Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN PRAKTIKUM SEDIAAN FORMULASI ELIKSIR PARASETAMOL 120mg/5cc

oleh : KELOMPOK 3 Arindhitha Kumala S. Yitania Sari Anugrah Elfa Yudita Ikhsanti Tri Yunita Irwinda Grafiyan P. Abni Rachmi N. Sri Indrawati Rizqi Nur Mufiedah S. Linda Prabawati Saskia Rachmawati Gumilang Adi R. Dewi Okta Briana 105070500111008 105070500111014 105070500111018 105070500111025 105070500111028 105070500111037 105070501111002 105070501111004 105070501111007 105070507111001 105070507111006 105070504111001

PROGRAM STUDI FARMASI FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2012

Laporan Praktikum Formulasi Eliksir parasetamol NO. 1. 2. URAIAN Judul : Eliksir Paracetamol 120 mg/5cc Tujuan Tujuan dari praktikum kali ini yaitu, mahasiswa diharapkan: 2.1 Mengetahui dan mampu membuat formulasi eliksir paracetamol yang baik serta teknik pembuatannya. 2.2 Mengetahui cara penentuan konstanta dielektrik suatu pelarut campur eliksir. 2.3 Mengetahui dan mampu melakukan evaluasi sediaan eliksir. Teori Dasar Eliksir adalah larutan hidroalkohol yang jernih dan manis dimaksudkan untuk penggunaan vital, dan biasanya diberi rasa untuk menambah kelezatan. Eliksir bukan obat yang digunakan sebagai pembawa tetapi eliksir obat untuk efek terapi dari senyawa obat yang dikandungnya. Dibandingkan dengan sirup, eliksir biasanya kurang manis dan kurang kental karena mengandung kadar gula yang lebih rendah dan akibatnya kurang efektif dibanding sirup dalam menutupi rasa senyawa obat. Walaupun demikian, karena sifat hidroalkohol, eliksir lebih mampu mempertahankan komponen-komponen larutan yang larut dalam air dan yang larut dalam alkohol daripada sirup. Juga karena stabilitasnya yang khusus dan kemudahan dalam pembuatannya, dari sudut pembuatan eliksir lebih disukai dari sirup (Ansel, 1989). Perbandingan alkohol yang ada pada eliksir sangat berbeda karena masing-masing komponen eliksir mempunyai sifat kelarutan dalam alkohol dan air yang berbeda. Komponen eliksir terdiri dari bahan aktif (API) dan eksipien yang terdiri dari air, alkohol, polyol cosolvent, buffer pH, pemanis, perasa, dan pewarna. Eliksir paling baik disimpan dalam wadah-wadah yang tertutup rapat, tahan cahaya untuk menjaga terhadap temperatur yang berlebihan. Disebabkan karena eliksir mengandung alkohol (Ansel, 1989). 3. Deskripsi zat aktif dan preformulasi bahan eksipien 3.1 Paracetamol Pemerian : Hablur atau serbuk hablur putih; tidak brbau; rasa pahit. Nama lain : Acetaminophen Nama kimia : N-asetil-4-aminofenol Struktur kimia : FI III Hal 37 PUSTAKA

Ansel, Howard, 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi Keempat

Rumus Molekul: C8H9NO2 Bobot molekul : 151,16 Kelarutan : Larut dalam 70 bagian air, dalam 7 bagian etanol (95%) P, dalam 13 bagian aseton P, dalam 40 bagian gliserol P dan dalam 9 bagian propilenglikol P; larut dalam larutan alkali hidroksida. pH larutan : pH stabilitas : Conneret et al, Titik leleh : 168-170 C 1986 Stabilitas : Stabil dalam larutan air, stabilitas maksimal terjadi pada Ph sekitar 6, tidak stabil pada pH asam/basa (Conneret et al, 1986). Inkompatibilitas: Wadah dan penyimpanan: Dalam wadah tertutup baik terlindungi dari cahaya. Sifat khusus yang penting untuk formulasi: Koefisien partisi zat aktif: 3.2 Gliserin Handbook of Pharmaceutical Pemerian : Higroskopis jelas, tidak berwarna, tidak berbau, Excipients, Hal kental, cairan, tetapi memiliki rasa manis kira-kira 0,6 kali 301-303 semanis sukrosa. Nama lain Nama kimia : Croderol; Kemstrene; Optim : Propane-1,2,3-triol

Struktur kimia :

Rumus molekul: C3H8O3 Bobot molekul : 92,09 Kelarutan : Kelarutan gliserin di aseton cukup larut, dalam benzene dan kloroform praktis tidak larut, dalam etanol (95%) larut, dalam methanol larut, dalam minyak praktis tidak larut, dan dalam air larut.

pH larutan

:-

pH stabilitas : Titik didih Titik lebur : 2908 C(dengan dekomposisi) : 17,88 C

Stabilitas : Gliserin adalah higroskopis. Gliserin murni tidak rentan terhadap oksidasi oleh suasana dibawah kondisi penyimpanan biasa tetapi terurai pada pemanasan. Campuran dari gliserin dengan air, etanol (95%), dan propilen glikol secara kimiawi stabil. Gliserin dapat mengkristal jika disimpan pada suhu rendah sedangkan Kristal tidak meleleh untuk 208 C. Inkompatibilitas: Dapat meledak jika dicampur dengan zat pengoksidasi kuat seperti trioksida kromium, kalium permanganat. Wadah dan penyimpanan: Harus disimpan dalam wadah kedap udara, dalam dingin, dan kering. Koefisien partisi zat aktif: Handbook of Pharmaceutical Pemerian : Jelas, tidak berwarna, kental, praktis tidak berbau, cair dengan rasa manis sedikit tajam menyerupai Excipients, Hal 624-626 gliserin. Nama lain Nama kimia : 1,2-Dihydroxypropane; methyl ethylene glycol : 1,2-Propanediol

