Anda di halaman 1dari 85

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Taman Nasional Alas Purwo terletak di ujung timur pulau Jawa. Tepatnya di kecamatan Tegal delimo Kabupaten Daerah Tingkat II Banyuwangi. Alas Purwo merupakan suaka marga satwa sekaligus Taman Nasional dengan luas 430.420 Ha. Taman Nasional Alas Purwo merupakan suatu ekosistem hutan tropis dataran rendah yang di dalamnya terdapat vegetasi hutan pantai, hutan mangrove, hutan tropis dataran rendah (hutan heterogen), dan sebagian hutan tanaman, padang rumput, dan hutan bambu. Adapun cuplikan yang diambil berada pada area hutan heterogen Alas Purwo yang mana di dalam tanahnya didiami oleh berbagai fauna tanah. Secara umum Taman Nasional Alas Purwo kondisi geografisnya bervariasi, dengan puncak tertinggi pada gunung Linggamanis (322 m dpl). Pada dataran rendah terdapat rawa-rawa terletak di sebelah barat. Di sebelah timur terdapat bukit Gampang yang terjal. Kawasan Taman Nasional Alas Purwo didominasi oleh hutan tropik dataran rendah. Salah satu bagian dari hutan tropik dataran rendah yaitu hutan pantai. Menurut Odum, 1993 hutan pantai terdiri dari dua daerah yang berbeda, yaitu hutan mangrove dan hutan campuran. Hutan mangrove terdapat di sepanjang pantai atau muara sungai yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Hutan campuran pohonnya selalu hijau dan tinggi dengan keanekaragaman yang tinggi, karena curah hujan tinggi, kandungan humus tinggi, dan penyinaran matahari lebih lama. Pada ekosistem daratan, organisme tanah merupakan pengurai yang berfungsi untuk mengubah bahan organik menjadi senyawa lain yang bermanfaat bagi kesuburan tanah. Fauna tanah seperti keong, bekicot, dan rayap sangat penting peranannya dalam proses dekomposisi, sebelum proses dekomposisi lebih lanjut oleh mikroorganisme tanah (Hakim, 1986 dalam Andayani, 2001). Hewan

tanah biasa ditemukan di tempat teduh, tanah yang lembab, sampah padang rumput, di bawah kayu lapuk, dan tempat lembab yang lainnya. Berdasarkan uraian diatas, yaitu habitat yang bermacam-macam pada hutan pantai, dimungkinkan mempunyai keanakaragaman jenis fauna tanah yang berbeda. Berkaitan dengan hal tersebut maka diadakan observasi dengan judul Studi Keanekaragaman Dan Kemerataan Hewan Tanah Di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi Jawa Timur. B. Tujuan 1. 2. 3. 4. Mengetahui jenis-jenis hewan tanah yang terdapat di hutan pantai Mengetahui keanekaragaman, kemerataan, dan kekayaan jenis Mengetahui pola distribusi jenis hewan tanah di hutan pantai Mengetahui spesies hewan tanah yang paling dominan di hutan Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. hewan tanah di hutan pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. C. Manfaat Penelitian 1. Dengan menerapkan metode Pitfall Trap, mahasiswa dapat mengetahui keanekaragaman, kemerataan, serta kekayaan jenis hewan tanah di hutan pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. 2. 3. Mahasiswa mengetahui jenis-jenis hewan tanah yang ada di Mahasiswa mengetahui kehidupan organisme dalam tanah hutan pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. dan peranannya bagi ekosistem yang ditempatinya.

BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Tanah Sebagai Habitat Hewan Tanah Komponen biotik dan abiotik sangat erat berhubungan di dalam tanah, yang berdasarkan batasannya terdiri dari lapisan kulit bumi yang dilapukkan dengan organisme hidup dan hasil pembusukannya bercampur aduk (Odum,1993 dalam Junaidah, 2001). Dalam definisi ilmiahnya tanah adalah sekumpulan dari benda alam di permukaan bumi yang tersusun dari horison-horison, terdiri dari campuran bahan mineral, bahan organik, air dan udara dan merupakan media untuk tumbuhnya tanaman (Hardjowigeno dalam Junaidah, 2001). Tanah merupakan kumpulan di tubuh alam, di atas permukaan bumi yang mengandung benda hidup dan mampu mendukung pertumbuhan tanaman. Sebagai benda alami yang heterogen, tanah terdiri dari fase padat, cair, dan gas yang bersifat dinamik. Sebagai suatu sistem, tanah merupakan sistem yang terbuka (Suim, 1997 dalam Fatawi, 2002). Menurut Hardjowigeno dalam Junaidah (2001) faktor-faktor yang mempengaruhi proses pembentukan tanah antara lain: Iklim Organisme Bahan induk Topografi (relief) Waktu B. Deskripsi Fauna Tanah Fauna tanah adalah hewan yang menempati tanah sebagai habitatnya. Menurut Adianto (1980) dalam Fatawi (2002) kehadiran fauna tanah pada habitatnya tidak sama, ada yang secara temporer dan ada pula yang menetap. Menurut Adianto (1980) dalam Fatawi (2002) fauna tanah secara umum dapat dikelompokkan berdasarkan ukuran tubuh, ketergantungan terhadap air, kehadirannya di tanah dan menurut tempat hidupnya.

Berdasarkan ukurannya, Van Der Driff (1951) dalam Ardianto (1980) dalam Fatawi (2002) membagi fauna tanah menjadi empat kategori sebagai berikut: Mikrofauna : 20-200 mikron Mesofauna : 200 mikron-2 mm Makrofauna : 2-20 mm Megafauna : 20-200 mm Fauna tanah yang temporer, yaitu golongan hewan tanah yang memasuki

Berdasarkan kehadirannya, fauna tanah dibagi menjadi: tanah dengan tujuan bertelur, setelah menetas dan berkembang menjadi dewasa, hewan akan keluar dari tanah. Misalnya: Diptera. Fauna tanah yang transien, yaitu hewan yang seluruh daur hidupnya berlangsung di atas tanah. Misalnya: kumbang dari famili Conccinelidae. Fauna tanah yang periodik, yaitu hewan yang seluruh daur hidupnya ada di dalam tanah, hanya sesekali hewan dewasa keluar dari dalam tanah untuk mencari makanan dan setelah itu masuk kembali ke dalam tanah. Misalnya: ordo Forficula, Chelisolches, Collembola, dan Acarina. Fauna tanah yang permanen, yaitu hewan yang seluruh daur hidupnya ada di dalam tanah, dan tidak pernah keluar dari dalam tanah. Misalnya: Nematoda tanah, Protozoa, dan Rotifera. Menurut Adianto (1980) dalam Fatawi (2002) berdasarkan sifat ketergantungan terhadap air, fauna tanah terbagi menjadi: Hidrobiontes, yaitu fauna tanah yang membutuhkan air relatif banyak untuk aktifitas hidupnya. Misalnya: Cilliata dan Flagelata. Higrofil, yaitu fauna tanah yang tidak menyukai air terlalu banyak untuk syarat hidup optimalnya. Misalnya: Collembola. Xerofil, yaitu fauna tanah yang lebih menyukai habitat kering. Misalnya: jenis laba-laba.

Fauna tanah menurut tempat hidupnya, dibagi menjadi: Treefauna, yaitu hewan yang hidup di pohon. Epifauna, yaitu hewan yang hidup di permukaan tanah. Infauna, yaitu hewan yang hidup di dalam tanah. C. Klasifikasi Fauna Tanah Dalam pembahasan berikut akan diuraikan ciri-ciri fauna tanah berdasarkan klasifikasi dari Borror dalam Maulidiyah (2000): a) Ordo Tysanura ada, Tarsi 3-5, Terbagi atas 3 famili yaitu: Lepidotrichidae, Lepismatidae, dan Ukurannya sedang sampai kecil, Bentuk memanjang dan agak gepeng, Mata majemuk kecil dan sangat lebar terspisah, mata tunggal tidak

Nicotidae. b) Ordo Diplura Mempunyai 2 filamen ekor, Tarsi 1 ruas, Terdapat stili pada ruas abdomen 1-7 atau 2-7, Terbagi atas 3 famili, yaitu: Japygidae, Campodeidae,

Procampodeidae, dan Anajapygidae. c) Ordo Protura Tubuh kecil berwarna keputih-putihan, Panjng 0,6 - 1,5 mm, Tidak memiliki mata ataupun sungut, Terbagi atas beberapa famili yaitu: Eosentormidae, Protentomidae,

Acerentomidae, dan lain-lain. d) Ordo Collembola Abdomen mempunyai 6 segmen, Tubuh kecil tidak bersayap,

Antena beruas 4 dan kaki dengan tarsus beruas tunggal, Terbagi atas beberapa famili yaitu: Onychiuridae, Podiridae,

Hypogastruridae, Entomobrydae, Sminthuridae, dan Nelidae. e) Ordo Isoptera Golongan serdadu mempunyai kepala yang sangat berskleretisasi, Golongan pekerja mempunyai warna pucat dengan tubuh lunak, memanjang, hitam, dan besar, mulut tipe pengunyah. f) Ordo Orthoptera Ada yang bersayap dan ada yang tidak bersayap, Tubuh memanjang sersi bagus terbentuk, Bagian mulut adalah tipe pengunyah, Terbagi atas beberapa famili yaitu: Grillotalpidae, Tridactylidae,

Tetrididae, Eugamastracidae, Acrididae dan lain-lain. g) Ordo Pleoptera Ukuran medium (kecil agak gepeng), Sayap depan memanjang , agak sempit, Sungut panjang, tarsi beruas 3, Terbagi atas beberapa famili yaitu: Pteronarcyidae, Capnidae,

Peridae, dan lain-lain. h) Ordo Dermaptera Tubuh memanjang ramping dan agak gepeng, Sayap depan memendek seperti kulit, tidak mempunyai rangka sayap, Aktif pada malam hari, Terbagi atas beberapa famili yaitu: Forficulidae, Chelisochidae, Labidae, Labiduridae dan lain-lain. i) Ordo Tysanoptera Bentuk langsing, panjang 0,5-5 mm, Terdapat atau tidak ada sayap, Sungut pendek, tarsi 1-2 ruas,

Terbagi

atas

famili:

Phaelothripidae,

Aelothripidae,

Thripidae,

Mesothripidae, Heterothripidae. j) Ordo Hemiptera Sayap depan menebal seperti kulit, Bagian mulut adalah tipe menusuk, menghisap, dalam bentuk paruh, Makanannya cairan tumbuhan atau cairan tubuh hewan, Terbagi atas famili: Polyctenidae, Belastocoridae, Ochteridae, Corixidae, dan Nepidae. k) Ordo Homoptera Termasuk penghisap dengan 4 penusuk, Mempunyai 4 sayap, Sungut sangat pendek, Terbagi atas beberapa famili yaitu: Corydalidae, Sialidae, Mantispidae, Raphididae, Inocullidae dan lain-lain. l) Ordo Neuroptera Bertubuh lunak dengan 4 sayap, Mempunyai banyak rangka sayap menyilang dan bercabang, Terbagi atas beberapa famili yaitu: Corydalidae, Sialidae, Mantispidae, Raphididae, Inocullidae dan lain-lain. m) Ordo Coeleptera Mempunyai 4 pasang sayap dengan sepasang sayap depan menebal, Terbagi atas beberapa famili yaitu Bittacidae, Boeridae, meropeidae, Panorpidae, dan Panorpodidae. n) Ordo Diptera Mempunyai sepasang sayap di depan, Larva tanpa kaki, kepala kecil, Terbagi atas beberapa famili yaitu: Nymphomylidae, Tricociridae, Tanyderidae, Xylophagidae, Tripulidae dan lain-lain. p) Ordo Hymenoptera Ukuran tubuh bervariasi, Antena 10 ruas atau lebih,

Mulut bertipe penggigit dan penghisap, Terbagi famili yaitu: Orussidae, Siricidae, Xphydridae, Chephidae, Argidae, Cimbicidae, dan lain-lain.

D. Keanekaragaman Fauna Tanah Keanekaragam jenis adalah suatu keragaman atau perbedaan di antara anggota-anggota suatu kelompok spesies. Suatu komunitas mempunyai keragaman jenis tinggi jika komunitas itu disusun oleh banyak spesies (jenis) dengan kelimpahan spesies yang sama atau hampir sama. Sebaliknya jika komunitas itu disusun oleh sangat sedikit spesies yang dominan maka keanekaragaman jenisnya rendah (Soegianto, 1994 dalam Junaidah, 2001). Menurut Odum (1971) dalam Wulandari (1999) dalam Fatawi (2002) menyatakan bahwa ada beberapa parameter yang dapat diukur untuk mengetahui keadaan suatu ekosistem, misalnya dengan melihat nilai keanekaragaman. Ada dua faktor penting yang mempengaruhi keanekaragaman hewan tanah, yaitu kekayaan jenis (Indeks Richness) dan kemerataan spesies (Indeks Evennes). Pada komunitas yang stabil Indeks Richness dan Indeks Evennes tinggi. Sedangkan pada komunitas yang terganggu karena adanya campur tangan manusia kemungkinan Indeks Richness dan Indeks Evennes randah. Menurut Junaidah (2001) komponen utama dari keanekaragaman adalah kesama-rataan atau equitibilitas dalam pembagian individu yang merata di antara jenis, fungsi Shanon atau indeks H, menggabungkan komponen keanekaragaman (variety) dan komponen kemerataan (evennes) sebagai indeks keanekaragaman keseluruhan. Ekosistem yang mempunyai nilai diversitas tinggi umumnya memiliki rantai makanan yang lebih panjang dan kompleks, sehingga berpeluang lebih besar untuk terjadinya interaksi seperti pemangsaan, parasitisme, kompetisi, komensialisme, ataupun mutualisme. E. Pola Distribusi Hewan Tanah

Secara umum populasi menyebar dalam tiga pola yaitu acak (random), mengelompok/agresi (clumped), dan seragam (uniform). Pada umumnya populasi hewan cenderung untuk berkelompok, oleh karenanya dari ketiga pola tersebut sering kali dijumpai gabungan dua pola yaitu acak mengelompok, kelompok bergerombol, dan seragam kelompok.

. . . . . . . . . . .

A B C Gambar 2.1 Pola sebaran populasi A. acak, B. mengelompok, C. seragam Menurut Eden (1990) berdasarkan asumsi penyebaran individu-individu adalah acak, maka dapat didefinisikan bahwa varians (S2) adalah sama dengan harga rata-rata ( x ). Jadi, apabila varians lebih besar dari harga rata-rata maka penyebaran individu adalah berkelompok, dan sebaliknya apabila varians lebih kecil dari pada harga rata-rata maka penyebarannya merata. Menurut Dharmawan, dkk (2004) pola sebaran acak menunjukkan terdapat keseragaman (homogenitas) kondisi lingkungannya. Pola sebaran random dapat disebabkan oleh pengaruh negatif persaingan sumber daya diantara individu anggota populasi itu. Sedangkan pola sebaran mengelompok dapat disebabkan oleh sifat agregarius, adanya keragaman (heterogenitas) kondisi lingkungan, ketersediaan makanan, perkawinan, pertahanan, perilaku sosial, serta faktor persaingan. Pola sebaran merata umumnya terdapat pada tumbuhan. Penyebaran ini terjadi apabila ada persaingan yang kuat antara individu-individu dalam populasi tersebut. Pada tumbuhan misalnya persaingan untuk mendapatkan nutrisi dan ruang.

F. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kenekaragaman dan Distribusi Fauna Tanah Faktor lingkungan berperan sangat penting dalam menyusun berbagai pola penyebaran fauna tanah. Faktor biotik dan abiotik bekerja secara bersamasama dalam suatu ekosistem, menentukan kehadiran, kelimpahan, dan penampilan organisme. Menurut 1. Faktor biotik a) b) 1. kompetisi 2. predator 2. Faktor abiotik a) Kelembaban tanah b) Suhu tanah c) pH tanah Pertumbuhan populasi Interaksi antar spesies, berupa: Andayani (2001) faktor-faktor yang mempengaruhi keanekaragaman fauna tanah antara lain:

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif observatif untuk memperoleh informasi tingkat keanekaragaman dan kemerataan hewan tanah di Taman Nasional Alas Purwo Bayuwangi. B. Obyek Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah semua jenis hewan tanah yang berada di hutan pantai Taman Nasional Alas Purwo Bayuwangi. Sedangkan sampel dalam penelitian ini adalah jenis hewan tanah yang tertangkap dalam sumur jebakan (Pitfall Trap). C. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 17 Nopember 2005 sampai minggu I bulan Januari 2006 di Taman Nasional Alas Purwo Bayuwangi dan Laboratorium Ekologi ruang 109 di gedung Biologi Universitas Negeri Malang. D. Alat dan Bahan 1. Soil tester Termometer tanah Kantong plastik Timba plastik Bendera Alat Gelas air mineral Botol film Alat penggali tanah Kompas bidik Mikroskop stereo

Cawan arloji Jarum Kertas label 2. Larutan alkohol 15 % Larutan gliserin 15% E. Prosedur Kerja 1. 2. Bahan

Kuas kecil Pinset

Larutan formalin 70% Larutan aquades Melakukan observasi untuk mengetahui lokasi Menentukan lokasi pengambilan cuplikan yang

penelitian di hutan pantai Triangulasi Alas Purwo Banyuwangi. dimulai dari bagian tepi pantai menuju hutan pantai sebanyak 25 plot untuk masing-masing kelompok. 3. masing plot (gambar 3.1): a) Menggali tanah sedalam + 10 cm dengan alat penggali tanah, b) Memasukkan gelas air mineral yang telah berisi campuran aquades, alkohol 15%, dan gliserin 15% (perbandingan 3 : 1 : 1) ke dalam tanah yang telah digali, c) Meratakan permukaan tanah dengan bagian mulut gelas air mineral, d) Menutupi gelas air mineral dengan serasah daun. 4. 5. 6. lapangan. 7. Malang. Melakukan kegiatan identifikasi lanjutan di Laboratorium Ekologi ruang 109 di gedung Biologi Universitas Negeri Mengambil jebakan Pitfall Trap setelah + 24 jam. Memasukkan spesimen ke dalam botol film yang Mengidentifikasi spesimen hewan tanah di Memasang jebakan Pitfall Trap pada masing-

telah ditetesi formalin 70% sebanyak 3 tetes.

d
Tanah

e
Tanah

a b c

Gambar 3.1 Cara pemasangan Pitfall Trap Keterangan : a = gelas air mineral b = aquades + alkohol 15% + gliserin 15% (3 : 1 : 1) c = lubang tempat gelas air mineral diletakkan d = serasah dedaun e = permukaan tanah

F.

Teknik Tabulasi Data Pengambilan data dilakukan dengan cara mengidentifikasi spesies hewan

tanah yang ditemukan pada setiap plot. Kemudian data yang diperoleh dikompilasikan sebanyak 20 kelompok yang digunakan sebagai ulangan. Dari 25 plot yang dipasang oleh 1 kelompok digunakan sebagai stasiun pada data kompilasi. Jadi, terdapat 25 stasiun dan pada 1 stasiun terdapat 20 ulangan. Tabel keanekaragaman, kemerataan, dan kekayaan jenis hewan tanah di hutan pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi
No. Taksa

Stasiun
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Total H E R

G.

Teknik Analisis Data Data yang diperoleh kemudian dianalisis indeks keragaman, indeks

kemerataan, dan indeks kekayaan jenis pada masing-masing stasiun. 1) Indeks keanekaragaman Shanon Wiener H = - Pi ln Pi Keterangan: Pi = n/N H : Indeks keanekaragaman Shanon Wiever n : Jumlah masing-masing spesies N : Jumlah total spesies dalam sampel (Ludwig dan Reynolda, 1998 dalam Junaidah, 2001) 2) H' ln .S H : Indeks keanekaragaman Shanon Wiever S : Jumlah spesies (n1, n2, n3, ..) (Ludwig dan Reynolda, 1998 dalam Junaidah, 2001) 3) Selanjutnya dihitung nilai kekayaan dengan menggunakan rumus indeks Richness: R= S 1 ln .N S : Jumlah spesies (n1, n2, n3, ..) N : Total individu dalam pengambilan sampel (Ludwig dan Reynolda, 1998 dalam Junaidah, 2001) 4) Untuk mengetahui dominansi suatu spesies dilakukan perhitungan nilai dominansi sebagai berikut: Setelah memperoleh indeks keanekaragaman ShanonWiener, selanjutnya menghitung nilai indeks kemerataan (Evennes) dengan rumus: E=

Keterangan: E : Indeks kemerataan evennes

Keterangan: R : Indeks Richness

D=

n 100 % N
n : Jumlah individu masing-masing spesies

Keterangan: D : Dominansi spesies

N : Total individu dalam pengambilan sampel (Odum, 1993 dalam Maulidiyah, 2003)

Tabel 4.2. Tabel Ringkasan Indeks Keanekaragaman, Kemerataan dan Kekayaan Hewan Tanah di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi
Stasiun 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 H 2,37608 2,54213 2,02403 2,24535 2,19032 1,34439 2,26472 2,18037 1,67524 2,58123 1,83484 2,72507 2,26851 2,32229 2,37216 2,55908 2,56798 2,32448 2,66368 2,76567 1,85935 2,41049 2,34738 2,2152 2,08875 E 0,78045 0,78976 0,6288 0,70652 0,65047 0,44158 0,73267 0,69538 0,52044 0,8019 0,55064 0,80121 0,68078 0,73073 0,70447 0,85424 0,83078 0,77593 0,81756 0,90841 0,72491 0,8694 0,86682 0,83939 0,79148 R 4,19227 4,7466 4,16975 4,641 5,18695 3,46534 3,91015 4,25026 4,17205 4,71736 4,41473 6,05745 5,31349 4,72518 5,91191 4,69942 4,56009 3,73912 5,96708 4,82726 2,98111 3,83433 3,82142 3,37649 3,21539

3 2.5

Indeks H'

2 1.5 1 0.5 0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

Stasiun

Grafik 4.1. Grafik Nilai Indeks Keanekaragaman Hewan Tanah di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi.

1 0.8

Indeks E

0.6 0.4 0.2 0


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

Stasiun

Grafik 4.2. Grafik Nilai Indeks Kemerataan Hewan Tanah di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi.

7 6 5 4 3 2 1 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

Indeks R

Stasiun

Grafik 4.3. Grafik Nilai Indeks Kekayaan Hewan Tanah di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi.

80 70 60

D (%)

50 40 30 20 10 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

Stasiun

Grafik 4.4. Grafik Nilai Predominasi Tulorchesia carpensis di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi.

BAB V PEMBAHASAN A. Jenis Hewan Tanah yang Ditemukan di Hutan Pantai Dalam penelitian ini ditemukan sebanyak 170 spesies hewan tanah. Hal ini menunjukkan bahwa spesies hewan tanah di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi masih melimpah jumlahnya. Spesies Tulorchesia capensis dan Monomorium sp. ditemukan pada hampir semua plot sampel. Hal ini menunjukkan bahwa kondisi dan sumberdaya yang dibutuhkan spesies-spesies tersebut masih dalam kisaran toleransinya. Sebagian besar spesies-spesies hewan tanah ditemukan di lokasi semak, rumput dan tanah terbuka. Selain itu hewan tanah juga sering ditemukan pada daerah yang kelembabannya tinggi seperti di bawah serasah daun atau di bawah reruntuhan pohon. Spesies Tulorchesia capensis dan Monomorium sp. mulai ditemukan pada stasiun 1 sampai stasiun 25. Kedua spesies ini dapat ditemukan pada semua stasiun karena keduanya menyukai semua habitat yang ada di hutan pantai. Selain itu, kondisi dan sumberdaya pada 25 stasiun telah mencukupi kebutuhan kedua spesies ini. B. Keanekaragaman, Kemerataan, dan Kekayaan Jenis

Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi

Hewan Tanah di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi 1) Keanekaragaman Berdasarkan analisis tentang indeks keanekaragaman jenis hewan tanah yang terdapat di lokasi penelitian berkisar antara 1,34439 - 2,76567 (tabel pada analisis data). Ini menunjukkan bahwa dari 25 stasiun yang tercuplik, habitat pada stasiun 20 merupakan habitat yang paling sesuai bagi kehidupan hewan tanah. Dari grafik terlihat bahwa keanekaragaman tertinggi pada stasiun 20 dan terendah pada stasiun 6. Tingginya nilai indeks keanekaragaman pada stasiun 20 disebabkan oleh berbagai faktor lingkungan yang mempengaruhinya, misalnya jenis vegetasi

tumbuhan. Apabila jenis vegetasi tumbuhan penyusunnya semakin beragam, maka jenis hewan tanah juga semakin beragam. Menurut Eusie (1990) dalam Maulidiyah (2003) suatu daerah yang memiliki keanekaragaman spesies tumbuhan yang tinggi terdapat jumlah spesies hewan yang tinggi pula. Selain itu pada stasiun tersebut mempunyai kondisi lingkungan yang lebih heterogen dan lebih kompleks, artinya kondisi faktor biotik dan abiotiknya lebih bervariasi dibandingkan dengan stasiun lainnya. Menurut Krebs (1978) dalam Fatawi (2002) semakin heterogen dan komplek suatu lingkungan secara fisik maka semakin tinggi tingkat keanekaragaman spesies. Tingginya nilai indeks keanekaragaman pada stasiun 20 juga dipengaruhi oleh pH tanah. Menurut Heddy (1994) dalam Maulidiyah (2003) menyatakan bahwa derajat keasaman (pH) tanah merupakan faktor pembatas bagi kehidupan organisme baik flora maupun fauna tanah. Kondisi pH yang terlalu asam atau basa akan menjadikan organisme mengalami kehidupan yang tidak sempurna atau bahkan mati. Menurut Wulangi (1992) dalam Maulidiyah (2003) khusus pada hewan tanah, pH tanah berpengaruh secara langsung mengenai organ-organ tubuhnya, sehingga suatu daerah tertentu yang mempunyai pH terlalu asam atau terlalu basa jarang sekali terdapat hewanhewan tanah. 2) Kemerataan Berdasarkan analisis tentang nilai indeks kemerataan, diperoleh indeks kemerataan yang berkisar antara 0 0,90841. Indeks kemerataan ini digunakan untuk melihat kemerataan pembagian individu di antara spesies yang ada (Odum, 1993 dalam Fatawi, 2002). Indeks kemerataan yang berkisar antara 0 0,90841 yang mendekati 1 menunjukkan bahwa kondisi habitat pada semua lokasi penelitian adalah heterogen, artinya kondisi faktor biotik dan abiotiknya lebih bervariasi. Hal ini sesuai dengan pernyataan Mabdoan (1996) dalam Wulandari (1999) dalam Fatawi (2002) bahwa keberadaan individu masing-masing spesies pada suatu lokasi cukup berimbang jika nilai indeks kemerataan (Evennes) relatif mendekati 1. Nilai indeks kemerataan tertinggi terdapat pada stasiun 20 ini menunjukkan bahwa pada lokasi tersebut hewan tanah yang ditemukan memiliki

batas toleransi yang hampir sama terhadap kondisi abiotik dan ketersediaan sumber daya yang ada. 3) Kekayaan Dari hasil penelitian diperoleh nilai indeks kekayaan jenis yang berkisar antara 2,98111 6,05745. Nilai indeks kekayaan tertinggi terdapat pada stasiun 12. Menurut Odum (1993) dalam Fatawi (2002) indeks kekayaan jenis cukup tinggi artinya jenis fauna tanah yang menghuni lokasi tersebut cukup beragam, sehingga memiliki kondisi lingkungan yang optimum. Karena banyak macam jenis yang mendiami habitat tersebut, maka kemungkinan dapat terjadi rantai makanan yang panjang dan peluang yang lebih besar untuk terjadinya interaksi antar anggota penyusunnya, sehingga kondisi lingkungannya mantap. Sebagaimana halnya dengan indeks keanekaragaman dan indeks kemerataan, tingginya indeks kekayaan juga dipengaruhi oleh berbagai faktor lingkungan, seperti jenis vegetasi tumbuhan, kondisi lingkungan yang lebih heterogen dan kompleks, serta pH tanah. C. Pola Distribusi Hewan Tanah di Hutan Pantai Taman Secara umum populasi hewan tanah di hutan pantai taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi menyebar dalam tiga pola, yaitu acak (random), mengelompok (clumped), dan merata (uniform). Namun pola penyebaran populasi hewan tanah pada setiap stasiun menunjukkan perbedaan. Stasiun yang sebagian besar terdiri atas populasi hewan tanah yang pola distribusinya acak menunjukkan bahwa pada stasiun tersebut faktor lingkungannya hampir sama. Menurut Dharmawan, dkk (2004) pola sebaran acak menunjukkan terdapat keseragaman (homogenitas) kondisi lingkungannya. Pola sebaran random disebabkan oleh pengaruh negatif sumber daya di antara individu anggota populasi itu. Stasiun yang sebagian besar terdiri atas populasi hewan tanah yang pola distribusinya merata hal ini menunjukkan bahwa pada stasiun tersebut terjadi persaingan yang kuat di antara individu penyusun populasi. Menurut Syafei

Nasional Alas Purwo Banyuwangi

(1990) penyebaran secara merata umumnya terdapat pada tumbuhan. Terjadi apabila ada persaingan yang kuat di antara individu-individu dalam populasi tersebut, misalnya persaingan untuk mendapatkan nutrisi dan ruang pada tumbuhan. Stasiun yang sebagian besar terdiri atas populasi hewan tanah yang pola distribusinya mengelompok menunjukkan bahwa pada stasiun tersebut individu penyusun populasi memberikan respon terhadap perbedaan secara lokal (berkelompok). Menurut Dharmawan, dkk (2004) pola sebaran mengelompok dapat disebabkan oleh sifat agregarius, adanya keragaman (heterogenitas) kondisi lingkungan, ketersediaan makanan, perkawinan, pertahanan, perilaku sosial, serta faktor persaingan. D. Spesies Hewan Tanah yang Paling Dominan di Hutan Berdasarkan hasil analisis tentang dominansi dapat diketahui spesies yang paling dominan pada masing-masing stasiun. Stasiun 1 didominasi oleh Apate monacha. Stasiun 2 didominasi oleh Thulorchesia capensis, stasiun 3: Tulorchesia capensis dan Neanura muscasum, stasiun 4: Tulorchesia capensis, stasiun 5: Tulorchesia capensis, stasiun 6: Tulorchesia capensis, stasiun 7: Tulorchesia capensis, stasiun 8: Tulorchesia capensis dan Monomorium sp., stasiun 9: Tulorchesia capensis, stasiun 10: Tulorchesia capensis, stasiun 11: Talaur chastia, stasiun 12: Hymenoptera, stasiun 13: Tulorchesia capensis, stasiun 14: Tulorchesia capensis, stasiun 15: Tulorchesia capensis, stasiun 16: Hypogastrura, stasiun 17: Monomorium sp. dan Rafalia insularis, stasiun 18: Monomorium sp. dan Tulorchesia capensis, stasiun 19: Metilosoma grandiceps, stasiun 20: Ptomophagus concobrinus dan Tulorchesia capensis, stasiun 21: Tulorchesia capensis, stasiun 22: Monomorium sp. dan Diptera, stasiun 23: Orthoptera, stasiun 24: Monomorium sp., dan stasiun 25: Tulorchesia capensis. Dari uraian di atas dapat diketahui bahwa masing-masing spesies mendominasi lokasi tertentu, artinya lokasi tersebut memiliki kondisi lingkungan yang paling sesuai untuk hewan dapat hidup. Kramadibrata (1990) dalam Andayani (2001) menyatakan bahwa suatu spesies bisa berada di suatu tempat dan

Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi

tidak ada di tempat lain disebabkan oleh beberapa faktor, di antaranya: (1) tempattempat yang dapat dihuni spesies hewan hanya cocok dihuni dalam jangka waktu singkat, (2) tempat-tempat yang secara potensial dapat dihuni menjadi tidak ditempati akibat kehadiran spesies lain, (3) dalam tempat yang dapat dihuni, ketersediaan sumber daya pentingnya rendah. Secara keseluruhan diketahui bahwa Tulorchesia capensis merupakan hewan yang mempunyai kelimpahan spesies yang relatif lebih tinggi dari 25 stasiun pencuplikan (tabel pada analisis data). Hal ini menunjukkan bahwa Tulorchesia capensis merupakan hewan tanah yang predominasi untuk semua lokasi penelitian. Soetjipta (1993) dalam Andayani (2001) mengemukakan bahwa suatu spesies yang secara permanen lebih melimpah dari pada spesies lainnya, akan mengkonsumsi makanan lebih banyak, menempati lebih banyak tempat untuk reproduksi, dan memerlukan lebih banyak ruang, sehingga pengaruhnya lebih besar.

