Anda di halaman 1dari 27

Program Perdesaan

Pembangunan

Infrastruktur

BENDUNG CERUCUK

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

DAFTAR ISI DAFTAR ii BABI ISI

PENDAHULUAN................................ 1.1 Latar Belakang 1 1.2 Maksud dan Tujuan 1 BABII BENDUNG CERUCUK SEDERHANA. 2.1 Batasan....................................

2 2

2.2 Bagian-bagian Bendung Cerucuk


..............................................2 2.2.1Tubuh Bendung Cerucuk .....................................3 2.2.2Sayap Bendung Cerucuk

2.2.3Lantai Hilir Bendung....... 5 BABIII BAHAN.............................................. 7 3.1 Jenis......................................... 7 3.2 Panjang Cerucuk dan Pemancangannya...................8 BABIV PERALATAN..................................... 9 BABV PELAKSANAAN................................ 10 5.1 Pemilihan Lokasi...................... 10
5.2 Pengupasan Dasar dan Penggalian Tebing..................................10 5.3 Pembuatan Tubuh Bendung..... 11
Kementerian Pekerjaan Umum |i

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

5.4 Pembuatan Sayap Bendung..... 12 5.5 Pemasangan Lantai Bendung... 14

ii |

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam rangka meningkatkan produksi beras, daerah-daerah tadah hujan yang banyak tersebar di pedesaan dapat dikembangkan menjadi daerah irigasi sederhana. Dalam hal pemenuhan kebutuhan airnya, maka perlu dibuat konstruksi bendung sebagai bangunan peninggi muka air sungai agar air sungai dapat dialirkan ke sawah. Di daerah pedesaan yang sarana dan peralatannya sangat sederhana, maka perlu dipikirkan suatu teknologi sederhana baik konstruksi maupun cara pembuatannya, sehingga dapat dikerjakan sendiri oleh masyarakat desa. Salah satu bendung sederhana untuk pedesaan ini adalah bendung cerucuk yang di isi dengan suatu bahan pengisi sebagai penguat dan kestabilan konstruksi. Bahan-bahan yang digunakan adalah bahan-bahan yang mudah didapat dari pedesaan. 1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dan tujuan pedoman ini adalah sebagai pegangan dan acuan bagi masyarakat
Kementerian Pekerjaan Umum |1

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

desa dalam pembuatan sederhana tersebut.

bendung

cerucuk

2|

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

BAB II BENDUNG CERUCUK SEDERHANA 2.1 Batasan

1) Bendung cerucuk sederhana adalah bendung


yang sifatnya tidak permanen, terbuat dari baris-baris cerucuk yang dipancang melintang sungai pada ruas yang relatif lurus dengan dasarnya tidak terlalu keras. Lebar dasar sungai tidak lebih dari 10 meter dan tinggi maksimal bendung 1 m. Banyaknya baris cerucuk minimal 3 baris dengan jarak antara baris cerucuk maksimal 0.5 meter. Tiap baris cerucuk terdiri dari tiang-tiang yang dipancang secara vertikal dengan jarak antara tiang maksimal 1 meter. Tiap baris cerucuk ditutup dengan dinding penutup yang terdiri dari kayu yang dipasang mendatar secara rapat satu sama lain atau anyaman bambu agar bahan pengisi yang diletakkan pada ruang baris antar cerucuk tidak lolos. Tiap tiang pada baris cerucuk dihubungkan ke tiap tiang pada baris cerucuk lainnya dengan kayu mendatar yang diikatkan pada ujung atas tiap-tiap baris cerucuk dengan tali pengikat agar baris-baris cerucuk menjadi
|3

2) 3) 4)

5)

Kementerian Pekerjaan Umum

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

satu-kesatuan yang kokoh atau diikat dengan anyaman bambu.

