur tidak ikut dalam proses ekstrasi. Setelah di cuci sampel diiris tipis-tipis kemudian dikupas kulit kencur sebelumya, kulit kencur dikupas agar pengotor senyawa etil trans p-metoksisinamat yang terdapat dalam kencur berkurang. Sampel diiris tipis-tipis bertujuan untuk memperluas permukaan atau bidang kontak sampel kencur dan pelarut sehingga diharapkan dapat dihasilkan ekstrak yang banyak. Selanjutnya irisan kencur dikeringanginkan pada suhu kamar. Pengeringan kencur ini bertujuan untuk mengurangi kandungan air yang terdapat pada kencur, dimana kandungan air yang terdapat dalam kencur ini dapat menghambat proses ekstrasi karena dengan adanya air yang bersifat polar, sehingga senyawa yang bersifat nonpolar akan menjadi sulit untuk terekstrak dalam fasa pelarutnya. Oleh karena itu dengan berkurangnya kadar air tersebut, maka proses ekstraksi soxhlet yang menggunakan pelarut n-heksana dapat berlangsung lebih optimal. 4.2.1.2 Ekstraksi soxhlet kencur dengan pelarut n-heksana Dalam percobaan ini digunakan pelarut n-heksana pada proses ekstraksi soxhlet. Dalam percobaan ini digunakan pelarut n-heksana karena merupakan pelarut yang dapat melarutkan senyawa etil trans-p-metoksisinamat dalam kencur dengan prinsip like dissolve like, karena n-heksana bersifat non-polar sama seperti etil trans-pmetoksisinamat (Sax dan Lewis, 1987). Selain itu, n-heksana memiliki titik didih yang rendah (68 69 C) sehingga mudah diuapkan dengan pemanasan. Uap n-heksana akan terkondensasi kembali untuk mengekstrak etil trans-p-metoksisinamat. Titik didih n-heksana lebih rendah daripada etil trans p-metoksisinamat (184 187 0C), sehingga pelarut ini mudah dipisahkan dengan cara evaporasi (penguapan). Metode ekstraksi soxhlet merupakan salah satu metode untuk mengekstrak padatan dengan pelarut organik, sehingga metode ini dapat digunakan

untuk mengekstrak senyawa etil trans-p-metoksisinamat dari kencur. Ekstraksi soxhlet mempunyai kelebihan antara lain pelarut yang dipakai dapat digunakan berulang kali karena proses ekstraksi berlangsung secara berkesinambungan (Furnish, 1989). Tingkat kemurniannya juga cukup tinggi karena bersih dari pengotor, terutama yang tidak larut oleh pelarut yang digunakan. Tingkat kemurnian metode ini juga cukup tinggi karena bersih dari pengotor, terutama yang tidak larut oleh pelarut yang digunakan. Pada saat melakukan ekstraksi, irisan kencur dimasukkan ke dalam kertas timbel yang jumlahnya disesuaikan dengan kapasitas timbel agar seluruh bagian kencur dapat terendam oleh pelarut sehingga ekstraksi menjadi lebih optimal. Percobaan ini menggunakan metode ekstraksi soxhlet karena menggunakan pelarut yang memiliki titik didih yang rendah sehingga mudah dipisahkan dengan senyawa ekstrak, selain itu pelarut yang digunakan dapat dipakai kembali setelah dipisahkan dari ekstrak. Proses isolasi senyawa etil trans-p-metoksisinamat yang terkandung dalam kencur didahului dengan preparasi sampel kencur terlebih dahulu kemudian dilanjutkan dengan proses ekstraksi soxhlet. Sampel kencur yang sudah dipreparasi (diiris dan dikeringkan) dimasukkan ke dalam kertas timbel yang sudah dijahit berbentuk silinder sebelum dimasukkan kedalam ekstraktor soxhlet. Hal ini bertujuan agar ekstrak yang diperoleh bersih serta tidak tercampur oleh ampas dari sampel. Peletakan sampel (dalam kertas timbel) kedalam ekstraktor soxhlet dilakukan dengan tidak menutupi lubang pipa sifon agar tidak menghambat aliran uap pelarut yang akan dikondensasi. Sebelum dilakukan ekstraksi soxhlet terlebih dahulu ditambahkan batu didih (potongan keramik) kedalam labu alas bulat yang berisi pelarut yang bertujuan untuk mencegah terjadinya bumping (letupan) pada saat pemanasan. Selain itu pada setiap persendian (sambungan) alat harus diolesi vaselin. Hal ini bertujuan untuk mencegah adanya udara yang masuk pada saat proses ekstraksi dilakukan serta keluarnya uap pelarut yang dapat menghambat proses ekstraksi. Selain itu juga bertujuan untuk memudahkan pada saat pelepasan rangkaian alat ekstaktor setelah proses ekstraksi selesai. Ekstraksi soxhlet ini melibatkan beberapa tahapan yaitu, proses penguapan pelarut, kondensasi pelarut dan proses ekstraksi senyawa dalam sampel oleh uap pelarut yang telah terkondensasi. Proses isolasi senyawa etil trans p-metoksisinamat dalam kencur dengan metode ekstraksi soxhlet menggunakan pelarut n-heksana, dilakukan sebanyak 7

