Anda di halaman 1dari 52

Tongkat Ajaib (Cerita Rakyat Cina)

Dahulu kala, ada sebuah danau yang sangat jernih di Yunnan. Beberapa orang petani memelihara sapi di dekat danau itu. Tiap pagi mereka mambawa sembilan puluh sembilan ekor sapi untuk minum di danau, namun pada siang hari, sapi-sapi itu berubah menjadi seratus ekor. Seorang gadis cantik selalu muncul pada saat yang sama. Tak seorang pun tahu dari mana asal gadis itu, namun mereka menyukainya. Ia tahu tentang banyak hal dan suka bercerita. Ceritanya sangat menarik. Ada seekor sapi ajaib di antara ternak kalian, katanya. Ia dapat berjalan di atas air. Sehelai bulunya dapat mengangkat beban yang sangat berat.

Para petani menanyakan sapi yang mana yang ia maksudkan, namun ia hanya tersenyum. Hanya orang yang jujur yang dapat mengetahuinya, katanya.

Pada suatu hari, sapi-sapi itu sedang mencari makanan. Gembala tua yang biasa menjaga mereka mengumpulkan mereka. Tak disadarinya tongkat tua yang dipakainya menyentuh seekor sapi. Beberapa helai bulu sapi itu terselip pada retakan pada ujung tongkat.

Sore pun tiba, gembala itu mengikat dua keranjang kayu bakar pada ujung-ujung tongkat dan memikulnya. Heran, katanya dalam hati, Kayu ini ringan sekali. Mungkin aku baru mengumpulkan sedikit kayu. Hari masih terang, lebih baik aku mengumpulkan kayu lagi.

Ia pun mengumpulkan kayu lagi banyak-banyak. Diikatnya pada kedua ujung tongkat. Namun ia tetap dapat mengangkatnya dengan mudah. Ia pun pulang.

Demikianlah, tiap hari gembala tua mengumpulkan banyak kayu bakar dan membawanya ke pasar untuk dijual. Karena kayu yang dijualnya jauh lebih banyak dari sebelumnya, ia pun mendapat lebih banyak uang dan dapat menabung.

Pada suatu hari, ketika kakek itu membawa kayu itu ke pasar, seorang kaya melihatnya. Ia heran karena gembala yang sudah tua itu dapat membawa begitu banyak kayu. Tiap hari ia menunggu kakek itu lewat membawa kayu. Ia pun menemui kakek itu dan bertanya, Kek, bagaimana kau dapat membawa kayu yang berat itu? Tongkat ini ajaib, jawab sang kakek. Kalau kau mau menjual tongkat itu kepadaku, aku akan memberimu lima ratus keping emas.

Lima ratus keping emas adalah jumlah yang sangat besar. Uang itu dapat digunakannya hingga akhir hidupnya. Kakek pun menerimanya dan memberikan tongkatnya kepada orang kaya itu.

Orang kaya itu sangat gembira karena berhasil mendapatkan tongkat ajaib. Namun ia lihat tongkat tua itu sudah usang dan retak-retak pada ujung. Dibawanya tongkat itu ke tukang kayu untuk diperbaiki. Tukang kayu memotong ujung tongkat yang retak dan membuangnya. Bulu sapi ajaib pun ikut terbuang.

Pada suatu hari orang kaya itu menunjukkan tongkat itu kepada isterinya. Ia mengikat banyak kayu di ujung-ujung tongkat dan menyuruh isterinya

mengangkatnya. Wanita itu tentu saja tidak dapat mengangkatnya. Kau in i, mana mungkin ini tongkat ajaib? katanya, ini cuma tongkat biasa. Orang kaya itu mengomel, Dasar kamu tidak tahu apa -apa. Ia pun mengangkat tongkat dan kayu itu. Ia juga tidak dapat melakukannya karena tongkat itu sekarang sudah kembali menjadi tongkat biasa.

Kuda yang Mencelakakan Kumpulannya (CERITA RAKYAT CINA)


Pada suatu hari, kira-kira 4000 tahun yang lalu, Huangdi (Empayar Kuning), iaitu raja yang pertama dalam legenda China, telah membawa rombongan pengiringnya, menuju ke sebuah kampung untuk menziarahi seorang kawannya di sana. Dalam perjalanannya itu, baginda terjumpa seorang budak lelaki yang sedang menjaga sekumpulan kuda. Disebabkan perjalanan ke tempat yang ditujunya masih agak jauh, maka, baginda bertanya kepada budak itu, "Kamu tahukah jalan ke kampung kawan beta itu?" Budak itu menganggukkan kepalanya, sambil menjawab, "Ya, hamba tahu." Huangdi bertanya lagi, "Kamu kenalkah kawan beta itu?" Budak itu menjawab, "Ya, hamba kenal." Melihat budak itu tahu tentang begitu banyak hal, Huangdi terus bertanya kepadanya, "Adakah kamu tahu, bagaimana caranya untuk mentadbir negara?" Budak itu menjawab, "Cara untuk mentadbir negara hampir samalah dengan menjaga kumpulan kuda ini. Hanya perlu mengusir kuda-kuda yang boleh mencelakakan kumpulannya sahaja." Huangdi merasakan bahawa, kata-kata budak itu memang agak masuk akal. Selepas meninggalkan tempat itu, baginda masih terus memikir-mikirkannya.

Catatan Keterangan: Peribahasa "Hai Qun Zhi Ma" atau "Kuda yang Mencelakakan Kumpulannya" ini, membawa erti yang sama dengan peribahasa "sebab nila setitik rosak susu sebelanga". Peribahasa ini digunakan untuk menyindir orang atau golongan yang suka berbuat sesuatu yang merugikan kelompok masyarakatnya sendiri.

Misteri Sumpahan Sang Kelembai (Cerita Rakyat Melayu)


Menurut cerita lagenda, apa sahaja yang ditegur oleh Sang Kelembai akan bertukar menjadi batu. Makhluk ghaib ini sering digambarkan dengan fizikal yang bersaiz gergasi, berwajah hodoh, berperwatakan bengis, berambut merah dan panjang. Ia amat digeruni oleh makhluk-makhluk lain. Sang Kelembai biasanya tinggal di dalam hutan belantara dan berhampiran sungai. Ia juga dikatakan gemar makan pucuk buluh dan menyebabkan orang kampung pada masa itu sukar mendapatkan buluh. Cerita Sang Kelembai sangat popular dikalangan masyarakat melayu yang tinggal di Perak, Pahang, Kedah dan Pulau Pinang dengan masing-masing mempunyai versi cerita yang berbeza. Versi Perak Diceritakan, pada suatu hari Sang Kelembai sedang membuat belat ikan merentangi Sungai Perak tiba-tiba turun lima ekor gajah untuk mandi-manda disitu dan membuat bising hingga mengganggu ikan yang ingin ditangkap oleh Sang Kelembai. Lantaran daripada itu, ia hilang sabar lalu bertempik menyebabkan 5 ekor gajah sekali gus menjadi batu. Batu itu masih ada di Kampung Ara Panjang.

Pekan Kampung Gajah di Teluk Intan mendapat nama daripada batu di kaki Bukit Tunggal yang menyerupai bentuk gajah. Kewujudan batu ini dikatakan kerana gajah-

gajah di situ telah membuat bising dan telah ditegur oleh Sang Kelembai yang tidak suka dengan suasana bising. Akibatnya gajah tersebut dikatakan menjadi batu. Dikatakan juga, pemukaan berbatu di sekitar air terjun Lata Kinjang di Tapah dan Lata Batu Hampar di Padang Rengas terbentuk hasil sumpahan Sang Kelembai selepas berang ekoran anaknya mati dihempap pokok. Versi Pahang Menurut cerita orang-orang tua di Kampung Batu Sawar, terdapat sebuah batu berbentuk sawar iaitu sejenis alat menangkap ikan di dalam Sungai Pahang. Para pengunjung boleh melihat sendiri batu sawar ini lebih-lebih lagi menjelang air surut. Batu ini dikatakan terkena sumpahan Sang Kelembai kerana menghalang laluannya. Batu tersebut kemudiannya digelar Batu Sawar dan akhirnya menjadi nama rasmi bagi kampung tersebut. Kisah Sang Kelembai di Kuala Tahan biasa diperkatakan dikalangan masyarakat kampung dan orang asli suku kaum Batek dan Semelai. Di khabarkan, ia suka singgah di kawasan air terjun 4 tingkat dan sebuah taman yang kini digelar sebagai Wrays Camp disebabkan keindahannya. Terdapat juga kesan tapak kakinya di puncak Gunung Tahan.

Banyak kawasan kampung dikaitkan dengan kisah Sang Kelembai. Antaranya ialah Batu Papan, Gua Kota Gelanggi dan Batu Katak.