6) Ukuran-ukuran
(1) Tinggi bendung maksimal 1 meter dari dasar sungai asli (2) Panjang tubuh bendung maksimum 10 meter (3) Lebar mercu bendung minimal 1 meter (4) Letak tepi udik mulut bangunan pengambilan minimum 2 meter dari bendung (5) Panjang lantai hilir minimal 3 meter (6) Diameter tiang tegak 7 cm ; Diameter bambu mendatar 7 cm 7) Bahan Kayu/bambu yang digunakan adalah jenis yang keras Tali sebaiknya dari bahan yang tahan lapuk (tali ijuk, plastik) 2.2 Bagian-bagian Bendung Cerucuk 1) Tubuh bendung 2) Sayap bendung 3) Lantai hilir bending

4|

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 1. Bagian bagian Bendung Cerucuk

Kementerian Pekerjaan Umum

|5

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

2.2.1 Tubuh Bendung Cerucuk

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

Panjang tubuh bendung Tinggi bendung : Hmaks

: Bmaks

= 10,0 meter

= 1,0 meter : Mmin = 1,0 meter : Dmin =

Lebar mercu bendung

Pangkal bendung masuk ke tebing 1,0 meter Jarak tiang pada baris cerucuk : amaks Jarak antara baris cerucuk : bmaks

= 1,0 meter = 0,5 meter = M +

Lebar galian pangkal bendung : Lmin 1meter

Gambar 2. Batas batas Ukuran Tubuh Bendung Cerucuk

2.2.2 Sayap Bendung Cerucuk


6| Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

(1) Sayap bendung terdiri dari tiang-tiang cerucuk yang dipancang tegak secara rapat satu sama lain pada pertemuan dasar sungai dengan tebing sungai. (2) Pada bagian belakang sayap diperkuat dengan kayu/bambu mendatar yang diikatkan pada tiang-tiang sayap dengan tali pengikat dan diberi tiang penunjang agar sayap menjadi satu kesatuan yang kokoh. Jumlah baris penguat sayap paling sedikit 2 baris dan jarak tiang-tiang penunjang paling panjang 1 meter. (3) Panjangnya sayap bagian udik yang sejajar tebing sungai dibuat sampai ke tepi udik mulut bangunan pengambilan (intake) yang selanjutnya dibuat sayap miring dengan sudut 450. (4) Panjang sayap hilir yang sejajar dengan tebing sungai dibuat minimal sampai ujung lantai hilir, kemudian sayap dibuat miring dengan sudut 450. (5) Rongga antara tebing sungai dengan sayap bendung ditimbun dengan tanah yang dipadatkan.

Kementerian Pekerjaan Umum

|7

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

8|

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Gambar 3. Konstruksi Sayap Bendung Cerucuk

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 3 a. Detrail Konstruksi Sayap Bendung Cerucuk 2.2.3 Lantai Hilir Bendung Lantai hilir bendung terbuat dari hamparan bahan pengisi yang berupa batu kali 15-30 cm anyaman bambu atau karung plastik yang diisi pasir. Guna lantai hilir adalah untuk menahan gerusan air yang jatuh di hilir bendung.

Kementerian Pekerjaan Umum

|9

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

10 |

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Gambar 4. Lantai Hilir Bendung Cerucuk

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 4a. Detail Lantai Hilir Bendung Cerucuk

Kementerian Pekerjaan Umum

| 11

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

BAB III BAHAN

3.1 Jenis
Jenis bahan yang digunakan untuk pembuatan bendung cerucuk sederhana ini diusahakan yang banyak dan mudah didapat di pedesaan, antara lain : 1) Untuk tubuh bendung (1) Bambu tua dengan ukuran garis tengah 12 cm (2) Dolken (kayu bulat keras) dengan diameter 12 cm 2) Untuk bahan pengisi tubuh bendung (1) Pasir dan batu kali (2) Karung diisi pasir dengan ukuran kecil (3) Tanah 3) Untuk lantai hilir (1) Batu kali dengan diameter 15 30 cm (2) Anyaman bambu glondongan (3) Karung diisi pasir 4) Untuk tali pengikat (1) Tamabang ijuk (2) Tali dari kulit bambu (3) Kawat (4) Tali plastik
12 | Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

3.2 Panjang Cerucuk dan Pemancangannya

1) Cerucuk Untuk
Tubuh Bendung

2) Cerucuk
Bendung

Untuk

Sayap

H paling tinggi = 3.0 m

H paling tinggi = 2.0 m

D = 1,5 x H D = 1,5 x H

Gambar 5. Bahan yang Digunakan

Kementerian Pekerjaan Umum

| 13

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

BAB IV PERALATAN Peralatan yang digunakan adalah: 1) Peralatan gali : Roll Meter 5 M (1) Cangkul (2) Linggis (3) Singkup (4) Keranjang pikul (5) Roda dorong 2) Peralatan Potong (1) Golok (2) Kampak (3) Gergaji 3) Peralatan Ukur Jarak (1) Roll meter 5 m 4) Peralatan Memancang (1) Palu kayu (2) Palu besi

