Anda di halaman 1dari 30

STABILITA

I. LANDASAN TEORI Salah satu aktivitas yang paling penting dalam preformulasi adalah evaluasi kestabilan fisika dan kimia dari suatu sediaan farmasi. Produsen harus dapat menunjukkan jeslas bahwa sediaan produknya cukup stabil dan dapat disimpan dalam jangka waktu lama tampa terjadi perubahan menjadi inaktif atau terjadi bentuk yang toksik, pasien harus mendapat jaminan bahwa obat yang diresepkan akan mencapai sasaran yang dituju dengan kadar cukup agar diperoleh efek yang diinginkan. Factor-faktor yang dapat mempengaruhi kestabilan suatu zat antara lain adalah panas, cahaya, kelembapan, oksigen, pH, mikroorganisme dan bahan-bahan tambahan yang digunakan dalam formula sediaan obat. Sebagai contoh: aspirin (Asam asetil salisilat) jika bercampur dengan suatu molekul air akan terhidrolisis menjadi suatu molekul asam asetat, sedangkan vitamin C sangat mudah sekali mengalami oksidasi. Pada umumnya penentuan kestabilan suatu zat dapat dilakukan melalui perhitungan kinetika kimia. Cara ini tidak memerlukan waktu lama sehingga cukup praktis digunakan dalam bidang farmasi. Hal-hal yang penting dalam penentuan kestabilan suatu zat secara kinetika kimia, adalah : 1. Laju (kecepatan) reaksi 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi laju reaksi 3. Tingkat reaksi (orde reaksi) dan cara penentuan

1) Laju (kecepatan) Reaksi Laju reaksi adalah besarnya perubahan konsentrasi zat pereaksi dan hasil reaksi per satuan waktu. Menurut hukum aksi massa, laju suatu reaksi kimia sebanding dengan hasil kali dari konsentrasi molar reaktan yang masing-masing dipangkatkan dengan angka yang menunjukkan jumlah molekul dari zat-zat yang ikut serta dalam reaksi. Dalam reaksi : aA + bB + Produk

Laju reaksinya, adalah : Laju (V) = - 1 x d(A) = - 1 x d(B) = = k (A)a.(B)b a dt b dt

Dimana, masing-masing adalah: K = Konstan laju reaksi V = Laju / kecepatan (m.det-1) t = waktu (det)

2) Faktor- faktor yang mempengaruhi laju reaksi a. Suhu b. Kekuatan ion c. pH

3) Tingkat reaksi dan Cara Penentuannya a. Tingkat Reaksi (Orde Reaksi) Bilamana pada reaksi : AB+C Ditemukan dalan percobaan bahwa laju berbanding lurus langsung dengan konsentrasi A, maka dikatakan bahwa reaksi berorde satu (I), karena : d[A] K[A] dt Jika laju bergantung pada kuadrat konsentrasi A, disebut orde dua (II), karena : d[A] K[A]2 dt Dan, untuk proses reaksi yang berbeda : A+BC+D Pada persamaan laju tersebut, diperoleh :

d[A] dt =-

d[B] = K[A][B] dt

Reaksi tersebut juga berorde II, karena orde I pada A dan orde II lagi pada B. Secara umum untuk reaksi : A + B + C + Produk Laju reaksi = k [A]n1.[B]n2.[C]n3 . Orde reaksi adalah penjumlahan eksponen (pangkat) n1 + n2 + n3 + Orde terhadap A adalah n1, terhadap B adalah n2 terhadap C adalah n3, dan seterusnya. Reaksi antara molkeul obat, D, dengan air, A : D + A Produk Persamaan lajunya, adalah : d[D] = k[A][D] ; dimana k[A] = k dt Reaksi menunjukkan orde II, akan tetapi jika konsentrasi air dianggap tetap (misalnya larutan encer), maka persamaan laju menjadi : d[D] dt Reaksi di atas disebut sebagai orde pertama semu. Jadi pada umumnya jika salah satu reaktan dari reaksi yang diberikan berada dalam jumlah yang sangat berlebihan sehingga dapat dianggap konsentrasinya tetap (konstan) atau mendekati tetap, maka reaksi secara keseluruhan akan menjadi orde semu. = k[D]

b. Tetapan Laju Spesifik Tetapan (k) yang tampak dalam persamaan laju berhubungan dengan reaksi langkah-tunggal (elementer) disebut Laju Spesifik (Specific Rate Constanta) bagi reaksi itu. Tiap perubahan kondisi reaksi, misalnya suhu, pelarut (solven), ataupun

sedikit perubahan pada spesies reaktan, akan memberikan nilai tetapan laju spesifik yang berbeda. Satuan teteapan (k) pada orde reaksinya : Orde nol : d[A] =k dt Konsentrasi / waktu = k, jadi k = mol L-1 det -1 Orde I d[A] = k[A] dt Konsentrasi / waktu = k (konsentrasi), k = 1 / waktu = det-1 Orde II d[A] = k[A]2 dt Konsentrasi / waktu = k (konsentrasi)2 k = (konsentrasi)-1 (waktu)-1 = L mol-1 det-1 Secara umum, tetapan laju untuk orde reaksi ke-n mempunyai satuan: (konsentrasi)1-n (waktu)-1 : :

c. Penentuan Laju Reaksi 1. Metode Subtitusi Data yang telah diperoleh dari percobaan kinetika dapat disubtitusikan dalam persamaan-persamaan orde reaksi. Jika diperoleh harga k yang tetap dihitung dengan salah satu persamaan orde, maka orde reaksinya adalah sesuai dengan persamaan orde tersebut.

