Anda di halaman 1dari 17

TUGAS 3 MATERIAL TEKNIK 2

BAJA TAHAN KARAT

WISNU SURYANTO

(421 104 051)

PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SURABAYA


OKTOBER,2012

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis penjatkan kehadirat Allah SWT, yang atas rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan penyusunan makalah yang berjudul BAJA TAHAN KARAT. Penulisan makalah bertujuan untuk pemahaman lebih lanjut pada pembahasan tentang klasifikasi, sifat maupun penggunaan baja perkakas dalam kehidupan. Dalam penyusunan makalah ini penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis sendiri maupun kepada pembaca umumnya. Dalam Penulisan makalah ini penulis merasa masih banyak kekurangan kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan makalah ini.

Surabaya, 01 Oktober 2012

Penyusun

DAFTAR ISI

Kata Pengantar..................................................................................................................................1 Daftar Isi...........................................................................................................................................2 BAB I Baja tahan karat.....................................................................................................................5 1.1 Klasifikasi Baja tahan karat...........................................................................................5 1.2 Kodifikasi Baja tahan karat...........................................................................................7 1.3 Karakteristik Baja tahan karat.......................................................................................8 1.4 Penggunaan..................................................................................................................10 1.5 Pengasuh Unsur Paduan...............................................................................................14 Daftar Pustaka..................................................................................................................................17

BAJA TAHAN KARAT


I.KLASIFIKASI
Baja Tahan Karat Baja tahan karat merupakan baja paduan yang mengandung unsur Cr minimum 12 %. Baja tahan karat termasuk dalam baja paduan tinggi yang mempunyai sifat mampu bentuk yang baik, ketangguhan yang baik pada temperatur rendah maupun tinggi, mempunyai sifat ketahanan korosi yang baik, juga mempunyai ketahanan mulur yang cukup besar pada temperatur tinggi. Baja tahan karat mempunyai sifat yang berbeda baik dengan baja karbon maupun dengan baja paduan rendah, hal ini sangat mempengaruhi sifat mampu lasnya. Jika dilihat dari sifat fisiknya, koefisien muai baja tahan karat kira-kira 1,5 kali dari baja lunak, dengan demikian dalam pengelasan baja tahan karat akan mengalami perubahan bentuk yang lebih besar.Karena sifatnya, maka baja ini banyak digunakan dalam reaktor atom, turbin, mesin jet, pesawat terbang, alat rumah tangga dan lainlainnya.

Baja Tahan Karat dapat diklasifikasikansebagai berikut:

Baja tahan karat dalammembentuk mechanical propertisnyadipengaruhiolehbeberapaunsur, seperti:

Karbon (C) Karbonmerupakanunsurpengerasutamadalambaja, padabajatahan karat karbonberfungsiuntukmemperluas gamma loop, jugasebagaipembentukkarbida yang

berikatandengan Fe dan Cr. Karbon juga berpengaruh meningkatkan ketahanan korosi intergranular. Pada baja tahan karat austenitik sebagai unsur untuk meningkatkan kekerasan dan kekuatan. Silikon (Si) Silikonpadabajatahan karat berpengaruhuntukmeningkatkkanketahananoksidasipadatemperaturtinggi,dan meningkatkan elastisitas.Keberadaan Si padabajatahan karat maksimum 1,5 %. Mangan (Mn) Mangan dalam baja tahan karat mencegah terjadinya retak panas yang diakibatkan oleh terbentuknya sulfida besi (FeS). Mangan juga mempengaruhi kestabilan austenit dan ferit, dimana pada temperatur rendah mangan akan menjadi penstabil austenit dan ferit.

Nikel (Ni) Nikeladalahunsurpenstabilaustenit.Penambahanunsur Ni kedalampaduan Fe-Cr akan memperlua sdaerah gamma,sehinggadaerah feritakan mengecil. [5]Padat emperat uraustenis asirenda hmendoronterjadinyapenghalusanbutirdandapatmeningkatkanketangguhanbiladipadudengankrom.