sirkulasi. Setiap satu sirkulasi diartikan sebagai satu rangkaian proses yang terdiri atas proses pendidihan dan penguapan pelarut, kemudian uap pelarut terkondensasi dalam kondesor (proses kondensasi), selanjutnya uap pelarut yang terkondensasi menetes dan memenuhi tabung ekstraktor yang berisi sampel mengekstrak sampel (proses ekstraksi) dan selanjutnya turun kedalam labu alas bulat kembali dan begitu seterusnya. Proses ekstraksi ini dilakukan dengan 7 sirkulasi yang bertujuan untuk mendapatkan ekstrak yang maksimal dari sampel, dimana ditandai dengan perubahan warna pelarut menjadi kuning. Setelah didapatkan ekstrak dari proses ekstraksi soxhlet, selanjutnya dilakukan evaporasi menggunakan rotary evaporator vakum untuk memisahkan ekstrak dan pelarut. 4.2.1.3 Penguapan Pelarut Ekstrak Setelah diperoleh ekstrak dari proses ekstraksi soxhlet selanjutnya dilakukan evaporasi (penguapan) pelarut menggunakan rotary evaporator penurun tekanan. Evaporasi ini dilakukan untuk memisahkan pelarut yang terdapat dalam ekstrak sehingga diperoleh ekstrak pekat dan terpisah dari pelarutnya. Rotary evaporator penurun tekanan ini dihubungkan dengan labu yang berputar dan tercelup dalam air panas pada heating bath. Prinsip dasar alat ini yaitu pemutaran dengan kecepatan tertentu yang bertujuan agar
pemanasan larutan terjadi secara merata, penurunan tekanan dan pemisahan berdasarkan perbedaan titik didih. Penggunaan rotary evaporator vakum ini memiliki keuntungan daripada menggunakan penguapan biasa yaitu melalui rotary evaporatur vacuum penguapan pelarut nheksana menjadi lebih merata. Hal ini dikarenakan labu alas bulat yang dipanaskan ini diputar sehingga pemanasan merata. Selain itu, pada rotary evaporator vacuum digunakan tekanan yang lebih rendah daripada tekanan di luar sehingga temperaturnya pun lebih rendah. Komponen yang menguap terlebih dahulu adalah pelarut n-heksana karena titik didihnya (68-69oC) lebih rendah daripada titik didih senyawa etil trans-p-metoksisinamat (184 187 0C). Kemudian uap pelarut n-heksana akan menuju kondensor. Pada kondensor, pelarut n-heksana akan mengalami kondensasi sehingga pelarut n-heksana dapat mengembun dan menetes ke dalam labu alas bulat yang lain. Setelah dilakukan proses ini maka diperoleh ekstrak kencur pekat yang

