Anda di halaman 1dari 21

Genetic Modified Orgnism KATA PENGANTAR

Assalamualaikum wr.wb Puji syukur kehadirat Allah swt, karena berkat rahmat NYA penulis dapat

menyelesaikan makalah Genetik Modified Organism (GMO) yang merupakan tugas mata kuliah etika dan hukum kedokteran. Dalam makalah ini penulis akan membahas tentang GMO atau umumnya disebut dengan rekayasa genetik yang di peroleh dari berbagai sumber yaitu buku dan internet. Terima kasih penulis sampaikan kepada Prof.Dr.dr.Hi.Rudy Sjarief Sumadilaga, Sp.FK selaku dosen pembimbing mata kuliah etika dan hukum kedokteran serta berbagai pihak ygang telah membantu penulis dalam menyelesaikan makalah ini. Akhir kata semoga makalah ini bisa berguna dan menambah ilmu bagi pembaca dan penulis mohon maaf apabila dalam penulisan makalah ini masih jauh dari kata sempurna. Atas perhatiannya penulis ucapkan terima kasih dan selmat membaca. Wassalamualaikum wr.wb

Bandar Lampung, April 2010

Penulis

Genetic Modified Orgnism DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR........................................................................ DAFTAR ISI .................................................................................... ABSTRAK . PENDAHULUAN ............................................................................. Latar Belakang ..................................................................... Tujuan .................................................................................. Rumusan masalah... 4 5 5 1 2 3

PEMBAHASAN ............................................................................... Definisi ................................................................................. Sejarah ................................................................................ Perkembangan .................................................................... Kontroversi . ......................................................................... 6 4 4 9 12 13

PENUTUP ....................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ Lampiran

Genetic Modified Orgnism ABSTRAK


Genetic modified organism atau sering disebut dengan rekayasa genetic adalah organism yang material genetiknya telah di ubah dengan menggunakan teknik rekayasa genetic. GMO dalam arti luas di gunakan untuk kepentingan manusia. Teknik yang digunakan dalam rekayasa genetic atau genetic modified organis adalah dengan teknologi DNA rekombinan, yaitu dengan menggunakan molekul dari sumer yang berbeda. Tujuan dari Genetic Modifien Organism adalah untuk mendapatkan organism baru yang menyerupai dengan induknya. GMO juga digunakan untuk membuat obatobatan yang berguna menyembuhkan penyakit tertentu yang berasal dari hewan atau tumbuhan.

Genetic Modified Orgnism BAB I PENDAHULUAN

I.1 Latar belakang Perkembangan IPTEK adalah sebuah fenomena dan fakta yangjelas dan pasti terjadi sebagai sebuah proses yang berlangsung secara terus-menerus bagi kehidupan global yang juga tidak mengenal istilah berhenti, Rekayasa genetika atau bisa disebut juga dengan GMO (genetic Modified Organism) ini mengalami perkembangan yang cukup drastis dan meminta perhatian yang cukup serius , sebab selain kontribusinya terhadap ilmu pengetahuan dan member manfaat bagi kelangsungan hidup manusia dan lingkungannya, juga memunculkan persoalan-persoaln mendasar yang perlu dicermati lebih serius guna mengawal perkembangan bioteknologi di masa mendatang.

Rekayasa genetik merupakan kumpulan teknik yang digunakan untuk :


mengisolasi gen memodifikasi gen sehingga mereka berfungsi lebih baik mempersiapkan gen untuk disisipkan ke dalam spesies baru mengembangkan transgen

organisme transgenik mengandung gen berubah dari organisme lain.

Genetic Modified Orgnism


Proses menciptakan sebuah mencakup mengisolasi gen gen yang diinginkan dari puluhan ribu gen lain dalam genom suatu spesies gen-donor. Setelah gen yang terisolasi, itu biasanya diubah sehingga dapat berfungsi secara efektif dalam organisme inang.. gen itu kemudian digabungkan dengan gen lain untuk mempersiapkan untuk diperkenalkan ke dalam organisme lain, di mana saat itu dikenal sebagai sebuah gen Organisme transgenik, kadang-kadang disebut chimera, adalah salah satu yang mengandung gen yang diperkenalkan oleh metode teknologi daripada melalui pembiakan selektif.

