Anda di halaman 1dari 26

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Katarak merupakan kekeruhan pada lensa yang dapat terjadi akibat hidrasi lensa, denaturasi protein lensa, ataupun keduanya. Katarak dapat terjadi akibat pengaruh kelainan kongenital atau penyulit mata lokal menahun, dan bermacam-macam penyakit mata dapat mengakibatkan katarak, seperti glaucoma, ablasi, uveitis dan retinitis pigmentosa. Berdasarkan riset tahun 2007, prevalensi nasional kebutaan di Indonesia sebesar 0,9%, dengan penyebab utama adalah katarak. Prevalensi kasus katarak di Indonesia pada tahun 2007 sebesar 1,8%. Angka ini mengalami peningkatan dibandingkan dengan data tahun 2001, yaitu 1,2%. Penelitian di Amerika Serikat mengidentifikasikan adanya katarak pada 10% penduduk. Angka ini meningkat 50% untuk mereka yang berusia 65 hingga 74 tahun. Untuk warga yang berusia lebih dari 75 tahun, angka prevalensinya 70%.1 Sebagian besar katarak timbul pada usia senja sebagai akibat pajanan secara terus menerus terhadap lingkungan dan sedangkan katarak juvenil timbul di usia muda pengaruh lainnya seperti herediter, radiasi ultraviolet, dan peningkatan kadar gula darah. tidak kalah penting katarak juvenil juga merupakan kekeruhan lensa yang konsistensinya seperti bubur. 1,2 Katarak merupakan penyebab utama kebutaan (WHO). Sebanyak tujuh belas juta populasi dunia mengidap kebutaan yang disebabkan oleh katarak dan dijangka menjelang tahun 2020, angka ini akan meningkat menjadi empat puluh juta. Pembedahan pada katarak juvenil tergantung pada umur penderita, bentuk katarak.

1.2 Rumusan Masalah 1.2.1 Bagaimana etiologi, patogenesis, diagnosis dan penatalaksanaan katarak juvenil.

1.3 Tujuan 1.3.1 Mengetahui etiologi, patogenesis, diagnosis dan penatalaksanaan katarak juvenil.

1.4 Manfaat 1.4.1 I.4.2 Menambah wawasan mengenai penyakit mata khususnya katarak juvenil. Sebagai proses pembelajaran bagi dokter muda yang sedang mengikuti kepaniteraan klinik bagian ilmu penyakit mata.

BAB II STATUS PASIEN

2.1 Identitas Pasien Nama Jenis Kelamin Umur Alamat Pendidikan Pekerjaan Suku Bangsa : An.I : laki-laki : 16 tahun : Kepanjen : SMA : Pelajar : Jawa

Tanggal Periksa : 4-02-2013 No. RM : 311555

2.2 Anamnesis Keluhan Utama : Penglihatan mata kiri kabur

Riwayat Penyakit Sekarang: Pasien datang ke poliklinik mata RSUD kanjuruhan dengan keluhan penglihatan mata kiri kabur, muncul secara perlahan-lahan, makin lama makin kabur seperti melihat kabut, kurang lebih sejak 3 tahun yang lalu. Pasien merasa mata kiri semakin kabur dengan membesarnya putih putih bulat yang ada di mata dan mengganggu penglihatan, maka pasien memutuskan untuk berobat ke dokter. Selain itu pasien juga mengeluhkan mata kanan jika melihat jauh tidak jelas, cepat merasa lelah, jika terkena cahaya silau, kadang melihat bayangan bulat hitam yang jalan perlahan, dan kadang berair, selama kurang lebih 3 minggu yang lalu. Pasien menyangkal pernah mengalami trauma.

Riwayat Penyakit Dahulu : Pasien pernah mengalami penyakit yang sama pada mata kanan saat usia 11 tahun tetapi sudah di operasi (dimasukkan lensa tanam) pada usia 12 tahun. Setelah satu tahun mata kiri mulai timbul setitik putih yang lama lama membesar. Hipertensi (-), DM (-) Riwayat trauma (-).

Riwayat Penyakit Keluarga : Tidak ada keluarga dengan keluhan yang sama. Karena anak angkat, ibu pasien tidak mengetahui latar belakang tumbuh kembang si pasien saat di kandungan. Tidak ada keluarga yang buta Hipertensi (-), DM (-)

Riwayat Pengobatan : Pernah menjalani operasi lensa tanam pada mata kanan saat usia 12 tahun di RS lawang. Riwayat Kebiasaan: Mata kanan jika kelilipan sering dikucek.