Krom (Cr) Semuabajatahan karat mengandung Cr yang berfungsi sebagai unsure penstabil ferit. pada diagram kesetimbangan Fe-Cr terlihatbahwakandungankromdiatas 12% memperlihatkan ferit dapat langsung mengendap darifasa cair membentuk delta-ferit. Semakin tinggikan dungan Cr daerah austenit yang terbentuk akan semakin menyempit, sehinggadaerah feritmenjadi lebih luas. Kandungan krom diatas 10,5% akan membentuk lapisan pasif krom (Cr2O3) yang dapat mengikat oksigen sehingga meningkatkan ketahanan korosi dan ketahanan oksidasi pada temperatur tinggi. Krom juga merupakan unsur pembentuk karbida yang dapat berikatan dengan besi, karbon dan dengan unsur lainnya.

Molibdenum (Mo) Molibdenumpadabajatahan karat berfungsi untuk meningkatkan kekuatan dan sebagai pembentuk fasa kedua dalam baja tahan karat feritikdanaustenitik.Dalam baja tahan karat martensitik, molybdenum dapat meningkatkan kekerasan dan pada temperatur tempering yang tinggi akn membentuk endapan karbida

Digit pertama adalah "4" seperti dalam 40xx dan 44xx. Angka kedua menunjuk persentase molibdenum dalam baja.

Baja Kromium: Digit pertama adalah "5" seperti dalam 51xx dan 52xx Angka kedua menunjuk persentase kromium dalam baja. Baja paduan lebih satu unsur: Baja ini mengandung tiga paduan Digit pertama dapat "4", "8", atau "9" tergantung pada paduan dominan Angka kedua menunjuk persentase reaming dua paduan.

II.KODEVIKASI
Data pengkodean baja paduan sebagai berikut: Kode SAE Komposisi sebagai berikut ;

13xx Mn 1.75% 40xx Mo 0.20% or 0.25% or 0.25% Mo & 0.042% S 41xx Cr 0.50% or 0.80% or 0.95%, Mo 0.12% or 0.20% or 0.25% or 0.30% 43xx Ni 1.82%, Cr 0.50% to 0.80%, Mo 0.25% 44xx Mo 0.40% or 0.52% 46xx Ni 0.85% or 1.82%, Mo 0.20% or 0.25% 47xx Ni 1.05%, Cr 0.45%, Mo 0.20% or 0.35% 48xx Ni 3.50%, Mo 0.25% 50xx Cr 0.27% or 0.40% or 0.50% or 0.65% 50xxx Cr 0.50%, C 1.00% min 50Bxx Cr 0.28% or 0.50% 51xx Cr 0.80% or 0.87% or 0.92% or 1.00% or 1.05% 51xxx Cr 1.02%, C 1.00% min 51Bxx Cr 0.80% 52xxx Cr 1.45%, C 1.00% min 61xx Cr 0.60% or 0.80% or 0.95%, V 0.10% or 0.15% min 86xx Ni 0.55%, Cr 0.50%, Mo 0.20%

87xx Ni 0.55%, Cr 0.50%, Mo 0.25% 88xx Ni 0.55%, Cr 0.50%, Mo 0.35% 92xx Si 1.40% or 2.00%, Mn 0.65% or 0.82% or 0.85%, Cr 0.00% or 0.65% III.SIFAT SIFAT BAJA TAHAN KARAT Sifatnya antara lain: Memiliki daya tahan yang baik terhadap panas, karat dan goresan/gesekan Tahan temperature rendah maupun tinggi Memiliki kekuatan besar dengan massa yang kecil Keras, liat, densitasnya besar dan permukaannya tahan aus Tahan terhadap oksidasi Kuat dan dapat ditempa Mudah dibersihkan Mengkilat dan tampak menarik

High Strength Low Alloy Steel (HSLA) Sifat dari HSLA adalah memiliki tensile strength yang tinggi, anti bocor, tahan terhadap abrasi, mudah dibentuk, tahan terhadap korosi, ulet, sifat mampu mesin yang baik dan sifat mampu las yang tinggi (weldability). Untuk mendapatkan sifat-sifat di atas maka baja ini diproses secara khusus dengan menambahkan unsur-unsur seperti: tembaga (Cu), nikel (Ni), Chromium (Cr), Molybdenum (Mo), Vanadium (Va) dan Columbium.

