Anda di halaman 1dari 16

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur Penulis Panjatkan ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat limpahan Rahmat dan Karunia-Nya sehingga penulis dapat menyusun makalah ini tepat pada waktunya. Makalah ini membahas tentang ANATOMI dan FISIOLOGI SISTEM TULANG. Dalam penyusunan makalah ini, penulis banyak mendapat tantangan dan hambatan akan tetapi dengan bantuan dari berbagai pihak tantangan itu bisa teratasi. Olehnya itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan baik dari bentuk penyusunan maupun materinya. Kritik konstruktif dari pembaca sangat penulis harapkan untuk penyempurnaan makalah selanjutnya. Semoga makalah ini dapat memberikan manfaat kepada kita sekalian.

Semarang, 5 September 2012

Penulis

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

DAFTAR ISI Cover Kata Pengantar .................................................................................................... 1 Daftar Isi ............................................................................................................... 2 BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 3

1.1 Latar Belakang.................................................................................................. 3 1.2 Tujuan............................................................................................................... 3 1.3 Rumusan Masalah............................................................................................. 3 BAB II PEMBAHASAN ....................................................................................... 4 2.1 Anatomi Fisiologi Sistem Tulang ..................................................................... 4 2.2 Penyusun Tulang ............................................................................................... 4 2.3 Bagian bagian Tulang .................................................................................... 4 2.4 Jenis jenis Tulang........................................................................................... 4 2.5 Struktur Tulang ................................................................................................. 10 2.6 Fungsi Tulang ................................................................................................... 11 2.7 Proses Penulangan ............................................................................................ 13 2.8 Penyakit pada Tulang.........................................................................................14 BAB III PENUTUP ............................................................................................... 15 3.1 Simpulan ........................................................................................................... 15 3.2 Saran.................................................................................................................. 15 DAFTAR PUSTAKA............................................................................................ 16

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

Aktivitas gerak tubuh manusia bergantung pada efektivnya interaksi antara sendi yang normal dengan unit-unit neuromuskolar yang menggerakannya. Elemen tersebut juga berinteraksi untuk mendistribusikan stress mekanik ke jaringan sekitar sendi. Otot, tendon, ligamen, rawan sendi, dan tulang saling bekerja sama agar fungsi tersebut dapat berlangsung dengan sempurna ( Noer S., 1996 ) Pengetahuan tentang anatomi dan fisiologi tubuh manusia merupakan dasar yang penting dalam melaksanakan asuhan keperawatan. Dengan mengetahui struktur dan fungsi tubuh manusia, seorang perawatan professional dapat makin jelas manafsirkan perubahan yang terdapat pada alat tubuh tersebut. Anatomi tubuh manusia saling berhubungan antara bagian satu dengan yang lainnya. 1.2 Tujuan Adapun tujuan pembuatan makalah ini : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Agar mahasiswa mampu memahami mengenai definisi system tulang. Agar mahasiswa mampu memahami jaringan struktur dari tulang. Agar mahasiswa mengetahui bagian bagian tulang. Agar mahasiswa mampu mengetahui jenis jenis tulang Agar mahasiswa mampu mengerti dan memahami struktur tulang Agar mahasiswa mampu memahami fungsi dari tulang Agar mahasiswa mampu memahami proses penulangan Agar mahasiswa mengerti penyakit penyakit pada tulang

1.3 Rumusan Masalah 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Apa pengertian sistem tulang ? Apa saja penyusun sistem tulang ? Apa saja jenis jenis tulang ? Bagaimana struktur dari tulang ? Apa saja fungsi tulang ? Bagaimana proses dari pembentukan dan pertumbuhan tulang ? Apa saja penyakit penyakit pada tulang ?

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Anatomi dan Fisiologi Sistem Tulang Pengertian Sistem Tulang Menurut Sweltzer S.C. Dan Bare B.G.

Tulang manusia saling berhubungan satu dengan yang lain dalam berbagai bentuk untuk memperoleh fungsi sistem muskuloskeletal yang optimal. 2.2 Penyusun Sistem Tulang Menurut Price S.A. Dan Wilson, L.M. (1995) sistem tulang terdiri atas : Sendi Sendi adalah semua persambungan tulang, baik yang memungkinkan tulangtulang tersebut dapat bergerak satu sama lain maupun tidak dapat bergerak satu sama lain. Otot
Sebuah jaringan dalam tubuh manusia dan hewan yang berfungsi sebagai alat gerak aktif yang menggerakkan tulang.

Rangka
Sistem penyokong organisme

Tendon
Struktur dalam tubuh yang lentur tapi kuat yang menghubungkan otot ke tulang.