3.3 Propilen glikol

Struktur kimia :

Rumus molekul: C3H802 Bobot molekul : 76,09 Kelarutan : Larut dengan aseton, kloroform, etanol (95%), gliserin, dan air; larut pada 1 dalam 6 bagian eter; tidak larut dengan minyak mineral ringan, larut dalam minyak esensial. pH larutan :-

pH stabilitas : Titik didih Titik lebur Stabilitas : 1888 C : 598 C : Pada suhu rendah stabil, pada suhu tinggi atau

di tempat terbuka cenderung untuk mengoksidasi. Inkompatibilitas: Tidak sesuai dengan reagen pengoksidasi seperti sebagai kalium permanganat. Wadah dan penyimpanan: Harus disimpan dalam container tertutup, terlindung dari cahaya, di tempat yang sejuk dan kering. Sifat khusus yang penting untuk formulasi: Koefisien partisi zat aktif: FI IV Hal 584, HPE Hal 662663

3.4 Na Benzoat Pemerian : Granul atau serbuk hablur, putih, tidak berbau atau praktis tidak berbau, stabil di udara. Nama lain Nama kimia : Natrii Benzoas : Sodium Benzoat

Struktur kimia :

Rumus kimia : C7H5NaO2 Bobot molekul: 144,11 Kelarutan : 1 bagian pada 75 bagian etanol 95%, 1 bagian dalam 50 bagian etanol 90%, 1 bagian dalam 1,8 bagian air, 1 bagian dalam 1,4 bagian air panas. pH larutan/pH stabilitas: pH 8 (pada suhu 25C), tidak aktif dibawah pH 5. Titik didih Titik leleh Stabilitas filtrasi ::: Larutan dapat disterilkan dengan autoklaf dan

Inkompatibilitas: Inkompatibel dengan bahan-bahan kuartener, garam besi, garam kalsium, logam berat, aktivitas menurun karena interaksi dengan kaolin atau surfaktan non ionik. Wadah dan penyimpanan: Wadah tertutup baik, pada tempat

sejuk dan kering. Sifat khusus yang penting untuk formulasi: Dapat mengiritasi lambung Koefisien partisi zat aktif: Minyak sayur: Air = 3-6

3.5 Sorbitol

FI IV Hal 756, Pemerian : Serbuk, granul atau lempengan; higroskopis; HPE hal 718 warna putih; rasa manis. Nama lain Nama kimia : Sorbogem, meritol, sorbitol (BP dan USP) : D-glusitol

Struktur kimia :

Rumus kimia : C6H14O6 Berat molekul : 182,17 Kelarutan : Praktis tidak larut dalam kloroform dan eter, larut dalam etanol, sedikit larut dalam methanol, mudah larut dalam air. pH larutan/pH stabilitas: pH 4,5-7,0 untuk 10% larutan (w/v) Titik didih/titik leleh: Bentuk anhidrat 110-112C, Gamma polymorph 97,7C, bentuk metastabel 93C. Stabilitas : Relatif inert dan kompatibel dengan banyak eksipien. Stabil di udara pada kondisi dingin, cairan asam dan basa. Tidak terdekomposisi oleh suhu atau air, tidak terbakar, tidak korosif, dan tidak volatile. Inkompatibilitas: Membentuk kelat larut air dengan banyak ion logam divalent dan dalam kondisi asam dan basa kuat, bereaksi dengan oksida besi menjadi tidak berwarna. Wadah dan penyimpanan: Wadah kedap udara, di tempat sejuk. Sifat khusus yang penting untuk formulasi: Koefisien partisi zat aktif: -

3.6 Etanol Pemerian : Kurang berwarna, jernih, mudah menguap,

Handbook of

cairan mudah terbakar, higroskopik. Nama lain Nama kimia : Alcohol (USP), ethyl alcohol, ethyl hydroxide : Ethanol

Pharmaceutical Excipients Hal 18-19

Struktur kimia :

Rumus molekul: C2H6O Bobot molekul: 46,07 Kelarutan pH larutan : Larut dengan air dan dengan methylene klorida :-

pH stabilitas : Titik didih : 78C disterilkan dengan

Stabilitas : Larutan etanol dapat autoclav atau filtrasi.