Orde 0 : [ Ct = - Kt + Co ] Orde 1 : kt Log C = Log Co atau k = 2,303 Orde 2 : x log t C 2,303 Co

1 = kt C Co

2. Metode Grafik Dilakukan dengan cara membuat grafik hubungan antara konsentrasi zat yang diperoleh terhadap waktu :

Ct

log Ct

1/Ct

t Orde Nol Orde Satu

t Orde Dua

3. Metode Waktu Paruh Secara umum : 1 t1/2 = (C)n-1 4. Metode Stabilitas Dipercepat

Pada awalnya untuk mengevaluasi kestabilan suatu sediaan farmasi, dilakukan pengamatan pada kondisi yang sesuai dengan kondisi penyimpanan obat. Misalnya pada suhu kamar, ternyata semacam itu memerlukan waktu yang lama dan tidak ekonomis. Pada saat ini digunakan teknik uji stabilitas dipercepat, yaitu dengan mengamati perubahan pada suhu tinggi. Dengan membandingkan dua harga k pada suhu yang berbeda dapat dihitung energi aktivitasnya sehungga k pada suhu kamar dapat dihitung. Harga k pada suhu kamar dapat juga diperoleh melalui ekstrapolasi grafik antara log k dengan 1/T. dengan demikian batas kadaluarsa suatu sediaan farmasi dapat diketahui secara tepat.

Stabilitas merupakan hal terpenting dalam kualitas dari suatu obat, dengan berbagai cara obat dapat akan mengalami penguaraian dan akan berakibat pada kualitas, efektifitas dan keamanan dari obat tersebut. Ketika suatu obat mengalami penguraian maka masalah yang akan muncul adalah konsentrasi suatu obat akan berkurang, obat terurai menjadi metabolit yang toksik bagi tubuh manusia. Faktor-faktor yang mempengaruhi obat, faktor kimia, faktor fisika, faktor biologi. Stabilitas kimia faktor penguraian obat secara kimia terjadi beberapa tahap yaitu hidrolisis, oksidasi, isomerisasi, dekomposisi faktor kimia, polimerisasi. Tetapi yang sering terjadi ialah pada proses hidrolisis dan oksidasi. Hidrolisis yaitu suatu proses penguraian obat oleh air yang dapat dikatalis oleh ion hidrogen (asam) atau ion hidroksi (basa), obat yang mengandung gugus fungsi ester, amida, laktam, imida akan sangat rentan mengalami hidrolisis, solusi agar suatu obat yang mengandung gugus fungsi seperti ini ialah formulasi obat pada pH stabilitas optimum, penambahan pelarutan non air, mengontrol kadar air, obat dibentuk dalam sedian solid. Okasidasi sediaan obat yang rentan terkena reaksi oksidasi adalah steroid, sterol, asam lemak tak jenuh, fenotiazin, dan obat lain yang mengandung ikatan rangkap terkonjugasi, reaksi oksidasi biasanya merupakan reaksi berupa rantai

radikal bebas solusi mengurangi kadar oksigen, menghindari kontak dengan logam, hindari paparan cahaya dan penambahan antioksidan. Penguraian lain, isomerisasi adalah suatu proses konversi zat aktif ke bentuk isomer optik atau zat aktif yang lain, penguraian fotokimia adalah

penguraian yang di akibatkan oleh paparan cahaya. Polimerisasi adalah suatu proses penggabungan kompleks. Laju reaksi penguraian kimia, reaksi penguraian suatu zat berbeda satu dengan yang lain, yang dapat dilihat dari perbedaan laju reaksi dan orde reaksinya. Proses laju reaksi kimia adalah sesuatu yang menyebabakan ketidak aktifan obat melalui penguraian obat atau melalui hilangnya khasiat obat karena perubahan bentuk fisik dan kimia yang kurang diinginkan dari obat tersebut. Disini terjadi suatu proses disolusi, yang diperhatikan ter utama kecepatan berubahnya obat dalam bentuk sediaan obat menjadi bentuk larutan molekular. Proses absorpsi, distribusi dan eliminasi proses ini berkaitan dengan laju absorpsi obat kedalam tubuh, laju distribusi obat dalam tubuh dan laju pengeluaran obat setelah proses distribusi dengan berbagai faktor seperti metabolisme, penyimpanan dalam organ tubuh lemak dan melalui jalur-jalur ekskresi. Kerja obat pada tingkat molekular dapat dibuat dalam bentuk yang tepat dengan menganggap timbulnya respon dari obat merupakan proses laju. Stabilitas adalah kemampuan suatu produk untuk bertahan dalam batas yang ditetapkan sepanjang periode penyimpanan dan penggunaan. Uji stabilitas dimaksudkan untuk menjamin kualitas produk yang telah diluluskan dan beredar di pasaran. Dengan uji stabilitas dapat diketahui pengaruh faktor lingkungan seperti suhu dan kelembaban terhadap parameter-parameter stabilitas produk seperti kadar zat aktif, pH, berat jenis dan net volume sehingga dapat ditetapkan tanggal kedaluwarsa yang sebenarnya. Berdasarkan durasinya, uji stabilitas dibagi menjadi dua yaitu : dua atau lebih zat yang identik membentuk senyawa