Ligamen Jaringan berbentuk pita yang tersusun dari serabut-serabut liat yang mengikat tulang satu dengan tulang lain pada sendi. Bursae Kantong kecil dari jaringan ikat diatas bagian yang bergerak, dibatasi membran sinovial dan mengandung cairan sinovial, yang merupakan bantalan.

2.3 Jenis-Jenis Tulang Berdasarkan bentuknya, tulang dibedakan sebagai berikut: 1).Tulang Pipa (Tulang Panjang) Tulang pipa berbentuk seperti tabung yang kedua ujungnya bulat (epifisis) dan bagian tengah silindris (diafisis). Hampir seluruh bagian terdiri-dari tulang kompak (tulang padat) dengan sedikit komponen tulang spongiosa (tulang berongga-rongga). Pada bagian dalam terdapat rongga berisi sumsum tulang. Contoh: Tulang paha, tungkai bawah, serta lengan atas dan lengan bawah.
Anatomi dan fisiologi sistem tulang 4

2).Tulang Pendek Tulang pendek berbentuk seperti seperti kubus atau pendek tidak beraturan. Tulang pipih tersusun atas dua lempengan tulang kompak dan tulang spons, didalamnya terdapat sumsum tulang. Kebanyakan tulang pipih menyusun dinding rongga, sehingga tulang pipih ini sering berfungsi sebagai pelindung atau memperkuat. Contoh: tulang telapak tangan dan kaki, serta ruas-ruas tulang

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

belakang.

3).Tulang Pipih Tulang pipih berbentuk gepeng memipih. Tulang pipih mempunyai dua lapisan tulang kompak yang disebut lamina eksterna dan interna ossis karnii. Kedua lapisan dipisahkan oleh satu lapisan tulang spongiosa disebut diploe. Contoh, tulang tengkorak, tulang rusuk, dan tulang belikat.

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

Berdasarkan jenisnya, tulang dapat dibedakan menjadi tulang rawan dan tulang keras.

1).Tulang Rawan (Kartilago) Tulang rawan terdiri-dari sel-sel tulang yang mengeluarkan matriks disebut kondrin yang dihasilkan oleh kondroblast (sel-sel pembentuk kartilago). Lama kelamaan kondroblast terkurung oleh matriksnya sendiri dalam ruang yang disebut lacuna. Kondroblast dalam lacuna bersifat tidak aktif dan disebut kondrosit (sel tulang rawan). Tulang rawan pada anak-anak berbeda dengan tulang rawan pada orang dewasa. Pada Gambar 4.1 terlihat bahwa tulang rawan pada anak-anak berasal dari mesenkim dan lebih banyak mengandung sel-sel tulang rawan. Sementara itu, tulang rawan orang dewasa lebih banyak mengandung matriks dan berasal dari perikondrium (selaput tulang rawan) yang mengandung kondroblas. Lihat Gambar 4.2. Tulang rawan pada orang dewasa hanya terdapat pada bagian bagian tertentu.

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

Berdasarkan susunan serabutnya, tulang rawan dapat digolongkan menjadi tiga jenis, yaitu sebagai berikut. 1) Tulang rawan hialin, mempunyai serabut tersebar dalam anyaman yang halus dan rapat. Tulang rawan hialin terdapat di ujung-ujung tulang rusuk yang menempel ke tulang dada (Gambar a). 2) Tulang rawan elastis, susunan sel dan matriksnya mirip tulang rawan hialin, tetapi tidak sehalus dan serapat tulang rawan hialin. Tulang rawan elastis terdapat di daun telinga, laring, dan epiglotis (Gambar b). 3) Tulang rawan fibrosa, matriksnya tersusun kasar dan tidak beraturan. Tulang rawan fibrosa terdapat di cakram antartulang belakang dan simfisis pubis (pertautan tulang kemaluan) (Gambar c).

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

2).Tulang Keras (Osteon) Tulang keras merupakan kumpulan sel-sel tulang yang mengeluarkan matriks yang mengandung senyawa kapur dan fosfat. Kedua senyawa ini menyebabkan tulang menjadi keras. Osteoblast pada lacuna menjadi tidak aktif dan disebut osteosit (sel tulang). Antara lakuna satu dengan lakuna lainnya dihubungkan oleh kanalikuli. Di dalam kanalikuli terdapat sitoplasma dan pembuluh darah yang bertugas memenuhi kebutuhan nutrisi osteosit.