tertinggal di dalam labu alas bulat. 4.2.1.4 Penentuan Massa Jenis

Massa jenis zat merupakan perbandingan antara besarnya massa suatu zat dengan volume zat tersebut. Setiap zat mempunyai massa jenis yang berbeda-beda. Sehingga massa jenis zat dapat menjadi salah satu ciri khas suatu benda yang dapat membedakan dengan yang lain. Pertama-tama yang harus dilakukan adalah menimbang gelas ukur 10 mL yang kosong dan dicatat massanya. Kemudian filtrat sampel yang diperoleh dimasukkan ke dalam gelas ukur 10 mL yang telah ditimbang dengan neraca dan ditimbang kembali. Massa filtrat dapat diperoleh dengan mengurangkan hasil massa gelas ukur yang berisi filtrat dengan massa gelas ukur yang kosong. Selain itu diukur juga volume filtrat yang diperoleh dengan gels ukkur tersebut. Massa jenis sampel dapat dihitung dengan membandingkan massa filtrat (gram) dengan volume filtrat (mL). 4.2.1.5 Penentuan Indeks Bias Refraktometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur kadar/ konsentrasi bahan terlarut. Misalnya gula, garam, protein, dsb. Prinsip kerja dari refraktometer sesuai dengan namanya adalah memanfaatkan refraksi cahaya. Sebelum mengukur indeks bias sampel, pertama-tama diukur indeks bias aquades. Pengukuran indeks bias aquades ini bertujuan untuk mengkalibrasi refraktometer. Setelah itu, diukur indeks bias sampel dengan cara meneteskan dua sampai tiga tetes sampel pada kaca refraktometer. Kemudian di tutup dan dibaca indeks bias yang terukur serta dicatat.

4.2.1.6 Identifikasi dengan Spektrofotometri UV-Vis Identifikasi menggunakan spektrofotometri UV-Vis dilakukan untuk menentukan panjang gelombang maksimum pada nilai absorbansi maksimum dari senyawa etil transp-metoksisinamat yang kemungkinan diperoleh dari sampel kencur. Sampel yang berupa kristal diambil sedikit dan dilarutkan dalam pelarut n-heksan kemudian dimasukkan ke dalam kuvet. Selanjutnya dilakukan pengukuran absorbansi sampel menggunakan spektrofotometer UV-Vis double beam. Sebelum pengukuran absorbansi sampel, perlu dilakukan base line menggunakan pelarut n-heksana sebagai larutan blanko. Base line

dilakukan agar pelarut n-heksana tersebut tidak memberikan serapan pada panjang gelombang UV-Vis atau dengan kata lain panjang gelombang yang terukur hanya berasal dari senyawa etil trans-p-metoksisinamat. Sebelum dimasukkan ke dalam alat spektrofotometer UV-Vis, terlebih dahulu kuvet dibersihkan menggunakan tisu untuk meghilangkan kotoran atau debu yang menempel pada kuvet sehingga tidak mempengaruhi hasil pengukuran absorbansi sehingga diperoleh data yang akurat. Pada saat mengukur dengan spectrometer UV-Vis, sampel tidak boleh terlalu pekat agar spectra yang dihasilkan sesuai. 4.2.1.7 Identifikasi dengan Spektrofotometer Infra Red (IR) Prinsip kerja dari spektrofotometri infra merah (IR) adalah sinar infra merah dilewatkan pada sampel dan blanko yang akan dipecah menjadi dua berkas sinar yang sama (double beam) kemudian dilewatkan melalui cahaya yang berperan sebagai berkas cahaya referensi. Fungsi dari double beam adalah mengukur perbedaan intensitas antara dua berkas cahaya pada setiap panjang gelombang. Selanjutnya dua berkas yang telah dilewati sel sampel dan sel blanko digabungkan pada chopper yang terdiri atas cermin yang dapat berputar. Bila chopper berputar (10 x per detik) maka akan memyebabkan berkas sinar cuplikan dan referensi dipantulkan bergantian ke grating monokromator. Grating berputar perlahan-lahan dan mengirimkan frekuensi individu ke detektor thermokopel yang berfungsi untuk mengubah tenaga (panas) sinar infra merah menjadi energi listrik dan memberikan arus bolak-balik. Selanjutnya amplifier yang terhubung dengan serve motor kecil akan mendorong cermin wedge ke berkas sinar referensi, akibatnya terbentuk pita-pita serapan pada spektrum yang dihasilkan. Sebelum dilakukan pengukuran menggunakan spektrofotometer IR ini terlebih dahulu dilakukan preparasi sampel. Sampel yang diperoleh dioleskan pada pellet KBr yang sebelumnya telah dibuat. Pellet KBr dibuat dengan cara mengambill sedikit serbuk KBr, dimasukkan dalam dua pil baja dan ditekan. Apabila pellet terlalu tebal atau sampel yang digunakan terlalu pekat maka sampel tidak dapat terdeteksi karena menghasilkan serapan yang terpecah. Sebaliknya apabila terlalu tipis maka maka pellet menjadi mudah pecah, sehingga tidak bisa dilakukan analisa. Dalam pengukuran kali ini kristal sampel tidak dicampur langsung dengan serbuk KBr dikarenakan keadaan Kristal sampel yang