Transgenik memiliki karakter yang biasanya tidak ditemukan pada spesies. I.2 Tujuan Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini adalah : 1. Menjelaskan tentang pengertian GMO (Genetic Modified Organism)mulai dari sejarah sampai pertentangan nya. 2. Menjelaskan tentang teknik GMO dan hubungannya dengan dunia kedokteran serta etika hokum kedokteran. I.3 Rumusan Masalah Dalam makalah ini penyusun akan membahas tentang : Definisi dari GMO. Sejarah GMO Perkembangan GMO saat ini Kontrofersi dilihat dari segi agama, etika, dan hokum kedokteran.
5

Genetic Modified Orgnism BAB II PEMBAHASAN

II.1 Definisi GMO (genetic modified organism) atau sering disebut dengan istilah Rekayasa Genetik adalah organisme yang genetik material telah diubah dengan menggunakan rekayasa genetika teknik. Teknik-teknik ini, umumnya dikenal sebagai DNA rekombinan teknologi, DNA menggunakan molekul dari sumber yang berbeda, yang digabungkan menjadi satu molekul untuk membuat satu set baru gen . DNA ini kemudian ditransfer ke organisme, memberikan dimodifikasi atau gen baru. organisme transgenik , merupakan subset dari GMO, adalah organisme yang telah disisipkan DNA yang berasal dari spesies yang berbeda. Beberapa GMO tidak berisi DNA dari spesies lain dan karenanya tidak transgenik tetapi cisgenic . Rekayasa genetika (Ing. genetic engineering) dalam arti paling luas adalah penerapan genetika untuk kepentingan manusia. Dengan pengertian ini kegiatan pemuliaaan hewan atau tanaman melalui seleksi dalam populasi dapat dimasukkan. Demikian pula penerapan mutasi buatan tanpa target dapat pula dimasukkan. Masyarakat ilmiah sekarang lebih bersepakat dengan batasan yang lebih sempit, yaitu penerapan teknikteknik genetika molekular untuk mengubah susunan genetik dalam kromosom atau mengubah sistem ekspresi genetik yang diarahkan pada kemanfaatan tertentu.

Genetic Modified Orgnism


Obyek rekayasa genetika mencakup hampir semua golongan organisme, mulai dari bakteri, fungi, hewan tingkat rendah, hewan tingkat tinggi, hingga tumbuh-tumbuhan. Bidang kedokteran dan farmasi paling banyak berinvestasi di bidang yang relatif baru ini. Sementara itu bidang lain, seperti ilmu pangan, kedokteran hewan, pertanian (termasuk peternakan dan perikanan), serta teknik lingkungan juga telah melibatkan ilmu ini untuk mengembangkan bidang masing-masing.

http/.wikipedia.geneticmodifiedorgsnism./definisi http/pdfound.com/pdf/rekayasa-genetika-dalam-bidang kesehatan.html

II.2 Sejarah GMO

Sejarah perkembangan genetika sebagai ilmu pengetahuan dimulai menjelang akhir abad ke-19 ketika seorang biarawan Austria bernama Gregor Johann Mendel berhasil melakukan analisis yang cermat dengan interpretasi yang tepat atas hasil-hasil percobaan persilangannya pada tanaman kacang ercis (Pisum sativum). Sebenarnya, Mendel bukanlah orang pertama yang melakukan percobaan-percobaan persilangan. Akan tetapi, berbeda dengan para pendahulunya yang melihat setiap individu dengan keseluruhan sifatnya yang kompleks, Mendel mengamati pola pewarisan sifat demi sifat sehingga menjadi lebih mudah untuk diikuti. Deduksinya mengenai pola pewarisan sifat ini kemudian menjadi landasan utama bagi perkembangan genetika sebagai suatu cabang ilmu pengetahuan, dan Mendel pun diakui sebagai Bapak Genetika.