BAB VI PENUTUP

A. 1.

Kesimpulan Dalam observasi ini ditemukan jenis-jenis

hewan tanah sejumlah 170 spesies. Spesies Tulorchesia capensis dan Monomorium sp. ditemukan pada hampir semua plot sampel. 2. Nilai indeks keanekaragaman berkisar antara 1,34439 - 2,76567, keanekaragaman tertinggi pada stasiun 20 dan terendah pada stasiun 6. Untuk Indeks kemerataan berkisar antara 0,44158 - 0,90841. Nilai indeks kemerataan tertinggi pada stasiun 20, sedangkan yang terendah pada stasiun 6. Sedangkan nilai indeks kekayaan jenis berkisar antara 2,9811 6,05745. Nilai indeks kekayaan tertinggi terdapat pada stasiun 12 sedangkan yang terendah pada stasiun 21. 3. Pola distribusi hewan tanah pada 25 stasiun umumnya mengelompok, merata, dan acak. Sebaran besar penyebarannya secara mengelompok, hanya sedikit saja yang merata. 4. Spesies hewan tanah di hutan pantai Taman Nasional Alas Purwo yang paling dominan adalah Tulorchesia capensis. B. 1. Saran Sebaiknya dilakukan pengukuran faktor biotik dan faktor

abiotik dari lingkungan sehingga didapatkan data yang dapat menunjukkan hubungan konkret antara keberadaan hewan dengan kondisi lingkungannya. 2. 3. Sebaiknya kompilasi data dilakukan lebih awal supaya Kerja sama antar kelompok perlu ditingkatkan guna memperlancar pembuatan laporan. kelancaran pembuatan laporan.

DAFTAR PUSTAKA Andayani, Lilis. 2001. Studi Keanekaragaman Fauna Tanah Pascaerupsi Gunung Kelud Kecamatan Ngancar Kediri. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: FMIPA UM Dharmawan, Agus, dkk. 2004 Ekologi Hewan. Malang: FMIPA UM Syafei, Eden Surasana. 1990. Pengantar Ekologi Tumbuhan. Bandung: ITB Junaidah. 2001. Keanekaragaman Serangga Tanah (Infauna) di Gunung Kelud Kabupaten Kediri. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: FMIPA UM Fatawi, Zaim. 2002. Studi Keanekaragaman Serangga Tanah (Epifauna) pada Berbagai Ketinggian di Lereng Gunung Ijen Kabupaten Banyuwangi. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: FMIPA UM Maulidiyah, Ary. 2003. Studi Keanekaragaman Fauna Tanah (Infauna) di Puncak Gunung Ijen Kabupaten Banyuwangi. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: FMIPA UM

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Taman Nasional Alas Purwo terletak di ujung timur pulau Jawa. Tepatnya di kecamatan Tegaldlimo Kabupaten Daerah Tingkat II Banyuwangi. Alas Purwo merupakan suaka marga satwa sekaligus Taman Nasional dengan luas 430.420 Ha. Berdasarkan keputusan menteri kehutanan No.283/kpts-II/1992 tanggal 26 Februari 1992 secara resmi taman nasional ini ditetapkan sebagai Taman Nasional. Taman Nasional Alas Purwo merupakan kawasan konservasi flora dan fauna yang didominasi oleh hutan tropik dataran rendah. Menurut Syafei (1990) hutan pantai adalah salah satu dari hutan tropik dataran rendah. Pada hutan ini hutan jatuh sepanjang tahun, umumnya dengan satu bulan atau lebih dengan periode relatif kering. Suhu dan laju penyinaran adalah tinggi dan sangat kecil adanya variasi musim. Hutan pantai terbagi atas dua daerah yang berbeda yaitu hutan mangrove dan hutan campuran (Odum, 1993). Pertumbuhan yang secara terus-menerus pada daerah beriklim tropis ini mampu menunjang jumlah biomasa hewan yang hidup di kawasan hutan sehingga rantai makanan panjang dan sangat kompleks. Taman Nasional Alas Purwo merupakan suatu ekosistem hutan tropis dataran rendah yang di dalamnya terdapat vegetasi hutan pantai, hutan mangrove, hutan tropis dataran rendah (hutan heterogen), dan sebagaian hutan tanaman, padang rumput, dan hutan bambu. Adapun cuplikan yang diambil berada pada area hutan heterogen Alas Purwo yang mana di dalam tanahnya didiami oleh berbagai fauna tanah. Secara umum Taman Nasional Alas Purwo kondisi geografisnya bervariasi, dengan puncak tertinggi pada gunung Linggamanis (322 m). Pada dataran rendah terdapat rawa-rawa terletak di sebelah barat. Di sebelah timur terdapat bukit Gampang yang terjal. Kawasan Taman Nasional Alas Purwo

didominasi oleh hutan tropik dataran rendah. Salah satu bagian dari hutan tropik dataran rendah yaitu hutan pantai (Irawan, 1999). Berdasarkan sebaran vegetasi tumbuhan yang ada di kawasan hutan pantai Taman Nasional Alas Purwo ini dari tepi pantai ke arah daratan, vegetasi berubah dari vegetasi mangrove menjadi vegetasi hutan heterogen. Fisiognomi vegetasinya memiliki kanopi yang lebat sehingga cahaya matahari tidak sampai ke dasar hutan. Kondisi ini berpengaruh terhadap hewan di dalamnya. Menurut Syafei (1990) hewan yang hidup di suatu daerah (habitat) tertentu memiliki cara khas ynag bergantung pada spesies tumbuhannya. Serangga merupakan golongan hewan yang dominant di muka bumi sekarang ini. Dalam jumlah, mereka melebihi semua hewan melata darat lainnya dan praktis mereka terdapat dimana-mana. Serangga telah hidup di bumi kira-kira 350 juta tahun, dibanding dengan manusia yang kurang dari 2 juta tahun (Borror, 1992). Menurut Ferb (1989) dalam Irawan (1999), hutan mampu menampung kepadatan populasi serangga lebih besar dibandingkan dengan hewan lain sehingga apabila dibandingkan antara massa keseluruhan hewan lain maka massa serangga lebih besar. Menurut Widagdo (2002) serangga malam merupakan hewan nokturnal yaitu hewan yang beraktivitas pada malam hari dengan menggunakan sebagian besar hidupnya tanpa cahaya matahari. Untuk itu sudah tentu serangga malam memiliki mekanisme tertentu untuk bisa bertahan hidup dan berkembang biak. Berdasarkan uraian di atas, fenomena stratifikasi vegetasi hutan pantai yang berhubungan dengan keberadaan komunitas serangga menarik untuk dikaji. Berkaitan dengan hal tersebut, dalam rangka pelaksanaan KKL Ekologi Hewan maka diadakan observasi dengan judul Keanekaragaman, Kemerataan, dan Kekayaan Serangga Malam di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo. B. Tujuan Berdasarkan latar belakang di atas, maka observasi ini bertujuan untuk: 1. Untuk mengetahui jenis-jenis serangga malam di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi.

2. Untuk mengetahui keanekaragaman, kemerataan, dan kekayaan jenis serangga malam di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi 3. Untuk mengetahui pola distribusi jenis serangga malam di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi 4. Untuk mengetahui waktu aktif serangga malam di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi 5. Untuk mengetahui spesies apakah yang paling dominan pada tiap-tiap waktu pengambilan sampel serangga malam di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi. C. Manfaat Observasi Manfaat dari observasi ini, adalah: Bagi mahasiswa 1. Dapat menginventarisasi jenis-jenis serangga malam di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi. 2. Dapat mengetahui pengaruh waktu terhadap keanekaragaman, kemerataan, dan kekayaan serangga malam di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi. 3. Dapat mengetahui pola distribusi serangga malam di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi. Bagi dunia pendidikan 1. Dapat menambah informasi untuk kemajuan ilmu pengetahuan khususnya di bidang entomologi. 2. Dapat menjadi informasi bagi dunia pendidikan dalam kegiatan belajar mengajar khususnya kegiatan praktikum lapangan untuk mendapatkan pengetahuan yang lebih mendalam tentang materi avertebrata kelas insecta. 3. Bisa digunakan sebagai tambahan informasi bagi penelitian selanjutnya yang berhubungan dengan serangga malam yang ada di Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi.

D. Batasan Masalah Penelitian ini hanya terbatas pada serangga malam di hutan pantai Taman Nasional Alas Purwo nilai dari hutan mangrove yang berbatasan dengan pantai sampai kehutan peralihan.

BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Biologi Serangga 1. Stuktur Luar Tubuh Serangga Serangga terrgolong filum Arthropoda, subfilum Mandibulata, dan kelas Insekta. Tubuh serangga terdiri dari tiga bagian yaitu kepala (caput), dada (torak), dan perut (abdomen). Pada kepala terdapat alat-alat untuk memasukkan makanan atau mulut, mata majemuk (mata faset) dan sepasang antena. Thoraks terdiri dari tiga ruas yang berturut-turut dari depan yaitu prothoraks, mesothoraks dan metathoraks. Ketiga ruas thoraks tersebut pada hampir semua serangga dewasa dan sebagian serangga muda memiliki tungkai. Sayap terdapat pada mesothoraks jika satu pasang, dan terdapat pada metathoraks jika dua pasang. Abdomen merupakan bagian tubuh yang hanya sedikit mengalami perubahan, berisi antaranya adalah alat pencernaan. Tidak seperti vertebrata serangga tidak memiliki kerangka dalam. Tubuh serangga ditopang oleh pengerasan dinding tubuh melalui proses sklerotisasi yang berfungsi sebagai kerangka luar (eksoskeleton). Dinding tubuh (integumen) serangga terdiri atas satu lapis epidermis dan selaput dasar dan kutikula (Widagdo, 2002). 2. Jenis-jenis Serangga yang Banyak Ditemukan di Indonesia Menurut Jumar (2000) dalam Widagdo (2002), kelas Insekta terbagi menjadi dua sub kelas yaitu Apterygota dan sub kelas Pterygota. Sub kelas Apterygota memiliki ciri-ciri sebagi berikut: Serangga primitif yang berukuran kecil. Tidak memiliki sayap sejak nenek moyangnya. Mempunyai struktur thoraks yang sederhana. Pada abdomen terdapat satu pasang embelan atau lebih selain embelan alat kelamin. Tidak mengalami metamorfosis. Pada serangga dewasa prothoraks membesar atau termodifikasi untuk menunjang sayap. Sedangkan ciri-ciri sub kelas Pterygota adalah sebagi berikut:

Sayap serangga dewasa memiliki satu atau dua pasang sayap, kehilangan sayap pada proses evolusinya. Abdomen tanpa embelan kecuali embelan alat kelamin. Mengalami metamorfosis. Menurut Siwi (1991) dalam Widagdo (2002), ordo-ordo serangga yang

sering dijumpai di Indonesia adalah sebagai berikut: Ordo Odonata Ukuran tubuh sedang sampai besar, antena pendek dan kaku, abdomen panjang dan ramping. Tipe alat penggigit pengunyah, sayap seperti selaput yang mempunyai banyak vena. Ordo Orthoptera Ukuran tubuh sedang sampai besar, ada yang bersayap dan tidak. Yang bersayap mempunyai dua pasang sayap. Sayap depan panjang dan menyempit, banyak vena, menebal seperti kertas parkamen. Alat mulut penggigit pengunyah. Ordo Plecoptera Warna tubuh pudar, tidak mengkilap ukuran tubuh sangat kecil, antena panjang. Ada yang bersayap ada yang tidak, ada yang bersayap panjang dan ada pula yang pendek, sayap seperti selaput. Tipe lalat mulut penggigit. Ordo Dermaptera Jantan mempunyai forcep yang kokoh dan kasar (bergerigi), betina lebih langsing dan ramping. Tubuh pipih, berukuran kecil sampai sedang. Ordo Isoptera Sayap dua pasang, membraneus, sayap depan dan belakang mempunyai bentuk dan ukuran yang sama, ada yang tidak bersayap. Alat mulut penggigit dan pengunyah. Ordo Hemiptera Tubuh pipih, ukuran sangat kecil sampai besar. Yang bersayap, pada bagian pangkal sayap menebal sedangkan ujungnya membraneus. Ordo Mecoptera

Tubuh ramping dengan ukuran kecil sampai sedang, kepala dengan muka panjang, alat mulut penggigit dan memanjang kearah bawah berbentuk seperti parut. Ordo Trichoptera Ukuran tubuh kecil sampai sedang, sayap seperti selaput, agak berambut dan bersisik. Warna suram, antena panjang dan ramping, alat mulut penggigit. Ordo Lepidoptera Sayap dua pasang tertutup buku dan sisik. Antena agak panjang, mulut pada larva bertipe pengigit pengunyah dan pada dewasa penghisap. Ordo Coleoptera Sayap depan keras, tebal, menanduk yang berfungsi sebagai pelindung. Ukuran tubuhnya 0,5-125 mm. Sayap belakang membraneus dan melipat di bawah sayap depan. Alat mulut menggigit dan habitatnya di berbagai ekosistem. Contohnya: Hydrophilus triangularis. Ordo Hymenoptera Tubuh berukuran 5-40 mm, sayap dua pasang yang seperti selaput. Sayap depan lebih besar, antena 10 ruas, mulut penghisap. Habitatnya yang dewasa disegala habitat. Contohnya, Formica sp. Kedua belas ordo tersebut sering ditemukan di Indonesia dan aktif pada malam hari. 3. Serangga Malam Menurut Odum (1993) serangga malam merupakan golongan hewan yang menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk beraktifitas pada malam hari. Sebagai hewan berdarah dingin (poikilotermik) serangga memiliki mekanisme pertahanan diri terhadap suhu yang rendah. Borror, dkk (1992) menjelaskan bahwa beberapa serangga tahan hidup pada suhu-suhu yang rendah ini menyimpan etilen glikol di dalam jaringan tubuh mereka untuk melindungi dari pembekuan. Aktifitas serangga malam dalam mencari makan pada malam hari sekaligus merupakan mekanisme yang membantu dalam mempertahankan diri terhadap suhu rendah. Seperti penjelasan Borror, dkk (1992) bahwa pada

kebanyakan serangga, aksi urat-urat daging thoraks dalam penerbangannya biasanya meningkatkan suhu tubuh serangga di atas suhu lingkungan tersebut. B. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Keanekaragaman Faktor-faktor yang mempengaruhi keanekaragaman ada enam yang mana satu sama lain tidak dapat dipisahkan. Faktor-faktor tersebut antara lain: 1. Faktor waktu Dalam Irawan (1999) disebutkan bahwa waktu mempengaruhi kematangan suatu komunitas. Selama perubahan waktu suatu organisme akan berkembang dan mengalami proses keanekaragaman menjadi lebih baik. Ditambahkan lagi bahwa keanekaragaman ini merupakan produk evolusi. Di daerah tropis organisme berkembang dan memiliki keanekaragaman lebih tinggi dibandingkan dengan organisme di daerah kutub. Dan komunitas memiliki proses keanekaragaman sepanjang waktu sehingga komunitas yang lebih tua memiliki banyak spesies daripada komunitas yang muda. 2. Faktor heterogenitas spasial (ruang) Menurut Krebs (1985) dalam Widagdo (2002) relief atau topografi atau heterogenitas makrospasial memiliki efek yang besar terhadap keanekaragaman spesies. Wilayah tropis mempunyai kompleksitas lingkungan yang tinggi. Dalam hal ini faktor fisik, komunitas tumbuhan dan hewan sangat heterogen dan sangat cepat mengalami proses keanekaragaman spesies. Di area yang memiliki relief topografi yang tinggi mengandung banyak habitat yang berbeda sehingga berisi banyak spesies. 3. Faktor kompetisi Krebs (1985) dalam Widagdo (2002) menjelaskan bahwa peran kompetisi mempengaruhi kekayaan spesies yang digambarkan melalui hubungan relung antar spesies. Faktor ini sangat penting dalam evolusi karena merupakan persyaratan habitat untuk hewan dan tumbuhan menjadi lebih terbatas dan makanan untuk hewan juga menjadi sedikit. Komunitas di daerah tropis memiliki lebih banyak spesies karena memiliki relung yang kecil dan overlap relung yang tinggi.

4. Faktor predasi Predasi dan kompetisi sama-sama mempengaruhi keanekaragaman spesies. Dalam komunitas yang kompleks dan mendukung banyak spesies, interaksi yang dominan adalah predasi, sedangkan dalam komunitas sederhana yang dominan adalah kompetisi. Keberadaan predator dan parasit dapat menekan populasi mangsa sampai pada tingkat yang sangat rendah. Adanya pengurangan kompetisi memungkinkan bertambahnya suatu spesies sehingga akan mendukung munculnya predator baru. 5. Faktor stabilitas lingkungan Faktor ini menunjukkan bahwa semakin stabil parameter lingkungan maka spesies yang ada semakin banyak. Adanya kombinasi faktor stabilitas dengan waktu dapat mempengaruhi keanekaragaman. 6. Faktor produktivitas Menurut Krebs (1985) dalam Widagdo (2002) stabilitas dari produksi primer mempunyai pengaruh utama terhadap keanekaragaman spesies dalam komunitas. Semakin besar produktivitasnya maka keanekaragamannya juga semakin besar. Namun tidak selalu benar kalau semakin rendah produktivitasnya maka keanekaragamannya juga semakin rendah. Ada kemungkinan besar bahwa overlap bisa terjadi antar keenam faktor di atas.

C. Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo terletak di kecamatan Tegaldlimo kabupaten Banyuwangi yang merupakan tempat konservasi flora dan fauna. Taman Nasional Alas Purwo mempunyai luas 43.420 ha. Kawasan ini didominasi oleh hutan tropik dataran rendah. Menurut Syafei (1990) hutan pantai adalah salah satu dari hutan tropik dataran rendah. Pada hutan ini hujan jatuh sepanjang tahun, umumnya dengan satu bulan atau lebih dengan periode relatif kering. Suhu dan laju penyinaran adalah tinggi dan sangat kecil adanya variasi musim.

1.

Hutan Mangrove Menurut Nontji (1987) dalam Widagdo (2002) mangrove adalah tipe hutan yang khas, terdapat di sepanjang pantai atau muara sungai yang dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Istilah mangrove digunakan sebagai pengganti istilah bakau. Hutan mangrove di Taman Nasional Alas Purwo didominasi oleh genus Rhizopora dan Aricennia. 2. Hutan campuran Hutan campuran di Taman Nasional Alas Purwo didominasi oleh pohon yang selalu hijau dan sangat tinggi. Hutan campuran daunnya berkecenderungan hijau tua dan rimbun. Teksturnya yang berkulit kayu mampu melindungi dari suhu yang tinggi dan juga penyinaran yang berlebihan (Syafei, 1990). Keanekaragaman pohon di hutan campuran sangat tinggi. Menurut Anwar (1984) dalam Irawan (1999) keanekaragaman yang tinggi tersebut disebabkan oleh adanya kandungan humus pada tanah hutan campuran lebih rendah dari pada hutan yang beriklim sedang, curah hujan yang lebih besar, cahaya matahari bersinar lebih lama.

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan menggunakan metode survei yang diatur secara sistematik yang bertujuan untuk memperoleh informasi tentang keanekaragaman serangga malam.

B. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan pada tanggal 18-19 November 2005 di hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo. Kemudian mengidentifikasikan serangga yang ditemukan di Gedung Biologi, O5 Universitas Negeri Malang.

C. Objek dan Sampel Penelitian Semua jenis serangga malam yang berada di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi. Sedangkan sampelnya adalah jenis serangga malam yang tertangkap dengan metode light trap pada setiap waktu pengambilan.

D. Alat dan Bahan 1. Alat Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah: Perangkat light trap yang terdiri dari Lampu badai Nampan plastik

Plakon/botol film untuk menyimpan spesimen Kuas untuk mengambil serangga malam dari nampan plastik Senter sebagai alat penerang Roll meter untuk mengukur jarak antar plot Lux meter untuk mengukur intensitas cahaya lampu badai

Termohigrometer untuk mengukur temperatur dan kelembaban udara Mikroskop stereo untuk pengamatan serangga Buku kunci determinasi serangga, karangan Borror, D.J. dkk., buku terjemahan Soetiyono terbitan Gadjah Mada University Press Yogyakarta, tahun 1992.

Alat tulis untuk mencatat hasil pengamatan. Bahan yang digunakan antara lain:

2. Bahan Alkohol 15% untuk mengawetkan serangga supaya tidak cepat rusak Gliserin 15% untuk memancing serangga malam supaya datang karena aromanya dan sebagai tempat melekatnya serangga malam karena sifatnya yang lengket Aquades sebagai pengencer dari gliserin

E. Prosedur Kerja 1. Observasi Observasi dilakukan sebelum pengambilan data bertujuan menentukan metode penelitian yang tepat dan lokasi yang memungkinkan untuk pengambilan data, sesuai dengan kriteria yang diharapkan yaitu pada Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi. 2. Persiapan Alat dan Bahan Pada penelitian ini untuk menangkap serangga diperlukan perangkap cahaya (light trap) cara pembuatanya adalah sebagai berikut: Memasang lampu badai di atas nampan yang sudah diisi dengan alkohol 15 %, gliserin 15 % dan aquades. Menempatkan alat light trap pada masing-masing plot atau lokasi yang telah ditentukan. 3. Tahap Pelaksanaan Penentuan lokasi pengambilan sampel dilakukan pada Hutan Pantai meliputi hutan mangrove, daerah peralihan dan hutan heterogen yang kemudian

diukur dengan menggunakan roll meter untuk menentukan jarak antara plot yang satu dengan plot yang lain. Dalam penelitian ini ada 19 plot lokasi. 4. Pengambilan Data Untuk pengambilan data pada penelitian ini adalah sebagai berikut: Light trap dipasang dikesembilan belas plot lokasi yang telah ditentukan. Light trap mulai dinyalakan pada pukul 19.00-03.00 WIB. Data diambil setiap dua jam sekali pada pukul 21.00, 23.00, 01.00 dan 03.00 WIB. Kesembilan belas plot atau lokasi tadi dianggap sebagai ulangan. Tiap serangga yang didapat dimasukkan ke dalam plakon yang berisi campuran bahan pengawet yang terdiri dari alkohol 15%, gliserin 15% dan aquades dengan perbandingan 3:1:1, dan masing-masing diberi kode dengan menggunakan kuas. Serangga hasil tangkapan kemudian diidentifikasi di Laboratorium Ekologi jurusan Biologi FMIPA UM. F. Tekhnik Tabulasi Data Data yang diperoleh ditabulasikan pada tabel sebagai berikut :
Tabel 1 : Model tabel untuk data light trap
No Taksa 1 2 Waktu Ulangan sampai 1 9 X P% Pi PilnPi S2 S2/X Distribusi

Ln H E

Teknik Analisis Data Untuk mengetahui analisis kepadatan digunakan paremeter densitas relatif dan untuk mengukur analisis kelimpahan digunakan dominansi relatif. Untuk mencari parameter kepadatan relatif dan dimonansi relatif tersebut dengan cara pendekatan sebagai berikut:

Densitas absolut Densitas relatif

: :

Jumlahindividusuatujenis Jumlahareayangberisijenisitu Densitasabsolutsuatujenis X 100% Totaldensitasabsolutseluruhnya

Dominansi absolut : Jumlah individu suatu jenis Densitas relatif : Jumlahindividuduatujenis X 100% Jumlahtotalindividu deskriptif dengan menggunakan indeks

Untuk mengetahui adanya perbedaan keanekaragaman pada tiap-tiap plot dilakukan 3) analisis secara keanekaragaman. Parameter keanekaragaman yang diukur meliputi: Indeks keanekaragaman Shanon Wiener H = - Pi ln Pi Keterangan: Pi = n/N H : Indeks keanekaragaman Shanon Wiever n : Jumlah masing-masing spesies N : Jumlah total spesies dalam sampel (Ludwig dan Reynolda, 1998 dalam Irawan, 1999) 4) H' ln .S H : Indeks keanekaragaman Shanon Wiever S : Jumlah spesies (n1, n2, n3, ..) (Ludwig dan Reynolda, 1998 dalam Irawan, 1999) 3) Selanjutnya dihitung nilai kekayaan dengan menggunakan rumus indeks Richness: R= S 1 ln .N S : Jumlah spesies (n1, n2, n3, ..) Setelah memperoleh indeks keanekaragaman ShanonWiener,

selanjutnya menghitung nilai indeks kemerataan (Evennes) dengan rumus: E=

Keterangan: E : Indeks kemerataan evennes

Keterangan: R : Indeks Richness

N : Total individu dalam pengambilan sampel (Ludwig dan Reynolda, 1998 dalam Irawan, 1999) 5) Untuk mengetahui dominansi suatu spesies dilakukan perhitungan nilai dominansi sebagai berikut:

n D = 100 % N D : Dominansi spesies Keterangan:


n : Jumlah individu masing-masing spesies N : Total individu dalam pengambilan sampel (Odum, 1993 dalam Irawan, 1999)

Tabel 4.2. Tabel Indeks Keanekaragaman, Kemerataan dan Kekayaan Serangga Malam di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi Waktu Pengambilan
19.00-21.00 21.00-23.00 23.00-01.00 01.00-03.00

H
7,795 6,954 5,741 5,613

E
7,795 6,954 5,741 5,613

R
0,519 0,629 0,665 0,325

9.0 8.0 7.0 6.0 7.795 6.954 5.741

Indeks H'

5.613

5.0 4.0 3.0 2.0 1.0 0.0 19.00-21.00 21.00-23.00 23.00-01.00 01.00-03.00

Waktu Pengamatan

Grafik 4.1. Grafik Indeks Keanekaragaman Serangga Malam Di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi

0.7 0.6 0.5

0.629 0.519

0.655

Indeks E

0.4 0.3 0.2 0.1 0.0


19.00-21.00 21.00-23.00 23.00-01.00 01.00-03.00

0.325

Waktu Pengamatan

Grafik 4.2. Grafik Indeks Kemerataan Serangga Malam Di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi

8.0 7.0 6.0

7.795 6.954 5.741 5.613

Indeks R

5.0 4.0 3.0 2.0 1.0 0.0 19.00-21.00 21.00-23.00 23.00-01.00 01.00-03.00

Waktu Pengamatan

Grafik 4.3. Grafik Indeks Kekayaan Serangga Malam Di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi

50 45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 19.00-21.00 21.00-23.00 23.00-01.00 01.00-03.00 Waktu Pengamatan

Grafik 4.4. Grafik Nilai Predominasi Monomorium sp. Pada Tiap Waktu Pengambilan Di Hutan Pantai Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi

D (%)

BAB V PEMBAHASAN 1. Jenis-Jenis Seranga Malam Di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi Serangga malam yang ditemukan di hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi terdiri dari banyak spesies yang berasal dari genus yang bervariasi antara lain dari genus Monomorium, Magicicada, Hippodania, Hydropilidae, Amitermes, Pompilidae, Fornica, Episuron, Helops, Galleria, Pedilus, Isopeia, Tipula, Bombylus, Attagenus, Diptera, Didea, Vespula, Hymelloptera, Simulium, Camponatus, Oniscus, Harmolita, Grillidae, Xerophloea, hypogastruidea, Poecilogoenalus, Epiphagma, Paraphlesius, Periplaneta, Heterotermes, Sternectus, Megarthrus, Aphidius, Ludius, Tulorchestia, Prionoxystus, Byturus, Rhizipogus, Dicerca, Asenmum, Parcoblata, Tribolum, Ostrinia, Chrysops, Pteromalidae, Aedes, Synantedon, Atheas, Ipelatus, Reticulifermes, Symphoromyra, Zootermopsis, Nympula, Pseudolatea, Phoridae, Formicidae, Sceliphron, Componatus, Scarites, Ithycerus, Phsylla, Vesichepalus, Phytodietus, Damagea, Drosophila, Itopectis, Eleodes, Gasta, Formica, Eurytomidae, Anopheles, Clindrosella, Nemobius, Lathrotoum, Phoridae, Neanura, Compositus, Galleria, Phidippus, Phytodietus, Lactrobium, Pseudolabia, Zoraptera, Byturus, Tularchestia, Nemobius, Pharaphalesium, Periplanata, Dicercia, Megarthrus, Aphidius, Cylindrosella, Seelipron, Ophion, Oldes, Symporomye, Eleodes, Veschipalus, Sclaria, Phlebotomus,

Bhostophagus, Asillus, Psaphila, Neodiprion, Zarophalus. Kebanyakan serangga malam yang ada di kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo termasuk dalam ordo Orthoptera, Dermaptera, Plecoptera, Isoptera, Odonata, Hemiptera, Mecoptera, Trichoptera, Lepidoptera, Hymenoptera. Banyaknya jenis serangga malam yang ditemukan di hutan pantai Triangulasi taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi tersebut tidak terlepas dari kondisi lingkungan yang ada, baik itu berupa faktor abiotik maupun faktor biotik. Faktor abiotik, meliputi suhu, kelembaban, pH, dan juga cahaya. Sedangkan Coleoptera, dan

faktor biotik bisa berupa sumber makanan baik itu tumbuhan maupun serangga yang lain. Menurut penjelasan Ewusie (1990) dalam Widagdo (2002) daerah yang keanekaragaman spesies tumbuhannya besar maka spesies hewannya juga besar. Jadi jelaslah bila jenis serangga malam yang ditemukan di hutan pantai Triangulasi taman Nasional Alas Purwo begitu banyak. Karena dikawasan tersebut memang merupakan hutan tropik yang menampung banyak spesies tumbuhan. 2. Keanekaragaman, Kemerataan, dan Kekayaan Serangga Malam di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi Berdasarkan hasil analisis data tentang keanekaragaman serangga malam, diperoleh kecenderungan rata-rata nilai indeks keanekaragaman yang hampir sama pada keempat waktu pengambilan sampel, yaitu pada pukul 21.00 WIB, 23.00 WIB, 01.00 WIB dan 03.00 WIB. Pengambilan sampel pukul 21.00 WIB diperoleh indeks keanekaragaman sebesar 2.1, pengambilan pukul 23.00 WIB 2.4, pengambilan pukul 01.00 WIB 2.3. Sedangkan pengambilan pukul 03.00 WIB diperoleh indeks keanekaragaman yang lebih rendah yaitu sebesar 1.2. Hal ini berarti indeks keanekaragam yang tertinggi diperoleh pada pengambilan sampel pukul 19.00-01.00 WIB, dan indeks keanekaragaman terendah diperoleh pada pukul 03.00 WIB. Sedikitnya indeks keanekaragaman pada pengambilan sampel pada pukul 03.00 WIB ini dimungkinkan karena pada waktu ini sudah mendekati pagi sehingga kondisi lingkungan seperti suhu, kelembaban, oksigen, dan pH sudah berbeda dengan kondisi lingkungan antara pukul 19.00-10.00 WIB. Sehingga hanya jenis-jenis serangga tertentu saja yang muncul dan dapat menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungan tersebut. Fakta yang terjadi di lapangan tersebut sesuai dengan pernyataan Krebs (1985) dalam Widagdo (2002) bahwa waktu menekankan pentingnya peran semua parameter lingkungan seperti suhu, kelembapan, salinitas, oksigen, dan pH. Kemudian pernyataan tersebut diperkuat oleh Haddy (1984) dalam Irawan (1999) dijelaskan bahwa keanekaragaman komunitas ditandai oleh banyaknya spesies organisme

yang membentuk komunitas tersebut, semakin banyak spesies makin tinggi keanekaragaman. Kemerataan serangga malam di hutan pantai Triangulasi kawasan Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi. Dari hasil analisis data didapatkan bahwa untuk keempat waktu pengambilan yaitu pengambilan pukul 21.00 WIB, 23.00 WIB, dan 01.00 WIB diperoleh indeks kemerataan yang hampir sama besarnya. Pada pengambiln pukul 21.00 WIB diperoleh indeks kemerataan sebesar 0,518558772, pengambilan pukul 23.00 WIB diperoleh kemerataan sebesar 0,62707324, pengambilan pukul 01.00 WIB indeks kemerataannya sebesar 0,655359174, sedangkan untuk pengambilan pada pukul 03.00 WIB diperoleh indeks kemerataan yang lebih kecil yaitu sebesar 0,34743811. Rendahnya indeks kemerataan pada pengambilan sampel pukul 03.00 WIB ini kemungkinan disebabkan oleh kondisi lingkungan seperti suhu, kelembaban oksigen, pH, dan cahaya sudah berbeda dengan kondisi lingkungan antara pukul 19.00-01.00 WIB. Sehingga hanya jenis-jenis serangga tertentu saja yang muncul dan dapat menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungan di pagi hari. Hal ini sesuai dengan teori yang diungkapkan oleh Krebs (1985) dalam Widagdo (2002) bahwa waktu menekankan pentingnya peran semua parameter lingkungan seperti suhu, kelembaban, salinitas, oksigen, dan pH. Berdasarkan hasil analisis data diperoleh indeks kekayaan (R) tertinggi pada pengambilan sampel pukul 21.00 WIB yaitu sebesar 15,14829793, pada pengambilan pukul 23.00 WIB indeks kekayaannya sebesar 13,03673315, pengambilan pukul 01.00 WIB indeks kekayaan sebesar 10,72139553, dan pada pengambilan pukul 03.00 WIB indeks kekayaannya sebesar 10,99630311. Indeks kekayaan berkaitan dengan waktu aktif serangga malam, dimana pada pukul 19.00-21.00 WIB merupakan waktu aktif bagi serangga malam, sehingga jumlah serangga yang tertangkap lebih banyak daripada waktu-waktu pengambilan sampel yang lain. Kemungkinan yang lain bisa juga disebabkan oleh pengaruh kondisi lingkungan seperti suhu dan kelembaban. Hal ini sesuai dengan teori yang dijelaskan oleh Andayani (2001) dalam Widagdo (2002) bahwa hewan secara aktif akan berpindah dari lingkungan satu ke lingkungan lain apabila terjadi perubahan lingkungan sementara. Jadi dapat disimpulkan bahwa kelembaban dan

suhu dapat mengontrol berbagai aktifitas hewan, seperti aktifitas bergerak dan makan. 3. Pola Distribusi Serangga Malam di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi Untuk mengetahui pola distribusi atau penyebaran serangga malam di hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi digunakan perbandingan antara nilai rata-rata (m) dengan nilai varian (V). Dari hasil analisis data dapat diketahui bahwa pola penyebaran serangga malam ada yang mengelompok, dan ada yang merata. Pola penyebaran yang berbeda-beda ini kemungkinan disebabkan oleh kebutuhan serangga malam dalam mencari sumber makanan. Menurut Soetjipto (1993) dalam Irawan (1999), jika makanan pada suatu daerah jumlahnya banyak maka penyebarannya cenderung sempit dan apabila makanan sedikit maka penyebarannya cenderung luas. Pola penyebaran serangga malam meliputi dua daerah yaitu, hutan mangrove, dan hutan peralihan. Pada pengambilan sampel yang pertama pukul 21.00 WIB, serangga malam yang ditemukan rata-rata memiliki pola penyebaran yang mengelompok. Begitu juga pada pengambilan sampel pukul 23.00 WIB, 01.00 WIB, dan 03.00 WIB. Dari pernyataan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa pola penyebaran serangga malam di hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo adalah mengelompok. Hal ini sesuai dengan pernyataan Odum (1993:257) bahwa sifat umum penyebaran secara mengelompok adalah apabila varian lebih besar daripada rata-rata. Menurut Widagdo (2002) pola penyebaran mengelompok merupakan pola penyebaran yang paling umum di alam, terutama oleh hewan. Pengelompokan ini disebabkan oleh beberapa hal yaitu: 1. Respon dari organisme terhadap perbedaan habitat secara lokal. 2. Respon dari organisme terhadap perubahan cuaca musiman. 3. Akibat dari cara atau proses reproduksi atau regenerasi. 4. Sifat-sifat organisme dengan organ vegetatifnya yang menunjang untuk terbentuknya kelompok atau koloni.