Sifat Baja tahan karat Baja mempunyai beberapa sifat yang membuatnya menjadi bahan bangunan yang sangat berharga yaitu :

a.Kekuatan Baja mempunyai daya tarik, lengkung dan tekanan yang sangat besar. Pada setiap parai baja, pabrikan baja menandai berapa besar daya besar kekuatan itu. Pabriakan baja, misalnya, memasukan beberapa partai baja batangan dan mencantunkan pada baja itu Fe 360. Disini Fe menunjukan bahwa

partai itu merupakan produk dari besi, sementara angka itu menunjukan daya kekuatan (minimum) tarikan atau daya tarik baja itu. Yang dimaksud dengan istilah tersebut dalah daya tarik N yang dapat dilakukan baja bergaris tengah 1 mm2 sebelum baja itu menjadi patah. Dalam hal ini daya tarik itu adalah 360 N/mm2. Dahulu kita mencantumkan daya tarik baja itu Fe 37, karena daya tariknya adalah 37 kgf/mm2. Karena sedikit mengandung kadar karbon, maka semua jenis baja mempunyai daya tarik yang kuat. Oleh karena daya tarik baja yang kuat maka baja dapat menahan berbagai tegangan, seperti tegangan lentur.

b.Kelenturan Baja bukan saja kuat, tapi juga lentur.

c.Kealotan Pada umumnya baja bersifat sangat a lot, sehingga tidak cepet patah.

d.Kekerasan Baja itu sangat keras sekali sehingga sebagai bahan kontruksi, baja mungkin saja untuk digunakan dalam pelbagai tujuan, apabila untuk produk-produk baja tertentu ada suatu keharusan, maka bias saja baja itu, dengan cara dipanaskan, dibuat luar biasa keras.

e.Ketahanan terhadap korosi Tanpa perlindungan, baja akan cepat sangat berkarat, untung saja dapat diberikan perlindungan yang sangat effektif dengan berbagai cara yaitu

1.Perawatan dengan panas Kekerasan yang lebih besar adalah sangat penting untuk benda-benda tertentu yang dibuat dari baja. Yang dimaksud dengan kekerasan dari suatu bahan adalah ketahannya terhadap bias atau tidak dimasuki oleh bahan lain. Untuk mencapai kekerasan yang tinggi, maka diperlukan system perawatan dengan panas khusus yang disebut dengan pengeras. Sebuah benda baru dapat dikuatkan sesudah benda tersebut diproduksikan, ada berbagai cara untuk mengeraskannya : Mengeraskan secara mendalam : Benda dari baja baik bagian luar maupun bagian dalam dibuat menjadi sangat keras. Mengeraskan permukaan

Hanya bagian luarnya saja yang keras sedangkan bagian intinya tidak.

2.Tempering Tempering adalah memanaskan baja yang sudah diperkeras dengan temperature yang cukup rendah (1800), diikuti dengan pendingan secara perlahan-lahan. Tempering dilakukan dengan tujuan memberikan struktur yang lebih merata pada bahan itu, lewat proses ini maka baja yang telah diperkeraskan tadi hanya sedikit saja diperlunak, tetapi baja itu menjadi tidak begitu rapuh. Karena tempering, produk tersebut menjadi terhindar dari perubahan bentuk (pertambahan isi) sebagai akibat proses pengerasan. Hal ini, terutama ukuran akhir dan semacamnya sangat penting untuk alat pengukur yang tepat seperti caliber. 3.Meningkatkan mutu Meningkatkan mutu adalah suatu proses dimana baja pertama-tama dikerankan dahulu, kemudian ditempering dengan suhu yang lebih tinggi. Apabila baja yang diperkeras itu dipanaskan lebih lama dan pada suhu yang lebih tinggi (300 sampai 6500C) dari tempering pada umumnya, maka struktur bahan tersebut makin merata. Sejalan dengan pertambahan masa pemanasan dan peninggian suhu, kekerasan aja itu menjadi berkurang, akan tetapi kealotan, kemudahan untuk digarap dan terutama ketahanan terhadap benturan menjdai lebih besar. Dengan meningkatkan mutu baja maka sifat-sifat baja itu akan biasa disesuaikan dengan tujuan penggunaannya. Baja denga mutu yang sudah ditingkatkan biasanya dipakai untuk assesoris mesin yang dikenai beban berganti-ganti, misalnya pen (spring).