Tulang keras dibedakan menjadi dua jenis , yaitu Jenis tulang kompak dan Jenis tulang spons (tulang berongga). Pada Gambar 4.3 tampak bahwa tulang kompak (tulang padat) mempunyai matriks tulang yang rapat dan padat, misalnya pada tulang pipa. Tulang spons matriksnya berongga. Rongga-rongga pada tulang spons diisi oleh jaringan sumsum tulang. Apabila berwarna merah berarti mengandung sel-sel darah merah, misalnya pada epifisis tulang pipa. Apabila berwarna kuning berarti mengandung sel-sel lemak, misalnya pada diafisis tulang pipa.

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

2.4 Struktur Tulang

a. Periosteum Pada lapisan pertama kita akan bertemu dengan yang namanya periosteum. Periosteum merupakaan selaput luar tulang yang tipis. Periosteum mengandung osteoblas (sel pembentuk jaringan tulang), jaringan ikat dan pembuluh darah. Periosteum merupakan tempat mlekatnya otot-otot rangka (skelet) ke tulang dn berperan dalam memberikan nutrisi, pertumbuhan dan reparasi tulang. b. Tulang Kompak (Compact bone) Pada lapisan kedua ini kita akan bertemu dengan tulang kompak. Tulang ini teksturnya halus dan sangat kuat. Tulang kompak memiliki sedikit rongga dan lebih banyak mengandung kapur (Calsium Phospat dan Calsium Carbonat) sehingga tulang menjadi padat dan kuat. Kandungan tulang manusia dewasa lebih banyak mengandung kapur dibandingkan dengan anak-anak maupun bayi. Bayi dan anak-anak memiliki tulang yang lebih banyak mengandung serat-serat sehingga lebih lentur. Tulang kompak paling banyak ditemui pada tulang kaki dan tulang tangan.

c. Tulang Spongiosa (Spongy bone) Pada lapisan ketiga ada yang disebut lapisan spongiosa. Sesuai dengan namanya tulang Spongiosa memiliki banyak rongga. Rongga tersebut di isi oleh sumsum tulang merah yang dapat memproduksi sel-sel darah. Tulang spongiosa terdiri dari kisi-kisi tipis tulang yang disebut trabekula. d. Sumsum tulang (Bone Marrow) Lapisan terakhir yang kita temukan dan yang paling dalam adalah sumsum tulang. Sumsum tulang wujudnya seperti jelly yang kental. Sumsum tulang dilindungi oleh tulang spongiosa seperti yang telah dijelaskan di bagian tulang spongiosa. Sumsum tulang berperan penting dalam tubuh kita karena berfungsi memproduksi sel-sel darah yang ada dalam tubuh.

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

10

2.5 Fungsi Tulang 1. Menahan jaringan tubuh dan memberi bentuk pada rangka Misal tulang tengkorak memberi bentuk pada wajah. 2. Melindungi organ organ tubuh seperti kranium (tulang otak) melindungi otak, tulang rusuk melindungi jantung dan paru-paru 3. Pergerakan Misal tulang dan otot merupakan alat gerak yang berkaitan erat. Tulang tidak dapat bergerak bila tidak dapat digerakan otot. Karena tulang tidak dapat bergerak dengan sendirinya tanpa bantuan otot sehingga tulang sebagai alat
Anatomi dan fisiologi sistem tulang 11

gerak pasif dan otot sebagai alat gerak aktif (karena sebagai penggerak tulang). 4. Tempat melekatnya otot untuk pergerakan tubuh 5. Gudang menyimpannya mineral seperti kalsium dan hematopoesis. Kalsium berfungsi untuk mencegah osteoporosis dan melancarkan peredaran darah sedangkan hematopoesis adalah pembentukan komponen sel darah diamna terjadi proliferasi, maturasi dan diferensiasi sel yang terjadi secara serentak.

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

12

2.6 Proses penulangan

Osifikasi atau yang disebut dengan proses pembentukan tulang telah bermula sejak umur embrio 6-7 minggu dan berlangsung sampai dewasa. Osifikasi dimulai dari sel-sel mesenkim memasuki daerah osifikasi, bila daerah tersebut banyak mengandung pembuluh darah akan membentuk osteoblas, bila tidak mengandung pembuluh darah akan membentuk kondroblas. Pembentukan tulang rawan terjadi segera setelah terbentuk tulang rawan (kartilago). Mula-mula pembuluh darah menembus perichondrium di bagian tengah batang tulang rawan, merangsang sel-sel perichondrium berubah menjadi osteoblas. Osteoblas ini akan membentuk suatu lapisan tulang kompakta, perichondrium berubah menjadi periosteum. Bersamaan dengan proses ini pada bagian dalam tulang rawan di daerah diafisis yang disebut juga pusat osifikasi primer, sel-sel tulang rawan membesar kemudian pecah sehingga terjadi kenaikan pH (menjadi basa) akibatnya zat kapur didepositkan, dengan demikian terganggulah nutrisi semua sel-sel tulang rawan dan menyebabkan kematian pada sel-sel tulang rawan ini. Kemudian akan terjadi degenerasi (kemunduran bentuk dan fungsi) dan pelarutan dari zat-zat interseluler (termasuk zat kapur) bersamaan dengan masuknya pembuluh darah ke daerah ini, sehingga terbentuklah rongga untuk sumsum tulang. Pada tahap selanjutnya pembuluh darah akan memasuki daerah epiphise sehingga terjadi pusat osifikasi sekunder, terbentuklah tulang spongiosa. Dengan demikian masih tersisa tulang rawan dikedua ujung epifise yang berperan penting dalam pergerakan sendi dan satu tulang rawan di antara epifise dan diafise yang disebut dengan cakram epifise. Selama pertumbuhan, sel-sel tulang rawan pada cakram epifise terus-menerus membelah kemudian hancur dan tulang rawan diganti dengan tulang di daerah diafise, dengan
Anatomi dan fisiologi sistem tulang 13