4. Waktu Aktif Serangga Malam di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi Dari hasil data di lapangan diketahui bahwa masing-masing serangga malam memiliki periode kemunculan yang tidak sama dari empat rentangan waktu pengambilan sampel. Menurut Irawan (1999) serangga malan merupakan golongan hewan yang menghabiskan sebagaian besar hidupnya untuk beraktifitas pada malam hari. Menurut Odum (1993) bahwa kelompok-kelompok organisme memperlihatkan pola kegiatan yang sinkron dalam satu daur siang sampai malam. Beberapa misalnya hanya aktif pada periode gelap (nocturnal) yang lainnya lagi hanya aktif selama periode senja. Berdasarkan hasil analisis data, didapatkan hasil bahwa pengambilan sampel pada pukul 21.00 WIB jumlahnya sebesar 3236, kemudian pada pengambilan pukul 23.00 WIB berjumlah 1148, pengambilan pukul 01.00 WIB jumlahnya sebesar 629, dan pengambilan sampel pada pukul 03.00 WIB jumlahnya sebesar 729. Berdasarkan hasil tersebut dapat diketahui bahwa waktu aktif serangga malam yaitu pada pukul 19.00-21.00 WIB dengan jumlah perolehan sampel paling tinggi jika dibandingkan dengan waktu pengambilan sampel yang lain. Pada waktu aktif ini berarti serangga aktif melakukan aktifitas hidupnya, seperti mencari makan, dimana aktifitas mencari makan juga sekaligus sebagai mekanisme untuk mempertahankan diri dari suhu yang rendah. Hal ini sesuai dengan pernyataan Irawan (1999) bahwa sebagai hewan berdarah dingin (poikilotermik) dimana suhu tubuh meningkat dan menurun berdasarkan suhu sekitar, serangga memiliki mekanisme pertahanan diri terhadap suhu rendah. Kemudian menurut Boror, dkk (1992) bahwa beberapa serangga tahan hidup pada suhu-suhu yang rendah ini, menyimpan etilen glikol di dalam jaringan mereka untuk melindungi diri dari pembekuan. Selain itu pencahayaan juga berpengaruh terhadap aktifitas dan tingkah laku hewan. Hal ini sesuai dengan teori yang diungkapkan oleh Sunjaya (1970) dalam Widagdo (2002) bahwa ada beberapa faktor yang mempengaruhi hidup serangga, diantaranya adalah faktor fisis yaitu iklim dan topografi. Faktor fisis lainnya yang mempengaruhi aktifitas serangga

adalah cahaya. Ada beberapa serangga yang terbang pada malam hari dan mereka hanya tertarik pada cahaya lampu. Selain itu ada beberapa genus tertentu yang bisa ditemukan pada keempat waktu pengambilan seperti Monomorium, Oniscus, Harmolita, hal ini berarti bahwa hewan tersebut mempunyai waktu beraktifitas pada malam hari yang panjang sehingga kisaran untuk memperoleh peluang mencari makan juga besar dan juga berarti bahwa hewan tersebut bisa mempunyai kisaran toleransi untuk hidup juga besar. 5. Dominansi Spesies Serangga Malam yang Ditemukan pada Tiap-Tiap Jam di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi Dari hasil analisis dominansi tiap jenis dapat diketahui bahwa pada pengambilan sampel pukul 21.00 WIB serangga malam yang mendominasi adalah dari spesies Monomoriun sp. sebanyak 1512 ekor. untuk pengambilan sampel pukul 23.00 WIB serangga malam yang mendominasi adalah dari spesies Monomorium sp. sebanyak 510 ekor. Pada pengambilan sampel pukul 01.00 WIB didominasi oleh Monomorium sp. sebanyak 218 ekor, sedangkan Oniscus osellus mendominasi waktu penganbilan sampel pukul 03.00 WIB, kemudian baru diikuti oleh Monomorium sp. sebanyak 116 ekor. Dari data tersebut di atas dapat diketahui bahwa serangga malam yang paling mendominasi kawasan hutan pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi pada tiap-tiap waktu pengambilan sampel adalah spesies Monomorium sp. spesies ini termasuk dalam ardo Isoptera. Menurut Jumar (2000) dalam Widagdo (2002) ordo Isoptera memiliki ciri-ciri, sayap dua pasang, membraneus, sayap depan dan belakang mempunyai bentuk dan ukuran yang sama, ada yang tidak bersayap. Alat mulut penggigit dan pengunyah, dan mempunyai cerci dua ruas. Merupakan serangga dengan beberapa kasta.

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan 1. Jenis-jenis serangga malam yang dapat ditemukan di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi terdiri dari banyak spesies dan berasal dari genus yang bervariasi. Hal ini berkaitan dengan kondisi lingkungan, baik itu berupa fakor abiotik maupun biotik. Faktor abiotik diantaranya adalah suhu, kelembaban, pH, dan juga cahaya. Sedangkan faktor biotik adalah sumber makanan yang berupa tumbuhan maupun serangga yang lain. 2. Keanekaragaman, kemerataan, dan kekayaan serangga malam di kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi diperoleh kecenderungan rata-rata nilai indeks keanekaragaman yang hampir sama pada ketiga waktu pengambilan, indeks keanekaragaman terendah diperoleh pada pukul 01.00-03.00 WIB yaitu sebesar 1,3. Sedangkan indeks keanekargaman tertinggi diperoleh pada pukul 19.00-01.00 WIB. Kemerataan serangga malam di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi ketiga waktu pengambilan pukul 19.0021.00 WIB, 21.00-23.00 WIB, dan 23.00-01.00 WIB diperoleh indeks kemerataan yang hampir sama besarnya, sedangkan pengambilan pada pukul 01.00-03.00 WIB diperoleh indeks kemerataan yang lebih kecil yaitu sebesar 0,34743811. Hal ini bisa disebabkan pada pukul 03.00 WIB ini waktu sudah mendekati pagi, sehingga kondisi lingkungan seperti suhu, kelembaban, oksigen, pH, dan cahaya sudah berbeda. Sehingga hanya jenis serangga tertentu saja yang muncul dan dapat menyesuaikan dengan kondisi lingkungan di pagi hari. Kekayaan serangga malam didapatkan dari nilai indeks kekayaan (R) tertinggi didapatkan pada pengambilan pukul 19.00-21.00 WIB yaitu sebesar 15,14829793. Hal ini berkaitan dengan waktu aktif serangga malam, dimana

pada pukul 19.00-21.00 WIB merupakan waktu aktif bagi serangga malam, sehingga jumlah serangga yang tertangkap lebih banyak daripada waktuwaktu pengambilan sampel yang lain, selain itu bisa juga dimungkinkan dipengaruhi oleh kondisi lingkungan seperti suhu dan kelembaban. 3. Pola distribusi serangga malam di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi didapat dari perbandingan antara nilai rata-rata (x) dengan nilai varian (V). Pola penyebaran serangga malam ada yang mengelompok, dan ada yang merata. Pola penyebaran yang berbeda ini bisa dimungkinkan disebabkan oleh kebutuhan serangga malam dalam dalam mencari sumber makanan. Pola penyebaran serangga malam meliputi dua daerah yaitu, hutan mangrove dan hutan peralihan. 4. Waktu aktif serangga malam di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi memiliki periode kemunculan yang tidak sama dari empat rentangan waktu pengambilan sampel. Berdasarkan hasil tersebut dapat diketahui waktu aktif serangga malam yaitu pada pukul 19.00-21.00 WIB dengan jumlah perolehan sampel paling tinggi jika dibandingkan dengan waktu-waktu pengambilan sampel yang lain. Pada waktu ini berarti serangga aktif melakukan aktifitas hidupnya, seperti mencari makan, sekaligus merupakan mekanisme untuk mempertahankan diri dari suhu yang ekstrim. Ada beberapa genus tertentu yang bisa diketemukan pada keempat waktu pengambilan seperti Monomorium, Oniscus, Harmolita, hal ini berarti bahwa hewan tersebut mempunyai waktu beraktifitas pada malam hari yang panjang sehingga kisaran untuk memperoleh peluang mencari makan juga besar dan berarti pula bahwa hewan tersebut bisa mempunyai kisaran toleransi untuk hidup juga besar. 5. Dominansi spesies serangga malam yang ditemukan pada tiap-tiap dapat diketahui bahwa serangga malam yang paling jam di Kawasan Hutan Pantai Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi Isoptera. mendominasi adalah spesies Monomorium sp. spesies ini termasuk dalam ordo

B. Saran 1. 2. 3. Sebaiknya pengambilan data untuk faktor abiotik (suhu, kelembaban, dan intensitas cahaya) bisa lebih teliti dan lebih diperhatikan. Untuk kompilasi data kelas sebaiknya dilakukan lebih awal agar Diperlukan kerja sama dari para asisten supaya pembuatan laporan bisa memperlancar penyelesaian laporan. dapat berjalan dengan lancar dan tidak terjadi kerancuan.

DAFTAR PUSTAKA Borror, T., J. 1992. Pengenalan Pelajaran Serangga Edisi Keenam. Terjemahan oleh Soetiyono P. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press Irawan, K.F. 1999. Kemelimpahan dan Keanekaragaman Serangga Malam di Hutan Pantai Kawasan Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. Skripsi Tidak Diterbitkan. Malang: IKIP Odum, E.P. 1993. Dasar-Dasar Ekologi. Terjemahan oleh Tjahyono. Yogyakarta: UGM Syafei, E. S. 1990. Pengantar Ekologi Tumbuhan. Bandung: ITB Widagdo, K. 2002. Keanekaragaman Serangga Malam pada Berbagai Ketinggian di Gunung Arjuna. Skripsi Tidak Diterbitkan. Malang: UM

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Taman Nasional Alas Purwo merupakan kawasan yang digunakan sebagai kawasan pengembangan ilmu pengetahuan, pelestarian sumber daya alam, menunjang budidaya, pariwisata, dan rekreasi. Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi merupakan salah satu aset Nasional yang secara resmi terpisah dari kawasan Taman Nasional Baluran sejak tahun 1990. Tempat ini merupakan cagar alam dan suaka margasatwa yang dapat digunakan sebagai media dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan pelestarian SDA. Secara geografis kawasan Taman Nasional Alas Purwo terletak di ujung Timur pulau Jawa, tepatnya berada di Kecamatan Tegal Dlimo, Kabupaten Banyuwangi, dengan luas 433.420 Ha. Taman Nasional Alas Purwo merupakan suatu ekosistem hutan tropis dataran rendah yang di dalamnya terdapat vegetasi hutan pantai, padang rumput, dan hutan bamboo yang mendominasi 40% dari luas kawasan. Menurut Dharmawan (2004) ekosistem lahan basah di Alas Purwo yang terdiri dari hutan mangrove dan hutan perairan laguna, yang secara fungsional kedua ekosistem ini saling berinteraksi. Hutan Mangrove pada dasarnya adalah suatu kawasan yang terletak menyebar di sepanjang garis pantai atau muara sungai yang dipengaruhi oleh pasang surut air. Komponen abiotik dan biotik di hutan mangrove tersebut saling berinteraksi membentuk suatu mangrove. Ekosistem mangrove yang identik dengan ekosistem perairan akan sangat mempengaruhi keanekaragaman jenis-jenis hewan lautnya. Hutan mangrove pada prinsipnya berfungsi sebagai tempat asuhan (nusery ground) bagi berbagai jenis hewan akuatik yang beranekaragam, seperti ikan, udang, dan berbagai jenis hewan

mollusca. Hutan mangrove di Indonesia terdapat 88 jenis Crustaceae dan 65 jenis Mollusca (Nontji, 1987). Daerah pasang surut tidak luput dari pengaruh komponen-komponen yang ada dalam hutan mangrove. Di daerah pasang surut ini secara langsung ataupun tidak langsung akan saling berinteraksi dengan komponen-komponen yang ada dalam hutan mangrove baik berbagai komponen biotik maupun abiotiknya. Berbagai komponen biotik tersebut akan saling berinteraksi membentuk suatu populasi. Berbagai komponen biotik dan abiotik di daerah pasang surut akan membentuk suatu rangkaian proses dekomposisi melalui suatu rantai makanan yang hasilnya merupakan makanan bagi komponen biotik laguna, yaitu berbagai jenis Mollusca, decapoda, dan berbagai mikroba. Rangkaian proses tersebut dapat diketahui dari kepadatan organisme yang terdapat di tempat tersebut, dan merupakan indikator dalam memprediksi adanya unsur hara yang terkandung di dalamnya (Odum, 1993). Pantai Pancur merupakan salah satu kawasan yang dikelola di bawah Resort Pancur. Pantai Pancur terletak 77 km dari Banyuwangi. Di perairan Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo banyak terdapat makro invertebrata diantaranya Mollusca. Ada sebagian Mollusca yang hidup di lingkungan perairan sebagai bentos baik air tawar, payau maupun laut. Lebih lanjut diungkapkan dalam habitatnya menempati dasar perairan yang membenamkan diri pada substrat lumpur dan pasir, sehingga terlindung dari perubahan faktor-faktor lingkungan yang menghambat kelangsungan hidupnya. Untuk mempelajari Ekologi Hewan khususnya tentang keanekaragaman Mollusca, mahasiswa harus terjun langsung ke lapangan agar mudah dalam mengkajinya, kegiatan ini ditunjang dengan kuliah kerja lapangan yang dilaksanakan di Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. Dengan mengamati Mollusca yang terdapat di Pantai Pancur, maka dan mahasiswa juga dapat mengkajinya melalui Mollusca keanekaragaman, melalui bentuk kemerataan, kekayaan, pola distribusi, dan nilai penting spesies-spesies yang ditemukan dapat mengidentifikasi morfologinya. Mollusca adalah salah satu organisme yang mampu bertahan hidup pada kondisi ekosistem yang sangat bervariasi. Mollusca mampu hidup pada daerah

yang ekstrim, seperti daerah kutub, padang pasir, di dalam goa-goa, sumber air yang salinitasnya tinggi, sumber air yang kaya mineral dan sebagainya. Untuk daerah yang sesuai seperti daerah tropis atu subtropis. Mollusca dapat berkembang dengan cepat dalam jumlah individu dan variasi ornamentasi (Zuraidah, 2001). Ciri-ciri Mollusca secara umum adalah tubuh lunak dan tidak berbukubuku biasanya tubuh bercangkok (berubah) dari zat kapur, hewan ini ada yang hidup di darat, di air tawar dan ada pula yang hidup di laut, tubuh simetri bilateral, jenis kelamin umumnya terpisah, tetapi dapat juga hermaprodit, cangkang dibentuk oleh mantel, badan terdiri dari kepala, kaki dan massa jerohan, kaki termodifikasi untuk merayap, berenang bahkan untuk menangkap makanan (Kastawi, 1986). 2. Tujuan Dari latar belakang diatas maka observasi ini bertujuan: 1. Untuk mengetahui jenis-jenis Mollusca yang ada di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. 2. Untuk mengetahui keanekaragaman, kemerataan, dan kekayaan jenis Mollusca di kawasan Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. 3. Untuk mengetahui pola distribusi jenis Mollusca di kawasan Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. 4. Untuk mengetahui jenis Mollusca apa sajakah yang dominan pada tiap zona di kawasan Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. D. Manfaat Observasi Hasil dari observasi ini diharapkan dapat diperoleh informasi mengenai jenis Mollusca, keanekaragaman, kemerataan, kekayaan, pola distribusi, dan mengetahui spesies Mollusca yang paling dominan di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi yang dapat dijadikan pijakan untuk informasi obyek dan penentuan kebijakan konservasi sumber alam, selain itu dapat digunakan untuk menambah wawasan mengenai Mollusca bagi pembaca pada khususnya dan masyarakat pada umumnya.

E. Definisi Istilah Istilah-istilah penting yang perlu dijelaskan dalam observasi ini adalah: 1. Keanekaragaman yang dimaksud dalam penelitian ini adalah cacah dan jumlah individu dalam suatu komunitas (Soejipta, 1993). 2. Kemelimpahan adalah jumlah individu dalam satu spesies yang ada pada suatu area atau tempat tertentu dan dibandingkan dengan spesies yang ada pada suatu atau tempat lain (Soejipta, 1993). 3. Kekayaan adalah banyaknya suatu jenis spesies yang ada pada suatu area atau tempat tertentu (Soejipta, 1993). 4. Jenis yang dimaksud adalah individu (spesies) tertentu. 5. Pola penyebaran merupakan pola meruang yang dikenal dalam komunitas yaitu pola acak, mengelompok dan merata (Dharmawan, 2004).

BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Pengertian Ekologi Ekologi merupakan suatu ilmu tentang interaksi antara organisme dan lingkungannya. Interaksi tersebut dalam bentuk memberi dan menerima, antara stimulus serta tanggapan, antara stimulasi dan umpan balik. Sehubungan dengan pengertian di atas Susanto (2000) mengungkapkan bahwa Ekologi hewan dapat diartikan sebagai ilmu yang mempelajari hubungan antara hewan dengan lingkungannya. Ekologi hewan menyangkut tiga aspek pokok, yaitu (1) deskriptif menyangkut pengetahuan tentang cara hidup hewan yang meliputi: tingkah laku, habitat, asal mula dan suksesi pembentukan komunitasnya. (2) kuantitatif memberikan informasi yang menyangkut tentang batas-batas toleransi hewan terhadap fluktuasi faktor lingkungan. (3) analitik-sintetik berusaha untuk menganalisis lingkungan beserta pengaruhnya dengan cara memvariasikan kondisi faktor tertentu di bawah kondisi faktor lain yang terkontrol. Komponen dalam ekosistem ada dua macam yaitu: komponen biotik dan abiotik. Pada komponen biotik ada beberapa komponen lagi yaitu produsen, konsumen dan pengurai. Ketiga komponen biotik bersama dengan komponen abiotik akan membantu suatu ruang ekologi yang nantinya akan terbentuk suatu populasi, komunitas, dan ekosistem. Populasi merupakan kelompok individu yang sama spesiesnya, komunitas merupakan suatu satuan yang terdiri dari semua populasi yang menempati area tertentu, dan ekosistem adalah hubungan antara komponen biotik dan abiotik (Dharmawan, 2004). Suatu bentuk populasi akan sangat bergantung pada tempat dimana populasi tersebut tinggal dan akan memiliki ciri karakteristik tertentu sesuai

dengan daerah tempat tinggal dan jenis yang membentuk populasi tersebut. Karakteristik dasar suatu populasi adalah ukuran besar populasi atau kerapatan (Soetjipto, 1993). Menurut (Nybakken, 1998) berdasarkan hal di atas diketahui adanya perbedaan jenis populasi dan berbagai karakteristik yang ada salah satunya adalah jenis populasi yang ada pada daerah pasang surut (intertidal zone). Daerah pasang surut merupakan daerah terkecil dari semua daerah yang terdapat di samudra, dan merupakan kawasan pinggiran laut yang sangat sempit luasnya, terletak di antara air tinggi dan air rendah. Adanya pasang surut air laut akan sangat mempengaruhi bentuk populasi dan komunitasnya, kerapatan populasi pada daerah ini pun berbeda-beda. Hal ini dikarenakan adanya perbedaan frekuensi dan besarnya pasang surut air laut serta kondisi geologis pada daerah pasang surut tersebut. B. Ciri Mollusca Menurut (Kastawi, 2001) ciri-ciri umum yang dimiliki anggota Mollusca adalah : 1. Tubuh bersimetri bilateral, tidak bersegmen, kecuali pada Monoplacophora. 2. Memiliki kepala yang jelas dengan organ reseptor kepala yang bersifat khusus. 3. Coelom mereduksi, dinding tubuh tebal dan berotot. 4. Pada permukaan ventral dinding tubuh terdapat kaki berotot dan secara umum digunakan untuk bergerak. 5. Dinding tubuh sebelah dorsal meluas menjadi satu atau sepasang lipatan yaitu mantel atau pallium. Fungsi mantel adalah mensekresi cangkang dan melingkupi rongga mantel yang di dalamnya berisi insang. 6. Lubang anus dan ekskretori umumnya membuka ke dalam rongga mantel. 7. Saluran pencernaan berkembang baik. Sebuah rongga bukal yang umumnya mengandung radula berbentuk seperti proboscis. Esophagus merupakan perkembangan dari stomodium yang umumnya merupakan daerah khusus untuk menyimpan makanan dan fragmentasi. Pada daerah pertengahan saluran pencernaan terdapat ventrikulus atau lambung dan sepasang kelenjar

pencernaan yaitu hati. Sedangkan daerah posterior saluran pencernaan terdiri atas usus panjang yang berakhir dengan anus. 8. Memiliki sistem peredaran darah dan jantung. Jantung dibedakan atas aurikel dan ventrikel. Meskipun memiliki pembuluh darah namun darah biasanya mengalami sirkulasi melalui ruang terbuka. Darah mengandung hemosianin, merupakan pigmen respirasi. 9. Organ sekresi berupa ginjal yang berjumlah sepasang atau terkadang hanya berjumlah satu buah. Ginjal berhubungan dengan rongga perikardium, tempat jantung berada. 10. Memiliki sebuah cincin saraf yang berhubungan dengan dua pasang tali saraf. Satu pasang tali saraf menuju ke kaki dan sepasang lainnya menuju ke organ viseral dan mantel. Memiliki ganglion saraf yang biasanya berhubungan dengan cincin saraf dan tali saraf. 11. Ovum berukuran kecil dan mengandung sedikit kuning telur. Filum Mollusca dibagi menjadi tujuh atau delapan kelas, berdasarkan atas kaki dan cangkang. Menurut Harris (1992) dalam Kastawi (2001) filum Mollusca dibedakan menjadi tujuh kelas yaitu : 1. Kelas Aplacophora Tidak memiliki cangkang, tubuh memiliki sisik kalkareus dan spikula sebagai pengganti cangkang. Sebagian besar hewan ini berjalan perlahan di dasar laut dan juga ditemukan melilit pada hydroid atau karang lunak (filum Cnidaria) yang merupakan makanannya. Anggota kelas ini ada yang memiliki radula ada juga yang tidak. Umumnya Aplacophora (neomeniomorf) adalah hermafrodit dan saluran gonad meluas ke rongga mantel, bahkan salah satunya langsung dari gonad lainnya biasanya dari rongga perikardial.

Gambar 2.1 Salah satu anggota kelas Aplacophora, Neomenia carinat (Engeman & Hegner,1981)

2. Kelas Monoplacophora Memiliki sebuah cangkang dan bersifat bilateral simetri. Cangkang Monoplacophora memiliki 3 sampai 8 pasang. Cangkang berbentuk perisai, kaki pipih berguna untuk bergerak perlahan, sedikitnya sefalisasi, insang dan otot retraktor yang jumlahnya berlipat, memiliki radula dan perut berbentuk kerucut menyebabkan para ahli Mollusca berpendapat bahwa Monoplacophora merupakan ancestor untuk gastropoda, bivalvia dan cephalopoda. Sistem pencernaannya termasuk juga sebuah radula dan sebuah organ subradular terdapat di dalam rongga bukal. Perut mengandung sebuah style sac dan crystalline style. Usus berkelok-kelok bermuara pada anus. Sistem saraf Monoplacophora terdiri atas sepasang ganglia serebra dan cincin saraf sirkum oral yang berhubungan dengan sepasang tali saraf menuju organ viseral.

Gambar 2.2 Salah satu anggota kelas Monoplacophora, Neopilina (Engeman dan Hegner, 1981)

3. Kelas Polyplacophora Tubuhnya dilindungi oleh delapan keping cangkang yang tersusun tumpang tindih seperti genting. Tepi setiap keping cangkang ditutup oleh jaringan

mantel dan luas sempitnya penutupan tersebut berbeda antara satu spesies dengan spesies lainnya. Cangkangnya hanya terdiri atas dua lapisan. Kakinya terletak di permukaan ventral tubuh dan berfungsi untuk melekat juga untuk bergerak. Biasanya bersifat fototaksis negatif, sehingga memiliki kecenderungan untuk hidup di bawah batu karang. Alat respirasinya adalah insang bipectinate (ktenidia) yang terletak di dalam lekuk mantel yaitu ruang yang terletak antara kaki dan ruang mantel. Sistem pencernaannya tersusun atas: mulut yang terletak di daerah pusat kepala, kemudian berlanjut pada faring yang mengandung jajaran gigi keras (radula). Sistem sirkulasinya terdiri atas jantung dan pembuluh darah. Alat ekskresinya terdiri atas nefridium yang berjumlah sepasang, bermuara pada lekuk mantel. Sistem sarafnya terdiri atas cincin sirkum-esofangeal dan dua pasang tali saraf longitudinal. Sistem reproduksinya terdiri atas sebuah gonad yang terdapat di anterior rongga perikardium di bawah keping cangkang bagian pertengahan.

Gambar 2.3 A. Bagian ventral tubuh Chiton (Engeman dan Hegner, 1981)

4. Kelas Scaphopoda Dikenal sebagai siput gading atau Mollusca bercangkang gigi, kepala dan kaki terdapat pada daerah terbesar dari cangkang yaitu daerah interior. Cangkang sedikit melengkung, daerah konkaf cangkang merupakan daerah dorsal. Umumnya Scaphopoda memiliki kebiasaan membenamkan diri di pasir pada kedalaman air lebih dari 6 meter. Ujung posterior tubuh merupakan tempat penghisapan dan pengeluaran air. Sistem sirkulasi mereduksi dan kemungkinan tidak memiliki jantung namun hanya sebuah sistem sinus darah. Scaphopoda bersifat diosius.

Gambar 2.4 Struktur tubuh anggota kelas Scaphopoda, Dentalium (Engeman dan Hegner, 1981)

5. Kelas Gastropoda Memiliki ciri-ciri Mollusca yaitu adanya cangkang, mantel, kaki, organ viseral, radula, dan biasanya memiliki sebuah atau beberapa insang. Cangkang berbentuk spiral melindungi masa jerohan yang terdiri atas bagian-bagian dari saluran pencernaan, alat peredaran, alat respirasi dan alat reproduksi. Alat sirkulasi dan respirasi: Darah bekicot terdiri atas sel-sel darah dan plasma darah yang tidak berwarna. Alat ekskresi, terdiri atas ginjal yang terletak dekat jantung. Sistem saraf, sebagian besar jaringan saraf berpusat di belakang masa bukal dan membentuk cincin di sekitar esofagus. Inderanya terdapat di daerah kaki dan tentakel. Reproduksi beberapa Gastropoda bersifat dioecius, sedangkan yang lain bersifat monocioeus.

Gambar 2.5 Helix. Susunan organ dalam dilihat dari sisi lateral (Engeman dan Hegner, 1981)

6. Kelas Pelecypoda Disebut juga dengan Bivalvia dan Lamellibrankhiata. Kaki berbentuk kapak, cangkang berfungsi atau melindungi tubuh. Pada Bivalvia insang biasanya berukuran sangat besar dan pada sebagian besar spesies dianggap memiliki fungsi tambahan yaitu pengumpul makanan, disamping berfungsi sebagai tempat pertukaran gas. Kepala tidak berkembang namun sepasang palpus labial mengapit

mulutnya. Tubuh bilateral simetris dan memiliki kebiasaan menggali liang pada pasir dan lumpur yang merupakan substrat hidupnya dengan menggunakan kakinya. Biasanya bersifat diosius.

Gambar 2.6 Organ internal kerang (Engeman dan Hegner, 1981)

7. Kelas Cephalopoda Kepala digunakan untuk alat gerak. Organ respirasi terdiri atas sepasang insang berbentuk bulu yang terdapat di rongga mantel. Sistem sirkulasi berkembang baik dan sirkulasi darah melalui sistem pembuluh darah tertutup. Biasanya memiliki dua ginjal atau nefridia berbentuk segitiga berwarna putih yang berfungsi menapis cairan dari ruang perikardium dan membuangnya ke dalam rongga mantel melalui lubang yang terletak di sisi usus. Organ pencernaan dimulai dari mulut yang mengandung radula dan dua rahang yang terbuat dari zat khitin dan berbentuk seperti paruh burung betet. Sistem saraf terdiri atas ganglion dan saraf dan biasanya bersifat diosius. Cephalopoda memiliki ukuran tubuh terbesar dibandingkan hewan Avertebrata lainnya.

Gambar 2.7 Struktur internal cumi-cumi, Loligo (Engemann dan Hegner, 1981)

C. Sebaran Mollusca Penyebaran hewan Mollusca sangat luas dan umumnya memiliki kesamaan pola dasar tubuh. Mollusca adalah salah satu jenis organisme yang memiliki rentangan habitat yang cukup lebar mulai dari dasar laut sampai garis pasang surut tertinggi. Selain itu ada yang hidup di air tawar bahkan terkadang ditemukan di habitat terestrial, khususnya yang memiliki kelembaban tinggi. Sifat hidup Mollusca bervariasi, ada yang hidup bebas namun beberapa spesies lainnya bersifat parasit pada organisme lain. Mollusca memiliki kapasitas adaptasi yang tinggi sehingga penyebarannya sangat luas, baik di darat maupun di perairan, mulai dari perairan yang dangkal termasuk pantai, estuaria adalah perairan tawar sampai kedalaman laut yang tidak dapat ditembus cahaya matahari. Keberadaan hewan Mollusca ini tergantung pada variasi faktor lingkungan habitatnya (Suin dalam Asiyah, 1999). Lingkungan pantai selalu berubahubah karena pasang surut sehingga banyak ditemukan variasi kehidupan dalam jumlah spesies maupun organismenya (Nontji, 1987). D. Kajian Ekologi Mollusca Bivalvia dan Gastropoda termasuk salah satu dari golongan Mollusca. Secara ekologi anggota Mollusca sangat penting baik dalam ekosistem akuatik maupun ekosistem darat, juga merupakan sumber makanan seperti kerang, kepiting (Jordan, 1976). Mollusca ini banyak terdapat di lumpur, pasir, dan di danau. Dimana pada lumpur, pasir, dan danau ini banyak mengakumulasi bahan organik yang dapat dijadikan sebagai bahan makanan. Mollusca ini biasanya menguburkan diri dan pada saat tertentu mereka pindah dari satu tempat ke tempat lain, hal ini berkaitan dengan adaptasi untuk mendapatkan makanan guna melangsungkan hidupnya dan juga untuk menghindari diri dari predator (Yasin,

1992). Mollusca ini dapat hidup pada suhu yang berkisar antara 0-40 karena pada suhu itu hewan mampu hidup aktif, sedangkan untuk pH 4.5-5, dan untuk kelembaban serta salinitas hewan ini dapat hidup pada kondisi yang normal (Asiyah, 1999). E. Kajian Keanekaragaman Keanekaragaman jenis adalah suatu karakteristik tingkatan komunitas berdasarkan organisasinya biologisnya yang dapat digunakan untuk menyatakan struktur komunitas. Suatu komunitas dikatakan mempunyai keanekaragaman jenis yang tinggi jika komunitas itu disusun oleh banyak spesies. Dengan kelimpahan spesies yang sama atau hampir sama. Sebaliknya jika komunitas itu disusun oleh sedikit spesies, dan jika hanya sedikit spesies yang dominan maka keanekaragaman jenisnya rendah (Soejipta, 1993). Di dalam keanekaragaman ini didukung oleh adanya kemeratan dan kekayaan. Suprapto (1987) dalam Leiwakabessy (1999) dalam Zuraidah (2001), menyatakan bahwa keanekaragaman yang mendekati nilai 04 maka komunitas akan dikatakan beranekaragam. F. Kajian Kemelimpahan Kemelimpahan jenis adalah jumlah individu dalam suatu areal atau tempat tertentu (Soejipta, 1993). Spesies pada indeks kemelimpahan dikatakan melimpah jika dalam suatu komunitas dapat ditemukan jumlah spesies yang banyak. Suatu spesies dikatakan mempunyai kemelimpahan (Di), jika ( Di )>5% dan dikatakan subdominan jika 2%<Di<5% (Suwasono, 1994) dalam Nazlim (1999). G. Kajian Kekayaan Kekayaan jenis adalah banyaknya jenis individu dalam suatu areal atau tempat tertentu (Soejipta, 1993). Kekayaan ini merupakan pendukung dari adanya keanekaragaman suatu jenis.

