Anda di halaman 1dari 5

Sebelum kita membahas tentang Korelasi fenotip pertumbuhan dengan efisiensi pakan ternak sapi, ada beberapa point

yang harus kita pahami terlebih dahulu antara lain : A. Korelasi Fenotip Analisis korelasi adalah suatu metode yang digunakan untuk mengetahui sejauh mana tingkat hubungan antara dua sifat yang dibandingkan melalui sebuah bilangan yang biasa disebut koefisien korelasi (Walpole, 1995). Korelasi Fenotip merupakan korelasi total dari semua sifat yang dimiliki ternak. Korelasi dapat positif apabila satu sifat meningkat yang lain akan ikut meningkat. Sebaliknya,

korelasi dapat bernilai negatif. Nilai korelasi fenotip bermanfaat untuk memperkirakan besarnya perubahan-perubahan produktivitas pada generasi yang sama apabila

digunakan sebagai kriteria seleksi berdasarkan catatan produktivitas sekarang (Warwick dkk, 1984). B. Pertumbuhan Secara umum tumbuh merupakan proses pertambahan massa, sedangkan secara spesifik dapat diartikan proses peningkatan ukuran tulang, muskulus, visera, atau semua bagian tubuh. Tumbuh merupakan proses substansial pada proses produksi, hewan tidak akan mempunyai nilai ekonomis tinggi bila hewan tersebut tidak mengalami pertumbuhan dan produksi tidak akan optimum bila pertumbuhan hewan tersebut terhambat. Pertumbuhan tidak hanya dipengaruhi oleh hormon pertumbuhan saja tetapi juga dipengaruhi oleh hormon tiroid, androgen

glukocotikoid, dan insulin. Faktor ekstrinsik yang paling penting adalah makanan dan kondisi lingkungan (Jull, 1972). Menurut Lawrie (1994), faktor eksternal menyangkut kualitas dan kuantitas pakan, kondisi tempat pemeliharaan. Perbedaan tingkat pemberian nutrisi pada semua umur sejak fase fetus bukan hanya mengubah pertumbuhan secara umum, tapi juga mempengaruhi daerah yang berbeda dan berbagai organ yang berbeda. Oleh karena hewan dengan tingkat pemberian nutrisi yang berbeda walau bangsa dan bobotnya sama akan berbeda dalam bentuk dan komposisi (Lawrie, 1994). C. Efisiensi Pakan Efisiensi pakan adalah kemampuan ternak mengubah ransum ke dalam bentuk tambahan bobot badan. efisiensi ransum tergantung kepada aktivitas fisiologi ternak, efisiensi penggunaan ransum akan menurun apabila suhu meningkat di atas suhu kritis. Efisiensi pakan adalah jumlah produksi satuan makanan yang

dikonsumsi, hal ini menunjukkan bahwa efisiensi pakan dapat dijadikan kriteria untuk menunjukkan kualitas ransum. Berdasarkan dari literature yang telah menjelaskan masing-masing tentang korelasi fenotip, pertumbuhan dan efisiensi pakan, maka ada beberapa hal yang bisa kita bahas tentang korelasi fenotip pertumbuhan dengan efisiensi pakan pada ternak sapi. Berdasarkan hasil penelitian Pemberian pakan yang berkualitas berpengaruh terhadap pertambahan bobot badan sapi dimana formula pakan yang baik akan memperoleh laju pertumbuhan dan penggemukan sapi yang lebih optimal (Daniel,2011). Hal ini menunjukkan adanya korelasi fenotip yang bersifat positif antara kualitas pakan yang diberikan terhadap pertumbuhan sapi. Ketika sapi

