Penawaran DAFTAR PERATURAN RUMAH SAKIT DI INDONESIA, 2011 Juli 2011

Pertumbuhan rumah sakit (RS) di Indonesia cukup tinggi dalam kurun sepuluh tahun ini. Namun, pertumbuhan tersebut tidak berbanding lurus dengan kualitasnya. Dari 1.354 rumah sakit di Indonesia, yang terakreditasi baru 534 unit RS atau sekitar 41,33 persen. Menurut Menteri K esehatan Endang Rahayu Sedyaningsih, pada 2001 jumlah RS pemerintah di Indonesia sebanyak 598 un it. Pada akhir 2008 sudah mencapai 655 unit. Demikian juga pertumbuhan RS swasta. Pada 2001 baru seb anyak 580 unit, namun pada akhir 2008 jumlahnya sudah menyalip RS pemerintah, yang mencapai 699 unit. Hingga saat ini jumlah rumah sakit di Indonesia yang melakukan akreditasi belum mencapai 50%. Pengelola RS baik RS pemerintah maupun swasta, masih enggan melaksanakannya. Sam pai akhir 2009, baru sekitar 41,33% atau 534 unit RS yang terakreditasi dari jumlah 1.334 unit R S di Indonesia. UU No 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit tegas menyatakan seluruh rumah sakit wajib akr editasi yang bertujuan untuk meningkatkan mutu pelayanannya. Asosiasi Rumah Sakit Swasta Indonesia (ARSSI) memperkirakan, layanan kesehatan a kan bersaing ketat setelah adanya China-ASEAN Free Trade Area. Dengan berlakunya ACFTA, maka akan s emakin banyak didirikan RS swasta dan membanjirnya dokter asing. Berdasarkan Data terbaru Bada n Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan (PPSDM) Departemen Kesehatan, jum lah dokter yang ada saat ini sekitar 11.865 orang, sedangkan perkiraan kebutuhan dokter unt uk seluruh wilayah Indonesia sebanyak 13.958 orang, masih kekurangan tenaga dokter sekitar 2.000 or ang. Sementara itu, jumlah bidan yang ada di Indonesia mencapai 57.489 orang, sedangkan kebutuhan te naga tersebut 106.829 orang. Pada tahun 2006, ada sekitar 385 item obat yang harga eceran tertingginya diteta pkan dan jumlahnya terus bertambah hingga 453 item di tahun 2010. Khusus obat generik bermerek daga ng, pemerintah sebatas mengendalikan di fasilitas kesehatan pemerintah. Jika obat generik tidak tersedia, fasilitas kesehatan pemerintah dapat menggunakan obat generik merek dagang dengan harga ma ksimal tiga kali lipat harga obat generik dengan International Nonproprietary Name INN. Sedangkan saat ini, terdapat sekitar 13.000 macam obat yang beredar di Indonesia. Obat generik bermerek dagan g di pasaran harganya dapat mencapai 12 kali lipat dari harga obat generik dengan nama (INN)

000 (empat juta rupiah) per-copy untuk versi Bahasa Indonesia. Fax (021) 809-6071. ketersediaan obat rata-ra ta 10. disusun dalam bentuk buku se tebal 859 halaman (2 buku) dan kami tawarkan seharga Rp 4.co. padahal idealnya 18 bulan sehing ga ketersediaan terjamin saat proses pengadaan berlangsung. Obat bisa berbulan-bulan kosong sampai pengadaan berikutnya. Jakarta. atau email : info@mediadata . Untuk itu.8 bulan.000. Ke depan. H. Daftar Peraturan Rumah Sakit di Indonesia 2011 ini. Di tengah persaingan dunia pengobatan saat ini. Juli 2011 PT Media Data Riset Drh.809 3140.id. Formulir pemesanan kami lampirkan bersama penawaran ini. tetapi juga keberlangsungan produksi ob at tersebut.4 bulan. Di Indonesia Timur. setiap manajemen rumah sakit per lu mengetahui dan memahami berbagai peraturan yang berlaku. PT Media Data Riset berusah a membantu para stakeholders kesehatan dengan menyediakan Kumpulan Peraturan Rumah Sakit dan Kes ehatan di Indonesia.Si Direktur Utama .untuk jenis obat yang sama. Ketersediaan obat generik rata-rata 12. Untuk pemesanan dan informasi lebih lanjut dapat menghubungi PT Media Data Riset melalui Telepon (021) 809-6071. pemerintah tidak ha nya memikirkan penurunan harga obat serendah-rendahnya. Daddy Kusdriana M.

8. Rasio jumlah tempat tidur RS. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan 3.2. Peranan Rumah Sakit Pemerintah 2.5. Obat Askes 2010 3. RS Berstandar Internasional 2. 2005.1. Rumah Sakit Swasta Minta Keringanan 2.2.1.DAFTAR ISI DAFTAR PERATURAN RUMAH SAKIT DI INDONESIA. PERKEMBANGAN RUMAH SAKIT 2. Rumah Sakit berdiri di tahun 2008 2. Undang-Undang Republik Indonesia . 2011 Juli 2011 1.2.2008 2.8.5. Anggaran Bidang Kesehatan 2008 2.2. Keberadaan Dokter di Indonesia 2.5.7.2. Perkembangan Jumlah Rumah Sakit 2.1.8. Produsen obat generik 2. Keberadaan Rumah Sakit Masih Terkonsentrasi di Pulau Jawa 2.1.1.4.5.8. Pasar Obat 2010 2. Penyesuaian Harga Obat Generik 2010 2. Rumah Sakit Swasta 2.8. Perlukan Intervensi Pemerintah dalam Menyiapkan RS Swasta 2. PEDAHULUAN 2.6.3.1. Obat Generik 2.8.4. Potensi Pasar Obat 2.1.3. DAFTAR PERATURAN 3.