Riwayat Gizi: tidak pernah makan sayur sayuran. 2.3 Status Generalis Kesadaran Vital sign Tensi Nadi Pernafasan Suhu TIO OD TIO OS : 130/70 mmHg : 80x/mnt : 20x/mnt : dalam batas normal : 5/5.5 : 6/5.5 : compos mentis (GCS 456)

2.4 Status Oftalmologis

OD 5/15 5/8.5 PH(-) N/P Ortophoria

Pemeriksaan Mata Visus Visus KM TIO Kedudukan Pergerakan

OS LP+ N/P Ortophoria

Hiperemi (-), Edema (-), spasme (-) Hiperemi (-) CI (), PCI (), jaringan fibrovaskular (-) Putih Jernih, Edema(-), infiltrate (-), Arkus senilis (-) Dalam normal Sentral, elips , Reflek cahaya (+), 3 mm IOL disentral, Jernih dibagian bawah ada putih2nya (+) Dengan gerakan bola mata 5/5,5 2.5 Diagnosis OS Katarak Juvenil

Palpebra Konjungtiva Sklera Kornea COA Iris Pupil

Hiperemi (-), Edema (-), spasme (-) Hiperemi (-)CI (), PCI (), jaringan fibrovaskular (-) Putih Jernih, Edema (-), infiltrate (-), Arkus senilis (-) Dalam normal Sentral, round,Reflek cahaya (+), 3 mm Keruh

Lensa

Fundus Refleks Tonometri

6/5.5

OD Pseudofakia + Miop Astigmat compositus

2.6 Penatalaksanaan OD Vitrolenta ( sodium iodide, kalium iodide) ED 6 dd gtt 1 OD C.Asthenof ED 6 dd gtt 1 Saran terapi Mata OSPhakoemulsifikasi + IOL

2.7 Edukasi Menjelaskan kepada penderita dan keluarganya mengenai keadaan mata penderita saat ini yang mengalami katarak, yaitu suatu kekeruhan pada lensa, yang bisa mengakibatkan kebutaan. Menjelaskan bahwa terapi yang diberikan sifatnya hanya memperlambat progresivitas penyakit, tidak mengobati secara permanen. Menjelaskan kemungkinan timbulnya komplikasi pada pasien seperti glaukoma dan uveitis selama terapi konservatif berlangsung. Menjelaskan pilihan terapi yang dilakukan selanjutnya adalah operasi. Menjelaskan perlunya pemeriksaan lebih lanjut untuk rencana terapi selanjutnya 2.8 Saran Pemeriksaan funduskopi untuk mata OD 2.9 Prognosis Ad vitam Ad Functionam Ad Sanationam : dubia ad bonam : dubia ad bonam : dubia ad bonam

BAB III TELAAH KASUS

3.1 Anatomi dan Fisiologi Lensa 3.1.1 Anatomi Lensa Lensa adalah suatu struktur bikonveks, avaskular tak berwarna dan transparan. Jaringan ini berasal dari ectoderm permukaan pada lensplate.1 Tebal sekitar 4 mm dan diameternya 9 mm. Dibelakang iris lensa digantung oleh zonula (zonula Zinnii) yang menghubungkan dengan korpus siliare. Disebelah anterior lensa terdapat humour aquos dan disebelah posterior terdapat vitreus. Kapsul lensa adalah suatu membran semipermeabel yang dapat dilewati air dan elektrolit. Disebelah depan terdapat selapis epitel subkapsular. Nukleus lensa lebih keras daripada korteksnya. Sesuai dengan bertambahnya usia, serat-serat lamelar subepitel terus diproduksi, sehingga lensa lama-kelamaan menjadi kurang elastik.2 Lensa terdiri dari enam puluh lima persen air, 35% protein, dan sedikit sekali mineral yang biasa ada di jaringan tubuh lainnya. Kandungan kalium lebih tinggi di lensa daripada di kebanyakan jaringan lain. Asam askorbat dan glutation terdapat dalam bentuk teroksidasi maupun tereduksi. Tidak ada serat nyeri, pembuluh darah atau pun saraf di lensa.2

Gambar 1. Anatomi Lensa

3.1.2 Fisiologi Lensa Fungsi utama lensa adalah memfokuskan berkas cahaya ke retina. Untuk memfokuskan cahaya yang datang dari jauh, otot-otot siliaris relaksasi, menegangkan serat zonula dan memperkecil diameter anteroposterior lensa sampai ukurannya yang terkecil, daya refraksi lensa diperkecil sehingga berkas cahaya paralel atau terfokus ke retina. Untuk memfokuskan cahaya dari benda dekat, otot siliaris berkontraksi sehingga tegangan zonula berkurang. Kapsul lensa yang elastik kemudian mempengaruhi lensa menjadi lebih sferis diiringi oleh peningkatan daya biasnya. Kerjasama fisiologik tersebut antara korpus siliaris, zonula, dan lensa untuk memfokuskan benda dekat ke retina dikenal sebagai akomodasi. Seiring dengan pertambahan usia, kemampuan refraksi lensa perlahan-lahan berkurang. Selain itu juga terdapat fungsi refraksi, yang mana sebagai bagian optik bola mata untuk memfokuskan sinar ke bintik kuning, lensa menyumbang +18.0- Dioptri.2 3.1.3 Metabolisme Lensa Normal Transparansi lensa dipertahankan oleh keseimbangan air dan kation (sodium dan kalium). Kedua kation berasal dari humour aqueous dan vitreous. Kadar kalium di bagian anterior lensa lebih tinggi di bandingkan posterior. Dan kadar natrium di bagian posterior lebih besar. Ion K bergerak ke bagian posterior dan keluar ke aqueous humour, dari luar Ion Na masuk secara difusi dan bergerak ke bagian anterior untuk menggantikan ion K dan keluar melalui pompa aktif Na-K ATPase, sedangkan kadar kalsium tetap dipertahankan di dalam oleh Ca-ATPase. Metabolisme lensa melalui glikolsis anaerob (95%) dan HMP-shunt (5%). Jalur HMP shunt menghasilkan NADPH untuk biosintesis asam lemak dan ribose, juga untuk aktivitas glutation reduktase dan aldose reduktase. Aldose reduktse adalah enzim yang merubah glukosa menjadi sorbitol, dan sorbitol dirubah menjadi fructose oleh enzim sorbitol dehidrogen 3.2 Klasifikasi Katarak Berdasarkan usia dapat diklasifikasikan dalam : 1. Katarak kongenital , Katarak yang sudah terlihat pada usia dibawah 1 tahun