Inkompatibilitas: Bereaksi dengan oksidator pada kondisi asam, inkompatibel dengan wadah alumunium dan bereaksi dengan beberapa obat. Wadah dan penyimpanan: Wadah kedap udara, di tempat sejuk. Sifat khusus yang penting untuk formulasi: Koefisien partisi zat aktif: -

3.7 Air / Purified Water Pemerian : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau dan Handbook of Pharmaceutical tidak berasa. Excipients Hal Nama lain : Aqua, hydrogen oxide 802 Nama kimia : Water

Rumus molekul: H2O Berat molekul : 18,02 Struktur kimia :

Kelarutan

:-

pH larutan/pH stabilitas: Titik didih Titik lebur : 100C : 0C

Stabilitas : Secara kimia purified water stabil pada semua fase (es, cairan, dan uap) Inkompatibilitas: Air dapat bereaksi dengan obat dan eksipien lain yang mudah terhidrolisis, pada suhu tertentu dan peningkatan suhu. Air dapat bereaksi dengan logam alkali dan bereaksi cepat dengan logam alkali dan oksidanya, seperti kalsium oksida dan magnesium oksida. Air juga bereaksi dengan garam anhidrat menjadi bentuk hidrat berbagai komposisi dan dengan bahan organic tertentu dan kalsium karbida. Wadah dan penyimpanan: Wadah tertutup rapat Sifat Khusus yang penting untuk formulasi: Koefisien partisi zat aktif: -

4.

Formula Utama dan Formula Alternatif 4.1 Formula Utama Paracetamol Gliserin Propilen glikol Na Benzoat Sorbitol Etanol Air Perasa Raspberry Pewarna merah 120mg/5ml 20% (pemanis) 25% 0,3% (pngawet) 15% (pencegah cap-locking) 10% 30% qs qs

5.

Perhitungan 5.1 Paracetamol 120mg/5ml


60 untuk 1 botol (60ml) = 5 120 mg = 1440mg, dilebihkan 2%

menjadi 1468,8mg, lalu dilebihkan lagi 10% menjadi 1,616 gram untuk 5 botol = 1,616 gram x 5 = 8,078 gram 5.2 Gliserin dalam 5 ml = 100 5 ml = 1 ml untuk 1 botol (60ml) = 5 1 ml = 12ml, dilebihkan 2% menjadi 12,24ml, lalu dilebihkan lagi 10% menjadi 13,464 ml untuk 5 botol = 13,464 ml x 5 = 67,32 ml 5.3 Na benzoat dalam 5 ml = 100 5 ml = 0,015 gram
60 untuk 1 botol (60ml) = 5 0,015 gram = 0,18 gram, dilebihkan
0,3
60

20

2% menjadi 0,1836 gram, lalu dilebihkan lagi 10% menjadi 0,202 gram untuk 5 botol = 0,202 gram x 5 = 1,01 gram 5.4 Sorbitol dalam 5 ml = 100 5 ml = 0,75 ml
60 untuk 1 botol (60ml) = 5 0,75 ml = 9 ml, dilebihkan 2%
15

menjadi 9,18 ml, lalu dilebihkan lagi 10% menjadi 10,098 ml untuk 5 botol = 10,098 ml x 5 = 50,49 ml 5.5 Etanol dalam 5 ml = 100 5 ml = 0,5 ml
60 untuk 1 botol (60ml) = 5 0,5 ml = 6 ml, dilebihkan 2%
10

menjadi 6,12 ml, lalu dilebihkan lagi 10% menjadi 6,732ml untuk 5 botol = 6,732 ml x 5 = 33,66 ml 5.6 Propilen glikol dalam 5 ml = 100 5 ml = 1,25 ml
25

60 untuk 1 botol (60ml) = 5 1,25 ml = 15 ml, dilebihkan 2%

menjadi 15,3 ml, lalu dilebihkan lagi 10% menjadi 16,83 ml untuk 5 botol = 16,83 ml x 5 = 84,15ml 5.7 Air dalam 5 ml = 100 5 ml = 1,5 ml
60 untuk 1 botol (60ml) = 5 1,5 ml = 18 ml, dilebihkan 2%
30

menjadi 18,36 ml, lalu dilebihkan lagi 10% menjadi 100,98 ml 5.8 Komposisi pelarut campur berdasarkan Kd paracetamol Kd paracetamol = (f etanol x Kd etanol) + (f air x Kd air) + (f propilen x Kd propilen) + (f gliserin x Kd gliserin) + (f sorbitol x Kd sorbitol) 53,16 = (0,1 x 25) + (f air x 80) + ((0,55-f air) x 32,1) + (0,2 x 46) + (0,15 x 62) 53,16 = 2,5 + 80f air + 17,655 32,1 f air + 9,2 + 9,3 53,16 = 38,655 + 49,7 f air 47,9 f air = 14,96 f air = 0,3 30% f propilen = 0,25 25% 6. Penimbangan Nama Bahan Volume 5 ml 1 Botol (60ml) 1,616 gram 13,464 ml 16,83 ml 0,202 gram 10,098 ml 6,732 ml 5 Botol

Paracetamol Gliserin Propilen Glikol Na Benzoate Sorbitol Etanol Air

120 mg 1 ml 1,25 ml 15 mg 0,75 ml 0,5 ml

8,078 gram 67,32 ml 84,15 ml 1,09 gram 50,49 ml 33,66 ml

Perasa raspberry Qs Pewarna merah Qs

Qs Qs

qs qs

7.

Prosedur Pembuatan 1. Pembuatan Aqua bebas CO2 Air Dituangkan kedalam wadah Dimasak sampai mendidih Ditutup rapat Aqua bebas CO2 2. Kalibrasi Alat Botol Dikalibrasi 61,2 ml Botol telah terkalibrasi Beker glass Dikalibrasi 306 ml Beker glass telah terkalibrasi

3. Penentuan Kd Paracetamol dengan titrasi (dilakukan oleh kelompok 4 dan 5) Kelompok 4 Kelompok 5 Paracetamol Ditimbang Dilarutkan dalam Ethanol Dititrasi sampai terjadi Kekeruhan Air mL Paracetamol Ditimbang Dilarutkan dalam Air Diitrasi sampai warnanya bening Ethanol mL

Kd paracetamol Pembuatan Eliksir Cara 1

Kd paracetamol

Menentukan Kd Paracetamol dengan cara titrasi

Menetukan volume pelarut yang digunakan berdasarkan perhitungan Kd Paracetamol (tapi tidak dibuat pelarut campur)

Menimbang paracetamol 8,08 gram

Mengambil etanol 33,66 ml

Dilarutkan

Diambil gliserin sebanyak 67,32 ml diambil Sorbitol 50,49 ml

Dicampur

Dicampur

diambil Propilenglikol 84,15 ml

Diambil Na Benzoat 1,0098 gram Dilarutkan dalam air 10 ml

Dicampur dan di aduk sampai homogen

Campur dan aduk ad homogen Tambahkan air sampai tanda batas Tambahkan pewarna 16 tetes Tambahkan perasa raspberry 8 tetes Disaring menggunakan kertas saring dan corong Dimasukkan ke dalam botol Dilakukan uji organoleptik, uji bobot jenis, uji kejernihan, uji ph, dan uji volume terpindahkan

Tutup botol, Beri etiket, dan kemas dalam botol Pembuatan Eliksir Cara 2 Menentukan Kd paracetamol dengan titrasi Menghitung komposisi pelarut campur berdasarkan Kd paracetamol Membuat pelarut campur

Air 100,98 mL

etanol 33,66 ml

Sorbitol 50,49 ml

Propilenglikol 84,15 ml

gliserin 67,32 ml

Dilarutkan pada beker glass dan diaduk sampai homogen

Masukkan paracetamol 8,08 gram ke dalam pelarut campur sedikit demi sedikit sambil diaduk sampai larutan homogen campuran larutan, pelarut campur + paracetamol Na Benzoat 1,0098 gram Dilarutkan pada sedikit campuran larutan, pelarut campur + paracetamol

Dicampur dan di aduk sampai homogen Tambahkan pewarna 16 tetes Tambahkan perasa raspberry 8 tetes Dimasukkan ke dalam botol Disaring menggunakan kertas saring dan corong Dilakukan uji organoleptik, uji bobot jenis, uji kejernihan, uji ph, dan uji volume terpindahkan Tutup botol, Beri etiket, dan kemas dalam botol 8. Uji Mutu Farmasetika Sediaan Akhir 1. Evaluasi Organoleptik Prinsip : Mengevaluasi organoleptik sampel yang meliputi rasa,

warna dan bau Tujuan: Mengevaluasi organoleptik sampel Metode : Warna Dilihat kesesuaian warna Rasa Rasanya disesuaikan dengan perasa yang digunakan Bau Dicium aroma sediaan Penafsiran hasil: warna, rasa dan bau harus sesuai dengan bahan pewarna dan perasa yang digunakan 2. Evaluasi Kejernihan Prinsip : Membandingkan kejernihan masing-masing sampel dengan suatu pembanding (pelarut yang digunakan) Tujuan : Untuk mengetahui kejernihan larutan sampel Metode : Masukkan dalam 2 tabung masing-masing sampel dan pembanding (pelarut yang digunakan) hingga setinggi 40 mm Bandingkan selama 5 menit dengan latar belakang hitam, tegak lurus ke arah bawah tabung Penafsiran hasil : suatu cairan dinyatakan jernih jika kejernihannya sama dengan air atau pelarut yang digunakan 3. Penetapan Bobot Jenis Prinsip : Bobot jenis adalah perbandingan bobot jenis zat di udara pada suhu ditetapkan terhadap bobot air dengan volume dan suhu yang sama Tujuan : Mengukur bobot jenis sampel Metode: Ukur bobot piknometer kosong dan piknometer + air pada suhu 25 C Ukur bobot pikno + sampel Hitung bobot jenis dengan menggunakan rumus Penafsiran hasil : Bobot Jenis = (bobot piknometer kosong + sampel) Bobot piknometer (Bobot piknometer + air) Bobot piknometer 4. Penetapan pH Prinsip : harga pH adalah harga yang diberikan oleh alat potensiometrik (pH meter) Tujuan : Untuk penetapan harga pH Metode: Menggunakan alat potensiometer (pH meter) yang terkalibrasi Pengukuran dilakukan pada suhu 25 C 2 C kecuali dinyatakan lain pada masing-masing monografi Penafsiran hasil : Harga pH dilihat dari yang tertera pada potensiometer 5. Uji volume terpindahkan

Prinsip: uji berikut dirancang sebagai jaminan bahwa sampel yang dikemas dalam wadah dosis ganda dengan volume yang tertera pada etiket tidak lebih dari 250 ml Tujuan : Untuk menguji volume sampel Metode: Pilih tidak kurang dari 30 wadah Kocok isi 10 wadah satu per satu Konstitusi 10 wadah dengan volume pembawa seperti tertera pada etiket dikur secara seksama dan campur Tuang isi perlahan-lahan dari setiap wadah kedalam gelas ukur kering terpisah dengan kapasitas gelas ukur tidak lebih dari 2 x volume yang diukur, secara hati-hati untuk menghindarkan pembentukan gelembung udara pad waktu penuangan dan diamkan selama tidak lebih dari 30 menit Penafsiran hasil: Jika telah bebas dari gelembung udara, ukur volume dari tiap campuran, volume rata-rata dari 10 wadah tidak kurang dari 100%, dan tidak satupun volume terpindahkan yang kurang dari 95 %. 9. Tabel Data Pengamatan 9.1 Proses Pembuatan 9.1.1 Proses Pembuatan Eliksir Paracetamol Cara 1 No 1. PERLAKUAN Membersihkan alat-alat yang dibutuhkan pada prktikum seperti botol, gelas ukur, pipet, beker glass, dll. Kalibrasi botol 61,2 ml sebanyak 5 botol dan Kalibrasi beker glass 336,6 ml sebagai wadah dalam pencampuran Menentukan Kd paracetamol dengan titrasi Menghitung volume pelarut berdasarkan Kd paracetamol PENGAMATAN Alat-alat praktikum menjadi bersih

2. 3.

5 botol terkalibrasi 61,2 ml Beker glass terkalibrasi 336,6 ml Didapatkan Kd paracetamol sebesar 53,615 Volume gliserin = 67,32 ml Volume etanol = 33,66 ml Volume sorbitol = 50,49 ml Volume propilenglikol = 84,15 ml Volume air = 100,98 ml (jumlah pelarut dihitung berdasarkan Kd paracetamol ,tapi karena pada cara 1 tidak dibuat komposisi pelarut campur jadi volume air yang ditambahkan adalah ad 336,6mL pada

4. 5.

akhir pembuatan sediaan) 6. 7. 8. Ditimbang paracetamol sebanyak 8,08 gram Ditimbang Na Benzoat sebanyak 1,01 gram Diambil sorbitol sebanyak 50,49 ml dengan menggunakan gelas ukur Diambil etanol sebanyak 33,66 ml kemudian ditutup karena etanol mudah menguap Diambil gliserin sebanyak 67,32 ml Diambil propilen glikol sebanyak 84,15 ml menggunakan gelas ukur Dicampur paracetamol 8,08 gram dengan etanol 33,66 ml di dalam beker glass yang sudah terkalibrasi Dimasukkan gliserin 67,32 ml ke dalam (12) Dimasukkan sorbitol 50,49 ml ke dalam (14) dan di aduk sampai homogen Dilarutkan Na Benzoat ke dalam 10ml air, kemudian di aduk sampai homogen Dimasukkan larutan Na Benzoat ke dalam campuran pelarut (14), kemudian diaduk sampai homogen Ditambahkan air sampai tanda batas dari beker glass yang telah dikalibrasi Dilarutkan pewarna dengan air dan ditambahkan sebanyak 16 tetes ke dalam larutan eliksir, diaduk ad homogen Ditambahkan perasa raspberry 8 tetes ke dalam (16) dan di aduk ad homogen Disaring larutan eliksir dengan menggunakan corong yang telah diberi kertas saring Larutan Eliksir dimasukkan ke dalam botol yang telah Didapatkan parasetamol sebanyak 8,08 gram Didapatkan Na Benzoat sebanyak 1,01 gram Didapatkan sorbitol sebanyak 50,49 ml Didapatkan etanol sebanyak 33,66 ml Didapatkan gliserin sebanyak 67,32 ml Didapatkan propilen glikol sebanyak 84,15 ml Didapatkan campuran antara paracetamol dan etanol

9.

10. 11.

12.

13. 14.

Didapatkan campuran pelarut Didapatkan campuran pelarut dengan sorbitol Didapatkan larutan Na Benzoat Didapatkan campuran pelarut yang telah bercampur Na Benzoat Didapatkan eliksir

15.

16.

17.

18.

Larutan eliksir menjadi berwarna merah

19.

20.

21.

Larutan eliksir bertambah merah karena perasa raspberry juga berwarna merah Didapatkan campuran larutan eliksir yang telah disaring Larutan eliksir terdapat di dalam botol tertutup rapat

22. 23.

dikalibrasi sampai tanda batas, ditutp, diberi etiket dan siap dilakukan uji evaluasi Dilakukan uji PH pada larutan eliksir Dilakukan uji volume terpindahkan pada 4 botol dengan menggunakan gelas ukur

Didapatkan PH larutan eliksir = 6 Volume botol 1 = 61 ml Volume botol 2 = 61 ml Volume botol 3 = 61 ml Volume botol 4 = 61 ml Berat pikno+ air = 41,045 Berat pikno+sampel= 43,86 Berat pikno kosong= 15,306 BJ = 1,109 Warna = merah Rasa = Pahit sedikit manis Bau = Raspberry Larutan eliksir jernih Botol dalam kondisi tertutup rapat dan juga beretiket Botol, brosur dan sendok berada di dalam kemasan

24.

Dilakukan uji berat jenis dengan menggunakan piknometer

25.

Dilakukan uji organoleptis

26. 27.

28.