1. Uji stabilitas jangka pendek (dipercepat). Uji stabilitas jangka pendek dilakukan selama 6 bulan dengan kondisi ekstrim (suhu40o20oC dan Rh 75% 5%). Interval pengujian dilakukan pada bulan ke-3 dan ke-6. 2. Uji stabilitas jangka panjang (real time study ). Uji stabilitas jangka panjang dilakukan sampai dengan waktu kedaluarsa produk seperti yang tertera pada kemasan. Pengujiannya dilakukan setiap 3 bulan sekali pada tahun pertama dan setiap 6 bulan sekali pada tahun kedua. Pada tahun ketiga dan seterusnya, pengujian dilakukan setahun sekali. Misalkan untuk produk yang memiliki ED hingga 3 tahun pengujian dialkukan pada bulan ke-3, 6, 9, 12, 18, 24 dan 36.Sedangkan produk yang memiliki ED selama 20 bulan akan diuji pada bulan ke-3, 6, 9,12, 18 dan 20. Faktor yang mempengaruhi stabilitas setiap bahan baku, baik bahan yang memberikan efek terapi atau bahan tambahan dapat mempengaruhi stabilitas. Faktor utama lingkungan dapat menurunkan faktor yang

mempengaruhi stabilitas setiap bahan baku, baik bahan zat aktif yang memberikan efek terapi atau bahan tambahan dapat mempengaruhi stabilitas. Faktor utama lingkungan dapat menurunkan stabilitas diantaranya, temperatur yang tidak sesuai, cahaya, kelembaban, oksigen dan karbondioksida. Faktor utama yang mempengaruhi stabilitas adalah, ukuran partikel, pH, kelarutan, Ketercampuran anion dan kation, kekuatan larutan ionik, bahan tambahan kimia, bahan pengikat molekular, difusi zat tambahan. Jika sebelum uji stabilitas dipercepat tidak memperlihatkan adanya perubahan, maka dapat dilanjutkan dengan melakukan uji penyimpanan untuk mengetahui perubahan yang terjadi selama proses distribusi. Pada proses distribusi dan pada saat berada pada tangan konsumen untuk memastikan fungsi efektifitas sediaan sangatlah penting untuk mengamati setiap perubahan yang terjadi secara fisika maupun kimia.

II.

MONOGRAFI ZAT AKTIF INDOMETHACINUM Indometasin

Asam 1- (p-klorobenzoil)-5-metoksi-2-metilindola-3-asetat [53-86-1]

C19H16CINO4

BM 357,79

Indometasin mengandung tidak kurang dari 98,0% dan tidak lebih dari 101,0% C19H16CINO4, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan. Pemerian Serbuk hablur, polimorf kuning pucat hingga kuning kecoklatan; tidak berbau atau hampir tidak berbau. Peka terhadap cahaya; meleleh pada suhu lebih kurang 1620.

Kelarutan Praktis tidak larut dalam air; agak sukar larut dalam etanol, dalam kloroform dan dalam eter.

Baku pembanding Indometasin BPFI; lakukan pengeringan dengan tekanan di bawah 5 mmHg, pada suhu 1000 selama 2 jam sebelum digunakan.

Indentifikasi

A. Spektrum serapan inframerah zat yang telah didispersikan dalam minyak mineral P, menunjukkan maksimum hanya pada panjang gelombang yang sama seperti pada Indometasin BPFI. B. Spektrum serapa ultra violet larutan (1 dalam 40.000) dalam larutan asam klorida methanol 0,1 N, menunjukkan maksimum dan minimum pada panjang gelombang yang sama seperti pada Indometasin BPFI; daya serap masing-masing dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan pada panjang gelombang serapan maksimum lebih kurang 318 nm berbeda tidak lebih dari 3,0%. C. Pola difraksi sinar-X seperti yang tertera pada Difraksi Sinar-X <811> sesuai dengan Indometasin BPFI.

Sisa pengeringan <1121> tidak lebih dari 0,5%; lakukan pengeringan pada tekanan tidak lebih dari 5 mmHg pada suhu 1000 selama 2 jam.

Sisa pemijaran <301> tidak lebih dari 0,2%.

Logam berat <371> Metode III tidak lebih dari 20 bpj.