diberikan pakan yang berkualitas tinggi maka otomatis kecernaan pakan sapi tersebut akan ikut tinggi serta diikuti nilai efisiensi pakan yang tinggi pula. Hasil dari nilai efisiensi pakan yang tinggi tersebut dapat menyebabkan reaksi positif terhadap pertumbuhan sapi. Dan sebaliknya pula, jika pakan yang kita berikan pada sapi mempunyai kualitas yang rendah, maka kecernaan sapi tersebut akan menurun juga dan menyebabkan pertumbuhan kurang optimal. Hal ini menunjukkan bahwa korelasi antara efisiensi pakan pada ternak sapi dapat bernilai positif dan negative tergantung kualitas pakan yang kita berikan. Jika pakn yang kita berikan memiliki kualitas dan kandungan nutrisi tinggi maka akan berkorelasi positif pada pertumbuhan ternak sapi begitu juga sebaliknya ketika pakan yang kita berikan memiliki kualitas dan nilai nutrisi tinggi maka akan berkorelasi negative terhadap pertumbuhan ternak sapi. Penjelasan tentang korelasi fenotip pertumbuhan dengan efisiensi pakan pada ternak sapi di atas dapat digambarkan sebuah kurva sebagai berikut :

Pertumbuhan

Kita bisa melihat keeratan hubungan ( korelasi ) fenotip antara pertumbuhan dan efisiensi pakan pada ternak sapi dengan menggunakan fakta di lapangan. Parameter pertumbuhan sapi di lapang biasanya bisa dari bobot badan, lingkar dada, tinggi gumba, dll. Dan untuk mencari efisiensi pakan kita menggunakan rumus pertambahan bobot badan harian dibagi dengan konsumsi pakan harian kemudian dikalikan 100%. Kemudian kita bisa menggunakan rumus ini untuk mencari koefisien korelasinya :

r = CovXY / (VarX).(VarY)

Keterangan :

X = Pertumbuhan ( Pertambahan Bobot Badan ) Y = Efisiensi Pakan

Dari rumus tersebut kita bisa tahu bahwa antara pertumbuhan dimana kita menggunakan pertambahan bobot badan sebagai parameter dengan efisiensi pakan pada ternak sapi mempunyai hubungan positif ataupun negatif. Efisiensi pakan tersebut sangat bergantung sekali terhadap kualitas pakan yang diberikan dan faktor internal dari ternak itu sendiri. Devendra dan Fuller (1979) juga menyatakan bahwa faktor yang mempengaruhi efisiensi penggunaan makanan adalah nutrisi, lingkungan, kesehatan ternak dan keseimbangan ransum yang diberikan. Dari semua penjelasan di atas tentang korelasi fenotip pertumbuhan dengan efisiensi pakan ternak dapat disimpulkan bahwa antara pertumbuhan seekor sapi memiliki keeratan yang sangat nyata dengan efisiensi pakan dari ternak sapi tersebut dimana efisiensi pakan seperti yang dinyatakan oleh literature dipengaruhi oleh beberapa factor seperti nutrisi, lingkungan, kesehatan ternak dan keseimbangan ransum yang diberikan pada ternak sapi tersebut. Secara tak langsung factor-faktor tersebut juga berpengaruh terhadap pertumbuhan ternak sapi. Korelasi fenotip pertumbuhan dengan efisiensi pakan sapi tersebut dapat bersifat positif jika efisiensi pakan yang tinggi diikuti dengan pertumbuhan sapi tersebut yang optimal, dan sebaliknya korelasi fenotip tersebut akan bersifat negatif bila efisiensi pakan yang rendah diikuti dengan pertumbuhan sapi yang tidak optimal.

DAFTAR PUSTAKA

Jull, M.A. 1976. Poultry Hasbandry. J-rd. Mc. Grow Hill Book Co, New York. Lawrie, R.A. 1994. Ilmu Daging Edisi ke-5. UI Press, Jakarta. Walpole, R.E.1995. Pengantar Statistika Edisi ke-3. Gramedia Pustaka : Jakarta Warwick, E.J, J.M Astuti dan W. Hardjosubroto.1984. Pemuliaan Ternak. Gadjah Mada University Press : Yogyakarta