Dilakukan uji kerjernihan Larutan eliksir ditutup dengan penutup botol dan diberi etiket pada botol Botol dimasukkan ke dalam kemasan bersama dengan sendok dan informasi obat (brosur)

9.1.2 Proses Pembuatan Eliksir Paracetamol cara 2 No 1. PERLAKUAN Kalibrasi botol 61,2ml sebanyak 10 buah Menentukan Kd paracetamol dengan titrasi Menghitung komposisi pelarut campur berdasarkan Kd paracetamol Menimbang paracetamol sebanyak 8,08 gram Menimbang Na benzoat sebanyak 1,01 gram Membuat pelarut campur : Tuangkan etanol sebanyak 33,66ml pada beker glass PENGAMATAN Botol terkalibrasi pada volume 61,2ml Didapatkan Kd paracetamol sebesar 53,615 Volume air = 100,98 ml Volume gliserin = 67,32 ml Volume etanol = 33,66 ml Volume sorbitol = 50,49 ml Volume propilenglikol = 84,15 ml Didapatkan paracetamol sebanyak 8,08 gram Didapatkan Na benzoat sebanyak 1,01 gram Didapatkan pelarut campur berwarna bening

2.

3.

4. 5. 6.

7.

8.

9. 10.

11.

12.

Tuangkan sorbitol sebanyak 50,49 ml pada beker glass Tuangkan gliserin sebanyak 67,32 ml pada beker glass Tuangkan propilenglikol sebanyak 84,15 ml pada beker glass Tuangkan air sebanyak 100,98 ml pada beker glass Masukkan paracetamol ke dalam pelarut campur sedikit demi sedikit sambil diaduk sampai larutan homogen Ambil sedikit campuran larutan pada no 7 untuk melarutkan 1,01 gram Na Benzoat lalu campurkan dalam campuran larutan kembali sambil terus diaduk Encerkan pewarna dengan air (qs) Tambahkan 16 tetes pewarna dalam campuran larutan, aduk sampai homogen Tambahkan perasa raspberry sebanyak 8 tetes ke dalam campuran larutan Campuran larutan disaring dengan bantuan kertas saring dan corong Larutan Eliksir dimasukkan kedalam botol yang telah dikalibrasi sampai tanda batas, ditutup, diberi etiket dan siap dilakukan uji evaluasi Dilakukan uji PH pada sediaan dengan kertas uji dan mencocokkannya dengan trayek pH Dilakukan uji bobot jenis pada sediaan dengan = (bobot pikno+sampel)-pikno kosong (bobot pikno+air)-pikno kosong = 43,88 15,306 41,05 15,306 = 1,110

Didapatkan campuran larutan pelarut campur+paracetamol berwarna jernih Na Benzoat larut dan tercampur secara homogen di beker glass

Didapatkan larutan pewarna berwarna merah Didapatkan campuran larutan berwarna merah Didapatkan campuran larutan berwarna merah dengan rasa raspberry Didapatkan campuran larutan yng telah disaring dalam beker glass berwarna merah jernih Larutan eliksir terdapat di dalam botol tertutup rapat

13.

14.

Didapatkan PH sediaan dengan nilai PH 6

15.

Bobot jenis sediaan 1,110

16.

17.

Dilakukan uji kejernihan pada sediaan dengan menuangkan sediaan pada gelas ukur dan dilihat pada latar belakang hitam Dilakukan volume terpindahkan pada sediaan dengan menuangkan isi botol pada gelas ukur dan dilihat volumenya Dilakukan uji organoleptis warna, rasa, bau Larutan eliksir ditutup dengan penutup botol dan diberi etiket pada botol Botol dimasukkan ke dalam kemasan bersama dengan sendok dan informasi obat (brosur)

Sediaaan obat jernih

Volume botol Volume botol Volume botol Volume botol

1 = 60 ml 2 = 61 ml 3 = 61 ml 4 = 61 ml

18.

19.

20.

Warna : Merah jernih Rasa : Raspberry agak pahit Bau : Manis Botol dalam kondisi tertutup rapat dan juga beretiket Botol, brosur dan sendok berada di dalam kemasan

9.2 Hasil Evaluasi Eliksir Paracetamol Hasil Evaluasi Cara 1 No 1. Unsur yang diuji Organoleptik Hari H (4 April 2012) Warna : Merah Rasa : Pahit sedikit manis Bau : Rapberry H+9 (13 April 2012) Warna : tetap Rasa : Bau : berbau alkohol tapi tidak menyengat pH 6 Jernih -(tidak dilakukan pada uji jangka panjang) -(tidak dilakukan pada uji jangka panjang)

2. 3. 4.

Penetapan pH pH 6 Kejernihan Penetapan Bobot Jenis Jernih 1,109

5.

Volume Botol 1= 61 ml Volume Terpindahkan Volume Botol 2= 61 ml Volume Botol 3= 61 ml Volume Botol 4= 61 ml

6.

Pertumbuhan

-(hanya dilakukan pada

Tidak ada

Mikroorganis me 7. Pembentukan kristal

uji jangka panjang)

--(hanya dilakukan pada Tidak ada uji jangka panjang)

Hasil Evaluasi Cara 2 No 1. Unsur yang diuji Organoleptik Hari H (4 April 2012) Warna : Merah jernih (> cara 1) Rasa : Raspberry agak pahit Bau : Raspbaerry, manis, sedikit menyengat H+9 (13 April 2012) Warna : tetap Rasa : Bau : berbau alkohol (> cara 1)

2. 3. 4.