Di Gua Kota Gelanggi ia sering dikaitkan dengan orang bunian dan Sang Kelembai. Di situ juga wujud batu menyerupai pengantin bersanding, ular dan singa yang dipercayai akibat sumpahan Sang Kelembai. Versi Kedah Di Kodiang, terdapat batu seperti seekor kerbau yang dikatakan di sumpah oleh Sang Kelembai di Gua Kerbau yang mana, satu daripada gunung disitu menjadi destinasi pelancongan terkenal. Versi Pulau Pinang Pulau Pinang juga turut mendapat tempias Sang Kelembai. Di Batu Maung, Pulau Pinang, kesan tapak kaki sepanjang 33 inci yang ditemui dan dipercayai tapak kaki Sang Kelembai. Kesan tapak kaki yang sama turut ditemui di Bayan Lepas, Pulau Jerejak dan Pulau Aman. Memandangkan kesan tapak kaki Sang Kelembai sudah wujud beratus tahun di beberapa pulau sekitar Pulau Pinang, penduduk berbilang bangsa di sana mempunyai pelbagai cerita dan kepercayaan tentang Gedembai, mengikut budaya masing-masing.

Riwayat Huang Di Melawan Chi You (CERITA RAKYAT CINA)


Khabarnya pada beberapa ribu tahun lalu, terdapat pelbagai puak tinggal di kawasan perairan Sungai Kuning dan Sungai Yangtze China. Huang Di ialah pemimpin puak yang terbesar di kawasan Sungai Kuning. Yan Di ialah pemimpin satu lagi puak yang terkenal di kawasan itu. Huang Di dan Yan Di ialah saudara. Di kawasan Sungai Yangtze, terdapat satu puak yang bernama Jiuli, pemimpin puak itu bernama Chi You, orangnya sangat garang. Chi You mempunyai 81 orang saudara, semua saudaranya badannya haiwan dan bermuka manusia, mereka sangat garang dan hebat serta pandai menggunakan pelbagai jenis senjata. Chi You sering membawa puaknya yang hebat menyerang puak yang lain. Pada suatu kali, Chi You menceroboh tempat diduduki oleh Yan Di dan berperang dengan pasukan tentera Yan Di. Pasukan tentera Yan Di kurang kuat dan digalahkan oleh pasukan tentera Chi You. Yan Di melarikan diri ke Zhulu yang diduduki oleh Huang Di untuk meminta bantuan kepada saudaranya. Huang Di sudah lama ingin membanteras puak Chi You, beliau menjalin hubungan bersekutu dengan puak-puak lain dan mengadakan peperangan dengan Chi You di Zhulu, itulah pertempuran Zhulu yang sangat terkenal dalam sejarah China. Pada permulaan peperangan itu, tentera Chi You banyak kali mengagalkan pasukan tentera sekutu Huang Di kerana senjatanya hebat dan askarnya kuat. Kemudian, Huang Di telah mengundang naga dan binatang ajaib yang lain membantu beliau dalam peperangan. Walaupun askar Chi You hebat, tetapi mereka tidak boleh melawan binatang ajaib dan masing-masing melarikan diri dari pertempuran.

Huang Di mengetuai tenteranya mengejar pasukan tentera Chi You, tiba-tiba, langit menjadi gelap dan penuh dengan kabus, angin kencang bertiup dan berlaku petir, hujan lebat mula menurun, pasukan tentera Huang Di tidak boleh mengejar lagi. Itu sebab Chi You menjemput dewa angin dan dewa hujan membantu dia dalam peperangan. Huang Di terus mengundang dewa tuarang di langit menghentikan angin dan hujan, cuaca segera menjadi cerah semula. Chi You seterusnya membuat kabus yang tebal agar askar Huang Di telah sesat jalan. Huang Di membuat sebuah kereta kompas dan menurut arahan bintang Pencedok Besar di langit mengetuai pasukan tenteranya keluar dari kawasan kabus. Setelah beberapa kali pertempuran, Huang Di telah membunuh 81 orang saudara Chi You dan akhirnya menangkap Chi You secara hidup, Huang Di seterusnya memberi perintah membunuh Chi You. Oleh sebab takut Chi You setelah dibunuh menjadi hantu dan mengakibatkan huru-hara, kepala dan dan badan Chi You dikebumikan di dua tempat yang berjarak jauh. Setelah Chi You dibunuh, imejnya masih menakutkan orang. Huang Di melukis gambar Chi You di atas bendera tenteranya untuk menggalakkan askarnya berani dalam peperangan, dan juga untuk menakutkan puak-puak yang berani bermusuh dengan puak Huang Di. Akhirnya, Huang Di mendapat sokongan pelbagai puak dan menjadi pemimpin pelbagai puak tersebut. Huang Di mempunyai banyak bakat dan beliau telah membuat banyak ciptaan seperti teknik pembinaan istana, teknik pembuatan kereta, kapal, pakaian yang berwarna-warni dan lain-lain. Isteri Huang Di mengajar rakyatnya memelihara ulat sutera dan mencipta kepompong, tamadun sutera China adalah dimulakan pada zaman itu. Setelah Huang Di mencipta pagoda, isterinya juga mencipta payung berdasarkan cara pagoda.

Riwayat China pada zaman purba sangat memuja Huang Di, keturunan China semua menganggap Huang Di sebagai nenek moyang orang China dan semua orang China ialah keturunan Huang Di. Oleh sebab puak Yan Di dan puak Huang Di sangat rapat dan akhirnya berkhawin bercampuran, keturunan orang China juga menganggap sendiri sebagai keturunan Huang Di dan Yan Di. Rakyat China juga membina sebuah Makam Huang Di di provinsi Shaanxi di tebing Sungai Kuning untuk memperingati nenek moyang bersama semua keturunan orang China. Pada musim bunga setiap tahun, wakil orang Cina dari seluruh dunia berkumpul di makam itu untuk memuja nenek moyang seluruh orang Cina.

Setelah Gulungan Peta Dibuka, Pisau Belati Pun Terlihat (CERITA RAKYAT CINA)
Pada penghujung zaman Negeri-Negeri Berperang (tahun 475-221 Sebelum Masihi), negeri Qin mula menunjukkan hasrat untuk menakluk negeri-negeri yang lain demi menyatukan seluruh negara. Pada tahun 228 sebelum Masihi, selepas berjaya menawan sebuah negeri, tentera negeri Qin bersiap sedia pula untuk menyerang sebuah lagi negeri yang bernama Yan. Setelah mengetahui hal tersebut, putera negeri Yan pun menghantar Jing Ke, seorang perajuritnya yang gagah berani, ke negeri Qin untuk membunuh raja negeri Qin. Untuk mendapatkan kepercayaan raja negeri Qin, Jing Ke telah membawa bersamanya sekeping peta yang terlukis wilayah-wilayah yang paling subur di negeri Yan untuk dihadiahkan kepada baginda. Padahal, sebelum itu, dia sudah menyembunyikan sebilah pisau belati yang sangat tajam di dalam gulungan peta itu. Setelah tiba di negeri Qin, Jing Ke telah dibenarkan untuk menghadap raja di istana. Maka, dengan penuh hormat, Jing Ke mengeluarkan peta yang dibawanya itu, lalu membuka gulungannya dengan perlahan-lahan. Ketika gulungan peta itu dibuka sepenuhnya, dia segera mencabut keluar pisau belati yang disembunyikannya itu, dan cuba menikam raja negeri Qin. Bagaimanapun, raja itu telah menyelinap ke belakang sebatang tiang yang besar dengan pantas. Pada saat itu, pengawal istana segera bertindak mengepung Jing Ke, dan terus membunuhnya. Berikutan gagalnya rancangan untuk membunuh raja negeri Qin itu, negeri Yan akhirnya tidak terlepas juga daripada ditakluk oleh negeri Qin. Catatan Keterangan: Peribahasa "Tu Qiong Bi Xian" atau "Setelah Gulungan Peta Dibuka, Pisau Belati Pun Terlihat" ini membawa erti, apa jua niat jahat yang tersembunyi, akhirnya akan terbongkar juga. Ia menasihati kita supaya jangan cuba berbuat jahat, seperti menipu dan mencuri, kerana lambat laun kita pasti menanggung akibatnya.