2. Katarak juvenile, Katarak yang terjadi sesudah usia 1 tahun 3. Katarak senilis, katarak setelah usia 50 tahun Bila mata sehat dan tidak terdapat kelainan sistemik maka hal ini biasanya terdapat pada hamper semua katarak senil, katarak herediter dan katarak kongenital.

3.2.1 KATARAK KONGENITAL Katarak kongenital adalah kekeruhan lensa yang terlihat saat lahir. Kekeruhan lensa yang terjadi pada tahun pertama kehidupan disebut katarak infantil. Katarak kongenital sering kali luput dari deteksi saat lahir sehingga baru diketahui pada tahun pertama kelahiran sehingga para klinisi sulit membedakan antara katarak kongenital dan katarak infantil. Tatalaksana yang diterapkan tidak berbeda antara katarak kongenital dan infantil. Oleh sebab itu katarak kongenital dan katarak infantil sering disamakan.3,4

Gambar 2 : Katarak Kongenital

Katarak kongenital merupakan penyebab hampir 10 % kebutaan pada anak-anak diseluruh dunia. Frekuensi atau jumlah kejadian total katarak

kongenital di seluruh dunia belum diketahui pasti. Di Amerika Serikat disebutkan sekitar 500-1500 bayi lahir dengan katarak kongenital tiap tahunnya dengan insiden 1,2-6 kasus per 10.000 kelahiran. Sedangkan di Inggris, kurang

lebih 200 bayi tiap tahunnya lahir dengan katarak kongenital dengan insiden 2,46 kasus per 10.000 kelahiran.5,6 Kekeruhan lensa yang terjadi pada katarak kongenital dapat akibat

kelainan lokal intraokular atau kelainan umum yang menampakan proses penyakit pada janin atau bersamaan dengan proses penyakit ibu yang sedang mengandung.3,4 Pada umumnya katarak kongenital bersifat sporadik dan tidak diketahui penyebabnya. Dua puluh tiga persen dari katarak kongenital merupakan penyakit keturunan yang diwariskan secara autosomal dominan. Penyakit penyerta katarak kongenital yang merupakan penyakit herediter adalah

mikroftalmus, aniridia, kolobama iris, keratokonus, lensa ektopik, displasia retina dan megalokornea. Selain itu katarak kongenital dapat ditemukan pada bayi yang dilahirkan oleh ibu yang menderita infeksi seperti rubella, rubeola, chiken pox, cytomegalo virus, herpes simpleks, herpes zoster, poliomyelitis, influenza, Epstein-Barr virus, sifilis dan toxoplasmosis saat kehamilan terutama pada trimester I. Sementara yang behubungan dengan penyakit metabolik adalah galaktosemia, homosisteinuria, diabetes mellitus dan hipoparatiroidisme.5,6 Katarak kongenital juga ditemukan pada bayi prematur dan gangguan sistem saraf seperti retardasi mental. Katarak kongenital juga mungkin bisa disebabkan oleh Chondrodysplasia syndrome, Down syndrome (trisomi 21), Pierre-Robin syndrome, Hallerman-Streiff syndrome, Lowe syndrome, Trisomi 13, Conradi syndrome, Ectodermal dysplasia syndrome dan Marinesco-Sjogren syndrome.9,10 Dikenal bentuk-bentuk katarak kongenital sebagai berikut : a. Katarak Piramidalis Polaris Anterior Ada beberapa pendapat mengenai penyebab kekeruhan lensa pada polaris anterior. Mungkin terjadi akibat uveitis anterior intra uterin, ada juga yang berpendapat pelepasan kekeruhan kornea lensa terhadap terjadi lensa akibat dalam