Penetapan pH pH 6 Kejernihan Penetapan Bobot Jenis Jernih (> cara 1) 1,110

pH 6 Jernih (> cara 1) -(tidak dilakukan pada uji jangka panjang) -(tidak dilakukan pada uji jangka panjang)

5.

Volume Botol 1= 60 ml Volume Terpindahkan Volume Botol 2= 61 ml Volume Botol 3= 61 ml Volume Botol 4= 61 ml

6.

Pertumbuhan Mikroorganis me Pembentukan Kristal

-(hanya dilakukan pada uji jangka panjang)

Tidak ada

7.

--(hanya dilakukan pada Tidak ada uji jangka panjang)

10.

Pembahasan 10.1 Analisa Prosedur Sediaan eliksir adalah sediaan yang mengandung etanol sebagai kosolven. Pada praktikum ini, pembuatan eliksir dilakukan dengan 2 cara untuk membandingkan tingkat kelarutan zat aktif parasetamol pada cara 1 dan 2. Sebelumnya dicari Kd Parasetamol terlebih dahulu dengan

cara titrasi untuk mengetahui jumlah pelarut yang akan ditambahkan. Titrasi ini dilakukan dengan pelarut air dan etanol. Pelarut yang akan dibuat yang terdiri atas air, gliserin, etanol, sorbitol, dan propilen glikol harus memiliki Kd yang sesuai dengan Kd paracetamol. Sebelumnya ada beberapa pelarut yang telah ditentukan jumlah volumenya terlebih dahulu untuk memudahkan perhitungan, yaitu etanol 33,66 ml; gliserin 67,32 ml; sorbitol 50,49 ml (volume ini berdasarkan rentang konsentrasi normal yang biasa digunakan pada sediaan eliksir yang tercantum pada HPE), sedangkan volume air didapatkan dari hasil perhitungan yaitu sebesar 100,98 ml dan propilen glikol sebesar 84,15 ml untuk setiap cara pembuatan. Pada cara 1, zat aktif dilarutkan dalam etanol (sebagai pelarut yang tingkat kelarutan zat aktifnya tertinggi). Kemudian, ditambahkan pelarut lain (purified water, propilenglikol, gliserin, sorbitol) sekaligus. Selanjutnya di tambahkan zat eksipien seperti Na benzoat sebagai pengawet, perasa Raspberry, dan pewarna merah. Sedangkan pada cara ke 2, pelarut dicampur terlebih dahulu (etanol, purified water, propilenglikol, gliserin, sorbitol). Komposisinya sesuai dengan hasil perhitungan Kd, baru Parasetamol dilarutkan dalam pelarut campur tersebut. Kemudian ditambahkan zat eksipien lainnya. Setelah itu sediaan disaring menggunakan kertas saring yang bertujuan untuk menghilangkan pengotor. Kemudian dilakukan evaluasi uji mutu farmasetika meliputi organoleptik, penetapan pH, kejernihan, volume terpindahkan, penetapan bobot jenis, pertumbuhan mikroorganisme, dan pembentukan kristal. Evaluasi ini dilakukan untuk kedua cara. Selanjutnya sediaan dapat diberi etiket, dimasukkan dalam kemasan sekunder, diberi brosur informasi obat, dan sendok. 10.2 Analisa hasil Berdasarkan praktikum kelompok kami dalam pembuatan eliksir paracetamol, langkah yang pertama dilakukan adalah menentukan konstanta dielektrik (Kd) paracetamol dengan cara titasi. Dari langkah tersebut didapatkan Kd paracetamol sebesar 53, 615. Dan dari perhitungan Kd pelarut campur (Rumus Onsager-Kirkwood) didapatkan komposisi pelarut campur sebagai berikut: etanol 33,66 ml; gliserin 67,32 ml; sorbitol 50,49 ml; air 100,98 ml dan propilen glikol 84,15 ml. Dalam formula yang digunakan pada sediaan elixir terdapat gliserol, sorbitol dan propilen glikol digunakan zat tambahan ini untuk memberi keseimbangan pada efek pelarut dari pembawa hidroalkohol, membantu kelarutan zat terlarut, dan meningkatkan kestabilan sediaan. Akan tetapi adanya bahan-bahan ini menambah kekentalan elixir dan memperlambat kecepatan penyaring. (Ansel, 2005) Pada cara 1, parasetamol telah larut dengan penambahan 33,66 ml etanol tetapi dengan pengadukan yang cukup kuat dan cepat, meskipun pada teori, parasetamol dapat larut dalam 7 bagian etanol. Campuran parasetamol dan etanol tersebut menghasilkan larutan yang keruh. Penambahan pelarut lain membuat larutan semakin jernih. Pada cara 2, paracetamol dilarutkan sedikit demi sedikit pada pelarut campur dengan