Mahu Tunjuk Pandai, Tetapi yang Ternampak Kebodohannya (CERITA RAKYAT CINA)
Pada zaman Dinasti Song Utara, ada seorang pelukis yang tersohor bernama Sun Zhiwei. Dia sangat pandai melukis potret dan figura, sehingga ramai orang ingin berguru dengannya. Pada suatu hari, Sun Zhiwei diminta melukis sebuah potret untuk Dewa Matahari. Setelah bentuk lakaran selesai, dia mengambil berus untuk mewarnakan lukisan itu. Pada ketika itu, seorang kawannya datang menjemputnya pergi minum arak. Sebelum keluar, dia berpesan kepada para pelajarnya: "Bentuk lukisan ini sudah saya selesaikan tadi. Hanya tinggal proses

mewarnakannya. Inilah kerja kamu semua nanti. Kena berhati-hati, jangan tersilap memilih warna ya! Moga-moga lukisan ini siap diwarnakan apabila saya pulang." Sebaik sahaja Sun Zhiwei meninggalkan tempat itu, pelajar-pelajarnya segera berkumpul untuk melihat lukisan tersebut. Mereka sangat kagum dengan kepandaian guru mereka melakar sehingga dewa dalam lukisan itu kelihatan seperti hidup. Bagaimanapun, seorang pelajar yang bernama Tong Renyi berkata, "Cuba lihat jambangan yang dipegang oleh Dewa Matahari ini. Saya ingat, setiap kali tuan guru kita melukis jambangan, dia pasti akan melakar sekuntum bunga pada jambangan itu. Tetapi jambangan dalam lukisan ini kosong sahaja. Pastilah tuan guru telah lupa atau tak sempat melukis bunga tersebut." Selepas melafazkan kata-kata itu, Tong Renyi mengambil berus dan melakar sekuntum bunga plum pada jambangan dalam lukisan itu. Selepas pulang dari rumah kawannya, Sun Zhiwei terkejut apabila ternampak pada jambangan dalam lukisannya telah ditambah sekuntum bunga. Dia berkata dengan marah: "Siapakah yang telah melukis bunga ini? Dia yang mahu tunjuk pandai, tetapi yang ternampak kebodohannya! Jambangan ini digunakan oleh Dewa Matahari untuk

menangkap hantu air. Setelah ditambah sekuntum bunga, harta karun yang tak ternilai ini menjadi lukisan biasa sahaja." Sebaik sahaja habis bercakap, Sun Zhiwei terus mengoyakkan lukisannya itu. Tong Renyi yang berdiri di sisinya, berasa sangat malu. Catatan Keterangan: Peribahasa "Nong Qiao Cheng Zhuo ini digunakan untuk mempersendakan seseorang yang cuba menunjukkan kepandaian, tetapi yang ternampak

kebodohannya.

Lembing dan Perisai Bercanggah Sesama Sendiri (CERITA RAKYAT CINA)


Pada zaman Negeri-Negeri Berperang (tahun 475-221 Sebelum Masihi), di negeri Chu, ada seorang penjual lembing dan perisai yang sangat suka membesarbesarkan kelebihan barang jualannya. Pada suatu hari, si penjual itu bangun awal, lalu pergi ke pasar untuk menjual lembing dan perisainya seperti biasa. Untuk menarik perhatian pembeli, dia terus mengangkat perisainya, sambil melaung-laung, "Marilah beli perisaiku ini. Perisaiku ini keras sekali. Ia mampu menahan apa sahaja jenis lembing, tak kira berapa tajamnya!" Kemudian, dia mengangkat lembingnya, sambil terus melaung-laung, "Marilah beli lembingku ini. Lembingku ini tajam sekali sehingga ia mampu menembusi apa sahaja jenis perisai, tak kira berapa tebalnya!" Setelah terdengar kata-kata si penjual itu, seorang lelaki yang ada di situ bertanya dengan hairan, "Menurut kata-kata kamu tadi, lembing kamu mampu menembusi apa sahaja jenis perisai. Perisai kamu pula mampu menahan apa sahaja lembing. Bagaimana pula akibatnya jika menggunakan lembing kamu untuk menikam dan menembusi perisai kamu?" Mendengar soalan tersebut, lidah si penjual itu pun menjadi kelu kerana tidak tahu bagaimana menjawabnya. Dengan perasaan penuh malu, dia segera

mengumpulkan lembing dan perisainya, lalu meninggalkan pasar itu. Catatan Keterangan: Peribahasa "Zi Xiang Mao Dun" atau "Lembing dan Perisai Bercanggah Sesama Sendiri" ini membawa erti, kenyataan yang dibuat atau perbuatan yang dilakukan oleh seseorang, mengandungi unsur-unsur yang bertentangan sesama sendiri. Ia

digunakan untuk menyindir orang atau golongan yang cakap atau perbuatannya selalu bercanggah sesama sendiri.

Menelan Buah Kurma Bulat-Bulat (CERITA RAKYAT CINA)


Pada suatu masa dahulu, ada seorang pemuda "kutu buku" yang sangat suka membaca buku dengan lantang halaman demi halaman. Namun, dia tidak pernah memikirkan makna dan maksud yang tersirat dalam ayat-ayat yang dibacanya. Walaupun begitu, dia tetap menganggap dirinya orang yang berilmu dan berpengetahuan luas. Pada suatu hari, si kutu buku yang menganggap dirinya pandai itu pergi ke pasar untuk membeli buah-buahan. Di pasar itu, seorang tua penjual buah pir memberitahunya, "Buah pir ini memang amat baik untuk gigi, tetapi ia juga boleh merosakkan perut jika dimakan terlalu banyak." Seorang tua penjual buah kurma di sebelah penjual buah pir itu pula memberitahunya, "Buah kurma ini amat baik untuk perut, tetapi ia juga boleh menjejaskan kesihatan gigi jika ia dimakan terlalu banyak." Mendengar kata-kata dua orang penjual itu, si kutu buku itu terus berkata tanpa berfikir sedikit pun, "Itu senang sahaja! Bagi buah pir ini, kita kunyah sahaja, tidak perlu ditelan. Bagi buah kurma ini pula, kita boleh terus menelannya tanpa mengunyah. Dengan cara ini, gigi dan perut kita akan dapat dijaga dengan baik." Sebaik sahaja habis bercakap, dia pun terus memasukkan sebiji buah kurma ke dalam mulutnya, dan cuba menelannya bulat-bulat. Akibatnya, dia nyaris tercekik. Catatan Keterangan: Peribahasa "Hu Lun Tun Zao" atau "Menelan Buah Kurma Bulat-Bulat" ini, digunakan untuk menyindir orang atau golongan yang malas berfikir ketika belajar. Mereka sudah biasa menerima bulat-bulat semua maklumat yang diberikan tanpa

mencernanya, atau hanya belajar dengan cara menghafal tanpa memahaminya. Cara belajar ini sebenarnya tidak membawa sebarang kebaikan kepada mereka.

Setiap Kata yang Terucap Dikotakan (CERITA RAKYAT CINA)


Pada zaman Negeri-Negeri Berperang (tahun 475-221 Sebelum Masihi), di negeri Qin, ada seorang Perdana Menteri yang bernama Shang Yang. Dengan bakatnya yang luar biasa dalam bidang politik, dia dipandang tinggi dan amat dihormati oleh raja negeri tersebut. Pada tahun 359 Sebelum Masihi, Shang Yang merancang untuk melaksanakan pembaharuan yang menyeluruh di negeri Qin. Bagaimanapun, dia bimbang rakyat jelata tidak yakin pada keupayaan kerajaan. Oleh itu, dia mahu membuat sesuatu untuk mendapatkan kepercayaan mereka. Setelah berfikir beberapa lama, dia akhirnya telah mendapat satu idea. Pada suatu hari, Shang Yang telah menegakkan sebatang tiang yang tingginya 10 meter di luar pintu selatan ibu kota Xianyang. Dia memberitahu orang ramai yang berkerumun di situ bahawa sesiapa sahaja yang mampu membawa tiang itu ke luar pintu utara, akan diberikan ganjaran sebanyak 10 Liang perak (1 Liang = 31 gram). Orang ramai yang mendengar berita itu berasa sangat hairan, tetapi tiada seorang pun yang berani mencuba. Melihat tiada respons daripada mereka, Shang Yang pun meninggikan suaranya, lalu mengumumkan, "Siapa sahaja yang membawa tiang ini ke luar pintu utara, akan diberikan ganjaran sebanyak 50 Liang perak." Pada ketika itu, tampil seorang lelaki yang berani untuk mencuba. Apabila dia berjaya membawa tiang itu ke tempat yang ditetapkan, Shang Yang segera memberikan ganjaran sebanyak 50 Liang perak itu kepadanya. Orang lain yang ada di situ berasa sangat sesal kerana terlepas peluang yang begitu baik untuk mendapat wang dengan mudah. Dengan peristiwa tersebut, rakyat jelata mula percaya kepada keikhlasan kerajaan dalam usaha untuk memacu ekonomi negeri melalui rancangan pembaharuan yang berkenaan. Dengan sokongan yang padu daripada mereka, pembaharuan yang diperkenalkan oleh Shang Yang akhirnya benar-benar berjaya hingga menjadikan negeri Qin, negeri yang paling kuat pada masa itu. Usaha tersebut juga telah

menjadi asas yang kukuh kepada penyatuan negara China yang dijayakan oleh raja negeri Qin, Ying Zheng atau Maharaja Shihuangdi kira-kira 100 tahun selepas itu. Catatan Keterangan: Peribahasa "Yi Yan Wei Zhong" ini membawa erti, setiap kata atau janji yang dilafazkan akan ditunaikan. Peribahasa ini sering digunakan untuk menegaskan semula bahawa janji yang dibuat oleh seseorang itu pasti akan ditunaikan.

