Anda di halaman 1dari 26

Gate Control Theory of Pain

Teori Pengontrolan Nyeri

Terdapat berbagai teori yang berusaha menggambarkan bagaimana nosireseptor dapat menghasilkan rangsang nyeri. Sampai saat ini dikenal berbagai teori yang mencoba menjelaskan bagaimana nyeri dapat timbul, namun teori gate control nyeri dianggap paling relevan (Tamsuri, 2007)

Teori gate control dari Melzack dan Wall (1965) menyatakan bahwa impuls nyeri dapat diatur atau dihambat oleh mekanisme pertahanan di sepanjang sistem saraf pusat. Teori ini mengatakan bahwa impuls nyeri dihantarkan saat sebuah pertahanan dibuka dan impuls dihambat saat sebuah pertahanan tertutup. Upaya menutup pertahanan tersebut merupakan dasar teori menghilangkan nyeri.

Suatu keseimbangan aktivitas dari neuron sensori dan serabut kontrol desenden dari otak mengatur proses pertahanan. Neuron delta-A dan C melepaskan substansi P untuk mentranmisi impuls melalui mekanisme pertahanan. Selain itu, terdapat mekanoreseptor, neuron beta-A yang lebih tebal, yang lebih cepat yang melepaskan neurotransmiter penghambat. Apabila masukan yang dominan berasal dari serabut beta-A, maka akan menutup mekanisme pertahanan.

Diyakini mekanisme penutupan ini dapat terlihat saat seorang perawat menggosok punggung klien dengan lembut. Pesan yang dihasilkan akan menstimulasi mekanoreseptor, apabila masukan yang dominan berasal dari serabut delta A dan serabut C, maka akan membuka pertahanan tersebut dan klien mempersepsikan sensasi nyeri. Bahkan jika impuls nyeri dihantarkan ke otak, terdapat pusat kortek yang lebih tinggi di otak yang memodifikasi nyeri

Alur saraf desenden melepaskan opiat endogen, seperti endorfin dan dinorfin, suatu pembunuh nyeri alami yang berasal dari tubuh. Neuromedulator ini menutup mekanisme pertahanan dengan menghambat pelepasan substansi P. tehnik distraksi, konseling dan pemberian plasebo merupakan upaya untuk melepaskan endorfin (Potter, 2005)

Asumsi dasar mengenai teori gate control adalah terdapat, di dalam substansia gelatinosa pd dorsal horn kolumna vertebralis, suatu mekanisme neural yg berfungsi sbg pain gate. Gate ini dpt meningkatkan atau menurunkan aliran impuls saraf dr seraut perifer ke CNS karena aktivitas timbal balik dr serabut A-beta berdiameter besar dan serabut A-delta dan serabut C yg berdiameter kecil, juga karena pengaruh dr korteks melalui traktur piramidal dan ekstrapiramidal desendens.

Central control

L + input -

+ action system

SG
+

L: serabut bermielin tebal (A beta) S: serabut bermielin tipis (A delta n C) SG: substansia gelatinsa pada spinal cord T: membantu L

Hipotalamus: ada endorfin dan enkelpin menurunkan nyeri.

Saat jumlah informasi yg melewati gate tsb melampaui batas, gate itu akan mengaktivasi mekanisme neural utk pengalaman dan kontrol nyeri. Serabut A-beta berkonduksi cepat yg besar dapat mendepolarisasi terminal2 aferen intramedular, menutup gate, dan dgn cara demikian akan menurunkan tingkat keefektivan dr pengeluaran sinaps dan merendahkan pengalaman nyeri. Walaupun efek yg terjadi initerutama pd tingkat pre-sinaptik, mereka bersama dgn perubahan simultan di dalam sel2 transmisi post-sinaptik.

Mezack menyatakan bhw ada 3 sifat dr input aferen yg signifikan utk pengalaman nyeri:
Aktivitas terus menerus yg mengawali stimulus Aktivitas pembangkitan stimulus Keseimbangan relatif dr aktivitas di dalam serabut besar vs serabut kecil.

Melzack berpendapat bahwa saat ada stimulus nyeri dan aktivitas dr sistem reseptor, ia memasuki suatu sistem saraf aktif utk substrat pengalaman masa lalu, pembelajaran budaya, kecemasan, pemahaman mengenai nyeri, dsb. Proses cerebral ini berpartisipasi secara aktif dlm seleksi, abstraksi, dan sintesis dr informasi nyeri diterima dr input total aferen sensoris.

Tindakan Physio
Ex: L banyak d bwh kulit dan otot. Jika dielus2 akan turun. L dirangsang supaya tresholdx tinggi, dgn cara:
TENS Interferensi Hydrotherapy Exercise Haptonomy Heating; SWD, IR, US, dll.