ketidaksempurnaan

perkembangan embrional dan lainnya berpendapat terjadi akibat sisa dari

vesikulosa lentis yang persisten. Letaknya terbatas pada polaris anterior. Biasanya ukurannya 1 mm, namun dapat lebih kecil tapi jarang lebih besar. Berbentuk piramid yang mempunyai dasar dan puncak karena ini disebut katarak piramidalis anterior. Puncaknya dapat kedalam atau keluar. Kekeruhan lensa dapat unilateral atau bilateral. Keluhan tidak berat, stasioner dan penglihatan kabur waktu terkena sinar. Karena pada waktu ini pupil mengecil, sehingga sinar terhalang oleh kekeruhan di polus anterior. Sinar yang redup tidak terlalu mengganggu, karena pada saat cahaya redup, pupil melebar, sehingga lebih banyak cahaya yang dapat masuk. Pada umumnya tidak menimbulkan gangguan stasioner, sehingga tidak memerlukan tindakan operatif. Dengan pemberian midriatika seperti sulfas atropin 1 % atau homatropin 2% dapat memperbaiki visus, karena pupil menjadi lebih lebar. Bila timbul gangguan visus yang hebat dan tidak terlihat fundus pada pemeriksaan oftalmoskop maka dilakukan pembedahan. Dapat dipertimbangkan iridektomi optis yang dapat dilakukan pada daerah lensa yang masih jernih. Sering terjadi anisometropi, sehingga perlu diperhatikan refraksi pada penderita.11,12

Gambar 3 : Katarak Polaris Anterior

b. Katarak Piramidalis Polaris Posterior Terjadi karena resorbsi selubung vaskuler yang tidak sempurna sehingga menimbulkan kekeruhan dibelakang lensa.Kadang-kadang terdapat arteri

hialoiea menetap.Arteri hialoiea merupakan cabang dari arteri centralis yang memberi suplai nutrisi pada lensa.Pada umur 6 bulan dalam kandungan arteri ini mulai diserap, sehingga pada keadaan normal pada waktu lahir arteri ini sudah tak tampak lagi.Kadang-kadang penyerapan tidak berlangsung sempurna sehingga masih tertinggal bintik putih dibelakang lensa, berbentuk ekor di posterior lensa.Gangguan terhadap visus tak banyak, kekeruahannya stasioner sehingga tak memerlukan tindakan. Kelainan ini bersifat unilateral dan biasanya diikuti ukauran mata yang lebih kecil (mikroftalmia).13

Gambar 4 : Katarak Polaris Posterior

c. Katarak Zonularis atau Lamelaris Mengenai daerah tertentu dan biasanya disertai kekeruhan yang lebih padat, tersususn sebagai garis-garis yang mengelilingi bagian yang keruh dan disebut riders, merupakan tanda khas untuk katarak zonularis. Katarak ini paling sering didapatkan pada anak-anak.Kadang-kadang bersifat herediter. Kekeruhannya berupa cakram dengan diameter lebih dari nukleus lensa, biasanya 5 mm, mengelilingi bagian tengah yang jernih, korteks diluarnya juga jernih. Biasanya progresif tapi

lambat.Kelainan ini selalu bilateral, tetapi dapat dengan kepadatan yang berbeda dan dapat menyebabkan ambliopia.Ukuran mata dan diameter kornea normal.Kadang-kadang keluhan sangat ringan tapi dapat juga kekeruhannya bertambah, sehingga visus sangat terganggu. Bila

kekeruhan sangat tebal sehingga fundus tidak terlihat pada pemeriksaan ophtalmoskop maka perlu dilakukan aspirasi dan irigasi lensa.12

Gambar 5 : Katarak Lamelaris

d. Katarak Nukleus Katarak ini jarang ditemukan.Terjadi akibat adanya gangguan kehamilan pada 3 bulan pertama.Kekeruhan biasanya pada nukleus lensa, biasanya berdiameter 3 mm, dengan densitas yang bervariasi. Kepadatan biasanya bersifat stabil tetapi dapat juga bersifat progresif dan menjadi lebih besar dalam ukurannya.Dapat unilateral atau bilateral. Kelainan ini biasanya disertai oleh mikrokornea, terutama pada kasus yang unilateral.12

Gambar 6 : Katarak Nukleus

Tanda yang sangat mudah untuk mengenali katarak kongenital adalah bila pupil terlihat berwana putih atau abu-abu. Hal ini disebut dengan leukoria, pada setiap leukoria diperlukan pemeriksaan yang teliti untuk menyingkirkan diagnosis banding lainnya.Walaupun 60 % pasien dengan leukoria adalah

katarak kongenital. Leukoria juga terdapat pada retiboblastoma, ablasio retina, fibroplasti retrolensa dan lain-lain.9,12 Pada katarak kongenital total penyulit yang dapat terjadi dalah makula lutea yang tidak cukup mendapatkan rangsangan. Proses masuknya sinar pada saraf mata sangat penting bagi penglihatan bayi pada masa mendatang, karena bila terdapat gangguan masuknya sinar setelah 2 bulan pertama kehidupan, maka saraf mata akan menjadi malas dan berkurang fungsinya. Makula tidak akan berkembang sempurna hingg walaupun dilakukan ekstraksi katarak maka biasanya visus tidak akan mencapai 5/5. Hal ini disebut ambliopia sensoris.6,11 Selain itu, katarak kongenital dapat menimbulkan gejala nistagmus, strabismus dan fotofobia. Apabila katarak dibiarkan, maka bayi akan mencaricari sinar melalui lubang pupil yang gelap dan akhirnya bola mata akan bergerak-gerak terus karena sinar tetap tidak ditemukan. 9