Penetapan kadar Lakukan penetapan dengan cara Kromagtrografi lapis tipis seperti yang tertera Kromagtrografi <931>. Fase gerak Buat larutan natrium fosfat monobasa 0,01 M dan natrium fosfat dibasa 0,01 M dalam campuran asetonitril P-air (lebih kurang 1:1). Larutan baku Timbang seksama sejumlah Indometasin BPFI, larutkan dalam Fase gerak hingga kadar lebih kurang 0,1 mg per ml. Larutan uji Timbang seksama lebih kurang 100 mg, masukkan ke dalam labu tentukur 100-ml, larutkan dan encerkan dengan Fase gerak sampai tanda. Pipet 10 ml larutan ke dalam labu tentukur 100-ml, encerkan dengan Fase gerak sampai tanda. Sistem kromagtografi lakukan seperti yang tertera pada Kromagtografi <031>. Kromagtografi cair kinerja tinggi dilengkapi dengan detector 254 nm dan kolom 4 mm x 30 cm berisi bahan pengisi L1 dengan ukuran partikel 10 m. Laju aliran lebih kurang 1 ml per menit. Lakukan kromagtografi terhadap Larutan baku, rekam respons puncak seperti

yang tertera pada Prosedur: efisiensi kolom ditentukan dari puncak analit tidak kurang dari 500 lempeng teoritis dan simpangan baku relative pada penyuntikan ulang tidak lebih dari 1,0%. Prosedur Suntikkan secara terpisah sejumlah volume sama (lebih kurang 20 l) Larutan baku dan Larutan uji ke dalam kromatograf, ukur respons puncak utama. Hitung jumlah dalam mg, C19H16CINO4 dengan rumus : ru 1000 C ( rs C adalah kadar Indometasin BPFI dalam mg per ml Larutan baku; ru dan rs berturut-turut adalah respons puncak Larutan uji dan Larutan baku. )

Wadah dan penyimpanan Dalam wadah tidak tembus cahaya.

III. ALAT DAN BAHAN ALAT Labu ukur 50 ml, 100 ml Vial Pipet tetes Pipet volume Oven Lemari es Kertas saring Spektrofotometri Corong BAHAN Dapar Fosfat pH 8 Kalium dihidrogen 0,1 M NaOH 0,1 N Air suling Indometasin Etanol Larutan indometasin

IV. PERHITUNGAN DAN PENIMBANGAN 1. PERHITUNGAN A. Pengaruh Suhu Terhadap Kestabilan Larutan Indometasin Diketahui : x = Konsentrasi (C) y = Absorbansi (A)

Volume 0,2 ml 0,5 ml 1 ml 1,5 ml 2,0 ml 3,0 ml

Konsentrasi Indometasin (C) 0,4 1 2 3 4 6

Absorbansi (A) 0,2145 0,4166 0,5002 0,7429 0,8051 1,121

Ditanyakan : Kurva kalibrasi antara konsentrasi Indometasin dengan absorbansi serapan & tentukan persamaan garis regresinya ? Jawab :

Kurva Kalibrasi antara Konsentrasi Indometasin dengan Absorbansi


1.2 1 y = 0.1542x + 0.2118 R = 0.977

Absorbansi (A)

0.8 0.6 0.4 0.2 0 0 1 2 3 4 5 6 7 Y-Values Linear (Y-Values)

Konsentrasi Indometasin (C) y R


2

= 0,154x + 0,211 = 0,977

B. Penentuan Stabilitas Larutan Indometasin Diketahui :

Suhu 600 Waktu (t) 0 30 60 90 120 150 A 0,99705 0,9759 0,95825 0,865 0,85855 0,7887

Suhu 700 Waktu (t) 0 30 60 90 120 150 A 0,98485 0,93095 0,8869 0,8466 0,8307 0,77305

Suhu 800 Waktu (t) 0 30 60 90 120 150 A 0,96425 0,9224 0,8479 0,844 0,83155 0,72835

Persamaan garis larutan Indometasin dengan absorbansi : y = 0,154x + 0,211 R2 = 0,977 Ditanyakan : Waktu kadaluarsa ? Jawab Suhu 600 y = 0,154x + 0,211 y adalah absorbansi (A), x adalah konsentrasi (C) t0 : y 0,99705 0,78605 x t 0,5 : y 0,9759 0,7649 x t1 : y 0,95825 0,74725 x t 1,5 : y 0,865 0,654 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 5,1042 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,9668 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,85227 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x :

x t2 : y 0,85855 0,64755 x t 2,5 : y 0,7887 0,5777 x

= 4,2467 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,20487 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 3,7512987

t 0 0,5 1 1,5 2 2,5

C 5,1042 4,9668 4,85227 4,2467 4,20487 3,7512987

t 0 0,5 1 1,5 2 2,5

Log C 0,7079 0,696 0,6859 0,628 0,6237 0,57418

t 0 0,5 1 1,5 2 2,5

1/C 0,1959 0,2013 0,206 0,3547 0,2378 0,26657

y = -0,5518x + 5,2107 R2 = 0,9405

y = -0,053x + 0,72 R2 = 0,932

y = 0,034x + 0,2 R2 = 0,290

Ket : t atau waktu dalam jam

Grafik antara t dengan C :

Grafik antara t dengan C


6 5 Konsentrasi (C) 4 3 2 1 0 0 0.5 1 1.5 Waktu (t) dalam jam 2 2.5 3 y = -0.5518x + 5.2107 R = 0.9405 Y-Values Linear (Y-Values)

Grafik antara t dengan Log C :

Grafik antara t dengan Log C


0.8 0.7 Log Konsentrasi (Log C) 0.6 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0 0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 Waktu (t) dalam jam Y-Values Linear (Y-Values) y = -0.0539x + 0.72 R = 0.9321

Grafik antara t dengan 1 / C :

Grafik antara 1 / C
0.4 0.35 1 / Konsentrasi (1 / C) 0.3 0.25 0.2 0.15 0.1 0.05 0 0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 Waktu (t) dalam jam y = 0.0349x + 0.2 R = 0.2906

Y-Values Linear (Y-Values)

Suhu 700 y = 0,154x + 0,211 y adalah absorbansi (A), x adalah konsentrasi (C) t0 : y 0,98485 0,77385 x t 0,5 : y 0,93095 0,71995 x t1 : y 0,8869 0,6759 x t 1,5 : y 0,8466 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 5,025 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,675 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,38896 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211

0,6356 x t2 : y 0,8307 0,6197 x t 2,5 : y 0,77305 0,56205 x t 0 0,5 1 1,5 2 2,5 C 5,025 4,675 4,38896 4,127 4,024 3,64967

= 0,154x = 4,127 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,024 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 3,64967 T 0 0,5 1 1,5 2 2,5 Log C 0,701 0,66978 0,64236 0,6156 0,6 0,56225 t 0 0,5 1 1,5 2 2,5 1/C 0,199 0,2139 0,2278 0,2423 0,2485 0,2739

y = -0,519x + 4,964 R2 = 0,982

y = -0,053x + 0,698 R2 = 0,991

y = 0,028x + 0,199 R2 = 0,980

Grafik antara t dengan C :

Grafik antara t dengan C


6 5 Konsentrasi (C) 4 3 2 1 0 0 0.5 1 1.5 Waktu (t) dalam jam 2 2.5 3 y = -0.5195x + 4.9643 R = 0.9825 Y-Values Linear (Y-Values)

Grafik antara t dengan Log C :

Grafik antara t dengan Log C


0.8 0.7 Log Konsentrasi (Log C) 0.6 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0 0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 Waktu (t) dalam jam y = -0.0531x + 0.6982 R = 0.9918

Y-Values Linear (Y-Values)

Grafik antara t dengan 1 / C :

Grafik antara t dengan 1 / C


0.3 0.25 1 / Konsentrasi (1 / C) 0.2 0.15 0.1 0.05 0 0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 Waktu (t) dalam jam y = 0.0282x + 0.199 R = 0.9805

Y-Values Linear (Y-Values)

Suhu 800 y = 0,154x + 0,211 y adalah absorbansi (A), x adalah konsentrasi (C) t0 : y 0,96425 0,75325 x t 0,5 : y 0,9224 0,7114 x t1 : y 0,8479 0,6369 x t 1,5 : y 0,844 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,89123377 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,61948 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,1357 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211

0,633 x t2 : y 0,83155 0,62055 x t 2,5 : y 0,72835 0,51735 x

= 0,154x = 4,110389 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 4,0295 = 0,154x + 0,211 = 0,154x + 0,211 = 0,154x = 3,3594

t 0 0,5 1 1,5 2 2,5

C 4,89123377 4,61948 4,1357 4,110389 4,0295 3,3594 R2 = 0,911

t 0 0,5 1 1,5 2 2,5

Log C 0,6894 0,66459 0,616549 0,6138 0,60525 0,52626

t 0 0,5 1 1,5 2 2,5

1/C 0,204 0,21647 0,24179 0,24328 0,248169 0,29767

y = -0,540x + 4,866

y = -0,056x + 0,690 R2 = 0,894

y = 0,032x + 0,201 R2 = 0,871

Grafik antara t dengan C :

Grafik antara t dengan C


6 5 Konsentrasi (C) 4 3 2 1 0 0 0.5 1 1.5 Waktu (t) dalam jam 2 2.5 3

y = -0.5403x + 4.8663 R = 0.9114 Y-Values Linear (Y-Values)

Grafik antara t dengan Log C :

Grafik antara t dengan Log C


0.8 0.7 Log Konsentrasi (Log C) 0.6 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0 0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 Waktu (t) dalam jam y = -0.0569x + 0.6905 R = 0.8946 Y-Values Linear (Y-Values)

Grafik antara t dengan 1 / C :

Grafik antara t dengan 1 / C


0.35 0.3 1 / Konsentrasi (1 / C) 0.25 0.2 0.15 0.1 0.05 0 0 0.5 1 1.5 2 2.5 3 Waktu (t) dalam jam Y-Values Linear (Y-Values) y = 0.0323x + 0.2015 R = 0.871