Karya Mendel tentang pola pewarisan sifat tersebut dipublikasikan pada tahun 1866 di Proceedings of the Brunn Society for Natural History. Namun, selama lebih dari 30 tahun tidak pernah ada peneliti lain yang memperhatikannya. Baru pada tahun 1900
7

Genetic Modified Orgnism


tiga orang ahli botani secara terpisah, yakni Hugo de Vries di Belanda, Carl Correns di Jerman, dan Eric von Tschermak-Seysenegg di Austria, melihat bukti kebenaran prinsip-prinsip Mendel pada penelitian mereka masing-masing. Semenjak saat itu hingga lebih kurang pertengahan abad ke-20 berbagai percobaan persilangan atas dasar prinsip-prinsip Mendel sangat mendominasi penelitian di bidang genetika. Hal ini menandai berlangsungnya suatu era yang dinamakan genetika klasik.

Selanjutnya, pada awal abad ke-20 ketika biokimia mulai berkembang sebagai cabang ilmu pengetahuan baru, para ahli genetika tertarik untuk mengetahui lebih dalam tentang hakekat materi genetik, khususnya mengenai sifat biokimianya. Pada tahun 1920-an, dan kemudian tahun 1940-an, terungkap bahwa senyawa kimia materi genetik adalah asam deoksiribonukleat (DNA). Dengan ditemukannya model struktur molekul DNA pada tahun 1953 oleh J.D. Watson dan F.H.C. Crick dimulailah era genetika yang baru, yaitu genetika molekuler.

Perkembangan penelitian genetika molekuler terjadi demikian pesatnya. Jika ilmu pengetahuan pada umumnya mengalami perkembangan dua kali lipat dalam satu dasawarsa, maka waktu yang dibutuhkan untuk itu (doubling time) pada genetika molekuler hanyalah dua tahun. Bahkan, perkembangan yang lebih revolusioner dapat disaksikan semenjak tahun 1970-an, yaitu pada saat dikenalnya teknologi manipulasi molekul DNA atau teknologi DNA rekombinan atau dengan istilah yang lebih populer disebut sebagai rekayasa genetika.

http://18bios1unsoed.wordpress.com/pokok-bahasan/pendahuluan/sejarahperkembangan/ 8

Genetic Modified Orgnism


II.3 Perkembangan

Ilmu terapan ini dapat dianggap sebagai cabang biologi maupun sebagai ilmuilmu rekayasa (keteknikan). Dapat dianggap, awal mulanya adalah dari usaha-usaha yang dilakukan untuk menyingkap material yang diwariskan dari satu generasi ke generasi yang lain. Ketika orang mengetahui bahwa kromosom adalah material yang membawa bahan terwariskan itu (disebut gen) maka itulah awal mula ilmu ini. Tentu saja, penemuan struktur DNA menjadi titik yang paling pokok karena dari sinilah orang kemudian dapat menentukan bagaimana sifat dapat diubah dengan mengubah komposisi DNA, yang adalah suatu polimer bervariasi.

Tahap-tahap penting berikutnya adalah serangkaian penemuan enzim restriksi (pemotong) DNA, regulasi (pengaturan ekspresi) DNA (diawali dari penemuan operon laktosa pada prokariota), perakitan teknik PCR, transformasi genetik, teknik peredaman gen (termasuk interferensi RNA), dan teknik mutasi terarah (seperti Tilling). Sejalan dengan penemuan-penemuan penting itu, perkembangan di bidang biostatistika, bioinformatika dan robotika/automasi memainkan peranan penting dalam kemajuan dan efisiensi kerja bidang ini.

Transgenik memungkinkan para ilmuwan untuk mengembangkan organisme yang mengungkapkan sifat novel biasanya tidak ditemukan pada spesies, misalnya, jenis beras yang dikenal sebagai beras emas memiliki kadar vitamin A. Para ilmuwan juga telah mengembangkan bunga matahari yang tahan terhadap jamur dan kapas yang menolak serangga kerusakan. Kemungkinan kombinasi transgenik dapat dibagi menjadi tiga kategori umum (di sini "hewan" mengacu pada nonhumans):
9

Genetic Modified Orgnism


tanaman-hewan-manusia kombinasi hewan-hewan kombinasi hewan-manusia kombinasi

Tanaman transgenik dapat mengandung protein manusia untuk memproduksi vaksin yang dapat dimakan. Contoh kombinasi tanaman transgenik-hewan-manusia akan menjadi salah satu di mana DNA mouse dan fragmen tumor manusia dimasukkan ke dalam DNA tembakau. Tanaman dipanen berisi vaksin potensial terhadap-Hodgkin limfoma non vaksin. Dengan menggabungkan protein manusia ke dalam pisang, kentang, dan tomat, peneliti telah mampu menciptakan prototipe vaksin melawan hepatitis B , kolera, dan diare vaksin yang terbukti berhasil dalam tes pada hewan dan manusia. Kambing dengan gen memproduksi protein sutra laba-laba dalam susu mereka.