masih basah, sehingga hanya dioleskan pada pellet KBr. Serbuk KBr disini berfungsi sebagai pelarut sampel serta memberikan pondasi pembentukan pellet uji. Alasan lain digunakan KBr yakni karena KBr merupakan senyawa ionik yang tidak menghasilkan vibrasi molekul, sehingga tidak akan mempengaruhi hasil pengukuran spektra. Pellet yang telah terbentuk kemudian dimasukkan ke dalam kompartmen sampel yang terdapat di dalam alat spektrofotometer IR untuk dilakukan analisa. Tempat sampel ditutup agar tidak ada gangguan serapan dari luar. Selanjutnya pengukuran dimulai dan spektrum yang dihasilkan dibersihkan dari noise.

4.2. Analisa Hasil 4.3.1 Isolasi Etil Trans-p-Metoksisinamat Prinsip percobaan ini adalah melakukan isolasi senyawa etil trans-pmetoksisinamat dari kencur dengan menggunakan metoda ekstraksi soxhlet. Hasil ekstraksi yang diperoleh kemudian dipisahkan dari pelarutnya dengan menggunakan rotary evaporator vacuum. Minyak yang didapatkan kemudian di uji sifat fisiknya dengan penentuan massa jenis minyak dan indeks biasnya. Selain dianalisa sifat fisiknya, juga dilakukan analisa dengan menggunakan spektrofotometer IR dan UV-Vis.

Setelah penelitian selesai dilakukan, diperoleh minyak hasil ekstraksi soxhlet bewarna kuning keruh sebanyak satu botol kecil. Setelah minyak didinginkan dalam lemari pendingin selama tujuh hari, diperoleh minyak berwarna kuning keruh. Untuk membuktikan apakah kristal yang dihasilkan itu merupakan etil trans-p-metoksisinamat atau bukan, perlu dilakukan beberapa uji meliputi penetuan massa jenis, uji indeks bias, penentuan panjang gelombang menggunakan spektrofotometer UV-Vis dan identifikasi gugus fungsi menggunakan spektrofotometer IR. Berdasarkan hasil pengukuran menggunakan spektrofotometer UV-Vis double beam, diperoleh panjang gelombang maksimum dari sampel adalah 306,5 nm. Nilai ini sudah mendekati panjang gelombang maksimum senyawa etil trans-p-metoksisinamat yang dihitung secara teoritis yaitu 318 nm (dapat dilihat pada lampiran). Jadi dapat dikatakan bahwa dalam sampel hasil ekstraksi soxhlet dari kencur tersebut terdapat

senyawa etil trans-p-metoksisinamat. Panjang gelombang maksimum dari sampel lebih kecil bila dibandingkan dengan panjang gelombang teoritis karena dimungkinkan sampel masing terlalu pekat dan masih terdapat pengotor pada sampel. Pengotor pada sampel berupa senyawa lain yang terkandung dalam kencur dan dimungkinkan senyawa ini memiliki gugus auksokrom maupun kromofor yang dapat menyebabkan pergeseran panjang gelombang hipsokromik yaitu pergeseran serapan kearah yang lebih pendek disebabkan substitusi / pengaruh pelarut pada senyawa etil trans-p-metoksisinamat.