Orde 0 Ct = Co Kt Ct = - Kt + Co y = - 0,5518x + 5,2107

Masukkann b dari setiap suhu berdasarkan orde K (60) = 0,5518 K (70) = 0,519 K (80) = 0,540

Suhu 60 70 80

1/T=x 1 / (60 + 273) = 0,003003 1 / (70 + 273) = 0,002915 1 / (80 + 273) = 0,00283286 y = 59,37x 0,443

Log K = y Log 0,5518 = - 0,258 Log 0,519 = - 0,2848 Log 0,540 = - 0,2676

Ket : T dalam Kelvin

Grafik antara 1 / T dengan Log K :

Grafik anatara 1 / T dengan Log K


-0.255 0.0028 -0.26 -0.265 Log K -0.27 Y-Values -0.275 -0.28 -0.285 -0.29 1/T Linear (Y-Values) 0.00285 0.0029 0.00295 0.003 0.00305

y = 59.37x - 0.4433 R = 0.1384

K pada 250 (suhu kamar) : y = Cx + d y = 59,37(1 / T) 0,443 y = 59,37(1 / (25 + 273) - 0,443 y = 59,37(0,003355) - 0,443 y = 0,199 0,443 y = -0,244

maka Log K (25) = -0,244 K (25) = 0,57

Orde 0 Ct (90 % x 5,1042) 4,59378 = Co - Kt = 5,1042 - (0,57) t = 5,1042 0,57t

0,57t 0,57t t

= 5,1042 4,59378 = 0,51042 = 0,895 jam

Maka waktu kadaluarsa adalah 0,895 jam atau 36 menit 58 detik,

2. PENIMBANGAN Pembuatan Spektrum Absorbsi dan Kurva Kalibrasi 1. setelah tersedia larutan indometasin 100 mg/50 mL (larutan stok) dibuat pengenceran 4mg/100 mL dengan mengambil 2 mL larutan indometasin yang diencerkan pada larutan dapar 100 mL itu digunakan untuk mengukur serapan panjang gelombangnya. 2. selanjutnya dari larutan stok di ambil masing-masing 0,2 mL; 0,5 mL; 1,0 mL; 1,5 mL; 2,0 mL dan 3,0 mL dalam labu takar 100 mL, ditambahkan larutan dapar pH 8 sampai tepat 100 mL sehingga diperoleh larutan dengan konsentrasi 0,4; 1,0; 2,0; 3,0; 4,0; 6,0 mg/100mL selanjutnya hitung Absorbsinya. Penentuan Stabilitas Larutan Indometasin 1. setelah tersedia larutan indometasin 100 mg/50 mL (larutan stok) dibuat pengenceran 4mg/100 mL dengan mengambil 2 mL larutan indometasin yang diencerkan pada larutan dapar 100 mL itu digunakan untuk mengukur serapan panjang gelombangnya. 2. diambil 5 mL larutan indometasin dari konsentrasi 4mg/100 mL dimasukkan kedalam 42 vial, selanjutnya vial-vial tersebut disimpan dalam oven bersuhu 600 C, 700C, dan 800C (@suhu 14 vial) 3. setelah 10 menit, diambil 2 vial dari masing-masing suhu, didinginkan dalam lemari es lalu disaring dan ditentukan absorbsinya. 4. selanjutnya pada waktu per 30 menit sampai menit ke 150 diambil lagi 2 vial dari masing-masing vial dan didinginkan dalam lemari es lalu ditentukan absorbsinya. Lalu dibuat kurva kalibrasinya dan dihitung konsentrasi dengan menggunakan persamaan regresi kurva kalibrasi.

V.

PROSEDUR A. Pengaruh Suhu terhadap Kestabilan Lrutan Indometasin 1. Penyiapan Larutan Dapar Dapar yang digunakan dalam percobaan ini adalah dapar fosfat, dengan cara : a. 50 ml Kalium dihidrogen fosfat 0,1 M dicampurkan dengan 46,1 ml NaOH 0,1 N. b. Ditambahkan dengan air suling sampai 100 ml sehingga diperoleh dapar dengan pH 8. 2. Pembuatan Spektrum Absorbansi dan Kurva Kalibrasi a. Larutan indometasin dibuat dengan cara : 100 mg Indometasin dilarutkan ke dalam 30 ml etanol Larutan ditambahkan air suling bebas Karbon dioksida sampai 50 ml (larutan stok). b. Larutan Indometasin 4mg/100 dilarutkan dalam dapar pH 8 dari larutan stok, kemudian ukur serapannya pada panjang gelombang 200-350 nm. Panjang gelombang maksimum () adalah 320 nm c. Larutan stok diambil menggunakan pipet sebanyak 0,2; 0,5; 1,0; 1,5; 2,0; dan 3,0 ml kemudian dimasukkan ke dalam labu ukur 100 ml. lalu larutan tersebut ditambahkan larutan dapar pH 8 samapi tepat 100 ml. maka akan diperoleh larutan dengan konsentrasi 0,4; 1,0; 2,0; 3,0; 4,0; 6 mg / 100 ml. Kemudian serapannya diukur pada = 320 nm. d. Kurva kaliberasi dibuat antara konsentrasi indometasin dengan absorbansi / sarapan. Kemudian persamaan garis regresinya dientukan.