Hewan transgenik kombinasi-manusia merupakan aspek booming bioteknologi. Berikut adalah beberapa contoh:

organ babi dapat digunakan untuk transplantasi manusia.

Babi sering dipilih sebagai hewan transgenik karena fisiologi dan ukuran organ sangat mirip dengan manusia hearts. Harapannya adalah bahwa organ babi dapat digunakan untuk transplantasi organ, yang dikenal sebagai

xenotransplantation, mengurangi kekurangan dari hati manusia dan ginjal, yang pasokannya langka. Para peneliti juga mengeksplorasi penggunaan terapi

10

Genetic Modified Orgnism


transplantasi sel untuk pasien dengan cedera tulang belakang atau Penyakit Parkinson).

Kegunaan lain termasuk kombinasi jaringan transgenik tumbuh di suatu perancah, atau mendukung kerangka kerja. Hal ini kemudian dapat digunakan sebagai pengganti kulit sementara untuk penyembuhan luka luka bakar atau atau sebagai pengganti tulang rawan, katup jantung, shunts serebrospinal, atau bahkan tabung kolagen untuk membantu kembali pertumbuhan saraf yang telah terluka.

Selain itu, perusahaan-perusahaan komersial berusaha untuk mendapatkan protein terapi, seperti antibodi monoklonal, dari transgenik susu sapi, kambing, kelinci, dan tikus dan menggunakan mereka untuk mengelola obat dalam pengobatan rheumatoid arthritis, kanker, dan gangguan autoimun lainnya.
9

http:/pdfath.com/pdf/rekayasa-genetika-manusia/perkembangan.html

11

Genetic Modified Orgnism


II.4 Aspek Kontroversi seputar GMO

Penggunaan organisme dimodifikasi secara genetis telah memicu kontroversi yang signifikan di banyak daerah. Beberapa kelompok atau individu melihat generasi dan penggunaan Transgenik sebagai campur tangan tertahankan dengan negara biologis atau proses alamiah yang telah berkembang selama jangka waktu yang lama, sementara yang lain prihatin tentang batasan ilmu pengetahuan modern untuk sepenuhnya memahami seluruh potensi dampak negatif manipulasi genetik.

bioteknologi transgenik menyajikan berbagai kemungkinan menarik, untuk mencegah dan mengobati penyakit, namun janji itu tidak tanpa bahaya potensial. Beberapa isu yang perlu dipertimbangkan adalah sebagai berikut:

Apakah kita mengaburkan garis antara spesies dengan menciptakan kombinasi transgenik?

Apa resiko kesehatan yang terkait dengan transgenik? Apa efek jangka panjang pada lingkungan ketika transgenik dilepaskan di lapangan?

Apa hubungannya dengan etis, sosial, dan kontrol hukum atau ulasan harus ditempatkan pada penelitian semacam itu?

Bioteknologi transgenik tantangan, seperti risiko kesehatan.

Apakah kita menyakiti dan penderitaan pada makhluk makhluk ketika kita membuat jenis tertentu?

12

Genetic Modified Orgnism

Akan intervensi transgenik pada manusia menciptakan ciri fisik atau perilaku yang mungkin atau mungkin tidak mudah dibedakan dari apa yang biasanya dianggap "manusia"?

Jika pencampuran hewan bukan manusia dan hasil DNA manusia, sengaja atau tidak, dalam entitas chimeric memiliki derajat kecerdasan atau kesanggupan merasa belum pernah dilihat sebelumnya pada hewan non-manusia, seharusnya entitas ini diberikan hak dan perlindungan khusus?

Apakah dapat mengakibatkan konsekuensi? Apakah ini intervensi mendefinisikan kembali apa artinya menjadi "normal"? Siapa yang akan memiliki akses ke teknologi ini, dan bagaimana sumber daya yang langka dialokasikan?