komposisi volume yang telah ditentukan sebelumnya. Kelarutan paracetamol dalam pelarut campur lebih mudah dari pada kelarutan paracetamol pada cara 1 karena pelarut campur pada cara 2 memiliki kd yang lebih sesuai dengan Kd parasemaol dibanding etanol pada cara 1. Setelah sediaan jadi, dilakukan uji organoleptik, bobot jenis, volume terpindahkan, kejernihan, dan pH. Untuk uji organoleptik sediaan pada cara 1 dan cara 2 didapatkan warna sediaan merah, rasa pahit sedikit manis, dan bau raspberry. Rasa pahit ini masih kurang dapat tertutupi karena pada formula hanya menggunakan satu komponen pemanis yaitu gliserin (berfungsi ganda sebagai pemanis dan pelarut), sedangkan sorbitol pada formula ini ditujukan sebagai pencegah caplocking bukan sebagai pemanis. Rasa sedikit panas atau getir pada lidah disebabkan karena kandungan alkohol 10%. Untuk bau dan warna sudah didapatkan bau dan warna sesuai perencanaan. Namun, jika dibandingkan pada sediaan cara 2 lebih memiliki bau, rasa, dan warna yang lebih tajam daripada cara 1 (Cara 2 > Cara 1). Pada uji bobot jenis didapatkan bobot jenis sediaan cara 1 dan cara 2 sebesar 1,1 gram/ml, nilai bobot jenis ini sudah sesuai dengan teori yaitu sekitar 1. Uji volume terpindahkan didapatkan volume terpindahkan dari keempat botol sediaan dari masing-masing cara sebesar 61ml, jadi sediaan tersebut telah memenuhi syarat volume sediaan sebesar 60ml. Pada uji kejernihan didapatkan sediaan dari kedua cara tersebut jernih. Uji pH dari sediaan didapatkan sediaan dari cara 1 dan cara 2 memiliki pH 6. Uji yang kedua dilakukan pada selang 9 hari dari waktu pembuatan meliputi uji organoleptis, uji kristal (caplocking), uji mikroba, uji pH. Uji organoleptis, warna sediaan dari cara 1 dan cara 2 merah seperti warna awal (tidak ada perubahan warna). Bau sediaan lebih berbau alkohol daripada sediaan awal karena alcohol merupakan bahan yang mudah menguap sehingga dalam proses penyimpanan uap dari alcohol tersebut tidak terurai ke udara luar melainkan tetap berada dalam botol (terutama berkumpul ditutup botol) sehingga pada saat pengamatan bau di hari berikutnya, alcohol baunya lebih terasa daripada pada saat sediaan dibuat. Bau alcohol lebih tercium kuat pada sediaan cara 2 dibandingkan cara 1. Untuk uji mikroba, pada sediaan tidak didapatkan benang-benang putih ataupun benda asing lain yang mengindikasikan adanya mikroba. Uji caplocking dilihat dari adanya kristal gula pada tutup botol. Pada sediaan cara 1 dan 2 tidak ditemukan adanya kristal gula pada tutupnya jadi caplocking negatif. Tidak adanya caplocking tersebut menunjukkan keefektikan dari sorbitol sebagai anti caplocking. Uji pH menggunakan kertas pH menunjukkan pH sediaan cara 1 dan pH sediaan cara 2 sebesar 6. Hasil pH tersebut menunjukkan sediaan dari kedua cara tidak mengalami perubahan pH. Hal ini menunjukkan bahwa sediaan paracetamol telah stabil pada pH 6 karena profil laju pH menunjukkan katalis asam spesifik dengan stabilitas maksimumnya pada jarak pH 5

sampai 7 (Connors, et al., 1986). 11. Kesimpulan Formulasi Eliksir dapat dibuat dengan menggunakan dua cara, yakni cara 1 dengan melarutkan Zat Aktif (Parasetamol) ke dalam pelarut yang paling melarutkan ZA (etanol), kemudian ditambahkan pelarut lainnya sekaligus; cara 2 dengan melarutkan Zat Aktif (Parasetamol) ke dalam pelarut campur yang telah dibuat terlebih dahulu. Pelarut yang digunakan pada praktikum ini terdiri dari etanol, air, propilenglikol, sorbitol dan gliserin. Untuk mengetahui komposisi pelarut campur, menggunakan peritungan Kd campuran dengan menggunakan Rumus OnsagerKirkwood. Namun, terlebih dahulu dicari Kd Parasetamol dengan cara dititrasi. Berdasarkan evaluasi uji farmasetika sediaan akhir dapat disimpulkan bahwa formulasi Eliksir Parasetamol lebih stabil dan efektif dibuat dengan komposisi resep cara 2 pelarut dicampur terlebih dahulu (etanol, purified water, propilenglikol, gliserin, sorbitol) yang komposisinya sesuai dengan hasil perhitungan Kd. Namun, hasil dari kedua sediaan ini dapat dikatakan sama-sama stabil. Hanya saja pada sediaan cara 2 elixir terlihat lebih jernih dan organoleptisnya lebih baik dibandingkan dengan cara 1. Daftar Pustaka Ansel, Howard, 2005, Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Edisi keempat, UI Press, Jakarta Ansel, Howard, 1989, Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi Keempat, UI Press, Jakarta Connors, K.A., Amidon, G.L. and Stella, V.J., 1986, Chemical Stability of Pharmaceutical, John Willey and Sons, New York, 3-26, 163168.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1995, Farmakope Indonesia, edisi IV, Direktorat Jenderal POM, Jakarta. Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1979, Farmakope Indonesia, edisi III, Direktorat Jenderal POM, Jakarta.

12.

Rowe C Raymond, Paul J Sheskey, and Marian E Quinn, 2009, Handbook of Pharmaceutical Excipients Sixth Edition, Pharmaceutical Press, London

Anda mungkin juga menyukai