Roda Dorong

14 |

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Tumbukan Dengan Perancah

Gambar 6. Peralatan yang Digunakan

Kementerian Pekerjaan Umum

| 15

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

BAB V PELAKSANAAN 5.1 Pemilihan Lokasi 1) Lokasi Bendung diusahakan pada bagian ruas sungai yang relatif lurus dengan lebar 10 meter dan dasar sungai tidak terlalu keras. 2) Usahakan lokasi tersebut di atas mempunyai elevasi muka air setelah pembendungan lebih tinggi dari pada elevasi sawah yang akan dialiri. 3) Pasang patok bambu di kiri kanan sungai sebagai as bendung dengan arah tegak lurus arah sungai, dengan jarak antara patok dan tebing sungai 5 m.

16 |

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 7. Lokasi Bendung Cerucuk Pada Ruas Sungai yang Relatif Lurus 5.2 Pengupasan Dasar dan Penggalian Tebing 1) Dasar sungai digali sedalam 30 cm dengan rata untuk meletakkan hamparan batu kosong sebagai lantai bendung bagian hilir. Lantai tersebut berfungsi untuk mencegah gerusan air. 2) Panjang penggalian searah aliran sungai minimal 3 m baik ke arak udik maupun ke arah hilir dari as bendung. 3) Tebing kiri kanan sungai digali menjorok ke arah luar tebing sungai minimal 1m (D), mulai dari pertemuan antara dasar sungai dengan tebing sungai. Lebar galian searah aliran sungai paling pendek selebar mercu bendung (M) + 1 meter (L). Penggalian ini dimaksudkan untuk memasukkan pangkal bendung supaya terikat kuat pada tebing sungai.

Kementerian Pekerjaan Umum

| 17

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 8. Galian Dasar dan Tebing Sungai Pada Lokasi Bendung 5.3 Pembuatan Tubuh Bendung 1) Penyiapan bahan cerucuk 2) Pemancangan tiang-tiang baris cerucuk dengan perancah 3) Pemancangan dilanjutkan dengan palu kayu 4) Penutupan baris cerucuk dengan dinding penutup 5) Pengikatan cerucuk dengan tali 6) Pengisian ruang antara baris cerucuk dengan bahan pengisi

18 |

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 9. Peruncingan Ujung Cerucuk

5.4 Pembuatan Sayap Bendung 1) Pancangkan cerucuk sayap dengan kedalaman minimum 1 m pada pertemuan dasar sungai dengan tebing sungai secara tegak lurus dan rapat satu sama lain, mulai dari as tubuh bendung sampai ke ujung lantai udik dan hilir bendung. 2) Pada bagian ujung lantai pemasangan cerucuk, sayap dibelokkan dengan sudut
Kementerian Pekerjaan Umum | 19

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

450 ke arah tebing sungai dengan bagian ujung sayap dimasukkan 20 cm ke tebing sungai. 3) Setelah cerucuk sayap terpasang, ruang antara sayap dan tebing sungai diurug dengan tanah dan dipadatkan dengan menggunakan timbris tangan.

Gambar 10. Pemancangan Tiang dengan Perancah

20 |

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 11. Pemancangan Tiang dengan Palu Kayu

Kementerian Pekerjaan Umum

| 21

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 12. Pembuatan Dinding Penutup Baris Cerucuk

1. 2. 3. 4. 5.

PENGIKAT TIANG-TIANG TEGAK PENGIKAT (KAWAT TALI IJUK, PLASTIK) PENGIKAT (KAWAT TALI IJUK) TIANG BAMBU, KAYU BAMBU DATAR PENAHAN BATU

Gambar 13. Detail Ikatan Cerucuk

22 |

Kementeriaan Pekerjaan Umum

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 14. Pengisian Ruang Antara Baris Cerucuk

Gambar 15. Pemasangan Cerucuk untuk Sayap Bendung 5.5 Pemasangan Lantai Bendung Hamparkan batu kosong (kali) ukuran diameter antara (15-30) cm pada dasar sungai yang telah digali mulai dari tubuh bendung sampai ke ujung galian baik pada bagian udik maupun bagian hilir secara merata dan padat.

Kementerian Pekerjaan Umum

| 23

Progam Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Gambar 16. Hamparan Batu Kosong untuk Lantai Bendung

24 |

Kementeriaan Pekerjaan Umum