Rubah Berdukacita Atas Kematian Arnab (CERITA RAKYAT CINA)


Pada suatu masa dahulu, seekor rubah dan seekor arnab telah menjalin hubungan rapat untuk mempertahankan diri daripada ancaman musuh bersama, iaitu pemburu. Mereka bersumpah akan sehidup semati menghadapi susah atau senang. Pada suatu hari, si rubah dan si arnab ini bersiar-siar untuk menikmati keindahan pemandangan alam. Tanpa disedari mereka, sekumpulan pemburu sedang memerhatikan gerak geri mereka. Perlahan-lahan, pemburu itu mendekati mereka sambil menyiapkan anak panah masing-masing. Malang sekali nasib, si arnab, ia telah terbunuh. Si rubah juga nyaris mati. Selepas pemburu tersebut meninggalkan tempat itu, si rubah pun berlari ke sisi si arnab sahabatnya itu, sambil meratap dengan sedihnya. Kebetulan, ketika itu, lalu seorang tua di tempat itu. Dia berasa sangat hairan ketika melihat seekor rubah meratap dengan begitu sedih di sisi seekor arnab yang sudah mati. Maka, dengan rasa ingin tahu, dia bertanya kepada si rubah itu, "Mengapa kamu begitu sedih?" Si rubah menjawab dengan murung, "Kami berdua ini ialah haiwan kecil yang menjadi sasaran pemburu. Kami pernah bersumpah akan sehidup semati bersama menghadapi susah atau senang. Sekarang, dia telah dibunuh oleh pemburu itu. Kematiannya hari ini bermakna kematian saya pada esok hari. Kami berdua ialah teman yang sejati. Tentulah saya sangat sedih." Selepas mendengar kata-kata si rubah, orang tua itu mengeluh panjang, sambil berkata, "Oh begitu! Memang wajarlah kamu berdukacita atas kematian sahabat karib kamu ini." Catatan Keterangan:

Peribahasa "Du Si Hu Bei" yang berasal daripada cerita tentang rubah yang berdukacita atas kematian arnab yang menjadi teman rapatnya ini membawa erti, seseorang itu akan berasa sedih dan pilu atas kematian atau kemalangan yang menimpa sahabat karibnya.

Berhati-hati Melontari Tikus Takut Balang di Sebelahnya Pecah (CERITA RAKYAT CINA)
Dalam buku "Han Shu", iaitu "Catatan Sejarah Zaman Dinasti Han", terdapat sebuah cerita tentang seorang lelaki kaya yang sangat gemar akan barang-barang antik. Menurut ceritanya, antara koleksi yang disimpan oleh si kaya itu, ada sebiji balang yang diperbuat daripada jed, yang jarang ditemui di tempat lain. Balang itu sangat halus buatannya, dan mempunyai nilai sejarah yang tinggi. Si kaya itu benar-benar sangat sayang kepada balang itu. Pada suatu malam, si kaya itu terlihat seekor tikus yang melompat ke dalam balang antik kesayangannya itu untuk makan baki makanan yang tertinggal di dalamnya tanpa disedarinya. Si kaya itu menjadi berang. Dia segera mengambil seketul batu, lalu melontarnya ke arah tikus itu. Pastinya tikus itu terbunuh. Bagaimanapun, sayang sekali, balang jed yang sangat berharga itu juga pecah. Peristiwa tersebut menjadikan si kaya itu berasa sangat sedih. Dia amat sesal dengan perbuatannya yang mengikut rasa marahnya itu hingga menyebabkan kerugian yang begitu besar, yang tidak dapat ditebus lagi dengan apa jua. Pada ketika itu, barulah dia sedar bahawa tindakan yang hanya mementingkan keuntungan yang ada di depan mata sahaja tanpa memikirkan akibatnya, akan membawa bahaya atau kerugian yang besar kepada dirinya sendiri. Dia mahu menggunakan pengalamannya itu untuk mengingatkan orang lain supaya menahan diri daripada bertindak dengan melulu, dan jangan merosakkan barang-barang berharga milik sendiri semata-mata kerana mahu membunuh seekor tikus. Catatan Keterangan: Peribahasa "Tou Shu Ji Qi" atau "Berhati-hati Melontari Tikus Takut Balang di Sebelahnya Pecah" ini membawa erti, menahan diri daripada mengambil tindakan terhadap orang jahat semata-mata kerana takut membawa bahaya kepada orang baik. Peribahasa ini digunakan untuk menyindir orang atau golongan yang terlalu berhati-hati ketika melakukan sesuatu perkara.

Merenung Kesalahan dalam Ruang Tertutup (CERITA RAKYAT CINA)


Pada zaman Dinasti Han Barat (tahun 206-220 Sebelum Masihi), di negeri Yan, ada seorang pegawai kerajaan bernama Han Yanshou yang menjawat jawatan sebagai Ketua Pengawas Daerah Zuopingyi. Pada suatu hari, ketika membuat tinjauan ke Kaunti Gaoling, dia terjumpa dua orang adik-beradik yang sedang bertelagah. Salah seorang daripada mereka berkata dengan marah, "Ladang milik saya telah dirampas oleh adik saya. Tolonglah tuan buat keputusan yang adil bagi saya." Seorang lagi pula berkata dengan sedih, "Ladang itu sebenarnya diwariskan oleh ibu bapa kepada saya. Abang saya bersikap tidak wajar. Dia berkeras mengatakan ladang itu diwariskan kepadanya." Peristiwa tersebut amat menyentuh hati Han Yanshou. Dia berkata dengan malu, "Sebagai Ketua Pengawas daerah ini, saya kurang cekap dalam mendidik rakyat jelata sehingga menyebabkan berlaku pergaduhan antara dua saudara kandung. Ini bukan sahaja melanggar adat dan kesantunan, malah akan membawa aib kepada orang yang berakhlak mulia. Semuanya disebabkan kesilapan dan kecuaian saya. Saya tidak layak lagi memegang jawatan yang begitu penting ini." Pada hari itu, Han Yanshou tidak mahu berjumpa dengan sesiapa pun dengan alasan sakit. Dia mengurung dirinya di dalam sebuah bilik untuk merenung kesalahannya. Apabila mendapat tahu hal tersebut, dua beradik yang bertelagah dan mengadu kepada Han Yanshou itu berasa sangat sesal. Mereka berdua segera menuju ke rumah Han Yanshou untuk meminta maaf daripadanya. Ketika melihat kedua-duanya sudah insaf akan kesalahan mereka, barulah nampak sedikit kelegaan dan kegembiraan pada air muka Han Yanshou. Catatan Keterangan: Peribahasa "Bi Men Si Guo" ini bermaksud, merenung kesalahan dalam bilik yang ditutup pintunya atau dalam ruang yang tertutup. Peribahasa ini membawa erti, seseorang yang benar-benar insaf akan kesalahan dan kesilapan dirinya.

Lempar Bata Dapat Jed (CERITA RAKYAT CINA)

Pada zaman Dinasti Tang, iaitu antara tahun 618 hingga tahun 907 Masihi, di negeri China, ada seorang penyair tersohor yang bernama Zhao Gu. Puisi yang dihasilkannya selalu mendapat sambutan dan pujian orang ramai. Pada ketika itu, ada seorang lelaki bernama Chang Jian yang juga sangat berminat untuk mencipta puisi. Bagaimanapun, dia merasakan bahawa puisi yang dihasilkannya masih kurang menarik jika dibandingkan dengan puisi yang dihasilkan oleh Zhao Gu itu. Pada suatua hari, Chang Jian mendapat tahu bahawa Zhao Gu akan melawat ke Suzhou. Fikirnya dalam hati, "Inilah peluang yang baik untuk belajar dengannya. Tapi, bagaimana caranya untuk meminta dia mencipta serangkap puisi untukku?" Tiba-tiba, dia terfikir pula, "Jika Zhao Gu melawat ke Suzhou, pastilah dia akan mengunjungi Kuil Lingyan. Aku boleh menulis dua baris puisi pada dinding kuil itu dulu. Jika Zhao Gu nampak puisi yang belum lengkap itu, dia pasti mahu melengkapkannya." Maka, Chang Jian segera berangkat, menuju ke Kuil Lingyan di Suzhou itu. Setelah tiba di sana, dia terus menulis dua baris puisi pada dingin kuil itu. Tidak lama kemudian, Zhao Gu yang melawat ke kuil itu ternampak dua baris puisi yang belum lengkap itu. Seperti yang disangka, ini telah menarik minatnya untuk melengkapkan puisi itu, kerana puisi klasik China biasanya mengandungi empat baris. Dua baris yang ditambahnya memang jauh lebih baik daripada yang dicipta oleh Chang Jian itu. Setelah menbaca dua baris puisi yang dihasilkan oleh Zhao Gu itu, Chang Jian berkata dengan penuh rasa kagum dan hormat, "Jika puisi saya diibaratkan sebagai seketul batu bata, maka puisi yang dihasilkan oleh Zhao Gu itu boleh diibaratkan sebagai seketul jed. Aku telah melemparkan

seketul batu bata terlebih dahulu. Yang aku peroleh akhirnya ialah seketul jed yang jauh lebih bernilai." Catatan Keterangan: Peribahasa "Pao Zhuan Yin Yu" ini bermakna, melemparkan seketul batu bata untuk mendapatkan seketul jed yang lebih bernilai daripada orang lain. Peribahasa yang menunjukkan sifat rendah hati ini, selalu digunakan oleh orang China untuk menyindir perbuatan orang yang "memancing" pandangan yang lebih bijak atau lebih matang daripada para pembaca atau pendengar, dengan menyatakan pandangannya yang dianggap kurang matang dan mentah.