01/MENKES/ 159/I/2010 Tentang Pedoman Pembinaan Dan Pengawasan Penggunaan Obat Generik Di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Pemerintah 3.8.6.02.11. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 299/MENKES/PER/ II/2010 Tentang Penyelenggaraan Program Internsip Dan Penempatan Dokter Pasca Internsip 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 317/MENKES/PER/ III/2010 Tentang Pendayagunaan Tenaga Kesehatan Warga Negara Asing Di Indonesia 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1109/MENKES/ PER/IX/2007 Tentang Penyelenggaraan Pengobatan Komplementer-Alternatif Di Fasilitas Pelayanan Kesehatan 3. Peraturan Menteri Kesehatan Repubuk Indonesia Nomor: 653/MENKES/PER/ .13. 3.4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2011 Tentang Pelayanan Darah 3.9.12.Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit 3. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 161/MENKES/ PER/I/2010 Tentang Registrasi Tenaga Kesehatan 3.02/MENKES/ 068/I/2010 Tentang Kewajiban Menggunakan Obat Generik Di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Pemerintah 3.7.3.10. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2009 Tentang Jenis Dan Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak Yang Berlaku Pada Departemen Kesehatan 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK.03.5.01/Menkes/ 146/I/2010 Tentang Harga Obat Generik Menteri Kesehatan Republik Indonesia. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik Kedokteran 3. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK03.

19.18.14. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1173/MENKES/ PER/X/2004 Tentang Rumah Sakit Gigi Dan Mulut 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: 269/MENKES/ PER/III/2008 Tentang Rekam Medis 3. Peraturan Menteri Kesehatan Ri Nomor 741/MENKES/PER/VII/2008 Tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan Di Kabupaten/Kota 3.15. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1197/MENKES/ SK/X/2004 Tentang Standar Pelayanan Farmasi Di Rumah Sakit 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 780/MENKES/PER/ VIII/2008 Tentang Penyelenggaraan Pelayanan Radiologi .VIII/2009 Tentang Rumah Sakit Indonesia Kelas Dunia. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 TAHUN 2002 Tentang Pedoman Susunan Organisasi Dan Tata Kerja Rumah Sakit Daerah 3.16. 3.17.

27.30 Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 416/MENKES/ PER/II/2011 Tentang Tarif Pelayanan Kesehatan Bagi Peserta PT ASKES (Persero) . Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1787/MENKES/ PER/XII/2010 Tentang Iklan Dan Publikasi Pelayanan Kesehatan 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1419/MENKES/ PER/X/2005 Tentang Penyelenggaraan Praktik Dokter Dan Dokter Gigi 3.24.25. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 210/MENKES/ PER/I/2011 Tentang Petunjuk Teknis Bantuan Operasional Kesehatan 3.04/2007 Tentang Pembebasan Bea Masuk Atas Impor Peralatan Dan Bahan Yang Digunakan Untuk Mencegah Pencemaran Lingkungan 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 147/MENKES/ PER/I/2010 Tentang Perizinan Rumah Sakit 3.21.29. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 340/MENKES/ PER/III/2010 Tentang Klasifikasi Rumah Sakit 3.20. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 330/MENKES/ PER/II/2011 Tentang Pedoman Deteksi Dini Gangguan Pemusatan Perhatian Dan Hiperaktivitas (GPPH) Pada Anak Serta Penanganannya 3.26.28. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1636/MENKES/ PER/XI/2010 Tentang Sunat Perempuan 3.23.22 Peraturan Menteri Keuangan Nomor 101/PMK. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1202/Menkes/SK/ VIII/2003 Tentang Indikator Indonesia Sehat 2010 Dan Pedoman Penetapan Indikator Provinsi Sehat Dan Kabupaten/Kota Sehat 3.3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 512/MENKES/ PER/IV/2007 Tentang Izin Praktik Dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran 3.

32.3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 631/MENKES/ PER/III/2011 Tentang Petunjuk Teknis Jaminan Persalinan 3.35.31.36. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 903/MENKES/ PER/V/2011 tentang Pedoman Pelaksanaan Program Jaminan Kesehatan Masyarakat *** . Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 519/MENKES/ PER/III/2011 Tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Anestesiologi Dan Terapi Intensif Di Rumah Sakit 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 755/MENKES/ PER/IV/2011 Tentang Penyelenggaraan Komite Medik Di Rumah Sakit 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 706/MENKES/ PER/IV/2011 Tentang Rekrutmen Petugas Kesehatan Haji Indonesia 3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 417/MENKES/ PER/II/2011 Tentang Komisi Akreditasi Rumah Sakit 3.33.34.

.

id PENAWARAN DAFTAR PERATURAN RUMAH SAKIT DI INDONESIA.FORMULIR PEMESANAN PT MEDIA DATA RISET Jl. Alamat Telepon Fax : . SMA XIV. 12 A Cawang UKI. 2011 Edisi Bahasa Indonesia Nama (Mr/Mrs/Ms) Position Nama Perusahaan NPWP No.co. Jakarta 13630 Phone : (021) 809 6071. 2011 Juli. e-mail : info@mediadata. No. 809 3140 Fax : (021) 809-6071.

ditambah biaya pengiriman (Jasa Kurir) Pembayaran ( v ) : Cash Cheque Transfer to .PT MEDIA DATA RISET AC.000 (empat juta rupiah ) Catatan : Harga belum termasuk pajak (10% PPn) Di luar Jakarta dan luar negeri.Tanda Tangan Tanggal Harga : Edisi Bhs. Indonesia .000. DEWI SARTIKA JAKARTA WS .Rp 4. 070 000 534 0497 BANK MANDIRI CAB. NO.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful