Anda di halaman 1dari 8

Nama : Rika Fitri Sari NIM : 12307043

SEJARAH FISIOTERAPI DUNIA

Apa itu Fisioterapi ??


Mungkin semua orang sudah mengenal fisioterapi tapi apakah kalian tau bagaimana sejarah fisioterapi ? awal mula fisioterapi, bagaimana terbentuknya profesi fisioterapi, yuk cari tau tentang fisioterapi dunia!!
Kata Fisio (Physio) diambil dari kata physic yang berarti fisik. Dan, kata terapi (therapy) yang berarti pengobatan, juga berarti usaha untuk memulihkan kesehatan. Dalam arti, Fisioterapi bermakna suatu bentuk pengobatan fisik untuk meningkatkan kualitas kesehatan dan untuk mempromosikan kesehatan yang optimal, meliputi pemeliharaan, evaluasi, pemulihan fungsi fisik dan kinerja tubuh.

Fisioterapi (Physical Therapy) merupakan salah satu profesi kesehatan yang menyediakan perawatan (treatment) untuk mengembangkan, memelihara, dan memaksimalkan gerak dan fungsi gerak dalam kehidupan seseorang, terutama saat terjadi gangguan gerak dan fungsi gerak akibat penuaan, cedera/trauma fisik, penyakit, dan faktor lingkungan lainnya.

Fisioterapi juga berfungsi untuk memaksimalkan kualitas hidup dan potensi gerak seseorang dengan memberikan pelayanan fisioterapi berupa promosi, prevention (pencegahan), perawatan (treatment/intervention), habilitasi dan rehabilitasi. Pelayanan tersebut melibatkan fisik, psikologis, emosional dan kesejahteraan sosial sebagai hasil interaksi antara fisioterapis, pasien/klien, profesi kesehatan lainnya, keluarga pasien, dan masyarakat dalam proses pemulihan potensi gerak dengan menggunakan pengetahuan dan skill yang dimiliki oleh seorang fisioterapis. Seorang fisioterapis memanfaatkan riwayat medis pasien dan pemeriksaan fisik untuk mendiagnosa, menyusun rencana perawatan, termasuk dalam menganalisa hasil foto lab pasien dan melakukan tes elektrodiagnostik (seperti tes electromyograms dan tes refleks) bila diperlukan.. Kualifikasi pendidikan fisioterapis bervariasi, tergantung negaranya. Di luar negeri, pendidikan fisioterapi sudah sampai S3, Sp1, dan Sp2. Sementara di Indonesia, pendidikan yang tersedia adalah D3, D4 dan S1 Profesi. Untuk melanjutkan S2 harus ke luar negeri, baik dengan biaya sendiri atau dengan beasiswa.

SEJARAH FISIOTERAPI DUNIA Bapak Kedokteran Hipokrates yang kemudian dilanjutkan oleh Galenus diyakini sebagai orang pertama yang melakukan praktek fisioterapi dengan teknik pijat (massage), teknik manual, dan hidroterapi untuk mengobati pasien pada tahun 460 SM. Setelah adanya pengembangan pediatric pada abad ke-18, alat-alat mesin seperti gimnasticon dikembangkan untuk terapi encok dan dan keluhan sejenis lainnya melalui pemberian latihan secara teratur pada sendisendi yang mengalami gangguan.
Fisioterapi telah lahir di Eropa sejak abad 18 dan lahir di Belanda pada tahun 1887, di Amerika pada tahun 1917 dan di Indonesia pada tahun 1965.

Dokumen asli yang pertama ditemukan tentang praktik fisioterapi secara professional adalah yang dibuat oleh Per Henrik Ling, Bapak Gimnastik Swedia , yang mendirikan RCIG ( Royal Central Institut of Gimnastik) pada tahun 1813 untuk terapi massage (pijat), manipulasi dan exercise (latihan). Panggilan yang digunakan orang Swedia untuk fisioterapis pada saat itu adalah sjukgymnast = sick-gymnast. Pada tahun 1887 fisioterapi memperoleh pengakuan secara resmi (official registration) oleh Swedens National Board of Health and Welfare. Setelah itu negara lainnya menyusul. Pada tahun 1894 empat orang perawat di Britania Raya membentuk Chartered Society of Physiotherapy. Lalu disusul pemebentukan pendidikan fisioterapi di Universitas Otago New Zealand pada tahun 1913, dan United State Reed College di Portland, Oregon pada tahun 1914 dengan lulusan sebagai reconstruction aides (asisten rehab).

Penelitian (riset) juga meningkatkan perkembangan fisioterapi. Penelitian pertama tentang fisioterapi dipublikasikan di Amerika Serikat dipublikasikan pada bulan Maret 1921 dalam The PT Review. Di tahun yang sama, Mary Mcmillan mendirikan organisasi Physical Therapy Association ( sekarang berubah menjadi APTA (American Physical Therapy Association). Pada tahun 1942, Georgia Warm Spring Foundation mendukung perkembangan fisioterapi dengan menganjurkan fisioterapi sebagai terapi untuk penderita polio. Terapi-terapi yang dilakukan sepanjang tahun 1940-an baru berkisar pada terapi latihan, massage, dan traction. Teknik-teknik manipulasi pada punggung/tulang belakang dan sendisendi pada extremitas (alat gerak) mulai dipraktikkan Negara-negara Persemakmuran Inggris di awal tahun 1950an. Beberapa tahun setelah itu fisioterapis mulai merambah dari hanya sekedar bertugas di rumah sakit ke tempat-tempat lain seperti klinik ortopedi, sekolah-sekolah, universitas, pusat geriatric, pusat rehabilitasi, dan pusat-pusat pengobatan lainnya. Spesialisasi untuk fisioterapi diawali di Amerika Serikat pada tahun 1974, dengan dibentuknya Bidang Ortopedi APTA yang mengembangkan spesialis ortopedi. Di tahun yang sama, Internationa Federation of Orthopaedic Manipulative Therapy dibentuk. Federasi inilah yang memainkan perananan penting dalam memperkenalkan manual terapi ke seluruh dunia. PENDIDIKAN WCPT (World Confederation of Physical Therapy) organisasi fisioterapi internasional menyadari adanya keeanekaragaman budaya, social, ekonomi, dan politik di lingkungan di mana pendidikan fisioterapi diterapkan di seluruh dunia. WCPT merekomendasikan pendidikan tingkat awal fisioterapi adalah pendidikan yang diselenggarakan di universitas atau setingkat universitas (akademi atau sekolah tinggi), minimal 4 tahun, lulusannya secara independen diakui oleh undang-undang, terakreditasi keberadaannya, dan ada pengakuan sebagai suatu profesi oleh negara. WCPT juga menyadari akan adanya inovasi dan variasi dalam pelaksanaan program pendidikan, termasuk gelarnya setelah menyelesaikan pendidikan, mulai dari Ahli Madia, Sarjana Sains Terapan, Sarjana, Master, Doktor sampai gelar spesialisasinya. Yang diharapkan adalah setiap program pendidikan fisioterapi mampu mengembangkan kurikulum yang baik sehingga calon fisioterapis mendapatkan ilmu, skill, dan hal-hal lainnya sebagai bekal untuk menjadi fisioterapis kelak. Pendidikan profesi menyiapkan fisioterapis untuk memiliki kewenangan untuk membuka praktik sendiri (klinik) dan memiliki otonomi sendiri dalam bermitra dengan profesi kesehatan lainnya. Program pendidikan fisioterapi mengintegrasikan teori, fakta di lapangan, dan praktik langsung selama proses pembelajarannya. Di Amerika Serikat ada sekitar 202 dari 211 program pendidikan fisioterapi telah terakreditasi di tinggkat doktor.

SPESIALISASI Karena ruang lingkup pengetahuan fisioterapi yang luas, beberapa fisioterapis mengambil spesialisasi yang lebih spesifik ruang lingkupnya. American Board of Physical Therapy Specialties mendaftar sebanyak 7 jenis spesialisasi fisioterapi yang tersertifikasi termasuk fisioterapi olahraga dan elektrofisiologi klinik. Sementara di negara-negara lainnya, umumnya terdapat enam jenis spesialisasi fisioterapis, yaitu: 1. Cardiopulmonary (Jantung dan Paru) Fisioterapi rehabilitasi cardiopulmonary menangani berbagai keadaan pasien yang berhubungan dengan kelainan pada jantung dan paru seseorang atau orang yang baru selesai menjalani operasi jantung atau paru. Tujuan utama spesialisasi ini di antaranya adalah meningkatkan ketahanan dan fungsi jantung dan paru seseorang. Manual terapi digunakan dalam spesialisasi ini untuk membantu membersihkan sekresi paru-paru yang dialami oleh penderita cystic fibrosis. Kelainan jantung dan paru yang bisa ditangani spesialisasi ini dapat berupa serangan jantung, pasca operasi jantung koroner, penyakit paru-paru yang kronik, dan fibrosis pada paru. 2. Geriatric (manula) Fisioterapi geriatric memiliki cakupan yang luas berhubungan dengan isu-isu seputar orang yang sudah melewati batas usia orang dewasa normal, tapi fokus utamanya adalah pada orang lanjut usia. Banyak gangguan kesehatan yang mungkin dialami seseorang saat dia mulai berusia lanjut, misalnya arthritis (radang sendi), osteoporosis, kanker, penyakit Alzheimer, gangguan keseimbangan, inkontinensia, dan sebagainya. Fisioterapi geriatric membantu orang-orang yang mengalami masalah-masalah tersebut dengan mengembangkan spesialisasi geriatric, yang mampu memulihkan mobilitas gerak, mengurangi rasa sakit dan meningkatkan kebugaran seseorang. 3. Neurologis (saraf) Fisioterapi neurologis adalah spesialisasi fisioterapi yang mmbantu orang-orang yang mengalami kelainan atau penyakit neurologis (saraf), seperti penyakit Alzheimer, CMT (CharcotMarie-Tooth disease), ASL, cerebral palsy (kelumpuhan saraf), cedera/gegar otak, multiple sclerosis, penyakit Parkinson, cedera saraf tulang belakang dan stroke. Umumnya, kelainan

yang terkait dengan kondisi neurologis berupa gangguan yang terjadi pada penglihatan, keseimbangan, aktivitas, gerakan dan berkurangnya kebebasan fungsional tubuh. 4. Ortopedi Fisioterapi ortopedi mendiagnosa, mengelola dan menangani pasien yang mengalami kelainan dan luka-luka pada system musculoskeletal termasuk rehabilitasi setelah menjalani bedah ortopedi. Spesialisasi ini paling banyak dijumpai di klinik-klinik fisioterapi. Fisioterapi ortopedi dilatih untuk terampil dalam menangani pasien pasca bedah ortopedi, fraktur/patah tulang, cedera olahraga akut, radang sendi (arthritis), keseleo (sprain), strain (kaku otot/tegang), sakit punggung dan leher, gangguan tulang belakang dan amputasi. Mobilisasi atau manipulasi sendi dan tulang belakang, terapi latihan, pendidikan neuromuscular, terapi panas atau dingin (hot/cold pack), dan stimulasi kelistrikan otot (misalnya cryotherapy, iontophoresys, elektroterapi) merupakan modalitas yang sering digunakan untuk mempercepat pemulihan dalam fisioterapi ortopedi. Sebagai tambahan, fisioterapi ortopedi juga menggunakan sonografi dalam mendiagnosa dan menangani pasien, misalnya saat muscle retraining (latihan otot). Orang-orang yang mengalami cedera atau penyakit yang berhubungan dengan tulang, otot atau tendon, akan sangat terbantu dengan adanya pemeriksaan dari fisioterapis spesialis ortopedi. 5. Pediatric Fisioterapi pediatric membantu mendeteksi masalah kesehatan lebih dini dan menggunakan berbagai modalitas dalam menangani kelainan-kelainan gerak dan fungsi gerak di lingkungan pediatric. Spesialisasi ini mengkhususkan diri pada diagnose, treatment dan management fisioterapi pada bayi, anak-anak, dan remaja dengan berbagai kelainan bawaan, gangguan perkembangan, gangguan neuromuscular, gangguan kerangka, atau menderita suatu penyakit. Penanganannya difokuskan pada keterampilan motorik halus dan kasar, keseimbangan dan koordinasi, kekuatan dan daya tahan sebaik kognitif dan proses sensorik/integrasi. Anak-anak dengan keterlambatan pertumbuhan, cerebral palsy, spina bifida, atau torticollis dapat ditangani oleh fisioterapis spesialis pediatric. 6. Integumentary (berhubungan dengan kulit dan bagian-bagiannya) Kondisi yang ditangani oleh spesialisasi ini adalah luka dan luka bakar. Fisioterapis spesialis intgumentary menggunakan alat-alat bedah, mechanical lavage, perban, dan topical agen untuk memperbaiki jaringan nekrotik dan mempercepat proses penyembuhan jaringan yang luka. Selain itu spesialisasi ini biasa juga menggunakan latihan, control edema, belat dan kompresi pakaian.

SEJARAH FISIOTERAPI DI INDONESIA

Oke karna diatas kita sudah membahas sejarah fisioterapi di dunia, yok kita bahas sejarah fisioterapi di Indonesia. Yuk lanjut!!! Fisioterapi di Indonesia pada awalnya merupakan satu profesi (lebih tepatnya satu vokasi) kesehatan. Dimulai dari didirikannya Sekolah Perawat Physiotherapy di Solo tahun 1956 oleh Bapak Fisioterapi Indonesia Prof.dr. Soeharso. Latar perang Dunia ke II yang tidak mendapat perlakuan yang semestinya sebagai bagian dari mahluk ciptaan Tuhan

Lalu bagaimana perkembangan fisioterapi dinegara kita??? Sebenarnya sih masih langka.Namun seiring berkembang nya zaman fisioterapi sekarang sudah mulai dikenal oleh masyarakat Indonesia,, istilah keren nya Naik daun. Oke mari kita liat perkembangan fisioterapi jaman doloe. Perkembangan Fisioterapi di Indonesia

Tahun 1954 klinik Orthopedi untuk mengatasi peningkatan keb utuhan akan pelayanan medis terhadap kecacatan fisik yang dialami Tahun 1956 Sekolah Perawat Fisioterapi yang mempelajarai massa ge dan exercise selama 6 bulan yang diikuti oleh utusan dari Rumah S akit dan orang yang telah berpengalaman dalam bidang keperawatan selama 2 tahun dan memiliki ijazah SMP Tahun 1957 Sekolah Assisten Fisioterapi Tahun 1967-1970 Akademi keperawatan fisioterapi Tahun 1970 di Solo di dirikan Akademi Fisioterapi Murni Non. Keperawatan.
Tujuan Fisioterapi Indonesia Nah karna tadi kita sudah membahas masuknya fisioterapi di Indonesia,, lalu apa sebenarnya tujuan Fisioterapi di Indonesia? Yuk kita intip. Meningkatkan profesionalisme fisioterapi Indonesia melalui peningkatan Pendidikan Formal minimal 4 tahun pada tingkat sarjana dan pendidikan yang berkelanjutan sehingga mampu melaksanakan profesi fisioterapi dengan sebaik-baiknya agar dapat meningkatkan pelayanan di masyarakat. Peminatan Fisioterapi Berhubung bahasan ini sudah dibahas diatas,, jadi ini Cuma sekilas aja,, biar lebih menarik.Hehehe Fisioterapi Manual terapi dan biofisika/ physical agent Fisioterapi pediatri dan tumbuh kembang Fisioterapi Muskuloskeletal Fisioterapi Neuromuskular Fisioterapi Kardiorespirasi Fisioterapi Produktivitas/ Kesehatan Kerja, Sport / olahraga Fisioterapi wellness / women Health / Medical Spa & Longevity Fisioterapi Usia Lanjut (Geriatri) Jenis Terapi yang dilakukan fisioterapis Wah kayak nya masih banyak yang kagak tau ni tapi apa yang bisa dilakukan sama fisioterapi?? Oke To the point aja,, yuk kita lanjuuuuut.. 1. Exercise Therapy atau Terapi Latihan: Terapi ini dimaksudkan untuk mengembalikan fungsi sekaligus memberi penguatan dan pemeliharaan gerak agar bisa kembali normal atau setidaknya mendekati kondisi normal.

2. Heating Therapy atau Terapi Pemanasan: Terapi ini memanfaatkan kekuatan panas yang biasanya digunakan pada kelainan kulit, otot, maupun jaringan tubuh bagian dalam lainnya. 3. Electrical Stimulations Therapy atau Terapi Stimulasi Listrik: Terapi yang menggunakan aliran listrik bertenaga kecil ini cocok diterapkan pada yang menderita kelemahan otot akibat patah tulang ataupun kerusakan saraf otot 4. Cold Therapy atau Terapi Dingin: Terapi ini umumnya hanya diperuntukkan bagi otot saja, biasanya akibat terjatuh dan mengalami memar. 5. Chest Physiotherapy atau Terapi Bagian Dada: chest physiotherapy bermanfaat membersihkan saluran pernapasan dan memperbaiki pertukaran udara. Yang termasuk dalam fisioterapi ini di antaranya inhalasi/nebulizer, clapping, vibrasi dan postural drainage. 6. Hydro Therapy atau Aquatik Therapy: Terapi dengan air berguna bagi anak-anak yang mengalami gangguan, terutama gangguan gerak akibat spastisitas, misal pada anak CP(Cerebral Palsy) 7. Orthopedhic dan Rheumathoid Arthritis: fisioterapi ortopedik ini dilakukan untuk mengatasi gangguan tulang dan otot akibat patah tulang, post fracture (retak), artritis sendi, keseleo, atau terkilir. Alhamdulilah yah,, sesuatu. akhirnya habis juga pembahasan nya. Bagaimana pembaca,, apa sudah tau tentang sejarah fisioterapi?? Ya meskipun pembahasannya kurang lengkap tapi sedikit banyaknya bisa lah bermanfaat untuk para pembaca khususnya bagi saya juga. Mudahmudahan setelah membaca artikel ini lebih banyak yang berminat mengenal fisioterapi lagi. Amin.. Okelah burung irian burung cendrawasih,, cukup sekian dan terima kasih.