Melayan Satu Sama Lain dengan Hormat Seperti Tetamu (CERITA RAKYAT CINA)
Pada zaman Chunqiu atau Musim Bunga dan Gugur (tahun 770-476 Sebelum Masihi), ada seorang pegawai kanan di negeri Jin yang bernama Jiu Ji. Dia sering "turun padang" untuk melihat sendiri masalah rakyat. Pada suatu hari, Jiu Ji ternampak seorang petani yang sedang mengerjakan sawah padinya. Pada waktu makan tengah hari, isteri petani itu pun menghidangkan makanan yang masih panas kepadanya dengan cara yang sangat hormat. Melihat pasangan tersebut melayan satu sama lain dengan begitu hormat seperti melayan tetamu, dia berasa sangat terharu. Setelah mendapat tahu bahawa petani itu ialah anak kepada seorang bekas pegawai kerajaan yang dibunuh kerana didapati bersalah, Jiu Ji pun membawanya pulang ke istana untuk menghadap raja negeri Jin. Dia memohon kepada baginda supaya memberikan jawatan yang penting kepada petani itu. Katanya kepada raja negeri Jin itu, "Sifat hormat-menghormati ialah budi baik yang patut kita junjung tinggi. Hanya orang yang berakhlak mulia sahaja yang akan memiliki sifat ini. Sifat baik ini hendaklah dipupuk di kalangan rakyat kita." Raja tersebut bertanya dengan hairan, "Ayahnya ialah seorang yang bersalah. Wajarkah jika kita melantiknya sebagai pegawai kerajaan?" Jiu Ji menjawab dengan serius, "Cubalah tuanku teliti sejarah kita yang lalu. Guang Zhong pernah menjadi musuh kepada raja negeri Qi, tetapi dia akhirnya dilantik oleh raja itu sebagai Perdana Menterinya. Dia berjaya membantu baginda mencapai cita-cita untuk

memperluaskan kuasa hegemoninya. Pada zaman purba kala pula, raja Shun telah membuang negeri seorang pewagai bernama Gun, tetapi melantik anaknya sebagai pegawai kanan kerajaan. Tuanku hanya perlu memanfaatkan kelebihannya sahaja."

Akhirnya, raja negeri Jin telah menerima nasihat Jiu Ji, dan memberikan satu jawatan yang penting kepada petani itu. Catatan Keterangan: Peribahasa "Xiang Jing Ru Bin" ini membawa erti, pasangan suami dan isteri melayan satu sama lain dengan penuh hormat seperti melayan tetamu. Sampai hari ini, ia masih dianggap oleh orang China sebagai suasana yang paling sempurna dalam hubungan suami isteri.

ANJING DAN KAMBING (CERITA RAKYAT INDIA)


Pada suatu masa, seorang raja berkata kepada menterinya, Jika kita bicara tentang produktivitas, sepertinya anjing lebih produktif daripada kambing. Tetapi, mengapa kita hanya melihat kawanan kambing, bukan kawanan anjing? Bisa kamu jelaskan itu? Menteri yang cerdas itu pun menjawab, Tuanku, izinkan aku mengadakan percobaan dan Tuanku akan tahu apa alasannya. Malam harinya, menteri mengunci dua puluh ekor anjing di dalam sebuah rumah, dengan sekeranjang daging. Di sebuah rumah lain, menteri mengunci dua puluh ekor kambing dengan sekeranjang penuh jerami. Menteri memerintahkan agar kedua rumah itu dikunci dan dijaga dengan ketat. Lalu, kata menteri kepada raja, Tuanku, besok pagi Tuanku akan mendapatkan jawabannya. Keesokan paginya, mereka kembali ke kedua rumah itu. Setelah menteri memerintahkan agar rumah tempat menampung anjing-anjing itu dibuka, mereka melihat ternyata anjing-anjing itu saling berkelahi dengan sengitnya sampai mati, sedangkan keranjang berisi daging itu tetap utuh. Kemudian, menteri dan raja mendatangi rumah yang lain, tempat menampung kambing. Mereka melihat para kambing sedang berdekatan, tidur pulas. Keranjang jeraminya sudah kosong. Tuanku, kata menteri, anjing-anjing tidak memakai makanan mereka, melainkan hanya berkelahi memperebutkan makanan itu sampai mati. Tetapi, kambingkambing itu memakan jerami dan tidur bersama-sama. Karena itulah, jumlah kambing-kambing bisa berkembang pesat dan bertambah banyak sedangkan anjinganjing hanya berkelahi di antara mereka sendiri. Demikian juga dengan manusia. Kalau mereka selalu berkelahi, mereka tidak pernah makmur. Raja puas dengan menterinya.

Angsa Berbulu Emas (Cerita Rakyat India)

Dahulu kala, hiduplah seekor angsa berbulu emas di sebuah kolam. Ada sebuah rumah di dekat kolam itu, dimana tinggal seorang ibu miskin dan dua orang puterinya. Mereka benar-benar miskin dan hidup menderita. Angsa itu tahu bahwa mereka sedang mengalami masalah. Angsa berpikir, Jika aku memberikan selembar bulu emasku kepada mereka satu demi satu, ibu itu dapat menjualnya. Mereka akan hidup lebih baik dengan uang dari penjualan buluku itu.

Angsa itu kemudian terbang ke rumah wanita itu. Angsa, kata ibu, Mengapa kau kemari, kami tidak mempunyai apa-apa untukmu. Aku tidak minta apa-apa, sahut angsa, Aku ingin memberikan sesuatu kepadamu. Aku tahu keadaan kalian. Aku akan memberikan bulu emasku satu per satu kepadamu. Juallah, maka kalian tidak menderita lagi.

Angsa mencabut selembar bulunya dan pergi. Dari waktu ke waktu angsa datang dan setiap kali ia memberikan selembar bulu emas.

Ibu dan kedua puterinya hidup berkecukupan dengan menjual bulu-bulu angsa emas.

Namun wanita itu ingin segera mengambil semua bulu emas angsa itu. Pada suatu hari ia berkata kepada anaknya, Jangan percaya kepada angsa itu, mungkin saja ia tidak pernah datang lagi. Jika ini terjadi, kita akan menjadi miskin lagi. Kita ambil saja semua bulunya ketika ia datang lagi nanti. Puteri-puterinya dengan polos berkata, Ibu, kita akan melukai angsa itu. Kami tidak mau menyakitinya. Namun sang ibu tetap pada pendiriannya.

Ketika angsa datang lagi, wanita itu menangkapnya dan mencabuti semua bulunya. Namun bulu-bulu emas itu berubah menjadi bulu-bulu biasa yang kasar dan aneh . Ibu terkejut melihat bulu-bulu itu.

Ibu yang malang, kata angsa, aku ingin menolongmu, namun sebaliknya kau hendak membunuhku. Aku selalu memberimu bulu-bulu emasku, namun sekarang aku tidak merasa perlu menolongmu lagi. Aku akan pergi dan takkan pernah kembali lagi.

Sang ibu menyesal dan minta maaf kepada angsa. Angsa berkata, Jangan serakah.

Ia pun terbang meninggalkan rumah itu dan tak pernah terlihat lagi.

AHLI SIHIR YANG ANGKUH (CERITA RAKYAT INDIA)


Thenaliraman tinggal di sebuah pekan di India. Pada suatu hari, datang seorang ahli sihir termasyhur di pekan itu lalu mencabar penduduk di pekan itu. " Wahai penduduk kampung, saya seorang ahli sihir terkemuka di India. Adakah sesiapa antara anda yang berani mencabar saya? Saya boleh melakukan atau menunaikan apa-apa sahaja yang anda pohon." Thenaliraman pun tampil ke hadapan dan berkata, " Wahai Tukang Sihir, saya ingin mencabar anda. Bolehkah Tukang Sihir menunaikan permintaan saya?" "Boleh, mintalah apa-apa sahaja , akan saya kabulkan permintaan anda," kata Tukang Sihir. "Baiklah Tukang Sihir, saya akan melakukan sesuatu dengan mata saya tertutup, tetapi Tukang Sihir melakukannya dengan mata yang terbuka," kata Thenaliraman. " Ha! Ha! Ha! Mudahnya permintaan anda," kata Tukang Sihir.