3.2.2 KATARAK JUVENIL Katarak juvenil adalah penurunan penglihatan secara bertahap dan kekeruhan lensa terjadi pada saat masih terjadi perkembangan serat- serat lensa sehingga konsistensinya lembek seperti bubur atau soft cataract. Mulai terbentuknya pada usia kurang dari 40 tahun dan lebih dari 3 bulan. Katarak juvenil biasanya merupakan lanjutan katarak kongenital.1 Katarak juvenil biasanya merupakan penyulit penyakit sistemik ataupun metabolik dan penyakit lainnya seperti1 : 1. Katarak metabolik katarak diabetik dan galaktosemik katarak hipokalsemik (tetani) katarak defisiensi gizi katarak aminoasiduria

2. Otot : distrofi miotonik 3. Katarak traumatik

4.

Katarak komplikata kelainan kongenital dan herediter (mikroftalmia , aniridia , dll) katarak degeneratif (dengan miopia dan distrofi vitreoretinal) katarak anoksik toksik (kortikosteroid sistemik atau topikal , ergot , dll) katarak radiasi lain-lain kelainan kongenital , sindrom tertentu , disertai kelainan kulit , tulang , dan kromosom.

Katarak memberikan pengaruh yang berbeda pada anak yang berbeda. Katarak biasanya menyebabkan buramnya penglihatan. Semakin keruh lensa, semakin buramlah penglihatan. Banyak anak dengan katarak pada satu mata mempunyai penglihatan yang baik pada mata lainnya. Anak ini tidak begitu mengeluhkan masalah penglihatannya1,2. Anak dengan katarak bilateral merasa bahwa penglihatan mereka normal. Awalnya mereka berpikir bahwa orang lain memiliki penglihatan yang sama dengan mereka. Kekeruhan penglihatan tergantung pada1,2 : kekeruhan lensa bagian lensa yang keruh apakah terdapat mata malas adanya kondisi lain pada mata yang menurunkan penglihatan

Jika hanya sebagian kecil lensa yang kabur, jauh dari bagian sentral, anak akan memiliki penglihatan yang bagus. Jika bagian sentral lensa yang keruh, sehingga sangat sedikit cahaya yang masuk, anak akan memiliki penglihatan yang buruk. Jika katarak telah timbul pada usia yang lebih kecil , anak kemungkinan akan mengalami ambliopia. Ambliopia mempengaruhi bagian penglihatan khusus pada otak. Otak hanya dapat melihat gambaran yang tajam yang diberikan ke mata. Jika otak tidak diberikan gambaran yang tajam karena katarak pada mata , otak tidak dapat belajar untuk melihat dengan jelas.

Walaupun katarak telah diangkat dengan operasi , penglihatannya akan tetap kabur karena otak tidak mengembangkan kemampuannya untuk melihat dengan jelas1,2.

3.2.3 Etiologi Penyebab sebenarnya dari katarak juvenil belum diketahui dan pada kasuskasus yang ditemukan biasanya bersifat familial, jadi sangat penting untuk mengetahui riwayat keluarga pasien secara detil. Katarak dapat ditemukan tanpa adanya kelainan mata atau sistemik ( katarak senilis, katarak juvenile, katarak herediter ) atau kelainan kongenital mata. katarak disebabkan oleh berbagai macam faktor seperti : Fisik Kimia Penyakit predisposisi Genetic dan gangguan perkembangan Infeksi virus dimasa pertumbuhan janin Usia

3.2.4 Tanda dan gejala Katarak didiagnosa melalui anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang yang lengkap. Keluhan yang membawa pasien datang antara lain: 1. Pandangan kabur Kekeruhan lensa mengakibatkan penurunan penglihatan yang progresif atau berangsur-angsur dan tanpa nyeri, serta tidak mengalami kemajuan dengan pin-hole.

2.

Penglihatan silau Penderita katarak sering kali mengeluhkan penglihatan yang silau, dimana tingkat kesilauannya berbeda-beda mulai dari sensitifitas kontras yang menurun dengan latar belakang yang terang hingga merasa silau di siang hari atau merasa silau terhadap lampu mobil yang berlawanan arah atau sumber cahaya lain yang mirip pada malam hari. Keluhan ini sering kali muncul pada penderita katarak kortikal.

3.

Sensitifitas terhadap kontras Sensitifitas terhadap kontras menentukan kemampuan pasien dalam mengetahui perbedaan-perbedaan tipis dari gambar-gambar yang berbeda warna, penerangan dan tempat. Cara ini akan lebih menjelaskan fungsi mata sebagai optik dan uji ini diketahui lebih bagus daripada menggunakan bagan Snellen untuk mengetahui kepastuian fungsi penglihatan; namun uji ini bukanlah indikator spesifik hilangnya penglihatan yang disebabkan oleh adanya katarak.