IV.APLIKASI
Tulisan pendek ini kurang lebih akan menjawab pertanyaan, bagaimana applikasi stainless steel di dunia industri? Bagaimana kecenderungan (trend) produksi stainless steel di dunia? Seperti banyak diketahui oleh mahasiswa mesin, terutama yang pernah mengambil matakuliah pengetahuan bahan, dan metalurgi, yang dimaksud dengan stainless steel (baja tahan karat) adalah baja dengan paduan krom lebih dari 10.5% berat atau beberapa literature menyebut lebih dari 11%. Bagi yang ingin mendapatkan informasi dasar tentang stainless steel bisa didapat di laman Outokumpu, yang merupakan produsen baja tahan karat. Di laman lain seperti hal nya di The Australian Stainless Steel Development Association (ASSDA) juga bisa didapat informasi yang

lebih mendetail tentang sifat mekanik baja tahan karat. Di laman milik Cambridge juga bisa dilihat penjelasan agak lebih detail. Filosofi dasar dari penggunaan material di dunia industri mempertimbangkan beberapa faktor. Berkaitan dengan aplikasi baja tahan karat pada rekayasa industri mechanical, ada tiga faktor penting yaitu apa yang biasa dikategorikan sebagai sifat mekanik material, ketahanan korosi dan cost. Tentunya selalu ada process trade-off dalam ketiga faktor itu. Misalnya untuk aplikasi yang membutuhkan ketahanan korosi local (ex: pitting corrosion) akibat lingkungan yang agresif maka 316 lebih banyak dipilih dibanding 304, meski cost dari 316 lebih mahal. Sedangkan pada aplikasi yang cukup sederhana misalnya pada tangki air yang membutuhkan ketahanan korosi normal, maka 304 bisa menjadi pilihan, di mana harga 304 memang relatif murah. Bagaimana distribusi penggunaan stainless steel? Peralatan rumah tangga atau lebih luas lagi disebut ketogori consumer goods menyerap 26% dari produksi baja tahan karat di dunia seperti yang terlihat pada tabel 1. Sebagain besar produksi yaitu, 74 % digunakan dalam dunia industri. Sektor yang paling banyak menyerap baja tahan karat pada kategori ini adalah industri food and baverages sebanyak 25% dari total produksi, dan 20% pada industri minyak dan gas. Perihal componentcomponent spesifik apa yang diproduksi dengan bahan baku stainlees steel dapat di browse di laman ISSF, dimana akan ditemui list aplikasi pada masing sektor. Pada laman itu pembahasan aplikasi stainless steel cukup comprehensive, termasuk terdapat beberapa video dan file animasi yang cukup menarik.

Tabel 1. Aplikasi stainless steel di dunia

Bagaimana dengan permintaan stainless steel di dunia? Gambar satu saya ambil dari presentasi Deputy CEO Outokumpu steel (Outokumpu adalah produsen besar stainless steel di Eropa). Seperti yang terlihat pada gambar 1 demand stainless steel terus naik sejak tahun 80- an hingga saat ini. Kenaikan itu cukup signifikan dibanding dengan permintaan jenis metal yang lain termasuk di dalamnya baja. Meski secara volume baja carbon masih mendominasi applikasi metal di dunia. Pada tahun 2008 produksi crude stainless steel mencapai sekitar 25 juta metric tons.

Gambar 1. Permintaan Stainless Steels di dunia: Sumber Outokumpu Dari total produksi stainless steel sepanjang tahun sampai saat ini, seri 304 masih mendominasi. Hal ini disebabkan karena seri 304 masih begitu luas dipakai di banyak aplikasi industri. Seperti terlihat pada gambar 2, produksi terbesar stainless steel adalah seri 304. Sedangkan jenis lain seperti 316 hanya 8%. Seri yang sdisebut sebagai new 200 diproduksi 11% dari total produksi. Hal ini disebabkan seri 200 lebih sedikit menggunakan paduan nikel dibanding dengan seri 304. Seperti kita tahu harga nikel terus meroket di pasar dunia, yang mengakibatkan ongkos produksi stainless steel seri 304 menjadi naik. Oleh karena itu seri new 200 yang tinggi %Mn dapat mereduksi total cost. Meskipun begitu, sampai saat sini dapat diketahui bahwa seri 304 masih mendominasi pasar stainless steel dunia.