Beberapa orang berpendapat bahwa spesies persimpangan batas tidak wajar, bermoral, dan melanggar hukum-hukum Allah. Argumen ini menganggap bahwa spesies batas-batas yang tetap dan mudah digambarkan. Namun, edisi terbaru American Journal of Bioetika mencerminkan bahwa gagasan spesies batas adalah topik hangat diperdebatkan. Beberapa bioethicists telah menunjukkan terdapat berbagai jenis konsep: biologi, morfologi, ekologi, tipologi, evolusi, filogenetik, untuk beberapa nama. Semua ini definisi dari apa spesies adalah mencerminkan teori-teori perubahan dan tujuan yang berbeda-beda untuk spesies yang berbeda digunakan oleh individu. Apakah teknologi memfasilitasi penularan penyakit?

Sementara masalah moralitas batas spesies persimpangan mencerminkan pandangan dunia yang berbeda dan mungkin konseptual tidak jelas, ada risiko yang

13

Genetic Modified Orgnism


terkait dengan dikenal xenotransplantation sel transgenik atau hewan organsfrom untuk manusia. Misalnya, ada tapi signifikan risiko kecil penularan penyakit zoonosis fatal biasanya, seperti ensefalopati spongiform sapi (juga dikenal sebagai "penyakit sapi gila"), retrovirus endogen babi (PERVs), dan ensefalitis Nipah. Pengenalan penyakit ini populasi manusia bisa memiliki konsekuensi yang menghancurkan. US Food and Drug Administration telah melarang percobaan xenotransplantation menggunakan satwa primata sampai prosedur telah cukup terbukti aman dan isu etika telah cukup dibahas secara terbuka.

Demikian juga, dengan menggabungkan DNA hewan dan DNA manusia dengan DNA tanaman, kita mengambil risiko untuk menciptakan penyakit baru yang tidak ada pengobatan Berbagai bioethicists, lingkungan, dan hak-hak binatang aktivis

berpendapat bahwa adalah salah untuk menciptakan "monster" atau binatang yang akan menderita sebagai akibat dari pergantian genetik (misalnya, seekor babi tanpa kaki), dan bahwa eksperimen tersebut harus dilarang.

http/.actionbioscience.org.net/GMO

14

Genetic Modified Orgnism BAB III KESIMPULAN


Genetic Modified Organism atau Rekayasa genetika memiliki definisi

pengubahan dengan sengaja dari konstitusi atau adisi material genetik baru.

Dalam pengerjaannya sampai saat ini masih banyak mengundang kontroversi dan banyak pertanyaan dari berbagai kalangan, terutama tokoh agama dan cendekiawan.

Perkembangan pada rekayasa genetic ini pun sangat pesat hingga saat ini. Dan dapat digolongkan dalam bermacam-macam jenis dan metode rekayasa genetic.

Tetapi walaupun banyak mengundang kontroversi, manfaanya dapat dirasakan oleh banyak pihak atau masyarakat luas. Seperti pada penyakit-penyakit tertentu yang membutuhkan tranplantasi atau obat dari hewan dan tanaman yang sudang megalami rakayasa genetik.

15

Genetic Modified Orgnism DAFTAR PUSTAKA

www.pdfound.com/pdf/jurnal-rekayasagenetik-dalam-bidang-kesehatan.html http://pdfath.com/pdf/rekayasa-genetika-manusia.html. http/.wikipedia.geneticmodifiedorgsnism./definisi http/.actionbioscience.org.net/GMO http:/pdfath.com/pdf/rekayasa-genetika-manusia/perkembangan.html

16

Genetic Modified Orgnism

17

Genetic Modified Orgnism

TUGAS MAKALAH ETIKA DAN HUKUM KEDOKTERAN

GENETIK MODIFIED ORGANISM


OLEH : NURRAHMI AISYAH 0931354P

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MALAHAYATI BANDAR LAMPUNG 2010


18

Genetic Modified Orgnism

TUGAS MAKALAH ETIKA DAN HUKUM KEDOKTERAN

KONTRASEPSI

OLEH : ERIECKA NENCIANA 0931353P

19

Genetic Modified Orgnism

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MALAHAYATI BANDAR LAMPUNG 2010

20

Genetic Modified Orgnism

21