Thenaliraman pun duduk bersila dan menutup matanya. Dengan menggunakan tangan kanannya, dia mengambil segenggam pasir dan melemparkan ke arah matanya. " Baiklah Tukang Sihir, sekarang tunjukkanlah kehandalan Tukang Sihire dengan melakukan seperti yang saya lakukan tadi dengan mata yang terbuka," kata Thenaliraman. Tukang Sihir itu terdiam, Dia tahu bahawa dia tidak boleh melakukan seperti yang diminta. Tukang Sihir itu sedar akan kesalahannya yang terlalu bersikap angkuh. Dia meminta maaf kepada Thenaliraman dan terus meninggalkan pekan itu

NAKHODA TANGGANG (CERITA RAKYAT MELAYU)


Si Talang dan isterinya Si Daruma tinggal di sebuah kampung yang terpencil. Kehidupan mereka sangat miskin. Mereka mempunyai seorang anak lelaki bernama Si Tanggang. Si Tanggang suka berburu dan mendayung sampan. Pada suatu hari, dia mendayung sampan menyusuri sungai sehingga sampai ke muara. Di muara sungai , terdapat sebuah kapal sedang berlabuh. Nakhoda kapal itu tertarik hati apabila melihat kecekapan Si Tanggang mendayung sampan lalu mengarahkan orang suruhannya menangkap Si Tanggang. Akhirnya, Si Tanggang ditangkap dan telah dibawa belayar. Semasa dalam pelayaran, Si Tanggang melakukan semua kerja di atas kapal itu. Kerajinannya telah menambat hati nakhoda lalu mengambilnya sebagai anak angkat. Akhirnya, nakhoda telah mengahwinkan Si Tanggang dengang anaknya. Kemudian Si Tanggang dilantik menjadi nakhoda yang baru dan digelar Nakhoda Tanggang. Pada suatu petang, setelah jauh belayar, Nakhoda Tanggang telah mengarahkan anak kapalnya berlabuh di muara sungai. Kebetulan pula tempat kapal berlabuh ialah kampung asal Nakhoda Tanggang. Beberapa orang penduduk kampung ternampak Nakhoda Tanggang lalu memberitahu ibunya. Ibunya segera datang untuk menemui Nakhoda Tanggang kerana dia terlalu merindui anaknya itu. Namun begitu, Nakhoda Tanggang berasa malu untuk mengaku bahawa perempuan tua itu ibunya. ini kerana keadaan ibunya yang miskin dan uzur. Nakhoda Tanggang telah menghalau ibunya. Ibunya, Si Deruma berasa sangat sedih dan pilu kerana Si Tanggang anak yang dilahirkan dan disusuinya telah melukakan hatinya. Dia memandang ke langit sambil mengangkat kedua-dua belah tangan dan berseru,"Oh,Tuhan! Tunjukkanlah kepada Si Tanggang bahawa akulah ibu kandungannya." Tiba-tiba petir berdentum dan angin bertiup dengan kencang. Kapal yang sedang berlabuh itu terumbang-ambing dipukul ribut. Keadaan pada masa itu sungguh cemas. Ketika itu barulah Nakhoda Tanggang berasa sangat kesal. Dia insaf bahawa Tuhan telah memperkenankan doa ibunya.

" Oh ,Ibu! Ampunkanlah anakanda ....," teriak Nakhoda Tanggang, tetapi sudah terlambat. Gelombang yang kuat telah memecahkan kapalnya. Setelah ribut reda, kapal yang pecah dan anak-anak kapal termasuk Si Tanggang telah bertukar menjadi batu. Itulah balasan kepada anak yang derhaka

Burung Berkepala Dua (Cerita Rakyat India)

Sebatang pohon beringin tumbuh di tepi sebuah danau. Di pohon itu banyak burung membuat sarang. Salah satu burung sangat aneh dan berbeda dengan burung pada umumnya. Burung itu memiliki dua kepala. Masing-masing kepala dapat makan, minum, berpikir dan berbicara sendiri, namun burung itu hanya memiliki satu tubuh dan satu perut.

Pada suatu hari burung itu berjalan-jalan di tepi danau. Kepala pertama burung itu melihat buah yang berwarna merah keemasan di tanah. Buah itu tampak sangat lezat dan kepala pertama memakannya. Enak sekali, katanya, baru kali ini aku menemukan buah selezat ini. Aku ingin mencobanya, kata kepala kedua, Berikan sedikit kepadaku. Tidak, sahut kepala pertama, Aku yang melihatnya duluan. Aku yang berhak memakannya. Lagi pula buah ini nantinya masuk ke perut kita berdua.

Kepala kedua sakit hati mendengar jawaban kepala pertama, namun ia tidak berkata apa-apa.

Beberapa hari kemudian, kepala kedua melihat sejenis buah yang sangat beracun. Kepala kedua segera mengambil beberapa buah dan berkata, Lihat, aku akan memakan buah ini dan membalas penghinaanmu. Jangan, kata kepala pertama,kita berdua memiliki satu tubuh. Bila kau memakannya, kita berdua akan mati. Aku melihat buah ini duluan, aku berhak memakannya.

Kepala pertama memohon agar kepala kedua tidak memakan buah beracun itu. Namun kepala kedua tidak mau mendengar. Ia memakan buah itu dan sebagai akibatnya, mereka berdua tewas.

Raja dan Kura-kura (Cerita Rakyat India)


Di Benares, India, hidup seorang raja yang sangat gemar berbicara. Apabila ia sudah mulai membuka mulutnya, tak seorang pun diberi kesem-patan menyela pembicara-annya. Hal ini sangat mengganggu menterinya. Sang menteri pun selalu memikirkan cara terbaik menghilangkan kebiasaan buruk rajanya itu Pada suatu hari raja dan menterinya pergi berjalan-jalan di halaman istana. Tiba-tiba mereka melihat seekor kura-kura tergeletak di lantai. Tem-purungnya terbelah menjadi dua. Sungguh ajaib! kata Sang Raja dengan hairan. Bagaimana hal ini dapat terjadi?

Lalu

Raja

mulai

dengan

dugaan-du-gaannya.

Dia

terus-menerus

membicarakan kemungkinan-kemungkinan yang terjadi dengan kura-kura itu. Sang Menteri hanya mengangguk-anggukkan kepala menunggu kesem-patan berbicara. Kemu-dian dia merasa menemukan cara terbaik untuk menghilangkan kebiasaan buruk Sang Raja.

Ketika Sang Raja me-narik napas untuk berbi-cara lagi, Sang Menteri segera menukas dan berkata,

Paduka, saya tahu kejadian sebenarnya yang dialami kura-kura naas ini!

Benarkah? Bila begitu, lekas katakan, kata Raja penuh rasa ingin tahu. Dengan penuh keseriusan Sang Raja mendengarkan cerita menterinya. Sang Menteri pun mulai bercerita.

Kura-kura itu awalnya tinggal di sebuah danau di dekat pegunungan Himalaya. Di sana terdapat juga dua ekor angsa yang selalu mencari makan di danau tersebut. Mereka pun akhirnya bersahabat. Pada suatu hari dua ekor angsa itu menemui kura-kura yang sedang berjemur di tepi danau.

Kura-kura, kami akan segera kembali ke tempat asal kami yang terletak di gua emas di kaki Gunung Tschittakura. Daerah tempat tinggal kami adalah daerah terindah di dunia. Tidak-kah engkau ingin ikut kami ke sana? tanya Sang Angsa. Dengan senang hati aku akan turut denganmu, sahut kura-kura riang. Tetapi, sayangnya aku tak dapat terbang seperti kalian, lanjutnya dengan wajah mendadak sedih. Kami akan memban-tumu agar dapat turut bersama kami ke sana. Tapi selama dalam perjalanan kamu jangan berbicara karena akan membahayakan dirimu, kata angsa. Aku akan selalu mengingat laranganmu. Bawalah aku ke tempat kalian yang indah itu, janji kura-kura. Lalu kedua angsa tersebut meminta kura-kura agar meng-gigit sepotong bambu. Kemudian kedua angsa tersebut menggigit ujung-ujung bambu dan mereka pun terbang ke angkasa. Ketika kedua angsa itu sudah terbang tinggi, be-berapa orang di Benares melihat pe-mandangan unik tersebut. Mereka pun tertawa terbahak-bahak sambil berteriak. Coba, lihat! Sungguh lucu. Ada dua ekor angsa membawa kura-kura dengan sepotong bambu. Kura-kura yang suka sekali bicara merasa tersinggung ditertawakan. Dia pun lupa pada lara-ngan kedua sahabatnya. Dengan penuh kemarah-an dia berkata, Apa anehnya? Apakah manusia itu sedemiki-an bodohnya sehingga merasa aneh melihat hal seperti ini? Ketika kura-kura membuka mulutnya untuk berbicara, dua ekor angsa itu sedang terbang di istana. Kura-kura pun terlepas dari bilah bambu yang digigitnya. Dia terjatuh tepat di sini dan tempurungnya terbelah dua. Kalau saja kura-kura itu tidak suka berbicara berlebih-lebihan, tentu sekarang dia telah tiba di tempat sahabatnya,kata Sang Menteri mengakhiri

ceritanya sambil memandang Sang Raja. Pada saat bersamaan Raja pun memandang menterinya. Sebuah cerita yang menarik, sahut Sang Raja sambil tersenyum. Dia menyadari kemana arah pembicaraan menterinya. Sejak saat itu, Sang Raja mulai menghemat kata-katanya. Dia tidak lagi banyak bicara. Tentu saja Sang Menteri amat senang melihat kenyataan itu.