Gambar 2. Stainless worldwide crude production in 2004 by grades dari sini Salah satu penyebab terbatasnya aplikasi baja tahan karat selain 304 adalah karena faktor cost. Pada gambar 3 terlihat level harga SS304 berada dibawah SS316. Hal ini disebabkan oleh adanya paduan Ni yang rata rata lebih tinggi dibanding pada SS304, selain juga adanya paduan lain i.e. Mo pad SS316. Kondisi harga ini tentunya akan mempengaruhi proporsi pemakaian seri-seri stainless steels oleh industri.

Gambar 3. Perbandingan harga stainless steel seri 304 dan 316 Diolah dari : http://www.meps.co.uk/ Sebagai kesimpulan singkat dapat dikatakan bahwa permintaan stainless steel dunia sejak tahun delapan puluhan mengalami peningkatan. SS 304 menjadi seri yang paling banyak diserap industri dibandingkan dengan seri stainless steel yang lain. Atau dengan kata lain, sampai saat ini aplikasi industri untuk SS 304 masih terlalu dominan.

V.PENGARUH UNSUR PADUAN ( CROOM)


Baja yang mengandung sedikit karbon dinamakan baja tanpa panduan. Tetapi pada waktu pengolahan, baja cair bias dipadukan dengan logam lain atau komponen lain dalam jumlah tertentu. Andaikata hal ini dilakukan, maka terjadilah baja paduan. Ketika memadukan baja dengan logam lain maka sifat baja akan terpengaruh sehingga menghasilkan baja paduan yang sesuai dengan sifat yang diinginkan sebelum proses itu dijalankan. Jadi, antara lain sifat-sifat berikut yang dapat dipengaruhi : daya tarik dan daya lengkung, kekerasan, ketahanan erhadap panas, kecepatan aus, kealotan, ketahanan terhadap korosi, dan sebagainya. Elemen paduan berikut adalah chrome, nikel, molybdenum, vanadium, mangan dan silicon. Khrom Apabila kita memadukan baja dengan chrome, maka kita mendapatkan baja chrome. Baja ini keras, tetapi juga lentur dan lagi pula juga tidak cepat aus. Biasanya hal ini diterapkan untuk pembuatan bantalan peluru, daun gergaji, gunting dan benda lainnya yang tidak boleh cepat aus. > Nikel

Baja nikel mempunyai daya/kekuatan tarik yang sangat tinggi dan anti karat. Baja ini banyak dipakai untuk poros engkol dan roda gigi. > Molybdenum dan vanadium Elemen campuran dari kedua logam ini memperbaiki kemungkinan untuk mengeraskan baja dan elemen itu ditambahkan terutama untuk tujuan tersebut. > Silikon Sejumlah presentasi silicon didalam baja akan meninggikan ketahanannya terhadap oksidasi pada temperature yang tinggi, terutama kalau dikombinasikan dengan kromium dan alumunium. Hal ini terjadi akibat terbentuknya lapisan padat pada permukaan yang akan menghindari kemungkinan masuknya zat asam. Silicon juga mempertinggi dalamnya dalam kekerasan baja. Baja jenis ini dipakai dalam pembuatan kontruksi bangunan, mesin dan perkakas-perkakas. > Baja khusus Baja khusus adalah baja paduan dengan peningkatan mutu. Apabila ada tuntutan khusus yang hari dipenuhi, maka baja khusus ini akan dipergunakan. Contoh-contoh sebagai berikut : Berbagai kelompok baja perkakas termasuk didalamnya perkakas iris untuk memutar, mengetam, mengebor dan memfrais. Disini baja berkecepatan tinggi (highspeed steel) memegang peranan penting. Baja ini lama sekali tinggal keras dan tajam, bahkan juga pada saat penggarapan dengan tempertur tinggi. Ada juga jenis baja khusus untuk instalasi pengepresan, pencetak, kunci sekrup dan perkakas lainnya. Baja pegas untuk dipakai pegas daun, pegas punter (torsion spring) dan pegas tahan panas pada motor mesin. Baja yang dipakai untuk berbagai kerjaan mesin. Salah satu jenis yang pentinga adalah baja free. Jenis yang paling penting adalah baja otomatis terutama cocok untuk digarap dengan mesin bubut otomatis. Bila baja selalu terpotong pendek supaya tidak menimbulkan bahaya yang menyebabkan peralatan itu macet karena terlalu lama menyerut baja itu. Baja yang dapat bertahan dengan baik terhadap beban yang berubah-ubah. Baja dengan daya kelelahan (fatigue strength) yang begitu besar dipakai antara lai untuk membuat rantai katrol.