Penghitungan dari kekayaan ini diperoleh dari pembagian antara banyaknya spesies yang ditemukan pada tiap zona dikurangi satu dengan Ln jumlah total seluruh spesies (Asiyah, 1999). H. Pola Penyebaran Internal Pola distribusi internal dari hewan-hewan adalah merupakan langkah awal memandang komunitas dan merupakan salah satu ciri dari kelompok organisme hidup. Ada tiga pola meruang yang dikenal dalam komunitas yaitu pola acak, mengelompok dan merata. Pola acak menyatakan keberadaan individu-individu dalam suatu lokasi tidak bergantung pada individu yang lain. Pola acak mengimplikasikan homogenitas lingkungan dan pola-pola tingkah laku yang non selektif. Pola mengelompok menyatakan individu-individu cenderung untuk berkelompok dengan yang lain dan mengimplikasikan keheterogenan lingkungan. Pola teratur menyatakan bahwa individu berada secara teratur dalam ruang dan pola ini menunjukkan bahwa lingkungan tersebut heterogen (Odum, 1993). I. Faktor Abiotik Yang Mempengaruhi Keberagaman Organisme Di Zona Intertidal 1. Suhu Setiap organisme mempunyai rentangan suhu yang berbedabeda sehingga menyebabkan keanekaragaman spesies dalam suatu komunitas pada suhu yang berbeda. Suhu merupakan suatu faktor yang cukup berpengaruh terhadap penyebaran organisme laut karena pada dasarnya tiap organisme hanya dapat hidup pada suatu kisaran temperatur tertentu yang bisa ditoleransi (Nazlim, 1999). Suhu juga merupakan suatu faktor lingkungan yang seringkali beroperasi sebagai faktor pembatas dan paling mudah diukur (Dharmawan, 2004). Secara tidak langsung pengaruh suhu adalah mempercepat kehilangan lalu lintas air yang dapat menyebabkan organisme laut mati, suhu juga mempunyai pengaruh tidak langsung, organisme laut dapat mati karena kehabisan air, kehabisan air dapat dipercepat dengan menaikkan suhu (Nybakken, 1988 dalam Nurhadi, 1999). 2. Substrat

Jenis substrat mempunyai arti penting untuk berlangsungnya kehidupan organisme (Nazlim, 1999). Perbedaan substrat dapat menyebabkan organisme yang menempatinya berbeda pula. Hal ini berkaitan dengan kemampuan beradaptasi masing-masing jenis organisme di habitat tersebut: Substrat pasir: bersifat labil, miskin nutrisi, cenderung memudahkan makhluk hidup bergerak ke tempat lain. Contoh hewannya adalah tiram, cacing siput, dan kepiting. Lumpur: banyak mengandung bahan-bahan organik, dapat tumbuh alga laut dan rumput laut, tiram, kerang dan siput. Koloni/pecahan karang: banyak ditemukan celah-celah atau ceruk, hewan yang ditemukan misalnya Echinodermata. Berbatu: ditutupi oleh tumbuhan laut seperti fucus dan laminoria. Hewan yang hidup misalnya siput laut, kerang yang menempel kuat pada bebatuan. 3. Salinitas Salinitas adalah kondisi lingkungan yang menyangkut konsentrasi garam di lingkungan perairan dan air yang terkandung di dalam tanah (Nurhadi, 1999). Pengaruh garam yang terdapat di lingkungan tempat hidup terhadap hewan, pada umumnya bersifat fisiologis melalui berbagai fungsinya sebagai zat hara yang terkandung dalam makanan yang dimakan hewan itu (Dharmawan, 2004). Menurut Nazlim (1999) kadar garam suatu medium cair akan menentukan variasi sel-sel organisme tersebut. Jika tekanan osmosis di dalam sel-sel tubuh maka membran sel akan mengalami lisis dan akhirnya mati. Sehingga salinitas mempengaruhi keberadaan hewan tersebut. 4. pH pH dapat menjadi faktor yang sangat berpengaruh terhadap keberadaan suatu organisme baik secara langsung maupun tidak langsung. Toleransi hewan yang hidup di lingkungan air terhadap pH pada umumnya bervariasi. Namun diantaranya hanya sedikit yang dapat bertahan hidup dan berkembang biak pada pH 4,5 (Nurhadi, 1999). Menurut Nazlim (1999) keasaman lingkungan juga mengendalikan kemampuan substansi untuk larut dalam air. Karena itu keasaman mempengaruhi tersedianya nutrisi yang diserap oleh hewan dari tanah atau air. 5. Kelembaban

Kelembaban penting peranannya dalam mengubah efek dari suhu. Pada lingkungan daratan terjadi interaksi suhu-kelembaban yang sangat erat kaitannya hingga dianggap sebagai bagian yang sangat penting dari kondisi cuaca dan iklim. Temperatur memberikan efek yang membatasi pertumbuhan organisme apabila keadaan kelembaban ekstrim tinggi atau ekstrim rendah, akan tetapi kelembaban memberikan efek kritis terhadap organisme pada suhu yang ekstrim tinggi atau ekstrim rendah ( Dharmawan, 2004). 6. Aksi ombak dan arus Bagian dasar laut yang dalam sekali tekanan hidrolistik dapat mencapai ratusan atm. Jenis-jenis hewan dalam lingkungan demikian mempunyai adaptasiadaptasi khusus untuk itu (Dharmawan, 2004). Adanya gerak pasang surut air dan deburan gelombang menentukan pada adaptasi hewan yang hidup bergerak bebas untuk melawan arus gelombang dengan cara membenamkan diri gundukan pasir/celah-celah batu karang. J. Faktor Biotik Yang Mempengaruhi Keberagaman Organisme Di Zona Intertidal Selain kondisi fisik, stabilitas ekosistem juga dipengaruhi oleh faktor biotik yang lebih kompleks dan kadang-kadang sukar dipahami serta berkaitan dengan faktor-faktor biotik yang utamanya menyangkut interaksi dengan berbagai jenis hewan maupun hubungan lain yang hidup bersama pada suatu habitat, baik berupa kebutuhan makanan, oksigen, ruang gerak hidup atau dengan predator sehingga muncul adanya pemangsa dan persaingan. 1. Potensial biotik pada fase-fase tertentu selalu akan mengalami hambatan oleh berbagai macam persaingan yang antara lain berupa persaingan (kompetisi), predasi, penyakit, sumber daya makanan (Heddy, 1989 dalam Asiyah, 1999). 2. Adanya interaksi yang bersifat persaingan sering melibatkan ruangan, unsur hara, bahan-bahan buangan atau sisa penyakit dan sebagainya dan banyak tipe interaksi timbal balik bersama (Odum, 1993). 3. Dominansi hewan pantai yang menguasai ruang tertentu, suatu saat akan diambil alih oleh spesies yang lain karena adanya predator hewan, dominan yang pertama. Sehingga secara efektif predator akan mencegah dan

mengurangi, mendominasikan pertama yang menempati seluruh ruang (Odum, 1993).

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif yang dilakukan secara eksploratif, sebab dilakukan dengan cara mengamati secara langsung Mollusca di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. B. Waktu dan Tempat Penelitian 1. Waktu penelitian dilakukan pada tanggal 19 Nopember 2005, pada pukul 15.00-17.00 WIB. 2. Tempat penelitian adalah di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi dan Laboratorium Ekologi Ruang 109 Universitas Negeri Malang. C. Obyek Dan Sampel Penelitian 1. Obyek yang diteliti adalah semua jenis Mollusca beserta substratnya yang ada di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. 2. Sampel yang diamati adalah jenis Mollusca yang ada dalam 20 transek daerah transek yang diamati. D. Alat dan Bahan 1. Alat Plastik sampel Plakon : memasukkan sampel yang diperoleh dalam ukuran besar : memasukkan sampel yang diperoleh dalam ukuran kecil

Tali rafia pH meter Pinset Roll meter

: untuk membatasi plot : untuk mengukur pH air laut : untuk mengambil sampel yang diperoleh : untuk mengukur luas substrat

Spidol transparansi: untuk menulis nama sampel SCT meter Sekop kecil Timba Formalin 4% Aquades : untuk mengukur suhu kelembapan dan salinitas : untuk menggali substrat dalam pengambilan sampel : untuk tempat semua peralatan yang dibawa : untuk sampel yang dibawa : untuk membersihkan peralatan ukur

2. Bahan

E. Langkah Kerja # Penentuan Lokasi Pengambilan Sampel dengan jarak antar transek 10 m. 2. Setelah menentukan transek untuk setiap kelompok kemudian menarik garis lurus (dijadikan sebagai batas transek); 3. Dari transek tersebut dibuat 10 plot yang berukuran 1 x 1 m yang diatur dalam metode belt transek dengan jarak antar plot 1 m; # Pengambilan Sampel ditemukan dan dihitung jumlahnya; 2. Untuk keperluan identifikasi diambil satu spesies dan dimasukkan ke dalam kantung plastik dan kemudian diberi nama; # Pengukuran Abiotik meter dan pH meter untuk mengukur keasaman air laut. # Pembuatan Hasil Laporan 1. Mengidentifikasi spesies yang sudah ditemukan. 2. Mengadakan kompilasi data dan membuat laporan hasil penelitian. 1. Mengukur faktor abiotiknya, yaitu salinitas air dengan menggunakan SCT 1. Mengambil sampel pada tiap plot dengan mencatat tiap jenis Mollusca yang 1. Menentukan tempat pengambilan sampel. Dalam hal ini ditentukan 20 transek

F. Teknik Tabulasi Data Teknik tabulasi data dengan menghitung dan mencatat jenis serta jumlah Mollusca yang ditemukan pada tiap transek pada tabel berikut:

No

Taksa 1 K1 2 3

Ulangan K2 1 2 3

K3 2

P (%)

Pi

Pi ln Pi

S2

S2/

Pola Penyebaran

Keterangan: Kolom 1 Kolom 2 Kolom 3 Kolom 4 Kolom 5 Kolom 6 Kolom 7 = Nomor = Jenis spesies yang ditemukan = Ulangan, yang terdiri dari kelompok dan jumlah plot pada tiap kelompok yang terdapat spesies dengan habitat yang sama = Jumlah spesies = rata-rata spesies, dengan rumus = P (%) predominasi, dengan rumus
spesies Banyaknyap lot spesies x100 % totalspesi es n N

= Pi kelimpahan proporsional, dengan rumus n N = spesies 1 = total spesies

Kolom 8 Kolom 9 Kolom 10

= Pi ln Pi, untuk mengetahui keanekaragaman (H`) denagn rumus - Pi ln Pi = S2, varians = S2/ , varians dari masing-masing spesies

Kolom 11

= Pola penyebaran dari masing-masing spesies

S = 1 berarti penyebaran acak X S > 1 berarti penyebaran mengelompok X S < 1 berarti penyebaran merata X

G. Tekhnik Analisis Data Dari hasil praktikum dianalisis secara statistik untuk mendapatkan: a. Indek keanekaragaman Shannon dan Wiever (H) H` = Keterangan: H N ni pi = Indeks keanekaragaman Shannon Wiever = Total semua jenis individu dalam komunitas = Jumlah individu jenis ke- i = Kelimpahan proporsional ni

( pi ln pi ) pl = N

(Shannon dan Wiever, 1949 dalam Kendoigh, 1980 dalam Soetjipto, 1993) b. Nilai Evennes atau kemerataan (E) E= Keterangan: E H S = Evenness/kemerataan = Indeks keananekaragaman = Jumlah spesies H` ln s

(Soetjipto, 1993) c. Nilai Richness atau kekayaan (R) R= S 1 ln n

Keterangan: R S N = Richness/kekayaan = Banyaknya spesies = Total semua jenis individu dalam komunitas

(Soetjipto, 1993)

BAB IV DATA DAN ANALISIS DATA Data dan analisis data dalam penelitian ini ditampilkan dalam bentuk tabel dan yang terdiri dari 10 tabel dan grafik. Tiap-tiap tabel merupakan suatu zona atau habitat yang berbeda-beda di kawasan Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo. Berbagai zona atau habitat tersebut adalah: 1. Zona batu besar 2. Zona batu kecil 3. Zona lempeng berbatu 4. Zona Cadas Sedangkan grafik terdiri dari 3 grafik, yaitu grafik 1 menggambarkan hubungan antara H` (keanekaragaman jenis Mollusca) pada tiap habitat, grafik 2 menggambarkan E (kemerataan jenis Mollusca) pada tiap habitat dan R (kekayaan jenis Mollusca pada tiap habitat.

Tabel 4.5 Daftar Ringkasan Nilai Keanekaragaman, Kemerataan, Kekayaan dan Jumlah Jenis Mollusca di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi No 1 2 3 4 Zona/Habitat Batu Besar Lempeng Batu Cadas Batu kecil H 1.8416 2.07051 1.54604 1.67872 E 0.6642 0.7163 0.7945 0.6198 R 1.5935 2.3312 0.8067 1.6815

2.5 2.0 Indeks H' 1.5 1.0 0.5 0.0 Batu Besar Lempeng Batu Zona Cadas Batu kecil

Grafik 4.1 Grafik Indeks Keanekaragaman Serangga Malam Pada Tiap Habitat di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi

0.9 0.8 0.7

Indeks E

0.6 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0 Batu Besar Lempeng Batu Cadas Batu kecil

Zona Grafik 4.2 Grafik Indeks Kemerataan Mollusca Pada Tiap Habitat di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi
2.5 2.0

Indeks R

1.5 1.0 0.5 0.0 Batu Besar Lempeng Batu Cadas Batu kecil

Zona Grafik 4.3 Grafik Indeks Kekayaan Mollusca Pada Tiap Habitat di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi

50 45 40 35 D (% ) 30 25 20 15 10 5 0 Batu besar Batu cadas Batu kecil Lempeng batu

Zona

Grafik Nilai PredominasiNerita sp.