Tiga Pangeran dan Peri Air (Cerita Rakyat India)


Dahulu kala hiduplah seorang raja dengan tiga putera. Yang tertua bernama Pangeran Bintang, adiknya bernama Pangeran Bulan dan yang bungsu Pangeran Matahari. Sang raja begitu gembira dengan kelahiran pengeran ketiga sehingga ia berjanji kepada sang ratu akan memenuhi apapun yang dimintanya. Sang ratu mengingat janji raja kepadanya, namun ia menunggu hingga putera ketiganya dewasa.

Pada ulang tahun Pangeran Matahari yang ke duapuluh satu, sang ratu berkata kepada raja,Yang mulia, ketika anak ketiga kita lahir dulu, kau berjanji akan memberiku hadiah. Sekarang aku minta Yang Mulia menyerahkan kerajaan ini kepada Pangeran Matahari.

Sang raja menolak, dan mengatakan bahwa kerajaan harus diserahkan putera tertua, karena itu sudah menjadi haknya. Kemudian bila putera pertama tidak dapat menjadi raja, kerajaan menjadi hak putera kedua. Hanya bila kedua kakaknya meninggal, putera ketiga berhak memerintah kerajaan.

Ratu pergi, namun raja dapat melihat bahwa ratu tidak puas dengan jawabannya. Raja khawatir ratu akan melakukan sesnatu untuk menyingkirkan putera pertama dan kedua.

Maka ia memanggil pangeran pertama dan kedua. Ia menyuruh mereka pergi dan tinggal di hutan hingga ia wafat. Kemudian kembalilah dan memerintah di kerajaan ini sesuai dengan hakmu.

Ketika mereka berjalan ke luar istana, Pangeran Matahari melihat mereka dan bertanya, Kak, ke mana kalian pergi?

Ketika mendengar kemana dan mengapa mereka pergi, Pangeran Matahari berkata, Aku ikut bersama kalian, Kak.

Mereka terus berjalan hingga masuk ke hutan. Di sana mereka menemukan sebuah kolam dan memutuskan untuk beristirahat sejenak. Pergilah ke kolam, Dik, kata pangeran tertua kepada Pangeran Matahari. Mandi dan minumlah. Kemudian bawakan sedikit air, kami menunggu di sini. Raja peri telah memberikan kolam itu kepada seorang peri air. Kau berkuasa di kolam ini, kata raja peri. dan kau boleh melakukan apa saja kepada siapa pun yang datang ke kolam ini, kecuali bila ia dapat menjawab pertanyaanku. Peri air mendengarkan dengan seksama. Pertanyaan itu adalah,Seperti apa peri yang baik itu?

Ketika

Pangeran

Matahari

masuk

ke

dalam

kolam,

peri

air

betanya

kepadanya,Seperti apa peri yang baik itu? Peri yang baik, kata Pangeran Matahari setelah berpikir sejenak, seperti matahari dan bulan. Kau tidak tahu seperti apa peri yang baik, dan peri air membawa pemuda malang itu ke guanya di dasar kolam.

Setelah menunggu cukup lama dan adik mereka tidak muncul, Pangeran Bintang menyuruh Pangeran Bulan menyusulnya.

Di kolam ia tidak melihat adiknnya. Air kolam yang jernih membuatnya ingin mandi. Ia masuk ke dalam kolam. Tiba-tiba muncul peri air yang langsung bertanya, Katakan, seperti apa peri yang baik? Seperti langit di atas kita, jawab Pangeran Bulan. Ternyata kau juga tidak tahu," kata peri air sambil menyeret Pangeran Bulan ke guanya.

Pasti terjadi sesuatu pada adik-adikku, kata Pangeran Bintang dalam hati. Ia pun pergi ke kolam. Di tepi kolam ia melihat jejak kaki adik-adiknya masuk ke dalam kolam. Tahulah ia bahwa ada seorang peri air tinggal di dalam kolam itu. Ia menarik pedangnya dan menyiapkan busurnya. Ia menunggu dengan sabar. Peri muncul, menyamar sebagai seorang pencari kayu.Kau tampak lelah, teman, katanya kepada Pangeran. Mengapa kau tidak mandi di kolam lalu berbaring di tepi sana? Namun Pangeran itu tahu pencari kayu itu adalah peri air. Ia berkata,Kau telah mengambil kedua adikku.

"Ya," kata peri air.

"Mengapa kau mengambil mereka?" "Karena mereka tidak dapat menjawab pertanyaanku," kata peri air, dan raja peri memberiku kuasa untuk melakukan apa saja kepada semua orang yang masuk ke dalam air kecuali mereka yang dapat menjawab pertanyaanku dengan benar." "Aku akan menjawabnya," kata Pangeran, Peri yang baik seperti pemilik hati yang murni, yang takut akan dosa dan berbuat baik dalam kata-kata dan perbuatan." "Oh Pangeran yang bijaksana, kata peri air. aku akan mengembalikan satu adikmu. Yang mana yang harus kukembalikan kepadamu?" "Kembalikan si bungsu," kata Pangeran,Karena ialah ayah kami menyuruh kami pergi, Aku tak dapat pergi bersama Pangeran Bulan dan meninggalkan Pangeran Matahari yang malang di sini.. Pangeran, kau sungguh bijaksana, kata peri air, Kau tahu apa yang harus kau lakukan dan baik hati. Aku akan mengembalikan kedua adikmu."

Ketiga pangeran itu tinggal di hutan bersama-sama hingga ayah mereka wafat. Kemudian mereka kembali ke istana. Pangeran Bintang menjadi raja dan ia mengajak kedua adiknya memerintah bersamanya, Ia juga membangun sebuah rumah untuk peri air di taman istana.

Kabar Buruk (Cerita Rakyat India)


Pada suatu hari, seekor kelinci kelabu sedang tidur-tiduran di bawah pohon beringin. Ia sedang berpikir, Bila bumi ini pecah, maka terjadi kiamat. Apa yang akan terjadi padaku? Tiba-tiba, ia mendengar suara benturan keras. Ia melompat kaget. Kiamat! Bumi meledak! Ia pun lari tunggang langgang tanpa melihat sekelilingnya.

Ketika ia berlari di hutan, seekor kelinci lain melihatnya dan bertanya, Hei, kau lari cepat sekali. Mau ke mana?. Kelinci kelabu menjawab, Bumi akan meledak! Kau lebih baik lari juga! Kelinci kedua lari lebih cepat dari kelinci kelabu. Sambil berlari mereka berteriak kepada kelinci-kelinci lain, Bumi meledak. Bumi Meledak. Kiamat! Dalam waktu singkat ribuan kelinci berlarian hiruk pikuk di seluruh hutan.

Melihat begitu banyak kelinci berlari-lari, hewan-hewan lain ikut ketakutan. Berita menyebar dari mulut ke mulut dan dalam sekejab semua hewan tahu bahwa bumi akan meledak. Reptil, burung, serangga dan hewan berkaki empat, pendeknya semua hewan, ikut berlari ketakutan. Semua ingin menyelamatkan diri dan jeritan ketakutan mereka menyebabkan suasana menjadi kacau balau. Seekor singa berdiri di atas bukit, ia melihat semua hewan berlomba-lomba lari. Ia segera menuruni bukit dan mencegat mereka. Stop! Stop! teriaknya menghentikan mereka. Hewan-hewan berhenti berlari, beberapa ekor saling bertabrakan dan menginjak yang lain. Beberapa kelinci juga menabrak sang singa.

Apa yang terjadi? Mengapa kalian semuanya lari? tanya singa.

Bumi meledak, jawab seekor kakak tua.

Kata siapa? tanya singa lagi.

Aku dengar dari monyet.

Ketika para monyet ditanya, mereka berkata bahwa mereka mendengarnya dari para harimau. Harimau mendengar berita itu dari gajah. Gajah mengatakan bahwa sumber beritanya adalah banteng. Akhirnya mereka semua bertanya kepada para kelinci, satu per satu menunjuk sang pembawa berita. Hingga akhirnya mereka menemukan sumber berita buruk itu.

Singa bertanya kepada kelinci kelabu, Mengapa kau berpikir bahwa bumi ini akan meledak? Kelinci kelabu menjawab sambil terengah -engah, Baginda, aku mendengar dengan telingaku sendiri, bumi pecah.

Singa meneliti suara yang didengar kelinci kelabu. Ternyata penyebab seluruh kekacauan itu adalah sebuah kelapa besar yang jatuh menimpa tumpukan batu di bawahnya dan menyebabkan batu-batu itu longsor.

Nah, kalian lihat sendiri, kata singa. Bumi kita aman. Sekarang kalian pulanglah.

Lain kali, bila mendengar kabar apa pun, selidikilah dulu sebelum bertindak.

Para hewan saling berpandang-pandangan dengan malu. Perlahan-lahan mereka membubarkan diri dan pulang ke rumah masing-masing.