4.

Miopisasi Perkembangan katarak pada awalnya dapat meningkatkan kekuatan dioptri lensa, biasanya menyebabkan derajat miopia yang ringan hingga sedang. Namun setelah sekian waktu bersamaan dengan memburuknya kualitas lensa,rasa nyaman ini berangsur menghilang dan diikuti dengan terjadinya katarak sklerotik nuklear. Perkembangan miopisasi yang asimetris pada kedua mata bisa menyebabkan anisometropia yang tidak dapat dikoreksi lagi, dan cenderung untuk diatasi dengan ekstraksi katarak.

5.

Variasi Diurnal Penglihatan Pada katarak sentral, kadang-kadang penderita mengeluhkan penglihatan menurun pada siang hari atau keadaan terang dan membaik pada senja hari, sebaliknya paenderita katarak kortikal

perifer kadang-kadang mengeluhkan pengelihatan lebih baik pada sinar terang dibanding pada sinar redup. 6. Distorsi Katarak dapat menimbulkan keluhan benda bersudut tajam menjadi tampak tumpul atau bergelombang. 7. Halo Penderita dapat mengeluh adanya lingkaran berwarna pelangi yang terlihat disekeliling sumber cahaya terang, yang harus dibedakan dengan halo pada penderita glaucoma. 8. Diplopia monokuler Gambaran ganda dapat terbentuk pada retina akibat refraksi ireguler dari lensa yang keruh, menimbulkan diplopia monocular, yang dibedakan dengan diplopia binocular dengan cover test dan pin hole. 9. Perubahan persepsi warna Perubahan warna inti nucleus menjadi kekuningan menyebabkan perubahan persepsi warna, yang akan digambarkan menjadi lebih kekuningan atau kecoklatan dibanding warna sebenarnya. 10. Bintik hitam Penderita dapat mengeluhkan timbulnya bintik hitam yang tidak bergerak-gerak pada lapang pandangnya. Dibedakan dengan keluhan pada retina atau badan vitreous yang sering bergerakgerak.3,16,17,18

Gambar 7. Bintik hitam yang tidak bergerak pada katarak

Pemeriksaan Fisik - Penurunan ketajaman penglihatan Katarak sering kali berkaitan dengan terjadinya penurunan ketajaman penglihatan, baik untuk melihat jauh maupun dekat. Ketajaman penglihatan dekat lebih sering menurun jika dibandingkan dengan ketajaman pengihatan jauh, hal ini mungkin disebabkan adanya daya konstriksi pupil yang kuat. 16,17,18 3.2.5 Manajemen Katarak Indikasi operasi katarak dibagi dalam 3 kelompok: 1. Indikasi Optik Merupakan indikasi terbanyak dari pembedahan katarak. Jika penurunan tajam penglihatan pasien telah menurun hingga mengganggu kegiatan sehari-hari, maka operasi katarak 19ias dilakukan. 2. Indikasi Medis Pada beberapa keadaan di bawah ini, katarak perlu dioperasi segera, bahkan jika prognosis kembalinya penglihatan kurang baik: Katarak hipermatur Glaukoma sekunder Uveitis sekunder Dislokasi/Subluksasio lensa Benda asing intra-lentikuler Retinopati diabetika Ablasio retina

3. Indikasi Kosmetik Jika penglihatan hilang sama sekali akibat kelainan retina atau nervus optikus, namun kekeruhan katarak secara kosmetik tidak dapat diterima, misalnya pada pasien muda, maka operasi katarak dapat dilakukan hanya untuk membuat pupil tampak hitam meskipun pengelihatan tidak akan kembali.3,22

Teknik-teknik pembedahan katarak Penatalaksanaan utama katarak adalah dengan ekstraksi lensa melalui tindakan bedah. Dua tipe utama teknik bedah adalah Intra Capsular Cataract Extraction/Ekstraksi katarak Intra Kapsular (ICCE) dan Extra Capsular Cataract Extraction/Ekstraksi katarak Ekstra Kapsular (ECCE). Di bawah ini adalah metode yang umum digunakan pada operasi katarak, yaitu ICCE, ECCE dan phacoemulsifikasi.16

Operasi katarak intrakapsular/ Ekstraksi katarak intrakapsular Metode yang mengangkat seluruh lensa bersama kapsulnya melalui insisi limbus superior 140-160 derajat. Metode ini sekarang sudah jarang digunakan. Masih dapat dilakukan pada zonula Zinn yang telah rapuh atau berdegenerasi atau mudah putus. Keuntungannya adalah tidak akan terjadi katarak sekunder.
2,4,16,17