C-H stretch O-CH3 (2852,52) =CH stretch (2954,74) para substituen (829,33)

C-H stretch alkana (2923,66)

C-H bend trans (1033,77) C-O-C stretch (1253,64)

C=O karbonil (1714,60)

C=C cincin benzena (1514,02)

Spektrofotometer infra merah (IR) digunakan untuk menentukan gugus fungsi dari kristal yang diperoleh dari hasil isolasi kencur (Kaempferia galanga). Analisis terhadap spektra yang dihasilkan dapat dilakukan dengan membandingkan puncak-puncak serapan pada spektra dengan data dari tabel korelasi dan tata urutan identifikasi gugus fungsi utama. Gugus tersebut diidentifikasi berdasarkan gugus yang dimiliki oleh kristal hasil isolasi kencur (etil trans-para-metoksisinamat). Untuk mengidentifikasi gugus fungsi utama yang ada, pertama-tama spektra dibagi menjadi empat zona, dimana pada masing-masing zona terdapat serapan-serapan yang khas dari berbagai gugus fungsi. Zona pertama yaitu pada 3700-3200 cm-1, zona kedua pada 3200-2700 cm-1, zona ketiga pada 2300-2000 cm-1, dan zona keempat pada 1800-1650 cm-1. Pada zona pertama, tidak ada serapan yang signifikan dari gugus fungsi tertentu. Pada zona kedua, terdapat tiga puncak serapan yang cukup signifikan, yaitu pada

bilangan gelombang 2964,39 cm-1, 2931,60 cm-1, dan pada 2856,38 cm-1. Berdasarkan tabel korelasi dapat diidentifikasi bahwa serapan pada puncak pertama, yaitu pada bilangan gelombang 2964,39 cm-1 merupakan serapan =C-H alkena. Pada puncak kedua, yaitu pada bilangan gelombang 2931,60 cm-1 dapat diidentifikasi sebagai serapan C-H alkana, dan puncak ketiga yaitu pada bilangan gelombang 2856,38 cm-1 merupakan serapan dari C-H dari gugus O-CH3 (O-Me). Seperti halnya pada zona pertama, pada zona ketiga juga tidak muncul puncak serapan yang signifikan. Namun pada zona keempat muncul satu puncak yang khas dari gugus karbonil, yaitu pada bilangan gelombang 1716,53 cm-1. Kemudian pada daerah fingerprint terdapat beberapa puncak serapan yang signifikan, diantaranya pada bilangan gelombang 1514,02 cm-1, 1251,72 cm-1, 1035,70 cm-1, dan 827,41 cm-1. Bilangan gelombang 1514,02 cm-1 diinterpretasikan sebagai serapan dari ikatan rangkap C=C cincin benzena. Sedangkan pada bilangan gelombang 1251,72 cm-1 merupakan serapan dari ikatan antara C-O-C. Ikatan C-H posisi trans ditunjukkan oleh serapan pada puncak bilangan gelombang 1035,70 cm-1. Sedangkan pada puncak terakhir, yaitu pada bilangan gelombang 827,41 cm-1 merupakan serapan dari gugus substituen posisis para. Puncak serapan hasil interpretasi spektrum IR di atas dapat dilihat pada tabel berikut:

Bilangan Gelombang (cm-1) 2964,39 cm-1 2931,60 cm


-1

Serapan Gugus Fungsi =C-H stretch C-H stretch alkane C-H stretch of O-CH3 C=O karbonil C=C cincin benzene C-O-C stretch C-H bend trans Para substituent