demikian tebal cakram epifise tetap sedangkan tulang akan tumbuh memanjang. Pada pertumbuhan diameter (lebar) tulang, tulang didaerah rongga sumsum dihancurkan oleh osteoklas sehingga rongga sumsum membesar, dan pada saat yang bersamaan osteoblas di periosteum membentuk lapisan-lapisan tulang baru di daerah permukaan. 2.7 Penyakit Pada Tulang 1. Osteoklerosis : kelainan tulang akibat peningkatan peningkatan kalsifikasi tulang karena hipoparatiroid 2. Osteoporosis : terjadi karena penurunan penulangan (osifikasi) akibat peningkatan resopsi (penurunan pembentukan tulang) 3. Osteomalasia : keadaan dimana terjadi penurunan mineralisasi tulang 4. Fraktur : patah tulang 5. Osteomilitis : inflamasi pada tulang 6. Periostitis : inflamasi pada periosteum.

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

14

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan Berdasarkan uraian yang telah di jelaskan diatas, maka dapat diambil kesimpulan bahwa : Sistem tulang terdiri atas sendi otot, rangka, tendon, ligamen, bursa, dan jaringan kusus penghubung Struktur tulang terdiri atas sel dan matriks tulang Sel sel tulang disebut juga osteoblast Matriks dibentuk oleh bahan dasar serat dan garam garam Jumlah tulang dalam tubuh manusia ada 206 buah yang terbagi dalam 4 kategori tulang oanjang, tulang pendek, tulang pipih, dan tulang tidak beratuaran Fungsi tulang anatara lain sebagai tempat melekatnya otot, pergerakan, melindungi organ organ tubuh, menahan jaringan tubuh, memberi bentuk pada rangka Penyakit pada tulang misalnya Osteoklerosis, Osteoporosis, Osteomalasia, Fraktur, Osteomilitis, dan Periostitis

3.2 Saran Makalah tentang ANATOMI dan FISIOLOGI SISTEM TULANG ini sangat penting bagi mahasiswa keperawatan karena meupakan pembahasan pokok dan dasar dasar keperawatan.

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

15

DAFTAR PUSTAKA

Nurma Ningsih, Lukman (2009). Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan sistem Muskuloskeletal. Jakarta: Salemba medika. Gibson, John (1995). Anatomi dan Fisiologi Moderen untuk Perawat. Jakarta: EGC. http://id.shvoong.com/writing-and-speaking/presenting/2196638-contoh-makalahkesimpulan/#ixzz25ZMeUuqo
http://new.kidevo.com/materi-lengkap.php?id=528 http://www.duniaperawat.com/2011/04/anatomi-sistem-muskuluskeletal.html http://www.google.co.id/imgres?q=struktur+tulang&num=10&hl=id&biw=1366&bih=58 8&tbm=isch&tbnid=I9LLDzYgXZ6CYM:&imgrefurl=http://visual.merriamwebster.com/human-being/anatomy/skeleton/structure-longbone.php&docid=hPg9ZVyB_OIY_M&imgurl=http://visual.merriamwebster.com/images/human-being/anatomy/skeleton/structure-longbone.jpg&w=550&h=384&ei=RbpNULz0LMuGrAfOhYCQDA&zoom=1&iact=hc&vpx=388 &vpy=304&dur=1656&hovh=188&hovw=269&tx=166&ty=91&sig=11331513065064298 1925&page=1&tbnh=110&tbnw=144&start=0&ndsp=30&ved=1t:429,r:23,s:0,i:143 http://geoweek.wordpress.com/2009/07/07/struktur-tulang-pada-manusia/

Anatomi dan fisiologi sistem tulang

16