Dengan baja dimaksudkan suatu bahan dengan keserbasamaan yang besar, yang terutamaterdiri atas ferrum (Fe) dalam bentuk hablur dan 0,04 @ 1,6% zat arang (C); zat arang itudidapat dengan jalan membersihkan bahan pada temperatur yang sangat tinggi, denganmenggunakan proses proses yang akan disebut sebagian besar dari besi kasar, yangdihasilkan oleh dapur dapur tinggi.Semua jenis jenis baja sedikit banyak dapat ditempa dan dapat disepuh, sedangkan untuk baja lunak pada tegangan yang jauh dibawahkekuatan tarik ataubatas patah T B, yaitu apayang dinamakan batas lumer atautegangan

lumer T v, terjadi suatu keadaan yang aneh,dimana perubahan bentuk berjalan terus beberapa waktu, dengan tidak memperbesar bebanyang ada. Sifat sifat baja bergantung sekali kepada kadar zat arang, semakin bertambah kadar ini,semakin naik tegangan patah dan regangan menurut prosen, yang terjadi pada sebuah batangpercobaan yang dibebani dengan tarikan, yaituregangan patah menjadi lebih kecil.Persentase yang sangat kecil dari unsur unsur lainnya, dapat mempengaruhi sifat sifatbaja dengan kuat sekali, secar baik atau jelek. Guna membedakannya, jenis jenis baja diberinomor yang sesuai dengan tegangan patah yang dijamin dan yang terendah pada percobaantarik yang normal, tetapi untuk setiap jenis baja juga ditentukan suatu T Bmaks.) Sifat Pengaruh Lingkungan Korosi merupakan proses elektrokimia yang terjadi pada logam dan tidak dapat dihindari karena merupakan suatu proses alamiah. Berbagai faktor yang dapat menyebabkan terjadinya korosi, yaitu: sifat logam, yang meliputi perbedaan potensial, ketidakmurnian, unsur paduan, perlakuan panas yang dialami, dan tegangan, serta faktor lingkungan yang meliputi udara, temperatur, mikroorganisme. Baja paduan akan memiliki ketahanan terhadap korosi jika dicampur dengan Tembaga yang berkisar 0,5-1,5% tembaga pada 99,95-99,85 % Fe, dengan Chromium, atau dicampur dengan Nikel.

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad Hasnan S. Mengenal Baja, http://www.scribd.com/doc/3024023/Sejarah-baja Imelda Akmal, Baja Ringan, http://books.google.co.id/books Muh. Iqbal Haqi., Hardening Pada Baja Karbon Tinggi. oke.or.id/?file_id=22Yuli, Sejarah Baja, http://chemistry161.blogspot.com/2009/02/sejarah-baja.html Rato, Sejarah Struktur Baja, http://rathocivil02.wordpress.com/2008/06/25/sejarah-struktur-baja/ Sonicwitcha, Sejarah Baja. http://sonicwitcha.multiply.com/photos/album/7/Sejarah_Baja/ http://sipil.polsri.ac.id/print.php?new s.18http://yanartana.com/2008/03/rangka-atap-baja-ringan-sahabatalam/ http://yefrichan.wordpress.com/2010/10/26/proses-pembuatan-baja-dengan-tanur-oksigenbasa-basic-oxygen-furnace/ http://www.gudangmateri.com/2011/01/proses-pembuatan-baja-secaraduplex.htmlhttp://www.steelindonesia.com/ http://www.ilmusipil.com/ http://shinqueena.wordpress. com/2009/06/07/baja-dan-prosespembuatannya/ http://sonicwitcha.multiply.com/photos/album/8/Diagram_Alir_pembuatan_Baja_F Low_Chart_Steel_Makinghttp://www.google.com/ http://www.kaskus.us/showthread.php?t=124972 8 http://images.businessweek.com/ss/06/04/nucor/source/3.htm