B. Penentuan Stabilitas Larutan Indometasin Stabilitas larutan indometasin dapat ditentukan dengan cara uji stabilitas dipercepat pada suhu 600, 700, 800C. Pengujian dilakukan dengan cara konsentrasi Indometasin sisa diukur dalam larutan pada waktu-waktu tertentu. Larutan Indometasin yang diuji adalah larutan dengan konsentrasi 4,0 mg / 100 ml (dibuat dari larutan stok). a. 5 ml larutan Indometasin dimasukkan ke dalam 36 vial.

b. Vial tersebut disimpan di dalam oven dengan suhu 600, 700, 800C (@suhu 12 vial). c. Vial dimbil dari masing-masing suhu setelah 10 menit, 30 menit, 60 menit, 90 menit, 120 menit, dan 150 menit. d. Kemudian vial tersebut dimasukkan ke dalam lemari es untuk menghentikan reaksi penguraian. e. Larutan disaring dan absorbansi / serapan dapat ditentukan dengan spektrofotometri pada = 320 nm. f. Konsentrasi dapat ditentukan dengan persamaan regresi kurva kalibrasi. Konsentrasi ini dianggap sebagai konsentrasi awal Indometasin untuk masingmasing suhu penyimpanan (Co).

C. Penentuan Waktu Kadaluarsa Larutan Indometasin Waktu kadaluarsa larutan Indometasin dapat dihitung dengan tahap sebagai berikut : a. Tingkat / orde reaksi penguraian ditentukan dengan metode subtitusi atau metode grafik b. Energi aktivasi (Ea) dapat dihitung dengan menggunakan persamaan Arrhenius. c. K pada suhu kamar dapat ditentukan. d. Kadaluarsa larutan Indometasin tersebut dihitung pada suhu kamar apabila larutan tersebut dianggap sudah tidak dapat digunakan lagi bila telah terurai sebanyak 10%.

VI. HASIL PENGAMATAN A. Pengaruh Suhu Terhadap Kestabilan Larutan Indometasin Panjang gelombang () 2 ml Serapan atau Absorbansi (A) Volume 0,2 ml 0,5 ml 1 ml 1,5 ml 2,0 ml = 295,0 = Absorbansi (A) 0,2145 0,4166 0,5002 0,7429 0,8051

Konsentrasi Indometasin (C) 0,4 1 2 3 4

3,0 ml

1,121

y R2

= 0,154 x + 0,211 = 0,977

Ket : Grafik terlampir di bagian perhitungan

B. Penentuan Waktu Kadaluarsa Larutan Indometasin 600 vial S Suhu 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 A 0,9968 0,9973 0,9877 0,9641 0,9632 0,9533 0,8766 0,8534 0,8506 0,8665 0,7931 0,7843 Rata-rata A 0,9853 0,9844 0,9362 0,9257 0,8824 0,8914 0,8511 0,8421 0,8503 0,8111 0,7432 0,724 700 Rata-rata A 0,9764 0,9521 0,9314 0,9134 0,8511 0,8447 0,8449 0,8431 0,8413 0,8218 0,7321 0,7246 800 Rata-rata