Modifikasi Teori Gate Control


Penemuan selanjutnya menyatakan bhw terdapat lebih dr satu gate; faktanya, kemungkinan terdapat sinaps yg berfungsi sbg gate nyeri melalui jalur nyeri, dr spinal cord ke area otak y bertanggung jawab thdp pengalaman dan respon nyeri.

Dasar Nuerofisiologis Teori Gate Control


Melzack dan Dennis menyatakan bahwa informasi sensori yg diskriminatif secara langsung berhubungan dgn neuron di thalamus ventrobasal, dan bahwa transmisi itu ke retikular dan struktur2 limbik melibatkan dimensi afektif motivasional secara tdk langsung.

Retikular penyusun medula dan central grey di area yg berdekatan dgn otak tengah, menghasilkan tingkah laku nyeri (Elton Stanley and Burrow). Sistem limbik, karena interkoneksi timbal baliknya dengan pembentukan retikular, memainkan peranan penting dalam transmisi nyeri. Jalur mayorx adalah central gery yg memproyeksikanx ke thalamus medial, hipotalamus, dan struktur2 otak depan limbik. Jalur ini berinteraksi dgn korteks depan.

Lobus frontal berhubungan dgn dimesi afektifmotivasional pd nyeri. Dimensi kognitif-evaluatif dr nyeri berhubungan dgn kolumna dorsalis dan jalur proyeksi dorsolateral.

Nyeri Akut & Kronik


Nyeri akut biasanya berhubungan dgn penyebab yg dapat dijelaskan, memiliki karakteristik waktu, dan biasanya berhenti saat terjadi proses penyembuhan (healing). Nyeri akut memiliki onsetnya cepat, kompenen fase, dan komponen subsequent tonic yg hadir dalam periode waktu tertentu. Secara biokimia, nyeri akut sama dgn situasi kecemasan. Ia melibatkan reaksi perlawanan atau sebalikx, suatu aktivitas sistem simpatetik, dan perasaan cemas dan takut.

Pd nyeri kronik, kompenen tonik, yg berawal saat komponen fase terhenti, mungkin hadir dalam jangka waktu yg lama setelah penyembuhan cedera awal. Mekanisme neural dr nyeri kronik itu lebih kompleks. Nyeri juga akan menyebar ke bagian lain tubuh dan resisten thdp bentuk standar kontrol nyeri.

Pada tingkat biomekanik, nyeri kronik memiliki efek yg sama dgn depres. Terdapat respon habituasi, aktivitas lower simpatetik, depresi, perasaan tdk berdaya dan obsesi somatik. Selain itu juga terjadi penurunan minat, gangguan tidur, dan perubahan kebiasaan makan. Terjadi perubahan pd tingkat serotonik dan brain amines.

Endorphin and neural pathway


Hokfelt et al 1977 Beberapa sirkuit saraf berperan dalam nyeri yg berkepanjangan. Studi immuno-histo-chemical menunjukkan serabur enkephalin yg berhubungan dengan jalur nyeri di beberapa level: dorsal spinal cord enkephalin terminal overlap degan area terminasi neuron nociceptive. Kebanyakan enkephalin ditemukan di interneuron untuk mengontrol neuron projection.

Terenius 1987 Distribusi opioid peptides dan reseptor opiate, level utama interaksi antara jalur nyeri dan sistem endorphin, tp serabut enkephalin, dynorphin, dan beta-endorphin jg melebar pd beberapa area di sistem nervus, termasul ganglia basal dan hipothalamus dan dapat mempengaruhi mood dan behaviour.

Cervero & Iggo (1980) Serabut aferen dari nociceptor berakhir di spinal grey matter setelah masuk di CNS, efek sensori akan ditengahi oleh neuron kedua menuju batang otak, thalamus, dan cotex melalui beberapa tahap.

Aktivitas paralel sensory pathway


Anderson & Rydenhag (1985) Beberapa sensory pathway dioperasikan secara paralel. Traktus spinathalamic kadang2 dibedah untuk mengatasi nyeri. Axon dari traktus ini mencapai thalamus di medial lemniscus. Dari thalamus, pesan dibawa ke area penerima primary somato-sensory di cortex cerebral.

Willer at all 1989 Mencoba membedakan antara mekanisme spinal dan supraspinal untuk menerangkan efel lokal atau central analgesik dari beberapa obat. Mekanisme central pada nyeri berhubungan di area hypothalamik. Untuk area superficial lokal intervensi dpat dilakukan u/ mengurangi nyeri, yaitu dengan massage.

Exercise merupakan bagian penting dalam treatment fisioterapi. Terlepas dari efek fisikal yg nyata dan manfaat lokalisir yg sering didiskusikan dimana sj, excercise dapat memberikan persaan yg lebih baik, mengontrol perbaikan, dan meningkatkan kepercayaan diri. Psikis jg berpengaruh dgan berkurangx stress, pengaruh biomekanikal cedera, sympathetic outflow menurun, respon immunologi meningkat, dan secara umum jadi lebih baik..