2856,38 cm-1 1716,53 cm-1 1514,02 cm


-1

1251,72 cm-1 1035,70 cm-1 827,41 cm


-1

Tabel 2. Tabel korelasi serapan gugus fungsi pada spektrum IR Dari hasil interpretasi spektrum IR di atas dapat dikatakan bahwa kristal yang dihasilkan dari isolasi ekstrak kencur merupakan kristal etil trans-para-metoksisinamat karena gugus fungsi yang diidentifikasi berdasarkan spektra IR tersebut sesuai dengan gugus fungsi pada struktur senyawa etil trans-p-metoksisinamat:
O OEt

OMe

Seperti yang terlihat pada struktur senyawa etil trans-para-metoksisinamat merupakan gugus ester yang memiliki gugus karbonil serta mengandung cincin benzena di dalamnya. Pada senyawa ini juga terdapat ikatan antara O-CH3 (O-Met), C-O-C (COEt), serta C-H dari gugus alkana. Gugus-gugus fungsi dan ikatan-ikatan yang terdapat pada struktur senyawa etil trans-para-metoksisinamat sudah sesuai dengan hasil interpretasi spektra IR. Sedangkan untuk posisi trans dan para juga telah ditunjukkan oleh puncak serapan pada interpretasi spektra IR di atas.

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Pada percobaan ini dapat disimpulkan bahwa dari ekstrak kencur dapat menghasilkan senyawa etil trans-p-metoksisinamat dengan metode ekstraksi Soxhlet. Dari Uji identifikasi dengan UV-Vis diketahui panjang gelombang maksimum dari kristal adalah 306,5 nm. Selain itu, dari uji identifikasi gugus fungsi dengan IR diketahui beberapa gugus fungsi yang terkandung dalam kristal yaitu karbonil (C=O), CH alkana, CH alkena, gugus aromatis, C-O-C alkil-aril ester dan substitusi para. Dari hasil identifikasi gugus fungsi ini maka dapat disimpulkan bahwa dalam kristal kemungkinan mengandung kristal etil trans-p-metoksisinamat yang memiliki struktur sebagai berikut
O OEt

OMe

Walaupun dari hasil analisa dengan spektrofotometer UV-Vis yang diperoleh berbeda dengan teoritis yaitu panjang gelombang maksimumnya sebesar 318 nm dimana pergeseran tersebut kemungkinan disebabkan oleh adanya pengotor dan pelarut yang masih terdapat pada kristal karena tidak dilakukan proses rekristalisasi . 5.2 Saran

Pada proses isolasi senyawa etil trans-p-metoksisinamat lebih ditingkatkan lagi jumlah rhizoma kencur yang digunakan dalam proses ekstraksi soxhlet sehingga didapatkan kristal yang cukup banyak sehingga memudahkan proses selanjutnya.

DAFTAR PUSTAKA Anonim , 2010, Refraktometer, .http://www.scribd.com/doc/16603900/refraktometer, diakses tanggal 8 Nuvember 2012 Anonymous1, 2011, rotavap1.net/jpg., diakses tanggal 8 Nuvember 2012 Anonymous2, 2011, spektrofotometer_UV-Vis.net/jpg., diakses tanggal 8 Nuvember 2012 Ashari,S.,1995, Holtikultura, UI-Press, Jakarta Ault,A.,1983, Technique and Experiment For Organics Chemistry, 4th Edition, Allyn & Baccon , Inc., Boston Basset, J., R. C. , Denny, G. H., Jeffrey, 1994, Buku Ajar Vogel, Kimia Analisis Kuantitatif Anorganik, edisi ke-empat,Buku Kedokteran EGC,Jakarta Bergeron,F.,M., Benning,2008, Extraction Methods, web2.slc.qc.ca diakses tanggal 8 Nuvember 2012 Bernasconi,G., 1995, Teknologi Kimia, Bagian 2,PT. Pradaya Paramita,Jakarta Buche,1986, Ilmu Pangan, UI-Press, Jakarta Creswell, C. J., M. A., Campbell, 1982, Analisa Spektrum Organik Edisi Kedua, ITB, Bandung Daintith, E., Ph.D, 1994, Kamus Lengkap Kimia, Erlangga, Jakarta Fesenden and Fesenden, 1999, Kimia Organik, Penerbit Erlangga, Jakarta Furnish,B.S.,1989, Vogels Text Book of Practical Organic Chemistry, 5th edition, Longman Group Ltd., England