Meskipun demikian, terdapat beberapa kerugian dan komplikasi post operasi yang mengancam dengan teknik ICCE. Insisi limbus superior yang lebih besar 160-180 dihubungkan dengan penyembuhan yang lebih lambat, rehabilitasi tajam penglihatan yang lebih lambat, angka kejadian astigmatisma yang lebih tinggi, inkarserata iris, dan lepasnya luka operasi. Edema kornea juga dapat terjadi sebagai komplikasi intraoperatif dan komplikasi dini.16

Operasi katarak ekstrakapsular Metode ini mengangkat isi lensa dengan memecah atau merobek kapsul lensa anterior, sehingga masa lensa dan korteks lensa dapat keluar melalui robekan tersebut. Pembedahan ini dilakukan pada pasien katarak muda, pasien dengan kelainan endotel, bersama-sama keratoplasti, implantasi lensa okuler posterior. Keuntungan dari metode ini adalah karena kapsul posterior untuh maka dapat dimasukan lensa intraokuler ke dalam kamera posterior serta insiden komplikasi paska operasi (ablasi retina dan edema makula sistoid) lebih kecil jika dibandingkan metode intrakapsular. Penyulit yang dapat terjadi yaitu dapat timbul katarak sekunder.2,3,16

Gambar 8. Extraksi Ekstrakapsular

Fakoemulsifikasi Merupakan modifikasi dari metode ekstrakapsular karena sama-sama menyisakan kapsul bagian posterior. Insisi yang diperlukan sangat kecil yaitu 5 mm yang berguna untuk mempercepat kesembuhan paska operasi. Kemudian kapsul anterior lensa dibuka. Dari lubang insisi yang kecil tersebut dimasukan alat yang mampu mengeluarkan getaran ultrasonik yang mampu memecah lensa menjadi kepingan-kepingan kecil, kemudian dilakukan aspirasi. Teknik ini bermanfaat pada katarak kongenital, traumatik dan kebanyakan katarak senilis. Namun kurang efektif untuk katarak senilis yang padat. Keuntungan dari metode ini antara lain: (Insisi yang dilakukan kecil, dan tidak diperlukan benang untuk menjadhit karena akan menutup sendiri. Hal ini akan mengurangi resiko terjadinya astigmatisma, dan rasa adanya benda asing yang menempel setelah operasi.

Hal ini juga akan mencegah peningkatan tekanan intraokuli selama pembedahan, yang juga mengurangi resiko perdarahan. Cepat menyembuh. Struktur mata tetap intak, karena insisi yang kecil tidak mempengaruhi struktur mata. 16,20

Gambar 9. Fakoemulsifikasi

3.2.6 Intraokular Lens (IOL) Setelah pembedahan, pasien akan mengalami hipermetropi karena kahilangan kemampuan akomodasi. Maka dari itu dilakukan penggantian dengan lensa buatan (berupa lensa yang ditanam dalam mata, lensa kontak maupun kacamata). IOL dapat terbuat dari bahan plastik, silikon maupun akrilik. Untuk metode fakoemulsifikasi digunakan bahan yang elastis sehingga dapat dilipat ketika akan dimasukan melalui lubang insisi yang kecil.3,22 3.2.7 Komplikasi Katarak Komplikasi katarak yang tersering adalah glaukoma yang dapat terjadi karena proses fakolitik, fakotopik, fakotoksik. 9,16 Fakolitik Pada lensa yang keruh terdapat lerusakan maka substansi lensa akan keluar yang akan menumpuk di sudut kamera okuli anterior terutama bagian kapsul lensa.

Dengan keluarnya substansi lensa maka pada kamera okuli anterior akan bertumpuk pula serbukan fagosit atau makrofag yang berfungsi merabsorbsi substansi lensa tersebut.

Tumpukan akan menutup sudut kamera okuli anterior sehingga timbul glaukoma.

Fakotopik Berdasarkan posisi lensa Oleh karena proses intumesensi, iris, terdorong ke depan sudut kamera okuli anterior menjadi sempit sehingga aliran humor aqueaous tidak lancar sedangkan produksi berjalan terus, akibatnya tekanan intraokuler akan meningkat dan timbul glaukoma Fakotoksik Substansi lensa di kamera okuli anterior merupakan zat toksik bagi mata sendiri (auto toksik) Terjadi reaksi antigen-antibodi sehingga timbul uveitis, yang kemudian akan menjadi glaukoma. 3.3 Pseudofakia 3.3.1 Definisi Pseudofakia adalah Lensa yang ditanam pada mata (lensa intra okuler) yang diletakkan tepat ditempat lensa yang keruh dan sudah dikeluarkan.1 Lensa ini akan memberikan penglihatan lebih baik. Lensa intraokular ditempatkan waktu operasi katarak dan akan tetap disana untuk seumur hidup. Lensa ini tidak akan mengganggu dan tidak perlu perawatan khusus dan tidak akan ditolak keluar oleh tubuh.4 Letak lensa didalam bola mata dapat bermacam macam, seperti : 1. Pada bilik mata depan, yang ditempatkan didepan iris dengan kaki penyokongnya bersandar pada sudut bilik mata. 2. Pada daerah pupil, dimana bagian optik lensa pada pupil dengan fiksasi pupil.