Waktu

0 (10 menit) 30 60 90 120 150

0,99705

0,98485

0,96425

0,9759

0,93095

0,9224

0,95825

0,8869

0,8479

0,865

0,8466

0,844

0,85855

0,8307

0,83155

0,7887

0,77305

0,72835

VII. PEMBAHASAN Percobaan stabilita ini dilakukan bertujuan untuk dapat menentukan tingkat reaksi penguraian suatu zat, menentukan energi aktivasi dari reaksi penguraian suatu zat, menentukan waktu kadaluarsa suatu zat, dengan menggunakan data kinetika kimia untuk memperkirakan kestabilan suatu zat dan dapat mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi kestabilan suatu zat. Pengujian stabilitas dianggap penting mengingat suatu sedian biasanya diproduksi dalam jumlah besar dan memerlukan waktu yang lama untuk sampai ke tangan pasien yang membutuhkan. Obat yang disimpan dalam jangka waktu lama dapat mengalami penguraian dan mengakibatkan dosis yang diterima pasien berkurang. Adakalanya hasil uraian zat tersebut bersifat toksik sehingga dapat membahayakan jiwa pasien. Oleh karena itu perlu diketahui faktor-faktor yang mempengaruhi kestabilan suatu zat sehingga dapat dipilih kondisi pembuatan sedian yang tepat sehingga kestabilan obat terjaga. Faktor-faktor yang mempengaruhi obat, faktor kimia, faktor fisika, faktor biologi. Stabilitas kimia faktor penguraian obat secara kimia terjadi beberapa tahap yaitu hidrolisis, oksidasi, isomerisasi, dekomposisi faktor kimia, polimerisasi. Pada praktikum kali ini praktikan melakukan pengujian stabilitas pada indometasin yaitu pengaruh suhu terhadap stabilitas indometasin dan penentuan waktu kadaluarsa larutan indometasin. Semakin besar temperatur dalam jangka waktu yang lama saat penyimpanan larutan indometasin, maka akan menentukan hasil absorbansi yang semakin kecil karena partikel-partikel semakin bereaksi ketika temperatur meningkat dan banyaknya cahaya atau energi yang diserap oleh partikel-partikel dalam larutan semakin kecil. Absorbansi merupakan banyaknya cahaya atau energi yang diserap oleh partikel-partikel dalam larutan, sedangkan transmitansi marupakan bagian dari cahaya yang diteruskan melalui larutan. Besar penyerapan cahaya (absorbansi) dari suatu kumpulan atom/molekul dinyatakan oleh Hukum Beer-Lambert yaitu, proporsi berkas cahaya datang yang diserap oleh suatu bahan/medium tidak bergantung pada intensitas berkas cahaya yang datang. Hukum Lambert ini berlaku jika di dalam bahan/medium tersebut tidak ada reaksi kimia ataupun proses fisis yang dapat dipicu atau diimbas oleh berkas cahaya datang tersebut.

Praktikum penentuan waktu kadaluarsa larutan indometasin adalah untuk mengetahui kerja obat pada tingkat molekular yang dapat dibuat dalam bentuk yang tepat dengan menganggap timbulnya respon dari obat merupakan proses laju. St abilitas adalah kemampuan suatu produk untuk bertahan dalam batas yang ditetapkan sepanjang periode penyimpanan dan penggunaan. Uji stabilitas dimaksudkan untuk menjamin kualitas produk yang telah diluluskan dan beredar di pasaran. Dengan uji stabilitas dapat diketahui pengaruh faktor lingkungan seperti suhu dan kelembaban terhadap parameterparameter stabilitas produk seperti kadar zat aktif, pH, berat jenis dan net volume sehingga dapat ditetapkan tanggal kedaluwarsa yang sebenarnya. Indentifikasi indometasin dapat dilakukan dengan beberapa cara berikut : 1. Spektrum serapan inframerah zat yang telah didispersikan dalam minyak mineral P, menunjukkan maksimum hanya pada panjang gelombang yang sama seperti pada Indometasin BPFI. 2. Spektrum serapa ultra violet larutan (1 dalam 40.000) dalam larutan asam klorida methanol 0,1 N, menunjukkan maksimum dan minimum pada panjang gelombang yang sama seperti pada Indometasin BPFI; daya serap masing-masing dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan pada panjang gelombang serapan maksimum lebih kurang 318 nm berbeda tidak lebih dari 3,0%. 3. Pola difraksi sinar-X seperti yang tertera pada Difraksi Sinar-X <811> sesuai dengan Indometasin BPFI. Energi elektromagnetik dapat digolongkan sebagai suatu radiasi berbentuk gelombang yang kontinu, suatu bentuk/wujud yang bergantung pada ukuran dan bentuk dari gelombang. Sebagaimana seluruh bentuk-bentuk radiasi, radiasi elektromagnetik dapat digambarkan dalam bentuk model gelombang dan suatu medan bervibrasi di sekitar titik dalam ruang. Spektra dapat diperoleh dari suatu interaksi antara radiasi elektromagnetik dari panjang gelombang tertentu dan suatu panjang gelombang tertentu lewat melalui suatu sampel menghasilkan spektra emisi jika energi dalam jumlah besar yang didapat dari suatu nyala atau beberapa sumber energi lainnya, mengeksitasi elektron-elektron dalam atom.

VIII. KESIMPULAN Dari kegiatan praktikum ini maka kami dapat menyimpulkan beberapa poin berikut : 1. Stabilitas indometasin dipengaruhi oleh suhu. 2. Semakin tinggi suhu, indometasin lebih mudah teroksidasi 3. Indometasin sebaiknya disimpan pada suhu kamar atau lebih rendah agar tidak teroksidsasi 4. Semakin besar temperatur dalam jangka waktu yang lama saat penyimpanan larutan indometasin, maka akan menentukan hasil absorbansi yang semakin kecil karena partikel-partikel semakin bereaksi ketika temperatur meningkat dan banyaknya cahaya atau energi yang diserap oleh partikel-partikel dalam larutan semakin kecil.

IX. DAFTAR PUSTAKA Anonim. 1995. Farmakope Indonesia Jilid IV. DepKes RI.

Martin, dkk. 2008. Farmasi Fisik. Jakarta : Penerbit Universitas Indonesia.

Tim Penyusun. 2008. Buku Ajar Farmasi Fisika. Jimbaran : Jurusan Farmasi Fakultas MIPA Universitas Udayana.

Tim Penyusun. 2009. Petujuk Praktikum Farmasi Fisika. Jimbaran : Jurusan Farmasi Fakultas MIPA Universitas Udayana.