Kisah Pohon Kelapa (Cerita Rakyat Melayu)


Dahulu kala hiduplah seorang kakek tua. Ia sudah sangat tua, banyak orang mengatakan usianya sudah seribu tahun. Kakek itu juga sangat bijaksana dan mengetahui banyak hal. Banyak orang datang ke guanya di dekat laut. Mereka meminta kakek membantu memecahkan masalah mereka.

Pada suatu hari , seorang pemuda datang menemui sang kakek. Kakek yang bijak, kata pemuda itu. Aku ingin menjadi orang yang berguna bagi orang lain. Aku ingin melayani sepanjang hidupku. Katakan padaku, kek, bagaimana aku dapat melakukannya? Niatmu sangat terpuji, kata kakek. Bawalah kotak ajaib ini. Jangan kaubuka kotak ini sebelum kau tiba di rumah. Ingat, bila engkau membukanya sekarang, sesuatu akan terjadi pada dirimu. Terima kasih, kek, kata pemuda.

Sang pemuda mengambil kotak itu dan pergi. Ketika tiba di luar gua, ia berhenti. Aku penasaran, apa yang ada dalam kotak ini? katanya dalam hati. Kulihat saja apa isinya.

Ia membuka kotak itu dan seketika itu juga ia berubah menjadi sebatang pohon yang tinggi, pohon kelapa. Itulah hukuman baginya karena tidak mematuhi peringatan sang kakek, namun ia tetap menjadi apa yang ia inginkan, yaitu berguna untuk orang lain. Semua bagian pohon kelapa, dari akar, batang, buah, daun hingga bagian yang lain bermanfaat bagi manusia

Legenda Gunung Tidar (Cerita Rakyat India)

Dahulu kala, di pulau Jawa bagian timur terdapat sebuah gunung besar bernama Mahameru. Karena besarnya gunung ini, pulau Jawa makin lama makin miring ke arah timur. Ujung timur pulau Jawa tenggelam dan ujung baratnya terangkat ke atas.

Para dewa sangat prihatin sehingga menghadap Batara Guru untuk melaporkan masalah ini.

Batara Guru kemudian mengumpulkan para dewa. Ia memerintahkan supaya mereka mengangkat gunung Mahameru dan memindahkannya ke arah barat.

Para dewa bersama-sama mengangkat gunung yang sangat besar itu dan terbang membawanya ke arah barat. Ketika diangkat, puncak gunung jatuh dan menjadi gunung Semeru.

Mereka terus membawa gunung Mahameru ke barat. Sebagian demi sebagian gunung jatuh. Bagian-bagian yang jatuh itu membentuk deretan gunung baru.

Ketika para dewa tiba di tengah-tengah pulau Jawa, gunung yang mereka bawa tinggal sedikit. Mereka pun memutuskan untuk meletakkan sisa gunung itu, yang kemudian membentuk gunung kecil . Gunung itu kemudian disebut gunung Tidar.

Kerana letaknya yang tepat di tengah pulau Jawa, gunung Tidar menjadi pakunya pulau Jawa. Pulau Jawa pun tidak lagi miring ke timur.

KELINCI DAN KEPITING (CERITA RAKYAT INDIA)


Pada suatu hari seekor kelinci dan seekor kepiting bersama-sama menanam wortel. Mula-mula mereka memilih bibit wortel dan menanamnya. Kemudian mereka merawat tanaman wortel muda, keduanya sangat kompak. Mereka memanen dan memisahkan wortel dari batangnya.

Tiba saatnya untuk membagi hasil panenan itu. Kelinci berkata kepada kepiting, Lihatlah kedua tumpukan wortel ini. Tumpukan ini kecil dan yang di sebelah sana lebih besar. Ambillah tumpukan besar itu dan aku akan mengambil tumpukan yang lebih kecil.

Melihat tumpukan kecil itu berisi wortel dan tumpukan kecil hanya berisi batangnya saja, kepiting menjawab, Terima kasih, temanku, tetapi aku ingin bersikap adil. Kita bagi saja kedua tumpukan ini menjadi dua. Bagaimana menurutmu? Tidak, aku tidak setuju, kata kelinci, Mari kita berjalan menjauh sebanyak tiga puluh melangkah lalu kita berlomba lari . Siapa yang menang akan mendapat wortel dan yang kalah mendapatkan batangnya. Bagaimana? Baiklah, cukup adil untukku, jawab kepiting. Kelinci gembira karena ia yakin akan memenangkan lomba lari. Kalau kau menang, kau boleh mengambil semua wortel dan batangnya sekaligus. Kau setuju? katanya. Satu lagi, kata kelinci, karena aku tahu kau lebih lambat dariku, kau boleh mendahuluiku sepuluh langkah. Tidak, aku tidak mau, kata kepiting, kaulah yang harus mendahuluiku sepuluh langkah. Kau tidak boleh menolak. Baiklah, baiklah, kelinci menjawab ragu-ragu, tetapi ia gembira dengan usul si kepiting.

Mereka berjalan bersama-sama sejauh tiga puluh langkah. Kelinci mulai lari untuk mendahului kepiting sejauh sepuluh langkah. Tanpa sepengetahuannya, kepiting menjepit ekor kelinci dengan capitnya.

Ketika mereka tiba di tumpukan wortel, kelinci membalikkan badannya untuk melihat kepiting yang dikiranya masih jauh tertinggal di belakangnya. Diam-diam kepiting melepaskan jepitannya dan menjatuhkan diri di atas tumpukan wortel. Dimana kau, teman? tanya kelinci gembira ketika tidak melihat kepiting. Aku di sini! sahut kepiting di belakangnya.

Kelinci terkejut bukan kepalang, tidak percaya apa yang dilihatnya. Kepiting sedang memanjat tumpukan wortel. Aku di sini! Aku tiba sebelum kau!

Pada hari itu untuk pertama kalinya kelinci kalah dalam lomba lari. Ia sangat sedih karena tidak mengerti bagaimana kepiting dapat mengalahkannya. Kepiting pun mendapatkan semua wortel itu.

Cerita Burung Bayan (Cerita rakyat Melayu)


Cerita Burung Bayang merupakan himpunan cerita pendek. Cerita Bayan Budiman amat masyhur dalam kalangan orang-orang Melayu. Menurut hikayat cerita ini, pada sebatang pokok tinggal sekawan burung bayan. Burung-burung itu telah berjaya mengusir sepasang cerpeling yang tinggal di pangkal pokok tersebut. Namun, datang seorang penjerat burung lalu memasang jala dan menjerat burung-burung itu. Sebelum penjerat burung itu kembali untuk mengambil burung-burung yang terjerat itu, ketua burung bayan telah mengarahkan semua rakanya berpua-pura mati. Sudah tentu penjerat burung itu akan membuang mereka ke tanah apabila dia kembali ke sana nanti. Namun, sebelum sempat ketua burung itu melepaskan, sewaktu burung yang terakhir dibuang ke tanah, rakanrakan burung yang lain telah terbang pergi menyelamatkan diri. Dengan burung bayan di tangannya, penjerat itu tidak melepaskannya kerana dia telah diperdaya burung-burung tersebut. Walaupun dia berpura-pura mati, penjerat itu tidak mempercayainya. Penjerat itu mahu membawa burung bayang pulang untuk digulainya. Burung Bayan lalu berkata, Usahlah tuan makan daging hamba. Juallah hamba di pasar dan pasti tuan akan mendapat harga yang mahal bagi diri hamba. Mendengarkan kata-kata Burung Bayan itu, penjerat burung itu pun pergi menjualnya kepada seorang saudagar kaya-raya yang bernama Khoja Maimun. Pada suatu hari, saudagar Khoja Maimun telah bertolak ke luar negeri untuk urusan perniagaan. Isteri saudagar kaya ini seorang wanita yang jelita. Seorang anak raja telah berlalu di hadapan rumah saudagar itu dan terpandang akan wajah isteri saudagar tersebut. Daripada kejadian itu, isteri saudagar telah mabuk asmara menginginkan putera raja tersebut. Mereka telah berjanji untuk bertemu. Pada waktu malam, sewaktu isteri suadagar itu sedang bersiap-siap untuk meninggalkan rumah, Burung Bayan mula bercerita. Cerita-ceritanya itu menambat hati isteri saudagar itu. Kerana syik dan leka mendengar cerita-cerita Burung Bayan setiap kali dia hendak berjumpa, maka tidaklah terjadi pertemuan yang dimaksudkan. Banyak cerita Burung Bayan yang menarik hati itu tersirat pelbagai nasihat itu telah berjaya menggagalkan pertemuan sepasang kekasih itu. Setiap sebuah cerita akan berakhir sebaik-baik sahaja menyinsingnya waktu fajar. Dengan yang demikian, muslihat

Burung Bayan untuk memelihara kehormatan isteri tuannya, Khoja Maimun itu, berjaya. Pada akhir cerita, isteri saudagar itu sedar akan kesilapannya dan dia menjadi seorang isteri yang taat kepada suaminya.