3. Pada bilik mata belakang, yang diletakkan pada kedudukan lensa normal dibelakang iris. Lensa dikeluarkan dengan ekstraksi lensa ekstra kapsular. 4. Pada kapsul lensa.

Pada saat ini pemasangan lensa terutama diusahakan terletak didalam kapsul lensa. Meletakkan lensa tanam didalam bilik mata memerlukan perhatian khusus :4 1. Endotel kornea terlindung 2. Melindungi iris terutama pigmen iris 3. Melindungi kapsul posterior lensa 4. Mudah memasukkannya karena tidak memberikan cedera pada

zonula lensa. Keuntungan pemasangan lensa ini :4 1.Penglihatan menjadi lebih fisiologis karena letak lensa yang ditempatkan pada tempat lensa asli yang diangkat. 2. Lapang penglihatan sama dengan lapang pandangan normal 3. Tidak terjadi pembesaran benda yang dilihat 4. Psikologis, mobilisasi lebih cepat. Pemasangan lensa tidak dianjurkan kepada :4 1. Mata yang sering mengalami radang intra okuler (uveitis) 2. Anak dibawah 3 tahun 3. Uveitis menahun yang berat 4. Retinopati diabetik proliferatif berat 5. Glaukoma neovaskuler

3.4 MAC Compound astigmatism, dimana tidak ada dari dua focus yang jatuh tepat di retina tetapi keduanya terletak di depan atau dibelakang retina. Bentuk refraksi kemudian hipermetropi atau miop. Bentuk ini dikenal dengan compound hypermetropic astigmatism dan compound miopic astigmatism.

Gambar 10. Compound miopic astigmatism

DAFTAR PUSTAKA
1. Setiohadji, B., Community Opthalmology., Cicendo Eye Hospital/Dept of Ophthalmology Medical Faculty of,Padjadjaran University. 2006. 2. Ilyas, Prof. Sidarta, dr., Sp.M. 2005. Ilmu Penyakit Mata.Jakarta: FKUI 3. Dhawan, Shanjay. Lens and Cataract. Diakses dari internet http://sdhawan.com/ophthalmology/lens.html tanggal 21 Mei 2006. 4. Perhimpunan Spesialis Mata Indonesia. Ilmu Penyakit Mata Untuk Dokter Umum dan Mahasiswa Kedokteran.2002. Jakarta : Sagung Seto 5. insight.med.utah.edu. diakses 19 Mei 2006 6. www.onjoph.com diakses 19 Mei 2006 7. www.austenoptometrists.co.uk/images/starcat.j diakses 19 Mei 2006 8. www.opt.indiana.edu/NewHorizons/Graphics/Zonu diakses 19 Mei 2006 9. Bashour, M et al. Cataract, Congenital. Diakses dari internet http://www.emedicine.com. 21 Mei 2006 10. Wijana, Nana, dr., Ilmu Penyakit Mata. Bandung. 11. dro.hs.columbia.edu/lc1/antpolarb.jpg diakses 19 Mei 2006 12. www.opt.indiana.edu/NewHorizons/Graphics/AntP diakses 19 Mei 2006 13. www.journals.uchicago.edu/AJHG/Journal/issues diakses 19 Mei 2006 14. www.mrcophth.com/cataract/lamellarcataract.jp diakses 19 Mei 2006 15. www.opt.indiana.edu/NewHorizons/Graphics/Sutu diakses 19 Mei 2006 16. www.opt.indiana.edu/riley/HomePage/Congenital diakses 19 Mei 2006 17. Victor V. Cataract Senile (Diambil tanggal 19 mei 2006). Tersedia di : http://www.emedicine.com 18. Vaughan DG, Asbury T, riordan-Eva P. Oftalmology Umum Edisi 14. Penerbit Widya medika. Jakarta: 2000. 19. Bradford C. Basic Ophtalmology. 8th Edition. San Fransisco-American Academy of opthalmology. 2004. 20. AAO. Cataract surgery in special situation. In Basic and clinical science course : lens and cataract. United State of America. Lifelong Education for The Ophthalmology (LEO). 2003. p-72-80,187-213. 21. Cataracts. Diambil tanggal 19 Mei 2006). Tersedia di http://www.nortwesteyeclinic.com 22. www.nei.nih.gov diakses 19 Mei 2006 23. Cataract Surgery (Diambil tanggal 19 mei 2006). Tersedia di http://en.wikipedia.org/wiki/cataractsurgery 24. Kanski, J. Jack. Lens. InL Clinical Ophthalmology : a systematic approach, 5th ed. Toronto. Butterworth heinemann. 2003. p 168. 25. Boyd Benjamin, prof, MD, F.A.C.S. Indication for surgery-preoperative evaluation. Dalam : The Art and The Science of Cataract Surgery. Colombia. Highlight of Ophthalmology.2001.p11-33 26. Ratnaningsih. N., Penetlaksanaan Katarak Komplikata. Bagian Ilmu Penyakit Mata FKUP/RS Mata Cicendo.2005