Guanther, E, Ph.D, 1992, The Essential Oil, Van Nonstrand Reinhold Company, New York Harbone, J.B., 1987, Metode Fitokimia Penuntun Cara Menganalisis Tumbuhan, terbitan kedua, Penerjemah Dr.Kosasih Padmawinata dan Dr.Iwang Soediro,ITB-Press,Bandung Jeffery,G.H, Bassets J, Denney, R.C & Mendham, J, 1989, Vogels Text Book of Quantitative Chemical Analysis, John Willey & sons Inc, New York Kenney,P.M.,and K.T.,Luke,1993 ,Potential Anticarcinegenic Natural Products Isolated From Lemograss Oil ana Galanga Root Oil, Journal of Agriculture and Food Chemistry Ketaren, S., 1986, Pengantar Teknologi Minyak dan Lemak Pangan, UI-Press, Jakarta Khopkar,S.M,2003,Konsep Dasar Kimia Analitik,UI-Press,jakarta Leung,A.Y.,1980,Encyclopedia of Common Natural Ingerdient,Jhon Willey and Sons,New York Mawati dan Soemantri, 1993, Isolasi Dan Transformasi Etil p-Metoksisinamat Dari Kaempferia Galangal inn, Erlangga Jakarta Mc Kabe,1990,Operation Technical Chemistry,4th Edition,Van Nonstrand Reinhold Co.,New York Mulja,M.,dan A.Syahrani,1989,Aplikasi Analisis Spektrofotometer UV-Vis,Mechipso Grafika,Surabaya Mulyono. 1997. Kamus Pintar Kimia. Jakarta: Erlangga Parker, S. P., 1993, Encyclopedia of Chemistry, Mc Graw Hill Inc, New York Prasetyo,1987,Ekstraksi Oleoresin Untuk Produk Bahan Makanan,Balitro,Bogor Rahayu, S. E., 2008, Kaempferia galangal l., Pusat Penelitian dan Pengembangan Tumbuhan Obat UNAS/ P3TO UNAS Sastroamidjojo,H.,2002,Spektrometri,Edisi ke-satu,Liberti,Yoyakarta Sax,N.J.,and R.J.,Lewis,1987, Hawleys Condensed Nonstrand Reinhold Company,New York Chemical Dictionary,Van

Susanto,T., 1987, Teknologi Bahan Makanan, Jurusan Teknologi Pertanian Unibraw , Malang

Taufikurohmah, Titik, 2008, Pemilihan Pelarut Dan Optimasi Suhu Pada Isolasi Senyawa Etil Para Metoksi Sinamat (Epms) Dari Rimpang Kencur Sebagai Bahan Tabir Surya Pada Industri Kosmetik, http://titiktoufikurohmah.blogspot.com/artikel-penelitian.html, diakses tanggal: 10 Mei 2009 Thomas, J, 1997, Medicinal and aromatic plants research in India, In UNDP, 1997, Proc.Training course on Industrial Exploitation of Indigenous Medicinal and Aromatic Plants, Beijing, China, 17 -27 Juni, 1997.

Tjitrosoepomo, G., 1995, Taksonomi Tumbuhan, cetakan keempat,UGM-Press, Yogyakarta Zheng, G.Q. Kenney, P.M and Lam, L.K.T.1993, Potential anti carcinogenic natural products from lemongrass oil and galangal root oil, Journal of Agricultural and Food Chemistry, Vol 41.