Grafik 4.4 Grafik Nilai Predominasi Nerita sp. di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi

BAB V PEMBAHASAN A. Jenis Mollusca yang Ditemukan di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Tabel 5.1 Jenis Mollusca yang Ditemukan di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi
Zona Batu besar Zona Lempeng batu Zona Cadas Zona Batu Kecil

Bivalvia Conus sp Colisella sp Ceratozona vugosa Crassostea sp Cypraea anuulus Monodenta australis Tridagna

Litoraria sp Nerita sp Nucella sp Nodilittorina sp Cypraea sp Conus sp Chiton Policenes Potella sp Morula granulata

Burnupena cattaracta Conus Colisela sp Litoria sp Nerita sp Nucella sp Thais capensis

Burnupena cattaracta Burnupena agenaria Collisela sp Conus sp Crassostrea Litoraria sp Morula granulata Nerita sp Nucella sp Nassarius sp Nodilitt Polinices sp Thais capensis Trochus sp Cypraea moneta

Identifikasi Beberapa Jenis Mollusca yang Ditemukan di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi 1. Littorina sp Famili : Littorinidae Ciri cangkang, bervariasi : Kumparannya tebal, bibir olomela halus, warna

1. Thais sp Famili : Taididae Genus : Thais

2. Patella sp Famili : Mollusca Kelas : Gastropoda Sub kelas : Prosobranchia Ordo : Archaeogastropoda Famili : Patellidae Genus : Patella 3. Conus sp Filum : Mollusca Kelas : Gastropoda Ordo : Monotocardia Sub ordo : Sreroglossa Famili : Conidae Genus : Conus 4. Morulla sp Sub ordo Famili : Stenoglossa : Thaididae

2. Nerita sp Kelas Ordo Famili : Gastropoda : Diotocardia : Neritidae Sub kelas : Streptoneura Super famili : Neritacea Genus : Nerita 3. Nassarius sp Kelas Ordo Famili : Gastropoda : Monotocardia : Nassariidae Sub kelas : Steptoneura Super famili : Bacciracae Genus : Nassarius 4. Littoraria Sub kelas Ordo Famili Genus : Streptoneiura : Monotoneura : Littorinidae : Littoraria

Super famili : Muricaeae

Super famili : Littonacea

B. Keanekaragaman Hasil penelitian menunjukkan bahwa keanekaragaman jenis Mollusca yang terdapat di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi berbeda antara satu dengan yang lain. Keanekaragaman dipengaruhi oleh adanya kemerataan dan kekayaan. Indek keanekaragaman atau diversitas pada masingmasing zona yang tertinggi terdapat pada zona lempeng batu dengan nilai sebesar 2.07051, keanekaragaman yang terendah terdapat pada zona cadas. Hal ini berarti bahwa semakin tinggi nilai keanekaragamannya (H) semakin besar diversitas spesies dalam komunitas dan kemungkinan ada cacah spesies yang besar. Tingginya keanekaragaman jenis Mollusca pada zona lempeng batu didukung oleh adanya kondisi lingkungan abiotik terukur seperti salinitas, pH, suhu, dan kedalaman substrat yang relatif normal pada zona ini. Kondisi ini

tentunya akan lebih cocok atau sesuai bagi kehidupan Mollusca yang ada di dalamnya. Hal ini sesuai dengan pendapat Mubarok (1978) dalam Odum (1993) bahwa kondisi lingkungan yang cocok atau tidak bagi kehidupan Gastropoda dan Bivalvia akan terlihat dalam bentuk akhir yaitu mengenai komposisi dan kelimpahan organisme ini dalam hal keanekaragaman pada lokasi tersebut. Menurut Margalef (1968) dalam Odum (1993) komunitas lingkungan yang mantap mempunyai keanekaragaman yang lebih tinggi daripada komunitas yang dipengaruhi oleh gangguan-gangguan musiman atau secara periodik oleh manusia dan alam. Hal ini menunjukkan bahwa zona lempeng batu memiliki komunitas Mollusca yang lebih stabil dibanding zona yang lain. C. Kemerataan Berdasarkan pada hasil analisis data tentang kemerataan Mollusca, nilai kemerataan tertinggi adalah 0.7945 pada zona cadas. Tingginya nilai kemerataan pada zona tersebut menunjukkan bahwa kondisi lingkungan dikatakan heterogen. Berdasarkan pendapat Suprapto (1987) dalam Zuraidah (2001) bahwa apabila nilai kemerataan suatu komunitas berada pada rentangan 0.6-0.8 maka komunitas tersebut dikatakan memiliki kemerataan seimbang, dengan kata lain jumlah individu setiap jenis di dalam komunitas tersebut menyebar secara merata. Substrat batu cadas merupakan zona dengan nilai kemerataan yang paling tinggi, karena besarnya kemampuan Mollusca untuk bertahan hidup pada substrat tersebut sama, sehingga menyebabkan kehidupan Mollusca menjadi merata. Adanya perbedaan kemerataan antar semua zona berarti setiap jenis Mollusca yang ditemukan memiliki kesesuaian yang berbeda terhadap kondisi lingkungan yang ditempatinya. Seperti yang dijelaskan oleh Mubarok (1987) dalam Sniri (1991) dalam Nurhadi (1999) bahwa perbedaan kepadatan jenis Mollusca antar lokasi menggambarkan kesesuaian jenis Mollusca terhadap kondisi fisik, kimia pada masing-masing lokasi. Zona dengan kemerataan jenis tertinggi menunjukkan bahwa kondisi lingkungan di setiap zona-zona tersebut merupakan habitat yang cocok bagi kehidupan jenis Mollusca yang bersangkutan.

D. Kekayaan Hasil penelitian menunjukkan bahwa kekayaan jenis Mollusca yang terdapat di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi berbeda antara satu dengan yang lain. Kekayaan merupakan bagian dari adanya keanekaragaman. Indek kekayaan pada masing-masing zona yang tertinggi terdapat pada zona lempeng batu dengan nilai sebesar 2.3312, kekayaan yang terendah terdapat pada zona cadas. Data ini menunjukkan hasil yang sama dengan indeks keragaman. Hal ini berarti bahwa semakin tinggi nilai kekayaannya (R) semakin besar pula diversitas spesies dalam komunitas dan kemungkinan ada cacah spesies yang besar. Tingginya kekayaan jenis Mollusca pada zona lempeng batu didukung oleh adanya kondisi lingkungan abiotik terukur seperti salinitas, pH, suhu, dan kedalaman substrat yang relatif normal pada zona ini. Kondisi ini tentunya akan lebih cocok atau sesuai bagi kehidupan Mollusca yang ada di dalamnya. Hal ini sesuai dengan pendapat Mubarok (1978) dalam Nazlim (1999) bahwa kondisi lingkungan yang cocok atau tidak bagi kehidupan Mollusca akan terlihat dalam bentuk akhir yaitu mengenai kelimpahan organisme ini dalam hal kekayaan pada lokasi tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa zona lempeng batu memiliki komunitas Mollusca yang lebih stabil dibanding zona yang lain. E. Pola Penyebaran Pada zona batu besar spesies yang ditemukan ialah Bivalvia, Conus sp, Colisella sp, Crassostea sp, Cypraea annulus, Monodonta australis, Nerita sp, Nucella sp, Polineces sp, Litoria sp, Kerang parut, Kerang kuku, Oxystae veriegata, Potella sp, dan Tridagna. Dari 16 spesies yang ditemukan, pola penyebarannya seluruhnya mengelompok ini menyatakan bahwa individuindividu tersebut cenderung untuk berkelompok dengan yang lain dan mengimplikasikannya keheterogenan lingkungan. Sedangkan pola acak hanya ditemukan pada satu spesies saja yakni Ceratozona vugosa. Ini mengimplikasikan homogenitasnya lingkungan dan adanya pola-pola tingkah laku yang non selektif (Odum, 1993).

Pada zona lempeng batu pola penyebaran mengelompok ditemukan pada 15 spesies yaitu Litoraria sp, Nerita sp, Nodilittorina sp, Cypraea sp, Chiton, Colisella sp, Cerithium litteratum, Burnupena sp, Thais sp, Tridagna, Plamaxis sulcatus, Policenes, Potella sp, dan Morula granulata. Pola penyebaran ini menyatakan bahwa individu-individu tersebut cenderung untuk berkelompok dengan yang lain dan mengimplikasikannya keheterogenan lingkungan. Sedangkan pola acak ditemukan pada dua spesies yakni Trochus sp dan Tricolla capensi. Ini mengimplikasikan homogenitasnya lingkungan dan adanya pola-pola tingkah laku yang non selektif. Dan pada pola merata ditemukan juga sebanyak satu spesies saja yakni pada Conus sp, hal ini menunjukkan bahwa individu berada secara teratur dalam ruang dan menunjukkan bahwa lingkungan tersebut heterogen (Odum, 1993). Sedangkan pada zona cadas hanya ditemukan tujuh spesies, yakni Burnupena cattaracta, Conus sp, Colisella sp, Litoria sp, Nerita sp, Nucella sp, dan Thais capensis. Pada ketujuh spesies ini kesemuanya menunjukkan pola penyebaran yang mengelompok, hal ini disebabkan karena individu-individu tersebut cenderung untuk berkelompok dengan yang lain dan mengimplikasikannya keheterogenan lingkungan (Odum, 1993). Dan yang terakhir pada zona batu kecil, dari 15 spesies yang ditemukan yakni Burnupena cattaracata, Burnupena agenaria, Collisela sp, Conus sp, Crassostrea, Litoraria sp, Morula granulata, Nerita p, Nucella sp, Nassarius sp, Nodilitt, Polinices sp, Thais capensis, Trochus sp, dan Cypraea moneta keseluruhannya menunjukkan pola penyebaran yang sama seperti pada zona cadas yaitu pola penyebaran mengelompok ini juga disebabkan karena individu-individu tersebut cenderung untuk berkelompok dengan yang lain dan mengimplikasikannya keheterogenan lingkungan (Odum, 1993). Adanya pola pengelompokkan ini secara keseluruhan disebabkan oleh faktor abiotik. Misalnya: faktor vektorial (angin, arus air, intensitas cahaya), faktor sosial (tingkah laku), dan faktor reproduksi (Odum, 1993).

F. Jenis Spesies yang Dominan Pada zona batu besar spesies yang paling dominan adalah Kerang parut. Sedangkan pada zona lempeng batu, zona cadas dan zona batu kecil spesies yang paling mendominasi ialah Nerita sp. Menurut Margalef (1968) dalam Odum (1993) dalam Nazlim (1999) komunitas lingkungan yang mantap mempunyai keanekaragaman yang lebih tinggi daripada komunitas yang dipengaruhi oleh gangguan-gangguan musiman atau secara periodik oleh manusia dan alam. Hal ini menunjukkan bahwa pada spesies yang ternyata memiliki jumlah yang tinggi memiliki komunitas Mollusca yang lebih stabil dibanding spesies yang lain. G. Pengaruh Faktor Lingkungan Abiotik Terukur Kondisi lingkungan (faktor abiotik) memegang peranan penting dalam laju pertumbuhan populasi yang nantinya akan mempengaruhi kemelimpahan, kemerataan dan kekayaan spesies dalam suatu komunitas tertentu. Pada daerah pasang surut ini, pasang surut air laut akan sangat berpengaruh terhadap populasi spesies itu. Dalam keadaan ekstrim saat surut, suatu organisme pada daerah garis pasang naik pasti sanggup menahan kekeringan dan perubahan temperatur, karena hanya sebentar saja tersiram atau tertutup air, sebaliknya pada kawasan bawah pasang surut (subtidal) organisme selalu tertutup air (Odum, 1993) dalam Asiyah (1999). Keadaan ini akan sangat berpengaruh pada kondisi lingkungan yang dialami oleh organisme tersebut, seperti perbedaan konsentrasi zat hara, suhu dan salinitas.

BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan 1. Jenis-jenis Mollusca yang ditemukan di Pantai Pancur Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi ialah Bivalvia, Conus sp, Colisella sp, Crassostea sp, Cypraea annulus, Monodonta australis, Nerita sp, Nucella sp, Polineces sp, Litoria sp, Kerang parut, Kerang kuku, Oxystae veriegata, Potella sp, Tridagna, dan Ceratozona vugosa yang ditemukan pada zona batu besar. Pada zona lempeng batu ditemukan Litoraria sp, Nerita sp, Nodilittorina sp, Cypraea sp, Chiton, Colisella sp, Cerithium litteratum, Burnupena sp, Thais sp, Tridagna, Plamaxis sulcatus, Policenes, Potella sp, Morula granulata, Trochus sp, Tricolla capensi, dan Conus sp. Sedangkan pada zona cadas hanya ditemukan tujuh spesies, yakni Burnupena cattaracta, Conus sp, Colisella sp, Litoria sp, Nerita sp, Nucella sp, dan Thais capensis . Dan yang terakhir pada zona batu kecil, spesies yang ditemukan yakni Burnupena cattaracata, Burnupena agenaria, Collisela sp, Conus sp, Crassostrea, Litoraria sp, Morula granulata, Nerita p, Nucella sp, Nassarius sp, Nodilitt, Polinices sp, Thais capensis, Trochus sp, dan Cypraea moneta 2. Indek keanekaragaman atau diversitas yang tertinggi terdapat pada zona lempeng batu dengan nilai sebesar 2.07051, keanekaragaman yang terendah terdapat pada zona cadas dengan nilai 1.54604. Nilai kemerataan tertinggi adalah 0.7945 pada zona cadas dan yang terendah pada zona batu kecil dengan nilai 0.6198. Kekayaan yang tertinggi terdapat pada zona lempeng batu dengan nilai sebesar 2.3312, kekayaan yang terendah terdapat pada zona cadas dengan nilai 0.8067. 3. Pada zona batu besar spesies pola penyebaran mengelompok diwakili oleh Bivalvia, Conus sp, Colisella sp, Crassostea sp, Cypraea annulus, Monodonta australis, Nerita sp, Nucella sp, Polineces sp, Litoria sp, Kerang parut, Kerang kuku, Oxystae veriegata, Potella sp, dan Tridagna. Sedangkan pola acak ditemukan pada satu spesies saja yakni Ceratozona vugosa. Pada zona lempeng batu pola penyebaran mengelompok ditemukan pada Litoraria sp,

Nerita sp, Nodilittorina sp, Cypraea sp, Chiton, Colisella sp, Cerithium litteratum, Burnupena sp, Thais sp, Tridagna, Plamaxis sulcatus, Policenes, Potella sp, dan Morula granulata. Sedangkan pola acak ditemukan pada dua spesies yakni Trochus sp dan Tricolla capensi. Pada zona cadas Burnupena cattaracta, Conus sp, Colisella sp, Litoria sp, Nerita sp, Nucella sp, dan Thais capensis keseluruhannya menunjukkan pola penyebaran yang mengelompok. Dan yang terakhir pada zona batu kecil, dari 15 spesies yang ditemukan yakni Burnupena cattaracata, Burnupena agenaria, Collisela sp, Conus sp, Crassostrea, Litoraria sp, Morula granulata, Nerita p, Nucella sp, Nassarius sp, Nodilitt, Polinices sp, Thais capensis, Trochus sp, dan Cypraea moneta keseluruhannya menunjukkan pola penyebaran mengelompok. 4. Pada zona batu besar spesies yang paling dominan adalah Kerang parut. Sedangkan pada zona lempeng batu, zona cadas dan zona batu kecil spesies yang paling mendominasi ialah Nerita sp. B. Saran 1. Dalam melakukan suatu identifikasi data, hendaknya dilakukan dengan lebih cermat agar diperoleh data yang benar-benar valid. 2. Apabila akan melaksanakan pengambilan data di lapangan, hendaknya semua peralatan yang diperlukan dipersiapkan terlebih dahulu. 3. Jika data yang akan diproses merupakan data kompilasi, secepatnya kompilasi dilakukan agar tidak terjadi keterlambatan penyusunan laporan. 4. Sebelum pengambilan data perlengkapan serta alat yang dipergunakan harus disiapkan serta diperiksa fungsinya.

DAFTAR PUSTAKA Asiyah. 1999. Keanekaragaman Mollusca Di Laguna Segara Anak Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. Skripsi Tidak Di Terbitkan. Malang : Jurusan Biologi FMIPA UM Malang Dharmawan, Agus, dkk. 2004. Ekologi Hewan. Malang : Jurusan Biologi FMIPA UM Malang Engemann, J.G. dan Hegener, R. W. 1981. Invertebrata Zoology. New York: MacmillanPublishing Co., Inc Jordan, E.L. dan Verma, P.S. 1983. Invertebrata Zoology. 2nd ed. New Delhi: S. Chand & Company, Ltd. Kastawi, Yusuf. 2001. Zoologi Avertebrata. Malang : Jurusan Pendidikan Biologi FMIPA UM Malang Maskoeri J. 1984. Sistematik Hewan (Invertebrata dan Vertebrata). Surabaya: Penerbit Sinar Wijaya Nazlim, Furaidana Dewi. 1999. Keanekaragaman Dan Distribusi Mollusca (Gastropoda dan Bivalvia) Di Perairan Pasang Surut Pantai Sawah Mulya Kecamatan Sangkapura Bawean Gresik Jatim. Skripsi Tidak Di Terbitkan. Malang : Jurusan Biologi FMIPA UM Malang Nontji, Anugerah. 1987. Laut Nusantara. Jakarta : University Press Nurhadi. 1999. Keanekargaman Jenis Mollusca Di Pantai Wilayah Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan Jawa Timur. Skripsi Tidak Di Terbitkan. Malang : Jurusan Biologi FMIPA UM Malang Nybakken, J. W. 1998. Biologi Laut Sebagai Pendekatan Ekologis. Jakarta: Gramedia Odum, E. P. 1993. Dasar-Dasar Ekologi. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press Soejipta. 1993. Dasar-Dasar Ekologi Hewan. Yogyakarta: Depdikbud Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan Pendidikan Tinggi Susanto, P. 2000. Pengantar Ekologi Hewan. Jakarta: Proyek Pengembangan Guru Sekolah Menengah Zuraidah, Nining Ufik. 2001. Keanekaragaman Dan Kemelimpahan Mollusca Di Gosong Laguna Segara Anak Taman Nasional Alas Purwo Banyuwangi. Skripsi Tidak Diterbitkan. Malang: Jurusan Biologi FMIPA UM Malang